Pandemi COVID-19 di Antigua dan Barbuda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi koronavirus di Antigua dan Barbuda
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiAntigua and Barbuda
Tanggal kemunculan10 Maret 2020
(5 bulan dan 3 hari)
AsalWuhan, Cina
Kasus terkonfirmasi65 (per 27 Juni)[1][2]
Kasus sembuh22 (per 27 Juni)[1]
Kematian
3 (per 27 Juni)[1]

Pandemi koronavirus 2019–2020 di Antigua dan Barbuda dimulai pada bulan Maret 2020.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Januari 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengonfirmasi bahwa novel koronavirus adalah penyebab penyakit pernapasan pada sekelompok orang di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Cina, yang dilaporkan WHO pada 31 Desember 2019.[3][4]

rasio fatalitas kasus untuk COVID-19 jauh lebih rendah daripada SARS tahun 2003,[5][6] tetapi transmisi secara signifikan lebih besar, dengan total korban jiwa yang signifikan.[5][7]

Linimasa[sunting | sunting sumber]

Maret 2020[sunting | sunting sumber]

Pada 13 Maret 2020, Perdana Menteri Gaston Browne mengumumkan kasus COVID-19 yang pertama dikonfirmasi oleh Antigua dan Barbuda.[8]

Gaston Browne mengatakan pasien pertama mulai menunjukkan gejala pada 11 Maret. Seorang wanita mengunjungi rumah sakit swasta tempat petugas medis mengambil sampel yang dikirim ke lab Badan Kesehatan Masyarakat Karibia (CARPHA) di Trinidad untuk pengujian. Gaston Browne meyakinkan bahwa "tidak ada batu yang akan terlewat begitu saja" ketika dia mencatat pejabat kesehatan melacak siapa pun yang mungkin ditemuinya. Dia mengungkapkan, satu-satunya fasilitas karantina Antigua akan beroperasi minggu depan dan peralatan pengujian akan tiba segera setelah itu. Perdana Menteri telah meminta warga untuk mengambil tindakan pencegahan seperti mencuci tangan, menghindari kontak fisik yang dekat dan menghindari kelompok besar. "Kita tidak boleh panik tetapi harus bekerja secara kolektif dengan keyakinan dan keyakinan. Saya tetap yakin bahwa dengan upaya kolektif kami dan dengan bantuan Tuhan, kami akan mengatasi tantangan COVID-19 dan ini juga akan berlalu." Browne juga memberi informasi warga bahwa kasus lain yang diduga COVID-19 sudah negatif.[9]

Tidak ada kasus yang dilaporkan masuk Barbuda.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "ONE NEW CORONAVIRUS CASE RECORDED". ABS Television/Radio. May 2, 2020. 
  2. ^ "Two Additional Healthcare Workers Test Positive for Covid-19/". Antiguan Times. April 10, 2020. 
  3. ^ Elsevier. "Novel Coronavirus Information Center". Elsevier Connect. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2020. Diakses tanggal 15 March 2020. 
  4. ^ Reynolds, Matt (4 March 2020). "What is coronavirus and how close is it to becoming a pandemic?". Wired UK. ISSN 1357-0978. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2020. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  5. ^ a b "Crunching the numbers for coronavirus". Imperial News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2020. Diakses tanggal 15 March 2020. 
  6. ^ "High consequence infectious diseases (HCID); Guidance and information about high consequence infectious diseases and their management in England". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2020. Diakses tanggal 17 March 2020. 
  7. ^ "World Federation Of Societies of Anaesthesiologists – Coronavirus". www.wfsahq.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 March 2020. Diakses tanggal 15 March 2020. 
  8. ^ "Antigua and Barbuda records first case of coronavirus". loopslu. 13 March 2020. [pranala nonaktif permanen]
  9. ^ "Antigua and Barbuda records first case of the novel coronavirus". loopnewsbarbados.com. 

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Templat:Antigua-stub