Metal kristen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Metal Kristen)

Metal kristen, juga dikenal sebagai white metal, Jesus metal atau heavenly metal, adalah bentuk musik heavy metal yang dibedakan oleh lirik lagu bertema Kristen, dan dedikasi para anggota grup pada agama Kristen. Metal kristen biasanya dilakukan oleh orang yang mengaku Kristen, terutama untuk orang Kristen dan sering diproduksi dan didistribusikan melalui berbagai jaringan Kristen.[1]

Grup musik metal kristen ada di sebagian besar subgenre musik heavy metal, dan satu-satunya hubungan umum di antara kebanyakan grup musik metal kristen adalah liriknya. Tema-tema Kristen sering digabung dengan subjek dari genre yang menjadi asal grup, secara teratur memberikan pandangan Kristiani pada subjek tersebut. Telah dikemukakan bahwa subkultur metal Kristen yang marjinal namun transnasional memberikan anggota intinya dengan ekspresi keagamaan alternatif dan identitas Kristen, dan bahwa musik melayani tujuan menawarkan pesan positif melalui konten lirik. Ini mungkin tidak selalu menunjukkan hubungan atau referensi langsung dengan iman Kristen tetapi sering kali memang demikian.[2]

Metal kristen muncul pada akhir 1970-an sebagai sarana penginjilan ke dunia musik heavy metal yang lebih luas dan dipelopori oleh Resurrection Band Amerika dan Barnabas, Jerusalem Swedia, dan Daniel Band[3][./Metal_kristen#cite_note-FOOTNOTEThompson2000153–4-3 [3]] Kanada. Stryper dari Los Angeles mencapai sukses besar pada 1980-an. Pada pertengahan hingga akhir 1980-an, genre metal ekstrim dipopulerkan oleh grup musik seperti Vengeance Rising, Deliverance, Believer dan Tourniquet.[4] Grup metal Kristen lainnya yang sukses selama tahun 80-an adalah band Amerika Stryper, yang albumnya, To Hell with the Devil, terjual lebih dari dua juta kopi.[5]

Pada awal 1990-an, grup musik death metal Australia Mortification menjadi terkenal di kancah underground metal negaranya.[6][7] Pada pergantian abad ke-21, grup musik nu metal P.O.D, dengan dua album penjualan platinum, mencapai kesuksesan komersial arus utama yang menyaingi Stryper.[8] Grup metalcore Underoath, Demon Hunter, As I Lay Dying dan Norma Jean (dijuluki "The Holy Alliance" oleh Majalah Revolver) juga membawa perhatian arus utama pada gerakan ini pada dekade pertama tahun 2000-an, mencapai peringkat di Billboard 200.[9] Antara tahun 2000-an dan 2020-an, grup musik Metal kristen Skillet[10] memiliki dua album yang menerima nominasi Grammy,[11] dua album bersertifikat platinum dan double platinum,[12] dan berbagai single bersertifikat platinum dan emas.[13]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Metal kristen bukanlah gaya musik soliter, melainkan istilah umum ideologis yang mencakup hampir setiap subgenre musik heavy metal. Musisi dalam band metal Kristen biasanya mendasarkan lirik mereka pada tradisi Yahudi-Kristen. Pendekatan liris band metal Kristen agak bervariasi, karena beberapa menekankan aspek positif dari masalah iman sementara yang lain mengulangi ajaran Kristus. Beberapa band menyembunyikan pesan mereka dalam metafora. Hanya sebagian kecil yang mengambil sikap agresif terhadap mereka yang berbicara menentang Kekristenan, "berkhotbah penuh api dan belerang dan gaya Perjanjian Lama murka Tuhan kembali pada setan ekstrim".[14] Rujukan ke tema eskatologi dan apokaliptik, khususnya peperangan rohani yang sedang berlangsung antara yang baik dan yang jahat serta Penghakiman Terakhir dan kejatuhan dari kasih karunia adalah tipikal.[2]

Gaya liris bervariasi tergantung pada budaya, denominasi, dan negara. Misalnya, di Eropa Utara band-band dengan anggota Lutheran biasanya lebih menyukai pendekatan liris pribadi, yang jarang dimaksudkan untuk "mengubah" secara agresif, karena penginjilan lebih khas di antara band-band Amerika. Band-band Kristen tidak pernah menyangkal keyakinan mereka tetapi biasanya menghindari khotbah, dan terkadang masalah tersebut dibiarkan tidak diungkapkan, meninggalkan agama sebagai masalah pribadi pendengarnya.[14] Band-band tertentu memilih untuk menghadapi pengalaman hidup sehari-hari dari perspektif Kristen untuk menarik pendengar Kristen dan non-Kristen. Dalam kasus seperti itu, mengidentifikasi "band Kristen" bisa jadi sulit. Band sekuler yang kadang-kadang membahas topik-topik Kristen adalah hal yang berbeda sama sekali. Mendefinisikan sebuah band Kristen adalah isu yang banyak diperdebatkan di forum-forum metal Kristen. Sebuah band Kristen diharapkan memiliki anggota yang mengaku Kristen atau pesan Kristen, sebaiknya keduanya.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Latar Belakang: Musik heavy metal dan Kekristenan[sunting | sunting sumber]

Istilah 'heavy metal', seperti yang digunakan oleh Lester Bangs dan Dave Marsh di Creem, mengacu pada suara yang paling baik dicontohkan oleh album-album seperti Led Zeppelin II milik Led Zeppelin, Deep Purple Deep Purple in Rock, dan Paranoid milik Black Sabbath.[15] Pemeriksaan beberapa lirik dari band-band seperti ini menunjukkan kurangnya tema negatif yang eksplisit. "Whole Lotta Love" Led Zeppelin bisa saja menjadi percakapan antara suami dan istri, bukan. "Electric Funeral" Black Sabbath persis sejajar dengan bulan merah darah dari Kitab Wahyu oleh John of Patmos, sementara "Hand of Doom" mereka menggambarkan kerusakan akibat penyalahgunaan narkoba. Ozzy Osbourne terdengar berkhotbah kepada pendengarnya di lagu sebelumnya, "Children of the Grave": "Beri tahu dunia bahwa cinta masih hidup, Anda harus berani; atau anak-anak hari ini adalah anak-anak kubur." Belakangan, dalam lagu "In My Time of Dying", Robert Plant bahkan memohon kepada Yesus: "Temui aku Yesus, temui aku; Temui aku di tengah udara; jika sayapku harus mengecewakanku Tuhan, tolong temui aku dengan yang lain pasangan." Mungkin tidak terlalu Kristen, tetapi lagu-lagu seperti ini menunjukkan tema yang sama. Penggemar heavy metal awal dipandang oleh masyarakat sebagai budaya tandingan, seperti halnya para penggemar rock and roll pada umumnya. Lirik dan tema heavy metal awal sering dituduh menantang nilai-nilai Kristen, dan seiring berkembangnya genre, beberapa band benar-benar melakukannya.[butuh rujukan]

Di antara band-band awal yang dituduh menambahkan konotasi negatif pada istilah itu adalah Black Sabbath. Penggunaan boros mereka dan band-band awal lainnya dan kombinasi warna hitam, okultisme, tato/tindik, dan fitur lainnya dalam penataan panggung dan album; fitur musik berulang seperti filter gitar terdistorsi, akord terbuka/power, riff (termasuk akord dengan akar tritone terpisah); dan eksplorasi moody dari beragam tema spiritual (termasuk koneksi sosial penggemar metal) menghasilkan berbagai tanggapan, dari fandom/identifikasi yang intens, patronase luas untuk setidaknya album dan band paling terkenal, dan kritik polarisasi.[16]

Mereka yang tidak nyaman dengan musik heavy-metal dan fitur-fitur penggemar/adegan, terutama pada hak agama (kadang-kadang termasuk penggemar musik lain, termasuk rock progresif dan mainstream-rock) menjadi lebih vokal selama tahun 1970-an dan 80-an, paling buruk casting pembuatnya. dan penggemar musik seperti "pengikut Setan".[17] Terlepas dari tuduhan seperti itu, pemeriksaan yang lebih serius terhadap lirik Black Sabbath menemukan beberapa lagu yang benar-benar mendukung agama Kristen dan secara khusus memperingatkan penonton tentang Iblis.[18] Peninjau Rolling Stone Lester Bangs mencatat tema Kristen dari lagu mereka "After Forever" ketika dirilis.[19] Lebih lanjut, seperti yang telah ditetapkan oleh Deena Weinstein dan yang lainnya, sebagian besar penggemar metal adalah pria, kulit putih, dan kerah biru. Meski kini ada penggemar metal dari usia yang lebih maju, dari asal-usulnya hingga tahun 1980-an usia mereka berpusat pada usia remaja.[20]

Band seperti Mötley Crüe, Ratt, dan Twisted Sister mengambil "tema kemarahan umum, pengabaian seksual, penyalahgunaan narkoba, kekerasan, dan keputusasaan ke dalam rumah jutaan pembeli rekaman muda."[butuh rujukan] Pada 1980-an, dengan meningkatnya daya tarik musik metal, Koalisi Nasional untuk Kekerasan Televisi "menarik perhatian pada potensi destruktif dari video musik, banyak di antaranya secara grafis menggambarkan kekerasan dan pemberontakan."[21] Seorang pendeta dan penggemar metal Inggris menganalisis bahwa karena suara gitar yang terdistorsi, ketukan yang "intens" dan vokal yang "berotot", lagu-lagu musik heavy metal "tidak takut menghadapi kematian, kekerasan dan kehancuran" dan bahwa "banyak ketertarikan metal dengan Setan atau kejahatan adalah akting-bermain, didorong oleh keinginan untuk mengejutkan."[22] Biarawan Capuchin Italia dan mantan vokalis metal Cesare Bonizzi ("Fratello Metallo") menyatakan bahwa "mungkin" ada beberapa band Satanic metal "tapi saya pikir itu adalah tindakan agar mereka menjual lebih banyak," dan menambahkan bahwa "metal adalah bahasa musik yang paling energik, vital, dalam dan benar yang saya tahu."[23]

Beberapa lagu metal mengkritik agama, seperti "Death Church" oleh Machine Head, yang "mengkritik kemunafikan gereja Kristen."[24] Kelompok metal "...mencari setiap...jalan untuk menyerang agama", termasuk "kemunafikan agama", khususnya Kristen.[25] Lagu-lagu metal menggunakan tema-tema dari Kitab Wahyu yang berfokus pada kiamat (misalnya, "Number of the Beast" karya Iron Maiden). Subgenre metal yang paling menekankan tema apokaliptik adalah thrash metal.[26] Tema anti-patriarki umum di metal.[27] Lirik lagu black metal biasanya menyerang agama kristen[28] menggunakan bahasa apokaliptik dan unsur setan.[29]

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Christian metal berawal pada akhir 1960-an dan awal 1970-an dalam gerakan Yesus, sebuah gerakan hippie dengan ideologi Kristen yang terdiri dari hippie yang masuk Kristen. Hippie Kristen dalam gerakan ini, yang dikenal sebagai "Orang Yesus", mengembangkan gerakan musik yang disebut musik Yesus, yang terutama dimulai di California selatan, ex. Los Angeles ketika musisi jalanan hippie masuk Kristen. Musisi-musisi ini terus memainkan gaya musik yang sama dengan yang mereka mainkan sebelum pindah agama, di antaranya musik heavy metal, meskipun lirik mereka mengandung pesan Kristen. Larry Norman merupakan salah satu musisi rock kristen paling awal yang merilis album pertamanya bertajuk Upon This Rock pada tahun 1969 yang bisa dibilang album rock kristen pertama yang diproduksi.[30] Lagu Norman "Mengapa Iblis Harus Memiliki Semua Musik Yang Bagus?" merangkum ide-ide para musisi ini.

Kelompok hard rock Kristen pertama mungkin adalah band yang berbasis di California, Agape, yang dibentuk pada akhir 1960-an. Dikenal karena pengaruh psychedelic rock dan blues mereka, band ini merilis album berjudul Gospel Hard Rock pada tahun 1971, diikuti oleh Victims of Tradition pada tahun 1972.[31] Setelah Agape, Resurrection Band dibentuk pada tahun 1972 di komunitas Jesus People Milwaukee dan merilis album hard rock. Music to Raise the Dead pada 1974. Grup Swedia Jerusalem dibentuk pada 1975 dan disebut-sebut sebagai grup hard rock Kristen awal lainnya.[30] Pada tahun 1978, Resurrection Band merilis albumnya Awaiting Your Reply dan Jerusalem merilis Jerusalem (Volume 1). Kedua album memiliki dampak penting pada budaya musik Kristen.[32] Selama waktu itu, heavy metal adalah gaya musik baru untuk industri musik Kristen, dan banyak label Kristen tidak mengharapkannya untuk menjual dengan baik. Namun, Awaiting Your Reply sukses besar di pasar Kristen, dan mencapai No. 6 di tangga lagu penjualan album Gospel. Yerusalem juga menjadi hit instan di kalangan pendengar, dan dalam enam bulan pertama rekaman itu terjual 20.000 eksemplar, tidak pernah terdengar dalam genre rock Kristen di Eropa.[33] The Canadian Daniel Band dikutip di antara band-band pertama,[30][32] seperti halnya Barnabas.[34]

1980-an[sunting | sunting sumber]

Panggung Stryper ditetapkan selama tur To Hell with the Devil, 1986

Pada awal 1980-an, ada empat grup heavy metal Kristen yang terkenal: Messiah Prophet, Leviticus, Saint, dan Stryper.[30] Meskipun masih diperdebatkan band mana yang pertama kali dibentuk, grup glam metal asli Orange County Stryper adalah yang paling populer. Stryper juga merupakan band pertama yang diidentifikasi sebagai Christian metal. Stryper mendapat perhatian dengan cara mereka melemparkan Alkitab ke penonton di konser mereka.[30] Pada awalnya, kebanyakan orang Kristen pergi ke konser Stryper tetapi segera mereka menjangkau penonton non-Kristen.[35] Pada 1980-an, band-band Christian metal mengikuti tren band-band heavy metal mainstream.[30]

Selama pertengahan 1980-an, musik heavy metal dibagi menjadi subgenre otonom. Weinstein menggambarkan keragaman tematik yang melintasi gaya musik: "Pada 1980-an, white metal dan black metal muncul. Tema liris mereka berlawanan satu sama lain, salah satunya membawa 'kabar baik' dan yang lainnya 'buruk'. berita.' Keduanya termasuk band yang suaranya mencakup spektrum penuh metal.White metal biasa disebut Christian metal.Sebagian sebagai tanggapan terhadap popularitas genre heavy metal, itu mengubah kode heavy metal untuk melayani tujuan sekte Kristen Evangelis dan denominasi lainnya Sebagian juga, Christian metal adalah upaya misionaris yang dirancang dengan baik untuk merekrut anggota dan menyelamatkan jiwa. Black metal berdiri dalam oposisi tematik terhadap Kekristenan, tidak melihat ke atas ke surga tetapi mengarahkan pandangannya ke dunia bawah. Simbol dan citra setan memiliki telah menjadi pokok heavy metal sejak awal dengan Black Sabbath dan Led Zeppelin. Di Barat, tidak ada simbol yang lebih baik untuk pemberontakan. Tapi kelompok seperti Mercyful Fate mengklaim bahwa mereka tidak bermain. Klaim mereka sebagai orang percaya sejati, pengikut penguasa dunia bawah, dilihat oleh banyak orang sebagai taktik komersial."[36] Grup doom metal Chicago Trouble dikenal sebagai band pertama yang dipasarkan secara publik sebagai "metal putih" sejak album awal mereka Psalm 9 dan The Skull menampilkan referensi Alkitab.[37] Asal usul istilah "logam putih" masih belum jelas; hanya diketahui bahwa label non-Kristen Metal Blade Records menggunakan "white metal" sebagai istilah pemasaran, berbeda dengan black metal.[38]

Tak lama kemudian, band-band metal Kristen menjadi kontroversial karena keyakinan mereka dan tujuan-tujuan penginjilan mereka di kancah musik metal, yang biasanya menjunjung tinggi individualisme.[2] Stryper, misalnya, meskipun sukses komersial pada waktu itu, menerima sambutan yang tidak bersahabat ketika mereka bermain di festival metal Belanda pada tahun 1985.[39] Terlepas dari ini, Stryper membantu mempopulerkan genre tersebut.[40] Mereka adalah band Kristen pertama yang mencapai status platinum di album. Album 1986 To Hell with the Devil terjual 2 juta kopi dan meraih nominasi Grammy. Video musik untuk "Free", "Calling on You", dan power ballad "Honestly" semuanya menghabiskan waktu berminggu-minggu di Top 10 MTV, dan "Free" berada di posisi No. 1 selama 12 minggu (60 hari), Mei 4 – 24 Juli 1987.[40][41]

Christian metal tidak hanya dikritik oleh penggemar metal non-Kristen, tetapi segera gerakan itu juga dikritik oleh fundamentalis; Allmusic menulis bahwa "ketika para pemimpin gereja menuduh heavy metal mendorong Setanisme, Stryper berangkat untuk membuktikan bahwa metal dan hard rock dapat digunakan untuk mempromosikan Kekristenan. Band California selatan dipandang dengan kecurigaan oleh kedua menteri (yang menolak untuk percaya bahwa Kekristenan dan metal kompatibel) dan sesama headbanger—namun, Stryper berhasil menjual jutaan album baik kepada penonton Kristen maupun sekuler."[42] Sebagai contoh, teleevangelist Jimmy Swaggart menulis sebuah buku berjudul Religious Rock n' Roll – A Wolf in Sheep's Clothing pada tahun 1987 dan mengkritik adegan tersebut, khususnya Stryper, karena menggunakan musik heavy metal untuk memberitakan Injil Kekristenan.

Sebaliknya, bagaimanapun, banyak penginjil Kristen dan organisasi gereja mengambil peran yang lebih mendukung. Misalnya, televangelis Jim Bakker menyatakan dukungan publik untuk grup Stryper, menonton mereka tampil dan menjadi teman pribadi dengan anggota band.[43] Banyak band baru mulai bermunculan, akhirnya menarik perhatian label rekaman yang mengkhususkan diri dalam musik Kristen.

Munculnya fanzine, label rekaman, dan Sanctuary International[sunting | sunting sumber]

Christian metal segera berkembang menjadi label dan jaringan rekaman independennya sendiri. Label metal Kristen pertama adalah Pure Metal Records, sebuah sublabel dari Refuge Records. Segera muncul label lain seperti R.E.X. Records dan Intense Records. Fanzine diterbitkan di beberapa negara, dengan Heaven's Metal sebagai yang pertama di AS pada tahun 1985. Selama waktu itu hampir setiap label rekaman Kristen menjadi tertarik pada Christian metal, dan mereka mengiklankan band-band metal yang baru ditandatangani di daftar mereka di Heaven's Metal sejak itu. adalah satu-satunya publikasi yang secara eksklusif meliput gerakan tersebut. Segera Heaven's Metal mencapai lebih banyak popularitas dan menjadi publikasi resmi dan profesional. Heaven's Metal meraih 15.000 pembaca yang berdedikasi. Penjualan band biasanya meningkat ketika ansambel diliput di majalah.[32][44] Selama tahun 1980-an dan awal 1990-an, rilisan musik metal Kristen yang lebih underground biasanya didistribusikan di toko-toko buku Kristen, dan juga toko-toko fanzine juga memperdagangkan salinan kaset metal Kristen dengan para penggemar musik.

Banyak penggemar rock dan metal yang menjadi Kristen melalui pelayanan band-band metal Kristen ditolak dari gereja pada 1980-an. Pada tahun 1984, pendeta California Bob Beeman melihat masalah ini dan segera memulai pelayanan yang disebut Sanctuary - The Rock and Roll Refuge. Persekutuan ini menyatukan banyak musisi dan membentuk kelompok seperti Tourniquet, Deliverance, Vengeance dan Mortal yang akan segera menjadi terobosan dalam budaya musik Kristen. Pemimpin ibadah pertama Sanctuary adalah vokalis Stryper Michael Sweet dan kemudian pemain bass Barren Cross Jim LaVerde. Sanctuary mensponsori festival metal Kristen pertama, The Metal Mardi Gras, yang diadakan pada tahun 1987 di Los Angeles. Ini terbukti berpengaruh dan segera festival metal Kristen diselenggarakan di tempat lain juga. Kegiatan Sanctuary mulai menyebar, dan memiliki 36 paroki di seluruh Amerika Serikat pada puncaknya pada 1990-an. Paroki Sanctuary memiliki dampak yang signifikan pada gerakan metal Kristen: kelompok-kelompok yang kemudian menjadi terkenal seperti P.O.D. melakukan konser pertama mereka di Sanctuary.[45]

Pada akhir 1990-an, para pekerja paroki merasa bahwa sikap gereja-gereja reguler terhadap metalhead, rocker dan punk telah menjadi lebih permisif, dan karena itu tidak merasa perlu untuk mempertahankan Sanctuary lebih lama lagi, oleh karena itu, sebagian besar paroki Sanctuary ditutup. . Sanctuary menjadi Sanctuary International, dan saat ini memberikan studi dan pelajaran internasional tentang Kekristenan. Sanctuary juga menjalankan stasiun radio internet bernama "Intense Radio" yang pada tahun 2003 mencapai sekitar 150.000 pendengar.[45]

Akhir 1980-an dan 1990-an[sunting | sunting sumber]

Doug Van Pelt dari HM Magazine menyatakan bahwa Christian metal memiliki "masa jayanya" di akhir 1980-an dan awal 1990-an.[46] Pada tahun 1987, ada lebih dari seratus band metal Kristen, dan rekaman mereka dijual di toko buku Kristen dan pengecer non-Kristen.[36] Pada tahun 1988, empat band metal Kristen terbesar (tidak termasuk Stryper yang sukses mainstream) adalah Bloodgood, Barren Cross, Whitecross, dan Leviticus.[47] Band Bride yang berbasis di Kentucky awalnya memainkan speed metal, terutama di Live to Die, dan menjangkau khalayak yang lebih luas ketika mereka merilis Snakes in the Playground (1992). Meskipun dikritik karena perubahan mendadak mereka dalam gaya mendukung apa yang "panas",[48] masih dianggap "kekuatan purba di pusat musik heavy metal Kristen."[49]

Pada tahun 1989, grup Orange County X-Sinner merilis album debutnya Get It, dan merupakan salah satu band yang paling banyak dibicarakan dalam kancah white metal pada saat itu.[50] Terkenal karena suara metal klasik yang mirip dengan AC/DC,[50][51][52] X-Sinner telah berhasil menjadi yang terdepan di kancah metal klasik Kristen.[52]

Band glam metal Holy Soldier, grup lain yang berasal dari California, merilis debut self-titled-nya di Word dan A&M Records (Myrrh imprint) pada tahun 1990 dengan pujian kritis dan komersial. Dua tahun kemudian, band ini melanjutkan debut mereka dengan Last Train, kesuksesan kritis lainnya, yang mengarah ke 60 tur dunia kota. Band Guardian mendapatkan perhatian utama untuk albumnya Fire and Love, dan salah satu videonya dimasukkan dalam rotasi Headbangers Ball di MTV.[53] Band heavy metal Angelica memperkenalkan vokalis Rob Rock, yang juga mencapai ketenaran awal sebagai vokalis untuk virtuoso gitar band Impellitteri milik Chris Impellitteri selama tahun 1980-an dan 1990-an dan kemudian bersolo karier dengan album Rage of Creation-nya.[54]

Pada awal 1990-an, gaya musik yang sedang naik daun, terutama grunge, mulai mengambil tempat sebagai gaya dominan di arus utama, yang mengakibatkan musik heavy metal kehilangan popularitas dan menjadi underground selama satu dekade.[55] Banyak musisi metal Kristen mulai memainkan musik metal ekstrim, dan segera death metal menggantikan popularitas thrash metal. Penonton di banyak scene metal underground mulai menyukai suara yang lebih ekstrim dan meremehkan gaya populer.[56] Seperti aksi glam metal lainnya saat itu, Stryper kehilangan popularitas dan bubar pada 1993.[57]

Bruce Moore menulis dalam e-book Metal Missionaries bahwa selama pertengahan 1990-an Christian metal "berhenti mengejar ketertinggalan (meniru band-band sekuler) dan mulai berasimilasi ke tempat yang semestinya di kancah musik Extreme dan artis-artis yang bermain menjadi berpengaruh dalam membantu untuk mendefinisikan genre yang relatif baru namun berkembang ini."[58] Dengan kualitas musik yang meningkat dan kredibilitas jalanan yang lebih tinggi, band-band metal dan hardcore Kristen menandatangani kontrak dengan label rekaman seperti Tooth and Nail, Solid State, Facedown Records, serta label sekuler Metal Blade dan Victory Records. Christian metal tersedia melalui outlet non-Kristen; "Untuk pertama kalinya musik Extreme Christian dipindahkan dari tempat sampah berdebu di toko buku Kristen ke rak depan di pengecer super seperti Best Buy, Circuit City, FYE dan bahkan pengecer raksasa seperti Wal-Mart, Target, dan Hot Topic."[59] Label metal sekuler Jerman Nuclear Blast Records juga merilis Christian metal. Torodd Fuglesteg dari Arctic Serenades Records Norwegia telah mengklaim: "Pemilik Nuclear Blast adalah seorang Kristen yang berkomitmen dan dia mendorong segala sesuatu dengan agenda keagamaan itu melalui Nuclear Blast. Mortification dan Horde didorong gila-gilaan oleh Nuclear Blast ketika label lain mendorong setan murni hal-hal."[60]

2000an[sunting | sunting sumber]

Singer and band performing on a dark stage in spotlight They are dressed in black; one plays a white guitar.
As I Lay Dying telah berada di garis depan metalcore bersama dengan Underoath sejak 2005.[61]

Pada dekade pertama abad ke-21 beberapa kelompok mencapai popularitas arus utama. Ada band-band metal Kristen yang menampilkan hampir semua subgenre metal. Gerakan Christian metal telah menyebar ke seluruh dunia sejak muncul pada awal 1980-an, dan sekarang ada ratusan band Christian metal yang aktif. Terinspirasi oleh kebangkitan metal, banyak band 1980-an telah membuat comeback termasuk Saint, Bloodgood dan Stryper.[62] Pada Oktober 2004, Doug Van Pelt membawa Heaven's Metal kembali sebagai fanzine-nya sendiri.[63] Internet juga memiliki peran penting dalam kebangkitan metal Kristen. Banyak situs web dan komunitas online didedikasikan untuk diskusi tentang musik, acara, dan band Christian metal.

Untuk pertama kalinya sejak kesuksesan Stryper pada 1980-an, artis metal Kristen tertentu menemukan penerimaan arus utama dengan menjual jutaan album kepada penggemar Kristen dan non-Kristen, termasuk Underoath dan P.O.D. Yang terakhir menjadi band metal Kristen paling sukses ketika album 2001 mereka Satellite menjadi multi-platinum,[64] sedangkan album 2006 yang pertama, Define the Great Line, menempati peringkat No. 2 di Billboard 200.[65] Stryper akan terbentuk kembali pada tahun 2003 dan melampaui 10. juta dalam total penjualan album. Mereka telah mengadopsi lebih banyak suara power metal daripada gaya "hair metal" yang mereka kenal.[66] Skillet yang juga sering dicap sebagai band metal mencapai kesuksesan mainstream dengan tetap terbuka tentang iman Kristen mereka. Upaya mereka telah menghasilkan lebih dari 12 juta unit terjual termasuk 2 album platinum. Dari album platinum 2x mereka Awake, lagu "Monster" saja akan terjual lebih dari 3 juta kopi. Dari album yang sama, lagu "Hero" juga akan meraih status multi-platinum.[67]

Peran dalam subgenre metal[sunting | sunting sumber]

Metalcore[sunting | sunting sumber]

A heavy metal rock band on stage wearing black or white T-shirts and jeans, in the spotlight performing before an audience.
Underoath, salah satu grup metalcore yang lebih menonjol.

Metalcore menampilkan banyak band Kristen populer, termasuk band-band crossover seperti Underoath, As I Lay Dying, August Burns Red, Blessthefall, Norma Jean, Haste the Day, The Devil Wears Prada, Silent Planet, Wolves at the Gate, For Today dan Demon Hunter. Banyak dari band-band ini telah dinominasikan Grammy atau telah membuatnya tinggi di tangga lagu Billboard 200. Norma Jean dinominasikan untuk Grammy Award untuk "Paket Rekaman Terbaik" untuk album mereka O God, the Aftermath.[68] As I Lay Dying memasuki tangga lagu Billboard 200 (No. 8) untuk penjualan rekamannya dan dinominasikan untuk Grammy "Best Metal Performance" untuk singel "Nothing Left" dari album 2007 An Ocean Between Us.[69] Album ini memulai debutnya di Metal Blade Records, menempati urutan ke 19 di Kanada. Di Amerika Serikat, hampir 40.000 unit terjual dalam minggu pertama. Minggu kedua setelah dirilis, itu memetakan di No. 39 di Amerika Serikat dan Kanada. Debut Top 200 lainnya di seluruh dunia termasuk No. 117 di Inggris dan No. 154 di Jepang.[70] Pada tahun 2011, album Dead Throne milik The Devil Wears Prada berada di urutan 10 di Billboard 200.[71] Pada tahun 2015, August Burns Red dinominasikan untuk "Best Metal Performance" di Grammy untuk lagu mereka "Identity", dari Found in Far Away Places mereka. Album tempat.[72]

Dalam edisi Review 2006 (Februari 2007), majalah Revolver menjuluki Metal kristen sebagai fenomena tahun ini.[73] Pemimpin Redaksi Tom Beaujour mewawancarai vokalis utama As I Lay Dying, Demon Hunter, Norma Jean, dan Underoath (Tim Lambesis, Ryan Clark, Cory Brandan Putman, dan Spencer Chamberlain, masing-masing) sebagai artikel halaman depan untuk edisi ini. Tooth and Nail Records, P.O.D., Zao, War of Ages, Still Remains, dan He Is Legend juga disebutkan.[74] Pada tahun 2018, Chamberlain menyatakan bahwa band tersebut tidak lagi mengidentifikasi diri sebagai orang Kristen.[75]

Thrash metal[sunting | sunting sumber]

Beberapa grup thrash metal Kristen Amerika yang terkenal termasuk Deliverance, Believer, Vengeance (vokalis, vokalis, dan anggota terakhir Roger Martinez yang saat ini menentang Kekristenan) dan Tourniquet.[76] Allmusic menyatakan bahwa dua album pertama Vengeance Rising "merupakan kesuksesan besar di dunia musik Kristen, menjadikan mereka salah satu dari sedikit band dalam genre yang menyeberang ke dunia musik sekuler."[77] Tourniquet disebut "bisa dibilang band metal Kristen terbesar dalam sejarah" oleh Cross Rhythms pada tahun 1996.[78] Psycho Surgery Tourniquet menduduki peringkat sebagai album metal Kristen paling berpengaruh kedua sepanjang masa oleh Majalah HM. Video musik Deliverance tahun 1990 untuk lagu utama album Weapons of Our Warfare menerima beberapa pemutaran di MTV. Allmusic menulis tentang album Believer Sanity Obscure: "Sebelum 1990, genre heavy metal Kristen jarang menyimpang dari riff umum dan lirik yang buruk. Band-band seperti Petra dan Sacred Warrior tidak pernah menerobos arus utama karena alasan ini. Dengan ekspektasi rendah, Believer merilis ini lempengan besar logam cair. Meskipun tidak pernah benar-benar menjadi populer, beberapa majalah arus utama memuji album tersebut."[79]

Band-band Inggris Seventh Angel dan Detritus memperkenalkan Christian thrash metal ke Eropa. Seventh Angel dianggap sebagai pionir thrash metal,[80] dan album mereka mencapai distribusi arus utama melalui label Music for Nations.[81] Cross Rhythms menyatakan bahwa untuk waktu yang lama Seventh Angel dianggap sebagai band metal terbaik di Inggris.[80][82][83] Seventh Angel juga memasukkan aspek doom metal pada beberapa rekaman.[14][84][85] Pada 1990-an, grup Ultimatum dan Oklahoman yang berbasis di New Mexico bernama Eternal Decision mendapat perhatian, yang terakhir dengan gaya thrash dan groove metalnya. Album eponymous tahun 1997 milik band ini masuk ke toko-toko rekaman di AS dan 16 negara lainnya, mencapai pengakuan yang cukup besar dan memberikan band dengan lebih banyak pemberitahuan.[86]

Death metal[sunting | sunting sumber]

Band, wearing black T-shirts and jeans, plays during a performance.
Grup death metal Jerman Sacrificium tampil langsung di Elements of Rock 2008, Swiss.

Pada tahun 1990, grup Australia Mortification menjadi band death metal Kristen pertama yang diakui secara luas. Album 1992 mereka Scrolls of the Megilloth mengumpulkan perhatian band dari heavy metal underground, menurut Allmusic.[87]

Pada waktu yang hampir bersamaan, band Living Sacrifice menciptakan thrash dan death metal, khususnya di album Nonexistent (1992) dan Inhabit (1994), dengan Allmusic berkomentar bahwa "istilah Christian death metal tampaknya seperti salah satu oxymorons musik yang paling lucu.[88] " Kemudian mereka "berevolusi dari gemuruh yang diilhami oleh death metal awal menjadi raksasa metalik yang menghancurkan, staccato-driven, sangat perkusi yang memukul pendengar dengan riff yang intens dan sudut pandang yang jelas bersifat pribadi, meskipun demikian, sering kali evangelis."[89] Crimson Thorn yang berbasis di Minneapolis digambarkan oleh Allmusic sebagai "salah satu band metal Kristen paling ekstrem di dunia."[90] Album Burial milik band Norwegia tahun 1998 Extol berjudul "Revolutionary. Rilisan ini mungkin secara sendirian bertanggung jawab atas kebangkitan kembali metal ekstrim yang berpusat pada Kristus."[91] Band ini populer di kalangan penggemar metal Kristen dan umum, kebanyakan tur dengan band-band non-Kristen terkenal.[92][93]

Unblack metal[sunting | sunting sumber]

Spotlights pour down on a band, mostly dressed in black, during a performance.
Band unblack metal Norwegia Antestor pada 2011 di Elements of Rock.

Horde secara luas dianggap sebagai band unblack metal (juga disebut Christian black metal) pertama. Sebagai band satu orang dengan hanya satu rilis (pada 1994), Horde memprakarsai kontroversi dalam komunitas metal ekstrim, menentang tema liris yang lebih umum dari Setanisme dan kejahatan.[94] Satu-satunya judul rilisan Horde – Hellig Usvart – berarti "Holy Unblack", yang sekarang sering digunakan oleh orang Kristen untuk menyebut black metal Kristen, untuk menghindari konotasi negatif dari istilah "black metal".

Antestor (kemudian disebut Crush Evil) ada sebelum rilis Hellig Usvart tetapi musik mereka adalah gaya kematian/malapetaka, dan secara musikal belum dianggap sebagai black metal. Selama awal 1990-an ketika band ini dikenal sebagai Crush Evil, Euronymous, gitaris untuk band black metal mani Mayhem, berencana untuk menghentikan Crush Evil dari melanjutkan.[95] Namun, ini tidak pernah terjadi.

Pelepasan Antestor The Return of the Black Death pada label black metal Inggris Cacophonous Records pada tahun 1998 "menetapkan standar untuk black metal Kristen".[91] The Covenant Progress, Majalah HM dari Swedia Crimson Moonlight menyatakan, "saingan terbaik yang dapat ditawarkan band lain (Kristen atau sekuler) dalam subgenre ini."[91] Sementara scene unblack bukan bagian dari scene black metal tradisional, beberapa musisi dari keduanya telah bekerja sama: Stian Aarstad dari Dimmu Borgir memproduseri EP eponymous Vaakevandring,[96] dan Jan Axel Blomberg dari Mayhem memainkan drum untuk album The Forsaken (2005) milik Antestor.[97]

Power metal dan metal progresif[sunting | sunting sumber]

Grup power metal Jerman Seventh Avenue.

Sacred Warrior mendahului power metal Kristen di Amerika Serikat. Grup Jerman Seventh Avenue, dibentuk pada tahun 1989, adalah salah satu band power metal Kristen yang lebih terkenal di tahun 1990-an. Mereka merilis Rainbowland pada tahun 1995, dan setelah itu band ini menandatangani kontrak dengan Treasure Hunt Records. Rilisan pertama mereka di label ini, Tales of Tales, menduduki posisi 18 di Japanese Heavy Metal Charts.[98]

Kemudian pada 1990-an, grup Swedia Narnia membuat kontribusi untuk sejarah power metal Kristen, setelah menandatangani kontrak dengan Nuclear Blast Records, Jerman, dan Pony Canyon Records, Jepang.[99] Kemudian muncul grup-grup Eropa yang lebih terkenal seperti grup musik Jerman Chrystyne dan Lightmare, dan grup Swedia XT, Divinefire, Harmony, dan Heartcry.[32]

Di antara perwakilan metal progresif adalah Balance of Power, yang albumnya When the World Falls Down dipilih oleh label Jepang Pony Canyon. Jacobs Dream menandatangani kontrak dengan Metal Blade Records.[100] HM menulis tentang album debut self-titled Theocracy yang berbasis di Athena, Georgia bahwa "Rilisan ini tidak hanya mendapatkan [anggota tunggal saat itu] Matt [Smith] banyak ketenaran di kancah kekuatan/prog Kristen kecil tetapi juga dunia sekuler yang jauh lebih besar. power/prog secene juga menerima ini."[91] Kemudian beralih ke full band, album kedua mereka tahun 2008 Mirror of Souls "mendefinisikan keunggulan dalam metal Kristen saat ini."[91]

Lainnya[sunting | sunting sumber]

Grup musik symphonic death/doom metal Belanda Morphia.

Pada tahun 1987, grup Swedia Veni Domine mulai memainkan progressive dan symphonic doom metal dan merilis album pertamanya Fall Babylon Fall pada tahun 1992, menduduki peringkat ke-38 album Christian metal paling berpengaruh sepanjang masa oleh HM.[101] HM Magazine menulis bahwa Paramaecium, dengan albumnya tahun 1993 Exhumed of the Earth, "pada dasarnya membawakan rekaman death/doom yang paling kuat dan mengharukan dalam sejarah Christian metal."[91] Savior Machine Savior Machine I disebut sebagai "prestasi luar biasa" oleh HM dan bahwa "logam progresif bernuansa gothic mereka cukup unik saat dirilis pada 1993."[91]

Grup terkemuka gaya metal alternatif termasuk band nu metal P.O.D., Thousand Foot Krutch, Disciple, dan Pillar. Zao adalah pelopor metalcore, membuka jalan bagi band-band seperti Underoath dan Norma Jean. Grup Mortal yang berbasis di California disebut-sebut sebagai salah satu band Kristen pertama yang mewakili gaya industrial metal.[14] Cross Rhythms menulis bahwa ketika album kedua Mortal, Fathom, menjadi hit di tahun 1993, "tidak ada hal lain yang seperti itu" dan itu "benar-benar tonggak sejarah musik."[102]

Band industrial metal Kristen terkenal tahun 1990-an lainnya adalah Circle of Dust.[103] Band ini menerima paparan MTV dengan video musik untuk "Telltale Crime", dan bagian dari lagu "Deviate" digunakan sebagai lagu intro untuk waktu yang lama di acara MTV Sports yang sekarang sudah tidak ada lagi.

Argyle Park, sebuah supergrup bawah tanah dari Christian industrial metal, menerima beberapa kesuksesan dengan album Misguided (1995) seperti yang dilakukan, sampai batas tertentu, LVL dan Klan dengan Still Suffering pada tahun 1997. Album kedua Klan Numb agak sukses karena lagu "Blind" menjadi single yang hits.[104][105] Band industrial metal Australia bernama Screams of Chaos dikenal dengan gaya anehnya yang menggabungkan beberapa pengaruh metal ekstrim dengan industrial.[106] Akhir 1990-an dan awal dekade pertama abad ke-21, grup rock populer Amerika Rackets & Drapes dikenal memiliki unsur-unsur logam industri, dan mendapat pengikut.[107]

Meskipun tidak begitu dikenal seperti Mortification, sesama band Australia, Vomitorial Corpulence dikenal luas sebagai band grindcore Kristen pertama. Band ini memiliki kesuksesan kecil tetapi tentu saja membantu sisi Extreme metal dari Christian metal.[108]

Dalam metal mainstream[sunting | sunting sumber]

Ada tindakan arus utama yang menonjolkan atau telah menampilkan anggota Kristen. Sementara band-band ini mungkin atau mungkin tidak memiliki lirik yang menggunakan tema atau simbolisme Kristen, beberapa telah menyebabkan kontroversi dalam klaim mereka tentang agama Kristen, seperti Tom Araya dari Slayer.[109] Lainnya, seperti Alice Cooper,[110] Killswitch Engage,[111] Linkin Park,[112] Iron Maiden,[113] dan Megadeth[114][115] juga memiliki anggota yang beragama Kristen dan sering menggunakan tema spiritual.

Subkultur penginjilan[sunting | sunting sumber]

The Devil Wears Prada tampil di Cornerstone Festival, acara musik Kristen yang terkenal di dunia.

Meskipun tidak jarang dalam budaya yang didominasi Katolik, metal Kristen berakar pada Protestan evangelis, dimulai sebagai sarana penginjilan di antara scene metal non-Kristen. Selama bertahun-tahun, fokus berubah karena meningkatnya sekularisasi Kekristenan di Barat selama tahun 1990-an. Moberg (2008) mencatat bahwa adegan saat ini tampaknya memiliki minat yang sangat kecil dalam penginjilan, terutama di Eropa Utara.[2] Sebaliknya, dikatakan bahwa adegan musik metal Kristen saat ini pada akhirnya menyediakan anggota intinya dengan sumber daya penting untuk membentuk bentuk alternatif dan pelengkap dari ekspresi dan praktik keagamaan dan identitas Kristen alternatif.[116] Jadi, Moberg menyatakan bahwa Christian metal melayani empat tujuan utama: bentuk alternatif ekspresi dan identitas keagamaan; sebagai bentuk ekspresi keagamaan yang sah; sebagai sarana penginjilan yang efektif dan perjuangan serta membela iman Kristen; sebagai alternatif positif untuk logam non-Kristen.[117]

Dalam sebuah wawancara tahun 2006 dengan Majalah HM, Steve Rowe dari Mortification, salah satu tokoh paling terkenal dalam adegan itu, menyiratkan bahwa penginjilan adalah kepentingan kedua dan bahwa metal Kristen pertama-tama dan terutama harus membawa "dorongan spiritual" bagi pendengar Kristennya.[2] Moberg (2006) menduga bahwa musik metal Kristen mungkin menunjukkan ketidakpuasan dengan bentuk-bentuk ibadah tradisional di kalangan anak muda Kristen saat ini: "Mereka mungkin tidak merasa nyaman hanya dengan pergi ke gereja dan menyanyikan lagu-lagu pujian, mereka membutuhkan sarana alternatif untuk mengekspresikan iman yang sama."[118] Selain penginjilan, Christian metal juga dapat menyediakan sarana "untuk melepaskan diri dari citra Kekristenan sebagai sesuatu yang kaku dan membosankan".[118]

Luhr (2009) menyatakan bahwa Christian metal mengekspresikan perasaan isolasi dan pemberontakan seperti metal non-Kristen - tetapi dengan cara yang sama sekali berbeda. Pemberontakan Christian metal adalah tentang "penentangan Kristen terhadap anggapan keberdosaan dan amoralitas dari masyarakat dan budaya modern akhir di mana nilai-nilai keluarga tradisional telah terkikis melalui hal-hal seperti legalisasi dan peningkatan penerimaan aborsi dan pornografi dan kebangkitan hak-hak gay dan gerakan feminis." Penyebab perasaan terasing dapat dijelaskan dengan perjuangan fundamental Kristen untuk berada di dunia tetapi tidak dengan dunia. Bloodgood dan Barren Cross membalikkan arti pemberontakan dengan menyatakan bahwa dalam masyarakat dan budaya Barat, iman Kristen adalah pemberontakan yang sejati.[119] Seperti dalam metal non-Kristen, penggemar didorong untuk membela iman mereka, berpikir untuk diri mereka sendiri dan tidak membabi buta mengikuti otoritas, termasuk yang religius.[117]

Menurut Moberg (2008), Christian metal telah mengembangkan adegan di negara-negara dengan subkultur metal lama: Amerika Serikat, Brasil, Meksiko, Jerman, Belanda, Norwegia, Swedia dan Finlandia. Terlepas dari audiens niche yang tampaknya marjinal, karena penggemar metal Kristen berjumlah ribuan dan penggemar metal non-Kristen berjumlah jutaan,[120] scene metal Kristen adalah salah satu dari sedikit komunitas Kristen transnasional yang tidak memiliki pemimpin atau kredo - hanya musik menghubungkan pesertanya. Sama seperti metal non-Kristen, scene metal Kristen telah mengembangkan infrastrukturnya sendiri dari label rekaman, saluran promosi dan distribusi, media khusus, forum diskusi, sikap, retorika, slogan seperti "Turn or Burn!", "Lebih cepat untuk sang Guru !" dan "Dukung Perang melawan Setan!", toko web dan festival. Brasil dan Meksiko memiliki paroki kecil penggemar metal Kristen. Finlandia khususnya, dengan logam menjadi lebih utama di sana daripada di mana pun di dunia, telah mengadakan Metal Mass populer yang diadakan oleh bekas gereja negara bagian Lutheran sejak 2006.[117]

Kebanyakan metalhead Kristen juga mendengarkan metal non-Kristen; Christian metal hanya menawarkan penyeimbang untuk pesan gelap metal non-Kristen, dan sebagian besar metalhead Kristen hanya menghindari band yang paling setan, jika bahkan mereka, karena beberapa mengabaikan masalah ini sama sekali.[2] Beberapa perbedaan dalam gerakan konser telah diperhatikan: Los Angeles Times melaporkan pada tahun 1985 bahwa dalam pertunjukan Stryper, penonton terlihat "mengacungkan jari 'satu arah' ke langit—sebuah sanggahan dari salam tanduk setan berjari ganda dari banyak grup metal".[21]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Members of a band, long-haired and dressed in black, perform under multi-colored lights.
Band gothic metal Australia Virgin Black mencoba untuk menyoroti perbedaan antara Gereja dan aspek spiritual Kekristenan.[121]

Kelompok-kelompok Kristen tertentu, terutama yang tergabung dalam beberapa denominasi King James Only,[122] menganggap semua jenis musik rock dan metal bertentangan dengan iman mereka, terlepas dari isi lirik atau gaya hidup anggota band. Namun, penggemar dan artis melihat metal sebagai genre musik lain, sejajar dengan genre seperti blues, klasik, jazz, punk, dan hip-hop. Band seperti Showbread dan Antestor percaya bahwa instrumentasi musik hanyalah media seni, sedangkan orang yang menciptakan musik serta lirik yang disajikan memberikan pesan. Oleh karena itu, Christian metal diciptakan ketika orang Kristen menggubah musik metal dengan cara yang mencerminkan iman mereka kepada Kristus.[30]

Keith Kahn-Harris, seorang cendekiawan metal Yahudi, menyatakan dalam buku Extreme Metal bahwa kadang-kadang penggemar metal menganggap iman Kristen dan kepatuhan di Gereja sebagai keanggotaan dari otoritas yang mapan, dan oleh karena itu band-band metal Kristen dipandang sebagai "posers" dan penggunaan lirik kristen bertentangan dengan tujuan “sejati” metal, yang menghargai individualisme dan mengabaikan pendapat atau penolakan terhadap agama.[123]

Grup metal Kristen seperti Barnabas dan Extol telah mengkritik band dalam industri karena kurangnya inovasi dan untuk mengisolasi band dalam industri.[21][30][124] Pastor Bob Beeman dari Sanctuary International menyatakan bahwa ini adalah pujian untuk musik sekuler, karena memungkinkan orang untuk mendengarkan musik yang mereka nikmati tanpa merasa seperti mereka menyerah pada gaya yang mereka sukai dan memungkinkan band untuk menyeberang ke kesuksesan arus utama.[125]

Beberapa kelompok dalam gerakan Christian metal telah mengkritik band-band dalam industri karena terlalu sering mengisolasi genre dari industri umum. Sebagai contoh, Christer Espevoll dari Extol menyatakan pada tahun 2003: "Saya berharap adegan-adegannya lebih menyatu. Untuk waktu yang lama telah ada jarak yang besar – dan masih terus berkembang – antara industri musik Kristen dan sekuler. Ini adalah situasi yang khas di AS tetapi juga di Skandinavia. Menurut saya polarisasi semacam ini bukanlah hal yang baik. Musik adalah yang pertama dan terutama tentang musik jadi mengapa setiap band atau artis yang mewakili suatu agama atau tidak memiliki industrinya sendiri? Musik tidak memiliki batas agama ."[124] Namun, sebagian besar band Kristen saat ini menentang untuk diisolasi dalam industri musik Kristen dan telah menjadi sukses arus utama, seperti Virgin Black,[126] dan Norma Jean.[127]

Radio metal kristen[sunting | sunting sumber]

Karena Christian metal sangat merupakan budaya tandingan dari dunia musik Kristen, ia tidak pernah memiliki outlet radio korporat besar, yang bertentangan dengan format musik Kristen terkait CCM yang lebih diterima. Namun demikian, genre ini tetap signifikan secara budaya, terutama bertahan dalam ujian waktu dari mulut ke mulut dan melalui bantuan perintis penyiar rock dan metal Kristen. Meskipun kurangnya dukungan radio komersial, penyiar metal Kristen telah berhasil mengudara di radio publik, radio kampus, radio Internet, dan dalam beberapa tahun terakhir melalui podcasting melalui Internet. Ketika teknologi penyiaran digital menjadi lebih mudah diakses, jumlah penyiar metal Kristen terus meningkat. Beberapa stasiun radio alternatif Kristen non-komersial terbesar saat ini seperti RadioU, Call FM,[128] dan Effect Radio memiliki beberapa program metal Kristen larut malam dan pada akhir pekan. Namun, secara keseluruhan stasiun yang lebih besar ini umumnya mempertahankan format yang ditentukan oleh Asosiasi Musik Gospel. Stasiun-stasiun lain seperti Almighty Metal Radio,[129] Savage Rock Radio,[130] Reign Radio,[131] Metal Blessing Radio,[132] The Cross Stream,[133] The Refinery Rock Radio,[134] www.theBlast.fm, dan FuelRadio.FM[135] telah mampu mempertahankan Christian metal selama dua puluh empat jam. format melalui radio internet. Pada September 2011 The Refinery Rock Radio menjadi Dead to Self Radio dan pada November 2016 FuelRadio.FM berubah menjadi FuelRadio.net. Dead to Self Radio dan Fuel Radio dimiliki oleh Thomas Johns. Beberapa DJ, pertunjukan, dan podcast radio metal Kristen yang terkenal meliputi: Pertunjukan "Jesus Solid Rock"[136] ('74–'80) yang dipandu oleh Pendeta Bob Beeman, "Intense Radio"[137] ('95–sekarang) yang didirikan oleh Pendeta Bob Beeman dan Sanctuary International, "HM Podcast"[138] dengan pendiri & penerbit Majalah HM Doug Van Pelt, " The Full Armor of God Broadcast"[139] ('97–sekarang) dipandu oleh Bro Scotland Kubinski (Kuba "The Demon Slayer"), "Radio U Hardcore"[140] dan (' 02–sekarang) dibawakan oleh Jaddeus Dempsey (AKA "Jad"), dan "The Nation of Rockwell".[141]

Label rekaman[sunting | sunting sumber]

Festival metal kristen[sunting | sunting sumber]

  • Cornerstone Festival 1984–2012 (Amerika Serikat)
  • Elements of Rock 2004–sekarang (Swiss)
  • Nordic Fest 2002–2011 (Norwegia)
  • Blast of Eternity 2008–sekarang (Jerman)
  • Bobfest
  • Dikaion Fest (Ekuador)
  • Call for Eternity / Call for Eternity Extreme 2009–sekarang (Slowakia)
  • Admonishment (Selandia Baru)
  • Rock Alive (Belanda)
  • Audiofeed 2012-sekarang (Amerika Serikat)

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Moberg, Marcus (November 3, 2008). Turn or Burn? The Peculiar Case of Christian Metal Music (PDF). Heavy Fundamentalisms: Music, Metal & Politics. Salzburg, Austria: Inter-Disciplinary.Net. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal September 24, 2015. 
  2. ^ a b c d e f g Moberg, Marcus (November 3, 2008). Turn or Burn? The Peculiar Case of Christian Metal Music (PDF). Heavy Fundamentalisms: Music, Metal & Politics. Salzburg, Austria: Inter-Disciplinary.Net. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal September 24, 2015. 
  3. ^ Thompson 2000, hlm. 153–4.
  4. ^ Moberg 2015, hlm. 37–8.
  5. ^ "Stryper illustrates Christian bands' struggle to crossover to mainstream". The Washington Times. 
  6. ^ Bombek, Kirk. "Mortification". AllMusic. All Media Guide. Diakses tanggal June 11, 2015. 
  7. ^ Alfonso, Barry (2002). The Billboard Guide to Contemporary Christian Music. Billboard. hlm. 200. ISBN 9780823077182. 
  8. ^ Moberg 2015, hlm. 39.
  9. ^ Beaujour, Tom (June 24, 2010). "Underoath, As I Lay Dying, Norma Jean and Demon Hunter". revolvermag.com. Revolver Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 24, 2010. 
  10. ^ Caterina, Peter (2019-07-26). "Skillet Lead Singer John Cooper On Merging Heavy Metal With Christian Music". FOX News Radio (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-08. 
  11. ^ CCMMagazine.com: Skillet Closes Out 2007 With Grammy Nomination Diarsipkan December 18, 2007, di Wayback Machine.. Retrieved March 13, 2008.
  12. ^ "Gold & Platinum - RIAA". RIAA. Diakses tanggal May 20, 2019. 
  13. ^ "Gold & Platinum - RIAA". RIAA. Diakses tanggal May 20, 2019. 
  14. ^ a b c d (Finnish) Lahtonen, Jussi (February 29, 2008) White Metal di Wayback Machine (archive index). Sue Rock Punk Metal Zine.
  15. ^ Walser 8,10
  16. ^ By the 1980s features such as guitar- and vocal-distortion and power riffs using chords with roots a tritone apart became cliché; see Theo Cateforis, "How Alternative Turned Progressive: The Case of Math Rock", Progressive Rock Reconsidered, ed. Kevin Holm-Hudson (London: Routledge, 2013), 76-77. ISBN 9781135710293
  17. ^ Rev. Anthony Martlew [leader of Ensign Trust, a Britain-is-Israel religious group], "Chaplain's Page: Black Sabbath" (2010): https://ensignmessage.com/articles/chaplains-page/ Response to Rev. Rachel Mann, quoted in Martin Beckford, "" Daily Telegraph (Aug 31, 2010); at https://www.pressreader.com/uk/the-daily-telegraph/20100831/284429915262472
  18. ^ "11 Bands You Might Not Realize Are Christian". BuzzFeed. Diakses tanggal April 20, 2015. 
  19. ^ "Master of Reality". Warr.org. May 16, 2010. Diakses tanggal November 5, 2011. 
  20. ^ Weinstein, Heavy Metal: The Music and its Culture (NY: Hachette, 2009), 98-110. ISBN 9780786751037
  21. ^ a b c "CT Classic: A Christian 'Heavy-Metal' Band Makes Its Mark on the Secular Music Industry". Christianity Today. Diakses tanggal July 28, 2010. 
  22. ^ Beckford, Martin (August 31, 2010). "Christians could learn a lot about life from heavy metal says cleric". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 2, 2010. Diakses tanggal November 29, 2010. 
  23. ^ Romagna, Emilia (June 26, 2008). "Friar to open heavy metal concert". Italymag. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 24, 2009. Diakses tanggal November 29, 2010. 
  24. ^ Cope, Andrew L. ‘Black Sabbath and the Rise of Heavy Metal Music. Ashgate Publishing Ltd., 2010. p. 139
  25. ^ Hayes, Craig. "A Very Dirty Lens: How Can We Listen to Offensive Metal”. ‘’PopMatters’’. September 20, 2013.
  26. ^ Lunskow, George N. Religious Innovation in a Global Age: Essays on the Construction of Spirituality. McFarland, 2004.
  27. ^ Cope, Andrew L. Black Sabbath and the Rise of Heavy Metal Music. Ashgate Publishing Ltd., 2010. p. 39
  28. ^ Kalis, Quentin (August 31, 2004). "CoC : Rant : Black Metal: A Brief Guide". Chronicles of Chaos. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 31, 2011. Diakses tanggal September 4, 2012. 
  29. ^ Dome, Michael (2007). Murder Music: Black Metal (motion picture). Rockworld TV. Berlangsung pada Templat:Time needed. 
  30. ^ a b c d e f g h Kapelovitz, Dan (February 2001). "Heavy Metal Jesus Freaks - Headbanging for Christ". Mean Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 5, 2007. Diakses tanggal September 6, 2007. 
  31. ^ Thompson 2000, "Heavenly Metal", p. 154
  32. ^ a b c d Jonsson, Johannes. "Christian Metal History". The Metal For Jesus Page!. MetalForJesus.org. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  33. ^ Powell 2002, "Jerusalem", pp. 448–449
  34. ^ Thompson 2000, "Heavenly Metal", p. 155
  35. ^ Christe, Ian (2003). Sound of the Beast: The Complete Headbanging History of Heavy Metal. Pages 196. HarperCollins. ISBN 0-380-81127-8.
  36. ^ a b Weinstein 2000, "Heavenly Metal: The beast that refuses to die", p. 53-54
  37. ^ Rivadavia, Eduardo. "Trouble". AllMusic. Diakses tanggal November 29, 2007. 
  38. ^ Lahtonen, Luxi. "Interview with Trouble". Metal-rules.com. Diakses tanggal September 6, 2007. 
  39. ^ Christe, Ian (2003). Sound of the Beast: The Complete Headbanging History of Heavy Metal. Pages 204. HarperCollins. ISBN 0-380-81127-8.
  40. ^ a b Hale 1993, "2869 Stryper", p. 336
  41. ^ Thompson 2000, "Heavenly Metal", p. 152-156
  42. ^ Henderson, Alex. "Stryper - The Yellow and Black Attack!". AllMusic. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  43. ^ Darryl Smyers (May 17, 2012). "Michael Sweet of Stryper: "We Have Always Thrown Bibles And We Always Will."". DC9 at Night. Diakses tanggal November 28, 2014. 
  44. ^ Langer, Andy (August 7, 2000). "Heaven's Metal". Weekwire. Diakses tanggal December 11, 2007. 
  45. ^ a b "Interview with Pastor Bob Beeman". RadioJC.net. Metal Service II. August 7, 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 11, 2011. Diakses tanggal December 11, 2007. 
  46. ^ Sciarretto, Amy (September 6, 2010). "HM Magazine Chooses Top Christian Metal Albums of All Time". Noise Creep. 
  47. ^ Van Pelt, Doug (August 1989). "Why Are All the Children Headbanging". CCM Magazine. Vol. 12 no. 2. hlm. 14–15, 32. ISSN 1524-7848. 
  48. ^ Long, Andy (December 1, 2000). "Bride - The Best of Bride". Cross Rhythms. No. 60. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  49. ^ Spenceley, Haydon (February 18, 2007). "Bride - Skin for Skin". Cross Rhythms. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  50. ^ a b Williams, Dave (June 1, 1990). "X-Sinner - Get It". Cross Rhythms Magazine No. 1. Cross Rhythms. Diakses tanggal January 19, 2011. 
  51. ^ Powell 2002, hlm. 1060.
  52. ^ a b Martin, Ben (January 11, 2009). "X-Sinner - World Covered in Blood". Cross Rhythms. Diakses tanggal January 19, 2011. 
  53. ^ Powell 2002, "Guardian", p. 393–395
  54. ^ Figgis, Alex (August 1, 2000). "Impellitteri - Impellitteri". Cross Rhythms. No. 58. Diakses tanggal December 21, 2007. 
  55. ^ Christe (2003), pp. 304–6; Weinstein (1991), p. 278
  56. ^ Walser, Robert (1993). Running with the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music. Wesleyan University Press. ISBN 0-8195-6260-2, p. 14; Christe (2003), p. 170
  57. ^ Christe (2003). The Change in the 1990s: Black Album and Beyond. Page 230.
  58. ^ Moore 2010, "Chapter Three: Genres Defined", pp. 45
  59. ^ Moore 2010, "Chapter Three: Genres Defined", pp. 46
  60. ^ Fuglesteg, Torodd. "Arctic Serenades". Toroddfuglesteg.com. Diakses tanggal December 11, 2007. 
  61. ^ Harris, Chris; Wiederhorn, Jon (June 1, 2007). "As I Lay Dying Get Sick of Metalcore". Mtv.com. MTV. Diakses tanggal September 8, 2007. 
  62. ^ "Stryper's Tim Gaines: 'God is doing great things in these last days'". Blabbermouth. December 8, 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 18, 2004. Diakses tanggal December 21, 2007. 
  63. ^ "Heaven's Metal Re-launches as a Fanzine". Phantom Tollbooth. October 4, 2004. Diakses tanggal October 13, 2007. 
  64. ^ MacKenzie, Wilson. "P.O.D. Biography". Allmusic. Diakses tanggal October 13, 2007. 
  65. ^ Hasty, Katie (June 28, 2006). "Furtado Scores First Chart-Topping Album". Billboard. Diakses tanggal January 12, 2008. 
  66. ^ "STRYPER Continues to Dominate Billboard Charts with New Studio Album 'God Damn Evil'". www.newreleasetoday.com. 
  67. ^ Parke, Caleb (July 26, 2019). "Christian rock band 'Skillet' explains how it got its name". Fox News. 
  68. ^ "48th Annual Grammy Nominations – Complete List Diarsipkan September 27, 2007, di Wayback Machine.", CBS2.com, January 14, 2017.
  69. ^ "As I Lay Dying Receives Grammy Nomination". Punk TV. December 6, 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2008. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  70. ^ Caustic (December 6, 2007). "As I Lay Dying album chart international!". Heavy Metal Music Dot Biz. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 3, 2008. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  71. ^ Billboard (October 1, 2011). "Top 200 Albums". Prometheus Global Media. Diakses tanggal January 14, 2017. 
  72. ^ "The 58th Annual Grammy Awards Nominees List" (PDF). National Academy of Recording Arts and Sciences. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal December 8, 2015. Diakses tanggal December 7, 2015. 
  73. ^ "Christian Metal Receives Recognition". Indie Vision Music. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 3, 2008. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  74. ^ Johnson, Wesley. "Revolver on Christian metal". Buzz Grinder. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 24, 2007. Diakses tanggal December 19, 2007. The cover of the latest Revolver Magazine features members of As I Lay Dying, Norma Jean, Underoath and Demon Hunter. The photo goes along with an extensive write-up on Christian Metal, which they've dubbed 'phenomenon of the year.' 
  75. ^ "Spencer Chamberlain: How Losing Religion Saved Underoath". Revolver (dalam bahasa Inggris). March 26, 2018. Diakses tanggal December 1, 2020. 
  76. ^ Powell 2002, hlm. 993–994.
  77. ^ Torreano, Bradley. "Vengeance Rising". AllMusic. Diakses tanggal December 12, 2007. 
  78. ^ Smit, Bas (1996). "Tourniquet - Collected Works". Cross Rhythms. Diakses tanggal September 20, 2007. 
  79. ^ Torreano, Bradley. "Believer - Sanity Obscure". AllMusic. Diakses tanggal December 12, 2007. 
  80. ^ a b Sammons, Greg (July 31, 2006). "Seventh Angel - Heed the Warning Demo Recordings". Cross Rhythms. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  81. ^ Hoff, Brian (July 1, 1990). "Seventh Angel - The Torment". Cross Rhythms. No. 3. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  82. ^ Cummings, Tony (June 1, 1991). "Detritus - Perpetual Defiance". Cross Rhythms. No. 6. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  83. ^ Raybold, Marc (August 1, 1993). "Detritus - If But for One". Cross Rhythms. No. 16. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  84. ^ Clark, Richard (June 1, 1990). "Seventh Angel - Heed the Warning". Cross Rhythms Magazine No. 1. Cross Rhythms. Diakses tanggal January 19, 2011. 
  85. ^ Sammons, Greg (July 27, 2009). "Seventh Angel - The Dust of Years". Cross Rhythms. Diakses tanggal January 19, 2011. 
  86. ^ Mesquita Borges, Mario (April 30, 2005). "Eternal Decision". Allmusic. Diakses tanggal September 9, 2007. 
  87. ^ Dombek, Kirk (April 10, 2007). "Mortification". AllMusic. Diakses tanggal September 20, 2007. 
  88. ^ Anderson, Jason. "Living Sacrifice - Nonexistent". Allmusic. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  89. ^ Downey, Ryan J. "Living Sacrifice". AllMusic. Diakses tanggal December 11, 2007. 
  90. ^ Rivadavia, Eduard. "Crimson Thorn". AllMusic. Diakses tanggal December 11, 2007. 
  91. ^ a b c d e f g Van Pelt, Doug (2010). "Top 100 Christian Metal Albums of All Time" (PDF). HM Magazine / Heaven's Metal. Vol. August. hlm. 6–14. 
  92. ^ Rivadavia, Eduardo. "Extol - The Blueprint Dives". AllMusic. Diakses tanggal December 21, 2007. 
  93. ^ Thorkildsen, Joakim (January 3, 2006). "Her er 2005s beste plater". Dagbladet (dalam bahasa Norwegia). Diakses tanggal December 21, 2007. 
  94. ^ "MusikkOpp-ned oppnedkors!". Morgenbladet (dalam bahasa Norwegia). Oslonett. February 6, 1995. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 1, 2008. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  95. ^ Eithun, Bård G. "Faust". "Mayhem Interview". Orcustus zine. Blackmetal.nu. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 13, 2007. Diakses tanggal August 29, 2007. [...] when it comes to bands like Crush Evil, we must take serious action. It's bad enough to have a couple of society bands, but a CHRISTIAN band is too much. But don't worry, we have plans. They will not continue for a very long time. 
  96. ^ Hottenbacher, Dirk (May 26, 2005). "Vaakevandring". CrossOver (dalam bahasa Jerman). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 3, 2016. Diakses tanggal December 13, 2007. 
  97. ^ Kemman, Max (April 10, 2004). "Antestor". Jesus Metal. Diakses tanggal December 13, 2007. 
  98. ^ "Seventh Avenue Biography". Vampire Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 7, 2011. Diakses tanggal December 19, 2007.  Sharpe-Young, Garry. "Seventh Avenue Biography". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 3, 2009. Diakses tanggal December 19, 2007.  ; "Album Review - Seventh Avenue - Eternals". RevelationZ Magazine. December 20, 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 24, 2011. 
  99. ^ Sharpe-Young, Garry. "Seventh Avenue Biography". MusicMight. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 3, 2009. Diakses tanggal December 19, 2007. 
  100. ^ Christian (September 5, 2005). "Jacobs Dream 'Emotions and Dreams Set to Music'". Diakses tanggal December 19, 2007. 
  101. ^ "Veni Domine". MusicMight. 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 3, 2012. Diakses tanggal December 17, 2010. 
  102. ^ Figgis, Alex (October 1999). "Mortal - Lusis/Fathom". Cross Rhythms. No. 53. Diakses tanggal May 14, 2007. Nothing rivals such true genre classics as 'Neplusultra', 'Rift' or the phenomenal 'Bright Wings'. Truly a musical milestone any industrial dance/rock/metal fan would appreciate. 
  103. ^ Torreano, Bradley (2007). "Circle of Dust - Circle of Dust". Allmusic. Diakses tanggal October 13, 2007. 
  104. ^ "Klank Biography". Automatapedia webzine. 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 11, 2007. Diakses tanggal October 13, 2007. 
  105. ^ Morrow, Matt. "Klayton: Circle of Dust on leaving R.E.X. Records". HM Magazine webzine. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 4, 2012. Diakses tanggal October 13, 2007. 
  106. ^ Johnson, Neil (2007). "Scream of Chaos exclusive YouTube documentary (official)". Morphius Film, Australia (video). Diarsipkan dari versi asli tanggal July 6, 2015. Diakses tanggal October 13, 2007. 
  107. ^ Olson, Chad (2003). "Rackets & Drapes". HM Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 21, 2007. Diakses tanggal October 13, 2007. 
  108. ^ Vaake. "Vomitorial Corpulence - Skin Stripper" (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal October 16, 2016. 
  109. ^ Feniak, Jenny (July 9, 2006). "Slayer likes bad-boy image". Jam.com. Diakses tanggal January 26, 2007. 
  110. ^ "Christina Patterson: "Every Word of the Bible is True": An Interview With Alice Cooper". Huffingtonpost.com. October 17, 2012. Diakses tanggal June 19, 2014. 
  111. ^ Holtz, Adam R. "Lights in a Loud Place". Plugged in Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 24, 2007. Diakses tanggal October 8, 2012. 
  112. ^ McKeon, Therese. "Linkin Park: One Step Closer". ShoutWeb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2012. Diakses tanggal October 8, 2012. 
  113. ^ "Iron Maiden Drummer Nicko McBrain Gives His Life To Christ". Blabbermouth.net. June 4, 2002. Diakses tanggal March 11, 2016. 
  114. ^ David Stagg (September 14, 2013). "Megadeth's Dave Mustaine: 'I have a personal relationship with Christ, but I don't believe in religion'". HM Magazine. Diakses tanggal June 19, 2014. 
  115. ^ "Megadeth Bassist Wants to Be a Lutheran Pastor | Music News". Rolling Stone. January 20, 2012. Diakses tanggal June 19, 2014. 
  116. ^ Moberg 2009
  117. ^ a b c Moberg, Marcus (2007). The Transnational Christian Metal Scene Expressing Alternative Christian Identity through a Form of Popular Music (PDF). INTER: A European Cultural Studies Conference in Sweden. Linköping, Sweden: Inter-Disciplinary.Net. 
  118. ^ a b Aschan, Nadine. "Kristen metallmusik fascinerar". Meddelanden från Åbo Akademi (dalam bahasa Swedia). Diakses tanggal October 21, 2007. 
  119. ^ Luhr, Eileen (March 2005). "Metal Missionaries to the Nation: Christian Heavy Metal Music, 'Family Values', and Youth Culture, 1984-1994". American Quarterly. No. 57. hlm. 103–128. 
  120. ^ Moberg 2009, hlm. 109
  121. ^ "Violent Solutions Magazine interview with Rowan London from the band's official website". Virginblack.com. Diakses tanggal October 29, 2011. 
  122. ^ Yusko, Alan and Prior, Ed. "The Music of Devils in the CHURCH!!!". Bible Believers. Diakses tanggal October 21, 2007. 
  123. ^ Kahn-Harris, Keith. Extreme Metal: Music and Culture on the Edge. Oxford: Berg, 2006. ISBN 978-1-84520-399-3.
  124. ^ a b Ryhänen, Pekka (2003). "Extol Interview". Imperiumi.net (dalam bahasa Suomi). Diakses tanggal September 17, 2010. 
  125. ^ Moberg 2009, hlm. 228
  126. ^ Morrow, Matt (HM Magazine journalist) (August 27, 2001). "Virgin Black". The Whipping Post. Diakses tanggal September 27, 2007. 
  127. ^ Brandan, Cory (August 25, 2015). "Cory Brandan of Norma Jean". Wawancara dengan Trav Turner. As The Story Grows. Diakses tanggal September 12, 2016. 
  128. ^ "Call FM". Diakses tanggal December 27, 2009. 
  129. ^ "Almighty Metal Radio". Diarsipkan dari versi asli tanggal December 4, 2009. Diakses tanggal January 2, 2010. 
  130. ^ "Savage Rock Radio". Diakses tanggal January 2, 2010. 
  131. ^ "Reign Radio". Diakses tanggal January 2, 2010. 
  132. ^ "Metal Blessing Radio". Diakses tanggal December 27, 2009. 
  133. ^ "The Cross Stream". Diakses tanggal December 27, 2009. 
  134. ^ "The Refinery Rock Radio". Diakses tanggal January 2, 2010. 
  135. ^ "Fuel Radio FM". Diakses tanggal January 2, 2010. 
  136. ^ "Pastor Bob Beeman's Website". Diakses tanggal December 27, 2009. 
  137. ^ "Sanctuary International / Intense Radio Website". Diakses tanggal December 27, 2009. 
  138. ^ "HM Podcast Homepage". Diarsipkan dari versi asli tanggal May 28, 2010. Diakses tanggal December 27, 2009. 
  139. ^ "Full Armor of God Broadcast Website". Diakses tanggal December 27, 2009. 
  140. ^ "HXC on Radio U". Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2010. Diakses tanggal December 27, 2009. 
  141. ^ "Nation of Rockwell Website". Diakses tanggal December 27, 2009. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]