Mehran Karimi Nasseri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Mehran Karimi Nasseri
MKNasseri.jpg
Nasseri in 2005
Nama asalمهران کریمی ناصری
Lahir1945 (1945)[1]
Masjed Soleiman, Iran
Meninggal (umur 76)
Bandar Udara Paris-Charles de Gaulle, Prancis
Warga negaraIranian (1946–1977)
Tanpa kewarganegaraan (1977–sekarang)

Mehran Karimi Nasseri (bahasa Persia: مهران کریمی ناصری jelas [mehˈrɒn kæriˈmi nɒseˈri]; 1945 - 12 November 2022), juga dikenal sebagai Sir Alfred Mehran,[2] adalah pengungsi Iran yang tinggal di ruang tunggu keberangkatan Terminal Satu di Charles de Gaulle Airport dari 26 Agustus 1988 hingga Juli 2006, saat dirawat di rumah sakit. Autobiografinya diterbitkan sebagai buku, The Terminal Man, pada tahun 2004. Kisah Nasseri menginspirasi film 2004 The Terminal.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Nasseri lahir di Anglo-Persian Oil Company pemukiman yang terletak di Masjed Soleiman, Iran. Ayahnya adalah seorang dokter Iran yang bekerja untuk perusahaan tersebut. Nasseri menyatakan bahwa ibunya adalah seorang perawat dari Scotland bekerja di tempat yang sama.[3] Dia tiba di United Kingdom pada bulan September 1973, untuk mengambil kursus tiga tahun di Yugoslav studi di Universitas Bradford.

Kehidupan di Terminal 1[sunting | sunting sumber]

Nasseri menuduh bahwa dia diusir dari Iran pada tahun 1977 karena protes terhadap Shah dan setelah pertempuran panjang, yang melibatkan aplikasi di beberapa negara, dianugerahi status pengungsi oleh United Nations High Commissioner for Refugees di dalam Belgium. Ini diduga mengizinkan tempat tinggal di banyak negara Eropa lainnya. Namun, klaim ini telah dibantah, dengan investigasi yang menunjukkan bahwa Nasseri tidak pernah diusir dari Iran.[3]

Memiliki satu orang tua Inggris, ia memutuskan pada tahun 1986 untuk menetap di Inggris, tetapi dalam perjalanan ke sana pada tahun 1988, surat-suratnya hilang ketika tas kerjanya diduga dicuri..[4] (Yang lain menunjukkan bahwa Nasseri benar-benar mengirimkan dokumennya ke Brussel saat naik feri ke Inggris, berbohong tentang mereka yang dicuri.)[5] Terlepas dari kemunduran ini, dia naik pesawat untuk London tetapi segera dikembalikan ke Prancis ketika ia gagal menunjukkan paspor kepada pejabat imigrasi Inggris. Dia awalnya ditangkap oleh Prancis, tetapi kemudian dibebaskan karena masuknya ke bandara itu sah dan dia tidak memiliki negara asal untuk dikembalikan; dengan demikian mulai tinggalnya di Terminal 1.

Kasusnya kemudian ditangani oleh pengacara hak asasi manusia Prancis Christian Bourget. Pada tahun 1992, pengadilan Prancis memutuskan bahwa, setelah memasuki negara itu secara legal, dia tidak dapat diusir dari bandara, tetapi tidak dapat memberinya izin untuk memasuki Prancis.

Upaya kemudian dilakukan untuk mengeluarkan dokumen baru dari Belgia, tetapi pihak berwenang di sana hanya akan melakukannya jika Nasseri datang sendiri. Pada tahun 1995, pihak berwenang Belgia memberikan izin kepadanya untuk bepergian ke Belgia, tetapi hanya jika dia setuju untuk tinggal di sana di bawah pengawasan seorang pekerja sosial. Nasseri menolak ini dengan alasan ingin memasuki Inggris seperti yang dimaksudkan semula.[4]

Baik Prancis dan Belgia menawarkan residensi Nasseri, tetapi Nasseri menolak menandatangani surat-surat tersebut karena mereka mencantumkannya sebagai orang Iran. (daripada Inggris) dan tidak menunjukkan nama pilihannya, "Sir Alfred Mehran".[2] Penolakannya untuk menandatangani dokumen itu membuat pengacaranya, Bourget . frustrasi.[5] Ketika dihubungi tentang situasi Nasseri, keluarganya menyatakan bahwa mereka percaya dia menjalani kehidupan yang dia inginkan.[3]

Pada tahun 2003, Steven Spielberg's DreamWorks perusahaan produksi membayar US$250.000 kepada Nasseri untuk hak atas ceritanya, tetapi akhirnya tidak menggunakan ceritanya di film berikutnya, The Terminal.

Masa tinggal Nasseri di bandara berakhir pada Juli 2006 ketika dia dirawat di rumah sakit dan tempat duduknya dibongkar. Menjelang akhir Januari 2007, ia meninggalkan rumah sakit dan dirawat oleh cabang bandara French Red Cross; dia menginap selama beberapa minggu di sebuah hotel dekat bandara. Pada tanggal 6 Maret 2007, ia dipindahkan ke an Emmaus charity pusat penerimaan tamu di Paris 20th arrondissement. Sejak 2008, ia terus tinggal di penampungan Paris.[4]

Selama 18 tahun tinggal di Terminal 1 di Bandara Charles de Gaulle, Nasseri membawa kopernya di sampingnya dan menghabiskan waktunya dengan membaca, menulis di buku hariannya atau belajar ekonomi..[6] Dia menerima makanan dan koran dari karyawan bandara, kunjungan dari jurnalis yang ingin mendengar ceritanya dan surat dukungan.

Buku otobiografi The Terminal Man[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2004 otobiografi Nasseri, The Terminal Man,[5] diterbitkan. Itu ditulis bersama oleh Nasseri dengan penulis Inggris Andrew Donkin dan diulas di The Sunday Times sebagai makhluk "sangat mengganggu dan brilian".[7]

Film dokumenter dan fiksi[sunting | sunting sumber]

Kisah Nasseri memberikan inspirasi untuk film Prancis 1994 Tombés du ciel, dibintangi Jean Rochefort, dirilis secara internasional dengan judul Lost in Transit. cerita pendek "The Fifteen-Year Layover", ditulis oleh Michael Paterniti dan diterbitkan di GQ and The Best American Non-Required Reading, kronik kehidupan Nasseri. Alexis Kouros membuat film dokumenter tentang dia, Waiting for Godot at De Gaulle (2000).

penerbangan[sunting | sunting sumber]

Kisah Nasseri adalah inspirasi bagi opera kontemporer Flight oleh komposer Inggris Jonathan Dove, dan ditayangkan perdana di Glyndebourne Opera House pada tahun 1998. Flight akan terus memenangkan Helpmann Awards di Adelaide Festival Theatre pada bulan Maret 2006.[8]

Sir Alfred of Charles De Gaulle Airport[sunting | sunting sumber]

Glen Luchford dan Paul Berczeller membuat Here to Where mockumentary (2001), juga menampilkan Nasseri. Hamid Rahmanian dan Melissa Hibbard membuat film dokumenter berjudul Sir Alfred of Charles De Gaulle Airport (2001).[9]

The Terminal[sunting | sunting sumber]

Nasseri dilaporkan menjadi inspirasi di balik karakter Viktor Navorski (Tom Hanks), dari film Steven Spielberg 2004 The Terminal;[10] namun, baik materi publisitas, maupun DVD "fitur spesial" atau situs web film tersebut menyebutkan situasi Nasseri sebagai inspirasi untuk film tersebut. Meskipun demikian, pada bulan September 2003, The New York Times Catat itu Steven Spielberg telah membeli hak atas kisah hidupnya sebagai dasar untuk The Terminal.[11] The Guardian menunjukkan bahwa Spielberg's DreamWorks perusahaan produksi membayar US$250.000 kepada Nasseri untuk hak atas ceritanya dan melaporkan bahwa, pada tahun 2004, ia membawa poster yang mengiklankan film Spielberg yang menggantungkan kopernya di samping bangkunya. Nasseri dilaporkan bersemangat tentang The Terminal, tapi sepertinya dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk melihatnya di bioskop.[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Mehran Karimi Nasseri, le SDF de Roissy qui a inspiré Spielberg est mort à l'aéroport". BFM TV (dalam bahasa Prancis). 12 November 2022. Diakses tanggal 12 November 2022. 
  2. ^ a b "Stranded at the Airport". Snopes. 2 Juli 2008. Diakses tanggal 2 September 2009. 
  3. ^ a b c d Berczeller, Paul (6 September 2004). "The man who lost his past". The Guardian. London. Diakses tanggal 1 August 2008. 
  4. ^ a b c "Mehran Karimi Nasseri - In Transit". h2g2. BBC. 28 May 2008. Diakses tanggal 20 August 2008. 
  5. ^ a b c Merhan, Alfred (2004). The Terminal Man. Corgi Adult. ISBN 9780552152747. OL 7815505M. 0552152749. 
  6. ^ Adams, Cecil (20 August 1999). "Has a guy been stuck in the Paris airport since 1988 for lack of the right papers?". The Straight Dope. 
  7. ^ Wavell, Stuart. "Memoir: The Terminal Man by Sir Alfred Mehran". The Sunday Times. London. (perlu berlangganan)
  8. ^ Schweitzer, Vivien; Westphal, Matthew (2 August 2006). "Australia's Helpmann Awards Name Winners". Playbill Arts. 
  9. ^ "Fictionville Studio promo website". Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2014. 
  10. ^ Gilsdorf, Ethan (21 June 2004). "Behind The Terminal, a true story". The Christian Science Monitor. Diakses tanggal 17 November 2015. 
  11. ^ Rose, Matthew (21 September 2003). "Waiting For Spielberg". The New York Times. Diakses tanggal 12 June 2008. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]