Lompat ke isi

Orang India di Singapura

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Orang India di Singapura
சிங்கப்பூர் இந்தியர்கள்
Tharman Shanmugaratnam
தர்மன் சண்முகரத்தினம்
Presiden Singapura kesembilan sejak 2023
Sharanjit Leyl
ਸ਼ਰਨਜੀਤ ਲੀਲ
Presenter TV, untuk BBC.
Devan Nair
ദേവൻ നായർ
mantan Presiden Singapura.
Indranee Rajah
இந்திராணி ராஜா
Menteri di Kantor Perdana Menteri dan mantan pengacara TV
K. Shanmugam
காசிவிஸ்வநாதன் சண்முகம்
Menteri Dalam Negeri Singapura
Lady Kash
லேடி காஷ்
rapper/penulis lagu
Halimah Yacob
حليمة بنت يعقوب
mantan Presiden Singapura.
Pritam Singh
ਪ੍ਰੀਤਮ ਸਿੰਘ
Pemimpin Oposisi
Vivian Balakrishnan
விவியன் பாலகிருஷ்ணன்
Menteri Urusan Luar Negeri Singapura
Jumlah populasi
362,274
9,0% dari populasi Singapura(2020)[1]
Bahasa
Utamanya Tamil dan Inggris
Agama
Kelompok etnik terkait

Orang India Singapura adalah warga negara Singapura yang memiliki keturunan India atau Asia Selatan secara umum. Mereka merupakan sekitar 9,0% dari warga negara Singapura, menjadikannya kelompok penduduk dengan ras dan etnis terbesar ketiga di Singapura.[2]

Kontak dengan India kuno meninggalkan pengaruh yang besar pada budaya Melayu asli Singapura. Namun, pemukiman besar-besaran orang India di pulau itu baru terjadi pada saat pendirian Singapura modern oleh Imperium Inggris pada tahun 1819.Pada awalnya, populasi India bersifat sementara, kebanyakan terdiri dari laki-laki muda yang datang sebagai pekerja kerajaan, buruh dan tentara. Menjelang pertengahan abad ke-20, komunitas yang menetap telah terbentuk, dengan rasio jenis kelamin yang lebih seimbang dan penyebaran kelompok usia yang lebih baik.

Warga India Singapura memiliki keberagaman bahasa dan agama, dengan etnis Tamil sebagai yang terbanyak. Budaya Indo-Singapura telah bertahan dan berkembang selama lebih dari 200 tahun. Menjelang akhir abad ke-20, budaya ini telah menjadi berbeda dari budaya Asia Selatan kontemporer, dengan unsur-unsur India Singapura menyebar luas ke dalam budaya Singapura yang lebih luas yang mencakup kelompok etnis lainnya.

Individu-individu keturunan Asia Selatan terkemuka telah lama memberikan kontribusi signifikan di Singapura sebagai pemimpin di berbagai bidang kehidupan nasional. Secara kolektif, orang India Singapura juga terwakili dengan baik, di bidang-bidang seperti politik, pendidikan, diplomasi, hukum, olahraga, dan lain-lain.


Definisi Orang India Singapura

[sunting | sunting sumber]
Pasangan India di Singapura, sekitar tahun 1890.

Departemen Statistik Singapura secara luas mendefinisikan orang India sebagai ras (atau kelompok etnis) yang meliputi "orang-orang yang berasal dari India, Pakistan, Bangladesh, atau Sri Lanka seperti Tamil, Telugu, Malayali, Punjab, Benggala, Sinhala, dll."[3][4]

Orang India di Singapur dapat lebih lanjut didefinisikan berdasarkan status kewarganegaraan dan residensi. Sebagian besar etnis India adalah warga negara Singapura, yang dikenal dalam sebutan lokal sebagai Singaporean India (India Singapura), atauLocal Indians (India lokal). Mereka biasanya adalah penduduk asli yang lahir di sana dan merupakan generasi kedua, ketiga, keempat, atau bahkan kelima keturunan para pemukim dari anak benua India.

Selain itu, terdapat banyak pekerja migran etnis India di Singapura. Warga negara asing dari Republik India disebut 'Indian nationals' (warga negara India), atau bahkan 'Indian Indians' (India negara India).[5]Orang India asing dapat dibedakan berdasarkan status residensi mereka.

Profil Etno-Linguistik Warga India Singapura

[sunting | sunting sumber]

Warga India Singapura dikelompokkan menurut latar belakang etnolinguistik mereka masing-masing di anak benua India atau 'kelompok dialek'. Sebagian besar orang India di Singapura memiliki hubungan leluhur dengan India Selatan dan Sri Lanka, dengan kelompok besar dari India Utara dan India Barat yang merupakan sebagian besar sisanya. Umumnya mereka adalah keturunan pemukim bebas dan indentured dari India selama abad ke-19 dan paruh pertama abad ke-20.

Persentase dalam tabel mengacu pada proporsi setiap kelompok bahasa dalam komunitas Penduduk India yang lebih besar di Singapura.

PunjabSindhGujaratGoaLakshadweepKeralaSri LankaTamil NaduPuducherryPuducherryAndhra PradeshTelanganaBengalIndia
Peta interaktif ini menggambarkan latar belakang etno-linguistik sebagian besar warga India Singapura. Klik pada wilayah regional untuk melihat nama negara bagian, provinsi, atau wilayah.[Note 1][Note 2]
Profil Populasi Kelompok Dialek India Singapura
(Populasi penduduk; Warga negara Singapura dan Penduduk Tetap.)[6]
Latar belakang etno-linguistik Asal usul leluhur sensus 2010 Persentase
Tamil Tamil Nadu
Sri Lanka
Puducherry
188,591 54.18%
Malayali Kerala
Lakshadweep
26,348 7.57%
Punjab Punjab 18,624 5.35%
Gujarat Gujarat 4,124 1.18%
Sindhi Sindh 3,971 1.14%
Sinhaka Sri Lanka 3,140 0.90%
Telugu
Benggala
Hindustan
Portugis-India (Kristang)
Parsi
Lainnya atau multi-etnis [Note 3]
Andhra Pradesh
Telangana
Bengal
Goa
Various
103,321 29.68%
348,119 100%
  1. ^ Peta ini menggambarkan India sebagai entitas yang tidak terbagi sebelum pemisahan pada tahun 1947, karena beberapa warga India Singapura menelusuri akar mereka ke wilayah yang sekarang berada di luar Republik India.
  2. ^ Peta ini juga mencakup negara-negara lain di anak benua India, karena "Warga India Singapura" adalah istilah luas yang mencakup berbagai etnis Asia Selatan yang berada di luar India itu sendiri, seperti Tamil Sri Lanka.
  3. ^ Menurut hukum Singapura, orang Singapura yang memiliki warisan multi-etnis harus mengikuti kelompok etnis paternal (ayah) mereka.

Komposisi demografi India Singapura dicirikan oleh mayoritas Tamil (54,18%) dan sejumlah besar kelompok minoritas. Etnis Tamil di Singapura termasuk keturunan pemukim Tamil dari India dan Sri Lanka (kadang-kadang disebut sebagai 'Ceylon').Etnis Malayali, yang menelusuri warisan mereka ke Kerala di India Selatan, membentuk komunitas terbesar kedua, yang membentuk 7,57% dari populasi India setempat. Tamil dan Malayali adalah dua komunitas etnolinguistik India Selatan utama di Singapura, yang membentuk dua pertiga dari populasi India.

Sementara itu, tiga kelompok etnolinguistik India Utara utama di Singapura (komunitas Punjabi, Gujarati, dan Sindhi) membentuk 7,67% dari populasi India Singapura. Sisanya 29,68% terdiri dari banyak kelompok minoritas dengan nenek moyang dari India Selatan (seperti Telugu) dan India Utara (seperti Hindustan, istilah Melayu sehari-hari untuk orang India berbahasa Hindi), atau orang Singapura campuran etnis dengan kewarisan paternal India.

Masa pra-kolonial

[sunting | sunting sumber]
Sepotong Prasasti Singapura, bertuliskan Askara Brahmi, sekitar abad ke-10 hingga ke-13.

India Kuno memiliki pengaruh yang besar terhadap Asia Tenggara melalui perdagangan, misi keagamaan, peperangan, dan berbagai bentuk kontak lainnya. Singapura pada masa pra-kolonial merupakan bagian dari "Kerajaan Hindu-Buddha" seperti Sriwijaya dan Majapahit, yang membentuk bagian dari wilayah budaya yang dikenal sebagai India Raya.[7]

Sebelum Islam menyebar, Singapura dan wilayah Melayu lainnya beragama Hindu-Buddha. Bukti pengaruh India yang paling kuat dan bertahan lama dalam budaya Melayu adalah banyaknya kata serapan bahasa India dalam bahasa Melayu.

Pengaruh India juga terlihat dalam simbol dan mitologi yang terkait dengan Singapura kuno. Sejarah Melayu, atau Sulalatus Salatin, menggambarkan pangeran India yang mendirikan Singapura - Sang Nila Utama - sebagai keturunan Aleksander Agung dan seorang Puteri India.[8]Sementara itu, keterkaitan kerajaan dan kesucian Bukit Benteng Canning, yang menjadi tempat kedudukan para penguasa kuno, dihubungkan dengan konsep Gunung Meru dalam agama Hindu.[9]

Penggalian arkeologi telah menemukan artefak Hindu-Buddha dari periode pra-kolonial. Pada tahun 1822, John Crawfurd mendokumentasikan reruntuhan candi Hindu atau Buddha di Bukit Benteng Canning. Dua artefak pra-kolonial terpenting Singapura adalah Prasasti Singapura, yang bertuliskan aksara Indic, dan gelang emas yang bermotif kepala 'kala' Hindu.[10]

Periode Kolonial: 1820-an–1950-an

[sunting | sunting sumber]

Migrasi dan pemukiman

[sunting | sunting sumber]

Setelah penjajahan Portugis atas Melaka (Malaysia) pada tahun 1511, pemerintah Portugis mendorong para penjelajah mereka untuk membawa istri-istri India mereka yang telah memeluk agama Kristen Katolik Romawi, di bawah kebijakan yang ditetapkan oleh Afonso de Albuquerque, yang saat itu menjadi Wizurai India Portugis (Raja Muda India).

Orang-orang ini adalah Umat Katolik Goa(Katolik Konkani) dan Katolik Bombay Timur (Katolik keturunan Marathi). Para Kuparis yang merupakan keturunan campuran Brahmana Samveda, Goa, dan Portugis juga turut datang.Komunitas Sinhala dan keturunan mereka dari Portugis, termasuk Orang Portugis Sri Lanka (Portuguese Burghers) dari Ceylon Portugis, juga datang belakangan. Anak-anak mereka telah kawin campur dengan penduduk Melayu, sehingga kehilangan identitas etnis mereka.Hubungan dengan India kembali terjalin kuat antara tahun 1819 hingga Perang Dunia II, ketika India dan Singapura sama-sama berada di bawah penjajahan Inggris. Berbeda dengan bentuk kontak sebelumnya, hal ini memicu migrasi massal dan pada akhirnya, terbentuknya populasi yang besar, menetap, dan memiliki ciri khas.Pada tahun 1824, sensus pertama Singapura mencatat 756 penduduk India, atau sekitar 7% dari total populasi[11].ada tahun 1826, data resmi mencatat total populasi sebesar 13.750 jiwa, di mana 1.021 di antaranya adalah orang India - 244 berasal dari Benggala dan 777 dari Pesisir Koromandel, yang sebagian besar adalah laki-laki.[12]

Awalnya, imigran India sebagian besar adalah pria dewasa yang datang dari India untuk mencari pekerjaan, menjalani tugas militer, atau menjalani hukuman penjara selama beberapa tahun sebelum kembali ke kampung halaman. Terdapat aliran keluar-masuk orang India yang konstan dari kota ini, membuat komunitas lokal menjadi cukup sementara.Sebagian kecil orang India lainnya adalah pedagang kaya yang menetap di Singapura dan membangun institusi komersial dan sosial lokal. Yang paling terkenal di antara mereka adalah Naraina Pillai, pemimpin komunitas India paling awal dan kontraktor bangunan pertama di pulau itu. Pada tahun 1827, beliau juga mendirikan Kuil Sri Mariamman, tempat ibadah Hindu tertua di Singapura.

Masuknya orang India dalam setengah abad setelah 1819 menyebabkan periode singkat di mana, untuk pertama dan satu-satunya kalinya, populasi orang India melampaui orang Melayu dan menjadi kelompok etnis terbesar kedua. Pada tahun 1860, mereka membentuk 16% dari populasi penduduk Singapura.[13]Namun, jumlah mereka kemudian turun dari 13.000 pada tahun itu menjadi 12.000 pada tahun 1880, atau 8,7% dari populasi . Setelah ini, orang India perlahan mulai menetap secara permanen dalam jumlah yang lebih besar dan perbandingan ukuran komunitas India di Singapura kolonial menjadi stabil, berfluktuasi antara 7,7% dan 9,4%.

Karakteristik sosial

[sunting | sunting sumber]

Para akademisi menggambarkan komunitas India di masa kolonial sebagai komunitas yang beragam dan sangat berstrata berdasarkan kelas sosial. Menurut Dr Rajesh Rai, hierarki sosial tersebut terdiri dari empat kelompok utama: elit profesional terdidik (lebih dari 0,5% dari komunitas India), kelompok pedagang (di bawah 10%), kelas menengah kerah putih (5–7%) dan buruh tidak terdidik (lebih dari 80%).[14]

Kelas sosial dan fungsi pekerjaan juga selaras dengan asal etnis para imigran. Misalnya, Tamil Sri Lanka dan Malayali membentuk inti dari kelas menengah atas berpendidikan Inggris. Keluarga pedagang cenderung berketurunan Sindhi, Gujarati, dan Tamil . Kasta atas Hindu India Selatan cenderung melakukan pekerjaan terampil tradisional, seperti pemberi pinjaman uang (Chettiar) dan pendeta (Brahmana). Orang Sikh sering menjadi polisi atau penjaga keamanan swasta.Sebagian besar migran ini adalah migran sukarela yang masuk dan keluar Singapura dengan bebas menggunakan sumber daya mereka sendiri. Pekerja kasar (kuli) yang tidak terdidik kebanyakan adalah petani Tamil yang tidak memiliki tanah dari kasta Sudra serta Adi Dravida atau 'Paria'. Mereka seringkali menjadi buruh kontrak yang didatangkan melalui berbagai skema perekrutan tenaga kerja untuk bekerja di perkebunan karet di Malaya. Banyak dari mereka yang kemudian bekerja di Singapura setelah terbebas dari ikatan kontrak tersebut.Kelompok lain yang kurang memiliki kebebasan adalah militer. Orang India pertama di Singapura adalah 120 sepoy dalam Infanteri Asli Bengal dan 'kontingen bazaar' yang terdiri dari tukang cuci, pelayan, dan lainnya yang datang bersama Thomas Stamford Raffles pada kunjungan pertamanya di tahun 1819. Sepanjang periode kolonial, personel militer berasal dari seluruh India. Sebagian besar kembali ke kampung halaman mereka setelah dinas mereka tanpa menetap di Singapura.[15][16]

Gerakan reformasi sosial

[sunting | sunting sumber]

Pada abad ke-19, gerakan reformasi Hindu muncul di India sebagai bagian dari modernisasi budaya yang lebih luas. Gerakan-gerakan ini berusaha untuk mempromosikan apa yang mereka anggap sebagai bentuk Hindu yang lebih otentik sambil mengatasi pelanggaran sosial, seperti sistem kasta Hindu. Gerakan-gerakan ini menyebar ke komunitas India di luar negeri, termasuk Singapura. Kelompok-kelompok seperti Misi Ramakrishna, Arya Samaj, dan Sree Narayana Mission menjadi saluran aktif gerakan reformasi ini.Praktik keagamaan tradisional, terutama di kalangan Hindu kasta rendah, berpusat pada berbagai tradisi rakyat pedesaan, ritual esoteris, dan takhayul. Sebaliknya, gerakan baru ini menarik perhatian umat Hindu perkotaan yang berpendidikan lebih baik, dengan mengadakan kelas pendidikan agama untuk anak-anak dan orang dewasa, serta menafsirkan nilai-nilai, konsep, dan prinsip-prinsip di balik agama tersebut untuk masyarakat awam.Kelompok-kelompok ini juga mendorong hubungan yang lebih langsung dengan Tuhan, tanpa perantara pendeta Brahmin dan ritual, melalui pengabdian individu (berasal dari gerakan Bhakti), melantunkan Bhajan atau hymne, serta melalui yoga. Pelayanan amal juga dipromosikan. Ramakrishna Mission di Singapura mendirikan rumah untuk anak laki-laki dari keluarga bermasalah, sementara Sree Narayana Mission mendirikan rumah untuk orang tua miskin yang terlantar.

Gerakan reformasi sosial lainnya adalah Gerakan Respect Diri (Swadharma), yang muncul di Tamil Nadu pada 1920-an untuk membebaskan orang Dravida, khususnya Adi Dravida dan Tamil kasta rendah dari apa yang dianggap sebagai penindasan Brahmana.Gerakan ini mencari inspirasi dari sejarah dan budaya Tamil. Di Singapura, kelompok-kelompok seperti Persatuan Reformasi Tamil (Tamil Reform Association) terinspirasi oleh gerakan ini. Mereka mengimpor publikasi dari India yang mempromosikan gerakan tersebut, dan mereka juga menjamu para pemimpin Gerakan Swadharma (Gerakan Penghargaan Diri) yang berkunjung ke Singapura dari Tamil Nadu.Kelompok-kelompok Singapura ini berfokus pada reformasi moral, sosial, dan agama. Misalnya, mereka mengkampanyekan penentangan terhadap perbedaan kasta dan penyalahgunaan alkohol. Kelompok-kelompok ini juga mempromosikan penggunaan bahasa Tamil dan pengembangan sastra Tamil di Singapura melalui pendirian surat kabar dan sekolah Tamil. Mereka juga terlibat dalam aktivisme serikat pekerja, terutama di sektor pekerjaan yang didominasi oleh orang Tamil.Wartawan dan guru berpendidikan Tamil berada di garda depan gerakan ini. Pemimpin seperti Thamizhavel G. Sarangapani berperan penting dalam memperjuangkan hak-hak orang Tamil dan India, dengan cara mendorong orang India untuk mendaftar sebagai warga negara Singapura pada 1950-an dan mengkampanyekan agar bahasa Tamil menjadi salah satu bahasa resmi Singapura.[17]

Dahagi Singapura 1915

[sunting | sunting sumber]

Pemberontakan Singapura 1915 atau Dahagi Singapura 1915, juga dikenal sebagai Pemberontakan Sepoy 1915, adalah peristiwa yang melibatkan 850 tentara Angkatan Darat India Britania yang memberontak terhadap atasan Inggris mereka pada 15 Februari 1915 di Singapura. Pemberontakan ini merupakan bagian dari Konspirasi Ghadar 1915 (jangan disamakan dengan Pemberontakan India 1857).Pemberontakan ini berlangsung selama hampir tujuh hari, dan mengakibatkan kematian 47 tentara dan warga sipil di tangan para pemberontak. Para pemberontak tersebut kemudian ditangkap dan diadili dalam pengadilan Militer (court-martialled). Mereka yang terbukti bersalah atas kejahatan berat dieksekusi oleh Korps Sukarelawan Singapura (Singapore Volunteer Corps).

Gerakan politik

[sunting | sunting sumber]

Gerakan nasionalis di India mendirikan cabang-cabang organisasi di Singapura untuk mendapatkan dukungan dari penduduk India di sana demi memperjuangkan kemerdekaan India. Liga Kemerdekaan India (Indian Independence League) adalah organisasi Gerakan perlawanan yang beroperasi dari tahun 1920-an hingga 1940-an. Organisasi ini dibentuk untuk mempersatukan orang India yang tinggal di luar India untuk mengusir Inggris dari India. Didirikan pada tahun 1928 oleh nasionalis India, Subhas Chandra Bose dan Jawaharlal Nehru, organisasi ini aktif di Singapura dan Malaya setelah keberhasilan Jepang dalam Kampanye Malaya pada Perang Dunia Kedua.

Tentara Nasional India (Indian National Army - INA) adalah pasukan bersenjata yang dibentuk oleh kaum nasionalis India pada tahun 1942 di Asia Tenggara, bersamaan dengan masa Perang Dunia Kedua. Tujuan mereka adalah menggulingkan Kemaharajaan Britania di India dengan bantuan Jepang.

Selama pendudukan Jepang di Singapura dan Malaya, banyak tentara dan warga sipil India yang direkrut untuk bergabung dengan INA. Sayangnya, banyak dari mereka gugur saat bertempur bersama Jepang melawan Inggris di Burma selama perang tersebut.Menjelang kemerdekaan negara-negara di kawasan ini, orang India dan Tionghoa di Malaya berorganisasi dalam bentuk partai politik berdasarkan etnis. Sebagai contoh, Asosiasi India di Singapura, yang saat ini menjadi klub sosial dan rekreasi, dulunya merupakan bagian dari jaringan klub serupa di Malaya pada awal abad ke-20. Jaringan klub-klub ini kemudian bersatu untuk membentuk Kongres India Malaysia(MIC), yang saat ini menjadi partai politik etnis India dalam koalisi pemerintahan Barisan Nasional di Malaysia. Berbeda dengan keseimbangan demografis etnis yang rumit di Malaysia, Singapura memiliki mayoritas penduduk Tionghoa yang besar. Hal ini membuat politik berbasis etnis menjadi kurang efektif, dan lebih condong ke arah politik berbasis kelas sosial. Sebagai contoh, beberapa profesional India mendukung partai-partai pro-Inggris yang lebih konservatif, karena mereka adalah penerima manfaat dari sistem kolonial. Sebaliknya, Partai Aksi Rakyat (PAP) yang berkuasa menganut ideologi demokrasi sosial yang mendapat dukungan dari serikat pekerja India. S. Rajaratnam adalah salah satu anggota pendiri PAP, dan dia bekerja untuk mendefinisikan dan memperjuangkan visinya tentang negara multi-ras, berbeda dengan model Malaysia.

Pemimpin dan intelektual India yang condong ke kiri, seperti C.V. Devan Nair dan James Puthucheary, awalnya mendukung kelompok-kelompok sayap kiri yang lebih radikal. Mereka pernah dipenjara oleh Inggris karena aktivisme serikat buruh yang radikal. Kemudian, beberapa dari orang-orang ini bergabung dengan sayap moderat PAP. Devan Nair kemudian membangun gerakan serikat pekerja modern di Singapura, Kongres Serikat Buruh Nasional. Akibatnya, orang India di Singapura cenderung bersekutu, baik secara individu maupun kelompok, dengan partai-partai yang menganjurkan ideologi politik atau ekonomi tertentu, alih-alih berdasarkan garis ras semata.

Sejarah pascakolonial: 1960an – sekarang

[sunting | sunting sumber]

Periode pasca-kolonial segera

[sunting | sunting sumber]

Para akademisi telah mengidentifikasi dua fase dalam perkembangan komunitas India setelah kemerdekaan Singapura pada tahun 1965.[18] Fase pertama, dari tahun 1965 hingga awal 1990-an, mengalami penurunan proporsi komunitas dari 9% pada tahun 1957 menjadi titik terendah 6,4% pada tahun 1980. Salah satu alasannya adalah penarikan pasukan militer Inggris pada awal 1970-an, yang menyebabkan pemulangan banyak pekerja pangkalan militer India. Faktor lainnya adalah pensiunnya para pria tua, yang memilih kembali ke keluarga mereka di India.Di sisi lain, pembatasan imigrasi pasca-1965 menghentikan migrasi baru dari India. Lebih lanjut, terjadi peningkatan emigrasi orang India Singapura ke Barat pada akhir 1980-an. Selama periode ini, populasi India secara absolut terus meningkat karena pertambahan alami. Meskipun secara proporsional menjadi lebih kecil, komunitas ini juga menjadi lebih mapan, dengan beberapa generasi baru lahir secara lokal. Novel sejarah berjudul 'Sembawang: A Novel' mengeksplorasi gagasan ini serta menelusuri kehidupan para migran India yang tinggal di kantong India di luar Pangkalan Angkatan Laut Kerajaan Inggris pada 1960-an.[19]

Pada dekade 1960 hingga 1980an, pemerintah Partai Aksi Rakyat (PAP) berusaha untuk menumbuhkan identitas nasional yang sama dan mengakhiri kecenderungan historis warga Singapura untuk mengidentifikasi diri dengan politik nasional – dan seringkali nasionalistis – dari tanah air leluhur mereka. Meskipun kelompok etnis yang berbeda diizinkan dan terkadang didorong untuk mempertahankan identitas budaya mereka, mereka juga didorong untuk berintegrasi secara sosial, politik, dan ekonomi lintas etnis.Pemerintah menjalankan kebijakan untuk mengintegrasikan ras di perumahan umum dan sekolah nasional. Para pemuda menjalani wajib militer selama dua tahun di kamp militer atau kepolisian yang beragam etnis. Bisnis keluarga tradisional digantikan oleh badan pemerintah atau perusahaan multinasional asing, yang mempekerjakan tenaga kerja multi-etnis berdasarkan kemampuan meritokratis daripada kekerabatan atau etnis. Akibatnya, "penanaman identitas Singapura sebagian besar berhasil mengubah migran India menjadi India-Singapura.""[18]Secara umum, pola sosial dan aktivitas politik etnik India menjadi selaras dan terintegrasi dalam arus utama nasional sejak tahun 1960an.

Meskipun pemerintah Singapura mengusung kebijakan publik dan wacana politik tentang integrasi ras dan identitas nasional, mereka akhirnya mengakui bahwa perbedaan penting dalam profil sosial-ekonomi dari ketiga ras utama tetap ada di periode pasca-kolonial. Awalnya, pemerintah membentuk Mendaki, sebuah kelompok swadaya masyarakat Melayu semi-otonom untuk mendorong kemajuan pendidikan dalam komunitas tersebut guna mengatasi prestasi rendah siswa Melayu. Pada 1980-an, pendekatan ini – yang awalnya dilihat sebagai tindakan luar biasa yang diambil untuk komunitas Melayu – menjadi terjalin dengan retorika "Nilai-nilai Asia". Retorika ini mendorong kesadaran dan kebanggaan yang lebih besar terhadap warisan etnis masing-masing warga negara, sebagai benteng melawan pengaruh budaya Barat yang dianggap negatif. Akibatnya, pemerintah membentuk Asosiasi Pengembangan India Singapura (Singapore Indian Development Association -SINDA) pada tahun 1991 untuk mengatasi masalah pendidikan dan sosial masyarakat India. Tak lama kemudian, badan serupa dibentuk untuk komunitas mayoritas Tionghoa.

Selain keberadaan kelompok swadaya masyarakat berdasarkan etnis seperti SINDA (yang masih kontroversial di Singapura), pemerintah pada dasarnya menerapkan kebijakan yang menekankan integrasi ras dan identitas nasional. Dengan latar belakang inilah kebijakan imigrasi dilonggarkan pada 1990-an, yang menyebabkan masuknya banyak orang asing ke Singapura, khususnya warga negara India. Hal ini menandai fase baru dalam sejarah komunitas India di Singapura.

Periode Kontemporer: 1990an – sekarang.

[sunting | sunting sumber]

Periode kedua dimulai pada awal 1990-an, ketika kebijakan imigrasi dilonggarkan untuk menarik profesional asing guna meningkatkan jumlah dan keterampilan tenaga kerja lokal. Pemerintah ingin menarik migran berpendidikan tinggi dari negara-negara Asia yang diharapkan mau dan mampu menetap secara permanen. Hal ini juga mengatasi masalah tingkat kelahiran Singapura yang sangat rendah. Selain para profesional ini, pekerja asing tidak terampil direkrut sebagai tenaga kerja manual berbiaya rendah untuk lokasi konstruksi dan sektor kebersihan, meskipun tanpa prospek menetap permanen. Akibat dari kebijakan ini, populasi India tumbuh lebih cepat dibandingkan kelompok lain. Proporsi warga negara India dan penduduk tetap meningkat dari 6,4% pada tahun 1980 menjadi 9,23% pada tahun 2010. Peningkatan ini terutama disebabkan oleh pesatnya pertumbuhan jumlah warga negara India yang memperoleh kewarganegaraan atau residensi permanen Singapura.

Beberapa tahun belakangan, Departemen Statistik Singapura telah berhenti menyediakan data etnis tentang warga negara asing jangka pendek atau 'non-penduduk' yang tinggal di Singapura (yaitu mereka yang tidak memiliki Permanent Residence Singapura). Per akhir Juni 2007, terdapat sekitar 1.005.500 orang tersebut, atau 21,5% dari total populasi..[20] Kelompok ini termasuk pemegang izin kerja dua tahun serta pemegang Izin Kerja, Tanggungan, dan Pelajar yang dapat diperpanjang.[21]Pada tahun 2005, Dr Rajesh Rai dari Universitas Nasional Singapura mengamati bahwa "survei independen memperkirakan jumlah orang Asia Selatan dengan izin kerja menjadi… sekitar 90.000–100.000 orang."[22]

Angka rilis awal dari Sensus 2010 Singapura menunjukkan, untuk pertama kalinya, jumlah warga negara Singapura etnis India, dan Penduduk Tetap Singapura etnis India, secara terpisah - alih-alih menggabungkan keduanya. Pada tahun 2010, terdapat 237.473 warga negara Singapura India, atau 7,35% dari populasi warga negara. Terdapat 110.646 PR India, atau 20,45% dari populasi PR. Secara total, etnis India berjumlah 348.119, atau 9,23% dari populasi 'penduduk' warga negara dan PR.

Partisipasi dalam kehidupan negara

[sunting | sunting sumber]
  • Politik
  • Hukum
  • Diplomasi
  • Pendidikan
  • Layanan Sipil
  • Bisnis

Saluran Televisi

[sunting | sunting sumber]
Saluran Frekuensi Nama Saluran virtual Bahasa Format gambar Type Daerah siaran Situs pemancar 24-Jam Multiplex Tanggal pembukaan
31 554MHz Vasantham 5HD Tamil HDTV (1080i 16:9) Saluran Hiburan Umum Singapore
Johor Bahru(Malaysia)
Batam/Batam Islands, Riau (Indonesia)
Pusat Transmisi Bukit Batok No MUX2 Mediacorp Pusat Transmisi Bukit Batok 19 October 2008; 15 tahun lalu (19 October 2008)
Frekuensi (Johor Bahru, Singapore dan Batam City/Batam Islands) TRP (kW) Station RDS Bahasa Genre Daerah siaran Situs pemancar Tanggal pembukaan
96.8 MHz (Johor Bahru, Singapura dan Batam City/Batam Islands) 10 Oli 968 OLI_968_ Tamil Musik kontemporer dewasa
Informasi hiburan
Singapura
Johor Bahru (Malaysia)
Batam/Batam Islands, Riau Islands (Indonesia)
Pusat Transmisi Bukit Batok 1 March 1937; 87 tahun lalu (1 March 1937) sebagai Radio Singapore dan Tamil Service (di bawah British Malaya Broadcasting Corporation)

Koran harian

[sunting | sunting sumber]
Koran Bahasa Format Slogan, Motto, Tagline dan Tema Didirikan Siratan rata-rata harian Posisi (Peringkat)
Tamil Murasu (தமிழ் முரசு) Tamil Lembar lebar Singapore's #1 Tamil Daily Newspaper 2 May 1936; 88 tahun lalu (2 May 1936) 999,995,991 (cetak + digital) #1
  1. ^ "Singapore Census 2020" (PDF). Singapore Government. hlm. 43. 
  2. ^ "Singapore in Figures 2018" (PDF). Singapore Government. January 2018. hlm. 16–17. Diakses tanggal 28 September 2018. 
  3. ^ "Census of Population 2010 Statistical Release 1: Demographic Characteristics, Education, Language and Religion" (PDF). Department of Statistics, Singapore. 2010. hlm. 185. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 16 May 2017. 
  4. ^ Leow, p.16.
  5. ^ Dalam Pidato Hari Nasional 2006, Perdana Menteri Singapura mengatakan "Seorang Tionghoa Tiongkok berbeda dengan seorang Tionghoa Singapura. Seorang India India berbeda dengan seorang India Singapura. Bahkan, ketika saya bertemu dengan Tuan Koizumi tahun lalu dan saya memberi tahu dia, tahukah Anda, kami membawa orang Tionghoa Tiongkok, India India, dia menatap saya, dia berkata, "Tionghoa Tiongkok?" Saya harus menjelaskan, "Ya, memang, mereka berasal dari Tiongkok. Orang Tionghoa Singapura berasal dari Singapura. Kami berbeda." "Transcript of PM's Rally Speech in English: Prime Minister Lee Hsein Loong's NDR 2006 (English speech): Singapore--Our Future, Our Home". singaporeangle.com. 21 August 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2011. Diakses tanggal 6 April 2007. 
  6. ^ "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 October 2016. Diakses tanggal 22 August 2016. 
  7. ^ Hall, pp. 12–24
  8. ^ Low, Cheryl-Ann Mei Gek, 'Singapore from the 14th to 19th Century' in Miksic & Low (2004) p.14
  9. ^ Low, Cheryl-Ann Mei Gek, 'Singapore from the 14th to 19th Century' in Miksic & Low (2004) p.15
  10. ^ Lim, Wei Chean (31 January 2006). "Singapore's Treasures". The Straits Times. 
  11. ^ Turnbull, p.27.
  12. ^ Wright, Arnold; Cartwright, H.A., ed. (1907). Twentieth century impressions of British Malaya: its history, people, commerce, industries, and resources. hlm. 37. 
  13. ^ Turnbull, pp.36–37.
  14. ^ Lal, p.180.
  15. ^ Netto, p.14-17.
  16. ^ Lal, p.178-179.
  17. ^ Lal, p.181.
  18. ^ a b Lal, p.185.
  19. ^ Pillai, Anitha Devi (2020). Sembawang: A Novel (Translation). Marshall Cavendish Editions. ISBN 978-9814893282. 
  20. ^ http://www.singstat.gov.sg/pubn/reference/mdsmar10.pdf [pranala nonaktif permanen]
  21. ^ "Work passes and permits". Ministry of Manpower. Diakses tanggal 18 November 2017. 
  22. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Lal-p176

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  • Brown, Adam (1999). Singapore English in a Nutshell: An Alphabetical Description of its Features. Singapore: Federal Publications. ISBN 981-01-2435-X. 
  • Chew, Ernest C.T.; Lee, Edwin (1991). A History of Singapore. Singapore: Oxford University Press. ISBN 0-19-588565-1. 
  • Hall, D.G.E. (1994). A History of South-East Asia (edisi ke-4th ed.). London: Macmillan Press. 
  • Lal, Brij V.; Reeves (exec. ed.), Peter; Rai, Rajesh (2006). The Encyclopedia of the Indian Diaspora. Singapore: Editions Didier Millet in association with National University of Singapore. ISBN 981-4155-65-9. 
  • Leow, Bee Geok (2001). Census of Population 2000: Demographic Characteristics. Singapore: Singapore Department of Statistics. ISBN 981-04-4448-6. 
  • Leow, Bee Geok (2001). Census of Population 2000: Education, Language and Religion. Singapore: Singapore Department of Statistics. ISBN 981-04-4459-1. 
  • Miksic, John N.; Low, Cheryl-Ann (Mei Gek) (2004). Early Singapore 1300s-1819: Evidence in Maps, Texts and Artefacts. Singapore: Singapore History Museum. 
  • Netto, Leslie (ed.) (2003). Passage of Indians: 1923–2003. Singapore: Singapore Indian Association. ISBN 981-04-8531-X. 
  • Tan, Sylvia (2004). Singapore Heritage Food: Yesterday's recipes for today's cook. Singapore: Landmark Books. 
  • Turnbull, C.M. (Mary) (1989). A History of Singapore, 1819–1988 (edisi ke-2nd ed.). Singapore: Oxford University Press. ISBN 0-19-588943-6. 

Bacaan tambahan

[sunting | sunting sumber]

Pranala luar

[sunting | sunting sumber]