Mulasarwastiwada

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Para bhiksu Buddhisme Tibet dari garis silsilah vinaya Mulasarwastiwada

Mulasarwastiwada (bahasa Sanskerta: मूलसर्वास्तिवाद, Mūlasarvāstivāda; Hanzi Tradisional: 根本說一切有部; Pinyin: Gēnběn Shuō Yīqièyǒu Bù) adalah salah satu mqzhab-mazhab Buddhis awal di India. Asal-usul Mulasarwastiwada dan hubungannya dengan aliran Sarwastiwada masih belum diketahui, meskipun muncul beberapa teori.

Kali pertama penahbisan bhiksu Mulasarvastivada dibentuk di Tibet saat kunjungan rahib Shantarakshita dari India, bersama tiga puluh bhiksu, dan pendiri wihara Samye di Tibet Tengah pada 775 Masehi. Penahbisan di bawah sokongan Kaisar Tibet Tri Songdetsen (Khri Srong-lde-btsan). Namun, karena dua belas biksuni Mulasarvastivada India tidak hadir pada saat itu, perempuan-perempuan Tibet kemudian pergi ke India untuk menerima penahbisan yang lebih tinggi, silsilah penahbisan biksuni Mulasarvastivada tidak dibentuk pada tahap pertama ini.[1]

Tradisi monastik Mulasarwastiwada masih ada dalam Agama Buddha di Tibet, meskipun hingga saat ini hanya para bhiksu (biarawan) penganut Mulasarwastiwada yang ada, ordo biksuni (biarawati) tidak pernah diketahui. Para wanita pengikut tradisi Buddha Tibet dalam tradisi Vinaya Mulasarwastiwada yang hendak ditahbiskan telah menjadi sāmaṇerī atau biarawati pemula.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Di India[sunting | sunting sumber]

Hubungan antara Mulasarwastiwada dengan aliran Sarwastiwada masih diperdebatkan; sarjana modern cenderung mengklasifikasikan mereka saling berdiri sendiri.[2] Yi Jing mengklaim bahwa Mulasarwastiwada asal namanya dari suatu cabang Sarwastiwada, tetapi Buton Rinchen Drub menyatakan bahwa nama itu merupakan penghormatan kepada Sarwastiwada sebagai "akar" (Mūla) dari semua aliran agama Buddha.[3] Sejumlah teori telah dikemukakan oleh para akademisi tentang bagaimana keterkaitan keduanya, Bhiksu Sujato merangkumnya sebagai berikut:

Ketidakpastian seputar aliran ini telah melahirkan sejumlah hipotesis. Teori Frauwallner menyatakan bahwa vinaya Mulasarwastiwada merupakan kode disiplin komunitas agama Buddha awal yang berbasis di Mathura, dalam pendiriannya sebagai komunitas monastik, independen dari Sarwastiwada dari Kashmir (meski bukan berarti mereka berbeda dalam hal doktrin). Lamotte, menentang Frauwallner, menegaskan bahwa vinaya Mulasarwastiwada merupakan kompilasi terakhir Kashmir yang disusun dalam menyempurnakan vinaya Sarwastiwada. Warder menyatakan bahwa Mulasarwastiwada adalah pengembangan dari Sarwastiwada, pembaharuan utamanya berupa sastra, kompilasi dari Vinaya agung dan Saddharmasmṛtyupasthāna Sūtra, yang merekam ajaran-ajaran awal tetapi membawa keragaman yang mutakhir sesuai perkembangan sastra kontemporer. Enomoto menarik benang merah dari semua teori ini dengan menyatakan bahwa Sarwastiwada dan Mulasarwastiwada benar-benar sama. Sementara itu, Willemen, Dessein, dan Cox mengembangkan teori bahwa Sautrantikas, cabang atau kecenderungan dalam kelompok-kelompok aliran Sarwastiwada, muncul di Gandhara dan Bactria sekitar tahun 200 Masehi. Meskipun mereka adalah kelompok yang lebih awal, mereka kalah oleh aliran Vaibhāśika Kashmir karena pengaruh politik Kaṇiṣka. Pada tahun-tahun berikutnya Sautrantikas dikenal sebagai Mulasarwastiwada dan pengaruhnya kembali bangkit. Saya memiliki kesimpulan lain karena saya tidak setuju dengan teori Enomoto dan Willemen et al. Baik Warder maupun Lamotte memberikan bukti yang cukup untuk mendukung teori mereka. Kami tetap dengan teori Frauwallner, yang telah bertahan selama beberapa waktu.[4]

Menurut Gregory Schopen, Mulasarwastiwada berkembang pada abad ke-2 Masehi dan mengalami kemunduran di India pada abad ke-7.[5]

Di Asia Tengah[sunting | sunting sumber]

Aliran Mulasarwastiwada banyak terdapat di Asia Tengah karena kegiatan misionaris yang dilakukan di wilayah tersebut. Sejumlah sarjana mengidentifikasi tiga fase utama kegiatan misionaris dalam sejarah agama Buddha di Asia Tengah, yang terkait dengan aliran berikut secara kronologis:[6]

  1. Dharmaguptaka
  2. Sarwastiwada
  3. Mulasarwastiwada

Di Sriwijaya[sunting | sunting sumber]

Pada abad ke-7, Yi Jing menuliskan bahwa aliran Mulasarwastiwada cukup menonjol di seluruh kerajaan Sriwijaya (Indonesia). Yi Jing menetap di Sriwijaya selama enam hingga tujuh tahun, dalam waktu tersebut ia belajar bahasa Sansekerta dan menerjemahkan teks Sansekerta ke dalam bahasa Mandarin. Yi Jing menyatakan bahwa vinaya Mulasarwastiwada hampir secara universal diadopsi di daerah ini.[7] Menurutnya subjek yang dipelajari, serta aturan dan upacaranya, pada dasarnya sama seperti di India.[8] Yi Jing menggambarkan kepulauan ini cenderung ke aliran "Hinayana", tetapi Kerajaan Melayu mengadopsi ajaran-ajaran Mahayana seperti Yogācārabhūmi Śāstra dari Asaṅga

Vinaya Mulasarwastiwada[sunting | sunting sumber]

Vinaya Mūlasarvāstivāda adalah salah satu dari tiga garis silsilah vinaya yang masih bertahan, bersama dengan Dharmaguptaka dan Theravāda. Vinaya Mūlasarvāstivāda merupakan salah satu dari enam kode monastik atau vinaya Buddhis yang masih ada.[9] Vinaya ini memuat sejumlah aturan utama dan peraturan kecil yang dimaksudkan untuk mengatur segala sesuatu mulai dari penahbisan sampai cara menggunakan jamban. Selama kekuasaan Kaisar Tibet Tri Ralpachen (Khri Ral-pa can, 815 – 836 M), sang Kaisar menetapkan bahwa tak satu pun naskah Hinayana, kecuali yang ada dalam kumpulan Sarvastivada, boleh diterjemahkan ke dalam bahasa Tibet. Ketetapan ini tentu membatasi masuknya silsilah penahbisan selain Mulasarvastivada ke Tibet.[1] Ketika agama Buddha Mongolia diperkenalkan dari Tibet, pentahbisan Mongol mengikuti aturan ini juga.

Salah satu karakteristik paling mencolok dari Vinaya Mūlasarvāstivāda adalah ukurannya yang sangat besar, empat kali lebih panjang daripada vinaya lainnya.[9] Vinaya Mūlasarvāstivāda masih ada di Tibet (terjemahan abad ke-9) dan Cina (terjemahan abad ke-8), dan beberapa di antaranya dalam bahasa Sansekerta asli.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Berzin, Alexander (2018). "Sejarah Penahbisan Mulasarvastivada di Tibet". Studybuddhism.com. 
  2. ^ Charles Willemen, Bart Dessein, Collett Cox. Sarvāstivāda Buddhist scholasticism. Brill, 1988. p.88.
  3. ^ Elizabeth Cook. Light of Liberation: A History of Buddhism in India. Dharma Publishing, 1992. p. 237
  4. ^ Sects & Sectarianism BETA: The origins of Buddhist Schools [1]
  5. ^ Gregory Schopen. Figments and fragments of Māhāyana Buddhism in India. University of Hawaii Press, 2005. pp.76-77.
  6. ^ Willemen, Charles. Dessein, Bart. Cox, Collett. Sarvastivada Buddhist Scholasticism. 1997. p. 126
  7. ^ Coedes, George. The Indianized States of South-East Asia. 1968. p. 84
  8. ^ J. Takakusu (1896). A Record of the Buddhist Religion : As Practised in India and the Malay Archipelago (A.D. 671-695)/I-Tsing. Oxford: Clarendon. Reprint: New Delhi, AES 2005. ISBN 81-206-1622-7. 
  9. ^ a b "Mulasarvastivada-Vinaya - Encyclopedia of Buddhism". www.encyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Yamagiwa Nobuyuki (2003). "Recent Studies on Vinaya Manuscripts". Journal of Indian and Buddhist studies 52 (1), 339-333
  • Satoshi Hiraoka (1998). "The Relation between the Divyavadana and the Mulasarvastivada Vinaya". Journal of Indian Philosophy 26 (5), 419-434