Naskah Komentari Kitab Habakuk

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bagian awal Naskah Komentari Kitab Habakuk, 1QpHab, dari antara Gulungan Laut Mati yang berasal dari abad ke-1 SM.

Naskah Komentari Kitab Habakuk (bahasa Ibrani: Pesyer Habakuk; bahasa Inggris: Pesher Habakkuk; diberi label 1QpHab (Gua 1, Qumran, pesyer, Habakuk) adalah satu dari 7 Naskah Laut Mati pertama yang ditemukan tahun 1947. Pesyer berarti "tafsir, komentari". Karena ditemukan paling awal dan dalam keadaan relatif utuh, 1QpHab menjadi salah satu naskah yang paling banyak diteliti dan dianalisis dari sekian ratus Naskah Laut Mati yang ditemukan kemudian.[1] Menurut analisis Radiokarbon C14, naskah ini berasal dari tahun 104-43 SM (analisis pertama) atau 120-5 SM (subrange analisis kedua); secara Paleografi diperkirakan dari tahun 30-1 SM.[2]

Naskah Komentari Kitab Habakuk, 1QpHab, dari antara Gulungan Laut Mati yang berasal dari abad ke-1 SM.

Bentuk[sunting | sunting sumber]

Gulungan ini panjangnya 141 sentimeter (56 in) dari ujung ke ujung, dengan 13 kolom tulisan bercorak Herodian, dituliskan di atas 2 lembar kulit, yang dijahit dengan benang linen. Kebanyakan bagian bawah kolom hilang. Kolom 1 hampir seluruhnya hilang, dan ada lubang di tengah kolom ke-2.[1]

Isi[sunting | sunting sumber]

Gulungan ini merupakan suatu tafsir (pesyer) atau komentari dalam bahasa Ibrani, yang diperkirakan ditulis di akhir abad ke-1 SM. Penulis menuliskan satu ayat lengkap dari Kitab Habakuk diikuti tafsirannya, kemudian ayat berikutnya dan seterusnya. Pasal 1 dan 2 dibahas lengkap sampai selesai (Habakuk 2:20), tetapi pasal 3 sama sekali tidak ada. Tampaknya absennya pasal 3 ini disengaja, bukan karena rusaknya naskah, karena di akhir kolom gulungan ini ada tempat kosong yang menunjukkan tulisan itu memang diakhiri sampai pasal 2. Meskipun demikian, gulungan ini terbaca baik dan memberikan informasi pasti mengenai Kitab Habakuk.[1]

Sebagaimana nabi Habakuk menuliskan nubuatnya terhadap orang-orang asing yang menyerang Israel, demikian keadaan penulis gulungan ini. Istilah kittim (Kasdim) yang dipakai untuk bangsa Babel pada zaman nabi Habakuk, dianggap mengacu kepada Kerajaan Romawi pada zaman penulis naskah ini, dan penulis berpendapat nubuat Habakuk digenapi pada zamannya itu.

Dalam komentari ini ditonjolkan sejumlah tokoh menggunakan gelarnya, dan tidak menyebutkan namanya. Tokoh pahlawannya disebut "Guru Kebajikan" atau "Guru Kebenaran" (Teacher of Righteousness), figur yang ditemukan di Naskah Laut Mati lainnya (misalnya Dokumen Damaskus). Komentari ini mengatakan bahwa sang Guru langsung berbicara dengan Allah dan menerima makna yang sesungguhnya dari kitab-kitab suci.[3] Oleh sejumlah pakar, guru ini disamakan dengan "Yesus Kristus" atau "Yakobus yang Adil", saudara Yesus yang kemudian menjadi uskup di Yerusalem, tetapi ada kemungkinan ini mengacu kepada guru autama dari kelompok yang tinggal di Qumran.

Tokoh lawannya antara lain adalah "Imam yang jahat" dan "Manusia penipu". "Imam yang jahat" digambarkan sebagai pemimpin agama yang palsu, yang pada satu ketika dipercaya oleh sang Guru. Di akhir komentari, "Imam yang jahat" ini ditangkap dan disiksa oleh musuh-musuhnya.[3] Identitasnya tidak dapat dipastikan. Para pakar menduganya sebagai salah satu Imam Besar dari Hasmonean, atau lebih dari satu orang.[4] "Manusia penipu", tidak bisa ditebak namanya, mencoba menjelek-jelekkan sang Guru dan kitab Taurat.[4]

Juga disinggung mengenai "rumah atau keluarga Absalom", yang didakwa diam saja ketika "Manusia penipu" bekerja melawan sang Guru. Nama ini tidak banyak dipakai dan dapat diduga berhubungan dengan seorang Saduki saudara dari Aristobulus II yang bernama Absalom.[3]

Sebagaimana yang dialami nabi Habakuk, penulis menekankan ketabahan melalui iman percaya. Ia yakin komunitasnya tidak bisa dibinasakan orang asing. Sebaliknya, kekuatan untuk membalas dan menghakimi orang-orang "Kittim" akan diberikan Allah kepada orang-orang percaya.[3]

Naskah Komentari Kitab Habakuk

Perbandingan dengan Teks Masoret[sunting | sunting sumber]

Yang lebih penting dari komentari di gulungan itu adalah teks asli Kitab Habakuk. Perbedaan teks ini (dari abad ke-1 SM) dengan Teks Masoret (abad ke-10 M) ternyata sedikit sekali. Umumnya perbedaan yang ditemukan adalah dari susunan kata-kata, sedikit variasi tatabahasa, tambahan atau pengurangan kata sambung, dan variasi ejaan, namun tidak ada yang sampai mengubah makna teks.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Bernstein, Moshe J. "Pesher Habakkuk." Encyclopedia of the Dead Sea Scrolls. Oxford; New York: Oxford University Press, 2000, p.647
  2. ^ 1QpHab Pesher Habakkuk pada PreteristArchive.com
  3. ^ a b c d Wise, Michael O., Martin G. Abegg Jr., and Edward M. Cook. The Dead Sea Scrolls: A New Translation. San Francisco: Harper, 2005. p.83-86
  4. ^ a b Bernstein, Moshe J. "Pesher Habakkuk." Encyclopedia of the Dead Sea Scrolls. Oxford; New York: Oxford University Press, 2000, p.649
  5. ^ Harris, J. G., The Qumran Commentary on Habakkuk. London: A. R. Mowbray, 1966, p.22-30

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Brownlee, William H. The Text of Habakkuk in the Ancient Commentary from Qumran. Journal of Biblical Literature Manuscript Series 11. Philadelphia: Society of Biblical Literature, 1959. (Scholarly analysis of one of the first scholars to work on the scroll, specifically on the Biblical texts quoted in it)
  • Bruce, F.F.,"The Dead Sea Habakkuk Scroll," The Annual of Leeds University Oriental Society I (1958/59): 5-24.http://www.biblicalstudies.org.uk/pdf/habakkuk_bruce.pdf
  • Burrows, Millar. The Dead Sea Scrolls of St. Mark's Monastery. New Haven: American Schools of Oriental Research, 1950. (Original scholarly publication of 1QpHab, predating the Discoveries in the Judean Desert series in which most of the rest of the Qumran material is published)
  • Charlesworth, James H., Henry W. L. Rietz, Casey D. Elledge, and Lidija Novakovic. Pesharim, Other Commentaries, and Related Documents. The Dead Sea Scrolls: Hebrew, Aramaic, and Greek Texts with English Translations 6b. Louisville: Westminster John Knox, 2002. (More recent publication of the Hebrew text and English translation on facing pages)
  • Cross, Frank Moore. The Ancient Library of Qumran. 3d ed. Minneapolis: Fortress, 1995. (General reading on the Dead Sea Scrolls in general, their discovery, and contents)
  • Ingrassia, David,(2002)CLASS 3 Biblical Commentaries:Pesharim.Dead Sea Scrolls and the Bible, http://pastorcam.com/class_notes/deadsea/Class%203_Biblical_Commentaries.pdf
  • Troxel, Ronald. (2009) Lecture 24: 1QpHab & 4QMMT http://hebrew.wisc.edu/~rltroxel/JHL/Lect24.pdf
  • Young, Ian.“Late Biblical Hebrew and The Qumran Pesher Habakkuk,” The Journal of Hebrew Scriptures, 8-25 ISSN 1203-1542,http://web.archive.org/web/20110605002500/http://www.arts.ualberta.ca/JHS/Articles/article_102.pdf