Pandemi COVID-19 di Britania Raya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi Koronavirus di Britania Raya
COVID-19 outbreak UK case counts.svg
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiInggris
Kasus pertamaYork, North Yorkshire
Tanggal kemunculan31 Januari 2020
(6 bulan, 1 minggu dan 5 hari)
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok
Kasus terkonfirmasi78,991[1]
Kasus sembuh79[1]
Kematian
9,875[nb 1][1]
Situs web resmi
'Coronavirus (COVID-19): latest information and advice' at www.gov.uk[nb 2]

Pandemi koronavirus 2019–2020 di Britania Raya pertama kali dikonfirmasi pada tanggal 31 Januari 2020 ketika sebuah keluarga berkebangsaan Tiongkok menginap di sebuah hotel di York[2][3].

Pandemi koronavirus adalah pandemi yang disebabkan koronavirus (COVID-19) dan menyerang sistem pernafasan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kemudian mengumumkan pandemi koronavirus sebagai pandemi dunia pada tanggal 11 Maret 2020.[4]

Kronologi[sunting | sunting sumber]

Januari 2020[sunting | sunting sumber]

Kasus pertama infeksi koronavirus di Inggris dialami oleh dua orang dalam sebuah keluarga berkewarganegaraan Republik Rakyat Tiongkok yang sedang menginap di sebuah hotel di York yang salah satunya merupakan mahasiswa University of York. Setelah dikonfirmasi sebagai pasien positif COVID-19 pada 31 Januari 2020, mereka kemudian dipindahkan dari Hull University Teaching Hospital ke fasilitas isolasi khusus di High Consequence Infectious Diseases Unit di Newcastle upon Tyne[5][3].

Pada hari yang sama, misi evakuasi warga negara Inggris dari Wuhan juga telah sampai di RAF Brize Norton. Dari 83 orang yang dievakuasi tidak menunjukkan gejala-gejala terinfeksi, meski demikian mereka tetap dikarantina di sebuah blok perumahan karyawan Arrowe Park Hospital di Wirral[6].

Proses evakuasi ini menuai beragam reaksi dan melalui proses perdebatan panjang sebelumnya apakah pemerintah harus mengevakuasi warga negara Inggris dari daerah paling terdampak saja di Tiongkok atau tidak sama sekali untuk menghalau persebaran virus di daratan Britania Raya, beberapa pihak seperti Emily Thornberry dari Partai Buruh mengkritik pemerintahan Boris Johnson yang terkesan lambat dalam menentukan sikap terhadap warga negara Inggris di Tiongkok[7] tak seperti negara lain yang lebih dulu dan lebih sigap memulangkan warganya dari daerah terdampak seperti pemerintah Jepang, Prancis, dan Spanyol. Beberapa warga negara Inggris di Wuhan telah dikabari bahwa mereka dapat dievakuasi, namun pasangan atau anak-anak dengan paspor Tiongkok tidak bisa, wacana ini kemudian dibatalkan yang mengakibatkan masih ada beberapa warga negara Inggris yang tertinggal dari proses evakuasi tersebut[6].

Februari 2020[sunting | sunting sumber]

Sepanjang bulan Februari, Britania Raya mulai memasuki masa persebaran virus yang lebih masif dari sebelumnya. Kasus ketiga COVID-19 dikonfirmasi di Brighton pada 6 Februari, seorang pria paruh baya terdeteksi terinfeksi virus dalam perjalanannya di Singapura, sebelum kembali ke Inggris pada 28 Januari, ia juga sempat mengunjungi wahana hiburan ski di Haute-Savoie, Prancis, penyelidikan selanjutnya juga mengonfirmasi bahwa ia turut menulari 6 orang kerabatnya dalam kunjungannya di Prancis dan sekaligus menjadi kasus infeksi COVID-19 pertama yang dialami warga negara Inggris[8]. Segera setelah kasus ini muncul, pemerintah Inggris mengimbau warga negaranya yang pulang dari negara-negara terdampak seperti Tiongkok, Jepang, Hong Kong, Makau, Malaysia, Korea Selatan, Singapura, Taiwan, Thailand dengan gejala flu seperti demam, batuk, dan gangguan pernafasan, untuk mengisolasi diri sendiri selama 14 hari dan menghubungi nomor non-darurat pelayanan kesehatan 111[9].

Pada 10 Februari, kasus positif COVID-19 bertambah menjadi 8 kasus di Inggris yang dikonfirmasi masih berhubungan dengan pasien di Brighton[10][11]. Pada hari yang sama sekretaris State for Health and Social Care mengumumkan Regulasi Proteksi Kesehatan 2020 yang isinya memberi wewenang kepada petugas kesehatan untuk mengisolasi penderita maupun mereka yang berisiko tinggi terinfeksi[12], aturan ini juga memandatkan Arrowe Park Hospital, Merseyside, Hotel Kents Hill Park, dan Milton Keynes menjadi unit isolasi[13]. Sehari kemudian, kasus kesembilan sekaligus kasus pertama dikonfirmasi di London[14].

Pada 23 Februari, kasus di Inggris bertambah menjadi 13 kasus aktif seiring diketahuinya 4 warga negara Inggris yang terinfeksi dalam kapal pesiar Diamond Princess yang dikarantina di Jepang, dua orang pasien kemudian dipindahkan ke Royal Hallamshire Hospital di Sheffield, satu orang di Royal Liverpool University Hospital, dan satu orang lainnya di Royal Victoria Infirmary di Newcastle upon Tyne[15].

Pada 27 Februari, kasus di Inggris bertambah menjadi 16 orang sekaligus mengonfirmasi kasus pertama di Irlandia Utara yakni seorang wanita yang baru kembali dari wilayah terdampak di Italia utara[16].

Wales mengumumkan kasus pertamanya pada 28 Februari yang juga terinfeksi dari perjalanannya di Italia utara[17]. Pada hari yang sama, 2 orang kasus baru ditemukan, salah seorang pasien yang menjadi pasien ke20 di Inggris adalah pasien pertama yang terinfeksi tanpa pengalaman perjalan ke luar negeri[18].

Pemerintah Inggris kemudian memberlakukan uji masal pada 10,483 orang dan mengonfirmasi 3 kasus tambahan dari uji tersebut pada 29 Februari, ketiganya ditemukan di Gloucestershire, Hertfordshire, dan Berkshire. Penelusuran menemukan bahwa dua orang dari ketiga pasien baru tersebut terinfeksi dari perjalanannya di Italia dan satu orang lainnya terinfeksi dari perjalanannya di Asia[19].

Maret 2020[sunting | sunting sumber]

Pengumuman jam buka swalayan khusus lansia dan mereka yang rentan tertular COVID-19.

Penyebaran COVID-19 semakin parah di Inggris sejak awal Maret. Satu per satu wilayah di Inggris mulai mengonfirmasi kasus positifnya.

  • 1 Maret ditemukan 12 kasus baru di Greater Manchester dan Scotland, total 36 kasus[20].
  • 2 Maret ditemukan 5 kasus baru di Hertfordshire, Devon, dan Kent yang keempatnya punya riwayat perjalanan dari Italia utara, total ada 40 kasus namun kemudian direvisi menjadi 41 kasus[21].
  • 3 Maret ditemukan 11 kasus baru, total 52 kasus. Di hari ini, pemerintah Inggris mengumumkan Coronavirus Action Plan kepada publik yang mengumumkan apa saja yang telah mereka lakukan dan strategi apa yang akan ditempuh selanjutnya[22].
  • 4 Maret ditemukan 34 kasus baru dengan total menjadi 86 kasus. Gibraltar mengumumkan kasus pertamanya, pasien punya riwayat perjalanan dari Italia utara[23].
  • 5 Maret ditemukan 29 kasus baru dengan total menjadi 115 kasus. Beberapa daerah di Skotlandia seperti Forth Valley, Grampian, Greater Glasgow, dan Clyde mengumumkan kasusnya[24]. Pada hari yang sama, seorang pasien wanita berusia 70an tahun meninggal dunia, ia sekaligus kasus kematian akibat COVID-19 pertama di Inggris[25].
  • 6 Maret ditemukan 46 kasus baru dengan total 161 kasus.
  • 7 Maret ditemukan 46 kasus baru dengan total 207 kasus.
  • 8 Maret ditemukan 65 kasus baru dengan total 272 kasus, menjadikannya kenaikan jumlah kasus terbesar dalam 24 jam pada pekan pertama bulan Maret.
  • 9 Maret ditemukan 50 kasus baru dengan total 322 kasus, Dorset mengumumkan 3 kasus pertamanya[26].
  • 10 Maret ditemukan 52 kasus baru dengan total 374 kasus. Pada hari ini, Menteri Kesehatan Inggris, Nadine Dorries MP juga dikonfirmasi positif COVID-19[27]. Wales mengumumkan 9 kasus tambahan[28].
  • 11 Maret ditemukan 83 kasus baru dengan total 457 kasus. Wales kembali mengumumkan 4 kasus tambahan[29], pada hari yang sama, Organisasi Kesehatan Dunia resmi mengumumkan koronavirus sebagai pandemi dunia[4].
  • 12 Maret ditemukan 139 kasus baru dengan total 596 kasus. Pasien asal kapal pesiar Diamond Princess yang diisolasi di Sheffield menulari 12 orang lainnya. Wales mengumumkan adanya 6 kasus baru. Pada hari yang sama, pemerintah mengumumkan risiko pandemi dari level menengah menjadi tinggi[30], pemerintah juga mulai mengeluarkan imbauan isolasi diri setidaknya untuk 7 hari bagi mereka yang mengalami gejala batuk dan demam, menunda rencana perjalanan sekolah-sekolah ke luar negeri, dan mengimbau orang di atas usia 70 tahun untuk melakukan perjalanan dengan kapal pesiar[31].
  • 13 Maret ditemukan 207 kasus baru dengan total 803 kasus. Skotlandia mengumumkan kematian akibat COVID-19 pertamanya[32]. Pada hari ini beberapa penyelenggaraan acara olahraga seperti London Marathon[33], Pertandingan Rugbi 6 Negara antara Wales melawan Skotlandia[34], Liga Primer Inggris dan Kejuaraan EFL resmi ditunda[35], begitu juga penyelenggaraan pemilu daerah Inggris yang ditunda hingga tahun depan[36], acara festival musik Country to Country yang seharusnya diselenggarakan hari ini hingga 15 Maret di O2 Arena, London terpaksa ditunda[37]. Di hari yang sama, pemerintah Inggris melakukan pembatasan ekspor obat-obatan seperti Kaletra, Chloroquine Phosphate, dan Hydroxychloroquine yang digunakan pasien korona di Tiongkok untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri[38].
  • 14 Maret ditemukan 264 kasus baru dengan total 1.067 kasus. Total kematian per hari ini mencapai 21 orang.
  • 15 Maret ditemukan 330 kasus baru dengan 1.397 kasus. Total kematian per hari ini mencapai 35 orang. Pemerintah melalui sekretaris State for Health and Social Care, Matt Hancock mengimbau setiap orang yang berusia di atas 70 tahun untuk mengisolasi diri[39].
  • 16 Maret ditemukan 152 kasus baru dengan total 1.549 kasus. Total kematian per hari ini mencapai 55 orang. Wales mengumumkan kematian pertamanya[40]. Pada hari yang sama, Perdana Menteri Boris Johnson mengimbau semua masyarakat untuk tidak bepergian yang kurang perlu dan menjalin kontak fisik dengan orang lain, ia juga mengimbau masyarakat untuk menghindari klub malam, teater, bar, dan fasilitas hiburan masal lainnya serta bekerja dari rumah jika memungkinkan. Anggota parlemen lain dari Partai Buruh Kate Osborne dinyatakan positif terinfeksi setelah menjalani masa isolasi diri[41].
  • 17 Maret ditemukan 407 kasus baru dengan total 1.956 kasus. Total kematian mencapai 71 orang. Pemerintah melalui NHS England mengumumkan untuk meniadakan kegiatan operasi yang kurang mendesak sehingga dapat menambah kapasitas perawatan pasien COVID-19 hingga 30.000 ruang[42]. Kanselor Rishi Sunak mengumumkan untuk memberi £330bn jaminan pinjaman bagi usaha-usaha yang terdampak pandemi[43].
  • 18 Maret ditemukan 676 kasus baru dengan total 2.632 kasus. Anggota parlemen dari Partai Buruh Lloyd Russell-Moyle dikonfirmasi positif COVID-19[44].
  • 19 Maret ditemukan 643 kasus baru dengan total 3.275 kasus. Irlandia Utara mengumumkan kematian pertamanya[45].
  • 20 Maret ditemukan 714 kasus baru dengan total 3.989 kasus.
  • 21 Maret ditemukan 1.000 kasus baru dengan total 4.989 kasus.

Dampak dan reaksi[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Total UK cases COVID-19 Cases Update". gisanddata.maps.arcgis.com. Public Health England. Diakses tanggal 17 March 2020. 
  2. ^ "Number of coronavirus (COVID-19) cases and risk in the UK". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  3. ^ a b Brown, Tom Ball, Charlotte Wace | Chris Smyth, Whitehall Editor | David. "Hunt for contacts of coronavirus-stricken pair in York" (dalam bahasa Inggris). ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 2020-03-14. 
  4. ^ a b "WHO Director-General's opening remarks at the media briefing on COVID-19 - 11 March 2020". www.who.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  5. ^ Moss, Peter; Barlow, Gavin; Easom, Nicholas; Lillie, Patrick; Samson, Anda (2020-03). "Lessons for managing high-consequence infections from first COVID-19 cases in the UK". The Lancet (dalam bahasa Inggris). 395 (10227): e46. doi:10.1016/S0140-6736(20)30463-3. 
  6. ^ a b "Evacuated Britons arrive at quarantine facility". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-01-31. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  7. ^ "Pressure on PM to evacuate Brits from China over killer coronavirus". Evening Standard (dalam bahasa Inggris). 2020-01-27. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  8. ^ Boseley, Sarah; Campbell, Denis; Murphy, Simon (2020-02-06). "First British national to contract coronavirus had been in Singapore". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  9. ^ "COVID-19: guidance for staff in the transport sector". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  10. ^ "Coronavirus closes Brighton GP practice". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-02-11. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  11. ^ "Chief Medical Officer for England announces 4 further coronavirus cases". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  12. ^ Mahase, Elisabeth (2020-02-10). "Coronavirus: NHS staff get power to keep patients in isolation as UK declares "serious threat"". BMJ (dalam bahasa Inggris). 368. doi:10.1136/bmj.m550. ISSN 1756-1833. PMID 32041792. 
  13. ^ Mahase, Elisabeth (2020-02-10). "Coronavirus: NHS staff get power to keep patients in isolation as UK declares "serious threat"". BMJ (dalam bahasa Inggris). 368. doi:10.1136/bmj.m550. ISSN 1756-1833. PMID 32041792. 
  14. ^ "Ninth coronavirus case found in UK". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-02-12. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  15. ^ "Four new UK coronavirus cases among ship evacuees". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-02-23. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  16. ^ "Coronavirus Ireland: First case of coronavirus confirmed in Northern Ireland in patient who travelled through Dublin from Italy". independent (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  17. ^ "Three more coronavirus cases confirmed in UK". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-02-28. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  18. ^ "Coronavirus patient first to be infected in UK". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  19. ^ "Three more cases of coronavirus in England". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-02-29. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  20. ^ "Thirteen coronavirus cases take UK total to 36". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  21. ^ "Coronavirus (COVID-19): latest information and advice - GOV.UK". web.archive.org. 2020-03-08. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  22. ^ "The Health Protection (Coronavirus) Regulations 2020". www.legislation.gov.uk. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  23. ^ Thomas, Diexter (2020-03-04). "COVID-19: Politicians respond to Coronavirus case in Gibraltar". Olive Press News Spain (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  24. ^ "Coronavirus in Scotland - gov.scot". www.gov.scot. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  25. ^ "Woman in 70s becomes first virus fatality in UK". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-05. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  26. ^ "Coronavirus updates: three cases confirmed in Dorset and surgery closes". Bournemouth Echo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  27. ^ "Health minister tests positive for coronavirus". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-11. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  28. ^ "Nine new cases of coronavirus confirmed in Wales". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-10. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  29. ^ "Four new coronavirus cases confirmed in Wales bringing total to 19". ITV News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  30. ^ "COVID-19: government announces moving out of contain phase and into delay". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  31. ^ "People with fever or cough told to self-isolate". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-12. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  32. ^ "First Scottish coronavirus death confirmed". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-14. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  33. ^ "Coronavirus: London Marathon postponed until October". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 2020-03-13. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  34. ^ "Six Nations: Wales v Scotland off because of coronavirus". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 2020-03-13. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  35. ^ "Coronavirus: Premier League and EFL suspended in England - Scotland, Wales and Northern Ireland halt games". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 2020-03-13. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  36. ^ "English local elections postponed over coronavirus". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-13. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  37. ^ Freeman, Jon; Freeman, Jon (2020-03-12). "C2C Festival Postponed Over Coronavirus Pandemic, Travel Policies". Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-21. 
  38. ^ "UK bans parallel export and hoarding of three Covid-19 drugs". www.pharmaceutical-technology.com. Diakses tanggal 2020-03-21. 
  39. ^ "UK coronavirus death toll rises to 35 and cases of Covid-19 hits 1,372 as elderly face four months of self-isolation". ITV News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-22. 
  40. ^ "First coronavirus death in Wales confirmed". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-16. Diakses tanggal 2020-03-22. 
  41. ^ "Second MP diagnosed with coronavirus". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-16. Diakses tanggal 2020-03-22. 
  42. ^ "£350bn to help UK firms, while operations delayed". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-17. Diakses tanggal 2020-03-22. 
  43. ^ Sparrow, Andrew (2020-03-17). "Coronavirus UK: £330bn of business loans made available as PM says school closures 'under continuous review' – as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2020-03-22. 
  44. ^ "MP with coronavirus calls for more tests". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-03-18. Diakses tanggal 2020-03-22. 
  45. ^ "First coronavirus death in Northern Ireland". ITV News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-22. 



Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "nb", tapi tidak ditemukan tag <references group="nb"/> yang berkaitan