Paternus Nicholas Joannes Cornelius Geise

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Mgr. Paternus Nicholas Joannes Cornelius Geise O.F.M.
Uskup Emeritus Bogor
Mgr. Paternus Geise OFM.jpg
Gereja Gereja Katolik Roma
Keuskupan Bogor
Penunjukan 16 Oktober 1961
Instalasi 6 Januari 1962
Akhir jabatan 30 Januari 1975
Penerus Ignatius Harsono
Penugasan
Penahbisan 6 Maret 1932[1]
Konsekrasi 6 Januari 1962
oleh Adrianus Djajasepoetra, S.J.
Data diri
Nama lahir Paternus Nicholas Joannes Cornelius Geise
Lahir 7 Februari 1907
Bendera Belanda Rotterdam, Belanda
Wafat 1 Agustus 1995 (umur 88)
Bendera Belanda Heerlen, Belanda
Dimakamkan di Bendera Belanda Pemakaman Biara Fransiskan, Weert, Belanda
Kewarganegaraan  Belanda
 Indonesia
Denominasi Katolik Roma
Posisi sebelumnya
Moto "In Occursum Domini"
(Menyongsong kedatangan Tuhan)[2][3]

Mgr. Paternus Nicholas Joannes Cornelius Geise, O.F.M. (lahir di Rotterdam, Belanda, 7 Februari 1907 – meninggal di Heerlen, Belanda, 1 Agustus 1995 pada umur 88 tahun) adalah Uskup Gereja Katolik Roma untuk Keuskupan Bogor periode 6 Januari 1962 hingga 30 Januari 1975.

Karya[sunting | sunting sumber]

Sebagai imam[sunting | sunting sumber]

Ia masuk Ordo Fratrum Minorum (OFM) pada 7 September 1925 dan ditahbiskan menjadi Imam pada tanggal 6 Maret 1932. Sejak tahun 1932 hingga 1938, ia mengajar di Universitas Leiden, Belanda, kemudian berangkat sebagai misionaris Fransiskan ke tanah misi Jawa tahun 1938. Selama berada di Jawa, ia melakukan penelitian tentang masyarakat adat Baduy di tlatah Sunda, Jawa Barat, yang membuat menjadi suatu disertasi dengan judul "Baduys en Moslems in Lebak Parahiangan, Zuid Banten" dan mendapat gelar Doktor Antropologi dari Universitas Nijmegen, Belanda.[4] Sebagai tanda menyatu dengan masyarakat setempat, ia memilih nama khas Sunda, yaitu Niti Ganda.

Pada 17 Desember 1948, Pastor Geise ditunjuk menjadi Prefek Sukabumi. Penunjukkan ini terjadi terkait resminya pendirian Prefektur Apostolik Sukabumi pada 9 September 1948 secara definitif, setelah sebelumnya telah menjadi teritori gerejani yang belum resmi secara yuridis sejak 1941.

Bersama Prefek Apostolik Bandung, Mgr. Pierre Marin Arntz, O.S.C., Pastor Geise mendirikan Universitas Katolik Parahyangan (Unpar) di Bandung pada tahun 1955. Pastor Geise menjadi rektor pertama sampai tahun 1978.

Sebagai Uskup Bogor[sunting | sunting sumber]

Pada 3 Januari 1961, dengan dibelakukannya Konstitusi Apostolik Qoud Christus Adorandus tentang berdirinya Hierarki Gereja Katolik di Indonesia secara mandiri oleh Paus Yohanes XXIII, status Prefektur Apostolik Sukabumi diubah menjadi Keuskupan Bogor. Pada waktu yang sama, Pastor Geise diangkat menjadi Administrator Apostolik.[5]

Ia ditunjuk menjadi Uskup di Keuskupan Bogor pada tanggal 16 Oktober 1961. Ia ditahbiskan menjadi Uskup pada 6 Januari 1962 oleh Uskup Agung Jakarta, Mgr. Adrianus Djajasepoetra, S.J., di mana bertindak sebagai uskup ko-konsekrator, Uskup Bandung, Mgr. Pierre Marin Arntz, O.S.C. dan Uskup Denpasar, Mgr. Paul Sani Kleden, S.V.D..

Sebagai salah seorang Bapa Konsili, ia hadir dalam keempat masa sidang Konsili Vatikan II (1962–1965).

Pensiun dan meninggal dunia[sunting | sunting sumber]

Mgr. Geise pensiun sebagai Uskup Bogor pada 30 Januari 1975 dan menjadi Uskup Emeritus. Pada hari yang sama, Mgr. Ignatius Harsono ditunjuk sebagai penerus. Sebagai Uskup Emeritus, Mgr Geise tetap aktif dalam bidang pendidikan, dengan tetap aktif sebagai Rektor Seminari Tinggi Santo Petrus Paulus hingga sekitar tahun 1993, Guru Besar di Universitas Katolik Parahyangan dan Universitas Padjadjaran, serta menjadi dosen terbang di berbagai universitas di dalam dan luar negeri.[5]

Ia kembali ke Belanda pada Juni 1994 hingga wafat pada 1 Agustus 1995 di Heerlen dalam usia 88 tahun. Ia dimakamkan di Pemakaman Biara Fransiskan, Weert, Belanda.

Biografi[sunting | sunting sumber]

  • Fransiskus Borgia (2006). Prof. Dr. Mgr. N.J.C. Geise, O.F.M.: Juragan Visioner. Yogyakarta: Kanisius (ISBN 979-21-1288-X)[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Posisi Baru
Prefek Sukabumi
17 Desember 19483 Januari 1961
Administrator Apostolik Keuskupan Bogor
3 Januari 196116 Oktober 1961
Uskup Bogor
16 Oktober 196130 Januari 1975
Diteruskan oleh:
Ignatius Harsono