Nono Sampono

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Nono Sampono
Kepala Badan SAR Nasional ke-9
Masa jabatan
2010 – 2011
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono
Joko Widodo
Didahului oleh Marsekal Madya TNI Wardjoko
Digantikan oleh Marsekal Madya TNI Daryatmo, S.Ip
Informasi pribadi
Lahir 1 Maret 1953 (umur 62)
Bendera Indonesia Bangkalan, Madura
Alma mater Akademi Angkatan Laut (1976)
Agama Islam
Dinas militer
Pengabdian  Indonesia
Dinas/cabang Lambang TNI AL.png TNI Angkatan Laut
Masa dinas 1976 – 2011
Pangkat Pdu laksdyatni komando.png Letnan Jenderal TNI
Unit Korps Marinir Denjaka

Letnan Jenderal TNI Mar (Purn.) Nono Sampono (lahir di Bangkalan, Madura, 1 Maret 1953; umur 62 tahun) adalah seorang tokoh militer Indonesia dan juga mantan Kepala Basarnas Indonesia.[1]

Riwayat hidup[sunting | sunting sumber]

Sejak kecil, Nono hidup bersama ayah angkat yang juga adalah pamannya, Idris Sampono. Ayahnya yang berasal dari Madura dan ibu kandungnya yang berdarah Maluku - Sulawesi berpisah saat usia Nono masih tiga tahun. Hidup bersama keluarga angkat dengan keadaan ekonomi yang pas-pasan tidak pernah menyurutkan semangat Nono untuk terus bekerja keras. Ayah angkatnyanya selalu mendorong Nono untuk tidak pernah berputus asa dan menyuruhnya untuk masuk ke sekolah yang bagus. Hingga akhirnya selepas lulus SMA, Nono berhasil kuliah di Fakultas Teknik Universitas Pattimura. Namun baru setahun di sana, Nono yang risau akan masa depannya jika terus kuliah memutuskan untuk berhenti kuliah dan masuk ke Akademi Angkatan Laut pada tahun 1972.[2]

Selama menjadi taruna Akademi Angkatan Laut, Nono menjadi kebanggaan keluarganya. Tahun 1976, Nono lulus setelah berhasil menyelesaikan sekolahnya di AAL dengan baik. Seiring dengan berjalannya waktu, karier Nono dalam dunia militer terus menanjak, sejumlah posisi strategis sempat dia jabat, seperti ketika dia dianugerahi pangkat Jenderal bintang tiga TNI Angkatan Laut. Selain menjadi jenderal berbintang tiga, Nono dipercaya untuk memegang sejumlah jabatan penting lainnya seperti Komandan Paspampres, Gubernur AAL dan Komandan Jenderal Akademi TNI. Nono juga pernah menjadi anggota pasukan Danpaspampres di era kepemimpinan presiden Abdurrahman Wahid dan Megawati Soekarnoputri. Tahun 2010, Nono dilantik oleh Menteri Perhubungan sebagai Kepala Badan Search And Rescue Nasional (Basarnas) menggantikan pejabat sebelumnya Wardjoko. Pada tahun 2012, ia bersama Alex Noerdin dan didukung oleh beberapa partai termasuk di dalamnya partai Golkar, maju ke Pemilihan umum Gubernur DKI Jakarta 2012 sebagai bakal calon Wakil Gubernur Jakarta.[3]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia) "Nono Sampono Terjebak Banjir di Ambon" (php). Diakses tanggal 2012-08-12. 
  2. ^ (Indonesia) "Profil Nono Sampono" (php). Diakses tanggal 2012-06-30. 
  3. ^ Nono Sampono Terjebak Banjir di Ambon