Norodom Chakrapong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Norodom Chakrapong
នរោត្តម ចក្រពង្ស
Wakil Presiden Dewan Menteri
Deputi Perdana Menteri Kamboja
Masa jabatan
Januari 1992 – Juni 1993
Perdana Menteri Hun Sen
Didahului oleh Bou Thang
Digantikan oleh
Wakil Presiden Pertama Dewan Senat
Masa jabatan
Januari 2006 – November 2006
Presiden Chea Sim
Didahului oleh Sisowath Chivan Monirak
Wakil Presiden Partai Norodom Ranariddh
Masa jabatan
November 2006 – Juni 2007
Presiden Norodom Ranariddh
Didahului oleh Jabatan didirikan
Digantikan oleh Chhim Siek Leng
Informasi pribadi
Lahir 21 Oktober 1945 (umur 71)
Phnom Penh, Kamboja
Partai politik Partai Funcinpec (1981–91; 1999–2001; 2004–06)
Afiliasi politik
lain
Agama Buddha Theravada
Media sosial
Situs web Yayasan Norodom Racvivong
Dinas militer
Pengabdian  Kamboja
Dinas/cabang Coat of arms of Cambodia.svg Pasukan Bersenjata Kerajaan Kamboja
Masa dinas 1963–1970; 1993–1994
Pangkat Mayor-Jenderal

Norodom Chakrapong (lahir di Phnom Penh, Kamboja, 21 Oktober 1945; umur 71 tahun) adalah seorang pangeran, politikus, komandan militer dan pengusaha Kamboja. Ia adalah putra keempat dari Norodom Sihanouk dari Kamboja dan juga saudara seayah dari raja saat ini, Norodom Sihamoni. Chakrapong memulai kariernya sebagai pilot militer pada 1963. Setelah Sihanouk turun tahta pada 1970, Chakrapong menjalani waktu di bawah penahanan rumah dan tinggal di luar negeri sebelum ia bergabung dengan Partai Funcinpec pada 1981. Pada 1991, Chakrapong meninggalkan Funcinpec untuk bergabung dengan Partai Rakyat Kamboja (PRK) dan menjabat sebagai Deputi Perdana Menteri Kamboja antara 1992 dan 1993. Saat PRK kalah pada pemilihan umum 1993, Chakrapong memimpin upaya sekesi pada 1993 dan upaya kudeta lainnya pada 1994 yang membuatnya dikirim ke pengasungan. Setelah Chakrapong ditangguhkan pada 1998, ia mendirikan sebuah perusahaan maskapai penerbangan swasta, Royal Phnom Penh Airways. Maskapai penerbangan tersebut kemudian bangkrut pada awal 2006.

Pada 2002, Chakrapong mendirikan sebuah partai royalis, Partai Jiwa Khmer. Saat Partai Jiwa Khmer gagal memenangkan kursi parlementer tunggal pada pemilihan umum 2003, Charkapong kembali bergabung dengan Funcinpec dan kemudian menjabat sebagai Wakil Presiden Pertama Senat pada 2005. Pada 2006, Chakrapong dikeluarkan dari Funcinpec dan bergabung dengan Partai Norodom Ranariddh. Saat pemerintah Kamboja melakukan penyelidikan hukum terhadap dakwaan hutang Chakrapong dari maskapai penerbangannya, Chakrapong keluar politik pada 2007. Chakrapong kemudian dilantik sebagai kanselir penasehat pada Dewan Penasehat Tinggi dan mendedikasikan dirinya sendiri pada karya kemanusiaan dan mendukung aktivitas kerajaan.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Norodom Chakrapong lahir di Istana Khemarin, Phnom Penh, Kamboj dari pasangan Sihanouk dan Sisowath Pongsanmoni.[1] Pada masa muda, Chakrapong dilatih menjadi penari balet di Balet Kerajaan Kamboja, dan memegang beberapa tugas negara saat Sihanouk menghadiri atau menyambut tamu-tamu asing saat ia menjadi Perdana Menteri.[2] Pada 1958, Chakrapong dikirim dengan saudara seayahnya Ranariddh ke Marseille, Perancis, dimana mereka masuk SMA.[3] Setelah lulus pada 1963, Chakrapong pulang ke Kamboja dan menjadi kadet perwira pada Angkatan Udara Kerajaan Kamboja dimana lulus dengan peringkat teratas di kelasnya.[4] Setelah menyelesaikan kursus kadetnya, Chakrapong dikirim lagi ke Perancis selama setahun dimana ia dilatih untuk menerbangkan pesawat jet MiG-21.[5] Ia kembali pada 1967 dan kemudian diangkat menjadi letnan.[6] Saat Lon Nol meluncurkan sebuah kudeta melawan Sihanouk pada Maret 1970, Chakrapong ditangkap dan dikenai pehananan rumah sampai November 1973. Setelah dibebaskan, Chakrapong pergi ke Beijing, Tiongkok, dimana ia bergabung dengan ayahnya dan menjabat sebagai Ketua Protokol ayahnya antara 1973 dan 1975. Pada 1975, Chakrapong pergi ke Yugoslavia atas undangan Josip Broz Tito. Ia menjalani setahun di Kolese Staf Angkatan Udara Yugoslavia, sebelum ia pindah ke Perancis dengan keluarganya sebagai pengungsi politik pada 1976.[1] Chakrapong tinggal di Marseille dan berhubungan dekat dengan Ranariddh sampai 1981.[7] Pada masa itu, Chakrapong menjalankan sebuah wirausaha kecil untuk menyediakan sumber pemasukan keluarganya.[1]

Karier politik[sunting | sunting sumber]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ibu Chakrapong, Sisowath Pongsanmoni, adalah adik seayah dari Sisowath Kossamak. Kossamak adalah ibu dari Sihanouk, dan Pongsanmoni dan Kossamak memiliki ayah yang sama, Sisowath Monivong.[8] Pongsanmoni meninggal pada 1974.[9] Chakrapong memiliki enam saudara kandung, yang terdiri dari tiga saudara (Yuvaneath, Racvivong dan Khemanourak) dan tiga saudari (Sorya Roeungsi, Kantha Bopha dan Botum Bopha).[10] Khemanourak, Sorya Roeungsi dan Botum Bopha dibunuh oleh Khmer Merah,[11] sementara Racvivong[12] dan Kantha Bopha meninggal pada usia muda.[11] Yuvaneath adalah satu-satunya saudara kandung Chakrapong yang masih hidup, dan Chakrapong memiliki enam saudara seayah lainnya dari Sihanouk dengan istri yang berbeda.[10]

Chakrapong menikah tujuh kali dan memiliki tiga belas anak.[13] Antara 1963 dan 1967, Chakrapong menikah tiga kali dan terjadi dalam tiga penyatuan poligami terpisah pada 1970an: Hun Soeun, seorang penari balet dari Balet Kerajaan Kamboja; Kethy Tioulong, seorang putri dari Nhiek Tioulong; dan Duong Diyath.[14] Pada 1974, Chakrapong menikahi Duong Yany di Beijing, sementara Chakrapong menikahi Charuwan Duangchan[1] (seorang warga negara Thailand),[15] dan Monirem masing-masing pada 1984 dan 1990an.[1] Chakrapong menikahi Kanchanipha, seorang gadis Thailand lainnya setelah bercerai dengan Duangchan.[13]

Pada Desember 2005, para jurnalis Thailand mengabarkan bahwa Charuwan Duangchan akan mengungsi ke Thailand. Duangchan menuduh bahwa Chakrapong mengurungnya sejak 1993, dan ia tidak diijinkan pergi tanpa ijin oleh penjaga atau anggota keluarga lainnya. Ia menyatakan bahwa ia mulai dikurung tak lama setelah ia bercerai dari Chakrapong. Saat berita tersebut diketahui oleh Chakrapong dan putranya Charuchak, keduanya menepis tuduhan tersebut.[15] Pada Juni 2007, Charuchak ditahan dan diperiksa polisi atas tuduhan terlibat dalam kejahatan terorganisir dan kekerasan gang. Deputi presiden PNR pada waktu itu, Sisowath Thomico menyatakan bahwa penahanan Charuchak bermotif politik.[16]

Anak[sunting | sunting sumber]

  1. Pangeran Norodom Buddhapong (kelahiran 1966, dari Hun Soeun)
  2. Putri Norodom Nanda Devi (kelahiran 1966, dari Kethy Tioulong)
  3. Pangeran Norodom Amarithivong (kelahiran 1967, dari Hun Soeun)
  4. Pangeran Norodom Naravong (kelahiran 1970, dari Hun Soeun)
  5. Putri Norodom Vimalea (kelahiran 1969, dari Diyath)
  6. Putri Norodom Bophary (kelahiran 1971, dari Diyath)
  7. Pangeran Norodom Narithipong (kelahiran 1972, dari Hun Soeun)
  8. Putri Norodom Ithipong (kelahiran 1972, dari Diyath)
  9. Pangeran Norodom Ravichak (kelahiran 1974, dari Hun Soeun)
  10. Pangeran Norodom Rindra (kelahiran 1975, dari Duong Yany)
  11. Pangeran Norodom Charurak (kelahiran 1985, dari Charuvan Dounchan)
  12. Putri Norodom Pongsoriya (kelahiran 1997, dari Monirem)
  13. Pangeran Norodom Pongmonireth (kelahiran 2000, dari Monirem)[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Narong (2005), p. 208
  2. ^ Post Staff - New China News Agency (8 November 1957). "China and Cambodia–Chinese Delegation Attends Cambodian Royal Ballet Performance". Survey of China Mainland Press, (Report) (Issues 1643–1661 ed.). Phnom Penh, Cambodia: American Consulate General (Hong Kong, China). p. 54. Princess Bophadevi played the leading role in two items and her younger brother Prince Chakrapong collaborated with her. 
  3. ^ Mehta (2001), p. 11
  4. ^ Vong Sokheng (21 June 2002). "Flying back into the political arena". Phnom Penh Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2015. Diakses tanggal 21 February 2015. 
  5. ^ Mehta (2001), p. 161
  6. ^ Mehta (2001), p. 14
  7. ^ Mehta (2001), p. 149
  8. ^ Post Staff (3 December 1993). "Royal facts". Phnom Penh Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2015. Diakses tanggal 5 February 2015. 
  9. ^ Mehta (2001), p. 5
  10. ^ a b Narong (2005), p. 171
  11. ^ a b Narong (2005), pp. 210, 219
  12. ^ Narong (2005), pp. 207
  13. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama FPMbiodata
  14. ^ Mehta (2001), p. 163
  15. ^ a b Kuch Naren; Samantha Melamed (12 December 2005). "Prince’s Ex-Wife Says She Was Held for 12 Years". The Cambodia Daily. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2015. Diakses tanggal 21 February 2015. 
  16. ^ Cheang Sokha and Vong Sokheng (1 June 2007). "Prince, swords and crime slash royal reputation". Phnom Penh Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2015. Diakses tanggal 21 February 2015. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Mehta, Harish C. & Julie B. (2013). Strongman: The Extraordinary Life of Hun Sen: The Extraordinary Life of Hun Sen. Singapore: Marshall Cavendish International Asia Pte Ltd. ISBN 9814484601. 
  • Mehta, Harish C. (2001). Warrior Prince: Norodom Ranariddh, Son of King Sihanouk of Cambodia. Singapore: Graham Brash. ISBN 9812180869. 
  • Narong, Men S. (2005). Who's Who in Cambodia: Special Focus on the Royal Family 2005-2006. Phnom Penh Cambodia: Media Business Networks. ISBN 2951352409.