POSB Bank

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
POSB Bank
Anak perusahaan
IndustriPerbankan
Didirikan1 Januari 1877; 143 tahun lalu (1877-01-01)
Kantor
pusat
Bendera Singapura Singapura
Tokoh
kunci
Peter Seah, Ketua
Piyush Gupta, CEO
ProdukJasa keuangan
IndukDBS Bank (100%)
Situs webwww.posb.com.sg

POSB Bank (atau POSB) (Hanzi: 邮政储蓄银行) adalah Singapura sebuah bank menawarkan layanan perbankan konsumen dan merupakan bank lokal tertua dalam operasi berkelanjutan di Singapura. Didirikan pada 1 Januari 1877 di Gedung Kantor Pos Umum, Raffles Place oleh Pemerintah Inggris.[1]

Setelah itu diakuisisi oleh kedua pada November 1998, POSBank ditawarkan oleh DBS Bank Singapura. Sebelum ini, bank publik besar Singapura yang mulai hidup sebagai Post Office Savings Bank, menawarkan layanan perbankan biaya rendah untuk tokoh Singapura. DBS Bank upaya untuk melanjutkan tradisi ini dengan menjanjikan untuk menjaga biaya rendah untuk rekening tabungan dasar, dan untuk dibebaskan anak-anak, siswa penuh waktu di bawah usia 21 tahun dan Prajurit Nasional penuh waktu dari biaya bank.

Cabang POSB di Waterway Point, di Ponggol, Singapura.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bekas Gedung Kantor Pos Umum, sekarang ditempati oleh Hotel Fullerton.

Didirikan pada 1 Januari 1877 sebagai Bank Tabungan Kantor Pos (POSB) , bank tersebut merupakan bagian dari Departemen Layanan Pos di Straits Settlements dan didirikan oleh pemerintah kolonial untuk menyediakan layanan perbankan dengan biaya lebih rendah warga negara.[2] Berkantor pusat di Gedung Kantor Pos Umum, di Raffles Place, bank berada di bawah yurisdiksi Postmaster-General, dengan kebijakan bank diawasi oleh sekelompok pengawas yang ditunjuk oleh Gubernur Penyelesaian Selat.[3] Dari tahun 1877 hingga 1940, bank memiliki pertumbuhan yang stabil pada pembukaan rekening yang meningkat dari 211 menjadi 57.000 sementara total simpanan meningkat dari 19.862 menjadi 14.3 juta Dolar Selat selama periode yang sama.[2]

Setelah berakhirnya Perang Dunia II dan pembubaran Straits Settlement, Ordonansi Bank Tabungan 1948 diberlakukan dan pada tahun 1949, POSB dipisahkan dari bank tabungan kantor pos lainnya di Malaya , dengan aset dan liabilitas bank dibagi antara Singapura dan Negeri-Negeri Melayu Bersekutu.[4] Setelah pemisahan 1949-1955, total simpanan bank meningkat dari M$27.4 juta menjadi M$57.6 juta dan pada tahun 1951, bank memiliki simpanan ke-100.000.[2]

Tolak dan kebangkitan[sunting | sunting sumber]

Mencapai puncaknya pada tahun 1955, bank mengalami penurunan lambat dari tahun 1957 hingga 1966, dengan total simpanan jatuh di bawah angka M $ 50 juta menjadi M$37.4 juta.[5] Setelah kemerdekaan Singapura pada tahun 1965, negara itu melalui program industrialisasi yang cepat. Untuk mengembangkan infrastruktur negara-kota kecil, maka Menteri Keuangan, Goh Keng Swee, membentuk komite bank tabungan (yang kemudian direkonstitusi menjadi komite penasihat permanen) dalam bank) untuk mempromosikan tabungan domestik melalui POSB untuk menyediakan pemerintah dengan sumber dana non-inflasi untuk pembangunan nasional.[5] Mengikuti rekomendasi dari komite bank tabungan, batas penarikan rekening dinaikkan dari S $ 200 sekali setiap tujuh hari menjadi S $ 500 sekali setiap tiga hari, jam perbankan lebih lama, membebaskan bunga yang diperoleh dari rekening tabungan POSB dari pajak penghasilan, dan menerima non-Romanised tanda tangan untuk akun operasi.[6] Kompetisi tabungan juga diselenggarakan di antara semua sekolah yang dibantu pemerintah dan pemerintah dengan insentif undian POSB untuk mendorong siswa membuka rekening di bank. Dari tahun 1966 hingga 1969, jumlah akun baru yang dibuka meningkat dari 10.596 menjadi 174.506 dengan simpanan sebesar S $ 57,7 juta pada tahun 1969.[6]

Dewan hukum, layanan dan fasilitas baru[sunting | sunting sumber]

Bekas Pusat POSB, markas besar POSB pada 1980-an, sekarang dikenal sebagai NTUC Trade Union House.

Pada tahun 1971, diumumkan bahwa bank akan menjadi dewan hukum di bawah Kementerian Perhubungan dan Penerangan Singapura. RUU Bank Tabungan Kantor Pos disahkan di Parlemen pada 30 Juli 1971 dan bank tidak lagi menjadi cabang Departemen Layanan Pos pada 1 Januari 1972 setelah Undang-Undang Bank Tabungan Bank Singapura tahun 1971 mulai berlaku pada tahun itu.[7][8] Pada tahun 1974, bank dipindahkan untuk menjadi bagian dari Kementerian Keuangan; Credit POSB Pte Ltd didirikan pada tahun yang sama untuk memberikan pinjaman sesuai pesanan yang berkaitan dengan kepemilikan perumahan HDB.

Pada 1976, POSB memiliki satu juta deposan, sementara simpanan melampaui angka S $ 1 miliar. Pada tahun 1980, ia memperkenalkan Passcard, dan mendirikan Cabang Utama. Pada 1981, ATM Cash-On-Line pertamanya dibuka di Cabang Newton. Pada tahun 1983, kantor pusatnya dipindahkan ke kompleks baru 8 lantai, POSBank Center di Bras Basah Road. Pada tahun 1984, fasilitas rekening koran diperkenalkan, dan pada tahun 1986, simpanan melewati batas S$10 miliar.

Akuisisi oleh DBS Bank[sunting | sunting sumber]

POSB Cabang Newton

Bank Tabungan Kantor Pos diubah namanya menjadi POSBank pada Maret 1990. Pada 24 Juli 1998, Kementerian Keuangan mengumumkan akuisisi POSBank oleh DBS Bank,[9][10] yang sepenuhnya diakuisisi pada 16 November 1998 untuk S $ 1,6 miliar; [11] pada saat yang sama, tidak lagi ada sebagai dewan hukum di bawah Kementerian Keuangan. POSBank masih mengoperasikan salah satu cabang bank dengan jumlah tertinggi di Singapura, terutama di pinggiran kota lingkungan, dan mengoperasikan jumlah gerai ATM tertinggi di seluruh Singapura. Integrasi kedua bank memungkinkan pelanggan dari salah satu bank untuk berbagi fasilitas; Deposan DBS Bank dapat menggunakan Mesin Setoran Tunai yang dipasang di seluruh pulau di cabang-cabang POSBank dan sebaliknya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Reinvention delivers success to SingPost". Asiaone.com. Diakses tanggal 6 January 2011. 
  2. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama POSBHistory
  3. ^ The postmaster-general’s report for 1877. (1878, June 8). The Straits Times, p. 1. Retrieved from NewspaperSG. Retrieved August 22, 2016.
  4. ^ Singapore. Supplement to the Laws of the Colony of Singapore. (1949). Post Office Savings Bank Ordinance, 1948 (Ord. 38 of 1948). Singapore: [s.n.], pp. 258–266. (Call No.: RCLOS 348.5957 SSLCS – [HWE]). Retrieved August 22, 2016.
  5. ^ a b Goh, K. S. (1977). The practice of economic growth. Singapore: Federal Publications, pp. 8–11. (Call No.: RSING 330.95957 GOH). Retrieved August 22, 2016.
  6. ^ a b Annual report of the Singapore Post Office Savings Bank, 1966. (1968). Singapore: Govt. Printer (Call No.: RCLOS 332.22 SIN). Retrieved August 22, 2016.
  7. ^ "Post Office Savings Bank becomes a statutory board". NLB. Diakses tanggal 9 August 2019. 
  8. ^ Republic of Singapore. Government Gazette. Subsidiary Legislation Supplement. (1971, December 10). The Post Office Savings Bank of Singapore Act, 1971 (S 311/1971). Singapore: [s.n.], pp. 1054–1055. (Call No.: RSING 348.5957 SGGSLS). Retrieved August 22, 2016.
  9. ^ "Ministry of Finance Press Statement: Privatisation of POSBank". NAS. 24 July 1998. Diakses tanggal 29 September 2019. 
  10. ^ "The Development Bank of Singapore Ltd to acquire the business undertaking of the Post Office Savings Bank of Singapore strengthening its position as the largest Southeast Asian bank with total assets of approximately $93 billion". DBS Bank. 24 July 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 October 2006. Diakses tanggal 29 September 2019. 
  11. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama dbs.com

Pranala luar[sunting | sunting sumber]