Natrium tiosulfat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Natrium tiosulfat
Natrium tiosulfat
Struktur kristal natrium tiosulfat pentahidrat
Sodium thiosulfate.jpg
Nama
Nama IUPAC
Natrium tiosulfat
Nama lain
Natrium hiposulfit
Hiposulfit soda
Penanda
3D model (JSmol)
ChEBI
ChEMBL
ChemSpider
ECHA InfoCard 100.028.970
Nomor E E539 (pengatur keasaman, ...)
Nomor RTECS XN6476000
UNII
Sifat
Na2S2O3
Massa molar 158.11 g/mol (anhidrat)
248.18 g/mol (pentahidrat)
Penampilan kristal putih
Bau tak berbau
Densitas 1.667 g/cm3
Titik lebur 483 °C (901 °F; 756 K) (pentahidrat)
Titik didih 100 °C (212 °F; 373 K) (pentahidrat, - 5H2O decomposition)
70.1 g/100 mL (20 °C)[1]
231 g/100 mL (100 °C)
Kelarutan diabaikan dalam alkohol
Indeks bias (nD) 1.489
Struktur
monoklinik
Bahaya
Lembar data keselamatan External MSDS
Frasa-R R35
Titik nyala tidak mudah terbakar
Kecuali dinyatakan lain, data di atas berlaku pada temperatur dan tekanan standar (25 °C [77 °F], 100 kPa).
N verify (what is YaYN ?)
Sangkalan dan referensi

Natrium tiosulfat (Na2S2O3) adalah suatu senyawa kimia dan obat-obatan. Sebagai obat ia digunakan untuk mengobati keracunan sianida dan panau.[2]

Senyawa ini merupakan senyawa anorganik yang biasanya tersedia sebagai pentahidrat, Na2S2O3·5H2O. Padatannya adalah zat kristal yang efloresen (kehilangan air dengan mudah) yang larut dengan baik dalam air. Ia juga disebut natrium hiposulfit atau "hipo".[3]

Senyawa ini termasuk dalam Daftar Obat Esensial WHO, sebagai obat yang paling efektif dan aman diperlukan dalam sistem kesehatan.[4]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Dua polimorfisme diketahui merupakan pentahidrat. Garam anhidrat hadir dalam beberapa polimorf.[3] Dalam keadaan padat, anion tiosulfat berbentuk tetrahedral dan sesungguhnya berasal dengan mengganti salah satu atom oksigen dengan atom sulfur dalam anion sulfat. Jarak ikatan S-S menunjukkan ikatan tunggal, menyiratkan bahwa sulfur terminal memikul muatan negatif yang signifikan dan interaksi S-O memiliki lebih banyak karakter ikatan rangkap dua.

Produksi[sunting | sunting sumber]

Pada skala industri, natrium tiosulfat dihasilkan terutama dari produk limbah cair dari natrium sulfida atau pembuatan zat warna belerang.[5]

Di laboratorium, garam ini dapat dibuat dengan memanaskan larutan natrium sulfit dengan sulfur atau dengan mendidihkan natrium hidroksida berair dan sulfur menurut persamaan ini[6]

6 NaOH + 4 S → 2 Na2S + Na2S2O3 + 3 H2O

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Bila dipanaskan hingga 300 °C, senyawa ini terurai menjadi natrium sulfat dan natrium polisulfida:

4 Na2S2O3 → 3 Na2SO4 + Na2S5

Garam tiosulfat secara karakteristik terurai setelah perlakuan dengan asam. Protonasi awal terjadi pada sulfur. Ketika protonasi yang dilakukan dalam dietil eter pada −78 °C, H2S2O3 (asam tiosulfurat) dapat diperoleh. Hal ini adalah asam agak kuat dengan pKa 0.6 dan 1.7 untuk disosiasi pertama dan kedua, masing-masing.

Dalam kondisi normal, pengasaman larutan dari garam berlebih ini bahkan dengan mengencerkan asam mengakibatkan dekomposisi sempurna menghasilkan sulfur, sulfur dioksida, dan air:[5]

Na2S2O3 + 2 HCl → 2 NaCl + S + SO2 + H2O

Reaksi ini dikenal sebagai "reaksi jam", karena ketika sulfur mencapai konsentrasi tertentu, larutan tersebut berubah dari tak berwarna menjadi kuning pucat. Reaksi ini telah digunakan untuk menghasilkan sulfur koloid. Proses ini digunakan untuk menunjukkan konsep laju reaksi dalam kelas kimia.

Kimia organik[sunting | sunting sumber]

Alkilasi natrium tiosulfat memberikan S-alkiltiosulfonat, yang disebut garam Bunte. Reaksi ini digunakan dalam salah satu sintesis pereaksi industri asam tioglikolat:

ClCH2CO2H + Na2S2O3 → Na[O3S2CH2CO2H] + NaCl
Na[O3S2CH2CO2H] + H2O → HSCH2CO2H + NaHSO4

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Mekanisme reaksi konversi sianida menjadi tiosianat, dikatalisasi enzim rodanase, turut melibatkan tiosulfat.

Iodometri[sunting | sunting sumber]

Sebuah foto yang menunjukkan warna larutan sebelum (kiri) dan sesudah (kanan) titik akhir, dalam analisis iodometri.

Dalam kimia analitik, penggunaan yang paling penting hadir karena anion tiosulfat bereaksi secara stoikiometri dengan iodin dalam larutan berair, mereduksinya menjadi iodida sebagaimana teroksidasi menjadi tetrationat:

2 S2O32− + I2 → S4O62− + 2 I

Karena sifat kuantitatif reaksi ini, serta karena Na2S2O3·5H2O memiliki umur simpan yang sangat baik, ia digunakan sebagai titran dalam iodometri. Na2S2O3·5H2O juga merupakan komponen dari percobaan jam iodin.

Penggunaan khusus ini dapat diatur untuk mengukur kandungan oksigen dari air melalui rangkaian panjang reaksi di dalam uji Winkler untuk oksigen terlarut. Hal ini juga digunakan dalam memperkirakan secara volumetrik konsentrasi senyawa tertentu dalam larutan (hidrogen peroksida, misalnya) dan dalam memperkirakan kandungan klorin dalam bubuk pemutih komersial dan air.

Pemrosesan fotografi[sunting | sunting sumber]

Perak halida, seperti AgBr, komponen khas pada emulsi fotografi, larut pada perlakuan dengan tiosulfat berair:

2 S2O32− + AgBr → [Ag(S2O3)2]3− + Br

Aplikasi ini sebagai pemecah masalah fotografi ditemukan oleh John Herschel. Hal ini digunakan baik bagi pemrosesan film dan kertas foto; natrium tiosulfat dikenal sebagai pemecah masalah fotografi, dan sering disebut sebagai 'hipo', dari nama kimia aslinya, hiposulfit dari soda.[13]

Ekstraksi emas[sunting | sunting sumber]

Struktur Natrium aurotiosulfat, kompleks yang terbentuk dari ion emas(I) dan tiosulfat.

Natrium tiosulfat adalah komponen dari alternatif lixiviant bagi sianida untuk ekstraksi emas.[14] Namun, ia secara kuat membentuk kompleks mudah larut dengan ion emas(I), [Au(S2O3)2]3−. Keuntungan dari pendekatan ini adalah bahwa tiosulfat pada dasarnya tidak beracun dan jenis bijih yang sukar diperbaiki dengan sianidasi emas (misalnya berkarbon atau bijih jenis-Carlin) dapat tercuci dengan tiosulfat. Beberapa masalah dengan proses alternatif ini termasuk tingginya konsumsi tiosulfat, dan kurangnya teknik pemulihan yang cocok, karena [Au(S2O3)2]3− tidak menyerap pada karbon aktif, yang merupakan teknik standar yang digunakan dalam sianidasi emas untuk memisahkan kompleks emas dari bubur bijih.

Menetralkan air yang mengandung klor[sunting | sunting sumber]

Senyawa ini digunakan untuk mendeklorinasi air keran termasuk menurunkan kadar klorin untuk digunakan dalam akuarium serta kolam renang dan spa (misalnya, diikuti superklorinasi) dan dalam pengolahan air tanaman untuk menangani air backwash yang diselesaikan sebelum melepaskannya ke sungai.[3] Reaksi reduksi adalah analog dengan reaksi reduksi iodin.

Dalam pH pengujian zat pemutih, natrium tiosulfat menetralkan efek penghilangan warna pada pemutih dan memungkinkan seseorang untuk menguji pH larutan pemutih dengan indikator cair. Reaksi yang relevan mirip dengan reaksi iodin: tiosulfat mereduksi hipoklorit (bahan aktif dalam pemutih) serta dengan demikian menjadi teroksidasi menjadi sulfat. Reaksi yang lengkap adalah:

4 NaClO + Na2S2O3 + 2 NaOH → 4 NaCl + 2 Na2SO4 + H2O

Demikian pula, natrium tiosulfat bereaksi dengan bromin, mengeluarkan bromin bebas dari larutan. Larutan natrium tiosulfat biasanya digunakan sebagai pencegahan dalam laboratorium kimia ketika bekerja dengan bromin serta untuk pembuangan yang aman brom, iodin, atau oksidator kuat lainnya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Record in the GESTIS Substance Database of the IFA
  2. ^ a b WHO Model Formulary 2008 (PDF). World Health Organization. 2009. hlm. 66. ISBN 9789241547659. Diakses tanggal 8 Januari 2017. 
  3. ^ a b c J. J. Barbera, A. Metzger, M. Wolf "Sulfites, Thiosulfates, and Dithionites" in Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry 2012, Wiley-VCH, Weinheim. doi:10.1002/14356007.a25_477
  4. ^ "WHO Model List of Essential Medicines (19th List)" (PDF). World Health Organization. April 2015. Diakses tanggal 8 Desember 2016. 
  5. ^ a b Holleman, A. F.; Wiberg, E. "Inorganic Chemistry" Academic Press: San Diego, 2001. ISBN 0-12-352651-5
  6. ^ Gordin, H. M. (1913). Elementary Chemistry, Volume I. Inorganic Chemistry. Chicago: Medico-Dental Publishing Co. hlm. 162 & 287–288. 
  7. ^ "Toxicity, Cyanide: Overview - eMedicine". Diakses tanggal 2009-01-01. 
  8. ^ Hall AH, Dart R, Bogdan G (Juni 2007). "Sodium thiosulfate or hydroxocobalamin for the empiric treatment of cyanide poisoning?". Ann Emerg Med. 49 (6): 806–13. doi:10.1016/j.annemergmed.2006.09.021. PMID 17098327. 
  9. ^ Cicone JS, Petronis JB, Embert CD, Spector DA (Juni 2004). "Successful treatment of calciphylaxis with intravenous sodium thiosulfate". Am. J. Kidney Dis. 43 (6): 1104–8. doi:10.1053/j.ajkd.2004.03.018. PMID 15168392. 
  10. ^ http://www.medscape.com/viewarticle/762244
  11. ^ Selk N, Rodby RA (Jan–Feb 2011). "Unexpectedly severe metabolic acidosis associated with sodium thiosulfate therapy in a patient with calcific uremic arteriolopathy". Semin. Dial. 24 (1): 85–8. doi:10.1111/j.1525-139X.2011.00848.x. PMID 21338397. 
  12. ^ "Sodium thiosulfate" di Dorland's Medical Dictionary
  13. ^ Charles Robert Gibson (1908). The Romance of Modern Photography, Its Discovery & Its Achievements. Seeley & Co. hlm. 37. 
  14. ^ Aylmore MG, Muir DM (2001). "Thiosulfate Leaching of Gold - a Review". Minerals Engineering. 14: 135–174. doi:10.1016/s0892-6875(00)00172-2.