Okapi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Okapi
Okapia johnstoni

Male okapi at Beauval Zoo
Status konservasi
Genting
IUCN15188
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasMammalia
OrdoArtiodactyla
FamiliGiraffidae
GenusOkapia
SpesiesOkapia johnstoni
(P.L. Sclater, 1901)
Tata nama
Sinonim taksonOkapia erikssoni (en)
Okapia liebrechtsi (en)
ProtonimEquus johnstoni
Distribusi

Range of the okapi
Induk Okapi dengan Anaknya

Okapi ( Okapia johnstoni ), juga dikenal sebagai jerapah hutan, jerapah Kongo , dan jerapah zebra , adalah mamalia artiodaktil yang endemik di timur laut Republik Demokratik Kongo di Afrika tengah. Namun, identifikasi genetik non-invasif menunjukkan bahwa suatu populasi juga terjadi di barat daya Sungai Kongo. Ini adalah satu-satunya spesies dalam genus Okapia . Meskipun okapi memiliki corak garis-garis yang mengingatkan kita pada zebra , okapi berkerabat dekat dengan jerapah . Okapi dan jerapah adalah satu-satunya anggota keluarga Giraffidae yang masih hidup .

Deksripsi[sunting | sunting sumber]

Okapi jantan yang menunjukkan garis garisnya yang mencolok

Okapi adalah jerapah berukuran sedang, dengan tinggi bahu 1,5 m (4 kaki 11 inci). Panjang tubuhnya rata-rata sekitar 2,5 m (8 kaki 2 inci) dan beratnya berkisar antara 200 hingga 350 kg (440 hingga 770 lb).[2] Ia memiliki leher yang panjang, dan telinga yang besar dan fleksibel. Berbeda sekali dengan garis-garis horizontal putih di kaki dan pergelangan kaki yang putih, bulu okapi berwarna coklat sampai coklat kemerahan. Garis-garis khasnya mirip dengan garis-garis zebra.[3] Fitur-fitur ini berfungsi sebagai kamuflase yang efektif di tengah vegetasi yang lebat. Wajah, tenggorokan, dan dada berwarna putih keabu-abuan. Kelenjar interdigital terdapat di keempat kaki, dan sedikit lebih besar di kaki depan. [4] Okapi jantan memiliki struktur pendek seperti tanduk yang ditutupi rambut yang disebut osikon , panjangnya kurang dari 15 cm (5,9 in), yang bentuk dan fungsinya mirip dengan osikon jerapah .[5] Okapi menunjukkan dimorfisme seksual , dengan betina rata-rata lebih tinggi 4,2 cm (1,7 inci), sedikit lebih merah, dan tidak memiliki tulang osikon yang menonjol malahan memiliki pusar rambut.[6][7]

Okapi menunjukkan beberapa adaptasi terhadap habitat tropisnya. Banyaknya sel batang di retina memudahkan penglihatan pada malam hari , dan terdapat sistem penciuman yang efisien. Pendengaran yang besar pada tulang temporal memungkinkan indera pendengaran yang kuat. Giginya bermahkota rendah dan bergerigi halus , serta memotong dedaunan yang lembut secara efisien.[4] Sekum dan usus besar yang besar membantu pencernaan mikroba, dan laju aliran makanan yang cepat memungkinkan pencernaan dinding sel lebih rendah dibandingkan pada ruminansia lainnya .[8]

Osikon seekor okapi yang terluka

Okapi mudah dibedakan dari kerabat terdekatnya yang masih ada, jerapah. Ia jauh lebih kecil daripada jerapah dan memiliki lebih banyak kesamaan eksternal dengan bovid dan cervid . Osikon hanya terdapat pada okapi jantan, sedangkan kedua jenis jerapah memiliki ciri ini. Okapi memiliki sinus palatine yang besar (rongga berongga di langit -langit mulut ), unik di antara jerapah. Ciri-ciri morfologi yang dimiliki bersama antara jerapah dan okapi mencakup cara berjalan yang serupa – keduanya menggunakan gaya berjalan mondar-mandir , melangkah secara bersamaan dengan kaki depan dan belakang di sisi tubuh yang sama, tidak seperti hewan berkuku lain yang berjalan dengan menggerakkan kaki bergantian di kedua sisi tubuh [9] dan lidah hitam panjang (lebih panjang di okapi) berguna untuk memetik tunas dan daun, serta untuk perawatan.[8]

Ekologi dan perilaku[sunting | sunting sumber]

Tatanan sosial[sunting | sunting sumber]

Okapi pada dasarnya aktif diurnal , tetapi mungkin aktif selama beberapa jam dalam kegelapan.[10] Mereka pada dasarnya menyendiri dan berkumpul hanya untuk berkembang biak. Mereka memiliki wilayah jelajah yang tumpang tindih dan biasanya hidup dengan kepadatan sekitar 0,6 hewan per kilometer persegi.[3][11] Wilayah jelajah pejantan rata-rata 13 km 2 (5,0 mil persegi), sedangkan wilayah jelajah betina rata-rata 3–5 km 2 (1,2–1,9 mil persegi). Jantan bermigrasi terus menerus, sedangkan betina tidak banyak bergerak. Pejantan sering menandai wilayah dan semak-semak dengan urin mereka, sementara perempuan menggunakan tempat buang air besar yang umum. Perawatan adalah praktik umum, yang berfokus pada daun telinga dan leher. Okapi sering menggosokkan lehernya ke pohon, meninggalkan eksudat berwarna coklat.[4]

Jantan melindungi wilayahnya, tetapi mengizinkan betina melewati wilayah tersebut untuk mencari makan. Jantan mengunjungi wilayah jelajah betina pada waktu berkembang biak.[8] Meskipun umumnya tenang, okapi dapat menendang dan memukul dengan kepalanya untuk menunjukkan agresi. Karena pita suara kurang berkembang, komunikasi vokal terutama terbatas pada tiga suara – “chuff” (panggilan kontak yang digunakan oleh kedua jenis kelamin), “erangan” (oleh betina selama masa pacaran) dan “mengembik” (oleh bayi yang sedang stres). Individu mungkin terlibat dalam respons Flehmen , ekspresi visual di mana hewan tersebut mengerutkan bibir atasnya, memperlihatkan giginya, dan menarik napas melalui mulut selama beberapa detik. Macan tutul adalah predator alami utama okapi.[4]

Pola makan[sunting | sunting sumber]

Lidah panjang okapi

Okapi adalah hewan herbivora yang memakan daun dan tunas pohon, dahan , rerumputan , pakis , buah-buahan, dan jamur .[12] Mereka unik di Hutan Ituri karena mereka adalah satu-satunya mamalia yang diketahui hanya memakan tumbuhan bawah, di mana mereka menggunakan lidah sepanjang 18 inci (46 cm) untuk mencari tanaman yang cocok secara selektif. Lidah juga digunakan untuk merawat telinga dan mata mereka.[13] Mereka lebih suka mencari makan di celah-celah pohon yang tumbang . Okapi diketahui memakan lebih dari 100 spesies tumbuhan, beberapa di antaranya diketahui beracun bagi manusia dan hewan lainnya. Analisis tinja menunjukkan bahwa tidak satu pun dari 100 spesies tersebut mendominasi makanan okapi. Makanan pokoknya terdiri dari semak dan liana . Konstituen utama makanannya adalah spesies berkayu dan dikotil ; tumbuhan monokotil tidak dimakan secara teratur. Di hutan Ituri, okapi terutama memakan famili tumbuhan Acanthaceae , Ebenaceae , Euphorbiaceae , Flacourtiaceae , Loganiaceae, Rubiaceae , dan Violaceae .[4][11]

Perkembangbiakan[sunting | sunting sumber]

Okapi betina dewasa dan anaknya

Okapi betina menjadi dewasa secara seksual pada usia sekitar satu setengah tahun, sedangkan okapi jantan mencapai kematangan seksual setelah dua tahun. Kebiasaan pada jantan dan estrus pada betina tidak bergantung pada musim. Di penangkaran, siklus estrus berulang setiap 15 hari.[8][14] Jantan dan betina memulai pacaran dengan saling berputar-putar, mencium, dan menjilat. Jantan menunjukkan ketertarikannya dengan menjulurkan leher, menengadahkan kepala, dan menjulurkan salah satu kaki ke depan. Ini diikuti dengan pemasangan dan sanggama. [6]

Masa kehamilan berlangsung sekitar 440 hingga 450 hari, setelah itu biasanya seekor anakan akan lahir dengan berat 14–30 kg (31–66 lb). Ambing betina hamil mulai membengkak 2 bulan sebelum melahirkan , dan mungkin terjadi keluarnya cairan dari vulva . Persalinan memakan waktu 3–4 jam, dan betina akan berdiri selama periode ini, meskipun ia mungkin beristirahat dalam waktu singkat. Sang ibu memakan sisa persalinan dan merawat bayinya secara ekstensif. Susunya sangat kaya protein dan rendah lemak.[8]

Seperti pada hewan ruminansia lainnya, bayi dapat berdiri dalam waktu 30 menit setelah lahir. Meski umumnya mirip dengan okapi dewasa, anakan yang baru lahir mempunyai bulu panjang di sekitar mata (menyerupai bulu mata palsu), surai punggung yang panjang , dan bulu putih panjang di bagian belang. [15] Ciri-ciri ini berangsur-angsur menghilang dan berubah menjadi tampilan umum dalam waktu satu tahun. Anak-anaknya disembunyikan, dan perawatan jarang dilakukan. Anak okapi diketahui tidak buang air besar selama satu atau dua bulan pertama kehidupannya, yang diduga membantu menghindari deteksi predator pada fase kehidupan mereka yang paling rentan.[16] Laju pertumbuhan anak okapi cukup tinggi pada beberapa bulan pertama kehidupannya, setelah itu perlahan-lahan menurun. Remaja mulai mengonsumsi makanan padat sejak umur 3 bulan, dan penyapihan dilakukan pada umur 6 bulan. Perkembangan osikon pada pejantan memakan waktu 1 tahun setelah lahir. Umur okapi pada umumnya adalah 20–30 tahun..[4]

Sebaran[sunting | sunting sumber]

Okapi adalah endemik Republik Demokratik Kongo, yang hidup di utara dan timur Sungai Kongo . Mulai dari Taman Nasional Maiko ke utara hingga hutan hujan Ituri , kemudian melalui daerah aliran sungai Rubi, Danau Tele , dan Ebola di barat dan Sungai Ubangi lebih jauh ke utara. Populasi yang lebih kecil terdapat di barat dan selatan Sungai Kongo. Hal serupa juga terjadi di wilayah Wamba dan Epulu. Ia punah di Uganda.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mallon, D.; Kümpel, N.; Quinn, A.; Shurter, S.; Lukas, J.; Hart, J.A.; Mapilanga, J.; Beyers, R.; Maisels, F. (2015). "Okapia johnstoni". 2015: e.T15188A51140517. doi:10.2305/IUCN.UK.2015-4.RLTS.T15188A51140517.en. 
  2. ^ Burnie; Don E. Wilson (2001). Animal (edisi ke-1st American). New York: DK. ISBN 0789477645. 
  3. ^ a b Palkovacs, E. "Okapi Okapia johnstoni". Animal Diversity Web. University of Michigan Museum of Zoology. Diakses tanggal 17 April 2015. 
  4. ^ a b c d e f Bodmer, R. E.; Rabb, G. B. (10 December 1992). "Okapia johnstoni" (PDF). Mammalian Species (422): 1–8. doi:10.2307/3504153. JSTOR 3504153. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 24 September 2015. 
  5. ^ Nasoori, Alireza (2020). "Formation, structure, and function of extra-skeletal bones in mammals". Biological Reviews. 95 (4): 986–1019. doi:10.1111/brv.12597. PMID 32338826. 
  6. ^ a b Grzimek, B. (1990). Grzimek's Encyclopedia of Mammals (Volume 5). New York: McGraw-Hill Publishing Company. 
  7. ^ Solounias, N. (November 1988). "Prevalence of ossicones in Giraffidae (Artiodactyla, Mammalia)". Journal of Mammalogy. 69 (4): 845–8. doi:10.2307/1381645. JSTOR 1381645. 
  8. ^ a b c d e Kingdon, Jonathan (2013). Mammals of Africa (edisi ke-1st). London: A. & C. Black. hlm. 95–115. ISBN 978-1-4081-2251-8. 
  9. ^ Dagg, A. I. (May 1960). "Gaits of the Giraffe and Okapi". Journal of Mammalogy. 41 (2): 282. doi:10.2307/1376381. JSTOR 1376381. 
  10. ^ Lusenge, T.; Nixon, S. (2008). "Conservation status of okapi in Virunga National Park". ZSL Conservation Report. Zoological Society of London. 
  11. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama hart
  12. ^ "Okapia johnstoni (Okapi)". Animal Diversity Web. 
  13. ^ "Okapi Conservation Strategy and Status Review" (PDF). www.giraffidsg.org. 2018-02-21. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 February 2018. Diakses tanggal 2018-02-21. 
  14. ^ Schwarzenberger, F.; Rietschel, W.; Matern, B.; Schaftenaar, W.; Bircher, P.; van Puijenbroeck, B.; Leus, K. (December 1999). "Noninvasive reproductive monitoring in the okapi (Okapia johnstoni)". Journal of Zoo and Wildlife Medicine. The American Association of Zoo Veterinarians. 30 (4): 497–503. PMID 10749434. 
  15. ^ Jirik, Kate. "Okapia johnstoni Fact Sheet". ielc.libguides.com (dalam bahasa Inggris). San Diego Zoo Wildlife Alliance. Diakses tanggal 28 August 2021. 
  16. ^ "Rare okapi born in Rotterdam Zoo". Rotterdam Zoo (dalam bahasa Inggris). 2019-09-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 February 2020. Diakses tanggal 2020-02-20. 

Lanjutan bacaan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]