Pandemi COVID-19 di Suriah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi COVID-19 di Suriah
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
Tanggal kemunculan22 Maret 2020
(6 bulan, 3 minggu dan 1 hari)
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok.
Kasus terkonfirmasi3,765 (Hanya laporan dari pemerintah)
Kasus dirawat
2,663 (71% of cases)
Kasus sembuh932 (25% dari kasus)
Kematian
170 (4% dari kasus)
Wilayah terdampak
Semua dari 14 kegubernuran (Semua laporan pemerintah dan non-pemerintah).
Situs web resmi
Bendera Suriah MINISTRY OF HEALTH COVID-19 STATISTICS

Pandemi COVID-19 di Suriah merupakan bagian dari pandemi penyakit koronavirus 2019 (COVID-19) yang sedang berlangsung di seluruh dunia. Penyakit ini disebabkan oleh koronavirus sindrom pernapasan akut berat 2 (SARS-CoV-2). Kasus positif COVID-19 di Suriah pertama kali dideteksi pada tanggal 22 Maret 2020, ketika kasus pertama terkonfirmasi dari seseorang yang berasal dari luar negeri.[1]

Suriah dianggap sangat rentan terhadap pandemi karena perang saudara yang sedang berlangsung dan situasi kemanusiaan yang mengerikan.[2]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Januari 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengonfirmasi bahwa virus korona baru adalah penyebab penyakit pernapasan pada sekelompok orang di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Tiongkok, yang dilaporkan ke WHO pada 31 Desember 2019.[3]

Banyak orang di Suriah tidak percaya pada transparansi pemerintah selama pandemi, menuduhnya menyembunyikan jumlah kasus dan kematian yang sebenarnya, terutama di Damaskus, Rif Dimashq, dan Aleppo. Ada spekulasi bahwa dokter di rumah sakit dan fasilitas medis diancam dengan dipecat atau bahkan ditangkap dan ditahan oleh pasukan pemerintah jika mereka mengatakan sesuatu tentang kebenaran yang terjadi di rumah sakit. Juga dikabarkan bahwa negara Suriah bahkan bertindak lebih jauh dengan menyarankan untuk menghentikan nyawa pasien COVID-19, dan menjadi penyebab orang-orang yang mengalami beberapa gejala atau bahkan yakin akan terinfeksi tidak memberi tahu pemerintah atau mencari perawatan medis pemerintah atau bahkan swasta, dan mengkarantina diri mereka sendiri di rumah sebisa mungkin karena takut. Analis yang beralasan dengan klaim ini menyoroti contoh misinformasi tentang nomor pemerintah adalah jumlah kasus yang terdaftar di negara tetangga orang yang datang dari Suriah, dan terkadang jumlah itu dalam satu hari lebih besar daripada yang dilaporkan oleh pemerintah Suriah selama jangka waktu tertentu.[4]

Pemerintah Suriah bersama dengan sekutunya mengklaim bahwa perang saudara yang sedang berlangsung, dikombinasikan dengan situasi ekonomi di Suriah dan sanksi oleh pemerintah barat, membatasi kapasitas di mana tes PCR COVID-19 yang memadai dapat dilakukan dan mencegah pasokan penting untuk merawat dan mengelola pandemi sejak diimpor.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Health Minister: First case of Coronavirus registered in Syria in patient who had come from abroad, appropriate measures have been taken to deal with the case". Sana.sy. 22 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 March 2020. Diakses tanggal 22 March 2020. 
  2. ^ "Syrian refugees are experiencing their worst crisis to date. Coronavirus will make it worse". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2020. Diakses tanggal 2 March 2020. 
  3. ^ Reynolds, Matt (4 March 2020). "What is coronavirus and how close is it to becoming a pandemic?". Wired UK. ISSN 1357-0978. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2020. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  4. ^ عويتي, نور. "كورونا سوريا:مئات الإصابات يومياً..والرعاية المنزلية أفضل من المشفى". almodon (dalam bahasa Arab). Diakses tanggal 2020-07-23. 
  5. ^ "Syrian minister says Western sanctions hitting health services". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2020-05-18. Diakses tanggal 2020-08-11.