Pabrik Gula Purwodadi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari PG Purwodadi)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pabrik Gula Purwodadi

Pabrik Gula Purwodadi (atau Poerwodadie) adalah salah satu pabrik gula (PG) peninggalan Hindia Belanda yang dibangun pada tahun 1832, dikelola oleh "Nederlandsche Handel Maatschapij" (NHM). PG Purwodadi terletak di Desa Pelem, Karangrejo, Kabupaten Magetan, Jawa Timur, (lokasi) [1]. Saat ini PG Purwodadi masih beroperasi di bawah kepemilikan PT.Perkebunan Nusantara XI/PTPN XI.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pabrik Gula Purwodadi yang berlokasi di Desa Pelem, Karangrejo, Kabupaten Magetan, Jawa Timur didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1832. Saat itu pabrik gula berada dalam pengelolaan Nederlandsche Handel-Maatschappij (NHM), perusahaan dagang Belanda pengganti VOC. Pada tahun 1959 diambil alih Pemerintah Republik Indonesia dan pengelolaannya diserahkan kepada Perusahaan Perkebunan Negara (PPN), selanjutnya pada tahun 1967 berubah menjadi PPN Baru yang dipimpin oleh seorang Direktur.

Berdasarkan PP No. 14/tahun 1968 pada tahun 1968 statusnya diubah menjadi Perusahaan Perkebunan Negara (PPN) yang membawahi beberapa pabrik gula di satu karesidenan dengan nama "Inspeksi Perusahaan Perkebunan Negara" Sejak tahun 1968 itu pula PG Poerwodadie yang terletak satu karesidenan dengan PG Soedhono, PG Redjosarie, PG Pagottan, dan PG Kanigoro bergabung dalam satu badan hukum yaitu Perusahaan Negara Perkebunan XX (PNP XX) yang dipimpin oleh Direksi dan berkantor pusat di Surabaya. Status PNP berubah menjadi Perseroan Terbatas (Persero) pada tahun 1985 dan PNP XX berubah menjadi PT Perkebunan Nusantara XX (Persero). Pada tanggal 11 Maret 1996 PTP XX (Persero) bersama PTP lainnya dibubarkan. Berdasarkan PP No. 16/1996 tanggal 14 Februari 1996 dibentuk PTP Nusantara XI (Persero) yang merupakan gabungan eks PTP XX (Persero) dengan PTP XXIV-XXV (Persero). PTP Nusantara XI (Persero) dipimpin oleh Direksi yang berkedudukan di Jalan Merak No. 1 Surabaya. Pada tanggal 02 Oktober 2014, Menteri BUMN Dahlan Iskan meresmikan Holding BUMN Perkebunan yang beranggotakan PTPN I, II, IV, V, VI, VII, VIII, IX, X, XI, XII, XIII, XIV dengan PTPN III sebagai induk Holding BUMN Perkebunan

Produktivitas[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2011, PG Purwodadi merencanakan menggiling tebu sebanyak 297.229,8 ton (tebu sendiri 84.479,8 ton dan tebu rakyat 212.750,0 ton) yang diperoleh dari areal seluas 3.969,2 ha (TS 1.064,2 ha dan TR 2.905,0 ha). Areal tidak hanya mencakup sejumlah kecamatan di Kabupaten Magetan, namun juga di Kabupaten Bojonegoro. Gula dihasilkan diproyeksikan mencapai 20.783,7 ton (milik PG 11.361,3 ton dan milik petani 9.422,4 ton) dan tetes 13.375,4 ton. Kapasitas PG 2.300,0 tth (tidak termasuk jam berhenti) atau 2.057,2 tth sudah termasuk jam berhenti. Sadar pentingnya tebu rakyat dalam memenuhi kebutuhan bahan baku, PG Poerwodadie berupaya memberikan yang terbaik untuk petani. Sejumlah kebun peragaan diselenggarakan dengan maksud dapat menjadi wahana pembelajaran, baik bagi petugas PG maupun petani, tentang praktik budidaya terbaik (best agricultural practices). Adanya kebun peragaan juga memungkinkan para petani berinteraksi dengan PG terkait upaya peningkatan produktivitas secara berkelanjutan. Arah yang ingin dicapai produktivutas rata-rata 8 ton hablur per hektar antara lain direalisasikan melalui penataan masa tanam, penataan varietas (menuju komposisi ideal antara masak awal, tengah, dan akhir 30-40-30 % pada TG 2010/11), kecukupan agroinputs, dan perbaikan manajemen tebang-angkut.

Adanya Litbang Wilayah Barat yang berpusat di PG Poerwodadie, memungkinkan adopsi dan diseminasi teknologi berjalan lebih cepat. Sedangkan untuk mengatasi kemungkinan pencemaran akibat aktivitas pabrik yang potensial mengganggu masyarakat, PG Poerwodadie terus berupaya memperbaiki instalasi pengolahan limbah secara terpadu, baik untuk limbah padat, cair maupun udara. Harapan selanjutnya adalah industri ramah lingkungan (environmental friendly).

Profil administratur[sunting | sunting sumber]

Sejak Maret 2011, Administratur PG Poerwodadie dijabat oleh Setyo Narwanto. Lahir di Ponorogo tahun 1962. Menyelesaikan pendidikan S1 Teknologi Pertanian di Universitas Brawijaya. Sejumlah pelatihan/kursus yang berkaitan dengan agronomi dan penyuluhan pertanian telah beberapa kali diikutinya dari tahun 1990 sampai saaat ini. Mengawali karier sebagai Sinder Wilayah PTP XXIV-XXV, dalam perjalanan kariernya, Setyo Narwanto pernah menjabat Kepala Tanaman Rayon, dan Kepala Tanaman II PG Poerwodadie.

Mulai Januari 2015, General Manager ( Administratur ) PG Purwodadi dijabat oleh Ir. RM. Satrijo Wibowo sekaligus sebegai General Manager Pabrik Gula Rejosari, Magetan

Galery[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Daftar pabrik gula di Indonesia

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ PG Poerwodadie, situs PT Perkebunan Nusantara XI (Persero).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

PT Perkebunan Nusantara XI (Persero) Website PG Purwodadi