Our Mutual Friend (novel)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sampul Buku Jilid 18, Desember 1864

Our Mutual Friend merupakan novel terakhir yang ditulis oleh Charles Dickens yang diterbitkan dalam bentuk serial pada 1846-1865 dan diterbitkan dalam bentuk buku pada 1865. Our Mutual Friend merupakan bentuk kritik terhadap Moneter dan kesenjangan sosial pada era Victorian di Inggris.[1] Kritikus J. Hillis MIller juga menyebutkan bahwa pesan yang disampaikan oleh Dickens bisa dilihat dari ungkapan Bella Wilfer di dalam buku mengenai uang. "Uang, uang, uang, dan apa yang dapat dibeli oleh uang dalam hidup."[2]

Kebanyakan reviewer di tahun 1860-an terus memuji kemampuan Dickens sebagai penulis pada umumnya meskipun ia tidak mengulas novel ini secara detail. Beberapa orang menganggap plotnya terlalu rumit dan tidak ditata dengan baik.[3] The Times of London juga menemukan bahwa beberapa bab pertama tidak menarik pembaca ke dalam pengenalan karakter. Namun, pada abad ke-20, para pengulas mulai menemukan banyak hal untuk disetujui dalam novel-novel Dickens selanjutnya, termasuk Our Mutual Friend.[4] Pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21, beberapa pengulas menyarankan bahwa Dickens sebenarnya sedang bereksperimen dengan struktur,[5] dan bahwa karakter yang dianggap agak datar dan tidak dikenali oleh pengulas kontemporer[6] dimaksudkan untuk menjadi representasi sejati dari kelas pekerja Victoria dan kunci untuk memahami struktur masyarakat yang digambarkan oleh Dickens dalam novel tersebut.[7]

Karakter[sunting | sunting sumber]

Karakter utama[sunting | sunting sumber]

  • John Harmon – adalah pewaris Harmon estate, dengan syarat dia menikahi Bella Wilfer. Dia dianggap mati di sebagian besar novel, meskipun dia hidup dengan nama John Rokesmith, dan bekerja sebagai sekretaris Boffin dalam upaya untuk lebih mengenal Bella, Boffin, dan reaksi umum orang-orang terhadap "Kematian" John Harmon". Harmon juga menggunakan nama samaran Julius Handford saat pertama kali kembali ke London. "Kematian" Harmon dan kebangkitan berikutnya sebagai Rokesmith/Handford konsisten dengan tema berulang Dickens dalam novel kelahiran kembali dari air.[8] Mobilitasnya yang meningkat melalui usahanya sendiri disajikan sebagai hal yang menguntungkan, berbeda dengan Nisan, Hexam, dan Lammles.[9]
  • Bella Wilfer – adalah seorang gadis cantik yang lahir dalam kemiskinan, yang mengetahui setelah kematian Tuan Harmon bahwa dia adalah istri yang akan dijodohkan dengan putranya, dan juga memiliki hak atas warisannya. Ketika calon suaminya, John Harmon, dilaporkan terbunuh, dia dibiarkan tanpa prospek masa depan. Dia belajar tentang masalah yang bisa ditimbulkan uang ketika dipegang oleh Boffin yang baru kaya. Pada awalnya, Bella menolak lamaran Rokesmith tetapi kemudian menerimanya. Pada awalnya. Di awaal cerita, Bella digambarkan sebagai "Wanita muda tentara bayaran", yang menggambarkan dirinya setelah bertemu Lizzie Hexam sebagai "Tidak lebih dari karakter burung kenari", Bella mengalami perubahan moral yang signifikan dalam novel. Meskipun awalnya benar-benar disibukkan dengan uang, kompleksitasnya akhirnya ditampilkan dalam kemampuannya untuk menentang tekanan masyarakat untuk mencapai kebahagiaan yang tidak terkait dengan kekayaan. Dia dipuji karena "Kelincahan dan keserupaan hidup", dengan kompleksitas yang lebih besar daripada beberapa karakter lain yang lebih statis. Hubungannya dengan ayahnya lebih seperti seorang ibu dan anak, karena dia secara konsisten menyayangi ayahnya, memanggilnya "Kerub". Hubungannya yang terbuka dan hangat dengan ayahnya kontras dengan hubungannya yang tegang dan penuh kebencian dengan ibu dan saudara perempuannya.
  • Nicodemus (Noddy) Boffin, Golden Dustman – menjadi anggota kekayaan nouveaux ketika pewaris Mr Harmon dianggap mati. Dia buta huruf, tetapi ingin menyesuaikan diri dengan citra orang kaya, sehingga mempekerjakan Silas Wegg untuk membacakannya dengan harapan mendapatkan lebih banyak kecerdasan dan keduniawian. Dia hampir diperas oleh Wegg. Dia berperan sebagai orang kikir untuk menunjukkan Bella akan bahaya kekayaan, tapi akhirnya mengakui perilaku ini sengaja dilakukan dan memberikan uangnya kepada Bella dan John. Kepolosan Boffin, keingintahuan yang naif, dan keinginan untuk belajar di posisi barunya dalam kehidupan kontras dengan "Pertunjukannya yang rumit sebagai Boffin si kikir".[10] Kritikus berspekulasi bahwa keputusan Dickens untuk memainkan peran Boffin mungkin tidak direncanakan, karena itu tidak terlalu meyakinkan bagi seorang pria yang telah menunjukkan ketidaktahuannya yang sederhana pada beberapa kesempatan.[11] Warisan Boffin atas uang Old Harmon sesuai karena Harmon mendapatkannya dengan menyisir tumpukan debu, karena ini menunjukkan mobilitas sosial. Boffin mewakili kontras yang sehat dengan karakter kaya seperti Veneerings dan Podsnaps, dan mungkin didasarkan pada Henry Dodd, seorang anak pembajak yang menghasilkan kekayaan dengan membuang sampah kota London.
  • Nyonya Henrietta Boffin – adalah istri Noddy Boffin, dan seorang wanita yang sangat keibuan, yang meyakinkan Tuan Boffin untuk menerima seorang anak yatim piatu bernama Johnny. Hal ini menunjukkan "Perkembangan progresif lain untuk Dickens sebagai karakter perempuannya melakukan peran yang lebih aktif dalam reformasi sosial".[12]
  • Lizzie Hexam – adalah putri Gaffer Hexam dan saudara perempuan Charley Hexam. Dia adalah putri yang penuh kasih sayang, tetapi tahu bahwa Charley harus melarikan diri dari keadaan hidup mereka jika dia ingin bertahan. Jadi dia memberi Charley uangnya dan membantunya pergi saat ayah mereka pergi. Kemudian dia ditolak oleh Charley setelah dia tetap dalam kemiskinan. Diperebutkan oleh Bradley Headstone dan Eugene Wrayburn, dia takut akan hasrat kekerasan Headstone dan merindukan cinta Wrayburn, meskipun ia menyadari kesenjangan sosial di antara mereka. Lizzie menyelamatkan Wrayburn dari serangan Headstone dan keduanya menikah. Dia pada dasarnya bertindak sebagai pusat moral dari cerita dan sejauh ini "Karakter yang paling baik [...] hampir kehilangan ego". [13]Dickens membawa superioritas moralnya ke dalam karakterisasi fisiknya. "Kemampuannya untuk berkorban [...] hanya sedikit lebih kredibel daripada bakatnya untuk berbicara halus", membuatnya sedikit sulit dipercaya dibandingkan dengan ayahnya yang tidak berpendidikan dan Jenny Wren. Kekhawatiran Lizzie tentang kelas sosial mengungkapkan alasannya untuk memastikan saudaranya melarikan diri dari kemiskinan dan ketidaktahuan, meskipun dia tetap menerima situasinya sendiri. Namun, karakter moralnya menarik Wrayburn dan kebaikan yang melekat padanya diganti dengan kebahagiaan perkawinan.
  • Charley Hexam – adalah putra Jesse "Gaffer" Hexam dan saudara dari Lizzie. Awalnya saudara yang sangat peduli, ini berubah saat dia naik di atas Lizzie di kelas dan harus melepaskan diri darinya untuk mempertahankan status sosialnya. Ia dilahirkan dalam kemiskinan, tetapi bersedia sekolah dan menjadi guru di bawah bimbingan Headstone. Dickens menggunakannya untuk mengkritik sekolah untuk orang miskin, yang sering terlalu ramai dan berisik,[14] serta kecenderungan sombong dari mereka yang berhasil naik status. Hexam ditampilkan sebagai "Korup secara moral",[15] karena bagaimana dia menjauhkan diri dari masa lalunya, dan dari saudara perempuannya yang penuh kasih, atas nama kehidupannya yang lebih baik.
  • Mortimer Lightwood – adalah seorang pengacara, yang merupakan kenalan dari Veneering dan teman Eugene Wrayburn. Lightwood bertindak sebagai "Pendongeng" dan pembaca, serta karakter lain belajar tentang wasiat Harmon darinya.[16] Namun, di bawah "Topeng ironi"[17] dia berasumsi dalam menceritakan kisahnya, dia merasakan persahabatan sejati untuk Eugene, menghormati Twemlow, dan kepedulian terhadap isu-isu di mana dia terlibat. Selain itu, ia juga berperan sebagai "Komentator dan suara hati nurani"[18] dengan sarkasme yang terkadang menutupi keprihatinannya. Melalui alasan dan saran Lightwood, pembaca lebih mampu menilai tindakan karakter.
  • Eugene Wrayburn – yang dipandang sebagai pahlawan kedua novel, adalah seorang pengacara, dan seorang pria sejak lahir, meskipun ia nakal dan kurang ajar. Dia adalah teman dekat Mortimer Lightwood, dan terlibat dalam cinta segitiga dengan Lizzie Hexam dan Bradley Headstone. Kedua karakter ini bertindak sebagai hambaran untuk Wrayburn. Lizzie kontras dengan sifat Eugene yang lebih negatif dan Nisan membuat Eugene tampak lebih berbudi luhur. Dia hampir terbunuh oleh Nisan tetapi, seperti Harmon/Rokesmith, "dilahirkan kembali" setelah insidennya di sungai.Meskipun Wrayburn muncul secara moral abu-abu melalui sebagian besar novel, pada akhirnya ia dipandang sebagai karakter moral, simpatik dan seorang pria sejati, setelah memilih untuk menikahi Lizzie untuk menyelamatkan reputasinya, meskipun secara kasta sosial, ia berada di bawahnya.[19]
  • Jenny Wren – yang bernama asli Fanny Cleaver, adalah "penjahit boneka", tinggal bersama Lizzie setelah ayahnya meninggal. Dia lumpuh dengan punggung yang buruk, meskipun tidak jelek. Dia sangat keibuan terhadap ayahnya yang mabuk, yang dia sebut "anak nakal". Jenny kemudian merawat Eugene saat dia pulih dari serangan Headstone terhadap hidupnya. Dia mungkin memiliki romansa dengan Sloppy di akhir buku, yang mungkin pembaca duga akan berakhir dengan pernikahan. Meskipun tingkah lakunya memberinya "keanehan", Jenny sangat tanggap, mengidentifikasi niat Eugene Wrayburn terhadap Lizzie dalam tindakan kecilnya. Perannya adalah pencipta dan pemelihara, dan "keinginan menyenangkan" tentang "bunga, nyanyian burung, jumlah anak yang diberkati, berpakaian putih"[20] mencerminkan kemampuan pikiran untuk mengatasi keadaan yang merugikan.
  • Mr Riah – adalah seorang Yahudi yang mengelola bisnis peminjaman uang Mr Fledgeby. Dia merawat dan membantu Lizzie Hexam dan Jenny Wren ketika mereka tidak memiliki orang lain. Beberapa kritikus percaya bahwa Riah dimaksudkan oleh Dickens untuk bertindak sebagai permintaan maaf atas stereotipnya tentang Fagin di Oliver Twist, dan khususnya tanggapan terhadap Nyonya Eliza Davis. Dia telah menulis kepada Dickens dan mengeluh bahwa "penggambaran Fagin melakukan 'kesalahan besar' untuk semua orang Yahudi." Namun, beberapa masih mempermasalahkan Riah, menyatakan bahwa dia "terlalu lembut untuk menjadi manusia yang bisa dipercaya."
  • Bradley Headstone – memulai hidup sebagai orang miskin tetapi naik menjadi kepala sekolah Charley Hexam dan mengharapkan cinta Miss Peecher. Namun, dia mengabaikannya dan jatuh cinta dengan Lizzie Hexam, yang dia kejar dengan penuh semangat dan kekerasan, meskipun usahanya ditolak. Dia kemudian memiliki kecemburuan gila terhadap Eugene Wrayburn, yang dia ikuti di malam hari seperti "binatang liar yang dijinakkan" dengan harapan bisa menangkapnya bersama Lizzie bersama. Dia menyamar sebagai Rogue Riderhood dan hampir berhasil menenggelamkan Wrayburn. Setelah Riderhood menyadari bahwa Headstone menyamar sebagai dia untuk memberatkannya atas pembunuhan Wrayburn, dia mencoba untuk memeras Headstone, dan ini menyebabkan perkelahian, dan keduanya tenggelam di sungai. Digambarkan berulang kali sebagai "layak" dan "terkekang", Kepribadian Headstone terbagi antara "sangat terhormat" dan "kecemburuan liar", dengan "gairah yang mengerikan dalam kekerasannya".[21]Dia ditampilkan oleh Dickens sebagai binatang di malam hari dan guru sekolah "mekanis" yang terhormat di siang hari. Penjelasan yang mungkin untuk dikotomi ini mungkin adalah "ketidakamanan intelektual" dari Headstone,[22] yang memanifestasikan dirinya dalam kekerasan setelah penolakan Lizzie. "Penjahat-pembunuh Dickens yang paling kompleks ditampilkan sebagai sosok ganda".[23] Dickens di sini menunjukkan cara identitas dapat dimanipulasi. Headstone juga memiliki peran sebagai penhgalang untuk Wrayburn, dan sifat jahatnya memusuhi Wrayburn, sama banyaknya dengan kebaikan Lizzie membantunya.
  • Silas Wegg – adalah penjual balada dengan kaki kayu. Dia adalah "parasit sosial",[24] yang disewa untuk membaca untuk Boffin dan mengajari Mr Boffin cara membaca, meskipun dia sendiri tidak sepenuhnya melek huruf. Wegg menemukan wasiat Harmon di tumpukan debu, dan dia dan Venus mencoba menggunakannya untuk memeras Boffin. Dia ingin membeli kembali kakinya sendiri segera setelah dia memiliki uang, yang merupakan upaya untuk "menyelesaikan dirinya sendiri".[25] Wegg mengaku menginginkan kaki itu agar dia terlihat terhormat. Beberapa kritikus menganggap penjajaran kejahatan Wegg dan selera humornya tidak konsisten.
  • Mr Venus – seorang ahli taksidermis dan artikulator tulang, yang jatuh cinta dengan Pleasant Riderhood, yang akhirnya ia nikahi. Dia bertemu Silas Wegg setelah mendapatkan kakinya yang diamputasi dan dia berpura-pura bergabung dengan Silas untuk memeras Tuan Boffin mengenai wasiat Harmon, sambil benar-benar memberi tahu Boffin tentang skema Silas. Dickens dikatakan telah mendasarkan Mr Venus pada taksidermis nyata bernama J Willis, meskipun "obsesi yang menentukan" Venus menjadikannya "di antara karakter Dickens yang paling aneh, paling tidak realistis".[26]
  • Tuan Alfred Lammle – menikah dengan Sophronia Lammle. Keduanya, pada saat pernikahan mereka, berada di bawah kesan yang salah bahwa yang lain cukup kaya. Selanjutnya, mereka dipaksa untuk menggunakan pesona dan kedangkalan mereka yang berlebihan dalam upaya untuk membuat kenalan yang berpengaruh dan mendapatkan uang melalui mereka.
  • Nyonya Sophronia Lammle – digambarkan, di awal novel, sebagai "wanita muda yang matang" dan seorang wanita muda yang pantas. Namun, ini ternyata menjadi ironis karena dia kemudian terbukti serakah, dingin, dan manipulatif. Dia menikahi Alfred Lammle karena dia percaya dia punya uang, dan ketika ternyata dia tidak, mereka berdua membentuk kemitraan yang melibatkan penipuan uang dari orang lain. Mereka, misalnya, bersekongkol untuk menjebak Georgiana Podsnap dalam pernikahan dengan Fledgeby, meskipun Sophronia bertobat sebelum rencana ini dapat membuahkan hasil, dan mengatur agar Twemlow memberi tahu Podsnap tanpa sepengetahuan suaminya.
  • Georgiana Podsnap – putri Tuan dan Nyonya Podsnap, yang sangat tertutup, pemalu, percaya diri, dan naif. Karena itu dia dimanfaatkan oleh karakter kelas atas yang lebih manipulatif, seperti Fledgeby dan Lammles, yang berencana untuk "berteman" dengannya dan mengambil uangnya. Dia dirayu oleh Fledgeby, melalui Alfred Lammle, meskipun tidak dengan niat terhormat, dan hampir menemukan dirinya terjebak dalam pernikahan dengan Fledgeby sampai Sophronia Lammle mengalami perubahan hati.
  • Mr. Fledgeby – disebut Fascination Fledgeby adalah teman dari Lammles. Dia memiliki bisnis peminjaman uang Mr. Riah dan serakah dan korup dan menghasilkan uang melalui spekulasi. Dia memberikan kontras dengan kelembutan Tuan Riah, dan menggarisbawahi poin bahwa "seorang Yahudi mungkin baik hati dan seorang Kristen kejam".[27] Fledgeby hampir menikahi Georgiana Podsnap untuk mendapatkan akses ke uangnya, tetapi Sophronia Lammle mundur dari skema dan, begitu Fledgeby tidak lagi bersekutu dengan Lammles, mereka mencarinya dan memukulinya.
  • Roger "Rogue" Riderhood - Mitra Hexam "Gaffer" sampai Gaffer menolaknya ketika dia dihukum karena pencurian. Sebagai balas dendam atas kesalahan itu, dia secara salah mengubah Gaffer sebagai pembunuh John Harmon, dengan harapan menerima hadiah. Kemudian, Riderhood menjadi penjaga kunci, dan Headstone mencoba menjebaknya atas pembunuhan Eugene Wrayburn. Setelah upaya untuk memeras Nisan, kedua pria itu jatuh di sungai Thames saat berkelahi dan keduanya tenggelam. Dalam "penjahat yang tidak dapat ditebus secara harfiah", [28] Riderhood mewakili karakter oportunistik yang akan mengubah perilakunya sesuai dengan apa pun yang paling sesuai dengan kebutuhannya pada saat tertentu.
  • Reginald "Rumty" Wilfer – adalah ayah Bella Wilfer yang penyayang, yang lembut, polos, kebapakan, dan baik hati, terlepas dari istri dan putrinya yang cerewet dan bekerja tanpa pamrih sebagai juru tulis. Dickens menggambarkannya dalam istilah yang hampir kekanak-kanakan, dan dia sering disebut "Kerub".

Karakter Pembantu[sunting | sunting sumber]

  • Tuan Inspektur – seorang petugas polisi, yang bertindak sebagai saksi untuk beberapa peristiwa penting, seperti ketika mayat dari sungai secara keliru diidentifikasi sebagai John Harmon, ketika Gaffer Hexam ditahan, dan ketika John Harmon yang asli dinamai. Secara umum, ia "tidak terganggu, mahakompeten, tegas tetapi ramah, dan aktor yang ulung", yang memerintah otoritas. Namun dia tidak terlalu efektif dalam administrasi hukumnya, dan ini menyebabkan keraguan tentang sistem peradilan dalam novel tersebut.
  • Mr John Podsnap - seorang pria sombong dari kelas menengah atas, menikah dengan Mrs Podsnap dan ayah dari Georgiana, yang sombong dan jingoistik. Beberapa kritikus percaya bahwa Dickens menggunakan Podsnap untuk menyindir John Forster, teman seumur hidup Dickens dan penulis biografi resmi. Namun, Dickens bersikeras dia hanya menggunakan beberapa tingkah laku Forster untuk karakter ini, yang sama sekali tidak mewakili teman terdekatnya. Forster, seperti Dickens, bangkit dengan susah payah dari latar belakang kelas menengah yang miskin.[29] Karakter Podsnap digunakan untuk mewakili pandangan "Masyarakat", seperti yang ditunjukkan dalam ketidaksetujuannya terhadap pernikahan Lizzie Hexam dan Eugene Wrayburn.
  • Mrs Podsnap – ibu dari Georgiana Podsnap. Meskipun dia mewujudkan cita-cita materialistis dari suami dan putrinya, Nyonya Podsnap adalah yang paling tidak menonjol dari keluarga. Dia digambarkan sebagai "wanita baik" [9] dalam perwujudannya sebagai istri kelas atas yang khas.
  • Mrs Wilfer – ibu Bella, seorang wanita yang tidak pernah puas dengan apa yang dia miliki. Keangkuhannya terlihat dalam cara dia bertindak di rumah keluarga Boffin dan ketika Bella dan Rokesmith kembali setelah pernikahan mereka. Permusuhannya terhadap suaminya, keserakahan dan ketidakpuasannya kontras dengan sifat baik suaminya dan memberikan gambaran tentang apa yang bisa menjadi Bella, jika dia tidak berubah.
  • Lavinia Wilfer – adik Bella dan tunangan George Sampson. Vokal dan berpendirian, dia adalah satu-satunya karakter yang akan melawan Nyonya Wilfer dengan menggabungkan ejekan dan keberaniannya. Dalam beberapa hal, dia bertindak sebagai penghalang untuk Bella, dan sementara Bella mengatasi keinginannya untuk uang dan menghargai aspek kehidupan lainnya, Lavinia tetap membenci kemiskinannya.
  • George Sampson – pelamar Lavinia Wilfer, yang awalnya jatuh cinta dengan Bella. Dia memberikan bantuan komik dan kontras dengan hubungan indah antara Bella dan Rokesmith/Harmon.
  • Mr Melvin Twemlow – teman Veneerings yang terhubung dengan baik, yang sering diunggulkan karena pengaruhnya dengan orang-orang kuat, seperti Lord Snigsworth. Nyonya Lammle memberitahunya tentang rencana mereka untuk menikahi Georgiana Podsnap dan Fledgeby, kepada siapa Twemlow berutang uang. Meskipun Twemlow diperkenalkan sebagai orang yang tidak peka seperti meja di pesta makan malam Veneerings, dia datang untuk mencerminkan cara berpikir yang bijaksana. Dia mengenakan kerah dan dasi menciptakan kesan "indah dan kuno", dan dia membuktikan dirinya sebagai "pria sejati dalam tanggapannya terhadap pernikahan Wrayburn".[10]
  • Mrs Betty Higden – seorang pengasuh anak, yang mengambil anak-anak miskin dan merawat mereka, termasuk Johnny, anak yatim piatu yang Boffin berencana untuk mengadopsi sebelum dia meninggal di rumah sakit anak-anak. Dia tua dan miskin, dan digambarkan dengan simpatik sebagai orang yang menyedihkan. Dia sangat takut mati di rumah kerja itu, ketika dia mulai sakit, dia melarikan diri ke pedesaan dan akhirnya mati di pelukan Lizzie Hexam. Nyonya Higden menarik perhatian pembaca pada kehidupan menyedihkan yang dipimpin oleh orang miskin, dan perlunya reformasi sosial.
  • Johnny – cicit yatim piatu Betty Higden. Keluarga Boffin berencana mengadopsi Johnny, tetapi dia meninggal di Rumah Sakit Anak sebelum mereka dapat melakukannya. Sloppy – anak terlantar yang membantu Betty Higden dalam merawat anak-anak. Dibesarkan di rumah kerja, ia memiliki ketidakmampuan belajar, tetapi tetap mahir membaca koran untuk Nyonya Higden. Dia digambarkan secara inheren tidak bersalah karena kecacatannya, dan menyingkirkan Wegg di akhir novel.
  • Jesse "Gaffer" Hexam – seorang tukang air dan ayah dari Lizzie dan Charley, yang mencari nafkah dengan merampok mayat yang ditemukan di sungai Thames. Mantan rekannya, Rogue Riderhood, menyerahkan dia untuk pembunuhan John Harmon setelah tubuh Harmon diduga diseret dari sungai. Pencarian dilakukan untuk menemukan dan menangkap Gaffer, tetapi dia ditemukan tewas di perahunya. Penentangan Gaffer terhadap pendidikan mendorong Lizzie untuk menyelundupkan Charley ke sekolah, meskipun dia tinggal bersama ayahnya. Akibatnya, Gaffer tidak mengakui Charley sebagai putranya. Dalam arti tertentu, Gaffer meramalkan efek pengasingan yang akan diberikan pendidikan pada Charley.
  • Pleasant Riderhood – putri Rogue Riderhood, yang bekerja di pegadaian, dan, seperti Jenny Wren dan Lizzie Hexam, adalah putri lain yang merawat ayahnya yang kejam seolah-olah dia adalah anaknya, dan yang, dengan sia-sia, mencoba mengarahkannya di sepanjang jalan yang benar.[30][31] Dia akhirnya menikahi Tuan Venus.
  • Tuan dan Nyonya Veneering – suami dan istri kaya baru yang keasyikan utamanya adalah untuk maju di dunia sosial. Mereka mengundang orang-orang berpengaruh ke pesta makan malam mereka di mana perabotan mereka berkilau dengan kilau yang juga mereka kenakan untuk membuat diri mereka tampak lebih mengesankan. Mereka "memakai" kenalan mereka, harta benda mereka, dan kekayaan mereka seperti perhiasan, dalam upaya untuk mengesankan orang-orang di sekitar mereka. Veneering akhirnya bangkrut dan mereka pensiun ke Prancis untuk hidup dengan perhiasan yang dia beli untuk istrinya.
  • Miss Abbey Potterson - nyonya dari Six Jolly Fellowship Porters, dia menjaga penginapan itu tetap terhormat, dan hanya mengizinkan pelanggan untuk minum sebanyak yang dia mau. Dia disamakan, dengan humor, dengan seorang kepala sekolah, menghubungkannya dengan perhatian novel tersebut dengan pendidikan.[32]
  • Miss Peecher – seorang guru sekolah yang jatuh cinta dengan Bradley Headstone. Dia adalah karakter "baik dan tidak berbahaya", meskipun dia menunjukkan "kecanduan aturan dan bentuk". Selain itu, ia menunjukkan "kepercayaan naif dalam penampilan luar", seperti yang ditunjukkan oleh kecintaannya pada Nisan, seorang penjahat yang memberi kesan baik.
  • Mr Dolls – ayah alkoholik Jenny Wren. Jenny memanggilnya "anak nakal", dan memperlakukannya sebagaimana mestinya. Nama aslinya tidak diketahui Eugene, jadi Eugene memanggilnya "Tuan Boneka". Karena putrinya benar-benar bernama Fanny Cleaver, namanya mungkin Tuan Cleaver, tetapi dia tidak pernah dipanggil dengan nama selain "anak nakal saya", atau "Tuan Boneka" dalam novel.
  • George Radfoot - teman ketiga di kapal yang membawa John Harmon kembali ke Inggris, yang mayatnya, ditemukan di sungai oleh Gaffer Hexam, diidentifikasi sebagai Harmon, karena kertas-kertas yang ditemukan di sakunya. Dia telah terlibat dalam kejahatan dan skema dengan Riderhood, yang kemungkinan besar bertanggung jawab untuk mencoba membunuh Harmon dan membunuh Radfoot.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Setelah mengumpulkan kekayaannya dari sampah London, seorang kikir misantropis yang kaya meninggal, terasing dari semua kecuali karyawan setia Mr dan Mrs Boffin. Dengan wasiatnya, kekayaannya jatuh ke tangan putranya yang terasing John Harmon, yang akan kembali dari tempat dia menetap di luar negeri (mungkin di Afrika Selatan) untuk mengklaimnya, dengan syarat dia menikahi seorang wanita yang belum pernah dia temui, Miss Bella Wilfer. Pelaksanaan wasiat berada di bawah tanggung jawab pengacara, Mortimer Lightwood, yang tidak memiliki praktik lain.

Putra dan pewaris tidak muncul, meskipun beberapa orang mengenalnya di atas kapal ke London. Mayat ditemukan di sungai Thames oleh Gaffer Hexam, didayung oleh putrinya Lizzie. Dia adalah seorang tukang air yang mencari nafkah dengan mengambil mayat dan mengambil uang tunai di saku mereka, sebelum menyerahkannya kepada pihak berwenang. Kertas di saku orang yang tenggelam mengidentifikasi dia sebagai Harmon. Hadir pada identifikasi mayat yang direndam air adalah seorang pemuda misterius, yang memberikan namanya sebagai Julius Handford dan kemudian menghilang.

Seluruh harta warisan kemudian diserahkan kepada Tuan dan Nyonya Boffin, orang-orang yang naif dan baik hati yang ingin menikmatinya untuk diri mereka sendiri dan membaginya dengan orang lain. Pasangan tanpa anak itu membawa Nona Wilfer ke dalam rumah tangga mereka, dan memperlakukannya sebagai anak dan pewaris mereka yang dimanjakan. Mereka juga menerima tawaran dari Julius Handford, sekarang dengan nama John Rokesmith, untuk melayani sebagai sekretaris rahasia dan pebisnis, tanpa gaji selama masa percobaan dua tahun. Rokesmith menggunakan posisi ini untuk melihat dan mempelajari segala sesuatu tentang Boffin, Miss Wilfer, dan kasus lanjutan dari tenggelamnya Harmon. Mr Boffin melibatkan penjual balada berkaki satu, Silas Wegg, untuk membacakan untuknya di malam hari, dan Wegg mencoba untuk mengambil keuntungan dari posisinya dan hati baik Mr Boffin untuk mendapatkan keuntungan lain dari tukang sampah kaya. Ketika Boffin membeli rumah besar, Wegg diundang untuk tinggal di rumah Harmon yang lama. Wegg berharap menemukan harta karun di rumah atau di gundukan sampah di properti itu.

Gaffer Hexam, yang menemukan mayatnya, dituduh membunuh Harmon oleh sesama tukang susur sungai, Roger "Rogue" Riderhood, yang merasa pahit karena telah dibuang sebagai mitra Hexam, dan yang mengingini hadiah besar yang ditawarkan sehubungan dengan pembunuhan itu. Akibat tuduhan tersebut, Hexam dijauhi oleh rekan-rekannya di sungai, dan dikeluarkan dari The Six Jolly Fellowship-Porters, rumah umum yang sering mereka kunjungi. Putra muda Hexam, Charley Hexam yang pintar tapi sombong, meninggalkan rumah ayahnya untuk memperbaiki dirinya di sekolah, dan berlatih menjadi kepala sekolah, didorong oleh saudara perempuannya, Lizzie Hexam yang cantik. Lizzie tinggal bersama ayahnya, kepada siapa dia berbakti.

Sebelum Riderhood dapat mengklaim hadiah atas tuduhan palsunya, Hexam ditemukan tenggelam sendiri. Lizzie Hexam menjadi pemondok penjahit boneka, remaja cacat yang dijuluki "Jenny Wren". Ayah pecandu alkohol Jenny tinggal bersama mereka, dan diperlakukan oleh Jenny sebagai seorang anak. Pengacara pemalu Eugene Wrayburn memperhatikan Lizzie ketika menemani temannya Lightwood ke rumah Gaffer Hexam dan jatuh cinta padanya. Namun, ia segera mendapatkan saingan kekerasan di Bradley Headstone, kepala sekolah Charley Hexam. Charley ingin saudara perempuannya tidak berkewajiban kepada siapa pun kecuali dia, dan mencoba mengatur pelajaran untuknya dengan Headstone, hanya untuk menemukan bahwa Wrayburn telah melibatkan seorang guru untuk Lizzie dan Jenny. Nisan dengan cepat mengembangkan hasrat yang tidak masuk akal untuk Lizzie, dan membuat proposal yang gagal. Marah karena ditolak dan oleh sikap meremehkan Wrayburn terhadap dia, Headstone datang untuk melihat dia sebagai sumber dari semua kemalangan dan mengambil untuk mengikutinya di jalan-jalan London pada malam hari. Lizzie takut akan ancaman Headstone terhadap Wrayburn dan tidak yakin dengan niat Wrayburn terhadapnya. (Wrayburn mengakui kepada Lightwood bahwa dia juga belum mengetahui niatnya sendiri.) Dia melarikan diri dari kedua pria itu, mendapatkan pekerjaan di hulu sungai dari London.

Tuan dan Nyonya Boffin berusaha untuk mengadopsi seorang anak yatim piatu, dalam perawatan nenek buyutnya, Betty Higden, tetapi anak itu meninggal. Nyonya Higden memikirkan anak-anak untuk mencari nafkah, dibantu oleh seorang bayi terlantar yang dikenal sebagai Sloppy. Dia memiliki teror rumah kerja. Ketika Lizzie Hexam menemukan Nyonya Higden sekarat, dia bertemu Boffin dan Bella Wilfer. Sementara itu, Wrayburn telah memperoleh informasi tentang keberadaan Lizzie dari ayah Jenny dan menemukan objek kasih sayangnya. Headstone terlibat dengan Riderhood, sekarang bekerja sebagai penjaga kunci, karena Headstone dikonsumsi dengan membuat baik ancamannya tentang Wrayburn. Setelah mengikuti Wrayburn ke sungai dan melihatnya bersama Lizzie, Headstone menyerang Wrayburn dan membiarkannya mati. Lizzie menemukannya di sungai dan menyelamatkannya. Wrayburn, berpikir dia akan tetap mati, menikahi Lizzie, dan menekan setiap petunjuk bahwa Headstone adalah penyerangnya untuk menyelamatkan reputasinya. Ketika dia bertahan, dia senang bahwa ini telah membawanya ke pernikahan yang penuh kasih, meskipun dengan sosial yang lebih rendah. Dia tidak peduli tentang jurang sosial di antara mereka, tetapi Lizzie telah dan tidak akan menikahinya.

Rokesmith jatuh cinta dengan Bella Wilfer, tetapi dia tidak tahan untuk menerimanya, setelah bersikeras bahwa dia akan menikah hanya untuk uang. Mr Boffin tampaknya dirusak oleh kekayaannya dan menjadi kikir. Dia juga mulai memperlakukan sekretarisnya Rokesmith dengan penghinaan dan kekejaman. Ini membangkitkan simpati Bella Wilfer, dan dia membela Rokesmith ketika Mr Boffin menolaknya karena bercita-cita untuk menikahinya. Mereka menikah dan hidup bahagia, meskipun dalam keadaan yang relatif miskin. Bella segera hamil.

Sementara itu, Headstone mencoba menyalahkan serangannya pada Wrayburn ke Rogue Riderhood dengan mengenakan pakaian yang sama saat melakukan perbuatan dan kemudian melemparkan pakaiannya sendiri ke sungai. Riderhood mengambil seikat pakaian dan mencoba memeras Nisan. Nisan diatasi dengan keputusasaan situasinya, karena Wrayburn masih hidup, pulih dari pemukulan brutal, dan menikah dengan Lizzie. Dihadapkan oleh Riderhood di ruang kelasnya, Nisan disita dengan dorongan merusak diri sendiri dan melemparkan dirinya ke dalam kunci, menarik Riderhood bersamanya; keduanya tenggelam.

Parasit berkaki satu Silas Wegg, dengan bantuan dari Mr Venus, "artikulator tulang", mencari gundukan debu dan menemukan surat wasiat kemudian, yang mewariskan harta itu kepada Mahkota. Wegg memutuskan untuk memeras Boffin dengan surat wasiat ini, tetapi Venus berpikir ulang dan mengungkapkan semuanya kepada Boffin.

Secara bertahap menjadi jelas bagi pembaca bahwa John Rokesmith adalah John Harmon. Dia telah dibius dan dibuang di sungai oleh Riderhood, yang melakukan hal yang sama pada teman satu kapal Harmon. Harmon selamat dari percobaan pembunuhan, yang dilakukan untuk merampoknya dari hasil penjualan bisnisnya. Kedua pria itu berganti pakaian karena Harmon menginginkan kesempatan untuk mengetahui tentang gadis itu sebelum mengklaim warisannya; teman sekapalnya setuju dengan niat mencuri uang Harmon, tapi Riderhood mengambil semuanya. Rokesmith/Harmon telah mempertahankan aliasnya untuk mencoba memenangkan Bella Wilfer untuk dirinya sendiri, bukan warisan. Sekarang dia telah menikahinya, percaya dia miskin, dia melepaskan penyamarannya. Terungkap bahwa kekikiran Mr Boffin dan perlakuan buruk terhadap sekretarisnya adalah bagian dari skema untuk menguji motif Bella.

Ketika Wegg mencoba untuk mendapatkan pemerasannya berdasarkan wasiat yang akan datang, Boffin membalikkan keadaan dengan mengungkapkan surat wasiat di kemudian hari dimana kekayaan itu diberikan kepada Boffin bahkan dengan mengorbankan John Harmon muda. Boffin bertekad untuk menjadikan Harmons sebagai ahli waris mereka, jadi semuanya berakhir dengan baik, kecuali Wegg, yang dibawa pergi oleh Sloppy. Sloppy sendiri menjadi bersahabat dengan Jenny Wren, yang ayahnya telah meninggal.

Sebuah sub-plot melibatkan kegiatan Tuan dan Nyonya Lammle yang licik, pasangan yang telah menikah satu sama lain demi uang, hanya untuk mengetahui bahwa keduanya tidak memilikinya. Mereka berusaha mendapatkan keuntungan finansial dengan memasangkan kenalan mereka, Fledgeby, pertama dengan pewaris Georgiana Podsnap dan kemudian dengan Bella Wilfer. Fledgeby adalah seorang pemeras dan pemberi pinjaman uang, yang menggunakan Riah Yahudi tua yang baik hati sebagai penyamarannya, untuk sementara menyebabkan Riah berselisih dengan teman dan anak didiknya Jenny Wren. Akhirnya, semua upaya untuk memperbaiki situasi keuangan mereka gagal, keluarga Lammle meninggalkan Inggris, Tuan Lammle pertama kali memberikan pukulan keras kepada Fledgeby.

Terbitan Asli[sunting | sunting sumber]

Our Mutual Friend, seperti kebanyakan novel Dickens, diterbitkan dengan angsuran bulanan. Masing-masing dari 19 angsuran berharga satu shilling (dengan pengecualian kesembilan belas, yang dua kali lipat dan biaya dua). Setiap edisi menampilkan 32 halaman teks dan dua ilustrasi oleh Marcus Stone. Penjualan Our Mutual Friend mencapai 35.000 untuk nomor bulanan pertama, tetapi kemudian turun 5.000 untuk nomor kedua. Nomor ganda penutup (angsuran XIX-XX) terjual 19.000.[23]

BUKU PERTAMA: THE CUP AND THE LIP

  • I – Mei 1864 (bagian 1–4);
  • II – Juni 1864 (bagian 5–7);
  • III – Juli 1864 (bagian 8–10);
  • IV – Agustus 1864 (bagian 11–13);
  • V – September 1864 (bagian 14–17).

BUKU KEDUA: BIRDS OF A FEATHER

  • VI – Oktober 1864 (bagian 1–3);
  • VII – November 1864 (bagian 4–6);
  • VIII – Desember 1864 (bagian 7–10);
  • IX – Januari 1865 (bagian 1–13);
  • X – Februari 1865 (bagian 14–16).

BUKU KETIGA: A LONG LANE

  • XI – March 1865 (bagian 1–4);
  • XII – April 1865 (bagian 5–7);
  • XIII – May 1865 (bagian 8–10);
  • XIV – June 1865 (bagian 11–14);
  • XV – July 1865 (bagian 15–17).

BUKU KEEMPAT: A TURNING

  • XVI – Agustus 1865 (bagian 1–4);
  • XVII – September 1865 (bagian 5–7);
  • XVIII – Oktober 1865 (bagian 8–11);
  • XIX-XX – November 1865 [bagian 12–17 (Bagian Terakhir)].

Sejarah Konteks[sunting | sunting sumber]

Dickens dan Our Mutual Friend[sunting | sunting sumber]

Inspirasi untuk Our Mutual Friend, kemungkinan berasal dari esai Richard Henry Horne "Dust; or Ugliness Redeemed", yang diterbitkan dalam Household Words pada tahun 1850, yang memuat sejumlah situasi dan karakter yang terdapat dalam novel tersebut. Ini termasuk tumpukan debu, di mana warisan terkubur,[33] seorang pria dengan kaki kayu, yang memiliki minat akut pada tumpukan debu, Silas Wegg, dan karakter lain, Jenny Wren, dengan "kaki layu yang malang".[34] Pada tahun 1862, Dickens menulis dalam buku catatannya: "INSIDEN TERKEMUKA UNTUK CERITA. Seorang pria — muda dan eksentrik?— pura-pura mati, dan mati untuk semua maksud dan tujuan, dan ... selama bertahun-tahun mempertahankan pandangan hidup yang tunggal itu. dan karakter". Selain itu, teman lama Dickens, John Forster, adalah model yang memungkinkan untuk John Podsnap yang kaya dan sombong.[35]

Our Mutual Friend diterbitkan dalam sembilan belas nomor bulanan, seperti banyak novel Dickens sebelumnya, untuk pertama kalinya sejak Little Dorrit (1855–57).[36] A Tale of Two Cities (1859) dan Great Expectations (1860–61) telah diserialkan di majalah mingguan Dickens All the Year Round. Dickens berkomentar kepada Wilkie Collins bahwa dia "cukup bingung" pada prospek untuk mengeluarkan dua puluh bagian bulanan setelah serial mingguan yang lebih baru.

Our Mutual Friend adalah novel Dickens pertama yang tidak diilustrasikan oleh Hablot Browne, yang telah berkolaborasi dengannya sejak The Pickwick Papers (1836–1837). Dickens memilih Marcus Stone yang lebih muda dan, tidak seperti biasanya, meninggalkan banyak proses penggambaran pada kebijaksanaan Stone. Setelah menyarankan hanya beberapa perubahan kecil untuk sampul, misalnya, Dickens menulis kepada Stone: "Baiklah. Perubahan cukup memuaskan. Semuanya sangat cantik".[37] Pertemuan Stone dengan seorang ahli taksidermis bernama Willis memberikan dasar bagi Dickens' Mr Venus, setelah Dickens mengindikasikan bahwa dia sedang mencari pekerjaan yang tidak biasa ("itu pasti sesuatu yang sangat mencolok dan tidak biasa") untuk novel tersebut.

Dickens, yang menyadari bahwa sekarang dia membutuhkan waktu lebih lama daripada sebelumnya untuk menulis, memastikan dia telah membangun jaring pengaman lima nomor seri sebelum yang pertama diterbitkan untuk Mei 1864. Dia sedang mengerjakan nomor enam belas ketika dia masih muda. terlibat dalam kecelakaan kereta api Staplehurst yang traumatis. Setelah kecelakaan itu, dan saat merawat yang terluka di antara yang "mati dan sekarat," Dickens kembali ke kereta untuk menyelamatkan manuskrip dari mantelnya. Dengan tekanan yang dihasilkan, dari mana Dickens tidak akan pernah sepenuhnya pulih, dia membuat dua setengah halaman pendek untuk serial keenam belas, yang diterbitkan pada Agustus 1865. Dickens mengakui kedekatannya dengan kematian, yang hampir mempersingkat komposisi Our Mutual Friend, dalam catatan tambahan novel itu:

"Pada hari Jumat Tanggal Sembilan Juni tahun ini, Tuan dan Nyonya Boffin (dalam pakaian naskah mereka untuk menerima Tuan dan Nyonya Lammle saat sarapan) berada di South-Eastern Railway bersama saya, dalam sebuah kecelakaan yang sangat merusak. Ketika saya telah melakukan apa yang saya bisa untuk membantu orang lain, saya naik kembali ke kereta saya—hampir melewati jembatan, dan tersandung pada belokan—untuk melepaskan pasangan yang layak. Mereka sangat kotor, tetapi sebaliknya tidak terluka. [...] Saya ingat dengan rasa syukur yang tulus bahwa saya tidak akan pernah bisa lebih dekat berpisah dengan para pembaca saya selama-lamanya daripada saat itu, sampai akan ada tertulis melawan hidup saya, dua kata yang saya gunakan hari ini untuk menutup buku ini:-TAMAT."

Dickens bepergian dengan gundiknya Ellen Ternan dan ibunya

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Dalam Our Mutual Friend, Dickens mengeksplorasi konflik antara melakukan apa yang diharapkan masyarakat dan gagasan untuk jujur ​​pada diri sendiri. Dalam hal ini pengaruh keluarga menjadi penting. Dalam banyak novel Dickens, termasuk Our Mutual Friend dan Little Dorrit, orang tua mencoba memaksa anak-anak mereka untuk dijodohkan.[38] John Harmon, misalnya, seharusnya menikahi Bella untuk memenuhi syarat wasiat ayahnya, dan meskipun awalnya, dia menolak untuk menikahinya karena alasan itu. Namun, dia kemudian menikahinya karena cinta. Harmon bertentangan dengan keinginan ayahnya dengan cara lain dengan mengambil alias John Rokesmith dia menolak warisannya. Bella juga terpengaruh oleh pengaruh orang tuanya. Ibunya ingin dia menikah demi uang untuk memperbaiki nasib seluruh keluarga, meskipun ayahnya senang dia menikahi John Rokesmith karena cinta. Pernikahan Bella dengan Rokesmith bertentangan dengan apa yang diharapkan dari ibunya, tetapi akhirnya ibunya menerima kenyataan bahwa Bella setidaknya telah menikahi seseorang yang akan membuatnya bahagia. Namun, kemudian dalam novel, Bella menerima tugas sehari-hari seorang istri, dan tampaknya melepaskan kemandiriannya. Namun dia menolak untuk menjadi "boneka di rumah boneka";[12] dan tidak puas menjadi seorang istri yang jarang meninggalkan rumahnya tanpa suaminya. Selanjutnya, Bella membaca tentang kejadian terkini sehingga dia dapat mendiskusikannya dengan suaminya, dan secara aktif terlibat dalam semua keputusan penting pasangan itu.

Lizzie Hexam juga keberatan dengan harapan menikah dengan Eugene Wrayburn, karena dia melihat perbedaan status kelas sosial mereka. Tanpa pernikahan, hubungan mereka mempertaruhkan reputasinya. Dia tidak bercita-cita untuk menikahi Wrayburn meskipun dia mencintainya dan akan diangkat dalam masyarakat hanya dengan menikahinya, yang hampir semua wanita akan lakukan pada saat itu. Lizzie merasa bahwa dia tidak layak untuknya. Namun, Wrayburn merasa bahwa dia tidak layak untuk wanita yang begitu baik. Dia juga tahu bahwa ayahnya tidak akan menyetujui status sosialnya yang rendah.[39] Dia bertentangan dengan harapan ketika dia menolak untuk menikahi Bradley Headstone. Dia akan menjadi pasangan yang sangat baik untuknya oleh kelas sosial, menurut norma-norma waktu, bagaimanapun, Lizzie tidak mencintainya. Dia tanpa pamrih melakukan apa yang orang lain harapkan darinya, seperti membantu Charley melarikan diri dari ayah mereka untuk pergi ke sekolah, dan tinggal bersama Jenny Wren. Menikah dengan Wrayburn adalah satu-satunya tindakan yang benar-benar egois yang dilakukan Lizzie dalam Our Mutual Friend, karena cintanya padanya, ketika dia memutuskan untuk bertanya padanya.

Status Perempuan[sunting | sunting sumber]

Karena peningkatan pesat dalam kekayaan yang dihasilkan oleh Revolusi Industri, perempuan memperoleh kekuasaan melalui rumah tangga dan posisi kelas mereka. Semuanya terserah para wanita dalam masyarakat Victoria untuk menampilkan peringkat keluarga mereka dengan mendekorasi rumah tangga mereka. Ini secara langsung memengaruhi bisnis dan status kelas pria itu. Rumah-rumah kelas atas dihias, serta dikemas penuh dengan bahan-bahan,[36] sehingga "Kurangnya kekacauan harus dianggap sebagai selera yang buruk." Melalui kerajinan tangan dan perbaikan rumah, wanita menegaskan kekuasaan mereka atas rumah tangga: "Membuat rumah yang benar benar-benar hak kami yang khas dan tidak dapat dicabut: hak, yang tidak dapat diambil oleh siapa pun dari kami; karena seorang pria tidak dapat membuat rumah lebih dari drone bisa membuat sarang" (Frances Cobbe).[40]

Yahudi[sunting | sunting sumber]

Karakter Yahudi di Our Mutual Friend lebih simpatik daripada Fagin di Oliver Twist. Pada tahun 1854, The Jewish Chronicle bertanya mengapa "Hanya orang Yahudi yang harus dikeluarkan dari 'hati yang bersimpati' dari penulis hebat ini dan sahabat kuat kaum tertindas." Dickens (yang memiliki pengetahuan luas tentang kehidupan jalanan London dan eksploitasi anak) menjelaskan bahwa dia telah menjadikan Fagin sebagai orang Yahudi karena "sayangnya memang benar, pada waktu yang disebutkan dalam cerita, bahwa kelas penjahat itu hampir selalu adalah seorang Yahudi". [41] Dickens berkomentar bahwa dengan menyebut Fagin sebagai seorang Yahudi, dia tidak bermaksud menuduh iman Yahudi, dengan mengatakan dalam sebuah surat, "Saya tidak memiliki perasaan terhadap orang-orang Yahudi, tetapi seorang yang ramah. Saya selalu berbicara baik tentang mereka, baik di depan umum maupun pribadi, dan memberikan kesaksian saya (seperti yang seharusnya saya lakukan) atas itikad baik mereka yang sempurna dalam transaksi seperti yang pernah saya lakukan dengan mereka".[42] Eliza Davis, yang suaminya telah membeli rumah Dickens pada tahun 1860 ketika dia telah menjualnya, menulis kepada Dickens pada bulan Juni 1863 mendesak bahwa "Charles Dickens yang berhati besar, yang karyanya sangat fasih dan sangat mulia bagi kaum tertindas di negaranya . .. telah mendorong prasangka buruk terhadap orang Ibrani yang dibenci." Dickens menjawab bahwa dia selalu berbicara baik tentang orang Yahudi dan tidak berprasangka buruk terhadap mereka. Menjawab, Nyonya Davis meminta Dickens untuk "memeriksa lebih dekat perilaku dan karakter orang Yahudi Inggris dan untuk mewakili mereka sebagaimana adanya."[43]

Dalam artikelnya, "Dickens and the Jews," Harry Stone mengklaim bahwa "insiden ini tampaknya membawa pulang ke Dickens irasionalitas dari beberapa perasaannya tentang orang Yahudi; bagaimanapun, itu membantu, seiring dengan perubahan waktu, untuk menggerakkan dia lebih banyak. dengan cepat menuju simpati aktif untuk mereka."[41] Riah dalam Our Mutual Friend adalah seorang rentenir Yahudi namun (bertentangan dengan stereotip) karakter yang sangat simpatik, seperti yang dapat dilihat terutama dalam hubungannya dengan Lizzie dan Jenny Wren; Jenny memanggilnya "ibu peri" dan Lizzie menyebut Riah sebagai "pelindungnya", setelah dia menemukan pekerjaan di negara itu dan mempertaruhkan kesejahteraannya sendiri untuk merahasiakan keberadaannya dari Fledgeby (tuannya yang rakus—dan Kristen).[44]

Etika[sunting | sunting sumber]

Di tengah Era Victoria, buku-buku perilaku sebelumnya, yang membahas topik-topik seperti "kejujuran, ketabahan, dan kesetiaan", diganti dengan buku-buku etiket yang lebih modern. Manual ini berfungsi sebagai metode lain untuk membedakan diri berdasarkan kelas sosial. Buku etiket secara khusus menargetkan anggota kelas menengah dan atas, dan baru pada tahun 1897 sebuah manual, khususnya Buku Rumah Tangga, oleh Casell, membahas semua kelas. Tidak hanya pembaca manual etiket menunjukkan perbedaan kelas, tetapi praktik yang ditentukan di dalamnya menjadi cara di mana anggota kelas bawah dapat diidentifikasi.[45]

Sebagian besar manual etiket membahas hal-hal seperti kartu panggil, durasi panggilan, dan apa yang dapat diterima untuk dikatakan dan dilakukan selama kunjungan. Salah satu buku etiket yang paling populer adalah Isabella Beeton's Book of Household Management, yang diterbitkan pada tahun 1861. Dalam buku ini, Beeton mengklaim bahwa panggilan lima belas hingga dua puluh menit adalah "cukup cukup" dan menyatakan, "Seorang wanita yang berkunjung dapat lepaskan boa atau syalnya; tetapi baik syal maupun topinya." Beeton melanjutkan dengan menulis, "Tentu saja tidak ada subjek yang diserap yang pernah dibicarakan. ."

Buku etiket terus-menerus mengubah tema dan ide, jadi ini juga membedakan siapa yang "orang dalam" dan siapa yang "orang luar."

Simbol Air[sunting | sunting sumber]

Simbol utama adalah Sungai Thames, yang terkait dengan tema utama kelahiran kembali dan pembaruan. Air dipandang sebagai tanda kehidupan baru, dan dikaitkan dengan sakramen Pembaptisan Kristen. Karakter seperti John Harmon dan Eugene Wrayburn berakhir di sungai, dan terlahir kembali. Wrayburn muncul dari sungai hampir mati, tetapi siap untuk menikahi Lizzie, dan untuk menghindari penamaan penyerangnya untuk menyelamatkan reputasinya. Dia mengejutkan semua orang, termasuk dirinya sendiri, ketika dia bertahan dan melanjutkan pernikahan yang penuh cinta dengan Lizzie. John Harmon juga tampaknya berakhir di sungai bukan karena kesalahannya sendiri, dan ketika Gaffer menarik tubuh berpakaian seperti Harmon keluar dari air, Harmon mengadopsi alias John Rokesmith. Alias ​​​​ini untuk keselamatan dan ketenangan pikirannya sendiri; dia ingin tahu bahwa dia dapat melakukan segala sesuatunya sendiri, dan tidak membutuhkan nama atau uang ayahnya untuk membuat kehidupan yang baik bagi dirinya sendiri.[46]

Dickens menggunakan banyak gambar yang berhubungan dengan air. Frasa seperti "kedalaman dan kedangkalan Podsnappery,"[15] dan "waktunya telah tiba untuk menyiram dan mengembangkan pria ini untuk selamanya", adalah contoh dari gambaran semacam itu. Beberapa kritikus melihat ini digunakan secara berlebihan.[47]

Tema[sunting | sunting sumber]

Selain meneliti bentuk dan karakter novel, kritikus modern Our Mutual Friend telah berfokus pada mengidentifikasi dan menganalisis apa yang mereka anggap sebagai tema utama novel. Meskipun esai Stanley Friedman tahun 1973 "The Motif of Reading in Our Mutual Friend" menekankan referensi untuk melek huruf dan buta huruf dalam novel, Friedman menyatakan, "Uang, tumpukan debu, dan sungai telah dilihat sebagai simbol utama, fitur, itu membantu mengembangkan tema-tema seperti ketamakan, pemangsaan, kematian dan kelahiran kembali, pencarian identitas dan kebanggaan.Untuk gambaran dan gagasan ini, kita dapat menambahkan apa yang Monroe Engel sebut sebagai 'tema sosial dari Sahabat Bersama Kita—berkaitan dengan debu-uang, dan terkait dengan perlakuan terhadap orang miskin, pendidikan, pemerintahan perwakilan, bahkan hukum waris.'"[48]

Menurut Metz, banyak tema yang menonjol dalam karya-karya fiksi Dickens sebelumnya terjalin dengan rumit ke dalam novel terakhir Dickens. Dia menyatakan, "Seperti David Copperfield, Our Mutual Friend adalah tentang hubungan antara pekerjaan dan realisasi diri, tentang perlunya 'berguna' sebelum seseorang dapat 'bahagia'. Seperti Great Expectations, ini tentang kekuatan uang untuk merusak mereka yang menaruh kepercayaan pada nilai absolutnya. Seperti Bleak House, ini tentang hambatan hukum, birokrasi, dan sosial yang mengintervensi antara individu dan tetangga terdekat mereka. Seperti semua Novel-novel Dickens, dan khususnya novel-novel selanjutnya, adalah tentang masalah-masalah sosial yang meluas—kemiskinan, penyakit, kepahitan kelas, kejelekan dan kekosongan kehidupan kontemporer."[49]

Kritik Karya Sastra[sunting | sunting sumber]

Kritik Kontemporer terhadap Dickens[sunting | sunting sumber]

Pada saat penerbitan serial aslinya, Our Mutual Friend tidak dianggap sebagai salah satu kesuksesan terbesar Dickens, dan rata-rata kurang dari 30.000 eksemplar setiap angsuran terjual.[50] Meskipun The New York Times, 22 November 1865, menduga, "Oleh sebagian besar pembaca ... karya terakhir Dickens akan dianggap yang terbaik," bukti langsung tentang bagaimana pembaca menanggapi novel Dickens sangat langka. Karena Dickens membakar surat-suratnya, suara para penonton serial abad kesembilan belas tetap sulit dipahami.[51] Dengan demikian, bukti reaksi para pembaca era Victoria harus diperoleh dari ulasan Our Mutual Friend oleh orang-orang sezaman Dickens.

Majalah Inggris pertama yang mencetak ulasan Our Mutual Friend, diterbitkan 30 April 1864 di The London Review, memuji angsuran seri pertama, dengan menyatakan, "Beberapa kesenangan sastra lebih besar daripada yang kita peroleh dari pembukaan nomor pertama dari salah satu Mr. Cerita Dickens"[52] dan "Teman Bersama Kita terbuka dengan baik".[53]

Pada tahun 1866 George Stott menemukan novel itu cacat: "Tuan Dickens harus berdiri atau jatuh oleh kanon kritik sastra yang paling parah: itu akan menjadi penghinaan terhadap peringkatnya yang diakui untuk menerapkan standar yang lebih lunak; dan seni yang buruk bukanlah seni yang kurang buruk dan kegagalan karena terkait, seperti dalam kasusnya, dengan banyak yang sangat baik, dan tidak sedikit yang bahkan menarik."

Dickens memiliki penggemar dan pencela seperti setiap penulis sepanjang zaman, tetapi bahkan pendukungnya yang paling keras seperti E.S. Dallas merasa bahwa Sahabat Kebersamaan Kita itu sempurna. Sebaliknya, "kejeniusan" Dickens yang sering diakui tampaknya telah menutupi semua ulasan dan membuat sebagian besar kritikus tidak mungkin sepenuhnya mengutuk karya tersebut, sebagian besar ulasan ini merupakan campuran pujian dan penghinaan.

Pada bulan November 1865 E.S. Dallas, di The Times, memuji Our Mutual Friend sebagai "salah satu yang terbaik dari kisah Dickens,"[54] tetapi tidak dapat mengabaikan kekurangannya. "Novel terakhir Mr Charles Dickens ini, benar-benar salah satu karya terbaiknya, dan di mana kadang-kadang dia bahkan melampaui dirinya sendiri, bekerja di bawah kerugian dari awal yang menyeret ... Namun secara keseluruhan, pada tahap awal itu pembaca lebih bingung daripada senang. Tampak upaya besar tanpa hasil yang sesuai. Kami diperkenalkan kepada sekelompok orang yang tidak mungkin tertarik, dan dibiasakan dengan transaksi yang menunjukkan kengerian. Master besar dari fiksi menunjukkan semua keahliannya, menampilkan bahasa yang paling indah, memuat halamannya dengan kecerdasan dan banyak sentuhan halus yang khas untuk dirinya sendiri. Kelincahan penanya luar biasa, tapi tetap saja pada awalnya kami tidak terlalu terhibur." Terlepas dari tinjauan yang beragam, Dickens sangat senang sehingga dia memberi Dallas naskah itu.

Alur[sunting | sunting sumber]

Banyak reviewer yang menanggapi negatif karakter-karakter di Our Mutual Friend. Tinjauan tahun 1865 oleh Henry James di The Nation menggambarkan setiap karakter sebagai "Sekumpulan eksentrisitas belaka, yang digerakkan oleh prinsip alam apa pun",[55]dan mengutuk Dickens karena kurangnya karakter yang mewakili "kemanusiaan yang sehat". James menyatakan bahwa tidak ada karakter yang menambah pemahaman pembaca tentang sifat manusia, dan menegaskan bahwa karakter dalam Our Mutual Friend, adalah "makhluk aneh", yang tidak mewakili tipe Victoria yang ada.

Seperti James, artikel "Table Talk" tahun 1869 dalam Seminggu Sekali tidak melihat karakter dalam Our Mutual Friend sebagai hal yang realistis. Artikel itu bertanya: "Apakah manusia hidup dengan menemukan mayat orang yang tenggelam, dan mendaratkan mereka ke darat 'dengan kiasan di dalam ke luar' demi hadiah yang ditawarkan untuk pemulihan mereka? Sejauh yang kami bisa lihat, tidak. Kami berada di beberapa kesulitan untuk menanyakan dari orang-orang yang seharusnya tahu; watermen, yang telah tinggal di sungai hampir sepanjang hidup mereka, jika mereka telah melihat larut malam perahu gelap dengan penghuni tunggal, hanyut menyusuri sungai di 'mewaspadai ,' memainkan perdagangannya yang menakutkan? Jawabannya seragam adalah 'Tidak, kami belum pernah melihat orang seperti itu,' dan lebih lagi, mereka tidak percaya pada keberadaan mereka."[56]

Peninjau di London Review pada tahun 1865 mencela karakter Wegg dan Venus, "yang tampak bagi kita dalam semua tingkat tertinggi tidak wajar — yang satu hanya khayalan, dan yang lainnya bukan entitas." [57] Namun dia memuji ciptaan itu. dari Bella Wilfer: "Mungkin favorit terbesar dalam buku ini adalah—atau lebih tepatnya sudah—Bella Wilfer. Dia jelas merupakan hewan peliharaan penulis, dan dia akan tetap menjadi kesayangan separuh keluarga di Inggris dan Amerika."[58] ES Dallas, dalam ulasannya tahun 1865, setuju bahwa "Tuan Dickens tidak pernah melakukan apa pun dalam potret wanita yang begitu cantik dan sempurna"[59] sebagai Bella.

Dallas juga mengagumi ciptaan Jenny Wren—yang disambut dengan penghinaan oleh Henry James—yang menyatakan bahwa, "Penjahit boneka adalah salah satu gambarnya yang paling menawan, dan Mr Dickens menceritakan kisah anehnya dengan campuran humor dan kesedihan yang tidak mungkin untuk dilawan."

Dalam artikel Bulanan Atlantik "The Genius of Dickens", pada tahun 1867, kritikus Edwin Percy Whipple, dia menyatakan bahwa karakter Dickens "memiliki daya tarik yang aneh pada pikiran, dan merupakan objek cinta atau kebencian, seperti pria dan wanita yang sebenarnya."[60]

Kesedihan dan Sentimen[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Oktober 1865, sebuah ulasan tanpa tanda tangan muncul di London Review yang menyatakan bahwa "Tuan Dickens tidak membutuhkan kelonggaran karena telah mengalahkan dirinya sendiri. Kesukaannya, kesedihannya, humornya, kekuatan pengamatannya yang luar biasa, keindahannya, dan keserbagunaannya, sekarang sama mengagumkannya dengan dua puluh tahun yang lalu."[61] Tetapi seperti kritikus lainnya, setelah memuji buku tersebut, kritikus yang sama ini kemudian berbalik dan meremehkannya: "Bukan berarti kami bermaksud mengatakan bahwa Mr Dickens telah melampaui kemampuannya Kesalahan-kesalahan itu sejelas biasanya—kadang-kadang bahkan mencoba kesabaran kita agak keras. Sebuah pemborosan tertentu dalam adegan dan orang tertentu—kecenderungan karikatur dan keanehan—dan sesuatu di sana-sini yang berbau melodramatis, seolah-olah penulis telah telah mempertimbangkan bagaimana hal itu akan 'diceritakan' di atas panggung—dapat ditemukan di Our Mutual Friend, seperti dalam semua produksi novelis hebat ini."

Edwin Whipple pada tahun 1867 juga mengomentari sentimen dan kesedihan karakter Dickens, dengan menyatakan, "Tetapi elemen puitis, humor, tragis, atau menyedihkan tidak pernah absen dalam karakterisasi Dickens, untuk membuat penggambarannya memikat hati dan imajinasi, dan memberi pembaca perasaan telah melarikan diri dari apa pun di dunia nyata yang membosankan dan melelahkan."[62]

Namun, pada tahun 1869 George Stott mengutuk Dickens karena terlalu sentimental: "Nuansa kesedihan dari Dickens hanya dapat kita anggap sebagai kegagalan total dan mutlak. Itu tidak wajar dan tidak menyenangkan. Dia mencoba membuat ungkapan yang kaku, dan sentimentalitas yang lemah dan sakit-sakitan berfungsi emosi asli."[63] Namun, dengan cara semua tinjauan campuran lainnya, Stott menyatakan bahwa "kami masih menganggapnya sebagai orang jenius."

The Spectator pada tahun 1869 sependapat dengan pendapat Stott, menulis "Tuan Dickens telah membuat orang berpikir bahwa ada semacam kesalehan dalam menjadi tercurah dan maudlin," dan bahwa karya-karyanya sangat dijiwai dengan "sentimentalisme yang paling mawkish dan tidak nyata",[64] tetapi kritikus yang tidak bertanda tangan masih mempertahankan bahwa Dickens adalah salah satu penulis hebat pada masanya.

Kritik Literatur Terakhir[sunting | sunting sumber]

G.K. Chesterton, salah satu kritikus Dickens di awal abad ke-20, menyatakan pendapat bahwa pura-pura jatuhnya Mr Boffin ke dalam kekikiran pada awalnya dimaksudkan oleh Dickens untuk menjadi otentik, tetapi Dickens kehabisan waktu dan berlindung dalam kepura-puraan canggung yang dimiliki Boffin. Chesterton berpendapat bahwa sementara kita mungkin percaya Boffin bisa dikorupsi, kita hampir tidak percaya dia bisa mempertahankan kepura-puraan korupsi yang begitu berat: "Karakter seperti dia—kasar, sederhana, dan tidak sadarkan diri—mungkin lebih mudah dipahami sebagai benar-benar tenggelam. harga diri dan kehormatan daripada menjaga, bulan demi bulan, pertunjukan teater yang begitu tegang dan tidak manusiawi.... Mungkin perlu waktu bertahun-tahun untuk mengubah Noddy Boffin menjadi seorang kikir; tetapi akan membutuhkan waktu berabad-abad untuk mengubahnya menjadi seorang aktor ."[65] Namun, Chesterton juga memuji buku itu sebagai kembalinya optimisme muda dan semangat kreatif Dickens, penuh dengan karakter yang "memiliki kualitas Dickens yang hebat sebagai sesuatu yang murni lelucon namun tidak dangkal; sebuah lelucon—lelucon yang turun ke akar alam semesta."

Dalam artikelnya tahun 1940 "Dickens: Two Scrooges", Edmund Wilson menyatakan, "Teman Bersama Kita, seperti semua buku Dickens selanjutnya, lebih menarik bagi kita hari ini daripada bagi publik Dickens. Tentu saja seluk-beluk dan kedalaman yang sekarang ditemukan di dalamnya tidak diperhatikan oleh para pengulas."[66] Secara keseluruhan, kritikus modern dari Our Mutual Friend, khususnya dari setengah abad terakhir, lebih menghargai karya terakhir Dickens yang diselesaikan daripada pengulas kontemporernya. Meskipun beberapa kritikus modern menganggap karakterisasi Dickens dalam Our Mutual Friend bermasalah, sebagian besar cenderung secara positif mengakui kompleksitas novel dan menghargai banyak alur plotnya.

Pada November 2019, BBC Arts memasukkan Our Mutual Friend dalam daftar 100 novel paling berpengaruh.[67]

Bentuk dan Alur[sunting | sunting sumber]

Dalam artikelnya tahun 2006 "The Richness of Redundancy: Our Mutual Friend," John R. Reed menyatakan, "Our Mutual Friend tidak memuaskan banyak pembaca fiksi Dickens yang puas. Untuk orang-orang sezamannya dan penilai fiksi yang tajam seperti Henry James, novel tampaknya kekurangan struktur, di antara kesalahan lainnya. Baru-baru ini, kritikus telah menemukan cara di mana Dickens dapat terlihat bereksperimen dalam novel. " Reed berpendapat bahwa pendirian Dickens tentang "struktur yang sangat rumit" untuk Our Mutual Friend adalah perpanjangan pertengkaran Dickens dengan realisme. Dalam menciptakan struktur yang sangat formal untuk novelnya, yang menarik perhatian pada bahasa novel itu sendiri, Dickens menganut tabu realisme. Reed juga berpendapat bahwa penggunaan teknik khas Dickens dalam menawarkan pembacanya apa yang mungkin dilihat sebagai kelebihan informasi dalam novel, dalam bentuk pola referensi, ada sebagai cara bagi Dickens untuk menjamin makna novelnya. mungkin ditransmisikan ke pembacanya. Reed mengutip beberapa deskripsi Dickens tentang Sungai Thames dan berulang-ulang menyamakan Gaffer dengan "Burung pemangsa yang bangkit" di bab pertama novel sebagai bukti penggunaan redundansi Dickens untuk menetapkan dua tema mendasar novel: memangsa/memulung dan kekuatan transformatif air. Menurut Reed, untuk memperhatikan dan menafsirkan petunjuk yang mewakili tema sentral novel yang diberikan Dickens kepada pembacanya, pembaca harus memiliki kelebihan petunjuk ini. Menggaungkan sentimen Reed, dalam artikelnya tahun 1979 "The Artistic Reclamation of Waste in Our Mutual Friend," Nancy Aycock Metz mengklaim, "Pembaca dilemparkan kembali pada sumber dayanya sendiri. Dia harus menderita, bersama dengan karakter novel, dari iklim kekacauan dan kebingungan, dan seperti mereka, dia harus mulai membuat koneksi dan memaksakan ketertiban pada detail yang dia amati."[49]

Dalam artikelnya tahun 1995 "The Cup and the Lip and the Riddle of Our Mutual Friend", Gregg A Hecimovich menegaskan kembali gagasan Metz tentang membaca novel sebagai proses koneksi dan berfokus pada apa yang dilihatnya sebagai salah satu aspek utama narasi Dickens: "Sebuah kompleks bekerja dari misteri dan keanehan disajikan dalam novel." Tidak seperti kritikus kontemporer Dickens, Hecimovich memuji Dickens atas pemisahan strukturnya, struktur seperti teka-teki Teman Kita dan manipulasi plot, menyatakan, "Dalam sebuah kisah tentang teka-teki dan pertanyaan tentang identitas, perbedaan plot yang diinginkan."[68] Hecimovich melanjutkan dengan mengatakan bahwa dalam menyusun novel terakhirnya sebagai permainan teka-teki, Dickens menantang konvensi Inggris Victoria abad kesembilan belas dan bahwa "penyakit" menginfeksi komposisi Dickens dari Our Mutual Friend adalah masyarakat Victoria pada umumnya, bukan Dickens sendiri.

Karakter[sunting | sunting sumber]

Artikel Harland S. Nelson tahun 1973 "Dickens's Our Mutual Friend dan Henry Mayhew's London Labor and the London Poor" meneliti inspirasi Dickens untuk dua karakter kelas pekerja novel. Nelson menegaskan bahwa Gaffer Hexam dan Betty Higden berpotensi dimodelkan setelah anggota nyata kelas pekerja London yang diwawancarai Mayhew pada tahun 1840-an untuk karya nonfiksinya London Labor and the London Poor. Tidak seperti beberapa orang sezaman Dickens, yang menganggap karakter dalam Our Mutual Friend sebagai representasi yang tidak realistis dari orang-orang Victoria yang sebenarnya, Nelson menyatakan bahwa kelas pekerja abad kesembilan belas London secara otentik digambarkan melalui karakter seperti Gaffer Hexam dan Betty Higden.

Sementara novelis Henry James menolak karakter minor Jenny Wren, Mr Wegg, dan Mr Venus sebagai "karakter yang menyedihkan." dalam ulasan novelnya tahun 1865, Gregg Hecimovich pada tahun 1989 menyebut mereka sebagai "teka-teki dan teka-teki penting."[69] Hecimovich menyarankan bahwa, "Melalui contoh karakter kecilnya, Dickens mengarahkan pembacanya untuk mencari, dengan karakter utama , urutan dan struktur dari 'sampah' disjungtif yang tampak dalam novel, untuk menganalisis dan mengartikulasikan apa yang membuat London jatuh... Hanya dengan demikian pembaca dapat, meniru tindakan karakter tertentu, menciptakan sesuatu yang 'harmonis' dan indah dari tanah limbah yang retak."

Beberapa kritikus modern Our Mutual Friend secara keseluruhan lebih kritis terhadap karakter novel. Dalam esainya tahun 1970 "Our Mutual Friend: Dickens as the Compleat Angler," Annabel Patterson menyatakan, "Our Mutual Friend bukanlah buku yang memuaskan semua pengagum Dickens. Mereka yang menghargai Dickens terutama karena kegembiraan karakterisasi dan hadiahnya untuk karikatur merasakan kerataan tertentu dalam novel terakhir ini".[70] Deirdre David mengklaim bahwa Our Mutual Friend adalah sebuah novel di mana Dickens "Terlibat dalam perbaikan fiktif masyarakat"[71] yang tidak banyak berhubungan dengan kenyataan, terutama mengenai karakter Lizzie Hexam, yang digambarkan David sebagai mitos kemurnian di antara kelas bawah yang putus asa. David mengkritik Dickens karena "fabelnya tentang budaya borjuis yang diregenerasi" dan menyatakan bahwa lawan realistis karakter Eugene Wrayburn akan jauh lebih mungkin menawarkan uang kepada Lizzie untuk seks daripada menawarkan uangnya untuk pendidikan.

Adaptasi dan Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Televisi[sunting | sunting sumber]

  • 1958. Our Mutual Friend: Sebuah serial dari BBC yang diadaptasi oleh Freda Lingstrom. Berbeda dari seri BBC yang lain, adaptasi Our Mutual Friend ini masih sepenuhnya utuh, dan pada tahun 2017, serialnya dirilis dalam bentuk DVD oleh Simply Media.
  • 1976. Our Mutual Friend: Serial BBC yang disutradarai oleh Peter Hammond.
  • 1998. Our Mutual Friend: Serial BBC serial yang diadaptasi oleh Sandy Welch dan dibintangi oleh Steven Mackintosh and Anna Friel.

Film[sunting | sunting sumber]

  • 1911. Eugene Wrayburn, film tanpa suara yang diadaptasi dari novel Our Mutual Friend dan dibintangi oleh Darwin Karr yang berperan sebagai Eugene Wrayburn.
  • 1921. Vor Faelles Ven (Our Mutual Friend) Film diam dari Denmark yang dsutradarai oleh Ake Sandberg dan diperbaiki oleh Danish Film Institute (kehilangan sekitar 50% dari bagaian kedua). film ini ditampilkan di Museum of Modern Art, New York, NY, pada tanggal 21 Desember dan 22 Desember 2012 (dalam bentuk DVD).

Radio[sunting | sunting sumber]

  • 1984. Radio BBC 4 yang disiarkan oleh Betty Davies selama 10 jam.
  • 2009. Radio BBC 4 yang disiarkan oleh Mike Walker selama 5 jam.

Lain-lain[sunting | sunting sumber]

  • 1922. Puisi dari T.S. Eliot's The Waste Land had, sebagai judul utama di karyanya, "He Do the Police in Different Voices", sebagai sebuah kiasan terhadap sesuatu yang dikemukakan oleh Betty Higden mengenai Sloppy.
  • Pada tahun 1920-an. Sir Harry Johnston menulis sekuel dari Our Mutual Friend, yang berjudul The Veneerings, dan dipublikasikan pada awal tahun1920.
  • 2004-2010. Di acara televisi bernama Lost, Desmond Hume menyimpan salinan dariOur Mutual Friend, buku terakhir yang ingin ia baca sebelum kematiannya. Ini adalah yang paling menonjol ditampilkan di final musim 2 dari Live Together, Die Alone. Karakter yang sama kemudian menamai perahu layarnya 'Our Mutual Friend'.
  • 2005. Paul McCartney merilis sebuah lagu berjudul "Jenny Wren" di dalam albumnya yang bernama Chaos and Creation in the Backyard dan mengisahkan tentang Jenny Wren.
  • 2016. Video gim bernama Assassin's Creed: Syndicate menambahkan judul di dalam misinya 'The Darwin and Dickens Conspiracy.' Salah satu kenangan yang ada di dalam permainan gim ini disebut dengan "Our Mutual Friend" yang didalamnya terdapat nama karakter yang sedikit diubah dan situai yang sama dengan yang ada di dalam novel.

Referensi:[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Our Mutual Friend | novel by Dickens | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-01. 
  2. ^ Miller, J. Hillis (Joseph Hillis) (2006). "Derrida's Destinerrance". MLN. 121 (4): 893–910. doi:10.1353/mln.2006.0099. ISSN 1080-6598. 
  3. ^ Staff of The New York Times, ed. (2003-06-05). The New York Times Television Reviews 2000. Routledge. ISBN 978-1-135-45733-4. 
  4. ^ Wilson, Edmund (1997). The wound and the bow : seven studies in literature. Athens: Ohio University Press. ISBN 0-8214-1189-6. OCLC 36001390. 
  5. ^ Duncan, Ian (2018-09-20). "Our Mutual Friend". The Oxford Handbook of Charles Dickens. Oxford University Press: 284–298. 
  6. ^ Nelson, Harland S. (1965-12-01). "Dickens's Our Mutual Friend and Henry Mayhew's London Labour and the London Poor". Nineteenth-Century Fiction. 20 (3): 207–222. doi:10.2307/2932754. ISSN 0029-0564. 
  7. ^ Nelson, Harland S. (1965-12-01). "Dickens's Our Mutual Friend and Henry Mayhew's London Labour and the London Poor". Nineteenth-Century Fiction. 20 (3): 207–222. doi:10.2307/2932754. ISSN 0029-0564. 
  8. ^ Thurley, Geoffrey (1976). The Dickens myth : its genesis and structure. London: Routledge and Kegan Paul. ISBN 0-7100-8422-6. OCLC 2581807. 
  9. ^ a b Dickens, Charles (2008-11-13). Chapter XVII: A Social Chorus. Oxford University Press. 
  10. ^ a b Romano, John, October 2- (1978). Dickens and reality. New York: Columbia University Press. ISBN 0-231-04246-9. OCLC 3204069. 
  11. ^ Hawes, Donald (2002). Who's who in Dickens (edisi ke-[2002 ed.]). London: Routledge. ISBN 0-415-26029-9. OCLC 49817732. 
  12. ^ a b Dickens, Charles (2008-11-13). Chapter XVII: A Social Chorus. Oxford University Press. 
  13. ^ Romano, John, October 2- (1978). Dickens and reality. New York: Columbia University Press. ISBN 0-231-04246-9. OCLC 3204069. 
  14. ^ Dickens, Charles (2008-11-13). "Our Mutual Friend". doi:10.1093/owc/9780199536252.001.0001. 
  15. ^ a b Dickens, Charles (2008-11-13). Chapter XVII: A Social Chorus. Oxford University Press. 
  16. ^ Romano, John, October 2- (1978). Dickens and reality. New York: Columbia University Press. ISBN 0-231-04246-9. OCLC 3204069. 
  17. ^ Romano, John, October 2- (1978). Dickens and reality. New York: Columbia University Press. ISBN 0-231-04246-9. OCLC 3204069. 
  18. ^ Hawes, Donald (2002). Who's who in Dickens (edisi ke-[2002 ed.]). London: Routledge. ISBN 0-415-26029-9. OCLC 49817732. 
  19. ^ Dickens, Charles (2008-11-13). Chapter XVII: A Social Chorus. Oxford University Press. 
  20. ^ Hawes, Donald (2002). Who's who in Dickens (edisi ke-[2002 ed.]). London: Routledge. ISBN 0-415-26029-9. OCLC 49817732. 
  21. ^ 1923-2007., Collins, Philip, (1965). Dickens and education. Macmillan & Co. OCLC 1008474769. 
  22. ^ 1923-2007., Collins, Philip, (1965). Dickens and education. Macmillan & Co. OCLC 1008474769. 
  23. ^ William., Collins, Philip Arthur (1994). Dickens and crime. Macmillan. ISBN 0-333-61953-6. OCLC 31285344. 
  24. ^ Dickens, Charles (2008-11-13). Chapter XVII: A Social Chorus. Oxford University Press. 
  25. ^ Thurley, Geoffrey (1976). The Dickens myth : its genesis and structure. London: Routledge and Kegan Paul. ISBN 0-7100-8422-6. OCLC 2581807. 
  26. ^ Romano, John, October 2- (1978). Dickens and reality. New York: Columbia University Press. ISBN 0-231-04246-9. OCLC 3204069. 
  27. ^ Dickens, Charles (1999-10-28). To Vice Admiral Sir Sidney Dacres, 16 April 1867. Oxford University Press. 
  28. ^ Romano, John, October 2- (1978). Dickens and reality. New York: Columbia University Press. ISBN 0-231-04246-9. OCLC 3204069. 
  29. ^ Ackroyd, Peter (1990). Dickens (edisi ke-1st U.S. ed). New York: HarperCollins. ISBN 0-06-016602-9. OCLC 23021795. 
  30. ^ Adrian, Arthur A. (1984). Dickens and the parent-child relationship. Athens, Ohio: Ohio University Press. ISBN 0-8214-0735-X. OCLC 10021090. 
  31. ^ Slater, Michael (1983). Dickens and women. Stanford, Calif.: Stanford University Press. ISBN 0-8047-1180-1. OCLC 9376563. 
  32. ^ Schlicke, Paul (1988). Dickens and popular entertainment. London: Unwin Hyman. ISBN 0-203-20676-2. OCLC 51851672. 
  33. ^ Kaplan, Fred (1988). Dickens : a biography (edisi ke-1st ed). New York: Morrow. ISBN 0-688-04341-0. OCLC 18050286. 
  34. ^ Ackroyd, Peter (1990). Dickens (edisi ke-1st U.S. ed). New York: HarperCollins. ISBN 0-06-016602-9. OCLC 23021795. 
  35. ^ Ackroyd, Peter (1990). Dickens (edisi ke-1st U.S. ed). New York: HarperCollins. ISBN 0-06-016602-9. OCLC 23021795. 
  36. ^ Kaplan, Fred (1988). Dickens : a biography (edisi ke-1st ed). New York: Morrow. ISBN 0-688-04341-0. OCLC 18050286. 
  37. ^ Dickens, Charles (1998-04-30). To Marcus Stone, 27 February 1864. Oxford University Press. hlm. 365–365. 
  38. ^ Ford, George H. (1969-05). "Love and Property in the Novels of Dickens. Ross H. Dabney". Modern Philology. 66 (4): 381–383. doi:10.1086/390120. ISSN 0026-8232. 
  39. ^ Ford, George H. (1969-05). "Love and Property in the Novels of Dickens. Ross H. Dabney". Modern Philology. 66 (4): 381–383. doi:10.1086/390120. ISSN 0026-8232. 
  40. ^ Edwards, C. (2006-01-01). "'Home is Where the Art is':: Women, Handicrafts and Home Improvements 1750-1900". Journal of Design History (dalam bahasa Inggris). 19 (1): 11–21. doi:10.1093/jdh/epk002. ISSN 0952-4649. 
  41. ^ Dickens, Charles (2005). Oliver Twist. New York: Bantam Books. ISBN 978-0-553-90156-6. OCLC 236144576. 
  42. ^ Johnson, Edgar (1968). Epilogue (1952). London: Macmillan Education UK. hlm. 278–280. 
  43. ^ Stone, Harry (1959-06-01). "Dickens". Notes and Queries. 6 (6): 233–234. doi:10.1093/nq/6.6.233c. ISSN 1471-6941. 
  44. ^ Dickens, Charles (2012). Our mutual friend. [Luton, Eng.]: Andrews UK Ltd. ISBN 978-1-78166-594-7. OCLC 815430926. 
  45. ^ Langland, Elizabeth (1992-03). "Nobody's Angels: Domestic Ideology and Middle-Class Women in the Victorian Novel". PMLA/Publications of the Modern Language Association of America. 107 (2): 290–304. doi:10.2307/462641. ISSN 0030-8129. 
  46. ^ Ford, George H. (1969-05). "Love and Property in the Novels of Dickens. Ross H. Dabney". Modern Philology. 66 (4): 381–383. doi:10.1086/390120. ISSN 0026-8232. 
  47. ^ Dandelet, Thomas (2006). "Bethany Aram. Juana the Mad: Sovereignty and Dynasty in Renaissance Europe. The Johns Hopkins University Studies in Historical and Political Science 123.2. Baltimore: The John Hopkins University Press, 2005. ix + 266 pp. index. chron. bibl. $35. ISBN: 0-8018-8072-6". Renaissance Quarterly. 59 (2): 543–544. doi:10.1353/ren.2008.0267. ISSN 0034-4338. 
  48. ^ Friedman, Stanley (1973-06). "The Motif of Reading in Our Mutual Friend". Nineteenth-Century Fiction. 28 (1): 38–61. doi:10.1525/ncl.1973.28.1.99p0197k. ISSN 1949-1986 Periksa nilai |issn= (bantuan). 
  49. ^ a b Metz, Nancy Aycock (1979-06-01). "The Artistic Reclamation of Waste in Our Mutual Friend". Nineteenth-Century Fiction. 34 (1): 59–72. doi:10.2307/2933598. ISSN 0029-0564. 
  50. ^ Duncan, Ian (2018-09-20). "Our Mutual Friend". The Oxford Handbook of Charles Dickens. Oxford University Press: 284–298. 
  51. ^ Hayward, Jennifer Poole (1997). Consuming pleasures : active audiences and serial fictions from Dickens to soap opera. Lexington: University Press of Kentucky. ISBN 0-8131-7002-8. OCLC 47010225. 
  52. ^ Dickens : the critical heritage. Philip Collins. New York: Barnes & Noble. 1971. ISBN 0-389-04060-6. OCLC 121712. 
  53. ^ Mahoney, Edward P. (1972). "Malcolm Seaborne, Ed. The Changing Curriculum. (History of Education Society.) London–New York: Methuen–Barnes & Noble, 1971. x + 106 pp. £1.50 ($5)". Renaissance Quarterly. 25 (4): 473–474. doi:10.2307/2859135. ISSN 0034-4338. 
  54. ^ "Richard Vaughan. <italic>Philip the Good: The Apogee of Burgundy</italic>. New York: Barnes and Noble. 1970. Pp. xvii, 456. $16.00". The American Historical Review. 1971-06. doi:10.1086/ahr/76.3.763. ISSN 1937-5239. 
  55. ^ 1878-1958., Woods, George Benjamin, (1958). The literature of England : an anthology and a history. Scott, Foresman. OCLC 428716. 
  56. ^ Taylor, John (1888-11-24). "'Once a week'". Notes and Queries. s7-VI (152): 418–418. doi:10.1093/nq/s7-vi.152.418a. ISSN 1471-6941. 
  57. ^ UNSIGNED REVIEW, ‘NATION’ (NEW YORK). Abingdon, UK: Taylor & Francis. 
  58. ^ UNSIGNED REVIEW, ‘NATION’ (NEW YORK). Abingdon, UK: Taylor & Francis. 
  59. ^ "Richard Vaughan. <italic>Philip the Good: The Apogee of Burgundy</italic>. New York: Barnes and Noble. 1970. Pp. xvii, 456. $16.00". The American Historical Review. 1971-06. doi:10.1086/ahr/76.3.763. ISSN 1937-5239. 
  60. ^ Dickens, Charles (1867-01-01). David Copperfield. Oxford University Press. hlm. 213–213. 
  61. ^ UNSIGNED REVIEW, ‘NATION’ (NEW YORK). Abingdon, UK: Taylor & Francis. 
  62. ^ Dickens, Charles (1867-01-01). David Copperfield. Oxford University Press. hlm. 213–213. 
  63. ^ DICKENS TODAY, AND DICKENS THEN. Abingdon, UK: Taylor & Francis. 
  64. ^ Mahoney, Edward P. (1972). "Malcolm Seaborne, Ed. The Changing Curriculum. (History of Education Society.) London–New York: Methuen–Barnes & Noble, 1971. x + 106 pp. £1.50 ($5)". Renaissance Quarterly. 25 (4): 473–474. doi:10.2307/2859135. ISSN 0034-4338. 
  65. ^ Dickens, Charles (2008-11-13). "Our Mutual Friend". doi:10.1093/owc/9780199536252.001.0001. 
  66. ^ EDMUND WILSON, Stravinsky and Others, 'New Republic', March 1926. Routledge. 2012-10-02. hlm. 259–259. 
  67. ^ McGuffie, Joshua (2019-07-10). "Planet Earth II: BBC (November 2016–January 2017) Television". Journal of the History of Biology. 52 (3): 505–507. doi:10.1007/s10739-019-09575-4. ISSN 0022-5010. 
  68. ^ Hecimovich, Gregg A. (1995). "The Cup and the Lip and the Riddle of Our Mutual Friend". ELH. 62 (4): 955–977. doi:10.1353/elh.1995.0037. ISSN 1080-6547. 
  69. ^ Hecimovich, Gregg A. (1995). "The Cup and the Lip and the Riddle of Our Mutual Friend". ELH. 62 (4): 955–977. doi:10.1353/elh.1995.0037. ISSN 1080-6547. 
  70. ^ Easley (2019). "Caught in Time: Performance and Spectatorship in Our Mutual Friend". Dickens Studies Annual. 50 (2): 295. doi:10.5325/dickstudannu.50.2.0295. ISSN 0084-9812. 
  71. ^ David, Deirdre (1981-12-31). "Fictions of Resolution in Three Victorian Novels". doi:10.7312/davi91130.