Mikhael II Komnenos Doukas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mikhael II Komnenos Doukas
Despot Epirus
Michael II Komnenos Doukas.jpg
Trachy Mikhael II
Berkuasa1230–1266/68
PendahuluTheodoros
PenerusNikephoros I (di Epirus), Ioannes I Doukas (di Thessalia)
Wafat1266/68
AyahMikhael I
IbuTdk diketahui

Mikhael II Komnenos Doukas, dilatinkan sebagai Comnenus Ducas (bahasa Yunani: Μιχαήλ Β΄ Κομνηνός Δούκας, Mikhaēl II Komnēnos Doukas), sering disebut Mikhael Angelos dalam sumber naratif, merupakan seorang Despot Epirus dari tahun 1230 sampai kematiannya pada tahun 1266/68, yang termasuk Epirus di Yunani barat laut, bagian barat Makedonia Yunani dan Thessalia, dan Yunani barat sejauh selatan Nafpaktos.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Mikhael adalah putra haram Mikhael I Komnenos Doukas, pendiri negara Epirus.[1][2] Sejarahwan Demetrios Polemis memperkirakan bahwa ia dilahirkan pada tahun-tahun awal pemerintahan ayahandanya (1205-15),[2] mungkin pada sekitar tahun 1206.[3] Seperti kebanyakan anggota keluarganya, awalnya berasal dari Wangsa Angelos, ia lebih suka nama wangsa "Doukas", atau varian "Komnenos Doukas" (Κομνηνός ὁ Δούκας), tetapi juga disebut oleh sejarahwan Bizantium kontemporer sebagai "Angelos".[4]

Setelah pembunuhan ayahandanya pada tahun 1215 dan suksesi pamandanya Theodoros Komnenos Doukas, ia pergi ke pengasingan.[3] Menurut hagiografi istrinya yang kemudian, St. Theodora dari Arta, Theodoros mengirimnya dan ibundanya untuk diasingkan di Peloponnesos.[5] Setelah kekalahan Theodoros dan ditangkap oleh Ivan Asen II dari Bulgaria pada Pertempuran Klokotnitsa, takhta di Tesalonika sekarang diduduki oleh saudara Theodoros Manouel Komnenos Doukas, yang berhasil melarikan diri dari Klokotnitsa. Wilayah kekuasaannya berkurang ke lingkungan kota, dan wilayah inti keluarganya di Epirus dan Thessalia, serta Durrës dan Kerkyra, sementara saudaranya Konstantinos Komnenos Doukas di Aitolia dan Akarnania mengakui kedaulatannya. Sebagai menantunya Ivan Asen, Manouel diizinkan untuk mempertahankan otonomi internal, tetapi untuk semua maksud dan tujuan dia adalah klien dari tsar Bulgaria.[6][7] Mikhael memanfaatkan kesempatan itu dan kembali ke Epirus. Mikhael dengan cepat berhasil, tampaknya dengan dukungan penduduk setempat, dalam mengambil alih kendali negara. Manouel dipaksa untuk mengenali fait accompli di bawah kepura-puraan bahwa Mikhael mengakui kedaulatannya, dalam arti yang Manouel memberinya gelar Despot. Kenyataannya Mikhael sepenuhnya independen, dan sangat cepat berhenti mengakui suzerenitas Manouel; pada tahun 1236, dia merebut Kerkyra.[8] Mikhael II mendapat dukungan dari tokoh-tokoh lokal dengan menikahi Theodora Petralifaina, dan menjalin hubungan erat dengan Kekaisaran Nicea. Pada tahun 1238, Mikhael dikunjungi oleh Patriark Nicea, Germanos II dan pada tahun 1249 ia menerima kehormatan istana despot dari Kaisar Ioannis III Doukas Vatatzes.

Pada tahun 1237 Theodoros dibebaskan oleh Ivan Asen, yang menikahi putrinya, Eirene. Theodoros kembali ke Tesalonika, di mana ia dengan mudah memecat saudaranya Manouel dan menempatkan putranya Ioannes Komnenos Doukas sebagai kaisar (tanpa upacara penobatan), tetapi tetap menjadi penguasa kekaisaran yang sebenarnya atas nama putranya.[9][10] Manouel yang digulingkan dikirim ke pengasingan, tetapi pada tahun 1239 dia kembali dengan bantuan Nicea dalam upaya untuk mengambil kembali Tesalonika. Dalam acara tersebut, kesepakatan untuk membagi kepemilikan keluarga tercapai: Theodoros dan Ioannis tetap mengendalikan Tesalonika, sementara Manouel menerima Thessalia.[9][11] Mikhael dalam Epirus bukan bagian dari perjanjian pamandanya, dan terus menjalankan kebijakannya sendiri secara mandiri. Dalam konteks ini, ia mengirim kedutaan kepada Kaisar Friedrich II dari Hohenstaufen ^pada bulan Desember 1239, agaknya untuk mengamankan bantuannya terhadap pamanda-pamandanya. Pada tahun 1241 Manouel meninggal, Mikhael pindah dengan cepat untuk menduduki Thessalia sebelum salah satu pamandanya yang tersisa dapat bereaksi.[12][13] Hubungan Mikhael II dengan Nicea memastikan kenetralannya selama konflik di mana Ioannis III Doukas Vatatzes menaklukkan Tesalonika dan menembus ke Yunani utara pada tahun 1244-46.

Pada musim gugur 1246, Ioannis III Doukas Vatatzes mengeksploitasi aksesi orang-orang di bawah umur Mikhail II Asen (bertakhta 1246-57) ke takhta Bulgaria untuk menyerang Bulgaria. Dalam waktu tiga bulan, ia merebut sebagian besar Trakia dan semua Makedonia timur dan utara. Mikhail II juga memanfaatkan kesempatan untuk memperluas ke Albania dan Makedonia barat laut.[14] Pada penutupan kampanye ini, Vatatzes mengaktifkan Tesalonika, yang dia tangkap dengan bantuan para konspirator di dalam kota. Dimitrios Komninos Doukas, yang telah memerintah kota itu setelah kematian kakandanya, Ioannes pada tahun 1244, ditangkap dan diasingkan ke daerah Bitinia, sementara Tesalonika dan seluruh Makedonia ditempatkan di bawah pemerintahan Megas Domestikos Andronikos Palaiologos.[15][16]

Dengan Tesalonika aman, Vatatzes berpaling ke Epirus, menawarkan Mikhael II aliansi pernikahan antara putra tertua Mikhael Nikephoros dan cucunya sendiri Maria. Tawaran itu diterima dengan antusias oleh istri Mikhael, Theodora Petralifaina, yang membawa Nikephoros bersamanya dan pergi menemui Vatatzes di Pegae. Di sana pasangan muda itu bertunangan, dan sebuah pernikahan diatur untuk tahun berikutnya, sebelum Theodora dan Nikephoros kembali ke Arta.[17] Sementara istrinya mendukung aliansi erat dengan Nicea, Mikhael sendiri tetap ambivalen, karena ia tidak meninggalkan ambisi keluarganya. Para sejarawan pro-Nicea menganggap pendirian ini sebagai indikasi ketidakpercayaannya yang tak terpisahkan, tetapi faktor utama adalah pengaruh pamandanya, Theodoros, yang tetap aman berlindung di kubu Vodena. Dengan anak-anaknya keluar dari gambar, Theodoros beralih ke satu-satunya anggota keluarganya yang masih hidup yang dapat menggugat Tesalonika dan menggagalkan rencana Nicea, terutama karena Vatatzes, tanpa ancaman di perbatasannya yang lain, sedang memobilisasi untuk menangkap Konstantinopel.[18][19] Bersama-sama, Mikhael dan pamandanya merencanakan dan meluncurkan serangan mendadak di Tesalonika pada musim semi tahun 1251. Kota itu berhasil menolak, dan pada musim semi tahun berikutnya Vatatzes sekali lagi menyeberang ke Eropa. Mikhael dan Theodoros telah berbelok ke utara, menangkap Prilep dan Veles, dan ketika mereka menerima berita kedatangan Vatatzes, mereka mundur ke Epirus via Kastoria. Vatatzes mengepung dan menangkap Vodena dan mengambil Kastoria dan Devol (Albania) di musim dingin 1252/53, tetapi segera menjadi macet dalam skirmishing di wilayah Kastoria. Kebuntuan itu pecah ketika dua jenderal Epirus, Ioannis Glabas dan saudara ipar Mikhael Theodoros Petralifas, membelot ke Nicea, yang segera diikuti oleh penguasa Krujë, Gouliamos.[19][20] Hal ini memaksa Mikhael untuk berdamai dengan Vatatzes, mengirim Metropolis Nafpaktos dan Agios Vlasios Ioannes Xeros, saudara iparnya Konstantinos Maliainos, dan Lambetes tertentu. Perjanjian itu, yang diakhiri di Larissa, menetapkan bahwa Mikhael tidak akan menyerahkan tidak hanya benteng-benteng yang baru saja ia tangkap, tetapi semua sisa kepemilikannya di Makedonia, sementara Kruja akan berada di bawah kekuasaan Vatatzes. Mikhael menerima gelar Despot baru dari Vatatzes dan aliansi pernikahan ditegaskan kembali, tetapi Nikephoros dibawa ke Nicea sebagai sandera untuk perilaku ayahandanya. Selanjutnya, Vatatzes secara eksplisit menuntut penyerahan Theodoros. Sementara Nikephoros menerima gelar Despot dan segera diizinkan untuk kembali ke Epirus, Theodoros dipindahkan sebagai tahanan ke Asia Kecil di mana ia meninggal tak lama setelah itu, pada sekitar tahun 1253.[21][22]

Ketika dia dipaksa untuk menyerahkan Durrës dan Servia ke Nicea pada tahun 1256, Mikhael memutuskan untuk memperluas negaranya lagi dengan biaya Nicea. Namun, ketika dia sedang menuju Tesalonika, Raja Manfredi dari Sisilia merebut Durrës dan sekitarnya. Terselesaikan untuk mengambil Tesalonika, Michael datang untuk berdamai dengan Manfred dan mengirimnya putrinya sebagai istri, menyerahkan kota-kota yang hilang dan pulau Kerkyra sebagai mas kawin. Dia juga mengakhiri aliansi dengan Pangeran Guillaume II dari Villehardouin di Akhaia.

Pasukan dari ketiga sekutu itu menyerbu tanah Nicea di Makedonia dan pada tahun 1259 bersiap untuk melawan pasukan Nicea yang dipimpin oleh Ioannes Palaiologos, saudara laki-laki Kaisar Mikhael VII Palaiologos, di dataran Pelagonia. Namun demikian, operasi sekutu itu dikompromikan oleh saling curiga dan putra tidak sah Mikhael, Ioannes Doukas ditinggalkan kepada musuh, sementara Mikhael sendiri meninggalkan sekutu-sekutunya. Bangsa Nicea mengalahkan kekalahan yang menghancurkan Pangeran Guillaume dari Akhaya, yang ditangkap dalam pertempuran. Ketika Mikhael melarikan diri ke Kepulauan Ionia, orang-orang Nicea menduduki Epirus tetapi mereka dihadapkan dengan begitu banyak perlawanan sehingga mereka terpaksa mundur. Mikhael memulihkan domainnya dengan bantuan lebih lanjut dari Manfredi. Setelah peperangan lebih lanjut, kemenangan Bizantium lainnya pada tahun 1264 memaksanya untuk menerima kaisar nominal Mikhael VIII Palaiologos dan untuk memperkuat ikatan dengan dinasti pernikahan. Ketika Mikhael II meninggal dalam atau tak lama sebelum tahun 1268, wilayahnya terpecah antara putra-putranya Nikephoros I Komnenos Doukas dari Epirus dan Ioannes I Doukas dari Thessalia.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Oleh pernikahannya dengan Theodora Petralifaina (St. Theodora dari Arta), Mikhael II memiliki beberapa anak, di antaranya:[1][23]

Oleh seorang gundik, mungkin wanita yang tidak disebutkan namanya dari wangsa Gengrenos yang tercatat dalam hagiografi Theodora, Mikhael II memiliki setidaknya dua putra lainnya:[1][23]

  • Ioannes I Doukas, yang menggantikan sebagai penguasa Thessalia dan tampaknya merupakan putra sulungnya
  • Theodore Doukas

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c PLP, 220. ῎Αγγελος, Μιχαὴλ ΙΙ. ∆ούκας Κομνηνός.
  2. ^ a b Polemis 1968, hlm. 93.
  3. ^ a b ODB, Michael II Komnenos Doukas" (M. Angold), p. 1363.
  4. ^ Polemis 1968, hlm. 93–94.
  5. ^ Varzos 1984, hlm. 552, 553.
  6. ^ Fine 1994, hlm. 126.
  7. ^ Varzos 1984, hlm. 616–617, 639–642.
  8. ^ Fine 1994, hlm. 128.
  9. ^ a b Fine 1994, hlm. 133.
  10. ^ Varzos 1984, hlm. 617–618.
  11. ^ Varzos 1984, hlm. 618–619.
  12. ^ Fine 1994, hlm. 133–134.
  13. ^ Varzos 1984, hlm. 620–621.
  14. ^ Fine 1994, hlm. 156–157.
  15. ^ Fine 1994, hlm. 157.
  16. ^ Varzos 1984, hlm. 628–630.
  17. ^ Varzos 1984, hlm. 630–631.
  18. ^ Varzos 1984, hlm. 632.
  19. ^ a b Fine 1994, hlm. 157–158.
  20. ^ Varzos 1984, hlm. 632–634.
  21. ^ Fine 1994, hlm. 158.
  22. ^ Varzos 1984, hlm. 634–635.
  23. ^ a b Polemis 1968, hlm. 94.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Theodoros Komnenos Doukas
Despot Epirus
skt. 1230–1268
Diteruskan oleh:
Nikephoros I Komnenos Doukas
Didahului oleh:
Manouel Komnenos Doukas
Penguasa Thessalia
1241–1268
Diteruskan oleh:
Ioannes I Doukas