Pakan (pasar)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kegiatan pasar yang tumpah ke jalan di Bukittinggi pada 1932

Pakan adalah salah satu konsep pasar yang dikenal di Minangkabau berupa kegiatan pasar yang berlangsung sekali dalam seminggu (bahasa Minang: pakan).[1][2][3] Nama pakan umumnya memakai nama hari penyelenggaraannya, dimulai dari pakan sinayan (berarti pasar pada hari Senin), pakan salasa (Selasa), pakan rabaa (Rabu), pakan kamih (Kamis), pakan jumat (Jumat), pakan sabtu (Sabtu), dan pakan akaik (pasar Minggu).[4]

Kegiatan pakan yang diadakan pada hari tertentu dalam seminggu membedakannya dengan konsep pasar lainnya di Minangkabau, yakni pasa dan balai. Pasa yakni kegiatan pasar yang diadakan berkelanjutan, sedangkan balai yakni kegiatan pasar yang bergantung adanya keramaian (seperti musyawarah) di sekitar balai adat.[1][5]

Christine Dobbin mencatat, konsep pakan berguna agar nagari-nagari yang berdekatan bisa bergiliran menyelenggarakan pasar sepanjang minggu.[6]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Cikal bakal sejumlah daerah di darek dan rantau Minangkabau berawal dari pakan.[7] Kota Pekanbaru, ibu kota Riau sekarang, berawal dari pakan yang didirikan para pedagang Minangkabau di tepi Sungai Siak pada abad ke-18.[8] Di Sumatra Barat, Payakumbuh dan Bukittinggi semula merupakan pakan bagi penduduk di sekitarnya sebelum pemerintah kolonial Belanda datang dan membangun kota.[9]

Walaupun tidak banyak, terdapat pula daerah yang dinamakan menurut hari pasar.

Penataan[sunting | sunting sumber]

Suasana Nagari Koto Tinggi di luar hari pasar. Pasar di sini diadakan setiap Jumat

Nagari Koto Baru di Tanah Datar dan Nagari Padang Lua di Agam memiliki pakan yang berada di jalur lintas Padang Panjang—Bukittinggi.[10] Hari pasar keduanya sama-sama berlangsung pada Senin, sehingga keberadaanya kerap menimbulkan kemacetan.[11][12][13][14]

Rujukan[sunting | sunting sumber]