Nuwa menambal langit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nüwa memperbaiki surga

Kisah mitologi Nüwa Menambal Langit (Hanzi=女娲补天; pinyin=Nǚ​wā bǔtiān) menjadi suatu tema umum dalam budaya Tiongkok. Keberanian dan kebijaksanaan Nüwa menginspirasi masyarakat Tiongkok kuno untuk mengendalikan elemen-elemen alam dan menjadi salah satu subyek favorit para pujangga, pelukis, dan pematung Tiongkok[1] berbagai sastra dan seni, seperti novel, film, lukisan, dan patung; misalnya patung yang menghiasi Kota Nanshan-Shenzhen,[2] dan Ya'an.[3]

Nuwa pencipta manusia[sunting | sunting sumber]

Huainanzi menceritakan pada suatu masa yang sangat kuno, keempat tonggak penyangga langit runtuh tanpa penjelasan apa penyebabnya. Sumber-sumber lain menjelaskan bahwa penyebabnya adalah pertempuran antara Gong Gong dengan Zhuanxu atau Zhu Rong. Tidak terima akan kekalahannya, Gong Gong membenturkan kepalanya ke Gunung Buzhou (不周山) yang merupakan salah satu pilar penahan langit. Hal tersebut menyebabkan separuh langit runtuh dan meninggalkan lubang menganga sementara bumi retak, poros bumi melenceng ke tenggara sementara langit melenceng ke barat laut. Itulah sebabnya daratan di Tiongkok sebelah barat lebih tinggi dibandingkan yang timur dan sungai-sungai sebagian besar mengalir ke tenggara. Hal yang sama terjadi pada matahari, bulan, dan bintang-bintang yang bergerak ke barat laut. Api membakar hutan sehingga binatang-binatang liar menjadi ganas dan menyerang manusia, sementara air yang keluar dari retakan bumi tidak menjadi surut.[4]

Nüwa yang melihat kekacauan tersebut segera bertindak untuk memperbaiki langit. Ia mengambil batu-batu lima warna (merah, kuning, biru, hitam, dan putih), konon dari dasar sungai, meleburnya dan ia gunakan untuk menambal langit; itulah sebabnya langit memiliki awan beraneka warna. Nüwa kemudian membunuh seekor penyu (atau kura-kura) raksasa, sebagian versi menyebut nama kura-kura tersebut Ao, memotong keempat kakinya, dan meletakkannya di keempat ujung langit sebagai tiang yang baru. Namun, Nüwa tidak melakukannya dengan sempurna; keempat kaki penyu tersebut tidak sama panjang sehingga langit menjadi miring. Ia kemudian membunuh naga hitam yang menjadi penyebab banjir (beberapa versi menamainya Xiangliu), mengusir hewan-hewan buas, memadamkan api, dan mengatasi banjir menggunakan sejumlah besar abu hasil pembakaran ilalang. Dunia kembali damai seperti semula.[4][5]

Maharani Nuwa[sunting | sunting sumber]

Terdapat berbagai versi daftar Tiga Maharaja dan Lima Kaisar, yaitu para pemimpin awal umat manusia sekaligus pahlawan kebudayaan menurut kepercayaan Tiongkok Utara[6] tergantung sumber yang digunakan. Pada salah satu variasi, Nüwa termasuk dalam daftar Tiga Maharaja yang memerintah setelah Fuxi dan sebelum Shennong.[7]

Pada masa pemerintahannya yang matriarki, Nüwa bertempur melawan kepala suku dari suku tetangganya dan berhasil mengalahkannya, kemudian membawanya ke atas gunung. Kepala suku tersebut merasa malu karena dikalahkan seorang wanita sehingga ia membenturkan kepalanya ke Bambu Surgawi dengan tujuan untuk bunuh diri sekaligus membalas dendam. Perbuatannya menyebabkan langit robek dan air bah menerjang bumi, menyebabkan terjadinya banjir besar di seluruh dunia dan membunuh semua manusia kecuali Nüwa dan para pasukannya. Selanjutnya, Nüwa menambal langit menggunakan batu-batu lima warna sehingga banjir menyusut.[8]

Kultur[sunting | sunting sumber]

  • Novel "Impian Paviliun Merah" (h: 紅樓夢, p: hong lou meng, Ing: Dream of the Red Chamber) (1754), salah satu dari empat novel terbaik Tiongkok, mengisahkan Nuwa mengumpulkan batu sebanyak 36.501 buah untuk menambal langit, tetapi satu buah tidak terpakai dan menjadi jalan cerita novel.[9]
  • Patung Dewi Nüwa karya Prof. Yuan Xikun yang berjudul "Sky Patching" ditampilkan di Times Square, New York, pada tanggal 19 April 2012 untuk memperingati Hari Bumi 2012 dan melambangkan pentingnya untuk melindungi lapisan ozon.[10] Patung setinggi 3,9 meter ini sebelumnya ditampilkan di Beijing dan semenjak tanggal 21 November 2012 ditempatkan di Vienna International Centre, Wina.[11]
  • "Goddess Nuwa patches up the sky" (2013) adalah aplikasi untuk Iphone dan iPad yang diluncurkan Zero Studio.[12]
  • Kisah Nuwa menambal langit diceritakan kembali oleh "Carol Chen" dalam buku bergambar yang diilustrasikan oleh "Meng Xianlong" dengan judul Goddess Nuwa Patches Up the Sky (2014).[13]
  • Film Xīyóujìzhī Dà​nào​ Tiān​gōng (西游記之大鬧天宮) ("Perjalanan ke Barat - Monyet Membuat Kekacauan di Surga") (2014) yang disutradarai oleh "Soi Cheang Pou-soi" menampilkan pertempuran antara Kaisar Giok (Chow Yun Fat) dengan Siluman Raja Kerbau (Aaron Kwok). Nuwa (Zhang Zilin) mengorbankan dirinya untuk memperbaiki surga serta membuat gerbang sehingga para siluman tidak bisa lagi menghampiri surga.[14]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ anonim (2013). "NUWA REPAIRS THE HEAVENS (Nuwa Bu Tian )". Beijing: China on Your Mind. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  2. ^ dartman. "Goddess Nu Wa Patching the Sky". Panoramio. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  3. ^ Zhitao Li. "Nuwa Patching the Sky". Dreamstime. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  4. ^ a b anonim (26 Oktober 2009). "The Nuwa Sacrificial Ceremonies". Beijing: Confucius Institute Online. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  5. ^ Skryrock. "Nüwa Repairs the Heavens". Chinese Geography. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  6. ^ Hucker, Charles (1995). China's Imperial Past: An Introduction to Chinese History and Culture. Stanford University Press. hlm. 22. ISBN 9780804723534. 
  7. ^ 劉煒/著. (2002) Chinese civilization in a new light. Commercial press publishing. ISBN 962-07-5314-3, p. 142.
  8. ^ Mark Isaak (2 September 2002). "Flood Stories from Around the World". Diakses tanggal 15 November 2015. 
  9. ^ Lianhua Andy (25 September 2015). "Penciptaan Bumi & Manusia Menurut Chiness Mitologi (Pangu ,Nuwa & Fuxi)". Diakses tanggal 15 November 2015. 
  10. ^ "Unveiling Goddess Nüwa in NY Times Square and Beijing". United Nations Environment Programme (UNEP). 22 April 2012. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  11. ^ "Ozone statue unveiled in Vienna to mark Montreal Protocol anniversary". UNIDO. 22 November 2012. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  12. ^ "Goddess Nuwa patches up the sky". Zero Studio. 2013. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  13. ^ anonim (2014). "Goddess Nuwa Patches Up the Sky - the Chinese Library Series (Paperback)". AbeBooks Inc. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  14. ^ Jedd Jong (4 Februari 2014). "The Monkey King". Diakses tanggal 15 November 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]