Modified cassava flour

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Modified cassava flour atau disingkat mocaf adalah tepung ubi kayu (Manihot esculenta crantz) yang dimodifikasi sedemikian rupa sehingga berbentuk seperti butiran beras. Riset mocaf diawali dari upaya antisipasi krisis pangan akibat cuaca ekstrem dan pemanasan global yang melanda dunia termasuk Indonesia.[1] Penelitian tentang mocaf sudah dirintis sejak 2004 oleh peneliti dari Universitas Jember[2] dan pada tahun 2011 masuk pada uji coba konsumsi. Cita rasa mocaf sama seperti rasa beras asli dan kandungan gizi beras mocaf (karbohidrat, protein, dan mineral) juga tak kalah dari beras asli. Dalam perkembangannya, tepung mocaf digunakan sebagai bahan baku pembuatan "beras cerdas". Dinamai "beras cerdas" karena bahan baku direstrukturisasi dari beragam bahan baku alami dan asli Indonesia yang diproses dengan teknologi tinggi sehingga lebih bergizi dan sehat.

Tokoh dibalik penemuan beras cerdas adalah Achmad Subagio, dosen sekaligus guru besar Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Jember, alumnus ilmu teknologi pangan Osaka Perfecture University yang selama ini mengamati tepung gaplek atau tepung singkong terkesan inferior dan lekat dengan kemiskinan. Dengan posisi Indonesia sebagai produsen ubi kayu terbesar ke-6,[3] dari situlah muncul tekad untuk mengembalikan kejayaan singkong sebagai bahan makanan asli Indonesia.[4][5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Atasi Krisis Pangan dengan Si Beras Cerdas" (PDF). repository.unej.ac.id. Diakses tanggal 20 Juni 2016.  line feed character di |title= pada posisi 20 (bantuan)
  2. ^ "Singkong pun Bisa Disulap Jadi Beras Cerdas". National Geographic Indonesia. Diakses tanggal 20 Juni 2016. Beras ini ditemukan oleh tim peneliti dari Universitas Jember tahun 2004 saat mengolah mocaf atau tepung singkong. 
  3. ^ "Cassava processing - World production and trade of cassava products". fao.org (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 20 Juni 2016. 
  4. ^ "Achmad Subagio, Profesor Muda Pejuang Singkong". mongabay.co.id. Diakses tanggal 20 Juni 2016. 
  5. ^ "Dr Achmad Subagio MAgr, Penemu Modifikasi Tepung Gaplek : Yayasan Pengembangan SDM IPTEK". sdm-iptek.org. Diakses tanggal 20 Juni 2016.