Masjid Turen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Masjid Ajaib)
Lompat ke: navigasi, cari
Pondok Pesantren (Ponpes) Syalafiyah Bihaaru Bahri' Asali Fadlaairil Rahmah
103866331.jpg
Pondok Pesantren (Ponpes) Syalafiyah Bihaaru Bahri' Asali Fadlaairil Rahmah
Informasi umum
Letak Jalan KH Wahid Hasyim, Gang Anyar RT 27 RW 06 Desa Sanarejo, Kecamatan Turen, Kabupaten Malang, Jawa Timur
Afiliasi agama Islam
Situs web http://ponpesbibaafadlrah.or.id
Deskripsi arsitektur
Arsitek Romo KH Ahmad Bahru Mafdlaluddin Shaleh Al-Mahbub Rahmat Alam
Jenis arsitektur Pondok Pesantren
Gaya arsitektur Arab, China, India, dan Moderen
Pembukaan tanah 1978

Masjid Ajaib adalah Masjid yang dibangun oleh Romo KH Ahmad Bahru Mafdlaluddin Shaleh Al-Mahbub Rahmat Alam pada tahun 1976.Masjid megah ini terletak di Jalan KH Wahid Hasyim, Gang Anyar RT 27 RW 06 Desa Sanarejo, Kecamatan Turen, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Warga lokal memberi nama masjid itu dengan nama Masjid Jin atau Masjid. Menurut warga lokal konon masjid itu ada secara tiba-tiba tanpa diketahui bagaimana kisah dibangunnya. Bangunan megah itu bukanlah sebuah masjid melainkan Pondok Pesantren yang bernama Pondok Pesantren Salafiah Bihaaru Bahri Asali Fadlaailir Rahmah yang mempunyai makna Laut Madu atau " Fadilah Rohmat ".

Pondok Pesantren Salafiah Bihaaru Bahri Asali Fadlaailir Rahmah di Malang, Jawa Timur

Dikenal Sebagai Masjid Jin[sunting | sunting sumber]

Karena masjid ini disebut-sebut tiba-tiba ada tanpa dibangun. Namun, ketika desas-desus ini dikonfirmasi kepada “orang dalam”, dikatakan bahwa pembangunan masjid yang sebenarnya merupakan kompleks pondok pesantren secara keseluruhan semua bersifat transparan karena masjid itu dibangun oleh santri dan jamaah. Bantahan dari “orang dalam” itu jelas sekali terpampang di depan meja penerima tamu dengan tulisan besar-besar, “Apabila ada orang yang mengatakan bahwa ini adalah pondok tiban (pondok muncul dengan sendirinya), dibangun oleh Jin dsb., itu tidak benar. Karena bangunan ini adalah Pondok Pesantren Salafiyah Bihaaru Bahri ‘Asali Fadlaailir Rahmah yang murni dibangun oleh para santri dan jamaah.”

Pembangunan Masjid[sunting | sunting sumber]

Pondok Pesantren tersebut konon mulai dibangun pada tahun 1978 oleh Romo Kiai Haji Ahmad Bahru Mafdlaluddin Shaleh Al-Mahbub Rahmat Alam, atau yang akrab disapa Romo Kiai Ahmad. Bangunan utama pondok dan masjid tersebut sudah mencapai 10 lantai, tingkat 1 sampai dengan 4 digunakan sebagai tempat kegiatan para Santri Pondokan, lantai 6 seperti ruang keluarga, sedangkan lantai 5, 7, 8 terdapat toko-toko kecil yang di kelola oleh para Santriwati (Santri Wanita), berbagai macam makanan ringan dijual dengan harga murah, selain itu ada juga barang-barang yang dijual berupa pakaian Sarung, Sajadah, Jilbab, Tasbih dan sebagainya.

Tak hanya unik, di dalam pondok pesesantren tersebut juga tersedia kolam renang, dilengkapi perahu yang hanya khusus untuk dinaiki wisatawan anak-anak. Di dalam komplek pondok pesesantren itu juga terdapat berbagai jenis binatang seperti Kijang, Monyet, Kelinci, aneka jenis Ayam dan Burung.

Arsitek dari pembangunan pondok pesesantren ini bukanlah seseorang yang belajar dari ilmu arsitektur perguruan tinggi, melainkan hasil dari istikharah pemilik pondok, KH Achmad Bahru Mafdloludin Sholeh. Karenanya, bentuknya menjadi sangat unik, seperti perpaduan Timur Tengah, China dan Modern. Untuk pembangunannya pun tidak menggunakan alat-alat berat dan modern seperti halnya untuk membangun gedung bertingkat. Semuanya dikerjakan oleh para santri yang berjumlah 250 orang dan beberapa penduduk di sekitar pondok. Romo Kiai sudah mulai membangun pondok dengan material apa adanya. Contohnya, waktu itu adanya baru Batu Merah saja maka Batu Merah itulah yang dipasang dengan luluh (adonan) dari Tanah Liat (Lumpur atau Ledok).

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

[1]

[2]

  1. ^ http://www.kompasiana.com/jelajah_nesia/misteri-masjid-jin-yang-indah-dan-megah-di-malang_55282e776ea83498608b463d
  2. ^ http://masjid-malang-ajaib-tiban.blogspot.co.id/2014/11/masjid-tiban-turen-malang-jawa-timur.html