Pandemi Covid-19 di Pakistan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi koronavirus di Pakistan
COVID-19 Pandemic Cases in Pakistan by administrative unit (per million).png
Total kasus yang dikonfirmasi per juta penduduk menurut provinsi dan wilayah (per 28 Mei):
COVID-19 Pandemic Cases in Pakistan by administrative unit.png
Total kasus yang dikonfirmasi oleh provinsi dan wilayah (per 28 Mei):
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiPakistan
Kasus pertamaKarachi
Tanggal kemunculan26 Februari 2020
(1 tahun, 7 bulan dan 2 minggu)
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok
Kasus terkonfirmasi21,501
Kasus sembuh5,782
Kematian
486
Situs web resmi
www.covid.gov.pk

Pandemi koronavirus di Pakistan pertama kali dikonfirmasi pada tanggal 20 Maret 2020, ketika seorang siswa di Karachi dinyatakan positif setelah kembali dari Iran. Pada 18 Maret, berbagai kasus telah didaftarkan di keempat provinsi, dua wilayah otonom, dan wilayah federal Islamabad .[1]

Pada 5 Mei 2020, telah ada lebih dari 21.500 kasus yang dikonfirmasi dengan 5.782 pemulihan dan 486 kematian di negara ini. Provinsi Punjab telah mencatat paling banyak kasus di lebih dari 8.100, sementara Khyber Pakhtunkhwa telah melaporkan kematian terbanyak di negara itu, total 185. Negara ini telah ditutup secara nasional hingga 9 Mei, yang awalnya dimulai pada 1 April dan kemudian diperpanjang dua kali.[2]

Menurut sebuah laporan oleh pemerintah federal, Pakistan dapat memperkirakan 50.000 kasus penyakit pada 25 April. Namun, saat itu jumlahnya masih di bawah 13.000, kurang dari setengah dari yang diharapkan. Jamaah Tabligh Akbar yang berlangsung di Lahore pada awal Maret 2020 penyebaran koronavirus di Pakistan melonjak tajam, mewakili 27% kasus di negara itu pada akhir April. Pakistan memulai uji coba vaksin bekerja sama dengan Sinopharm, sebuah perusahaan farmasi Tiongkok pada April 2020.[3]

Stastistik[sunting | sunting sumber]

Grafik di bawah ini sesuai dengan pelacak langsung pemerintah dan diperbarui pada akhir hari, pukul 12:00 PST setiap hari

Distribusi kasus berdasarkan wilayah administratif
Wilayah administratif Persentase
Azad Kashmir
  
0.67
Balochistan
  
6.72
Gligi-Blatistan
  
2.56
Islamabad
  
2.93
Khyber Pakhtunkhwa
  
15.70
Punjab
  
37.60
Sindh
  
37.20
Penyebaran kasus berdasarkan kota
Kota Persentase
Lahore
  
27.37
Karachi
  
13.53
Peshawar
  
6.26
Rawalpindi
  
6.06
Multan
  
3.33
5 kota dengan jumlah kasus terbanyak

Referensi[sunting | sunting sumber]