Maria dari Mesir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Maria dari Mesir
Mary of Egypt.gif
Ikon Rusia abad ke-18 Santa Maria dari Mesir
Yang dimuliakan
Lahirskt. 344
Mesir
Wafatskt. 421
Padang gurun Trans-Yordania, Palestina
Dihormati diGereja Ortodoks
Gereja Ortodoks Oriental
Gereja Katolik Roma
Komuni Anglikan
PestaOrtodoks: 1 April;[1] Minggu kelima Prapaskah besar
Katolik Roma: 3 April
PelindungKesucian (peperangan pantang daging; pembebasan dari nafsu duniawi); Setan-setan (pembebasan dari); Demam; Penyakit kulit; Pantang daging[2]

Maria dari Mesir (skt. 344 – skt. 421) merupakan Santo pelindung, terutama di dalam Gereja Ortodoks, Gereja Ortodoks Oriental, Ritus Timur dan juga di dalam Gereja Katolik Roma.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Ikon Santa Maria dari Mesir, dikelilingi oleh adegan-adegan dari kehidupannya (abad ke-17, Beliy Gorod).

Sumber utama informasi tentang Santa Maria dari Mesir adalah Vita mengenai dirinya oleh Santo Sophronius, Patriark Yerusalem (634–638). Sebagian besar informasi di bagian ini diambil dari sumber tersebut.

Santa Maria juga dikenal sebagai Maria Aegyptica, lahir di suatu tempat di Mesir, dan di usianya yang kedua belas ia melarikan diri dari kota Iskandariyah dimana ia tinggal dengat kehidupan yang sangat tidak bermoral.[3] Di dalam Vita dinyatakan bahwa ia kerap menolak uang yang ditawarkan untuk tidur dengannya karena didorong oleh "rasa ketidakpuasan dan gairah yang tak tertahankan," dan bahwa ia hidup terutama dengan mengemis, yang dilengkapi dengan memintal Flax.

Maria dari Mesir

Setelah menjalani tujuh belas tahun dari kehidupan ini, ia melakukan perjalanan ke Yerusalem untuk Perayaan besar Gereja Ortodoks Pesta Salib Suci. Ia melakukan perjalanan sebagai semacam "anti-ziarah," menyatakan bahwa ia berharap dapat menemukan banyak peziarah di Yerusalem yang dapat memuaskan nafsunya. Ia membayar uang masuknya dengan menjajakan seks kepada pizarah lainnya dan ia melanjutkan hidupnya seperti itu di Yerusalem selama beberapa waktu. Di dalam Vita menceritakan bahwa ketika ia mencoba untuk memasuki Gereja Makam Kudus untuk perayaan, ia dihalangi oleh sebuah kekuatan gaib. Menyadari bahwa ini karena dirinya yang kotor ia merasa menyesal dan setelah melihat Ikon Theotokos (Bunda Maria) di luar gereja, ia berdoa untuk pengampunan dan berjanji untuk meninggalkan hal-hal yang bersifat duniawi (misalnya menjadi Asketisme). Kemudian ia mecoba lagi untuk memasuki gereja, dan kali ini ia diijinkan masuk. Setelah memuja Relikui Salib Sejati, ia kembali ke ikon untuk bersyukur dan mendengar sebuah suara yang berkata kepadanya "Jika kau menyeberangi Yordania, maka kau akan menemukan tempat peristirahatan yang baik." Ia segera pergi ke Biara Santo Yohanes Pembaptis di tepi Sungai Yordan, dimana ia menerima pengampunan dosa dan kemudian Perjamuan Kudus. Keesokan paginya, ia menyeberangi sungai Yordan dan mengundurkan diri ke padang gurun untuk menjalani sisa hidupnya sebagai Eremit. Ia membawa hanya tiga roti dengannya dan setelah habis ia hanya hidup dengan apa yang dapat ditemuinya di padang gurun.

Sekitar setahun sebelum kematiannya, Maria menceritakan hidupnya kepada Santo Zosimas dari Palestina.[4] yang menemuinya di padang gurun. Ketika ia tidak sengaja berpapasan dengannya di padang gurun, Maria hampir telanjang dan hampir tidak dapat dikenali sebagai manusia. Maria meminta Zosimas untuk melemparkannya jubah untuk menutupi dirinya, dan kemudian ia menceritakan kisah hidupnya kepadanya, yang mewujudkan kekaguman Kewaskitaan. Maria memintanya untuk menemuinya di tepi sungai Yordan, pada Kamis Putih pada tahun berikutnya, dan membawakannya Komuni Kudus-nya. Ketika ia memenuhi keinginannya, Maria menyeberangi sungai untuk menemuinya dengan berjalan di atas permukaan air dan menerima Komuni, dan menyuruhnya untuk menemuinya lagi di gurun pada prapaskah tahun berikutnya. Tahun berikutnya, Zosimas pergi ke tempat yang sama dimana ia pertama kali bertemu dengannya, sekitar dua puluh hari lamanya dari biaranya, dan menemukan Maria sudah tidak bernyawa lagi. Menurut sebuah prasasti yang ditulis di pasir di samping kepalanya, maria telah meninggal di malam ia diberikan Komuni dan kekuatan gaib telah mengangkutnya ke tempat dimana mereka bertemu, dan jenazahnya tidak membusuk. Ia memakamkan Maria dengan bantuan seekor singa yang lewat. Sekembalinya ke biara Zosimas menceritakan kisah hidup Maria kepada saudara-saudaranya, dan kisah tersebut dipelihara di antara mereka sebagai Tradisi lisan sampai kemudian dituliskan oleh Santo Sophronius.

Ikon Maria dari Mesir, yang berambut emas, yang diberikan jubah oleh Zosima, Prancis, abad ke-15 (British Library)

Tanggal kematian[sunting | sunting sumber]

Terdapat pertentangan di antara berbagai sumber mengenai tanggal kehidupan Santa Maria. Tanggal yang diberikan sesuai dengan yang ada di dalam Ensiklopedia Katolik. Bollandist menempatkan tahun kematiannya pada tahun 421, sedangkan yang lainnya memberikan tahun 522 atau 530 (lihat Prologue dari Ohrid, 1 April). Satu-satunya petunjuk yang diberikan di dalam Vitanya adalah kenyataan bahwa tanggal peristirahatannya adalah tanggal 1 April, yang dinyatakan sebagai Kamis Putih, yang berarti bahwa Paskah jatuh pada tanggal 4 April pada tahun itu.

Jika seseorang melihat kalender tetap yang berkunci dari Kalender Julius (yang digunakan pada saat itu), dapat ditemukan bahwa terdapat 24 tahun[5] di abad yang relevan dimana tanggal 1 April jatuh pada hari Kamis.[6] Dari jumlah tersebut, tahun-tahun dimana Paskah akan jatuh pada tanggal 4 April menurut Kalender Julius adalah: 443, 454, 527, 538, dan 549.[7]

Perlu dicatat bahwa Synaxarium menyatakan bahwa Zosimas hidup di masa pemerintahan Kaisar Theodosius II,[8] yang bertakhta dari tahun 408 sampai 450. Menurut tradisi, Zosimas hidup selama hampir seratus tahun dan meninggal di abad ke-6, dan Vita menyatakan bahwa ia berusia lima puluh tiga tahun ketika ia bertemu dengan Santa Maria.

Hari peringatan keagamaan[sunting | sunting sumber]

Kuil Portunus, Roma, yang dilestarikan didedikasikan untuk Santa Maria Egiziaca pada tahun 872.

Di dalam ikonografi, Santa Maria dari Mesir diganmbarkan sebagai seorang wanita tua yang kurus berkulit kecoklatan dengan warna rambut abu-abu yang terawat, baik sedang telanjang atau ditutupi oleh mantel yang dipinjamnya dari Zosimas. Ia kerap digambarkan dengan tiga roti yang dibelinya sebelum melakukan perjalanan ke padang gurun.

Kalender santonya yang disimpan oleh Ortodoks menurut Ibadah harian (Kristen) jatuh pada tanggal 1 April. Di dalam Kalender yang berpindah, Gereja Ortodoks juga memperingati hari perayaannya pada hari Minggu kelima Prapaskah,[9] dimana pada hari itu merupakan adat para imam memberkati Buah kering setelah Liturgi Ilahi. Kehidupan Santa Maria, oleh St Sophronius, ditunjuk untuk dibacakan selama Matins Kanon besar Santo Andreas dari Kreta pada hari Kamis sebelumnya.

Di dalam Gereja Katolik Roma, ia diperingati pada tanggal 3 April (atau 2 April, menurut Martyrologium Romanum). Meskipun ia dihormati oleh Anglikanisme, Santa Maria dari Mesir tidak ada di dalam Kalender Gereja Anglikan.

Di Italia, Maria ini dikaitkan dengan pelindung wanita yang jatuh seperti Maria Magdalena, kepada siapa ciri serupa berkaitan. Terdapat sejumlah gereja atau kapel yang didedikasikan untuk Santa Maria dari Mesir, diantaranya adalah:

Di dalam kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Maria dari Mesir, oleh José de Ribera

Di dalam Goethe Faust Maria dari Mesir adalah salah satu tokoh dari ketiga santa yang berdoa kepada Maria untuk mengampuni Faust. Kalimat-kalimatnya dirancang oleh Mahler di dalam karyanya, Simfoni No. 8, sebagai permohonan yang terakhir kepada Mater Gloriosa.

Di dalam permainan Ben Jonson Volpone (1606) salah satu karakter yang menggunakan ekspresi "Marry Gip." Para komentator menganggap ini berarti "Maria dari Mesir."

Maria dari Mesir adalah salah satu tokoh di dalam opera Ottorino Respighi (Maria egiziaca) dan Sir John Tavener (Mary of Egypt), yang ditulis pada tahun 1992 untuk Festival Aldeburgh.

The Unknown Masterpiece (1831), sebuah novela oleh Balzac, yang berisi deskripsi panjang yang menggambarkan Maria dari Mesir "membuka baju untuk membayar jalan masuknya ke Yerusalem."

Nalo Hopkinson, The Salt Roads, juga menampilkan Maria dari Mesir dan bertemakan Fiksi sejarah untuk menceritakan kisahnya.

Sebuah Novel Fiksi ilmiah oleh John Berryman yang memenangkan Penghargaan Pulitzer, The Dream Songs, poem 47, yang diterjemahkan "April Fool's Day, atau, St. Mary of Egypt," menceritakan Maria dari Mesir berjalan melintasi Sungai Yordan.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Great Synaxaristes: (Yunani) Ἡ Ὁσία Μαρία ἡ Αἰγυπτία. 1 Απριλίου. ΜΕΓΑΣ ΣΥΝΑΞΑΡΙΣΤΗΣ.
  2. ^ Claude Lopez-Ginisty, A Dictionary of Orthodox Intercessions (Saint John of Kronstadt Press, Liberty, TN, 1994, ISBN 0-912927-80-1).
  3. ^ Claudine M. Dauphin (1996). "Brothels, Baths and Babes: Prostitution in the Byzantine Holy Land". Classics Ireland. 3: 47–72. doi:10.2307/25528291. 
  4. ^ It is possible, based on Sophronius' Vita, that Zosimas was from the same monastery by the Jordan where St. Mary had taken Communion many years before.
  5. ^ In the fifth century: 415, 420*, 426, 443, 448*, 454, 471, 476*, 482, 499. In the sixth century: 504*, 510, 521, 527, 532*, 538, 549, 555, 560*, 566, 577, 583, 588*, 594 (those marked with * are leap years).
  6. ^ The World Almanac and Book of Facts, 2003 (World Almanac Books, 2003, ISBN 0-88687-882-9), pp. 646–649.
  7. ^ Calculation of the Ecclesiastical Calendar (selecting either of the two Orthodox options)
  8. ^ Bishop Nikolai Velimirović, The Prologue from Ochrid (Lazarica Press 1985, ISBN 0-948298-03-0), Vol. 2., entry for April 4.
  9. ^ http://www.orthodoxresearchinstitute.org/articles/fasts_feasts/gurghigian_great_lent.htm

Pranala luar[sunting | sunting sumber]