Modu Chanyu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Maodun/Modun/Modu
Hunnu Chanyu
Masa kekuasaan209–174 SM
Lahirskt. 234 SM
Tempat lahiryang sekarang Mongolia
Wafat174 SM
PendahuluTouman
PenggantiLaoshang
DinastiMaodun
AyahTouman

Modu, Modun, atau Maodun (Hanzi sederhana: 冒顿单于; Hanzi tradisional: 冒頓單于; Pinyin: Mòdú Chányú, skt. 234 – skt. 174 SM) merupakan penguasa Xiongnu yang keempat yang diketahui dan pendiri kekaisaran Xiongnu. Ia menjadi penguasa Xiongnu setelah ia memerintahkan eksekusi ayahandanya Touman pada tahun 209 SM.[1][2]

Modu bertakhta dari tahun 209 SM hingga 174 SM. Dia adalah seorang pemimpin militer di bawah ayahandanya; Touman, dan kemudian Chanyu dari Xiongnu, berpusat di Mongolia modern.[3] Dia mengamankan takhta dan mendirikan Kekaisaran Xiongnu yang kuat dengan berhasil mempersatukan suku-suku Mongolia padang rumput-Manchuria dalam menanggapi krisis hilangnya tanah padang rumput Xiongnu untuk menyerang pasukan Qin diperintahkan oleh Meng Tian pada 215 SM. Sementara Modu mengendarai dan kemudian melanjutkan gelombang militerisasi dan kekuatan Xiongnu terpusat secara efektif, Qin dengan cepat jatuh ke dalam kekacauan dengan kematian kaisar pertama pada tahun 210, meninggalkan Modu tangan bebas untuk memperluas Kekaisaran Xiongnu ke salah satu yang terbesar pada masanya.[4] Perbatasan timur membentang sejauh Sungai Liao, perbatasan barat kekaisaran mencapai Pegunungan Pamir, sementara perbatasan utara mencapai Danau Baikal.

Modu digantikan oleh putranya Laoshang.

Nama[sunting | sunting sumber]

Beberapa ahli berpendapat bahwa pelafalan bahasa Tiongkok Tengah yang direkonstruksi dari Mòdùn (冒頓) IPA: [mək-twən].[5] Namanya juga ditulis sebagai Motun di beberapa sumber. Pada akhirnya, pelafalan Tionghua kuno mungkin mewakili pelafalan kata asing *baytur, seorang kerabat dari kata budaya Eropa Tengah yang kemudian dibuktikan bayatur 'pahlawan'.[5] Etimologi kata ini tidak pasti, meskipun suku kata pertama sangat mungkin kata Iran kata *bay 'dewa, tuhan', yang merupakan unsur dalam gelar-gelar banyak orang Eurasia Tengah kemudian.[5] Clauson menyatakan kata itu adalah nama / gelar Xiongnu asli.[6]

Asal-usul dan mulai berkuasa[sunting | sunting sumber]

Menurut Sima Qian, Modu adalah seorang anak yang berbakat tetapi ayahandanya, Touman, menginginkan putra dari istrinya yang lain untuk menggantikannya.[2] Untuk menghilangkan Modu sebagai pesaing pewaris pilihannya, Touman mengirim Modu muda ke Yuezhi sebagai sandera; lalu dia menyerang Yuezhi dengan harapan bahwa mereka akan membunuh Modu sebagai retribusi.[2] Modu berhasil lolos dari nasib ini dengan mencuri kuda cepat dan kembali ke Xiongnu, yang menyambutnya sebagai pahlawan.[2] Sebagai imbalan atas keberaniannya ini, ayahandanya menunjuknya sebagai komandan 10.000 penunggang kuda.[2]

Karena reputasi untuk keberaniannya, Modu mulai mengumpulkan sekelompok prajurit yang sangat setia.[1] Untuk memastikan kesetiaan mereka, Modu memerintahkan para prajurit untuk menembak kuda kesayangannya. Mereka yang menolak dieksekusi.[1] Dia kemudian mengulangi tes kesetiaan ini, tetapi dengan salah satu istri favoritnya, dan sekali lagi mengeksekusi mereka yang ragu-ragu untuk mematuhi perintahnya. Setelah dia yakin kesetiaan prajuritnya yang tersisa, dia memerintahkan mereka untuk menembak ayahandanya, membunuhnya dengan mandi panah. Dengan tidak ada pengikutnya yang gagal menembak komandonya dan menyingkirkan ayahandanya, Modu memproklamasikan dirinya sendiri sebagai Chanyu dari Xiongnu.

Setelah memproklamirkan dirinya sebagai Chanyu, Modu mulai melenyapkan mereka yang akan membuktikan ancaman terhadap kekuatannya yang baru diperoleh. Dengan demikian, ia melanjutkan untuk mengeksekusi beberapa saingannya termasuk saudara tirinya, ibu tirinya, dan pejabat Xiongnu lainnya yang menolak untuk mendukung pemerintahannya.[2]

Setelah berkuasa pada tahun 209 SM, Modu mulai bertindak atas ambisinya untuk menjadi penguasa tunggal atas stepa Asia Tengah, menemukan keberhasilan besar melalui kekuatan militer dan strategi cerdas.[2]

Bangkitnya Kekaisaran Xiongnu[sunting | sunting sumber]

Domain dan pengaruh Xiongnu di bawah Modu pada awal pemerintahannya.

Pertama dia berbaris di Donghu, tetangga Xiongnu timur, dan membawa mereka di bawah pemerintahannya pada tahun 208 SM. Setelah kampanye Donghu-nya (Donghu terpecah menjadi Xianbei dan Wuhuan); dia mengalahkan Dingling dan orang lain yang tinggal di Mongolia utara, dan akhirnya dia membawa Yuezhi di bawah pemerintahannya pada tahun 203 SM. Setelah penaklukan ini, semua lord Xiongnu tunduk padanya.[1]

Dengan kemenangan ini, ia mampu menguasai rute perdagangan penting, yang kemudian memasok Xiongnu dengan penghasilan besar. Pada tahun 200 SM, Modu bertempur selama tiga tahun melawan Tiongkok Han dan secara meyakinkan mengalahkan Kaisar Gaozu dari Han; ketika Gaozu maju melawannya, Modu dan 40.000 tentaranya memancing tentara Han ke dalam perangkap, menyergap kaisar, konon dengan 300.000 kavaleri elit Xiongnu, dan mengepung mereka selama tujuh hari di Pertempuran Baideng. Kaisar terputus dari persediaan dan bala bantuan.[2] Pengepungan itu hanya lega ketika istana kerajaan Han mengirim mata-mata untuk menyuap istri Modu. Hasil dari kampanye ini mengakibatkan Han Tiongkok menggunakan strategi heqin (aliansi pernikahan) yang memalukan dengan Xiongnu selama tujuh puluh tahun ke depan. Namun, dari perspektif Tionghoa, itu adalah kasus "ayam pecundang" yang dikirim ke 'burung liar Mongolia'."[7]

Setelah kampanye Tiongkok-nya, Modu memaksa Yuezhi dan Wusun menjadi pengikut Xiongnu.[1]

Terlepas dari situasi kekerasan dimana Modu berkuasa, kepemimpinan Xiongnu diwariskan dengan masalah yang relatif sedikit selama 150 tahun setelah awal pemerintahannya.[2]

Ketika Nicola Di Cosmo meringkas urutan kejadian, invasi Qin ke Dataran Tinggi Ordos (daerah di dalam tikungan Sungai Kuning) datang bersamaan dengan krisis kepemimpinan di dalam konfederasi Xiongnu yang longgar. Modu mengambil keuntungan dari proses militerisasi Xiongnu yang datang sebagai tanggapan terhadap invasi Qin, dan dengan cakap menciptakan struktur politik yang baru terpusat yang memungkinkan kerajaannya. Dia dibantu oleh kejatuhan Qin yang cepat dan fakta bahwa Han awalnya mendirikan "kerajaan" independen, yang pemimpinnya, seperti Xin, Raja Han, kemungkinan besar akan bersekutu dengan Xiongnu dan menyerang Han sebagai sebaliknya. Kelemahan Han berarti bahwa ia menyediakan Modu dan para penerusnya dengan aliran kemewahan dan penghargaan pokok yang dapat mereka berikan kepada aristokrasi yang mendukung mereka. Tanpa penghargaan itu, Xiongnu mungkin tidak dapat memperluas dan mempertahankan kendali.[8]

Legenda kemudian[sunting | sunting sumber]

Christopher I. Beckwith telah menunjukkan bahwa kisah Modu muda menyerupai kelas cerita rakyat yang tersebar luas di mana seorang pahlawan muda ditinggalkan, melanjutkan pencarian, membuktikan nilainya, mendapatkan sekumpulan teman tepercaya, kembali ke negara asalnya, membunuh sosok yang kuat dan menjadi raja.[9]

Nama Maodun telah dikaitkan dengan Oghuz Khagan, leluhur mitologis bangsa Turki. Alasan untuk itu adalah kemiripan yang mencolok dari biografi Oghuz Khagan dalam tradisi Turki-Persia (Rashid-al-Din Hamadani, Husayni Isfahani, al-Ghazi Bahadur) dengan biografi Maodun dalam sumber-sumber Tiongkok (perseteruan antara ayah dan putra dan pembunuhan yang pertama, arah dan urutan penaklukan, dll.), yang pertama kali diketahui oleh Eceng gondok (Kompilasi laporan, hlm. 56-57).[10][11]

Saran lain menghubungkannya dengan nama suku kerajaan Magyar dari Hongaria dan dengan kerabat jauh mereka, Mators, sekarang punah.[12] Dia telah dikaitkan dengan klan Dulo yang dikenal dari Nominalia dari klan Bulgaria[13] dan ini, dalam bentuk *Duh-klah Raja Tuqi, dengan klan Gyula Hungaria.[14] Ia telah mengemukakan bahwa namanya, seperti Bixtun atau Beztur, muncul dalam silsilah sebagai leluhur Attila, di Chronica Hungarorum dari Thuróczy János.[15]

Memorial[sunting | sunting sumber]

  • Pasukan Tanah Turki menyatakan awal pemerintahannya pada tahun 209 SM, sebagai tanggal pendirian simbolis.[16]

Nihal Atsız, "Türk Karaordusunun Kuruluşu Meselesi", Ötüken, Sayı: 4 (1973)</ref>

  • sumber Daya Modun, adalah perusahaan batubara yang terdaftar di Australia yang beroperasi di Mongolia, dinamai Modu Chanyu.[17]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Di Cosmo, Nicola (2002). Ancient China and its Enemies: The Rise of Nomadic Power in East Asian History. Cambridge University Press. ISBN 0-521-77064-5. 
  2. ^ a b c d e f g h i Barfield, Thomas (1989). The Perilous Frontier. Cambridge, MA: Basil Blackwell. ISBN 1-55786-043-2. 
  3. ^ "Bambooweb Dictionary: Huns". Bambooweb. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2011. Diakses tanggal 24 January 2016. 
  4. ^ Nicola di Cosmo, Ancient China and its Enemies: the Rise of Nomadic Power in East Asian History (Cambridge UP, 2002), 174-76
  5. ^ a b c Beckwith 2009, hlm. 387
  6. ^ Clauson, Gerard: An etymological dictionary of pre-thirteenth-century Turkish, Clarendon Press (Oxford), 1972. Entry: Bagatur
  7. ^ Grousset, Rene (1970). The Empire of the Steppes. Rutgers University Press. hlm. 27. ISBN 0-8135-1304-9. 
  8. ^ Cosmo, Nicola Di (2004). Ancient China and Its Enemies: The Rise of Nomadic Power in East Asian History. Cambridge University Press. hlm. 205. ISBN 978-0-521-54382-8. 
  9. ^ Christopher I. Beckwith, Empires of the Silk Road, 2009, Chapter One.
  10. ^ Bichurin N.Ya., "Compilation of reports on peoples inhabiting Central Asia in ancient times", vol. 1, Sankt Petersburg, 1851, pp. 56–57
  11. ^ Taskin V.S., "Materials on history of Sünnu", transl., 1968, Vol. 1, p. 129
  12. ^ E. Helismki – Die Matorische Sprache, 1997, Studia Uralo-Altaica 41, pg. 64.
  13. ^ O. Pritsak: Die bulgarische Fürstenliste und die Sprache der Proto-Bulgaren, Wiesbaden, 1955.
  14. ^ O. Pritsak, 1955.
  15. ^ Friedrich Hirth (1900). "Die Ahnentafel Attila's nach Johannes von Thurócz" (PDF). Bulletin de l'Académie Impériale des Sciences de St.-Pétersbourg. Diakses tanggal 29 December 2016. 
  16. ^ "History of Turkish Land Forces". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 April 2014. Diakses tanggal 24 February 2016. 
  17. ^ "Modun Shanyu". Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2015. Diakses tanggal 24 February 2016. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Touman
Modu Chanyu Kekaisaran Xiongnu
209–174 SM
Diteruskan oleh:
Laoshang Chanyu