Mi instan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Nissin Chikin Ramen, mi instan produksi masal pertama yang diciptakan oleh Momofuku Ando.

Mi instan adalah mi yang sudah dikukus, digoreng, dan dikeringkan terlebih dahulu,[1] agar kemudian dapat langsung disajikan dengan menambahkan air panas dan bumbu-bumbu yang sudah ada di dalam bungkusnya. Adonan mi instan umumnya terdiri dari campuran tepung terigu, air, minyak goreng, dan garam.

Mi instan modern diciptakan oleh Momofuku Ando pada 1958, yang kemudian mendirikan perusahaan Nissin dan memproduksi produk mi instan pertama di dunia bernama Chikin Ramen. Peristiwa penting lainnya terjadi pada 1971 ketika Nissin memperkenalkan mi dalam gelas bermerek Cup Noodles, mi instan dalam wadah tahan air yang bisa langsung digunakan untuk memasak mi tersebut.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Laboratorium pembuatan mi instan Momofuku Ando diabadikan di Museum CupNoodles, Osaka.

Setelah Perang Dunia II, terjadi krisis pangan di Jepang.[2] Pada saat itu Jepang mendapatkan bantuan pangan berupa tepung terigu dari Amerika Serikat, yang banyak diolah menjadi roti.[3] Momofuku Ando, seorang pengusaha kelahiran Taiwan di Jepang, mencoba mencari cara menggunakan tepung terigu untuk menciptakan makanan yang diminati, tahan lama, dan murah.[4] Setelah melalui metode coba-coba, akhirnya Ando penciptakan proses mengkukus, menggoreng, dan mengeringkan mi gandum.[5][2] Pada tahun 1958 Ando mulai memasarkan produk ini dengan nama Chikin Ramen lewat perusahaannya, Nissin.[5]

Pada tahun 1971, Nissin memperkenalkan produk Cup Noodles, mi instan yang dijual bersama mangkok tahan panas sehingga semakin praktis dikonsumsi.[4][5] Produk ini mendapatkan inspirasi dari perjalanan Ando ke Amerika Serikat tahun 1966, ketika melihat eksekutif perusahaan supermarket Amerika menggunakan cangkir kopi untuk mencoba mi instan, karena tidak tersedianya mangkok.[4] Inovasi ini membuat mi instan menyebar cepat di Amerika dan Eropa.[6]

Popularitas mi instan menanjak dengan cepat ke seluruh dunia. Pada 1997, penjualannya mencapai 42 miliar bungkus. Pada 2000, penjualannya sampai 48 miliar bungkus.[7] Pada 2020, menurut World Instant Noodles Association, konsumsi mi instan global menyentuh angka 116 miliar.[7]

Mi instan di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Kehadiran mi instan sendiri bermula ketika Jepang sebagai negara asal produk tersebut, mengekspor produknya di Indonesia beberapa tahun setelah produk itu diciptakan yang kemudian dikenal dengan nama "super mie". Belakangan, seiring munculnya UU Penanaman Modal Asing No. 1/1967, sebuah perusahaan dari Negeri Sakura, Sankyo Shokuhin KK, berkeinginan untuk membangun pabrik di Indonesia. Pabrik mi instan itu kemudian diresmikan pada 16 Juli 1969, di bawah PT Lima Satu Sankyo Industri Pangan. Produknya kemudian dikenal dengan nama Supermi, yang merupakan produk mi instan lokal pertama di negeri ini.[8][9]

Mulai tahun 1972, masuk juga Indomie sebagai pesaing yang dirintis Djajadi Djaja dan kawan-kawan, dan 10 tahun kemudian, masuklah penguasa industri mi instan saat ini, Salim Group dengan merek Sarimi.[8] Dalam perkembangannya, Indomie menjadi merek yang dominan, sehingga saking terkenalnya, orang Indonesia sering menyebut mi instan dengan sebutan "Indomie", kendati yang dikonsumsi tidak bermerek Indomie. Baik Indomie, Supermi dan Sarimi sejak 1980-an telah mendominasi penjualan mi instan di Indonesia; ketiga merek tersebut, yang kini diproduksi oleh Indofood CBP Sukses Makmur, pada tahun 1994 mencapai 75% pangsa pasar,[8] 88% pada 2002,[10] dan pada 2016 mencapai 72%. Menggiurkannya industri mi instan telah membuat banyak pengusaha berusaha terjun dalam bisnis ini dengan menawarkan berbagai rasa dan promosi, meskipun faktanya Indofood sebagai pemain dominan tetap sulit untuk disaingi. Mi instan pun telah berkembang dari hanya memiliki tiga merek dan rasa yang terbatas, menjadi banyak merek dengan aneka pilihan rasa.[11][10] Tidak hanya sejumlah industri besar, bisnis mi instan juga melibatkan pemain-pemain lain, seperti rumah makan dalam skala kecil seperti warung Indomie (warmindo) maupun besar (seperti Warunk Upnormal).[12]

Mi instan merupakan salah satu makanan terfavorit warga Indonesia. Bisa dipastikan hampir setiap orang Indonesia telah mencicipi mi instan atau mempunyai persediaan mi instan di rumah. Bahkan tidak jarang orang membawa mi instan saat ke luar negeri sebagai persediaan "makanan lokal" jika makanan di luar negeri tidak sesuai selera. Sebagai bukti dari kepopuleran itu, Indonesia merupakan salah satu pembeli mi instan terbesar - urutan kedua (14 miliar bungkus/tahun atau 64 bungkus per konsumen/tahun), setelah Tiongkok dengan 44,4 miliar bungkus. Angka ini telah jauh bertumbuh dari 886 juta bungkus pada 1985 dan 5,2 miliar bungkus pada 1994.[13] Pada 2013, penjualan mi instan nasional telah mencapai Rp 22,6 triliun, diperebutkan oleh beberapa pemain dengan persaingan yang cukup sengit.[11] Korea Selatan adalah konsumen mi instan terbanyak per kapita, dengan rata-rata 69 bungkus per tahun, diikuti oleh Indonesia dengan 55 bungkus, dan Jepang dengan 42 bungkus pada 2005.[14]

Tabel konsumsi mi instan di berbagai negara
Negara 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020
 Tiongkok 44.40 40.43 38.52 38.97 40.25 41.45 46.35
 Indonesia 13.43 13.20 13.01 12.62 12.54 12.52 12.64
 India 5.34 3.26 4.27 5.42 6.06 6.73 6.73
 Jepang 5.50 5.54 5.66 5.66 5.78 5.63 5.97
 Vietnam 5.00 4.80 4.92 5.06 5.20 5.43 7.03
 Amerika Serikat 4.28 4.08 4.10 4.13 4.40 4.63 5.05
 Filipina 3.32 3.48 3.41 3.75 3.98 3.85 4.47
 Korea Selatan 3.59 3.65 3.83 3.74 3.82 3.90 4.13
 Thailand 3.07 3.07 3.36 3.39 3.46 3.57 3.71
 Brasil 2.37 2.37 2.35 2.23 2.37 2.45 2.72
 Rusia 1.94 1.84 1.57 1.78 1.85 1.91 2.00
 Nigeria 1.52 1.54 1.65 1.76 1.82 1.92 2.46
 Nepal 1.11 1.19 1.34 1.48 1.57 1.64 1.54
 Malaysia 1.34 1.37 1.39 1.31 1.37 1.45 1.57
 Meksiko 0.90 0.85 0.89 0.96 1.18 1.17 1.16
Dalam miliaran kemasan/bungkus. Sumber: World Instant Noodles Association[15]

Produsen dan merek[sunting | sunting sumber]

Pemain-pemain dalam industri mi instan di Indonesia, meliputi:

  • Indofood: Produsen mi instan terbesar di Indonesia.[11] Selain mengedarkan produknya di dalam negeri, juga memiliki brand yang cukup mendunia.[16] Produk-produknya meliputi Indomie, Supermi, Sarimi, Pop Mie (dominan), Intermi, Sakura dan Vitami (terbatas). Produk lama seperti Top Mie, Super Cup,[17] Nikimiku, Aseli Mi, Mi Peduli,[18] Mie Ummah, Mie Sayaaap,[19] Mie Semar, Pop Bihun, Anakmas,[20] Mi Sukiyaki,[21] Miqu, dll.[22][23]
  • Wings Food: Memiliki pangsa pasar terbesar kedua untuk mi instan di Indonesia; termasuk pemain baru (sejak April 2003).[19][11] Mengedarkan produk dengan merek Mie Sedaap, Eko Mie, So Yumie dan Mie Suksess.
  • Jakarana Tama: Produsen mi ini didirikan pada Mei 1993, oleh pendiri Indomie Djajadi Djaja. Produknya saat ini diedarkan dengan merek Gaga dan Arirang; dahulu juga sempat mengedarkan merek Michiyo,[24] Healtimie, Arjuna dan Michi.[22][23]
  • Olagafood: Produksinya dimulai sejak 1998, dengan merek Alhami, Santremie, Alimi dan Maitri.[22] Produknya umumnya beredar di Sumatra Utara dan sekitarnya.[25]
  • ABC Holding: Saat ini, di bawah PT ABC President Indonesia, perusahaan tersebut mengedarkan mi bermerek ABC dan Gurimi. Dahulu juga mengedarkan milik President, Yomp dan Eat & Go.[26][25] Selain itu, di bawah perusahaan Orang Tua yang berkaitan, pernah juga dibuat merek Selera Rakyat, Happy Mie dan Kare.[27]
  • Mayora Indah: Produknya bisa dikatakan inovatif, seperti Bakmi Mewah dan Mi Gelas. Dahulu juga memproduksi Miduo yang dikenal sebagai pelopor dua keping mi dalam satu kemasan pada 1995,[28] dan merek Roma.[29]
  • Nissin: Anak usaha dari Nissin Foods Jepang, produknya seperti Gekikara Ramen, Nissin Ramen (Mikuya), Top Ramen, UFO, dan Cup Noodles. Produksi terdahulu seperti Mi Doraemon, Nissin Mi, Mie Sasa, Goodi, Jumbo-Jumbo dan Newdles.[30][28][31]
  • Suprama: Produsen yang lebih dikenal dengan merek "Burung Dara" untuk mi telor, juga baru-baru ini mengenalkan produknya bernama Best Wok.[32] Sebelumnya, produk yang pernah diedarkan bermerek Surya Mie, Duta Mie,[33] dan Kadabra.[23]
  • Fonusa Agung Mulia: Produsen permen ini memproduksi mi bermerek Lemonilo (hasil kerjasama dengan PT Lemonilo Indonesia Sehat) yang mengklaim sebagai "mi sehat".
  • Nutrifood Indonesia: Menggunakan merek Tropicana Slim[34] dengan branding sebagai mi sehat.
  • Daai Boga: Mi instan yang terafiliasi dengan Tzu Chi ini (diberi nama DAAI) mengklaim dirinya sebagai mi instan vegetarian, dengan produksinya bekerjasama dengan Indofood.[35]
  • Kobe Boga Utama: Produsen bumbu masak ini baru-baru ini telah mengeluarkan merek mi instan pedas bermerek BonCabe dan Kobe Jiwa Pagi yang diklaim sebagai mi sehat dengan sayuran.
  • Megahputra Sejahtera: Produsen mi instan yang produknya diedarkan dalam nama Megah Mie dan Bola Dunia.[30]
  • Surya Mandiri: Memproduksi mi instan merek Sejati.[36]
  • Indosari Sarana Pangan Abadi: Produsen mi instan bermerek Tip Top.[37]
  • Burung Layang Terbang: Menghadirkan kwetiau goreng dan kuah instan.
  • Private label: Ada perusahaan ritel yang mengedarkan mi instan dengan mereknya sendiri, seperti Indomaret bekerjasama dengan Nissin.[38]

Selain mi instan lokal seperti di atas, juga beredar di pasaran produk mi impor yang harganya umumnya lebih mahal, seperti Nongshim dan Samyang. Dalam perkembangannya, tidak hanya produk mi instan, di pasaran juga berkembang bihun instan, yang dipelopori oleh Indomie pada akhir 1980-an.[39] Kini, terdapat beberapa produsen bihun instan, seperti FKS Food (Bihunku), Kuala Pangan (Super Bihun), dan Sungai Budi Sari (Rose Brand). Ada juga misoa instan yang baru-baru ini muncul di pasaran walaupun masih terbatas. Adapun pemain lama yang sudah tidak memproduksi mi instan lagi, seperti:

  • Supmi Sakti: Perusahaan ini awalnya dimiliki oleh Kakan Sukandinata dan menghasilkan produk mi instan bermerek Dore-Mi dan Sup Mie Ayam sejak 1986.[40][28] Di tanggal 12 Januari 1995,[23] Nestle mengakuisisi perusahaan ini dan mengubah produknya menjadi Maggi Mie Kaya Rasa; produksinya kemudian dihentikan pada tahun 2000.[41][42]
  • Sentrafood Indonusa dan Sentraboga Intiselera: Dimiliki oleh Medco Group (yang lebih dikenal di industri perminyakan), produknya dikenal dengan nama Salam Mie dan Cinta-mi.[43][44]
  • Khong Guan: Memproduksi merek Mami, Mamee, Khong Guan, dan Top Mie. Perusahaan afiliasinya, PT Serena Pangan/PT Jaya Abadi Corak Biscuit memproduksi mi instan merek Serena, Anak Mami, Gadjah Mie dan Rajami.[22][33][28]
  • Unilever Indonesia: Pernah mengedarkan mi bermerek Mie & Me untuk anak muda; tidak bertahan lama akibat saingan Indomie yang melempar merek Chatz Mie.[45]
  • Barokah Inkopontren: Mengedarkan mi instan bermerek Barokah, dengan slogan "Lebih nikmat, lebih gurih dan yang paling penting adalah lebih barokah".[25][20]
  • Karomatul Ummah: Mereknya adalah "Karomah" dengan slogan "Dari dan untuk ummat", diluncurkan pada Februari 1997.[46] Sedangkan produksinya bekerjasama dengan Jakarana Tama.[22]
  • Asia Intiselera dan Tiga Pillar Sejahtera: PT Asia Intiselera memproduksi mi instan bermerek Ha Ha Mi, Mi-Kita dan Bossmi;[23] sedangkan Tiga Pillar memproduksi merek Superior.[47]
  • Siantar Top: Produsen makanan ringan ini dahulu pernah memproduksi mi instan Fajar, Puji Mi, Jaya Mi, Sui Mi, Mister Mi, Wilco, Yoki Mi, GoGo, Saleh Mie, Idola 105, Besto, N-Gy, Tasto Mi dan Shincan Mi.[23] Sempat juga diproduksi PT Saritama Tunggal yang merger dengan Siantar Top pada 2000.[48] Produksi mi instannya sendiri berlangsung sejak 1993, dan merek Sui Mi adalah yang pertama.[49]
  • Myojo Prima Lestari: Perusahaan patungan antara Indofood dan Myojo Foods Co. Ltd., memproduksi produk mi instan Myojo yang menawarkan "mi sehat" dan air dried.[24][50] Saat ini Myojo masih beredar secara terbatas sebagai produk impor.
  • Ramien Jaya: Produknya diedarkan dengan merek Mieku dan Chiamie.[31]
  • Radiance: Produknya bermerek Meita, Okemie, Akamie, Mamamie.[22][34]
  • CNI: Perusahaan multi-level marketing ini pernah memilki mi instannya bernama CNI Sehati,[51] yang produksinya bekerjasama dengan PT Sentrafood.[52]
  • Fuji Agung Food Manufacturing: Pada awal 1970-an, perusahaan ini memproduksi mi instan bermerek Supermi Ayam (ejaan lama: Ajam) dengan kapasitas produksi 9,6 juta bungkus. Akan tetapi, kemudian perusahaan ini digugat oleh pemegang merek Supermi saat itu, PT Lima Satu Sankyo Industri Pangan dan kalah di pengadilan.[53][54][55][56] Nasib perusahaan ini sendiri kurang jelas setelah kekalahan gugatan tersebut.
  • Private label: Beberapa perusahaan ritel yang pernah mengedarkan mi instan dengan mereknya sendiri, seperti Carrefour, Alfamart dan Giant (bekerjasama dengan PT ABC President).[38]

Kelebihan dan kekurangan[sunting | sunting sumber]

Dibandingkan produk pangan lain, mi instan umumnya memiliki harga yang ekonomis, sehingga dapat dinikmati di segala waktu. Rasanya yang banyak digemari dan mudahnya didapatkan produk ini membuat masyarakat sulit lepas dari mi instan. Sebagai salah satu contoh dalam budaya populer adalah keterkaitan mi instan sebagai "makanan anak kost".[57] Tidak hanya itu, kepraktisan dalam penyajiannya, penerimaan yang luas dari segala kalangan dan mudahnya pendistribusian membuat mi instan menjadi andalan warga Indonesia saat terjadi tragedi bencana alam untuk mengatasi masalah keterbatasan dan kelangkaan bahan pangan di lokasi dengan segera.[58]

Akan tetapi, mi instan juga memiliki beberapa kekurangan. Seperti produk ini sering dianggap makanan kurang sehat, atau bahkan junk food.[59] Hal ini karena mi instan hanya tinggi di karbohidrat, lemak dan garam, namun rendah dalam protein, serat pangan ditambah vitamin dan mineral.[60][61][62] Akibat dari banyaknya kandungan bahan tersebut, mi instan dapat dianggap sebagai salah satu penyebab kegemukan dan masalah kardiometabolik, seperti menurut sebuah penelitian di Korea Selatan.[63] Untuk menepis klaim kurang sehat tersebut, beberapa produsen biasanya menambahkan bahan-bahan tertentu. Misalnya, Indomie disebut memiliki kandungan gizi seperti protein, niasin, asam folat, mineral zat besi, natrium, dan berbagai vitamin seperti vitamin A, B1, B6, dan B12.

Di satu sisi, posisi mi instan sebagai makanan industri (processed food) juga seringkali membuat produk ini dipenuhi rumor miring yang tidak jelas kebenarannya. Isu tersebut seperti klaim bahwa mi instan bisa menyebabkan usus buntu, usus "lengket",[64] atau mengandung "lapisan lilin" dalam air rebusannya.[65]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Diarsipkan 17 November 2006 di Wayback Machine.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Suryani, Fifi (17 April 2013), "Beginilah Cara Mie Instan Dibuat di Pabrik!", Tribunnews 
  2. ^ a b Mahabarata, Yudhistira (29 Jan 2021), "Sejarah Singkat Mi Instan Pertama di Dunia", VOI 
  3. ^ Febriani, Rizky Tyas (17 Maret 2020), "Sejarah di Balik Lahirnya Mi Instan, jadi Penyelamat saat Krisis Pangan di Jepang", Tribunnews 
  4. ^ a b c Leibowitz, Karen (22 Juni 2011), "The Humble Origins of Instant Ramen: From Ending World Hunger to Space Noodles", Gizmodo 
  5. ^ a b c Maharani, Safira (2 Agustus 2018), "Sejarah Mi Instan, Hidangan Nikmat Zaman Perang", kumparanFOOD 
  6. ^ Dzulfaroh, Ahmad Naufal (17 Maret 2020), "Makanan Sejuta Umat, Ini Sejarah Mi Instan", Kompas 
  7. ^ a b Sari, Amelia Rahima (17 Maret 2020), "Dibuat Pasca Perang Dunia II, Inilah Sejarah Mi Instan Pertama di Dunia", Tempo 
  8. ^ a b c Tentang Tiga Mi Instan
  9. ^ Berita industri
  10. ^ a b 1. New competitors begin to undermine Indofood in instant noodle market.
  11. ^ a b c d Mi Instan, Gurih Pasarnya Sengit Persaingannya
  12. ^ Indonesians & instant noodles: A love affair
  13. ^ Far Eastern Economic Review
  14. ^ "Instant Ramen Facts - Worldwide" Diarsipkan 2006-11-17 di Wayback Machine. oleh Japan Convenience Foods Industry Association. (note: Angka di sini hanya menggunakan data 2005. Angka-angka ini dibagi dengan jumlah penduduk masing-masing negara untuk mendapatkan angka "per kapita".)
  15. ^ "Global Demand, World Instant Noodles Association". instantnoodles.org. Diakses tanggal 16 October 2020. 
  16. ^ Diplomasi Indomie
  17. ^ Instant Noodles
  18. ^ Panji masyarakat
  19. ^ a b Pengaruh Iklan Wings
  20. ^ a b Merk Mie Instan yang Hilang di Pasaran
  21. ^ Varian lain dari salah satu produk mie Instan yang sudah punya nama dipasaran. Sumber: Kompas, 11-2-1987. Koleksi Perpustakaan Nasional RI (SKJIL-Team)
  22. ^ a b c d e f DAFTAR PRODUK BERSERTIFIKAT HALAL MUI
  23. ^ a b c d e f Sejarah Perkembangan 1. Sejarah Perkembangan Mi Instan di Dunia
  24. ^ a b Informasi, Volume 15,Masalah 179-182
  25. ^ a b c INDUSTRI MIE INSTAN BERSAING KETAT
  26. ^ #1259: Meet The Manufacturer: Eat & Go Chicken Onion Mi Instan Cup
  27. ^ Analisa Mie Kare
  28. ^ a b c d Eksekutif, Masalah 208-210
  29. ^ Indonesian Commercial Newsletter, Volume 29,Masalah 387-394
  30. ^ a b Instant noodle producers compete sharply.
  31. ^ a b Ummat, Volume 3,Masalah 16-24
  32. ^ Penggemar Penasaran Mie Best Wok Mampu Kalahkan Produk yang Sudah Legend
  33. ^ a b Eksekutif, Masalah 299-304
  34. ^ a b Halal 2011
  35. ^ Menyambut Mi Instan DAAI, Mi Sehat dan Vegan
  36. ^ Sejati
  37. ^ Tip Top
  38. ^ a b Produk halal 2013
  39. ^ Bihun Instant Indomie 1989
  40. ^ Informasi, Masalah 227
  41. ^ Analisa faktor faktor merger dan akuisisi pada PT Nestle
  42. ^ Nestle majik
  43. ^ & peluang bisnis SWA sembada, Volume 22,Masalah 17-20
  44. ^ Kewirausahaan
  45. ^ Unilever pun Pernah Gagal
  46. ^ Ummat, Volume 2,Masalah 14-20
  47. ^ Mi Superior Menawarkan Kenikmatan yang Berbeda
  48. ^ Indonesian Capital Market Directory
  49. ^ Informasi, Volume 14,Masalah 167-172
  50. ^ Ummat, Volume 3,Masalah 41-50
  51. ^ CNI Mie Sehati Ginseng
  52. ^ Pedoman verifikasi produk halal
  53. ^ MENJAGA ETIKET
  54. ^ Sepak Terjang Pengelolaan Bisnis Perusahaan Air Mineral Terkemuka
  55. ^ Laporan tahunan perkembangan dalam Sektor B, Industri selama ... Pelita tahap I.
  56. ^ Pembinaan industri daerah: bidang perindustrian ringan dan keradjinan rakjat
  57. ^ Anak Kos Buktikan Makan Sehat Bisa Lebih Murah dari Makan Mie Instan
  58. ^ Mi Instan Tak Genting Diterpa Isu Miring
  59. ^ "Stay away from instant noodles to keep healthy". Consumers Association of Penang. Diakses tanggal 7 December 2012. 
  60. ^ Ramen Noodles and Chronic Illness
  61. ^ Stay Away from Instant Noodles to KeepHealthy; accessed ???
  62. ^ Hope Ngo (23 February 2001). "CNN.com – Instant noodles a health hazard: report – February 23, 2001". CNN. Diakses tanggal 7 November 2012. 
  63. ^ Korea Bizwire (13 September 2014). "South Korea ranked No.1 in instant noodle consumption". Korea Bizwire. Diakses tanggal 11 April 2020. 
  64. ^ Makan Mi Instan Tiap Hari Sebabkan Usus Lengket dan Usus Buntu, Berikut Ini Penjelasan dari Dekan FKUI
  65. ^ [DISINFORMASI Air Rebusan Mie Instan Harus Dibuang]