Obito Uchiha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Obito Uchiha (うちはオビト, Uchiha Obito) adalah Karakter fiksi dalam manga naruto. Dia adalah seorang

Karakter dalam seri Naruto
Obito Uchiha
うちはオビト
Obito Uchiha
Penampilan perdana
Manga Bab 239
Anime Naruto Shipuden episode 32
tampil di Anime, manga, film, OVA, dan permainan
Pengisi suara
Inggris Michael Yurchak
Jepang Wataru Takagi

Mantan Chunin dari Konohagakure yang diyakini telah meninggal selama Perang Dunia Shinobi Ketiga setelah sisi kanan tubuhnya tertimpa batu besar, tetapi selamat dengan bantuan Madara Uchiha. Bingung dengan kematian gadis yang dicintainya selama masa remajanya, ia kemudian menjadi seorang penjahat dan berdedikasi usahanya menjadi menuju rencana untuk mengakhiri konflik dunia, pada waktu menggunakan alias dari Tobi (トビ, Tobi), atau Madara Uchiha (yang ia telah mewarisi ambisinya). Selama bertahun-tahun, Obito memanipulasi Akatsuki dari bayang-bayang untuk memenuhi ambisinya sebelum akhirnya membocorkan rencananya, dan mendeklarasikan Perang Dunia Shinobi Keempat. Meskipun demikian, mantan diri Obito yang tinggal di jauh di dalam dirinya sepanjang waktu, dan itu sampai bertarung dengan Naruto Uzumaki bahwa Obito akhirnya ingat siapa dia. Dalam rangka untuk memenuhi janji yang dibuat untuk Rin dan menebus dosa-dosa masa lalunya, Obito menjadi sekutu singkat Tim Kakashi dan memberikan kontribusi yang besar dalam memerangi Madara dan kemudian Kaguya Ōtsutsuki, akhirnya mengorbankan hidupnya sendiri untuk melindungi rekan baru yang ia temukan dan membuka jalan bagi Naruto untuk menjadi Hokage, sesuatu yang pernah ia mimpikan.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Obito dibesarkan dan di rawat oleh neneknya karena orangtuanya sudah meninggal. dibesarkan dengan menyedihkan yang membuatnya bermimpi suatu hari menjadi Hokage sehingga orang-orang desa akan mengakui keberadaannya. Obito tiba terlambat untuk pendaftaran nya di Akademi, tetapi merasa lega ketika Rin Nohara menyerahkan orientasi-dokumen lain. Dia juga terlambat pada saat pelulusan genin. lulus pada usia 9 tahun dan ditempatkan di Tim Minato dengan Rin dan Kakashi Hatake di bawah kepemimpinan Minato Namikaze. Untuk tes terakhir mereka untuk menjadi Genin, Minato menugaskan potensi siswa dengan mengambil salah satu dari dua lonceng dari dia dalam pertempuran. Setelah gagal untuk mengambil bel sendiri dan melihat bahwa keterampilan Minato jauh di atas mereka sendiri, Obito setuju untuk bekerja dengan timnya demi mendapatkan lonceng. Pada akhirnya, Minato meluluskan ketiganya saat mereka berhasil dalam tes yang sesungguhnya, menunjukkan kerja kelompok.

Kemampuan[sunting | sunting sumber]

Kemampuan yang dimiliki Obito dulunya masih sedikit. setiap melakukan senbon kumite melawan Kakashi dia selalu kalah, saat ujian chuunin dia juga kalah dari Guy. Dia mampu membangkitkan sharingan padat saat perang dunia ninja ke 3 ketika Kakashi dan dirinya melawan ninja Iwagakure. Mangenkyo Sharingannya bangkit akibat melihat kematian Nohara Rin yaitu orang yang disukainya. Kemampuan Mokuton/Elemen Kayu diperoleh karena tubuh sebelah kanannya oleh Madara yang mentransplantasikan sel hashirama sehingga pada saat ia melawan banyak ninja kirigakure, Obito dapat menghabisi semua ninja tersebut menggunakan Mokuton. Kemapuan lain yang dimilikinya seperti Kamui/jikukan ninjutsu [jutsu menembus ruang dan waktu] yaitu kemempuan gabungan antara Mangenkyo Sharingan Dan Sel Hashirama yang di tanamkan madara. Dari mata rinnegannya yang diambil dari Nagato dia mempunyai kemempuan jutsu Hampir mirip seperti Pain Nagato

Ujian Chunin[sunting | sunting sumber]

Tim Minatokemudian mengambil bagian dalam Ujian Chunin, di mana Obito tiba terlambat untuk tes kedua di Hutan Kematian, setelah berhenti untuk membantu seorang wanita tua. Ketika Tim Minato berlari ke arah tim musuh, Obito berusaha untuk mengesankan Rin dengan teknik api klan Uchiha, tetapi akhirnya tersedak permen dar wanita tua telah memberinya dan segera dikalahkan oleh Might Guy. Dia lalu berlatih secara ekstensif antara ujian kedua dan ketiga dan mengatakan Rin mimpinya menjadi Hokage; Namun, ia tersingkir di pertarungan lain dengan Guy, yang kemudian dipukuli oleh Kakashi, sehingga dia naik ke peringkat Chunin.[3] Obito akhirnya lulus beberapa tahun kemudian pada usia 11.

Perang Dunia Shinobi Ketiga[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Dunia Shinobi Ketiga, Kakashi ditempatkan bertugas tim untuk misi menghancurkan Jembatan Kannabi, yang akan menghambat Iwagakure menggunakan Kusagakure sebagai titik bantuan. Sebelum memulai misi, Minato dan Rin memberi hadiah kepada Kakashi untuk merayakan promosi ke Jōnin, meskipun Obito sudah lupa, sehingga tangan Kakashi langsung meminta padanya. Minato segera dipanggil ke garis depan, meninggalkan tim untuk melakukan misi sendiri. Ketiganya kemudian ditemukan oleh Iwa-nin dan Rin ditangkap. Kakashi memilih untuk meninggalkan Rin, percaya penting untuk menyelesaikan misi sebelum mengaitkannya dengan keselamatan dirinya. Obito menjadi marah pada gagasan dan bersikeras bahwa mereka fokus pada penyelamatan nya. Ketika Kakashi menolak, Obito meninggalkannya sendiri, berkomentar bahwa Kakashi adalah lebih buruk daripada sampah karena meninggalkan teman-temannya. Obito menemukan letak Iwa-nin yang digunakan sebagai tempat persembunyian, tetapi sebelum ia bisa membuat banyak kemajuan, ia ditemukan dan diserang oleh Taiseki yang tak terlihat. Memiliki perubahan hati karena kata-kata perpisahan dengan Obito, Kakashi tiba dan menyelamatkan Obito, melindunginya dari serangan Taiseki dan kehilangan mata kirinya dalam proses tersebut. Untuk menyelamatkan rekan satu timnya, Obito membangunkan Sharingan untuk pertama kalinya, sehingga dia melihat kamuflase Taiseki dan membunuhnya. Keduanya lalu menemukan Rin dan melepas segelnya, mendorong Kakkō untuk meruntuhkan gua sekitar mereka. Ketika mereka melarikan diri, penglihatan terbatas Kakashi sangat menghambat dia, dan ketika Obito melihat ia akan dihancurkan oleh batu jatuh di titik buta, ia mendorongnya keluar dari jalan dan menjadi terperangkap di bawah reruntuhan di tempatnya, dan menghancurkan bagian kanan tubuhnya. Dengan tidak ada cara untuk melarikan diri, Obito menerima nasibnya dan melakukan penawaran. Memberikan Kakashi Sharingan kirinya sebagai permintaan maaf karena lupa untuk memberi hadiah sebelumnya.Rin melakukan transplantasi dan setelah prosedur itu selesai, Kakashi menggunakan Sharingan barunya untuk membunuh Kakkō. Bala bantuan Iwa dengan cepat mulai menjatuhkan reruntuhan lagi, memaksa Kakashi dan Rin untuk meninggalkan Obito di belakang. Saat batu menutupi di sekelilingnya, Obito mengeluh bahwa ia akhirnya menjadi teman dengan Kakashi dan tidak bisa mengakui perasaannya untuk Rin. Minato menyelamatkan Kakashi dan Rin, dan Obito diyakini mati, namanya ditandai pada memorial Konoha.

Pertemuan Dengan Madara Uchiha[sunting | sunting sumber]

Pada kenyataannya, Obito diselamatkan oleh orang tua bernama Madara Uchiha, yang menemukan Uchiha muda ketika ia membuat terowongan membawanya ke salah satu terowongan yang mengarah ke Pegunungan Makam. Meskipun Sharingan secara ajaib tidak terluka, seluruh sisi kanan tubuhnya dari bawah leher hancur, mendorong Madara untuk merekonstruksi tubuhnya menggunakan Tubuh Buatan Hashirama,sementara diam-diam menempatkan segel terkutuk di hati Obito untuk membatasi tindakan-tindakan tertentu, seperti bunuh diri.Mengatakan Obito bahwa ia sekarang berutang hidupnya, Obito malah menyatakan bahwa ia ingin kembali ke Konoha dan bersama teman-temannya. Madara memberitahukan bahwa tubuh barunya akan mencegah dia dari menjadi shinobi lagi, dan bahwa pada akhirnya itu tidak masalah. Madara menceramahi tentang sifat keras dari realitas dan bagaimana ia memiliki rencana untuk mengubah dunia. Masih tidak percaya, tetapi sebaliknya tidak dapat meninggalkan tempat, Obito tetap tinggal di bawah Pegunungan Makam untuk memulihkan diri. Selama menjalani rehabilitasi untuk menggunakan kaki barunya, ia bertemu dan berteman dengan Zetsu Putih dan Zetsu Spiral yang disebutnya Guruguru.

Kematian Rin[sunting | sunting sumber]

Saat Obito akhirnya mulai terbiasa dengan kaki barunya, Zetsu Putih memberitahukan dia fakta bahwa Kakashi dan Rin dikelilingi oleh shinobi Kirigakure dan dalam bahaya. Obito mencoba meninju batu yang memblokir pintu keluar, tetapi tangan kanannya hancur . Guruguru kemudian membungkus Obito dengan tubuhnya dan menggunakan Kekuatan Patung iblis dari Jalan Luar untuk menghancurkan batu. Saat Obito siap untuk pergi, ia mengatakan pada Madara ia tidak berniat untuk kembali, tetapi mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkan hidupnya. Madara pada gilirannya mengatakan kepadanya bahwa ia akan kembali dengan suka rela dan berterima kasih padanya. Menggunakan Guruguru untuk mencari teman-temannya, ia mengetahui bahwa Minato sekali lagi absen. Dalam perjalanannya, soket mata kiri Obito menangkap sekilas tentang apa mata kirinya benar-benar lihat, tetapi menganggapnya sebagai pikiran panik. Setelah mencapai medan perang, ia terkejut melihat Kakashi telah menusuk jantung Rin dengan Chidori. Saat Rin meninggal Sharingan Obito dan Kakashi yang sebelumnya masih biasa kemudian berubah menjadi Mangenkyo Sharingan. Marah karena kematian Rin, Obito menanggapi dengan menggunakan kemampuanya yaitu kombinasi Kamui dan Elemen Kayu untuk menghabisi Shinobi Kirigakure. Mengabaikan Kakashi sepenuhnya, Obito memeluk tubuh tak bernyawa Rin dan, dengan kata-kata Madara masih bergema di pikirannya, bersumpah bahwa ia akan menciptakan sebuah dunia di mana mereka bisa bersama lagi.