Pandemi COVID-19 di Iran

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pandemi koronavirus di Iran)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wabah penyakit koronavirus 2019 di Iran
COVID-19 Outbreak Cases in Iran.svg
Peta provinsi di mana kematian akibat koronavirus telah terkonfirmasi
  Laporan konfirmasi kasus
  Laporan dugaan kasus
Coronavirus outbreak in Iran 2020.png
  Terkonfirmasi 1~9
  Terkonfirmasi 10~99
  Terkonfirmasi 100~499
  Terkonfirmasi 500~999
  Terkonfirmasi 1000~9999
  Terkonfirmasi ≥10000
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiIran
Kasus pertamaQom
Tanggal kemunculan19 Februari 2020 - sekarang
(7 bulan, 1 minggu dan 1 hari)
AsalWuhan, Hubei, Republik Rakyat Tiongkok
Kasus terkonfirmasi4.991[1]
Kasus sembuh4.996
Kematian
853[2]
Situs web resmi
behdasht.gov.ir

Pandemi koronavirus 2019–2020 di Iran pertama kali dikonfirmasi pada tanggal 19 Februari 2020 di Qom.[3] Per 15 Maret 2020, 853 kasus kematian akibat COVID-19 telah terjadi di Iran dan terdapat 14.991 kasus yang terkonfirmasi virus tersebut. Ini adalah jumlah kematian akibat virus korona terbanyak kedua di luar Tiongkok setelah Italia, jumlah kasus terbesar di Timur Tengah, dan jumlah kasus terkonfirmasi terbanyak ketiga di dunia.[4]

Tiga pejabat senior Iran telah didiagnosis positif SARS-CoV-2: Wakil Menteri Kesehatan Iraj Harirchi, Wakil Presiden untuk Urusan Perempuan dan Keluarga Masoumeh Ebtekar, dan Ketua Komite Keamanan Nasional dan Urusan Luar Negeri Parlemen Iran Mojtaba Zonnour.[5] Duta Besar Iran pertama untuk Vatikan, Hadi Khosroshahi, meninggal karena COVID-19 di Qom pada 27 Februari.[6] 23 anggota Majelis Permusyawaratan Islam Iran, yang jumlahnya sekitar 8% dari semua anggota parlemen di negaranya, dilaporkan telah terinfeksi virus korona pada 3 Maret 2020.[7]

Pandemi koronavirus adalah pandemi yang disebabkan koronavirus (COVID-19) dan menyerang sistem pernafasan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kemudian mengumumkan pandemi koronavirus sebagai pandemi dunia pada tanggal 11 Maret 2020.[8]

Kronologi[sunting | sunting sumber]

Februari[sunting | sunting sumber]

Pada 19 Februari, 2 orang dinyatakan positif SARS-CoV-2 di Qom.[3] Kemudian pada hari itu, Kementerian Kesehatan dan Pendidikan Kedokteran Iran menyatakan bahwa keduanya telah meninggal dunia.[9]

Pada 20 Februari, 3 kasus baru dilaporkan oleh Kementerian Kesehatan. Dua dari mereka berasal dari kota Qom dan satu dari Arak.[10]

Pada 21 Februari, 13 kasus baru dilaporkan. Tujuh kasus berasal dari Qom, 4 kasus dari Teheran, dan 2 kasus dari Provinsi Gilan. Dua orang lagi di Iran meninggal karena COVID-19.[11]

Pada 22 Februari, Kementerian Kesehatan Persia melaporkan 10 kasus yang terinfeksi sehingga jumlahnya menjadi 29 dan dua kematian lainnya sehingga total dari kasus tersebut menjadi delapan kasus. Delapan dari kasus baru berasal dari kota Qom dan dua dari Teheran.[12]

Pada 24 Februari, Menurut Wakil Menteri Kesehatan Iran Iraj Harirchi, "Dua belas orang telah meninggal dan 61 orang telah terinfeksi virus korona baru", ia membantah klaim anggota parlemen bahwa "50 orang meninggal di negara itu akibat virus korona".[13] Seorang penumpang Lebanon yang melakukan perjalanan ke Iran mengalami gejala virus korona dan berada di sebuah rumah sakit di Beirut.[14]

Pada 25 Februari, Iraj Harirchi dinyatakan positif terinfeksi SARS-CoV-2.[15] Sesi tertutup parlemen termasuk Menteri Kesehatan Saeed Namaki dan Ahmad Amirabadi Farahani, yang sehari sebelumnya mengklaim bahwa 50 COVID-19 kasus kematian telah terjadi di Qom,[16] diadakan. Suhu tubuh diuji sebelum pertemuan parlemen dan tiga anggota parlemen, termasuk Amirabadi Farahani, diminta untuk mengundurkan diri dari sesi tersebut dan karantina sendiri. Ketiganya menghadiri sesi tersebut. Amirabadi Farahani kemudian berbicara dengan para jurnalis dan memberikan wawancara televisi mengenakan topeng dan sepasang sarung tangan.[17]

Pada 27 Februari, Kementerian Kesehatan Iran melaporkan 245 warganya terinfeksi virus korona dan terdapat 26 kasus kematian.[18] Wakil Presiden Iran untuk Urusan Wanita dan Keluarga, Masoumeh Ebtekar serta Ketua Komite Urusan Keamanan dan Luar Negeri Parlemen Iran, Mojtaba Zolnour, didiagnosis menderita COVID-19.[6][19] Mantan Duta Besar Iran untuk Vatikan, Hadi Khosroshahi, meninggal karena infeksi COVID-19 di Qom.[20]

Pada 28 Februari, Kementerian Kesehatan Iran melaporkan 205 kasus baru yang dikonfirmasi dan 9 kasus kematian baru. Kementerian Kesehatan juga melaporkan bahwa 50 orang telah pulih.[21]

Maret[sunting | sunting sumber]

  • 1 Maret: Kementerian Kesehatan Iran melaporkan 385 kasus baru yang dikonfirmasi dan 11 kasus kematian baru. Dia juga melaporkan bahwa 52 orang telah pulih dari virus korona, sehingga jumlah warga yang pulih dari virus korona menjadi 175 orang.
  • 2 Maret: Kementerian Kesehatan Iran melaporkan 523 kasus baru yang dikonfirmasi dan 12 kematian baru. Mereka juga melaporkan bahwa 116 orang telah sembuh, sehingga jumlah total menjadi 291 kasus.[22] Mohammad Mirmohammadi, anggota Dewan Penasihat Pemimpin Tinggi Iran Ali Khamenei, dilaporkan meninggal pada usia 71 tahun karena penyakit tersebut.[23]
  • 3 Maret: Kementerian Kesehatan Iran melaporkan 835 kasus baru yang dikonfirmasi dan 11 kematian baru.[24]
  • 4 Maret: Kementerian Kesehatan Iran melaporkan 586 kasus baru yang dikonfirmasi dan 15 kematian baru. Mereka juga melaporkan bahwa 552 orang telah sembuh.[25] Menteri Perindustrian, Tambang dan Bisnis Iran, Reza Rahmani, dinyatakan positif virus korona.[26]
  • 5 Maret: Kementerian Kesehatan Iran melaporkan 591 kasus baru yang dikonfirmasi dan 15 kematian baru. Mereka juga melaporkan bahwa 739 orang telah sembuh.[27] Mohammad Sadr [fa], anggota Dewan Penasihat, dilaporkan telah terinfeksi virus korona.[28] Mantan Duta Besar Iran untuk Suriah Hossein Sheikholeslam meninggal karena penyakit ini. Akibatnya, semua pejabat pemerintah dilarang melakukan perjalanan internasional, dan parlemen dihentikan tanpa batas waktu.
  • 6 Maret: Kementerian Kesehatan Iran melaporkan 1.234 kasus baru yang dikonfirmasi dan 17 kasus kematian baru. Mereka juga melaporkan bahwa 913 orang telah sembuh dari virus korona.
  • 7 Maret: Kementerian Kesehatan Iran melaporkan 1.076 kasus baru yang terkonfirmasi dan 21 kasus kematian baru. Anggota Parlemen Iran Fatemeh Rahbar, meninggal karena virus korona.[29] Ayatollah Reza Mohammadi Langroudi [en] juga meninggal karena virus tersebut.[30]

Dampak[sunting | sunting sumber]

Pembatasan perjalanan[sunting | sunting sumber]

Akibat dari virus korona di Iran, pada 23 Februari, Armenia dan Georgia membatalkan penerbangan ke dan dari Iran. Pada hari yang sama, Pakistan,[31]Turki[32], Afghanistan, dan Armenia[33] menutup perbatasan mereka dengan Iran. Jumlah kasus yang dikonfirmasi naik menjadi 43 Kasus di empat kota dan angka kematian akibat COVID-19 menjadi delapan orang.[34] Kemudian pada 24 dan 25 Februari Irak, Kuwait, Oman dan Uni Emirat Arab membatasi dan menangguhkan semua penerbangan dari dan ke Iran.[35][36][37]

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat meningkatkan status perjalanan ke Iran menjadi level 3 (hindari perjalanan yang tidak penting karena penyebaran virus oleh komunitas yang luas).[38] Selandia Baru mengumumkan pembatasan sementara pada siapapun yang bepergian dari Iran.[39] Malaysia menetapkan jalur imigrasi terpisah untuk pelancong dari negara-negara dengan wabah COVID-19 termasuk Iran.[40]

Pada 29 Februari, Australia mengumumkan larangan orang asing yang tiba langsung dari Iran dan mengharuskan mereka untuk tinggal di negara ketiga selama dua minggu sebelum memasuki Australia. Seorang wanita yang kembali dari Iran juga dinyatakan positif mengidap virus korona.[41]

Penyebaran virus secara internasional[sunting | sunting sumber]

Pada 25 Februari, keluarga empat warga negara Irak yang telah kembali dari Iran dipastikan positif SARS-CoV-2.[4] Kasus-kasus yang dikonfirmasi oleh SARS-CoV-2 dilaporkan pada hari yang sama untuk warga yang telah tiba di Afghanistan, Bahrain, Kuwait dan Oman dari Iran.[42]

Pada 26 Februari, Pakistan mengumumkan dua orang telah didiagnosis COVID-19, salah satunya diketahui telah mengunjungi Iran.[43] Georgia mengonfirmasi kasus COVID-19 pertama, seorang pria Georgia berusia 50 tahun yang kembali dari Iran.[44]

Pada 27 Februari, Estonia mengonfirmasi kasus COVID-19 pertama yaitu seorang warga negara Iran yang tinggal di Estonia yang kembali dari Iran.[45] Kuwait mengonfirmasi 43 kasus COVID-19, semuanya melibatkan orang-orang yang telah melakukan perjalanan ke Iran pada bulan Februari.[46][47] Libanon, Jerman dan Spanyol juga mengkonfirmasi kasus yang melibatkan individu dengan riwayat perjalanan ke Iran.[48][49][50]

Pada 28 Februari, Selandia Baru dan Belarus melaporkan kasus COVID-19 pertama mereka, keduanya melibatkan warga negara mereka yang telah melakukan perjalanan dari Iran. Khusus untuk kasus di Selandia Baru, warganya melakukan transit di Bali, Indonesia.[51][52] Swedia juga mengkonfirmasi kasus baru yang melibatkan individu dengan riwayat perjalanan ke Iran.[53][54]

Dampaknya terhadap sanksi Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Salah satu aspek kunci yang membatasi kemampuan pemerintah Iran untuk merespons wabah virus korona adalah penerapan sanksi ekonomi oleh Pemerintah AS terhadap Iran. Kendati sanksi AS secara hukum memungkinkan produk kemanusiaan dijual ke Iran, karena sifatnya, sangat sedikit bank yang mau mengambil risiko sanksi dengan berdagang dengan Iran. Karena itu, Iran belum dapat mengimpor peralatan medis dasar yang akan membantu mengidentifikasi atau mengobati korban virus korona. Hal ini menyebabkan wabah yang jauh lebih besar yang seharusnya terjadi.[55]

Klaim penyensoran[sunting | sunting sumber]

Menurut beberapa surat yang diterbitkan di media - kredibilitasnya ditolak oleh pemerintah - pihak berwenang Iran mengetahui kasus SARS-CoV-2 yang dikonfirmasi di Iran sebelum pengumuman publik pertama tentang virus korona dan kematian akibat COVID-19 pada pertengahan Februari, tetapi membantah keberadaan virus tersebut sebelum pengumuman resmi.[56]

Sebelum pengumuman resmi 5 kasus kematian SARS-CoV-2 dan 2 kasus kematian akibat COVID-19 di Qom, otoritas Republik Islam Iran belum memberikan data spesifik tentang dugaan kasus COVID-19 di Iran, mereka bersikeras bahwa tidak ada COVID-19 di Iran.[57][58]

Kianoush Jahanpour dan Alireza Vahabzadeh menyangkal keberadaan surat yang ditandatangani oleh Menteri Dalam Negeri Abdolreza Rahmani Fazli dan dikirim ke Menteri Kesehatan Saeed Nemaki dan diterbitkan pada Selasa, 18 Februari 2020, di mana Saeed Nemki diminta untuk menunda pengumuman wabah koronavirus sampai hasil pemilu parlemen diumumkan.[59]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Respon pemerintah[sunting | sunting sumber]

Kementerian Kebudayaan dan Bimbingan Islam mengumumkan pembatalan semua konser dan acara budaya lainnya selama satu minggu[60]. Kementerian Kesehatan juga mengumumkan penutupan universitas, institusi pendidikan tinggi dan sekolah di beberapa kota dan provinsi.[61] Kementerian Olahraga dan Pemuda mengambil langkah untuk membatalkan event olahraga, termasuk pertandingan sepak bola.[62] Kementerian Pertahanan dan Logistik Angkatan Bersenjata menciptakan alat uji COVID-19 pertama pada tanggal 23 Februari.[63] Organisasi Manajemen dan Perencanaan mengumumkan bahwa pemerintah telah mengalokasikan 5 triliun rial untuk memerangi virus korona. [64] Presiden Iran Hassan Rouhani memerintahkan Kementerian Jalan dan Pembangunan Kota untuk membuat keputusan tentang komuter publik dan Kementerian Perindustrian untuk membangun peralatan medis yang diperlukan.[65]

Respon Internasional[sunting | sunting sumber]

Batch uji kit kelima dikirim ke Iran oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada 28 Februari.[66] Kelompok pakar medis asal Tiongkok dengan paket bantuan kemanusiaan yang baru memasuki Iran pada 29 Februari.[66]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "صفحه رسمی آمار مربوط به ویروس کووید-19". bnonews.com. 16 Februari 2020. 
  2. ^ "افزایش مبتلایان قطعی کرونا به ۳۸۸ نفر/ تعداد جانباختگان به ۳۴ تن رسید". Iranian Students News Agency (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 28 Februari 2020. 
  3. ^ a b "Iran Reports Its First 2 Cases of the New Coronavirus". New York Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Februari 2020. Diakses tanggal 19 Februari 2020. 
  4. ^ a b Aboulenein, Ahmed (25 Februari 2020). "First Iraqis catch coronavirus amid fear of Iran epidemic spillover" (dalam bahasa Inggris). Thomson Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Februari 2020. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  5. ^ "Iranian Vice President Masoumeh Ebtekar tests positive for coronavirus: Report". Al-Arabiya English (dalam bahasa Inggris). 27 Februari 2020. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  6. ^ a b "Wapres Iran, Masoumeh Ebtekar, Positif Virus Corona". Kumparan. 27 Februari 2020. Diakses tanggal 28 Februari 2020. 
  7. ^ M Idhom, Addi (3 Maret 2020). "Wabah Virus Corona: 23 Anggota Parlemen Iran Positif Covid-19". Tirto. Diakses tanggal 5 Maret 2020. 
  8. ^ "WHO Director-General's opening remarks at the media briefing on COVID-19 - 11 March 2020". www.who.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  9. ^ "Two Iranians die after testing positive for coronavirus". CNBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 19 Februari 2020. 
  10. ^ "Three test positive for coronavirus in Iran - health ministry official" (dalam bahasa Inggris). Thomson Reuters. 20 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  11. ^ "Iran confirms 13 more coronavirus cases, two deaths - Health Ministry". Reuters (dalam bahasa Inggris). 21 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  12. ^ Dehghanpisheh, Babak (22 Februari 2020). "Ten new cases of coronavirus in Iran, two dead: officials" (dalam bahasa Inggris). Thomson Reuters. Diakses tanggal 23 Februari 2020. 
  13. ^ "China coronavirus outbreak: All the latest updates". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  14. ^ Chulov, Martin. "Coronavirus- Live update". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  15. ^ "Iran's deputy health minister tests positive for coronavirus". Middle East Eye (dalam bahasa Inggris). 26 Februari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Februari 2020. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  16. ^ "Legislator from Iran's Qom alleges virus coverup". Al Jazeera English (dalam bahasa Inggris). 24 Februari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Februari 2020. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  17. ^ "About 50 dead from coronavirus in Qom, Health Minister to blame: Iran MP on ILNA". Al Arabiya (dalam bahasa Inggris). 24 Februari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Februari 2020. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  18. ^ "شناسایی 106 بیمار جدید کووید19 در کشور". behdasht.gov. (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 27 Februari 2020. 
  19. ^ "High-ranking Iranian official catches coronavirus". Anadoulu (dalam bahasa Inggris). 27 Februari 2020. Diakses tanggal 28 Februari 2020. 
  20. ^ Taqiyyah Rafie, Barratut (28 Februari 2020). "Iran siaga: Wakil presiden Iran terinfeksi, mantan dubes Iran di Vatikan meninggal". Kontan. Diakses tanggal 28 Februari 2020. 
  21. ^ "Laporan Kementerian Kesehatan dan Pendidikan Kedokteran Iran" (dalam bahasa Persia). Kementerian Kesehatan dan Pendidikan Kedokteran Iran. 29 Februari 2020. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  22. ^ http://behdasht.gov.ir/index.jsp?siteid=1&fkeyid=&siteid=1&pageid=55373&newsview=200188
  23. ^ "Penasihat Ayatollah Ali Khamenei, Mohammad Mirmohammadi Meninggal akibat Corona". Fajar. 2 Maret 2020. Diakses tanggal 3 Maret 2020. 
  24. ^ http://behdasht.gov.ir/index.jsp?siteid=1&fkeyid=&siteid=1&pageid=55373&newsview=200252
  25. ^ http://behdasht.gov.ir/index.jsp?siteid=1&fkeyid=&siteid=1&pageid=55373&newsview=200306
  26. ^ "Iranian Minister of Industry Reza Rahmani has coronavirus: Reports" (dalam bahasa Inggris). Al Arabiya English. 4 Maret 2020. Diakses tanggal 5 Maret 2020. 
  27. ^ http://behdasht.gov.ir/index.jsp?siteid=1&fkeyid=&siteid=1&pageid=55373&newsview=200330
  28. ^ "Second Khamenei advisor infected with coronavirus in Iran" (dalam bahasa Inggris). Al Arabiya English. 5 Maret 2020. Diakses tanggal 6 Maret 2020. 
  29. ^ "Lagi, Anggota Parlemen Iran Meninggal Dunia karena Virus Corona". detikNews. 7 Maret 2020. Diakses tanggal 8 Maret 2020. 
  30. ^ "Two Iranian religious figures latest to die of coronavirus in Iran" (dalam bahasa Inggris). Al Arabiya English. 7 Maret 2020. Diakses tanggal 7 Maret 2020. 
  31. ^ "Pakistan seals Taftan border after coronavirus situation deteriorates in Iran". geo.tv (dalam bahasa Inggris). 23 Februari 2020. 
  32. ^ "Cegah Corona, Turki Tutup Perbatasan dengan Iran". CNN Indonesia. 23 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  33. ^ https://www.aljazeera.com/amp/news/2020/02/neighbours-close-borders-iran-virus-concerns-rise-200223160135283.html
  34. ^ "Pasien Virus Corona Meninggal Bertambah Jadi 8, Iran Batasi Aktivitas Publik". Liputan6.com. 24 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  35. ^ "Tiga Negara Laporkan Kasus Virus Corona Terkait dengan Iran". Galamedia News. 24 Februari 2020. 
  36. ^ "Virus corona merebak di Timur Tengah, sudah enam negara terjangkit". Kontan. 24 Februari 2020. Diakses tanggal 25 Februari 2020. 
  37. ^ "U.A.E. Bans Citizens From Iran Travel as Virus Cases Climb". Bloomberg (dalam bahasa Inggris). 24 Februari 2020. Diakses tanggal 25 Februari 2020. 
  38. ^ "Coronavirus in Iran - Warning - Level 3, Avoid Nonessential Travel - Travel Health Notices | Travelers' Health | CDC". wwwnc.cdc.gov (dalam bahasa Inggris). Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  39. ^ "Coronavirus: First case of virus in New Zealand". Stuff (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  40. ^ Zuraya, Nidia. "Malaysia Batasi Pengunjung dari Korsel". Republika. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  41. ^ Conifer, Dan (29 Februari 2020). "Australia announces Iran travel ban amid COVID-19 coronavirus outbreak". ABC News (dalam bahasa Inggris). 
  42. ^ Chulov, Martin (25 Februari 2020). "Iran's deputy health minister: I have coronavirus". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Februari 2020. Diakses tanggal 26 Februari 2020. 
  43. ^ "Pakistan confirms first two cases of coronavirus". France 24 (dalam bahasa Inggris). 26 Februari 2020. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  44. ^ "Georgia Confirms First Case of Coronavirus". Civil.ge (dalam bahasa Inggris). 26 Februari 2020. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  45. ^ "First Coronavirus case found in Estonia". Estonia: ERR News. 27 Februari 2020. Diakses tanggal 28 Februari 2020. 
  46. ^ Mabruroh (24 Februari 2020). "Kuwait dan Bahrain Konfirmasi Kasus Pertama Corona". Republika. Diakses tanggal 27 Februari 2020. 
  47. ^ Sara Al Shurafa (27 Februari 2020). "Kuwait confirms 43 cases of coronavirus, all coming from Iran". Gulf News (dalam bahasa Inggris). 
  48. ^ Foundation, Thomson Reuters. "Lebanon health ministry confirms third case of coronavirus, NNA reports". news.trust.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 27 Februari 2020. 
  49. ^ Aktuell, S. W. R.; Aktuell, S. W. R. "Coronavirus bei Patient in Kaiserslautern festgestellt". swr.online (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 27 Februari 2020. 
  50. ^ NoticiasCyL. "El fantasma del coronavirus ya es real en Valladolid con el primer caso confirmado". NoticiasCYL (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 27 Februari 2020. 
  51. ^ "WN Selandia Baru Positif Virus Corona, Pasien Sempat Transit di Bali". Kompas. 28 Februari 2020. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  52. ^ "Belarus confirms first case of coronavirus". BelTa (dalam bahasa Inggris). 28 Februari 2020. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  53. ^ "Nytt bekräftat fall av coronaviruset i Uppsala län". Via TT (dalam bahasa Swedia). 28 Februari 2020. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 
  54. ^ "2020 coronavirus outbreak in Sweden", Wikipedia Bahasa Inggris (dalam bahasa Inggris), 28 Februari 2020, diakses tanggal 29 Februari 2020 
  55. ^ "Iran Corona Virus" (dalam bahasa Inggris). BBC. 29 Februari 2020. Diakses tanggal 1 Maret 2020. 
  56. ^ "وزارت بهداشت ایران ارسال نامه درباره موارد ابتلا و مرگ در اثر کرونا را تکذیب کرد". BBC News فارسی (dalam bahasa Persia). 16 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  57. ^ "مرگ بر اثر کرونا در ایران؛ پنهان‌کاری مقامات، بی‌اعتمادی مردم را افزایش داده است". صدای آمریکا (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  58. ^ "دو بیمار مبتلا به ویروس کرونا در قم درگذشتند | DW | 19.02.2020". DW.COM (dalam bahasa Persia). 19 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  59. ^ "نامه منتسب به وزیر کشور در ارتباط با انتخابات و ویروس کرونا تکذیب شد". رادیو فردا (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  60. ^ "Iranian Doctors Call For 'Long Holiday' To Contain Coronavirus, As Sixth Victim Dies". RFE/RL (dalam bahasa Inggris). 23 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  61. ^ "Iran Announces Closure Of Universities, Schools As Coronavirus Death Toll Rises". RFE/RL (dalam bahasa Inggris). 23 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  62. ^ "لغو همه مسابقات ورزشی به مدت ۱۰ روز". varzesh3.com (dalam bahasa Persia). 23 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  63. ^ "تولید نخستین کیت تشخیص ویروس کرونا در ایران". ir.sputniknews.com (dalam bahasa Persia). 23 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  64. ^ "اختصاص 530 میلیارد تومان به وزارت بهداشت برای مقابله با کرونا". پایگاه خبری جماران - امام خمینی - انقلاب اسلامی (dalam bahasa Persia). 23 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  65. ^ "روحانی دستورات لازم را برای مقابله همه‌جانبه با «کرونا» صادر کرد". ساعت24 (dalam bahasa Persia). 23 Februari 2020. Diakses tanggal 24 Februari 2020. 
  66. ^ a b "More Int'l Medical Aid Arrives in Iran" (dalam bahasa Inggris). Financial Tribune. 29 Februari 2020. Diakses tanggal 29 Februari 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]