Pangeran Wijaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wijaya
Wijaya
Konsekrasi (penobatan) Pangeran Wijaya (Keterangan dari Dinding Gua Ajanta No 17).[1]
Berkuasaskt. 543 - 505 SM
PenerusUpatissa
LahirSinhapura
Wafat505 SM
Tambapanni, Sri Lanka
AyahSinhabahu
IbuSinhasiwali
PasanganKuweni
AnakJiwahata
Disala

Pangeran Wijaya (Sinhala: විජය කුමරු) merupakan seorang raja legendaris Sri Lanka, disebutkan dalam kronik Pali, termasuk Mahawamsa. Menurut catatan sejarah ini, ia adalah Raja Sri Lanka pertama yang tercatat. Pemerintahannya secara tradisional tertanggal 543–505 SM. Menurut legenda, ia dan beberapa ratus pengikutnya datang ke Lanka setelah diusir dari kerajaan India. Di Lanka, mereka mengasingkan penduduk asli pulau itu (Yaksa), mendirikan kerajaan dan menjadi nenek moyang suku Sinhala modern.

Sumber dan variasi legenda[sunting | sunting sumber]

Secara garis besar, ada empat versi legenda yang menjelaskan asal usul suku Sinhala. Dalam semua versi, seorang pangeran datang ke pulau Lanka, dan mendirikan sebuah komunitas yang memunculkan ras Sinhala. Mahawamsa dan Dipawamsa menamai pangeran sebagai Wijaya, sementara dua legenda lainnya memiliki nama yang berbeda untuk versi pangeran.

Versi Mahawamsa
Dalam versi ini, nenek Wijaya adalah seorang putri, yang leluhurnya dilacak ke kerajaan Wangga dan Kalingga (sekarang Benggala dan Odisha). Dia melahirkan dua anak dengan Sinha ("singa"), yang membuat mereka ditawan di hutan. Setelah sang putri dan dua anaknya melarikan diri dari tahanan, putranya Sinhabahu membunuh Sinha. Pangeran Wijaya adalah putra dari pembunuh singa Sinhapura. Wijaya menjadi pangeran-wali penguasa Sinhapura, tetapi diasingkan dengan 700 pengikutnya ke Lanka, karena perbuatan jahatnya. Versi Mahawamsa dari legenda mengandung kontradiksi: itu menyatakan bahwa selama kunjungan sebelumnya ke Lanka, Sang Buddha mengusir semua Yakkhas (Yaksa) dari Lanka ke pulau lain yang disebut Giridipa. Namun, kemudian menyatakan bahwa Wijaya bertemu dengan Yakkhas ketika ia mendarat di Lanka, dan Yakkhini (wanita Yakkha) bernama Kuweni menjadi ratunya. Kuweni membantu Wijaya menghancurkan kota Yakkha di Sirisavatthu, dan memiliki dua anak bersamanya. Namun, Wijaya harus menikahi seorang putri Kesatria untuk menjadi penguasa yang sah. Oleh karena itu, ia menikahi putri raja Pandu, yang juga mengirim perempuan lain sebagai pengantin untuk pengikut Wijaya. Kuweni dan dua anaknya berangkat ke kota Yakkha di Lankapura, di mana dia dibunuh oleh Yakkhas karena mengkhianati mereka. Wijaya meninggal tanpa pewaris. Panduvasudeva, putra saudara kembarnya Sumitta, tiba dari India, dan mengambil alih kerajaan Wijaya. Komunitas yang didirikan oleh Wijaya memunculkan ras Sinhala.
Versi Dipawamsa
Versi ini mendahului versi Mahawamsa. Ini mirip dengan versi Mahawamsa, tetapi tidak menyebutkan Kuweni (dan Yakkhas lainnya) atau putri India Selatan.
Catatan Xuanzang
Dalam catatan Xuanzang, sang putri diculik oleh Sinha (singa) berasal dari India Selatan. Tidak disebutkan tentang Vanga, Kalinga atau Lala. Dia dan dua anaknya melarikan diri dari penahanan Sinha ke kerajaan asli mereka di India Selatan. Putranya, Chih-sse-tseu ("penangkap singa" yaitu Sinhabahu) kemudian membunuh ayahandanya, Sinha. Ia diberi hadiah, tetapi juga diusir dan ditaruh di atas kapal, untuk tindakan parricide. Ia mendarat di Ratnadeepa (Lanka, "pulau permata"), dan tinggal di sana. Dia mulai menyerang pedagang angkatan laut, yang datang ke pulau itu mencari permata. Dia menangkap anak-anak dari pedagang ini, dan menghabiskan hidup mereka, sehingga menciptakan sebuah komunitas. Chih-sse-tseu sendiri memiliki keturunan (meskipun ibu mereka tidak bernama), dan keturunannya membagi orang ke dalam kelas, sehingga menimbulkan sistem kasta. Mereka juga mengobarkan perang, memperluas wilayah mereka. Komunitas yang didirikan oleh Chih-sse-tseu memunculkan ras Sinhala. Tidak disebutkan Yakkha dalam versi ini.[2]
Versi Walahassa Jataka
Versi Jataka ini digambarkan dalam lukisan gua Ajanta di India (Simhala Awadana di Gua XVII). Dalam versi ini, pangeran yang datang ke pulau itu adalah pangeran pedagang bernama Sinhala, yang merupakan putra Sinha ("singa"). Dia dan 500 pengikutnya berlayar ke pulau Ratnadeepa, di mana mereka berharap menemukan permata di kota Sirisavatthu. Mereka terdampar, tetapi diselamatkan oleh Yakkhinis, yang memangsa pedagang yang karam. Yakkhinis berpura-pura menjadi janda para pedagang yang sebelumnya mengunjungi pulau itu. Sinhala menikahi kepala suku Yakkhini, tetapi kemudian menemukan jati diri mereka yang sebenarnya. Dia dan 250 anak buahnya melarikan diri dari pulau dengan seekor kuda terbang ajaib (Walahassa). Kepala Yakkhini mengikuti mereka ke kerajaan ayahandanya, dan menyerahkan dirinya kepada ayahandanya Simha, sebagai seorang wanita yang dianiaya oleh sang pangeran. Simha memberinya tempat berteduh, tetapi ia memakannya dan seluruh keluarganya, kecuali sang pangeran. Dia kemudian kembali ke Ratnadeepa, di mana dia melahap sisa 250 pengikut Sinhala. Sinhala menggantikan ayahandanya sebagai raja, dan memimpin ekspedisi militer ke Ratnadeepa. Dia mengalahkan Yakkhinis, dan mendirikan kerajaan Sinhala.[3]

Versi Mahawamsa, yang paling rinci dari versi yang disebutkan di atas, dijelaskan di bawah ini.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Raja Wangga (sejarah wilayah Benggala) menikahi seorang putri (bernama Mayawati dalam beberapa versi) dari tetangga Kalingga (kini Odisha). Pasangan itu memiliki seorang putri bernama Suppadewi, yang dinubuatkan untuk bersanggama dengan raja binatang buas. Sebagai orang dewasa, Putri Suppadewi meninggalkan Wangga untuk mencari kehidupan yang mandiri. Dia bergabung dengan kafilah menuju ke Magadha, tetapi diserang oleh Sinha ("singa") di hutan daerah Lala (atau Lada). Mahawamsa menyebutkan "Sinha" sebagai hewan, tetapi beberapa penafsir modern menyatakan bahwa Sinha adalah nama seorang penjahat kejam yang tinggal di hutan. Lala secara beragam diidentifikasi sebagai daerah di wilayah Wangga-Kalingga, atau sebagai Lata (bagian dari Gujarat saat ini).[4][5]

Suppadewi melarikan diri saat serangan, tetapi bertemu Sinha lagi. Sinha menyimpan Suppadewi terkunci di sebuah gua, dan memiliki dua anak dengan dia: seorang putra bernama Sinhabahu (atau Sihabahu; "singa-bersenjata") dan seorang putri bernama Sinhasiwali (atau Sihasiwali). Ketika anak-anak tumbuh besar, Sinhabahu bertanya pada ibundanya mengapa dia dan Sinha terlihat sangat berbeda. Setelah ibundanya memberi tahu dia tentang leluhurnya, dia memutuskan untuk pergi ke Wangga. Suatu hari, ketika Sinha pergi, Sinhabahu melarikan diri dari gua bersama Suppadewi dan Sinhasiwali. Ketiganya mencapai sebuah desa, di mana mereka bertemu seorang jenderal Kerajaan Wangga. Jenderal itu kebetulan adalah sepupu Suppadewi, dan kemudian menikahinya. Sementara itu, Sinha mulai menghancurkan desa-desa dalam upaya untuk menemukan keluarganya yang hilang. Raja Wangga mengumumkan hadiah untuk siapa saja yang bisa membunuh Sinha. Sinhabahu membunuh ayahandanya sendiri untuk menuntut hadiahnya. Pada saat Sinhabahu kembali ke ibu kota, Raja Wangga telah meninggal. Sinhabahu dijadikan raja baru, tetapi ia kemudian menyerahkan jabatan raja kepada suami ibundanya, sang jenderal. Dia kembali ke tempat kelahirannya di Lala, dan mendirikan sebuah kota bernama Sinhapura (atau Sihapura). Dia menikahi saudara perempuannya Sinhasiwali, dan pasangan itu memiliki 32 putra dalam bentuk 16 pasang kembar. Wijaya ("menang") adalah putra sulung mereka, diikuti oleh Sumitta kembarnya.[6]

Lokasi Sinhapura tidak pasti. Ini diidentifikasikan dengan Sinhapura, Odisha atau Singur, Benggala Barat. Mereka yang mengidentifikasi kerajaan Lala dengan Gujarat masa kini menempatkannya di Shihor saat ini.[7] Namun teori lain mengidentifikasinya dengan desa Singupuram dekat Srikakulam di Andhra Pradesh.[8]

Tiba di Sri Lanka[sunting | sunting sumber]

Bagian dari mural Gua Ajanta 17, menggambarkan "kedatangan Sinhala". Pangeran Wijaya terlihat di kedua kelompok gajah dan pengendara.

Wijaya dijadikan pangeran-wali penguasa oleh ayahandanya, tetapi ia dan kelompok pengikutnya menjadi terkenal karena perbuatan kekerasan mereka. Setelah keluhan berulang mereka gagal menghentikan tindakan Wijaya, warga terkemuka menuntut agar Wijaya dihukum mati. Raja Sinhabahu kemudian memutuskan untuk mengusir Wijaya dan 700 pengikutnya dari kerajaan. Kepala-kepala laki-laki itu dicukur setengah dan mereka diletakkan di atas sebuah kapal yang dikirim ke laut. Para istri dan anak-anak dari 700 pria ini juga dikirim dengan kapal yang terpisah. Wijaya menyuruh para pengikutnya mendarat di suatu tempat yang disebut Supparaka; para wanita mendarat di sebuah tempat bernama Mahiladipaka, dan anak-anak itu mendarat di sebuah tempat bernama Naggadipa. Kapal Wijaya kemudian mencapai Lanka, di daerah yang dikenal sebagai Tambapanni, pada hari yang sama Buddha Gautama meninggal di India utara. Mereka yang percaya bahwa Wijaya berangkat dari pantai barat India (yaitu Sinhapura terletak di Gujarat) mengidentifikasi Sopara saat ini sebagai lokasi Supparaka.[9] Mereka yang percaya bahwa Sinhapura terletak di wilayah Wangga-Kalingga mengidentifikasinya dengan tempat-tempat yang terletak di lepas pantai timur India. Misalnya, S. Krishnaswami Aiyangar berspekulasi bahwa Supparaka mungkin sama dengan Sumatra.[10]

Menurut Mahawamsa, setelah mencapai surga, Buddha Gautama meminta penguasa dewa (diidentifikasi sebagai Indra) untuk melindungi Wijaya di Lanka, sehingga agama Buddha bisa berkembang di sana. Indra menyerahkan perwalian Lanka kepada dewa berwarna teratai (Upulvan), yang datang ke Lanka dengan kedok seorang pertapa untuk melindungi Wijaya.[11][12] Wilhelm Geiger mengidentifikasi dewa berwarna lotus dengan Wisnu; uppala menjadi teratai biru. Senarath Paranavithana mengidentifikasi dia dengan Baruna.[13]

Wijaya mengikat (paritta) benang di tangan semua pengikutnya. Kemudian, Yakkhini (seorang perempuan Yaksha) muncul di hadapan pengikut Wijaya dalam bentuk seekor anjing. Salah satu pengikut berpikir bahwa kehadiran anjing menunjukkan keberadaan tempat tinggal, dan pergi mengejarnya. Setelah mengikutinya selama beberapa waktu, ia melihat Yakkhini bernama Kuweni (atau Kuwanna), yang sedang memintal benang. Kuweni mencoba untuk melahapnya, tetapi benang magis Wijaya melindunginya. Tidak dapat membunuhnya, Kuweni melemparkan pengikut ke jurang. Dia melakukan hal yang sama untuk semua 700 pengikut. Sementara itu, Wijaya datang ke tempat Kuweni, mencari anak buahnya. Wijaya menguasainya, dan memaksanya untuk membebaskan anak buahnya. Kuweni meminta Wijaya untuk menyelamatkan hidupnya, dan sebagai imbalannya, bersumpah setia padanya. Dia membawa, untuk Wijaya dan para pengikutnya, makanan dan barang-barang dari kapal-kapal pedagang yang dia telah makan sebelumnya. Wijaya mengambil Kuweni sebagai permaisurinya.

Pembentukan Kerajaan Tambapanni[sunting | sunting sumber]

Saat Wijaya dan Kuweni sedang tidur, dia bangun dengan suara musik dan nyanyian. Kuweni memberitahunya bahwa pulau itu adalah rumah bagi Yakkhas, yang akan membunuhnya karena memberi perlindungan kepada orang-orang Wijaya. Dia menjelaskan bahwa kebisingan itu karena pesta pernikahan di kota Yakkha, Sirisavatthu. Dengan bantuan Kuweni, Wijaya mengalahkan Yakkhas. Wijaya dan Kuweni memiliki dua anak: Jivahatta dan Disala. Wijaya mendirikan sebuah kerajaan, yang diberi nama Tambapanni ("tangan tembaga merah"), karena tangan pria itu memerah karena tanah merah di daerah itu. Anggota komunitas yang didirikan oleh Wijaya disebut Sinhala setelah Sinhabahu.[14]

Para menteri Wijaya dan pengikut lainnya mendirikan beberapa desa baru. Misalnya, Upatissa didirikan Upatissagama di tepi sungai Gambhira, sebelah utara Anuradhagama. Para pengikutnya memutuskan untuk secara resmi menguduskannya sebagai raja, tetapi untuk ini ia membutuhkan ratu keturunan Arya (bangsawan). Para menteri Wijaya, oleh karena itu, mengirim utusan dengan hadiah berharga ke kota Madhura, yang diperintah oleh raja Pandu. (Madhura diidentifikasi dengan Madurai, sebuah kota di India Selatan; Pandu diidentifikasi dengan Pandyas). Raja setuju untuk mengirim putrinya sebagai pengantin Wijaya. Dia juga meminta keluarga lain untuk menawarkan putri mereka sebagai pengantin bagi pengikut Wijaya. Beberapa keluarga dengan sukarela, dan diberi kompensasi yang cukup oleh raja dengan hadiah. Raja Pandu mengirim ke Lanka putrinya sendiri, wanita lain (termasuk seratus gadis keturunan bangsawan), pengrajin, seribu keluarga dari 18 gilda, gajah, kuda, gerobak, dan hadiah lainnya. Kelompok ini mendarat di Lanka, di sebuah pelabuhan yang dikenal sebagai Mahatittha.

Wijaya kemudian meminta Kuweni, ratu Yakkhininya, untuk meninggalkan komunitas, mengatakan bahwa warganya takut makhluk gaib seperti dia. Dia menawarkan uangnya, dan memintanya untuk meninggalkan dua anak mereka di belakang. Tetapi Kuweni membawa anak-anak itu bersamanya ke kota Yakkha, Lankapura. Dia meminta anak-anaknya untuk tetap tinggal, ketika dia memasuki kota, di mana Yakkhas lainnya mengenalinya sebagai pengkhianat. Dia dicurigai sebagai mata-mata, dan dibunuh oleh Yakkha. Atas saran pamanda maternalnya, anak-anak melarikan diri ke Sumanakuta (diidentifikasi dengan Puncak Adam). Di wilayah Malaya di Lanka, mereka menjadi suami-istri dan membangkitkan ras Pulinda (diidentifikasi dengan suku Wedda; tidak sama dengan suku Pulindas dari India).

Sementara itu, Wijaya ditahbiskan sebagai raja. Putri raja Pandu menjadi ratunya, dan perempuan lain menikah dengan pengikutnya sesuai dengan pangkat mereka. Dia memberikan hadiah pada menteri dan ayah mertuanya. Dia melepaskan cara jahatnya, dan memerintah Lanka dalam kedamaian dan kebajikan.

Hari-hari terakhir[sunting | sunting sumber]

Wijaya tidak memiliki anak lain setelah kepergian Kuweni. Ketika dia menjadi tua, dia menjadi khawatir bahwa dia akan mati tanpa pewaris. Jadi, dia memutuskan untuk membawa saudara kembarnya, Sumitta dari India, untuk memerintah kerajaannya. Dia mengirim surat ke Sumitta, tetapi pada saat dia bisa mendapat balasan, dia meninggal. Para menterinya dari Upatissagama kemudian memerintah kerajaan selama setahun, sambil menunggu jawaban. Sementara itu, di Sinhapura, Sumitta telah menjadi raja, dan memiliki tiga putra. Ratunya adalah putri raja Madda (mungkin Madra). Ketika utusan Wijaya tiba, dia sendiri sangat tua. Jadi, ia meminta salah satu anaknya untuk berangkat ke Lanka. Putra bungsunya, Panduwasdewa, menawarkan diri untuk pergi. Panduwasdewa dan 32 putra menteri Sumitta mencapai Lanka, di mana Panduwasdewa menjadi penguasa baru.[15]

Arti[sunting | sunting sumber]

Di Sri Lanka, legenda Wijaya adalah retorika politik umum yang digunakan untuk menjelaskan asal-usul Sinhala, dan sering diperlakukan sebagai laporan faktual dari peristiwa-peristiwa sejarah. Para cendekiawan Sinhala seperti K. M. de Silva telah menggunakan legenda untuk mengusulkan asal-usul Indo-Arya untuk Sinhala, sehingga membedakan mereka dari Dravida Tamil. Pada saat yang sama, beberapa penulis Sinhala juga menggunakan mitos untuk menentang pemisahan diri Tamil, dengan alasan bahwa Sinhala dan Tamil adalah satu ras, karena nenek moyang mereka termasuk para gadis yang dikirim oleh raja Pandya dari Madurai. Beberapa nasionalis Tamil, di sisi lain, telah menyatakan bahwa leluhur mereka adalah Yakkhas yang dibantai oleh Wijaya. Para penulis Tamil seperti Satchi Ponnambalam telah menolak legenda itu sebagai fiksi yang ditujukan untuk membenarkan pernyataan teritorial Sinhala di Lanka.[16]

Berbagai studi genetik pada Sinhala dan Sri Lanka Tamil telah menawarkan kesimpulan yang berbeda. R.L. Kirk (1976), misalnya, menyimpulkan bahwa Sinhala secara genetik paling dekat dengan penduduk Bengali Bengal. N. Saha (1988), bagaimanapun, tidak setuju dengan temuan Kirk dan menyimpulkan bahwa Sinhala menunjukkan kedekatan genetik dekat dengan orang-orang Tamil..[17]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Simhala Avadana, Cave 17
  2. ^ Jonathan Spencer (2002). Sri Lanka: History and the Roots of Conflict. Routledge. hlm. 74–77. ISBN 9781134949793. 
  3. ^ S. Devendra (2010). "Our history: Myth upon myth, legend upon legend". Diakses tanggal 16 October 2015. 
  4. ^ John M. Senaveratna (1997). The story of the Sinhalese from the most ancient times up to the end of "the Mahavansa" or Great dynasty. Asian Educational Services. hlm. 7–22. ISBN 978-81-206-1271-6. 
  5. ^ Mudaliyar C. Rasanayagam (1984). Ancient Jaffna. Asian Educational Services. ISBN 9788120602106. 
  6. ^ "The Coming of Vijaya". The Mahavamsa. Diakses tanggal 16 October 2015. 
  7. ^ Sripali Vaiamon (2012). Pre-historic Lanka to end of Terrorism. Trafford. hlm. 169. ISBN 978-1-4669-1245-8. 
  8. ^ Nihar Ranjan Patnaik (1 January 1997). Economic History of Orissa. Indus Publishing. hlm. 66. ISBN 978-81-7387-075-0. 
  9. ^ L. E. Blaze (1938). History of Ceylon. Asian Educational Services. hlm. 2. ISBN 978-81-206-1841-1. 
  10. ^ S. Krishnaswami Aiyangar (1 January 1995). Some Contributions of South India to Indian Culture. Asian Educational Services. hlm. 75. ISBN 978-81-206-0999-0. 
  11. ^ Alf Hiltebeitel (1990). The ritual of battle: Krishna in the Mahābhārata. State University of New York Press. hlm. 182. ISBN 0-7914-0249-5. 
  12. ^ "The Consecrating of Vijaya". The Mahavamsa. Diakses tanggal 16 October 2015. 
  13. ^ A. D. T. E. Perera (1977). The Enigma of the Man and Horse at Isurumuniya Temple, Sri Lanka. Sri Lanka Cultural Research. hlm. 39. 
  14. ^ Nanda Pethiyagoda Wanasundera (2002). Sri Lanka. Marshall Cavendish. hlm. 26. ISBN 978-0-7614-1477-3. 
  15. ^ "The Consecrating of Panduvasudeva". The Mahavamsa. Diakses tanggal 16 October 2015. 
  16. ^ Bruce Kapferer, ed. (2012). Legends of People, Myths of State. Violence, Intolerance, and Political Culture in Sri Lanka and Australia. Berghahn. hlm. 34–40. ISBN 978-0-85745-436-2. 
  17. ^ Surinder Singh Papiha; Ranjan Deka; Ranajit Chakraborty, ed. (2000). Genomic Diversity. Springer. hlm. 18–20. ISBN 9781461542636. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Pangeran Wijaya
Lahir: ? Wafat: ? 505 SM
Gelar
Didahului oleh:
Kuweni
Ratu Heladipa
Raja Tambapanni
543 SM – 505 SM
Diteruskan oleh:
Upatissa
Wali penguasa Kerajaan Upatissa Nuwara