Pah Wongso Pendekar Boediman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pah Wongso Pendekar Boediman
Poster
Poster
SutradaraJo Eng Sek
ProduserJo Eng Sek
Pemeran
  • L. V. Wijnhamer Jr
  • Elly Joenara
  • Mohammad Arief
Perusahaan
produksi
Star Film
Tanggal rilis
  • 1940 (1940) (Hindia Belanda)
NegaraHindia Belanda
BahasaIndonesia

Pah Wongso Pendekar Boediman adalah sebuah film detektif 1941 dari Hindia Belanda (sekarang Indonesia). Sebagai film pertama yang dibuat oleh Star Film, film tersebut diproduseri oleh Jo Eng Sek dan menampilkan pengambilan gambar yang diambil oleh Cho' Chin Hsin. Dibintangi L. V. Wijnhamer, Jr., Elly Joenara, dan Mohamad Arief, film tersebut mengisahkan tentang pekerja sosial Pah Wongso yang sedang menginvestigasi kasus pembunuhan untuk membersihkan nama baiknya.

Sebagai film pertama pada genre-nya yang dibuat di Hindia Belanda, Pah Wongso Pendekar Boediman dibuat untuk memanfaatkan popularitas Wijnhamer dan karakter-karakter Hollywood seperti Charlie Chan dan Mr. Moto. Dirilis pada April 1941 untuk mendapatkan popularitas, film ini mendapatkan tanggapan kritis yang beragam; pengulas Saeroen berpendapat bahwa kesuksesan film tersebut sepenuhnya karena ketenaran bintangnya. Sekuel dari film ini, yang kemungkinan hilang Hilang, Pah Wongso Tersangka, kemudian dirilis pada tahun berikutnya.

Alur[sunting | sunting sumber]

Pah Wongso adalah penjual kacang, pekerja sosial, dan guru sekolah yang tinggal di Batavia dan mengurus orang miskin setempat. Suatu hari, anak didiknya Wisnoe menyelamatkan nyawa seorang wanita muda bernama Siti ketika ia hampir ditabrak kereta. Sebagai tanda terima kasih, ayahnya Haji Abdullah memberi Wisnoe pekerjaan di penggilingan padi miliknya. Semangat Wisnoe dan ketekunan cepat membuatnya menonjol dari sesama karyawan, dan dia mulai merayu Siti, yang juga menyukainya.

Namun, sepupu Wisnoe bernama Bardja cemburu keberhasilan barunya. Seorang penjudi yang sering pergi pelacur, Bardja yang jatuh cinta dengan Siti, yang tidak mencintainya. Berharap untuk menghilangkan persaingan nya, Bardja menyewa beberapa preman untuk membunuh Wisnoe; upaya ini gagal, dan situasi keuangan Bardja menjadi semakin putus asa. Dia memutuskan untuk mencuri dari pamannya yang kaya, tetapi tertangkap basah. Dalam perjuangan berikutnya, ia membunuh pria yang lebih tua, maka frame Wisnoe untuk pembunuhan itu.

Wisnoe ditangkap, dan segera Pah Wongso - diperingatkan oleh Siti pengkhianatan Bardja sebelumnya - mulai menyelidiki kasus ini. Akhirnya ia menemukan bahwa Bardja adalah pembunuh yang sebenarnya dan menghadapkan dia, sehingga pertempuran sampai mati. Wongso muncul menang, dan nama Wisnoe yang dibersihkan.[a]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Pah Wongso sedang mengajar, pada sebuah adegan dalam film tersebut

Pah Wongso Pendekar Boediman diproduseri oleh Jo Eng Sek, seorang pengusaha yang memproduseri film Si Tjonat pada 1929. Sinematografi pada film hitam-putih ini ditangani oleh Cho' Chin Hsin, yang berimigrasi dari Shanghai.[1] Film tersebut adalah produksi pertama dari Star Film, sebuah studio yang didirikan oleh Jo and Cho di Prinsenland, Batavia (sekarang Mangga Besar, Jakarta).[2]

Pada waktu itu, tokoh Hollywood Charlie Chan dan Mr. Moto sangat terkenal di Hindia Belanda, yang mempengaruhi film-film detektif pada umumnya; meskipun, tidak ada film yang memiliki genre tersebut yang diproduksi secara domestik pada waktu itu.[3] Yo terdorong untuk menyutradarai sebuah film detektif yang diperkirakan sukses di kalangan penonton etnis Tionghoa.[4] Tokoh Pah Wongso diambil dari julukan si aktornya, L. V. Wijnhamer Jr., keturunan Indo. Wijnhamer terkenal di kalangan etnis Tionghoa karena bakti sosialnya, termasuk menggalang dana untuk Palang Merah guna membantu orang-orang di Tiongkok dan anak-anak telantar di dalam negeri.[4]

Untuk mendukung Wongso, aktris panggung Elly Joenara berperan sebagai Siti, membuat debut filmnya, sementara Mohamad Arief berperan sebagai Wisnu.[5] Anggota pemeran lainnya meliputi Djoenaedi, R. Sukran, dan Miss Satijem.[6] Supaya adegan perkelahian berjalan lancar, Yo mempekerjakan beberapa anggota grup silat dan tinju Primo Oesman sebagai preman dalam film ini.[4] Oesman, seorang petinju profesional, juga tampil dalam film tersebut.[6]

Rilis dan tanggapan[sunting | sunting sumber]

Pah Wongso Pendekar Boediman diperuntukan bagi penonton berusia lebih dari 17 tahun.[7] Film tersebut tayang perdana di Rex Theatre di Batavia pada 1 April 1941, setelah pidato pendek oleh Wijnhamer.[8] Film tersebut ditayangkan di Surabaya pada bulan Juni, di mana film tersebut diiklankan sebagai film yang penuh intrik, kehidupan, dan kematian.[7] Meskipun sasaran utamanya untuk konsumsi domestik,[8] film ini juga dirilis di Tiongkok, Singapura, dan Malaya Britania.[9] } Ketika film tersebut ditayangkan di Singapura pada Juli 1941, film tersebut dianggap sebagai "cerita detektif Melayu yang menggetarkan hati ... penuh sensasi dan terasa dari awal sampai akhir".[10]

Sejarawan film Indonesia Misbach Yusa Biran menyatakan bahwa Pah Wongso Pendekar Boediman telah sukses secara komersial.[9] Namun, tanggapan para kritikusnya beragam. Seorang pengulas anonim dalam Bataviaasch Nieuwsblad memuji kualitas dari film tersebut, sebagian karena sinematografinya, aktingnya, dan ceritanya.[8] Dalam majalah Malaya Film Melayu, seorang pengulas menganggap film tersebut memiliki kualitas yang sama dengan film-film buatan Hollywood dan memuji pemeranan seorang Asia Tenggara sebagai detektif tituler.[b][10] Kritikus dan penulis naskah Saeroen mengaku khawatir kesuksesan film ini bukan karena kualitasnya, tetapi sosok Wijnhamer yang memang sudah terkenal duluan.[11]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Pah Wongso (kiri) dengan S Waldy dan M Sarip dalam sekuel Pah Wongso Tersangka

Pada September 1941,[12] Jo memulai pembuatan film kedua – dan terakhir – yang dibintangi oleh Wongso, berjudul Pah Wongso Tersangka. Disutradarai oleh Wu Tsun, film yang dirilis pada 1941 tersebut menampilkan Pah Wongso dalam empat peran dan memperlihatkan upayanya untuk membersihkan namanya setelah dituduh melakukan kejahatan.[13] Arief, Primo, dam Sukran juga berperan kembali dalam film tersebut, yang dianggap sebagai film komedi pertama di koloni tersebut.[14] Meskipun Joenara tidak berperan dalam Pah Wongso Tersangka, ia berakting dalam tiga film lainnya yang dibuat oleh Star; karier aktingnya berlanjut sampai 1950an, dan ia menjadi produser pada awal 1970an.[15]

Film ini bisa jadi tergolong film hilang. Film-film di Hindia Belanda direkam menggunakan film nitrat yang sangat mudah terbakar, dan setelah kebakaran menghancurkan sebagian besar gudang Produksi Film Negara pada tahun 1952, film lama yang direkam menggunakan nitrat dihancurkan dengan sengaja.[16] Antropolog visual Amerika Serikat Karl G. Heider menulis bahwa semua film Indonesia yang dibuat sebelum 1950 tidak diketahui lagi keberadaan salinannya.[17] Akan tetapi, Katalog Film Indonesia yang disusun JB Kristanto menyebutkan beberapa film masih disimpan di Sinematek Indonesia dan Biran menulis bahwa sejumlah film propaganda Jepang masih ada di Dinas Informasi Pemerintah Belanda.[18]

Catatan penjelas[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Penjelasan alur didapatkan dari Soerabaijasch Handelsblad 1941, Sampoerna.
  2. ^ Meskipun Wijnhamer adalah seorang keturunan Eurasia (Barnard 2010, hlm. 65).

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Barnard, Timothy P. (February 2010). "Film Melayu: Nationalism, Modernity and Film in a pre-World War Two Malay Magazine". Journal of Southeast Asian Studies. Singapore: McGraw-Hill Far Eastern Publishers. 41 (1): 47–70. doi:10.1017/S0022463409990257. ISSN 0022-4634. 
  • Biran, Misbach Yusa, ed. (1979). Apa Siapa Orang Film Indonesia 1926–1978 (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Sinematek Indonesia. OCLC 6655859. 
  • Biran, Misbach Yusa (2009). Sejarah Film 1900–1950: Bikin Film di Jawa (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Komunitas Bamboo working with the Jakarta Art Council. ISBN 978-979-3731-58-2. 
  • Biran, Misbach Yusa (2012). "Film pada Masa Kolonial". Indonesia dalam Arus Sejarah: Masa Pergerakan Kebangsaan (dalam bahasa Indonesian). V. Jakarta: Ministry of Education and Culture. hlm. 268–93. ISBN 978-979-9226-97-6. 
  • Heider, Karl G (1991). Indonesian Cinema: National Culture on Screen. Honolulu: University of Hawaii Press. ISBN 978-0-8248-1367-3. 
  • K. H., Ramadhan; Budiarto, Nina Pane (2006). Pengusaha, Politikus, Pelopor Industri Film Djamaludin Malik. Jakarta: Kata. ISBN 978-979-1056-02-1. 
  • "Pah Wongso op de film". Bataviaasch nieuwsblad (dalam bahasa Dutch). Batavia. 2 April 1941. hlm. 3. 
  • "Pah Wongso Pendekar Boediman". filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Konfiden Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2012. Diakses tanggal 23 July 2012. 
  • "Pah Wongso Tersangka". filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Konfiden Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2012. Diakses tanggal 23 July 2012. 
  • S. (October 1941). "Tidakkah Indonesia Dapat Mengadakan Film Loetjoe?". Pertjatoeran Doenia dan Film (dalam bahasa Indonesian). Batavia: 14–15. 
  • "Sampoerna: Pah Wongso Pendekar Boediman". Soerabaijasch Handelsblad (dalam bahasa Dutch). Surabaya. 19 June 1941. hlm. 7. 
  • "(Untitled)". Soerabaijasch Handelsblad (dalam bahasa Dutch). Surabaya. 16 June 1941. hlm. 14. 
  • "(Untitled)". Soerabaijasch Handelsblad (dalam bahasa Dutch). Surabaya. 2 February 1942. hlm. 7. 
  • "Warta dari Studio". Pertjatoeran Doenia dan Film (dalam bahasa Indonesian). Batavia. 1 (4): 26–28. September 1941. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]