Pangeran Leopold, Adipati Albany

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pangeran Leopold
Adipati Albany (lainnya)
Leopoldalbany.jpg
Lahir 7 April 1853
Istana Buckingham, London
Mangkat 24 Maret 1884 (umur 30)
Villa Nevada, Cannes, Perancis[1]
Makam Kapel St. George, Istana Windsor
Pasangan Putri Helen dari Waldeck-Pyrmont
Anak
Alice, Pangeran Wanita Athlone
Charles, Adipati Saxe-Coburg dan Gotha
Nama lengkap
Leopold George Duncan Albert
Wangsa Wangsa Saxe-Coburg-Gotha
Ayah Pangeran Albert
Ibu Ratu Victoria

Pangeran Leopold, Adipati Albany (lahir dengan nama Leopold George Duncan Albert di London, 7 April 1853 – meninggal 24 Maret 1884 pada umur 30 tahun) adalah putra bungsu dari Ratu Victoria dan Pangeran Albert.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Pangeran Leopold dan ibunya, Ratu Victoria

Pangeran Leopold dilahirkan pada 7 April 1853 di Istana Buckingham. Ia adalah anak kedelapan dan putra bungsu dari Ratu Victoria dan Pangeran Albert.

Pangeran Leopold dibaptis di Kapel Pribadi Istana Buckingham oleh Uskup Agung Canterbury, John Bird Sumner pada 28 Juni 1853, wali baptisnya adalah George V, Raja Hanover (sepupu ibunya), Ernst, Pangeran Hohenlohe-Langeburg ke-4 (suami dari saudari tiri ibunya, Putri Feodora), Putri Augusta dari Saxe-Weimar-Eisenach, Putri Mary Adelaide dari Cambridge (kemudian Istri Adipati Teck; sepupu ibunya)[1]

Ia adalah anak cerdas dan bisa dibilang anak yang paling menarik dari Ratu Victoria dan Pangeran Albert.[2]Hemofilia yang dialami Pangeran Leopold mempengaruhi masa kecilnya. Dia dimanjakan dan diperlakukan sebagai semi-valid. Beberapa penulis percaya bahwa ia juga menderita epilepsi ringan. Meskipun cacat, Pangeran Leopold digambarkan sebagai orang yang berani, berkemauan keras, dan penuh semangat tinggi. Pangeran Albert bingung saat ia melihat Leopold yang mempunyai kepribadian kuat dalam menghadapi cacat yang melumpuhkannya. Ia adalah seorang anak cerdas, anak petualang kontras dengan kakaknya, Bertie.

Kematian dini Pangeran Albert adalah tragedi bagi Leopold. Albert memiliki pemahaman yang lebih dari anak bungsunya. Leopold hanya seorang anak laki-laki saat ayahnya meninggal pada 1861.

Pangeran Leopold bersekolah dirumah. Dia tidak dianggap cukup kuat untuk menghadiri sekolah dengan anak-anak lainnya. Leopold adalah anak satu-satunya dari Victoria dan Albert yang menyatakan minat serius dalam hal ilmiah. Dia ingin menghadiri universitas, namun ibunya menolak, pura-pura dengan alasan kesehatan. Dia akhirnya memenangkan persetujuan ibunya untuk menghadiri Oxford - Universitas Gereja Kristus. Dia bagaimanapun dilarang untuk bergaul dengan sebagian besar mahasiswa. Dia mendirikan persahabatan dengan penulis Victoria seperti Ruskin dan Lewis Carroll. Ia dianugerahi Doktor kehormatan Hukum Perdata.

Pernikahan dan Keluarga[sunting | sunting sumber]

Dia melihat pernikahan sebagai satu-satunya cara untuk melarikan diri dari ibunya. Dia memiliki masalah menemukan seorang istri, karena stigma penyakit keturunan nya. Dia dilaporkan telah memiliki keinginan untuk Alice Liddell, putri Wakil Rektor Universitas Oxford. Ibunya, bagaimanapun bersikeras bahwa ia harus menikahi putri salah satu Raja/Ratu Eropa yang memerintah. Beberapa putri dianggap. Salah satunya adalah sepupu keduanya, Putri Frederica dari Hanover. Yang tidak berhasil, tetapi mereka menjadi teman seumur hidup. Kemungkinan lain adalah Putri Victoria dari Baden, Victoria dari Baden yang bukan menikah dengan Raja Gustaf V dari Swedia. Putri lain yang dipertimbangkan adalah Putri Caroline dari Schleswig-Holstein-Sonderburg-Augustenburg. Pangeran Leopold berhasil dibuat sangat bahagia , meskipun singkat, ia menikah dengan Putri Jerman, Helen dari Waldeck. Mereka menikah di Istana Windsor (1882). Putri Helene Friederike, adalah putri dari Georg Viktor, Pangeran yang memerintah Waldeck-Pyrmont. (Waldeck dan Pyrmont adalah kerajaan di Kekaisaran Jerman). Leopold dan Helen memiliki dua anak sebelum kematian Pangeran Leopold yaitu Putri Alice dan Pangeran Charles.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Leopold yang menderita hemofilia meninggal karena pembuluh darah pecah di kepalanya pada tahun 1884 pada usia 30 tahun, hanya 5 tahun setelah kakaknya, Alice. Pangeran Leopold telah dikirim ke Cannes atas perintah 'dokter' karena hemofilia nya. Dia jatuh di pelabuhan kapal pesiar, memiliki perdarahan dan meninggal tak lama setelah kelahiran anaknya. Beberapa laporan menunjukkan bahwa ia meninggal karena efek dari morfin digunakan untuk mengobati rasa sakit dan anggur merah dia untuk makan siang.

Gelar, Gaya, dan Kehormatan[sunting | sunting sumber]

lambang Pangeran Leopold
  • 7 April 1853 – 24 Mei 1881: Yang Mulia Pangeran Leopold
  • 24 Mei 1881 – 28 Maret 1884: Yang Mulia Adipati Albany

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Royal Christening". Diakses tanggal 16 September 2015. 
  2. ^ Charlotte Zeepvat. "Prince Leopold: The Untold Story of Queen Victoria’s Youngest Son". Diakses tanggal 16 September 2015. 

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]