Paleo-Indian

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Paleo-Indians

Ilustrasi manusia Paleo-Indian yang berburu glyptodontidae
Heinrich Harder (1858–1935), c.1920.

Glyptodon old drawing.jpg
Kelompok manusia Paleo-Indian yang hidup pada zaman batu merupakan kelompok manusia paling awal yang mendiami daratan Amerika.

Paleo-Indian, Paleoindian, atau Paleoamerika adalah suatu klasifikasi yang diberikan kepada manusia pertama yang masuk dan menghuni benua Amerika pada periode akhir zaman glasial hingga periode akhir zaman pleistosen . Awalan "paleo-" berasal dari bahasa Yunani ; kata sifat palaios (παλαιός), berarti "tua" atau "kuno". Istilah "Paleo-Indian" berlaku khusus untuk periode Litik di belahan bumi bagian Barat dan berbeda dengan istilah "Paleolitik".[1]

Bukti-bukti sejarah menunjukkan bahwa, predator-predator hewan besar menyeberangi Selat Bering dari Eurasia kemudian ke Amerika Utara melalui daratan dan jembatan es (Beringia), yang terbentuk antara tahun 45,000–12,000 SM. Kelompok pemburu-pengumpul kecil yang terisolasi, bermigrasi bersama kawanan hewan herbivora besar jauh ke Alaska. Dari kurun tahun 16.500 -13.500 SM, menjelang periode akhir zaman es, kawasan tanpa es membentang di sepanjang pantai Pasifik hinga lembah Amerika Utara.[2] Hal ini kemudian memungkinkan hewan-hewan, lalu diikuti oleh manusia, untuk bermigrasi ke bagian selatan dari benua Amerika. Manusia-manusia awal ini diyakini pergi dengan berjalan kaki atau menggunakan perahu primitif menyusuri garis pantai. Kurun waktu pertama dan rute pasti dari pendudukan Dunia Baru (Benua Amerika) oleh manusia masih menjadi perdebatan yang berlangsung hingga kini.[3]

Perkakas batu, terutama yang memiliki ujung tajam atau yang berupa pengeruk, adalah bukti utama dari aktivitas awal manusia di Benua Amerika. Perkakas-perkakas dari batu yang dipipihkan merupakan media yang digunakan oleh para arkeolog dan ahli antropologi untuk mengklasifikasikan periode dari kebudayaan manusia pada zaman batu .[4] Bukti-bukti Ilmiah mengaitkan penduduk Asli Amerika terhadap manusia yang sebelumnya tinggal di Asia, khususnya daerah timur Siberia. Penduduk asli Benua Amerika dikaitkan dengan masyarakat Siberia oleh faktor-faktor linguistik, distribusi golongan darah, dan komposisi genetik seperti yang ditunjukan oleh data-data molekuler, seperti DNA.[5] Terdapat bukti setidaknya terjadi dua migrasi terpisah.[6] Antara 8000-7000 SM (10,000–9,000 BP) iklim yang stabil, menyebabkan kenaikan populasi dan kemajuan teknologi, yang berimplikasi pada perubahan gaya hidup menjadi lebih baik.

Migrasi ke Amerika[sunting | sunting sumber]

Peta migrasi manusia berdasarkan teori Afrika .[7]

Hal-hal yang mendetail terkait migrasi Paleo-Indian ke Benua Amerika; seperti periode dan rute pasti yang ditempuh oleh penduduk asli Benua Amerika, hingga saat ini masih menjadi bahan untuk penelitian dan perdebatan[8] Teori tradisional menyatakan bahwa imigran-imigran awal berpindah ke Beringia, daerah antara timur Siberia dan Alaska, pada 17,000 tahun yang lalu[9], ketika permukaan air laut surut secara signifikan akibat glasiasi kuarter.[10] Populasi manusia ini diyakini mengikuti kawanan migrasi megafauna pleistosen, yang kini telah punah, menyusuri kawasan tanpa es yang membentang di antara padang es Laurentide dan Cordilleran.[11] Rute lainnya berupa rute yang dapat ditempuh dengan berjalan kaki atau menggunakan perahu primitif; populasi manusia awal ini bermigrasi dengan menyusuri pantai Pasifik ke Amerika Selatan.[12] Bukti untuk rute alternatif ini kemungkinan telah ditutupi oleh kenaikan permukaan laut hingga ratusan meter pada akhir zaman es.[13]

Para arkeolog berpendapat bahwa migrasi Paleo-Indian keluar dari Beringia (Alaska barat), terjadi pada kurun waktu 40.000 - 16.500 tahun yang lalu.[14][15][16] Rentang waktu ini merupakan sumber perdebatan diantara para ahli, dan kemungkinan akan tetap menjadi perdebatan bertahun-tahun kedepan. Beberapa kesepakatan yang telah dicapai hingga saat ini, berkaitan dengan migrasi Paleo-Indian adalah: asal populasi manusia yang berasal dari Asia Tengah dan kemudian menyebar di Benua Amerika pada periode paling akhir dari periode glasial, atau secara lebih spesifik dikenal sebagai periode akhir glasial maksimum, sekitar 16.000–13.000 tahun yang lalu.[17] Namun, tetap terdapat teori-teori alternatif berkaitan dengan asal-usul Paleoindians, termasuk teori yang menyatakan bahwa migrasi berasal dari Eropa.[18]

Periode Paleo-Indian[sunting | sunting sumber]

Mammut americanum ( Mastodon Amerika) diperkirakan punah pada periode 12,000–9,000 tahun yang lalu, dikarenakan aktivitas manusia atau terkait perubahan iklim .

Situs arkeologi yang terdapat di Alaska (bagian timur Beringia) menunjukan beberapa bukti awal yang telah ditemukan terkait dengan migrasi Paleo-Indian;[19][20] diikuti oleh situs-situs arkeologi di British Columbia bagian utara, Alberta bagian barat, dan wilayah Old Crow Flat di Yukon.[21] Populasi Paleo-Indian pada akhirnya akan berkembang menjadi kelompok-kelompok, dalam daerah geografis yang luas, di seluruh Benua Amerika.[22] Hal ini membuat terjadinya variasi regional berkaitan dengan gaya hidup mereka. Walaupun demikian, kelompok-kelompok ini masih memiliki kemiripan teknologi dalam memproduksi perkakas batu. Hal ini membuat teknologi pemecah batu beserta perkembangannya, yang mana berasal dari masyarakat Paleo-Indian, dapat diidentifikasi.[23] Pada periode awal Paleo-Indian, telah ditemukan pengurangan dari jenis perkakas batu yang digunakan oleh masyarakat, untuk berapdatasi di sepanjang benua Amerika. Perkakas-perkakas ini diyakini digunakan oleh kelompok-kelompok populasi dengan anggota yang relatif sedikit; setiap kelompoknya terdiri dari 20 hingga 60 orang dan memiliki mobilitas yang tinggi.[24][25] Makanan akan menjadi berlimpah pada periode musim panas tiap tahunnya. Danau-danau dan sungai-sungai akan dipenuh oleh berbagai jenis ikan, burung, dan mamalia air. Kacang-kacangan, buah-buahan, dan akar-akaran yang dapat dimakan dapat ditemukan di hutan-hutan dan rawa-rawa. Musim gugur akan menjadi periode yang sibuk karena bahan makanan harus disimpan dan pakaian harus disiapkan untuk musim dingin. Selama musim dingin, kelompok nelayan pesisir berpindah ke pedalaman untuk berburu, mencari makanan segar, dan bulu-bulu untuk pakaian.[26]

Perubahan iklim yang terjadi di akhir zaman es menyebabkan populasi hewan dan tumbuhan berubah.[27] Kelompok-kelompok dari populasi manusia kemudian berpindah dari satu tempat ke tempat yang lain untuk mencari sumber daya atau makanan yang dibutuhkan. Beberapa kelompok kecil memanfaatkan kegiatan berburu dan meramu selama bulan-bulan musim semi dan musim panas, dan kemudian terpecah menjadi kelompok-kelompok keluarga yang lebih kecil pada musim gugur dan musim dingin. Kelompok-kelompok keluarga ini berpindah setiap 3-6 hari, dan dapat menempuh perjalanan hingga 360 km (220 mi) per tahun.[28] Diet makanan kelompok-kelompok ini seringkali berupa makanan yang kaya protein, hal ini terkait dengan suksesnya kegiatan berburu. Pakaian yang digunakan oleh kelompok-kelompok ini terbuat dari berbagai jenis kulit hewan, yang juga digunakan sebagai bahan pembuatan gubuk atau tempat berlindung.[29] Pada periode awal dan pertengahan Paleo-Indian, kelompok keluarga yang tinggal di pedalaman diperkirakan hidup melalui kegiatan berburu megafauna, yang kini telah punah. Mamalia besar di zaman pleistosen diantaranya: berang-berang raksasa, bison, muskox, mastodon, mamut berbulu dan rusa raksasa.[30]

Ujung proyektil dari kebudayaan Folsom

Kebudayaan Clovis yang diperkirakan muncul sekitar 11.500 SM,[31] diyakini tidak lagi sangat bergantung terhadap perburuan megafauna.[32] Sebagai gantinya, manusia pada periode ini menggunakan perpaduan strategi dalam mencari makan yang termasuk hewan darat yang lebih kecil, hewan air, dan berbagai jenis tumbuhan.[33] Kelompok masyarakat Paleo-Indian merupakan pemburu yang sangat efisien, dan dalam perburuannya membawa berbagai jenis alat; terdapat diantaranya tombak dengan ujung bergalur (seperti Folsom projectile point), serta pisau kecil dari batu (microblade) yang digunakan untuk menyembelih dan menguliti hewan hasil buruan.[34] Ujung anak panah atau tombak dan perkakas batu lainnya dari kebudayaan ini ditemukan tersebar atau diperdagangkan oleh masyarakat Paleo-Indian di berbagai lokasi.[35] Alat-alat batu yang diperdagangkan dan/atau tertinggal, ditemukan dari Dakota Utara dan Wilayah barat Laut, hingga ke wilayah Montana dan Wyoming. Rute perdagangan juga telah ditemukan dari British Columbia Interior hingga pantai California.[36]

Lapisan es yang menutupi bagian utara benua Amerika pada sekitar 17.500–14,500 tahun yang lalu, secara bertahap mulai mencair. Peristiwa ini kemudian membuka lahan baru untuk dapat ditinggali oleh manusia Paleo-Indian . Pada saat yang sama dengan peristiwa ini terjadi, periode kepunahan massal dari mamalia besar sedang dimulai. Di Amerika Utara, unta dan kuda akhirnya punah, dan tidak muncul kembali hingga kedatangan bangsa Spanyol yang kemudian memperkenalkan kembali spesies ini menjelang akhir abad ke-15 Masehi.[37] Selama terjadinya peristiwa kepunahan pada periode kuarter, masyarakat dari periode Paleo-Indian akhir akan mengandalkan cara lain untuk hidup, ketimbang hanya berburu.[38]

Dari kurun waktu 10.500 - 9.500 SM, kegiatan berburu yang sebelumnya memiliki target hewan buruan yang sangat beragam, mulai berfokus pada satu spesies hewan; yaitu bison yang masih memiliki kekerabatan genetik dengan bison Amerika.[39] Tradisi paling awal yang dikenali dari kegiatan perburuan bison adalah tradisi Folsom. Masyarakat Folsom bepergian dalam sebuah kelompok keluarga yang relatif kecil di sebagian besar bulan-bulan dalam tiap tahunnya. Kemudian kelompok ini kembali berkumpul tiap tahun pada suatu mata air yang sama, atau tempat lainnya yang mungkin disukai dan terletak pada suatu lokasi yang lebih tinggi.[40] Di daerah tersebut mereka akan berkemah selama beberapa hari, atau bahkan dapat juga mendirikan suatu tempat penampungan sementara, membuat dan/atau memperbaiki perkakas batu, mengolahan daging, dan kemudian kembali berpindah. Populasi Paleo-Indian relatif tidak banyak dan memiliki kepadatan penduduk yang cukup rendah.[41]

Periode Arkaekum[sunting | sunting sumber]

Atlatl weights and carved stone gorgets from Poverty Point.

Manusia pada periode arkaekum di Amerika dapat melihat perubahan lingkungan yang berkaitan dengan menghangat dan bertambah gersangnyaiklim, serta punahnya megafauna.[42] Sebagian besar kelompok-kelompok masyarakat pada saat ini masih hidup dengan cara yang sangat nomaden sebagai pemburu-pengumpul. Namun, saat ini masing-masing kelompok mulai berfokus terhadap sumber daya yang dapat dimanfaatkan di tempat mereka tinggal. Seiring berjalannya waktu, ditemukan pola yang berkaitan dengan meningkatnya adaptasi regional, seperti yang ditemukan pada tradisi Southwest, Arktik, Poverty, Dalton, dan Plano. Perilaku yang berkaitan dengan meningkatnya adaptasi regional akan menjadi norma yang diwariskan masyarakat Paleo-Indian. Hal ini kemudian berimplikasi pada berkurangnya kebergantungan terhadap aktivitas berburu-meramu, dan beragamnya komoditas ekonomi yang kini bergantung pada kegiatan-kegiatan kecil, ikan, sayuran liar dan tanaman hasil panen.[43][44] Terdapat banyak kelompok yang masih melakukan tradisi perburuan besar, tetapi tradisi kelompok-kelompok ini menjadi lebih bervariasi dan dengan metode yang lebih canggih. Penempatan berbagai jenis artefak dan material di suatu situs pemakaman Amerika kuno menunjukkan diferensiasi sosial berdasarkan status dalam beberapa kelompok masyarakat.[45]

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Berbagai jenis tipe dari ujung proyektil yang berasal dari periode Paleo-Indian dibagian tenggara Amerika Serikat.

Masyarakat Paleo-Indian umumnya diklasifikasikan berdasarkan gaya dan teknologi pengolahan batuan yang diadaptasi oleh daerahnya.[46] Teknologi pengolahan batu kemudian membuat ujung dari suatu tombak memiliki alur. Seperti ujung tombak pada umumnya, ujung-ujung tombak ini dinamakan "ujung proyektil". Proyektil yang dibentuk dari batu-batu yang dipecahkan dan memiliki alur panjang disebut "galur"(flute). Ujung tombak biasanya akan dibuat dengan cara mengiris sebuah serpihan batu dari tiap sisi-sisinya.[47] Ujung tombak tersebut kemudian diikat ke sebuah tangkai yang dapat terbuat dari kayu atau tulang. Dikarenakan oleh perubahan lingkungan yang terjadi akibat berakhirnya zaman es,[48] banyak hewan bermigrasi untuk mengambil keuntungan dari sumber-sumber makanan baru yang tersedia. Manusia kemudian ikut berpindah mengikuti hewan-hewan besar seperti bison, mammoth, dan mastodon, sehingga mendapat julukan sebagai "pemburu besar" (big-game hunters).[49] Kelompok masyarakat yang tinggal di pesisir Pasifik pada periode ini diyakini bergantung pada perikanan sebagai sumber utama kehidupan.[50]

Para arkeolog telah bersama-sama menyatukan bukti dan menyimpulkan bahwa, awal dari pemukiman manusia di Amerika Utara adalah ribuan tahun sebelum munculnya arus migrasi Paleo-Indian dari yang diperkiraan saat ini (sebelum akhir periode glasial maksimum; 20.000 tahun yang lalu).[51] Bukti-bukti menunjukkan bahwa manusia telah menempati bagian timur jauh dari belahan bumi, yakni di Yukon bagian utara, pada kawasan bebas gletser yang disebut Beringia, sebelum 30.000 SM .[52][53] Hingga saat ini, umumnya diyakini bahwa, manusia pertama dari periode Paleo-Indian yang tiba di Amerika Utara berasal dari Kebudayaan Clovis. Nama Clovis diberikan karena, di situs arkeologi Blackwater Draw, kota Clovis, New Mexico, pada tahun 1936 ditemukan ujung tombak yang unik (Clovis point), dimana dapat ditemukan kaitan langsung antara ujung tombak ini terhadap tulang hewan pleistosen.[54]

Data terbaru dari serangkaian situs arkeologi di seluruh Amerika menunjukkan bahwa rentang waktu dari periode Paleo-Indian harus dikaji ulang. Secara khusus, situs yang terletak di dekat Bukit Kaktus di Virginia,[55] Meadowcroft Rockshelter di Pennsylvania,[56] Monte Verde di Chili,[57] Topper di South Carolina,[58] dan Quintana Roo di Meksiko[59][60] telah menghasilkan periode luas dari waktu pendudukan manusia Paleo-Indian. Beberapa situs menghasilkan bukti yang secara signifikan mendahului jangka waktu migrasi melalui rute kawasan bebas es. Hal ini menunjukkan bahwa, terdapat tambahan rute migrasi melalui pesisir yang mungkin. Rute ini dapat dilalui dengan berjalan kaki dan/atau dengan kapal.[61] Bukti-bukti geologis juga menunjukkan bahwa, pesisir Pasifik merupakan rute yang terbuka untuk perjalanan darat sebelum 23.000 tahun yang lalu dan setelah 16.000 tahun yang lalu.[62]

Amerika Selatan[sunting | sunting sumber]

Di Amerika Selatan, situs arkeologis Monte Verde mengindikasikan bahwa, populasi manusia mungkin telah hidup dalam batasan-batasan wilayah tertentu dan tinggal di pinggiran sungai untuk sebagian besar waktu dalam tiap tahunnya. Beberapa kelompok lainnya di Amerika Selatan, sebaliknya, sangat nomaden dan hidup dengan berburu hewan-hewan besar seperti mastodon dan sloth raksasa. Mereka menggunakan teknologi proyektil atau ujung tombak bifasial klasik .

Contoh-contoh utama dari kasus ini adalah populasi yang terkait dengan ujung tombak El Jobo (Venezuela), ujung tombak ekor ikan atau Magallanes (terdapat di berbagai belahan Amerika, tetapi kebanyakan bagian selatan), dan ujung tombak Paijan (Peru dan Ekuador) di situs-situs yang terdapat di padang rumput, padang savana, dan hutan-hutan yang tidak lebat.[63]

Penanggalan untuk bukti-bukti yang ditemukan di situs-situs tersebut berkisar dari 12.000 SM - 8.000 SM (untuk situs Taima-Taima di Venezula) .[64] Istilah bi pada bifasial merujuk pada proyektil El Jobo yang sebagian besar tersebar di bagian utara hingga barat Venezuela; dari Teluk Venezuela hingga pegunungan tinggi dan lembah-lembah. Penduduk Paleo-Indian yang menggunakan proyektil tersebut adalah pemburu-pengumpul dan kelihatannya telah hidup menetap pada suatu wilayah.[65][66] Proyektil El Jobo mungkin merupakan jenis proyektil paling awal diantara proyektil lainnya yang ditemukan di Amerika Selatan (12.250 - 11.030 SM), dan digunakan untuk berburu mamalia besar.[67] Sebaliknya, proyektil ekor ikan, merujuk pada tahun 13.000 SM di Patagonia, memiliki persebaran yang jauh lebih luas secara geografis, tetapi sebagian besar terdapat di bagian tengah dan selatan dari benua Amerika.[68][69]

Arkeogenetika[sunting | sunting sumber]

A language map with color. Branch lengths are scaled according to genetic distance, but for ease of visualization, a different scale is used on the left and right sides of the middle tick mark at the bottom of the figure. The tree was rooted along the branch connecting the Siberian populations and the Native American populations, and for convenience, the forced bootstrap score of 100% for this rooting is indicated twice. In the neighbor-joining tree, a reasonably well-supported cluster (86%) includes all non-Andean South American populations, together with the Andean-speaking Inga population from southern Colombia. Within this South American cluster, strong support exists for separate clustering of Chibchan–Paezan (97%) and Equatorial–Tucanoan (96%) speakers (except for the inclusion of the Equatorial–Tucanoan Wayuu population with its Chibchan–Paezan geographic neighbors, and the inclusion of Kaingang, the single Ge–Pano–Carib population, with its Equatorial–Tucanoan geographic neighbors). Within the Chibchan–Paezan and Equatorial–Tucanoan subclusters several subgroups have strong support, including Embera and Waunana (96%), Arhuaco and Kogi (100%), Cabecar and Guaymi (100%), and the two Ticuna groups (100%). When the tree-based clustering is repeated with alternate genetic distance measures, despite the high Mantel correlation coefficients between distance matrices (0.98, 0.98, and 0.99 for comparisons of the Nei and Reynolds matrices, the Nei and chord matrices, and the Reynolds and chord matrices, respectively), higher-level groupings tend to differ slightly or to have reduced bootstrap support.
Pohon genetik autosom yang menunjukan hubungan antar populasi dari masyarakat asli benua Amerika.

Haploid yang paling sering dikaitkan dengan genetika penduduk asli Amerindian adalah Haploid jenis Q-M3.[70] Y-DNA, seperti DNA mitokondria, berbeda dari kromosom nukleus lainnya, sebagian besar dari kromosom Y bersifat unik dan tidak mengalami rekombinasi kembali selama meiosis. Hal ini memungkinkan pola historis dari mutasi genetik dapat dengan mudah dipelajari.[71] Pola ini menunjukkan penduduk Amerindians mengalami dua peristiwa genetik yang sangat khas; peristiwa pertama berkaitan dengan awal menetapnya mereka di benua Amerika, dan peristiwa kedua terjadi saat kolonisasi Eropa di Amerika.[72] Peristiwa pertama adalah faktor penentu dari jumlah gen keturunan dan haplotype yang ditemukan pada DNA populasi masyarakat asli Amerindian saat ini.[73]

Pemukiman manusia di dunia baru (Benua Amerika) terjadi secara bertahap, dari garis pantai di sepanjang laut Bering, kemudian masa persinggahan awal di Beringia untuk pendirian populasi.[74][75][76] Keragaman mikro-satelit pada DNA dan persebaran garis keturunan dari kromosom Y tertentu ke Amerika Selatan menunjukkan bahwa, masyarakat asli Amerindian telah terisolasi sejak awal kolonisasi wilayah.[77] Namun, suku-suku seperti Na-Dené, Inuit dan penduduk asli Alaska,menunjukkan mutasi haploid Q (Y-DNA) yang berbeda dari masyarakat asli Amerindian, dengan berbagai variasi mutasi mtDNA.[78][79][80] Hal Ini menunjukkan bahwa imigran paling awal yang pergi menuju bagian paling utara dari Benua Amerika dan Greenland berasal dari populasi masyarakat asli Amerindian.[81]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Paleolithic specifically refers to the period between kr. 2.5 2.5 million years ago and the end of the Pleistocene in the Eastern Hemisphere. It is not used in New World archaeology.
  2. ^ "First Americans Endured 20,000-Year Layover – Jennifer Viegas, Discovery News". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 October 2012. Diakses tanggal November 18, 2009. Archaeological evidence, in fact, recognizes that people started to leave Beringia for the New World around 40,000 years ago, but rapid expansion into North America didn't occur until about 15,000 years ago, when the ice had literally broken  page 2 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  3. ^ H. Trawick Ward; R. P. Stephen Davis (1999). Time before history: the archaeology of North Carolina. UNC Press Books. hlm. 2. ISBN 978-0-8078-4780-0. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  4. ^ "Method and Theory in American Archaeology". Gordon Willey and Philip Phillips. University of Chicago. 1958. Diakses tanggal 2009-11-20. 
  5. ^ Patricia J. Ash; David J. Robinson (2011). The Emergence of Humans: An Exploration of the Evolutionary Timeline. John Wiley & Sons. hlm. 289. ISBN 978-1-119-96424-7. 
  6. ^ Pitblado, B. L. (2011-03-12). "A Tale of Two Migrations: Reconciling Recent Biological and Archaeological Evidence for the Pleistocene Peopling of the Americas". Journal of Archaeological Research. 19 (4): 327–375. doi:10.1007/s10814-011-9049-y. 
  7. ^ Burenhult, Göran (2000). Die ersten Menschen. Weltbild Verlag. ISBN 3-8289-0741-5. 
  8. ^ Phillip M. White (2006). American Indian chronology: chronologies of the American mosaic. Greenwood Publishing Group. hlm. 1. ISBN 978-0-313-33820-5. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  9. ^ Wells, Spencer; Read, Mark (2002). The Journey of Man - A Genetic Odyssey (Digitised online by Google books). Random House. hlm. 138–140. ISBN 0-8129-7146-9. Diakses tanggal 2009-11-21. 
  10. ^ Fitzhugh, Drs. William; Goddard, Ives; Ousley, Steve; Owsley, Doug; Stanford, Dennis. "Paleoamerican". Smithsonian Institution Anthropology Outreach Office. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-05. Diakses tanggal 2009-01-15. 
  11. ^ "The peopling of the Americas: Genetic ancestry influences health". Scientific American. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  12. ^ Fladmark, K. R. (Jan 1979). "Alternate Migration Corridors for Early Man in North America". American Antiquity. 44 (1): 55–69. doi:10.2307/279189. JSTOR 279189. 
  13. ^ "68 Responses to "Sea will rise 'to levels of last Ice Age'"". Center for Climate Systems Research, Columbia University. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  14. ^ "Introduction". Government of Canada. Parks Canada. 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-04-24. Diakses tanggal 2010-01-09. Canada's oldest known home is a cave in Yukon occupied not 12,000 years ago as at U.S. sites, but at least 20,000 years ago 
  15. ^ "Pleistocene Archaeology of the Old Crow Flats". Vuntut National Park of Canada. 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-10-22. Diakses tanggal 2010-01-10. However, despite the lack of this conclusive and widespread evidence, there are suggestions of human occupation in the northern Yukon about 24,000 years ago, and hints of the presence of humans in the Old Crow Basin as far back as about 40,000 years ago. 
  16. ^ "Journey of mankind". Brad Shaw Foundation. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  17. ^ Bonatto, SL; Salzano, FM (1997). "A single and early migration for the peopling of the Americas supported by mitochondrial DNA sequence data". PNAS. 94 (5): 1866–71. Bibcode:1997PNAS...94.1866B. doi:10.1073/pnas.94.5.1866. PMC 20009alt=Dapat diakses gratis. PMID 9050871. 
  18. ^ Neves, W. A.; Powell, J. F.; Prous, A.; Ozolins, E. G.; Blum, M. (1999). "Lapa vermelha IV Hominid 1: morphological affinities of the earliest known American". Genetics and Molecular Biology. 22 (4): 461. doi:10.1590/S1415-47571999000400001. 
  19. ^ Bruce Elliott Johansen; Barry Pritzker (2008). Encyclopedia of American Indian history. ABC-CLIO. hlm. 451–. ISBN 978-1-85109-817-0. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  20. ^ "Period 1 (10,000 to 8,000 years ago)". Learners Portal Breton University. 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-13. Diakses tanggal 2010-02-05. 
  21. ^ Norman Herz; Ervan G. Garrison (1998). Geological methods for archaeology. Oxford University Press. hlm. 125. ISBN 978-0-19-509024-6. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  22. ^ Barry Lewis; Robert Jurmain; Lynn Kilgore (10 December 2008). Understanding Humans: Introduction to Physical Anthropology and Archaeology. Cengage Learning. hlm. 342–348. ISBN 978-0-495-60474-7. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  23. ^ Wm. Jack Hranicky; Wm Jack Hranicky Rpa (17 June 2010). North American Projectile Points - Revised. AuthorHouse. hlm. 135. ISBN 978-1-4520-2632-9. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  24. ^ David J. Wishart (2004). Encyclopedia of the Great Plains. U of Nebraska Press. hlm. 589. ISBN 978-0-8032-4787-1. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  25. ^ Rickey Butch Walker (December 2008). Warrior Mountains Indian Heritage - Teacher's Edition. Heart of Dixie Publishing. hlm. 34. ISBN 978-1-934610-27-5. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  26. ^ Dawn Elaine Bastian; Judy K. Mitchell (2004). Handbook of Native American mythology. ABC-CLIO. hlm. 6. ISBN 978-1-85109-533-9. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  27. ^ Pielou, E.C. (1991). After the Ice Age : The Return of Life to Glaciated North America (Digitised online by Google books). University Of Chicago Press. ISBN 0-226-66812-6. Diakses tanggal 2009-11-18. 
  28. ^ David R. Starbuck (31 May 2006). The archeology of New Hampshire: exploring 10,000 years in the Granite State. UPNE. hlm. 27. ISBN 978-1-58465-562-6. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  29. ^ "Alabama Archaeology: Prehistoric Alabama". University of Alabama Press. 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-13. Diakses tanggal 2010-04-10. 
  30. ^ Breitburg, Emanual; John B. Broster; Arthur L. Reesman; Richard G. Strearns (1996). "Coats-Hines Site: Tennessee's First Paleoindian Mastodon Association" (PDF). Current Research in the Pleistocene. 13: 6–8. Diakses tanggal 2009-11-18. 
  31. ^ Catherine Anne Cavanaugh; Michael Payne; Donald Grant Wetherell (2006). Alberta formed, Alberta transformed. University of Alberta. hlm. 9. ISBN 978-1-55238-194-6. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  32. ^ McMenamin, M. A. S. (2011). "A recycled small Cumberland-Barnes Palaeoindian biface projectile point from southeastern Connecticut". Bulletin of the Massachusetts Archaeological Society. 72 (2): 70–73. 
  33. ^ Scott C. Zeman (2002). Chronology of the American West: from 23,000 B.C.E. through the twentieth century. ABC-CLIO. hlm. 9. ISBN 978-1-57607-207-3. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  34. ^ William C. Sturtevant (21 February 1985). Handbook of North American Indians. Government Printing Office. hlm. 87. ISBN 978-0-16-004580-6. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  35. ^ Emory Dean Keoke; Kay Marie Porterfield (January 2005). Trade, Transportation, and Warfare. Infobase Publishing. hlm. 1–. ISBN 978-0-8160-5395-7. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  36. ^ Brantingham, P. Jeffrey; Kuhn, Steven L.; Kerry, Kristopher W. (2004). The Early Upper Paleolithic beyond Western Europe. University of California Press. hlm. 41–66. Diakses tanggal 2009-11-19. 
  37. ^ "A brief history of the horse in America: Horse phylogeny and evolution". Ben Singer. Canadian Geographic. 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-19. Diakses tanggal 2009-11-18. 
  38. ^ Anderson, David G; Sassaman, Kenneth E (1996). The Paleoindian and Early Archaic Southeast (Digitised online by Google books). University of Alabama Press. ISBN 0-8173-0835-0. Diakses tanggal 2009-11-15. 
  39. ^ Mann, Charles C. (2006-10-10). 1491: New Revelations of the Americas before Columbus (Digitised online by Google books). Random House of Canada. ISBN 1-4000-3205-9. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  40. ^ "Folsom Traditions". University of Manitoba, Archaeological Society. 1998. Diakses tanggal 2010-04-10. 
  41. ^ "Beginnings to 1500 C.E". Encyclopedia of Canada's Peoples. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  42. ^ "Blame North America Megafauna Extinction On Climate Change, Not Human Ancestors". ScienceDaily. 2001. Diakses tanggal 2010-04-10. 
  43. ^ Fiedel, Stuart J (1992). Prehistory of the Americas (Digitised online by Google books). Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-42544-5. Diakses tanggal 2009-11-18. 
  44. ^ Stuart B. Schwartz, Frank Salomon (1999-12-28). The Cambridge History of the Native Peoples of the Americas (Digitised online by Google books). Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-63075-7. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  45. ^ Imbrie, J; K.P.Imbrie (1979). Ice Ages: Solving the Mystery. Short Hills NJ: Enslow Publishers. ISBN 0-226-66811-8. 
  46. ^ Vance T. Holliday (1997). Paleoindian geoarchaeology of the southern High Plains. University of Texas Press. hlm. 15. ISBN 978-0-292-73114-1. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  47. ^ Adovasio, J. M., J.M. (2002). The First Americans: In Pursuit of Archaeology's Greatest Mystery. with Jake Page. New York: Random House,. hlm. 14. ISBN 0-375-50552-0. 
  48. ^ Wolfgang H. Berger; Elizabeth Noble Shor (25 April 2009). Ocean: reflections on a century of exploration. University of California Press. hlm. 397. ISBN 978-0-520-24778-9. Diakses tanggal 29 November 2011. 
  49. ^ McHugh, Tom; Hobson, Victoria (1979). The Time of the Buffalo. University of Nebraska Press. ISBN 0-8032-8105-6. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  50. ^ deFrance, Susan D.; Keefer, David K.; Richardson, James B.; Alvarez, Adan U. (2010). "Late Paleo-Indian Coastal Foragers: Specialized Extractive". Latin American Antiquity. Society for American Archaeology. 12 (4): 413–426. doi:10.2307/972087. JSTOR 972087. 
  51. ^ "Alberta History pre 1800 - Jasper Alberta". Jasper Alberta. 2009. Diakses tanggal 2009-11-20. 
  52. ^ Bradley, B. and Stanford, D. "The North Atlantic ice-edge corridor: a possible Palaeolithic route to the New World." World Archaeology 34, 2004.
  53. ^ Lauber, Patricia. Who Came First? New Clues to Prehistoric Americans. Washington, D.C.: National Geographic Society, 2003.
  54. ^ "National Park Service Southeastern Archaeological Center: The Paleoindian Period". Diakses tanggal 2009-11-17. 
  55. ^ "Science News Online: Early New World Settlers Rise in East". Science News. 2000. Diakses tanggal 2009-11-17. ((Perlu berlangganan (help)). 
  56. ^ "Meadowcroft Rockshelter". National Historic Landmark summary listing. National Park Service. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  57. ^ "Monte Verde Archaeological Site - UNESCO World Heritage Centre". Diakses tanggal 2009-11-17. 
  58. ^ "CNN.com: Man in Americas Earlier Than Thought". 2004-11-18. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  59. ^ Ignacio Villarreal (2010-08-25). "Mexican Archaeologists Extract 10,000 Year-Old Skeleton from Flooded Cave in Quintana Roo". Artdaily.com. Diakses tanggal 2010-09-17. 
  60. ^ "Skull in Underwater Cave May Be Earliest Trace of First Americans - NatGeo News Watch". Blogs.nationalgeographic.com. 2011-02-18. Diakses tanggal 2011-03-03. 
  61. ^ "Does skull prove that the first Americans came from Europe?". The University of Texas at Austin - Web Central. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2004-03-02. Diakses tanggal 2009-11-17. 
  62. ^ Jordan, David K (2009). "Prehistoric Beringia". University of California-San Diego. Diakses tanggal 2010-04-15. 
  63. ^ TOM D. DILLEHAY, The Late Pleistocene Cultures of South America. Evolutionary Anthropology, 1999
  64. ^ Cummings, Vicki; Jordan, Peter; Zvelebil, Marek (2014). The Oxford Handbook of the Archaeology and Anthropology of Hunter-Gatherers. OUP Oxford. hlm. 418. ISBN 978-0-19-102526-6. 
  65. ^ José R. Oliver, Implications of Taima-taima and the Peopling of Northern South America. bradshawfoundation.com
  66. ^ Oliver, J.R., Alexander, C.S. (2003). Ocupaciones humanas del Plesitoceno terminal en el Occidente de Venezuela. Maguare, 17 83-246
  67. ^ Silverman, Helaine; Isbell, William (2008). Handbook of South American Archaeology. Springer Science. hlm. 433. ISBN 978-0-387-75228-0. 
  68. ^ Silverman, Helaine; Isbell, William (2008). Handbook of South American Archaeology. Springer Science. hlm. 35. ISBN 978-0-387-75228-0. 
  69. ^ Dillehay, Thomas D. (2008). The Settlement of the Americas. Basic Books. hlm. 209. ISBN 978-0-7867-2543-4. 
  70. ^ "Y-Chromosome Evidence for Differing Ancient Demographic Histories in the Americas" (PDF). University College London 73:524–539. 2003. Diakses tanggal 2010-01-22. 
  71. ^ Orgel L (2004). "Prebiotic chemistry and the origin of the RNA world" (PDF). Crit Rev Biochem Mol Biol. 39 (2): 99–123. doi:10.1080/10409230490460765. PMID 15217990. Diakses tanggal 2010-01-19. 
  72. ^ Wendy Tymchuk, ed. (2008). "Learn about Y-DNA Haplogroup Q". Genebase Systems. Diarsipkan dari versi asli (Verbal tutorial possible) tanggal 2010-06-22. Diakses tanggal 2009-11-21. 
  73. ^ Wendy Tymchuk, ed. (2008). "Learn about Y-DNA Haplogroup Q". Genebase Systems. Diarsipkan dari versi asli (Verbal tutorial possible) tanggal 2010-04-21. Diakses tanggal 2009-11-21. [tepercaya?]
  74. ^ "First Americans Endured 20,000-Year Layover - Jennifer Viegas, Discovery News". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-10-10. Diakses tanggal 2009-11-18.  page 2 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  75. ^ "Pause Is Seen in a Continent's Peopling". New York Times. 13 Mar 2014. 
  76. ^ Than, Ker (2008). "New World Settlers Took 20,000-Year Pit Stop". National Geographic Society. Diakses tanggal 2010-01-23. 
  77. ^ "Summary of knowledge on the subclades of Haplogroup Q". Genebase Systems. 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-05-10. Diakses tanggal 2009-11-22. 
  78. ^ Ruhlen M (November 1998). "The origin of the Na-Dene". Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America. 95 (23): 13994–6. Bibcode:1998PNAS...9513994R. doi:10.1073/pnas.95.23.13994. PMC 25007alt=Dapat diakses gratis. PMID 9811914. 
  79. ^ "High-resolution SNPs and microsatellite haplotypes point to a single, recent entry of Native American Y chromosomes into the Americas". Molecular Biology and Evolution. 21 (1): 164–75. January 2004. doi:10.1093/molbev/msh009. PMID 14595095. 
  80. ^ Saillard, Juliette; Forster, Peter; Lynnerup, Niels; Bandelt, Hans-Jürgen; Nørby, Søren (2000). "mtDNA Variation among Greenland Eskimos. The Edge of the Beringian Expansion". Laboratory of Biological Anthropology, Institute of Forensic Medicine, University of Copenhagen, Copenhagen, McDonald Institute for Archaeological Research, University of Cambridge, Cambridge, University of Hamburg, Hamburg. Diakses tanggal 2009-11-22. 
  81. ^ Torroni, A.; Schurr, T. G.; Yang, C. C.; Szathmary, E.; Williams, R. C.; Schanfield, M. S.; Troup, G. A.; Knowler, W. C.; Lawrence, D. N. "Native American Mitochondrial DNA Analysis Indicates That the Amerind and the Nadene Populations Were Founded by Two Independent Migrations". Center for Genetics and Molecular Medicine and Departments of Biochemistry and Anthropology, Emory University School of Medicine, Atlanta, Georgia. Genetics Society of America. 1992. Vol 130, 153-162. Diakses tanggal 2009-11-28. 

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]