Megibung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
tradisi Megibung di Bali

Megibung Megibung merupakan tradisi yang dimiliki oleh warga Karangasem, yang daerah terletak di ujung timur Pulau Dewata, Bali, Indonesia.[1] Megibung berasal dari kata gibung yang diberi awalan me-.[1] Gibung artinya kegiatan yang dilakukan oleh banyak orang, yakni saling berbagi antara satu orang dengan yang lainnya.[1] Megibung adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh banyak orang untuk duduk makan bersama dan saling berdiskusi dan berbagi pendapat.[1]

Tata cara[sunting | sunting sumber]

warga menyiapkan makanan di atas nampan yang sudah dialasi daun pisang. Nasi putih yang diletakkan di wadah itu disebut gibungan, sedangkan lauk dan sayurnya disebut karangan atau selaan.

Secara tradisi, dibentuk sela (kelompok) berisi 5-8 orang. Mereka duduk bersila dalam lingkaran. Tiap kelompok dipimpin seorang pepara yang bertugas menuang nasi dan lauk dalam wadah. Lauk yang pertama diturunkan adalah sayur sedangkan daging merupakan lauk terakhir yang diturunkan.

Etika makan yang perlu diperhatikan. Yaitu harus mencuci tangan terlebih dahulu, saat makan tidak boleh menjatuhkan sisa makanan dari suapan, tidak boleh mengambil makanan yang ada di sebelah kita, apabila ada yang sudah kenyang tidak boleh meninggalkan tempat atau meninggalkan temannya.

Air minumnya disediakan dalam kendi tanah liat. Cara meminumnya diteguk dari ujung kendi sehingga bibir tidak menyentuh kendi disebut nyeret. Namun sekarang lebih praktis, air kendi diganti dengan air mineral kemasan. [2][3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tradisi Megibung diperkenalkan oleh Raja Karangasem yaitu I Gusti Agung Anglurah Ketut Karangasem sekitar tahun 1614 Caka atau 1692 Masehi.[4] Tradisi ini dibawa oleh I Gusti Agung Anglurah Ketut Karangasem saat menang perang dalam menaklukan kerajaan-kerajaan di Sasak, Lombok.[5] Dahulu, saat prajurit sedang makan, Sang Raja membuat aturan makan bersama dalam posisi melingkar yang dinamakan Megibung.[5] Bahkan, Sang Raja ikut makan bersama dengan para prajuritnya.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Tradisi Megibung Dari Karangasem". isi-dps.ac.id. Diakses tanggal 8 Juni 2014. 
  2. ^ Tradisi Megibung Karangasem, Wajah Keunikan Budaya Tradisional Bali, Kintamani.id, diakses tanggal 21 Juni 2019 
  3. ^ Maya Safira (27 Maret 2017), Begini Tradisi Orang Bali Megibung, Makan Bersama untuk Kekeluargaan, Detik Food, diakses tanggal 21 Juni 2019 
  4. ^ a b "Tradisi Megibung di Karangasem Bali". wisata.balitoursclub.com. Diakses tanggal 8 Juni 2014. 
  5. ^ a b "Megibung, Tradisi Makan Bersama Penuh Aturan Ketat". balebengong.net. Diakses tanggal 8 Juni 2014.