Obat kumur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Obat kumur adalah cairan yang disimpan di dalam mulut secara pasif atau dibilas di sekitar mulut dengan kontraksi otot-otot perioral dan/atau pergerakan kepala, dan dapat berkumur, di mana kepala dimiringkan ke belakang dan cairan menggelembung di bagian belakang mulut.

Biasanya obat kumur adalah solusi antiseptik yang digunakan untuk membunuh bakteri yang menumpuk di rongga mulut, meskipun obat kumur lainnya mungkin diberikan untuk alasan lain seperti tindakan analgesik, antiinflamasi, atau anti jamur. Selain itu, beberapa bilasan bertindak sebagai pengganti air liur untuk menetralkan asam dan menjaga mulut tetap lembap di xerostomia (mulut kering).Obat kumur kosmetik untuk sementara mengontrol atau mengurangi bau mulut dan meninggalkan mulut dengan rasa yang menyenangkan.

Membilas dengan air atau obat kumur setelah menyikat dengan pasta gigi berfluoride dapat mengurangi ketersediaan fluoride saliva. Ini dapat menurunkan efek mineralisasi ulang anti-rongga dan antibakteri dari fluoride.Obat kumur berfluoridasi dapat mengurangi efek ini atau dalam konsentrasi tinggi meningkatkan fluoride yang tersedia. Sekelompok ahli yang mendiskusikan pembilasan setelah penyikatan pada tahun 2012 menemukan bahwa meskipun ada panduan jelas yang diberikan dalam banyak publikasi saran kesehatan masyarakat untuk "meludah, hindari membilas dengan air / membilas berlebihan dengan air" mereka percaya ada dasar bukti terbatas untuk praktik terbaik.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Penggunaan yang umum dilakukan adalah membilas mulut dengan sekitar 20-50 ml (2/3 fl oz) obat kumur. Pencucian biasanya dikibaskan atau dikumur selama sekitar setengah menit dan kemudian dimuntahkan. Sebagian besar perusahaan menyarankan untuk tidak segera minum air setelah menggunakan obat kumur. Pada beberapa merek, ekspektat ternoda, sehingga orang dapat melihat bakteri dan serpihan. Obat kumur tidak boleh digunakan segera setelah menyikat gigi agar tidak menghilangkan sisa-sisa fluoride bermanfaat yang tertinggal dari pasta gigi. Demikian pula, mulut tidak harus dibilas dengan air setelah disikat. Pasien diberitahu untuk "meludah jangan bilas" setelah menyikat gigi sebagai bagian dari kampanye Layanan Kesehatan Nasional di Inggris. Berkumur adalah saat kepala dimiringkan ke belakang, memungkinkan obat kumur untuk duduk di belakang mulut saat menghembuskan napas, menyebabkan cairan menggelembung. Berkumur dipraktekkan di Jepang untuk pencegahan infeksi virus yang dirasakan. Salah satu cara yang biasa digunakan adalah dengan infus atau teh. Dalam beberapa budaya, berkumur biasanya dilakukan secara pribadi, biasanya di kamar mandi di wastafel sehingga cairan dapat dibilas.