Pandemi Covid-19 di Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi COVID-19 di Hongaria
EXCEL, 11-03-2020, 226.png
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiHongaria
Kasus pertamaBudapest
Tanggal kemunculan4 Maret 2020 (1 tahun, 6 bulan dan 21 hari)
AsalTiongkok
Kasus terkonfirmasi94,916[1]
Kasus sembuh22,823[1]
Kematian
2,147[1]
Situs web resmi
koronavirus.gov.hu

Pandemi COVID-19 di Hongaria merupakan bagian dari pandemi penyakit koronavirus 2019 (COVID-19) yang sedang berlangsung di seluruh dunia. Penyakit ini disebabkan oleh koronavirus sindrom pernapasan akut berat 2 (SARS-CoV-2). Kasus positif COVID-19 di Hongaria pertama kali dideteksi pada 4 Maret 2020. Kematian terkait virus corona pertama diumumkan pada 15 Maret di situs resmi pemerintah.[2]

Pandemi COVID-19 sejauh ini telah menyebar ke negara itu dalam dua gelombang. Selama gelombang pertama, yang dimulai pada bulan Maret, jumlah kasus aktif meningkat hingga awal Mei, melebihi 2000, dan kemudian mulai menurun secara stabil. Penurunan ini berlangsung hingga paruh kedua bulan Juli, tetapi sejak itu jumlahnya melambat pada awalnya dan kemudian mulai meningkat pesat sejak bulan Agustus, dengan dimulainya gelombang kedua. Selama gelombang kedua, jauh lebih banyak pasien yang teridentifikasi, tetapi kali ini kebanyakan orang muda yang penyakitnya tidak terlalu berbahaya, sehingga angka kematian pada gelombang kedua jauh lebih rendah daripada yang pertama.[3]

Untuk persiapan keterlibatan Hongaria, pemerintah membentuk pengadilan operasional pada 31 Januari 2020. Setelah epidemi meletus, pada 11 Maret, keadaan darurat nasional diumumkan, yang dengannya perintah hukum khusus diberlakukan di Hongaria: periode yang berbeda dari perdamaian dan aturan umum operasi negara. Seperti di sebagian besar negara di dunia, langkah-langkah yang membatasi kehidupan sehari-hari orang telah diperkenalkan di Hongaria, yang hanya secara bertahap diangkat dengan gelombang pertama epidemi. Ekonomi telah menurun secara signifikan, dengan puluhan ribu kehilangan pekerjaan, meskipun sebagian besar hanya dalam waktu singkat. Kehidupan olahraga juga terhenti selama berbulan-bulan.[4]

Pada gelombang kedua, ketika perawatan kesehatan lebih siap menghadapi epidemi, langkah-langkah perlindungan yang kurang ketat diterapkan, antara lain, untuk menjaga perekonomian tetap bertahan.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Januari 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengonfirmasi bahwa virus korona baru adalah penyebab penyakit pernapasan pada sekelompok orang di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Tiongkok, yang dilaporkan ke WHO pada 31 Desember 2019.[5]

Tingkat fatalitas kasus untuk COVID-19 telah jauh lebih rendah dari SARS tahun 2003, tetapi penularan penyakitnya telah secara signifikan lebih besar, dengan total korban tewas yang signifikan.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Tájékoztató oldal a koronavírusról" (dalam bahasa Hungaria). Cabinet Office of the Prime Minister. 30 March 2020. Diakses tanggal 30 March 2020. 
  2. ^ "Meghalt az első magyar beteg". koronavirus.gov.hu. 2020-03-15. Diakses tanggal 2020-03-17. 
  3. ^ Czeglédi, Zsolt (4 March 2020). "Megvan az első két fertőzött, Magyarországot is elérte a járvány" (dalam bahasa Hungarian). Mediaworks Hungary Zrt. MTI. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  4. ^ "Az egész országban jelen van a koronavírus". index.hu. 2020-03-18. Diakses tanggal 2020-03-18. 
  5. ^ Reynolds, Matt (4 March 2020). "What is coronavirus and how close is it to becoming a pandemic?". Wired UK. ISSN 1357-0978. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2020. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  6. ^ "Crunching the numbers for coronavirus". Imperial News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2020. Diakses tanggal 15 March 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]