Orang Udi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Udi
Удинка.jpg
Jumlah populasi
ca. 100,000
Daerah dengan populasi signifikan
 Rusia4,267
 Azerbaijan4,100
 Ukraina592[1]
 Georgia203[2]
 Armenia200[3]
Bahasa
Udi, Azeri, dan Rusia
Agama
Kekristenan
Gereja Albania Kaukasia, Ortodoks Timur
Etnis terkait
Lezgin, Tabasaran, Tsakhur

Orang Udi adalah salah satu suku asli Kaukasus. Saat ini, mereka tinggal di Azerbaijan, Rusia, Georgia, Armenia, Kazakhstan, Ukraina dan banyak negara lainnya. Mereka berjumlah sekitar 10.000 jiwa dan menuturkan bahasa Udi. Beberapa juga berbicara bahasa Azerbaijan, Rusia, Georgia, dan Armenia tergantung di mana mereka tinggal. Mereka adalah penganut Kristen.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Udi dianggap sebagai penerus utama suku kuno Albania Kaukasia. Menurut penulis klasik, Udi mendiami wilayah Kaukasus timur di sepanjang pantai Laut Kaspia, di wilayah yang membentang hingga Sungai Kura, serta kawasan kuno Utik. Saat ini, sebagian besar orang Udi adalah penganut Gereja Ortodoks Timur, sementara yang lain masih berupaya mempertahankan Gereja Albania Kaukasia. Kebudayaan mereka telah berubah menyesuaikan budaya Armenia, Iran, dan Turki.[4]

Udi pertama kali disebutkan oleh Herodotos dalam buku Historia (abad ke-5 SM). Yang menceritakan Pertempuran Marathon, selama perang Yunani-Persia (490 SM), di mana tentara Udi juga berperang sebagai bagian dari sembilan satrap di tentara Persia. Udi juga disebut dalam buku Geographica karya penulis Yunani kuno Strabo (abad ke-1 SM) saat menerangkan Laut Kaspia dan Albania Kaukasia.

Istilah etnis "Udi" disebutkan pertama kali dalam Naturalis Historia oleh penulis Romawi Kuno Plinius Tua (abad ke-1 M). Informasi lebih lanjut tentang orang Udi dapat ditemukan dalam buku-buku karya Klaudius Ptolemaeus (abad ke-2), Gaius Asinius Quadratus dan banyak penulis lainnya. Sejak abad ke-5, masyarakat Udi sering disebut dalam sumber-sumber Armenia. Informasi lebih lengkap diberikan dalam The History of Aluank[5] oleh Movses Kagancatvasiy. Suku Udi dianggap sebagai salah satu suku Albania yang paling dominan[6] dan dianggap sebagai pemimpin negara Albania Kaukasus. Bizantium bekerja sama secara ekstensif dengan pemimpin mereka Sandilch di paruh kedua abad ke-6.

Dua ibu kota Kaukasia Albania adalah Kabalak (juga disebut Kabalaka, Khabala, Khazar, sekarang Qabala) dan Partav (juga disebut Partaw, sekarang Barda). Mereka menduduki wilayah yang luas dari tepi Laut Kaspia hingga Pegunungan Kaukasus, di tepi kiri dan kanan Sungai Kura. Salah satu daerah di daerah ini bernama "Utik". Setelah penaklukan Albania Kaukasia oleh orang Arab, populasi dan wilayah kekuasaan Udi berkurang secara bertahap.

Desa Udi[sunting | sunting sumber]

Hingga tahun 1991, desa utama Udi adalah Vartashen dan Nij di Azerbaijan, serta desa Zinobiani di Georgia. Di masa lalu, orang Udi juga tinggal di Mirzabeily, Soltan Nuha, Jourlu, Mihlikuvah, Vardanli (sekarang Kərimli), Bajan, Kirzan, dan Yenikend, di masa sekarang mereka kebanyakan berasimilasi dengan orang-orang Azerbaijan.[7]

Vartashen adalah sebuah desa Udi, di mana dialek Vartashen dari bahasa Udi digunakan oleh sekitar 3000 orang pada tahun 1980-an. Orang Udi dari Vartashen adalah anggota Gereja Apostolik Armenia dan memiliki nama keluarga Armenia. Selama konflik Nagorno-Karabakh, orang Udi beserta warga Armenia terusir ke Armenia.[8] Sekitar 50 orang Udi bertahan di tengah-tengah sekitar 7000 warga Azeri di kota Vartashen yang namanya diubah menjadi Oğuz.[9]

Saat ini, satu-satunya tempat pemukiman Udi yang terkonsentrasi adalah desa Nij di Azerbaijan dan desa Zinobiani di Georgia, yang didirikan oleh pengungsi Udi dari Vartashen pada tahun 1920-an.[9][7]

Sejumlah suku Udi tinggal di desa Zinobiani di Georgia, yang didirikan oleh pengungsi Udi dari Vartashen pada 1920-an. Sementara kelompok-kelompok kecil tinggal di Rusia di wilayah Oblast Rostov (Shahty, Taganrog, Rostov-na-Donu, Azov, Aleksandrovka); di wilayah Krai Krasnodar (Krasnodar, Dinskoy, Leningrad, Kushchevsky); di Krai Stavropol (Minvody, Pyatigorsk); di Oblast Volgograd (Volgograd, Dubovy Ovrag); dan juga di Oblast Sverdlovsk, Oblast Ivanovo, Oblast Kaluga, Moskwa, Sankt Peterburg, Astrakhan; di Georgia di pinggiran Tbilisi, Poti, Rustavi; di Armenia terutama di Provinsi Lori; Aktau di Kazakhstan. Beberapa di antaranya juga tinggal di Ukraina (Oblast Kharkiv).[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ State statistics committee of Ukraine - National composition of population, 2001 census (Ukrainian)
  2. ^ "Ethnic Groups in Georgia # 3 – Udis". The Georgian Times. 2008-04-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-08-29. Diakses tanggal 2008-04-17. 
  3. ^ "Muslim Kurds and Christian Udis". Hetq Online. 2006-11-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-24. Diakses tanggal 2006-11-13. 
  4. ^ The Red Book of Peoples: The Udis
  5. ^ "Movses Kagancatvasiy, The History of Aluank (в 3-х книгах)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-12. Diakses tanggal 2020-11-08. 
  6. ^ "К. В. Тревер К вопросу о культуре Кавказской Албании (доклад на XXV Международном конгрессе востоковедов, 1960 год)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-12. Diakses tanggal 2020-11-08. 
  7. ^ a b Игорь Кузнецов. Удины
  8. ^ Avetisyan, Armine. "Fading - On Being Udi in Armenia". Chaikhana. 
  9. ^ a b c Wolfgang Schulze: Towards a History of Udi. International Journal of Diachronic Linguistics 1, 2005, pp. 55–91.