Onna-bugeisha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ishi-jo memegang sebuah naginata, oleh Utagawa Kuniyoshi

Onna-bugeisha (女武芸者) (女武芸者, "prajurit wanita") merupakan tipe prajurit wanita yang termasuk bangsawati Jepang. Para wanita ini terlibat dalam pertempuran, umumnya bersama samurai laki-laki. Mereka adalah anggota kelas bushi (samurai) di Jepang feodal dan dilatih dalam penggunaan senjata untuk melindungi rumah tangga, keluarga, dan kehormatan mereka pada saat perang. Ikon-ikon yang signifikan seperti Tomoe Gozen, Nakano Takeko, dan Hōjō Masako adalah contoh terkenal dari onna-bugeisha.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah awal[sunting | sunting sumber]

Jauh sebelum munculnya kelas samurai yang terkenal, para pejuang Jepang sangat terlatih untuk menggunakan pedang dan tombak. Perempuan belajar menggunakan naginata, kaiken, dan seni tantojutsu dalam pertempuran. Pelatihan semacam itu memastikan perlindungan di komunitas yang tidak memiliki pejuang laki-laki. Seorang wanita seperti itu, yang kemudian dikenal sebagai Permaisuri Jingū (skt. 169-269 M), menggunakan keterampilannya untuk menginspirasi perubahan ekonomi dan sosial. Dia dikenal sebagai onna-bugeisha yang memimpin invasi ke Korea pada 200 M setelah suaminya Kaisar Chūai, kaisar keempat belas Jepang, tewas dalam pertempuran.[1]

Menurut legenda, ia secara ajaib memimpin penaklukan Jepang atas Korea tanpa menumpahkan setetes darah. Meskipun ada kontroversi seputar keberadaannya dan pencapaiannya, ia adalah contoh dari onna bugeisha secara keseluruhan. Bertahun-tahun setelah kematiannya, Jingū mampu melampaui struktur sosio-ekonomi yang ditanamkan di Jepang. Pada tahun 1881, Ratu Jingū menjadi wanita pertama yang ditampilkan pada uang kertas Jepang. Didesain untuk menghentikan pemalsuan, gambarnya dicetak pada kertas bujur.[2]

Rokō Segawa IV sebagai Tomoe Gozen

Selama zaman Heian dan Kamakura sebelumnya, wanita yang menonjol di medan perang adalah pengecualian daripada aturan. Cita-cita feminitas Jepang cenderung membuat sebagian besar wanita tidak berdaya, bertentangan dengan peran prajurit wanita.[3]

Periode Kamakura[sunting | sunting sumber]

Perang Genpei (1180-1185) menandai perang antara klan Taira (Heike) dan Minamoto (Genji); dua klan Jepang yang sangat menonjol dan kuat dari periode akhir Heian. Epik Dongeng Heike disusun pada awal abad ke-13 untuk mengenang kisah para samurai yang berani dan penuh pengabdian.[4] Di antara mereka adalah Tomoe Gozen, pelayan Minamoto no Yoshinaka dari klan Minamoto. Dia membantu Yoshinaka dalam membela diri melawan kekuatan sepupunya, Minamoto no Yoritomo. Selama Pertempuran Awazu pada tanggal 21 Februari 1184, ia mengendarai pasukan musuh, menghempaskan dirinya pada pejuang terkuat mereka, tidak diotorisasi, disematkan, dan dipenggal kepalanya.

Dalam Dongeng Heike, ia digambarkan:

... sangat cantik, dengan kulit putih, rambut panjang, dan fitur menawan. Dia juga seorang pemanah yang sangat kuat, dan sebagai seorang wanita pedang dia adalah seorang prajurit yang bernilai seribu, siap untuk menghadapi setan atau dewa, dipasang atau berjalan kaki. Dia menangani kuda-kuda tak terputus dengan keterampilan luar biasa; dia naik tanpa cedera ke bawah tanah yang berbahaya. Setiap kali pertempuran sudah dekat, Yoshinaka mengirimnya keluar sebagai kapten pertamanya, dilengkapi dengan baju besi yang kuat, pedang besar, dan busur yang kuat; dan dia melakukan lebih banyak keberanian daripada prajurit lainnya.[3]

Meskipun dia tidak terbukti sebagai tokoh sejarah, Tomoe Gozen telah mempengaruhi banyak kelas ksatria, termasuk banyak sekolah tradisional Naginata. Tindakannya dalam pertempuran juga mendapat banyak perhatian dalam drama seni seperti Tomoe no Monogatari dan berbagai Ukiyo-e. Seiring waktu berlalu, pengaruh onna-bugeisha melihat jalannya dari lukisan ke politik.

Setelah Heike digagalkan terhadap provinsi-provinsi barat Jepang, keshogunan Kamakura (1185-1333) segera didirikan di bawah kekuasaan Minamoto no Yoritomo. Setelah ia lulus, istrinya, Hōjō Masako, yang bertindak pada tahun-tahun awal pemerintahan Hōjō, menjadi onna-bugeisha pertama yang menjadi pemain terkemuka dalam politik. Masako menjadi biarawati Buddha, nasib tradisional para janda samurai, dan melanjutkan keterlibatannya dalam politik, mempengaruhi nasib anak-anaknya Minamoto no Yoriie dan Minamoto no Sanetomo, shōgun kedua dan ketiga, dan faksi Hōjō di istana shogun.[5]

Melalui upaya kolektif Masako dan beberapa boneka politik, undang-undang yang mengatur pengadilan shōgun pada awal abad ke-13 memungkinkan perempuan menyamai hak warisan dengan saudara fraternal. Meskipun peran utama wanita di Jepang kuno terus menjadi dukungan bagi keluarga dan suami mereka, mereka memperoleh status yang lebih tinggi dalam rumah tangga. Undang-undang ini juga memungkinkan wanita Jepang untuk mengontrol keuangan, mewariskan properti, mempertahankan rumah mereka, mengelola pembantu, dan membesarkan anak-anak mereka dengan didikan yang benar, setia, samurai. Wanita Jepang juga diharapkan untuk membela rumah mereka pada saat perang.

Edo dan di luar[sunting | sunting sumber]

Nakano Takeko meninggal di Pertempuran Aizu.

Karena pengaruh Neo-Konfusianisme dan pasar pernikahan dari zaman Edo (1600-1868), status onna-bugeisha berkurang secara signifikan. Fungsi onna-bugeisha berubah sebagai tambahan bagi suami mereka. Samurai tidak lagi peduli dengan pertempuran dan perang, mereka birokrat. Perempuan, khususnya anak perempuan dari sebagian besar rumah tangga kelas atas, segera menjadi pion untuk memimpikan kesuksesan dan kekuasaan. Cita-cita gemuruh dari pengabdian tanpa takut dan tanpa pamrih secara berangsur-angsur digantikan oleh ketaatan yang tenang, pasif, dan sipil.

Perjalanan selama periode Edo menuntut dan mengganggu banyak samurai perempuan (karena pembatasan berat). Mereka selalu harus ditemani seorang pria, karena mereka tidak diizinkan untuk bepergian sendiri. Selain itu, mereka harus memiliki izin khusus, membangun bisnis dan motif mereka. Perempuan Samurai juga menerima banyak pelecehan dari pejabat yang memeriksa pos pemeriksaan.

Permulaan abad ke-17 menandai transformasi signifikan dalam penerimaan sosial perempuan di Jepang. Banyak samurai memandang wanita murni sebagai pembawa anak; konsep seorang wanita yang cocok untuk berperang tidak lagi bisa dibayangkan. Hubungan antara suami dan istri dapat dihubungkan dengan seorang tuan dan bawahannya. "Suami dan istri bahkan tidak tidur bersama. Suami akan mengunjungi istrinya untuk memulai aktivitas seksual dan setelah itu akan pergi ke kamarnya sendiri".[6]

Pada tahun 1868, selama Pertempuran Aizu, bagian dari Perang Boshin, Nakano Takeko, anggota klan Aizu, direkrut untuk menjadi pemimpin korps perempuan yang bertempur melawan serangan gencar 20.000 tentara Angkatan Darat Kekaisaran Jepang dari Domain Ōgaki. Sangat terampil di naginata, Takeko dan korpsnya sekitar 20 bergabung dengan 3000 samurai Aizu lainnya dalam pertempuran. Hōkai-ji di Aizubange, provinsi Fukushima berisi monumen yang didirikan untuk menghormatinya. Kurang dirayakan tetapi tidak kalah luar biasa akan menjadi upaya Yamamoto Yaeko, yang bertugas sebagai seorang tentara meriam yang membela Puri Aizuwakamatsu selama Pertempuran Aizu. Dia kemudian akan menjadi salah satu pemimpin sipil pertama untuk hak-hak wanita di Jepang.

Senjata[sunting | sunting sumber]

Senjata pilihan onna-bugeisha yang paling populer adalah naginata, yang merupakan tongkat konvensional serbaguna dengan pisau melengkung di ujungnya. Senjata ini terutama disukai karena panjangnya, yang dapat mengimbangi kekuatan dan keunggulan ukuran tubuh lawan-lawan laki-laki.[7]

Para Naginata memiliki ceruk antara katana dan yari, yang agak efektif dalam jarak dekat jarak dekat ketika lawan disimpan di teluk, dan juga relatif efisien melawan kavaleri. Melalui penggunaannya oleh banyak wanita samurai legendaris, naginata telah didorong sebagai citra ikonik seorang pejuang wanita. Selama Zaman Edo, banyak sekolah yang berfokus pada penggunaan naginata diciptakan dan diabadikan hubungannya dengan wanita.

Selain itu, karena sebagian besar waktu tujuan utama mereka sebagai onna-bugeisha adalah untuk melindungi rumah mereka dari para perampok, penekanan diletakkan pada senjata jarak jauh untuk ditembak dari struktur pertahanan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Szczepanski, K. (2009). Samurai Women of Japan. Library of Congress Prints Collection. About.com: Asian History. 3 December 2009.
  • Beasley, W. G. (1999). The Japanese Experience: A Short History of Japan. University of California Press.
  • Amdur, Ellis. (2009). Women Warriors of Japan: The Role of Arms-Bearing Women in Japanese History. Koryu Books, 2009.
  • Jansen, Marius B. (2000) The Making of Modern Japan. The Belknap Press of Harvard University Press 2000
  • Yamakawa Kikue; trans Nakai, Kate Wildman (2001) Women of the Mito Domain: Recollections of Samurai Family Life. Stanford University Press 2001

Pranala luar[sunting | sunting sumber]