Pandemi COVID-19 di Myanmar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi koronavirus di Myanmar
COVID-19 Outbreak Cases in Myanmar.svg
Peta pandemi di Myanmar (per 14 April 2020)
  50–99 kasus terkonfirmasi
  10–49 kasus terkonfirmasi
  1–9 kasus terkonfirmasi
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiMyanmar
Tanggal kemunculan23 Maret 2020
(4 bulan, 2 minggu dan 6 hari)
Kasus terkonfirmasi62[1]
Kasus sembuh2[2]
Kematian
4[3][4][5]

Pandemi koronavirus di Myanmar adalah bagian dari pandemi global penyakit koronavirus 2019 yang sedang berlangsung (COVID-19), penyakit menular baru yang disebabkan oleh sindrom pernafasan akut berat koronavirus 2 (SARS-CoV-2). Myanmar mengkonfirmasi dua kasus COVID-19 pertamanya pada tanggal 23 Maret 2020. Pada tanggal 31 Maret 2020, Komite untuk Penyakit Virus Corona 19 (COVID-19), dipimpin oleh Wakil Presiden Pertama Myint Swe dan terdiri dari anggota dari berbagai kementerian serikat pekerja, dibentuk oleh Presiden Win Myint, untuk memerangi penyebaran COVID-19 di Myanmar.[6]

Detail kasus[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah ringkasan dari kasus-kasus yang saat ini dikonfirmasi di Myanmar;[7]

Orang Dalam Pengawasan Kasus Terkonfirmasi Laboratorium Hasil Laboratorium Negatif Hasil Laboratorium Menunggu Sembuh Meninggal Dunia
1172 41 993 140 2 4
Sumber:mohs
terakhir diperbarui:13 April 2020 (0:30 AM)
Total Kasus Kasus Baru Total Kematian Kasus Kematian Baru Total Sembuh Kasus Sembuh Baru Kasus Aktif
41 +2 4 0 2 0 35
13 April 2020
Lokasi Kasus Kematian

Garis waktu[sunting | sunting sumber]

Pandemi COVID-19 di Myanmar berlokasi di Burma
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Pandemi COVID-19 di Myanmar
Lokasi Kasus Terkonfirmasi

Januari[sunting | sunting sumber]

Sejak 31 Januari, lebih dari 81 kasus yang diduga dilaporkan, di mana 79 kasus dinyatakan negatif. Meskipun demikian, masih lebih dari 75 kasus yang dicurigai masih di bawah karantina pada bulan Maret.[8]

Maret[sunting | sunting sumber]

Pada 23 Maret, Myanmar mengkonfirmasi kasus COVID-19 pertama dan kedua.[9]

Pada 24 Maret, Myanmar telah meluncurkan penguncian komunitas di satu desa dari Negara Bagian Chin untuk mengendalikan penyebaran COVID-19.[10]

Pada 25 Maret, Myanmar mengkonfirmasi kasus COVID-19 ketiga.[11]

Pada 27 Maret, Kementerian Kesehatan dan Olahraga membenarkan satu kasus di Mandalay dan lainnya di Yangon.[12]

Pada 28 Maret, Kementerian Kesehatan dan Olahraga membenarkan 3 kasus baru, dua kasus di Yangon dan satu lagi di Nay Pyi Taw. Di antara 3 kasus baru ini, satu adalah seorang wanita berusia 60 tahun yang tidak memiliki riwayat baru-baru ini bepergian ke luar negeri dan tercatat sebagai kasus yang ditularkan secara lokal pertama di Myanmar.[13]

Pada 29 Maret, Kementerian Kesehatan dan Olahraga membenarkan dua kasus lagi di Yangon. Pasien diagnostik (Kasus-10), warga negara Myanmar berusia 45 tahun, memiliki kontak dekat dengan Kasus-05, dan ditempatkan di bawah karantina rumah sakit pada tanggal 28 Maret 2020. Spesimen biologisnya juga dikumpulkan untuk uji laboratorium COVID-19. dan hasilnya kembali positif pada hari berikutnya.[14]

Pada 30 Maret, 4 kasus lagi dikonfirmasi. Menurut pernyataan resmi yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan dan Olahraga, empat wisatawan Prancis yang berhubungan dekat dengan pemandu wisata (Kasus-08) ditempatkan di bawah karantina di salah satu hotel di Yangon dan menjalani serangkaian tes laboratorium pada tanggal 29. Maret 2020. 3 dari mereka dikonfirmasi positif pada hari berikutnya (Kasus-11, Kasus-12, Kasus-13) dan dipindahkan ke Rumah Sakit Spesialis Way Bar Gi untuk perawatan lebih lanjut. Kasus-14 adalah pasien di Negara Bagian Shan utara. Warga negara Myanmar berusia 24 tahun kembali dari Bangkok, Thailand ke Tachilek, Myanmar dan tinggal selama dua malam di Tachilek. Pada 28 Maret 2020, ia menderita gejala mual yang parah dan dirawat di Rumah Sakit Kotapraja Kyaukme sebagai pasien yang dipantau. Sampel analitiknya diuji dan ditemukan positif.[15]

Pada 31 Maret, Kementerian Kesehatan dan Olahraga membenarkan satu kasus lagi di Yangon. Kasus ke-15 adalah seorang wanita Burma berusia 45 tahun dari Bahan Township, Yangon, yang bekerja di klinik swasta yang menyediakan layanan kesehatan bagi orang asing. Dia mulai mengalami gejala demam, sakit tenggorokan, dan batuk pada 27 Maret 2020 dan mencari perawatan medis di Departemen Kesehatan Masyarakat di Bahan pada 30 Maret 2020. Selanjutnya, dia dirujuk ke Rumah Sakit Umum Yangon Barat sebagai kasus yang dicurigai dan dia hasil tes laboratorium dikonfirmasi positif pada hari berikutnya.[16]

Biaya sensor[sunting | sunting sumber]

Myanmar telah dituduh menyangkal keberadaan kematian dan korban virus korona, mengingat sistem perawatan kesehatan yang tidak memadai dibandingkan dengan negara-negara tetangganya, perbatasan besar yang aktif dengan Tiongkok dan Thailand, keduanya sangat dipengaruhi oleh COVID-19, dan Myanmar meningkat dengan cepat. koneksi dengan hub bandara internasional. Pemerintah Myanmar telah membantah klaim tersebut, dengan Zaw Htay menyebutkan bahwa tidak adanya infeksi disebabkan oleh "gaya hidup dan pola makan" warga Myanmar, bahwa "Myanmar tidak berbagi kebiasaan menyapa dengan jabat tangan, pelukan atau ciuman", juga sebagai warga negara Myanmar "umumnya membayar pembelian dengan uang tunai bukan dengan kartu kredit", membuatnya "tidak mungkin" menyebar. Pernyataannya dihadapkan dengan beberapa kritik.[17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Number of Covid-19 cases rises to 5 in Myanmar". The Star Online. 27 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 March 2020. Diakses tanggal 27 March 2020. 
  2. ^ "Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) Surveillance Dashboard (Myanmar)". Ministry of Health and Sports (Myanmar). 8 April 2020. Diakses tanggal 9 April 2020. 
  3. ^ "COVID -19 ရောဂါပိုး တွေ့ရှိထားသူ မင်္ဂလာတောင်ညွန့်မြို့နယ်မှ နှာခေါင်းကင်ဆာရောဂါသည် လူနာအမှတ် ၅ သေဆုံး". 31 March 2020. 
  4. ^ "ပြည်ဆေးရုံကြီး ၌ ဆေးကုသနေသော လူနာအမှတ်(၁၇)ကွယ်လွန်". 8 April 2020. 
  5. ^ "အသက် ၆၃ နှစ်အရွယ် လူနာအမှတ် (၁၆) အမျိုးသမီးကွယ်လွန်". 8 April 2020. 
  6. ^ "Myanmar leader forms new anti-COVID-19 committee". The Myanmar Times. 2020-03-31. Diakses tanggal 2020-04-01. 
  7. ^ "COVID-19 ဓာတ်ခွဲအတည်ပြုလူနာ (၅)ဦး သွားလာခဲ့သော ခရီးလမ်းကြောင်းများ (27-3-2020)". Ministry of Health and Sports (Myanmar). 
  8. ^ "Myanmar: No confirmed corona cases so far". www.roedl.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2020. Diakses tanggal 20 March 2020. 
  9. ^ "COVID-19 ရောဂါ စောင့်ကြပ်ကြည့်ရှုမှုနှင့်ပတ်သက်၍ သတင်းထုတ်ပြန်ခြင်း (23-3-2020, 11:45 PM)". Ministry of Health and Sports (Myanmar) (dalam bahasa Burma). 23 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 March 2020. Diakses tanggal 24 March 2020. 
  10. ^ "တီးတိန်မှ ရွာတရွာကို အဝင်အထွက်စတင်ပိတ် (23-3-2020, 11:45 PM)". [myanmar-now.org] (dalam bahasa Burma). 24 March 2020. Diakses tanggal 24 March 2020. 
  11. ^ "COVID-19 ရောဂါ စောင့်ကြပ်ကြည့်ရှုမှုနှင့်ပတ်သက်၍ သတင်းထုတ်ပြန်ခြင်း (25-3-2020, 01:00 AM)". Ministry of Health and Sports (Myanmar) (dalam bahasa Burma). 25 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 March 2020. Diakses tanggal 25 March 2020. 
  12. ^ "COVID-19 ရောဂါ စောင့်ကြပ်ကြည့်ရှုမှုနှင့်ပတ်သက်၍ သတင်းထုတ်ပြန်ခြင်း (27-3-2020, 01:45 AM)". Ministry of Health and Sports (Myanmar) (dalam bahasa Burma). 27 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 March 2020. Diakses tanggal 27 March 2020. 
  13. ^ "COVID-19 ရောဂါ စောင့်ကြပ်ကြည့်ရှုမှုနှင့်ပတ်သက်၍ သတင်းထုတ်ပြန်ခြင်း (28-3-2020, 12:15 AM)". Ministry of Health and Sports (Myanmar) (dalam bahasa Burma). 28 March 2020. Diakses tanggal 28 March 2020. 
  14. ^ "COVID-19 ရောဂါ စောင့်ကြပ်ကြည့်ရှုမှုနှင့်ပတ်သက်၍ သတင်းထုတ်ပြန်ခြင်း (29-3-2020, 10:30 PM)". Ministry of Health and Sports (Myanmar) (dalam bahasa Burma). 29 March 2020. Diakses tanggal 27 March 2020. 
  15. ^ "COVID-19 ရောဂါ စောင့်ကြပ်ကြည့်ရှုမှုနှင့်ပတ်သက်၍ သတင်းထုတ်ပြန်ခြင်း (30-3-2020, 07:30 PM)". Ministry of Health and Sports (Myanmar) (dalam bahasa Burma). 30 March 2020. Diakses tanggal 30 March 2020. 
  16. ^ "COVID-19 ရောဂါ စောင့်ကြပ်ကြည့်ရှုမှုနှင့်ပတ်သက်၍ သတင်းထုတ်ပြန်ခြင်း (31-3-2020, 08:00 PM)". Ministry of Health and Sports (Myanmar) (dalam bahasa Burma). 31 March 2020. Diakses tanggal 31 March 2020. 
  17. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 March 2020. Diakses tanggal 25 March 2020.