Paspor Filipina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Paspor Filipina
Regular Philippine Passport.svg
Sampul depan paspor biometrik kontemporer Filipina menggunakan font Trajan. Goresan juga telah ditambahkan ke lambang negara ini untuk menunjukkan lambang heraldik yang benar.
Philippine passport (2016 edition) data page.jpg
Halaman data paspor biometrik dikeluarkan setelah 15 Agustus 2016. Perhatikan bidang tanda tangan pada halaman 3, berbeda dengan paspor biometrik sebelumnya.
Pertama diterbitkan1946
(edisi pertama)
17 September 2007
(paspor terbaca-mesin)
11 Agustus 2009
(edisi pertama paspor biometrik)
15 Agustus 2016
(edisi baru paspor biometrik)
Penerbit Filipina Departemen Luar Negeri
Jenis dokumenPaspor
TujuanIdentifikasi
Syarat kepemilikanKewarganegaraan Filipina
KedaluwarsaSebelum 1 Januari 2018 5 tahun
dari 1 Januari 2018 5 tahun (di bawah 18 tahun)
10 tahun (di atas 18 tahun)
Biaya₱950 (waktu proses 12 hari kerja) atau ₱1200 (waktu proses 6 hari kerja)

Paspor Filipina adalah dokumen perjalanan dan paspor yang dikeluarkan untuk warga negara Filipina. Paspor ini memungkinkan pemegangnya untuk keluar dan masuk kembali ke Filipina secara bebas; bepergian ke dan dari negara lain sesuai dengan persyaratan visa; memfasilitasi proses pengamanan bantuan dari pejabat konsuler Filipina di luar negeri, jika perlu; dan meminta perlindungan bagi pemegang paspor ini saat di luar negeri.

Paspor ini diterbitkan oleh Departemen Luar Negeri (DFA) dan misi diplomatik Filipina di luar negeri, dengan pengecualian tertentu.

DFA mulai menerbitkan paspor terbaca mesin berwarna marun pada 17 September 2007, dan paspor biometrik pada 11 Agustus 2009. Paspor non-elektronik dengan sampul berwarna hijau masih berlaku hingga habis masa berlakunya. Paspor Filipina dicetak di pabrik Unit Produksi APO di Malvar, Batangas.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebelum kedatangan orang-orang Spanyol ke pulau-pulau Filipina, masyarakat adat telah melakukan perjalanan bebas di dalam pulau-pulau dan ke negara-negara Asia tetangga untuk memfasilitasi perdagangan, terutama dilakukan dalam bentuk pelayaran. Selama Penjajahan Spanyol di Filipina, orang Spanyol memperkenalkan dokumen perjalanan ke Filipina yang disebut "chapa", atau surat peringatan keselamatan untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain, yang digunakan penduduk asli dari tahun 1500 hingga 1600-an.[2]

Paspor Filipina dikeluarkan setelah Filipina mendapatkan kemerdekaan dari Amerika Serikat pada tahun 1946. Paspor diperintahkan untuk dicetak dalam bahasa Filipina untuk pertama kalinya di bawah pemerintahan Diosdado Macapagal, untuk selanjutnya diterapkan di bawah arahan Ferdinand Marcos. Saat ini, paspor dicetak dalam bahasa Filipina dengan terjemahan bahasa Inggris.

Dengan adopsi konstitusi tahun 1987, wewenang untuk mengeluarkan paspor dipindahkan dari Kementerian Luar Negeri ke Departemen Luar Negeri saat ini. Undang-Undang Paspor Filipina tahun 1996 mengatur penerbitan paspor dan dokumen perjalanan Filipina. Paspor Filipina hanya dikeluarkan untuk warga negara Filipina, sementara dokumen perjalanan (berdasarkan Bagian 13) dapat dikeluarkan untuk warga negara yang kehilangan paspor mereka di luar negeri serta penduduk tetap yang tidak dapat memperoleh paspor atau dokumen perjalanan dari negara lain.[3]

Penampilan fisik[sunting | sunting sumber]

Paspor Filipina berwarna merah marun, dengan lambang Filipina terpampang di tengah sampul depan.

Sampul depan[sunting | sunting sumber]

Kata "PILIPINAS" tertulis di atas lambang, yang sekarang memiliki tetasan untuk menunjukkan pulasan gules (merah, untuk bidang kanan) dan azure (biru, untuk bidang kiri). Kata "PASAPORTE" tertulis di bawah, dengan simbol paspor biometrik EPassport logo.svg tercetak di bawahnya.

Paspor yang dikeluarkan selama tahun-tahun terakhir Republik keempat memiliki urutan terbalik (sangat mirip dengan paspor Amerika Serikat), dengan "PASAPORTE" di atas dan "REPUBLIKA NG PILIPINAS" di bagian bawah. Semua paspor yang dikeluarkan sejak periode ini memiliki sampul dalam Filipino.

Paspor biasa memiliki 44 (sebelumnya 32 atau 64) halaman.

Persyaratan visa[sunting | sunting sumber]

Negara dan wilayah dengan entri bebas visa atau visa saat kedatangan untuk pemegang paspor Filipina biasa

Hingga 28 September 2019, Warga negara Filipina memiliki visa-bebas atau akses kedatangan pada visa ke 65 negara dan wilayah, membuat paspor Filipina menempati peringkat 77 dalam hal kebebasan perjalanan (sama dengan paspor dari Kuba & Ghana) menurut Indeks Paspor Henley.[4]

Biaya[sunting | sunting sumber]

Paspor biometrik Filipina yang baru berbiaya 950 peso (kira-kira $18) di Filipina atau $60 di luar negeri. Pemrosesan lembur untuk paspor baru membutuhkan biaya tambahan 250 peso. Orang yang memanfaatkan pemrosesan lembur mendapatkan paspor mereka dalam waktu tujuh hari untuk aplikasi ke Metro Manila (kantor Urusan Konsuler DFA, ASEANA, Parañaque, Pusat Kota Alabang, SM Megamall, dan Robinsons Galleria), Pampanga (Marquee Mall, Angeles dan kantor regional DFA Pampanga), kantor regional DFA Lucena, Robinsons Lipa dan 15 hingga 20 hari di provinsi lain. Untuk orang Filipina di luar negeri, akan memakan waktu hingga 120 hari. Paspor sebelumnya dapat diubah menjadi 100 peso (kira-kira $2.50) di Filipina atau $20 di luar negeri, meskipun paspor yang bisa dibaca mesin tidak lagi bisa diubah.

Paspor yang hilang atau dicuri dapat diganti dengan biaya 700 peso (sekitar $14) di Filipina, $90 di luar negeri.

Pada 2018, DFA mengharuskan semua pelamar (baru atau pembaruan) untuk mengamankan janji temu secara daring melalui situs web mereka.[5]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bacani, Louis (20 Juli 2015). "New Batangas printing plant to speed up e-passport issuance". PhilStar.com. The Philippine Star. Diakses tanggal 18 Maret 2017. 
  2. ^ Valdez, Euden (August 17, 2013). "The Passport Through History". The Manila Times. Diakses tanggal July 18, 2018. 
  3. ^ Republic Act No. 8239: Philippine Passport Act of 1996
  4. ^ "Henley Passport Index 2019" (PDF). Henley and Partners. 26 March 2019. Diakses tanggal 1 April 2019. 
  5. ^ DFA opens passport appointments for January 2018, Anthony Esguerra, Philippine Daily Inquirer, December 10, 2017

Pranala luar[sunting | sunting sumber]