Normalisasi pangkalan data

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Normalisasi pangkalan data ialah proses penyusunan pangkalan data relasional sesuai dengan rangkaian apa yang disebut bentuk normal untuk mengurangi redundansi data dan meningkatkan integritas data. Pertama diusulkan oleh Edgar F. Codd sebagai bagian model relasional miliknya.

Normalisasi mencakup pengelolaan kolom (atribut) dan tabel (relasi) akan suatu pangkalan data untuk menjamin bahwa dependensi berjalan secara benar dengan keterbatasan integritas pangkalan data. Dicapai dengan menerapkan beberapa aturan formal, baik dengan proses sintesis (menciptakan rancangan pangkalan data yang baru) atau dekomposisi (meningkatkan rancangan pangkalan data yang ada).

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Tujuan akan normalisasi di luar 1NF (bentuk normal pertama) sebagaimana dinyatakan Codd :

  1. Kepada keleluasaan koleksi akan relasi-relasi dari dependensi penambahan, pengubahan dan penghapusan yang tidak diindahkan.
  2. Mengurangi keperluan penstrukturan ulang koleksi akan relasi, seraya tipe data baru diperkenalkan.
  3. Mencapai model relasional kian informatif bagi pengguna.
  4. Menjadikan koleksi akan relasi netral kepada statistik kueri yang mana statistik dapat berubah seiring berjalan waktu.
— E.F. Codd, "Further Normalization of the Data Base Relational Model"

Meminimalkan perancangan ulang kala perluasan struktur pangkalan data[sunting | sunting sumber]

Pangkalan data yang penuh akan normalisasi mengizinkan struktur diperluas untuk akomodasi tipe data baru tanpa mengubah struktur terlalu banyak. Sebagaimana interaksi aplikasi dengan pangkalan data terpengaruh minimal.

Bentuk normal[sunting | sunting sumber]

Codd memperkenalkan konsep normalisasi dan apa yang kini diketahui sebagai bentuk normal pertama (1NF) pada tahun 1970. Codd melanjutkan kepada mendefinisikan bentuk normal kedua (2NF) dan bentuk normal ketiga (3NF) pada tahun 1971, lalu bentuk normal Boyce-Codd (BCNF) didefinisikan oleh Codd dan Raymond F. Boyce pada tahun 1974.

Secara tidak formal, sebuah relasi pangkalan data relasional kerap digambarkan sebagai "normalisasi" bila memenuhi bentuk normal ketiga.[1] Sebagian besar relasi 3NF ialah keleluasaan akan anomali penambahan, pengubahan dan penghapusan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Date, C. J. (1999). An Introduction to Database Systems. Addison-Wesley. hlm. 290. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]