Lompat ke isi

Mao Zedong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Mao Tse-Tung)
Mao Zedong
毛泽东
Potret resmi, 1959
Ketua Partai Komunis Tiongkok
Masa jabatan
20 Maret 1943 – 9 September 1976
WakilLiu Shaoqi
Lin Biao
Zhou Enlai
Hua Guofeng
Sebelum
Pendahulu
Zhang Wentian (sebagai Sekretaris Jenderal)
Pengganti
Hua Guofeng
Sebelum
Ketua Republik Rakyat Tiongkok
Masa jabatan
27 September 1954 – 27 April 1959
Perdana MenteriZhou Enlai
WakilZhu De
Pengganti
Liu Shaoqi
Sebelum
Ketua Komisi Militer Pusat
Masa jabatan
8 September 1954 – 9 September 1976
WakilZhu De
Lin Biao
Ye Jianying
Pengganti
Hua Guofeng
Sebelum
Ketua Pemerintah Rakyat Pusat
Masa jabatan
1 Oktober 1949 – 27 September 1954
Perdana MenteriZhou Enlai
Informasi pribadi
Lahir(1893-12-26)26 Desember 1893
Shaoshan, Hunan, Dinasti Qing
Meninggal9 September 1976(1976-09-09) (umur 82)
Beijing, Republik Rakyat Tiongkok
MakamAula Memorial Ketua Mao, Beijing
Partai politikPartai Komunis Tiongkok (1921–1976)
Afiliasi politik
lainnya
Kuomintang (1925–1926)
Suami/istri
Anak10, termasuk:
Mao Anying
Mao Anqing
Mao Anlong
Yang Yuehua
Li Min
Li Na
Orang tua
Alma materUniversitas Normal Pertama Hunan
Tanda tangan
Mao Zedong

"Mao Zedong" dalam aksara Tionghoa Sederhana (atas) dan Tradisional (bawah)
Hanzi sederhana: 毛泽东
Hanzi tradisional: 毛澤東
Nama kehormatan
Hanzi sederhana: 润之
Hanzi tradisional: 潤之
Keanggotaan lembaga pusat
  • 1964–1976: Anggota Kongres Rakyat Nasional
  • 1954–1959: Anggota Kongres Rakyat Nasional
  • 1938–1976: Anggota Politbiro ke-6, 7, 8, 9, 10
  • 1938–1976: Anggota Komite Sentral ke-6, 7, 8, 9, 10

Pemegang jabatan lainnya
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini

Mao Zedong (Hanzi sederhana: 毛泽东; Hanzi tradisional: 毛澤東; Pinyin: Máo Zédōng; Wade–Giles: Mao² Tsê²-tung¹; 26 Desember 1893 – 9 September 1976), juga dikenal sebagai Ketua Mao, adalah seorang revolusioner komunis Tiongkok yang merupakan pendiri Republik Rakyat Tiongkok (RRT), yang ia pimpin sebagai ketua Partai Komunis Tiongkok sejak berdirinya RRT pada tahun 1949 hingga kematiannya pada tahun 1976. Secara ideologis dia adalah seorang Marxisme-Leninisme, teorinya, strategi militer, dan kebijakan politiknya secara kolektif dikenal sebagai Maoisme.

Mao adalah putra seorang petani makmur di Shaoshan, Hunan. Dia mendukung nasionalisme Tiongkok dan memiliki pandangan anti-imperialis di awal hidupnya, dan terutama dipengaruhi oleh peristiwa Revolusi Xinhai tahun 1911 dan Gerakan Empat Mei 1919. Dia kemudian mengadopsi Marxisme–Leninisme saat bekerja di Universitas Peking sebagai pustakawan, dan menjadi anggota pendiri Partai Komunis Tiongkok (PKT), juga memimpin Pemberontakan Panen Musim Gugur pada tahun 1927. Selama Perang Saudara Tiongkok antara Kuomintang (KMT) dan PKT, Mao membantu mendirikan Tentara Merah Buruh dan Petani Tiongkok, memimpin sebuah wilayah secara radikal Jiangxi-Fujian Soviet, dan akhirnya menjadi ketua PKT selama Mars Panjang. Meskipun PKT untuk sementara bersekutu dengan KMT di bawah Front Persatuan Kedua selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua (1937–1945), perang saudara Tiongkok berlanjut setelah Jepang menyerah, dan pasukan Mao mengalahkan pemerintah Nasionalis, yang mundur ke Taiwan pada 1949.

Pada 1 Oktober 1949, Mao memproklamirkan berdirinya RRT, sebuah negara satu partai Marxis-Leninis yang dikendalikan oleh PKT. Pada tahun-tahun berikutnya ia memperkuat kendalinya melalui Reformasi Tanah Tiongkok melawan tuan tanah, Kampanye untuk Menindas Kontra Revolusioner, "Kampanye Tiga-anti dan Lima-anti", dan melalui kemenangan psikologis dalam Perang Korea, yang semuanya mengakibatkan kematian dari beberapa juta orang Tiongkok. Dari tahun 1953 hingga 1958, Mao memainkan peran penting dalam menegakkan ekonomi terencana di Tiongkok, menyusun Konstitusi pertama RRT, meluncurkan program industrialisasi, dan memulai proyek militer seperti proyek "Dua Bom, Satu Satelit" dan Proyek 523. Kebijakan luar negeri selama ini didominasi oleh perpecahan Tiongkok-Soviet yang mendorong irisan antara Tiongkok dan Uni Soviet. Pada tahun 1955, Mao meluncurkan gerakan Sufan, dan pada tahun 1957 ia meluncurkan Kampanye Anti-Kanan, di mana setidaknya 550.000 orang, sebagian besar intelektual dan pembangkang dianiaya. Pada tahun 1958, ia meluncurkan Lompatan Jauh ke Depan yang bertujuan untuk dengan cepat mengubah ekonomi Tiongkok dari agraris ke industri, yang menyebabkan kelaparan paling mematikan dalam sejarah dan kematian 15–55 juta orang antara tahun 1958 sampai 1962. Pada tahun 1963, Mao meluncurkan Gerakan Pendidikan Sosialis, dan pada tahun 1966 ia memprakarsai Revolusi Kebudayaan, sebuah program untuk menghilangkan unsur-unsur "kontra-revolusioner" dalam masyarakat Tiongkok yang berlangsung selama 10 tahun dan ditandai dengan perjuangan kelas yang penuh kekerasan, perusakan artefak budaya yang meluas, dan peningkatan kultus Mao yang belum pernah terjadi sebelumnya. Puluhan juta orang dianiaya selama revolusi, sementara perkiraan jumlah kematian berkisar dari ratusan ribu hingga jutaan. Setelah bertahun-tahun sakit, Mao menderita serangkaian serangan jantung pada tahun 1976 dan meninggal pada usia 82 tahun. Selama era Mao, populasi Tiongkok tumbuh dari sekitar 550 juta menjadi lebih dari 900 juta sementara pemerintah tidak secara ketat menegakkan kebijakan keluarga berencana.

Seorang tokoh kontroversial di dalam dan di luar Tiongkok, Mao masih dianggap sebagai salah satu individu terpenting di abad kedua puluh. Di luar politik, Mao juga dikenal sebagai ahli teori, ahli strategi militer, dan penyair. Selama era Mao, Tiongkok sangat terlibat dengan konflik komunis Asia Tenggara lainnya seperti Perang Korea, Perang Vietnam, dan Perang Saudara Kamboja, yang membawa Khmer Merah berkuasa. Dia memerintah Tiongkok melalui rezim otokratis dan totaliter yang bertanggung jawab atas penindasan massal serta penghancuran artefak dan situs agama dan budaya.[1] Pemerintah bertanggung jawab atas sejumlah besar kematian dengan perkiraan mulai dari 40 hingga 80 juta korban melalui kelaparan, penganiayaan, kerja paksa di penjara, dan eksekusi massal.[2][3][4][5] Mao telah dipuji karena mengubah Tiongkok dari semi-koloni menjadi kekuatan dunia terkemuka, dengan tingkat melek huruf yang sangat maju, hak-hak perempuan, perawatan kesehatan dasar, pendidikan dasar, dan harapan hidup.[6][7][8][9]

Kehidupan awal

[sunting | sunting sumber]

Masa muda dan Revolusi Xinhai: 1893–1911

[sunting | sunting sumber]
Rumah masa kecil Mao Zedong di Shaoshan, pada tahun 2010, yang pada saat itu telah menjadi tempat wisata

Mao lahir pada 26 Desember 1893, di desa Shaoshan, Hunan.[10] Ayahnya, Mao Yichang, dulunya adalah seorang petani miskin yang telah menjadi salah satu petani terkaya di Shaoshan. Tumbuh di pedesaan Hunan, Mao menggambarkan ayahnya sebagai seorang pendisiplin yang keras, yang akan memukulinya dan ketiga saudaranya, Zemin dan Zetan, serta anak angkat, Zejian.[11] Ibu Mao, Wen Qimei, adalah seorang Buddha taat yang mencoba meredam sikap keras suaminya.[12] Mao juga menjadi seorang Buddha, tetapi meninggalkan keyakinan ini di pertengahan masa remajanya.[12] Pada usia 8 tahun, Mao dikirim ke Sekolah Dasar Shaoshan. Mempelajari sistem nilai Konfusianisme, dia kemudian mengakui bahwa dia tidak menikmati teks-teks Tiongkok klasik yang mengajarkan moral Konfusianisme, melainkan menyukai novel-novel klasik seperti Roman Tiga Kerajaan dan Batas Air.[13] Pada usia 13 tahun, Mao menyelesaikan pendidikan dasar, dan ayahnya mempersatukan dia dalam perjodohan dengan Luo Yixiu yang berusia 17 tahun, dengan demikian menyatukan keluarga pemilik tanah mereka. Mao menolak untuk mengakui dia sebagai istrinya, menjadi kritikus sengit dari perjodohan dan pindah sementara. Luo secara lokal dipermalukan dan meninggal pada tahun 1910, pada usia 21 tahun.[14]

Saat bekerja di pertanian ayahnya, Mao membaca dengan rajin[15] dan mengembangkan kesadaran politik dari buku kecil Zheng Guanying yang menyesali kemunduran kekuasaan Tiongkok dan mendukung penerapan demokrasi perwakilan.[16] Tertarik pada sejarah, Mao terinspirasi oleh kecakapan militer dan semangat nasionalistik George Washington dan Napoleon Bonaparte.[17] Pandangan politiknya dibentuk oleh protes yang dipimpin Gelaohui yang meletus menyusul kelaparan di Changsha, ibu kota Hunan; Mao mendukung tuntutan para pengunjuk rasa, tetapi angkatan bersenjata menekan para pembangkang dan mengeksekusi para pemimpin mereka.[18] Kelaparan menyebar ke Shaoshan, di mana para petani yang kelaparan merebut gandum ayahnya. Dia tidak menyetujui tindakan mereka sebagai salah secara moral, tetapi menyatakan simpati untuk situasi mereka.[19] Pada usia 16 tahun, Mao pindah ke sekolah dasar yang lebih tinggi di dekat Dongshan,[20] di mana ia diintimidasi karena latar belakang petaninya.[21]

Pada tahun 1911, Mao memulai sekolah menengah di Changsha.[22] Sentimen revolusioner kuat di kota, di mana ada permusuhan yang meluas terhadap monarki absolut Kaisar Puyi dan banyak yang mendukung republikanisme. Tokoh republikan adalah Sun Yat-sen, seorang Kristen berpendidikan Amerika yang memimpin masyarakat Tongmenghui.[23] Di Changsha, Mao dipengaruhi oleh surat kabar Sun, Kemerdekaan Rakyat (Minli bao),[24] dan meminta Sun menjadi presiden dalam sebuah esai sekolah.[25] Sebagai simbol pemberontakan melawan raja Manchu, Mao dan seorang temannya memotong kuncir taucang mereka, sebuah tanda kepatuhan kepada kaisar.[26]

Terinspirasi oleh republikanisme Sun, tentara bangkit melintasi Tiongkok selatan, memicu Revolusi Xinhai. Gubernur Changsha melarikan diri, meninggalkan kota dalam kendali republik.[27] Mendukung revolusi, Mao bergabung dengan tentara pemberontak sebagai tentara swasta, tetapi tidak terlibat dalam pertempuran. Provinsi-provinsi utara tetap setia kepada kaisar, dan berharap untuk menghindari perang saudara, Sun diproklamirkan sebagai "presiden sementara" oleh para pendukungnya dan berkompromi dengan jenderal monarki Yuan Shikai. Monarki dihapuskan, menciptakan Republik Tiongkok, tetapi monarki Yuan menjadi presiden. Revolusi berakhir, Mao mengundurkan diri dari tentara pada tahun 1912, setelah enam bulan menjadi tentara.[28] Sekitar waktu ini, Mao menemukan sosialisme dari artikel surat kabar; melanjutkan membaca pamflet oleh Jiang Kanghu, mahasiswa pendiri Partai Sosialis Tiongkok, Mao tetap tertarik namun tidak yakin dengan gagasan itu.[29]

Sekolah Normal Keempat Changsha: 1912–1919

[sunting | sunting sumber]
Mao pada tahun 1913

Selama beberapa tahun berikutnya, Mao Zedong mendaftar dan keluar dari akademi kepolisian, sekolah produksi sabun, sekolah hukum, sekolah ekonomi, dan Sekolah Menengah Changsha yang dikelola pemerintah.[30] Belajar secara mandiri, ia menghabiskan banyak waktu di perpustakaan Changsha, membaca karya inti liberalisme klasik seperti The Wealth of Nations karya Adam Smith dan The Spirit of the Laws karya Montesquieu, serta karya ilmuwan dan filsuf barat seperti Darwin, Mill, Rousseau, dan Spencer.[31] Melihat dirinya sebagai seorang intelektual, bertahun-tahun kemudian dia mengakui bahwa saat ini dia menganggap dirinya lebih baik daripada orang yang bekerja.[32] Dia terinspirasi oleh Friedrich Paulsen, seorang filsuf dan pendidik neo-Kantian yang menekankan pada pencapaian tujuan yang didefinisikan dengan cermat sebagai nilai tertinggi membuat Mao percaya bahwa individu yang kuat tidak terikat oleh kode moral tetapi harus berjuang untuk tujuan yang besar.[33] Ayahnya melihat tidak ada gunanya dalam pengejaran intelektual putranya, memotong uang sakunya dan memaksanya pindah ke asrama untuk orang miskin.[34]

Mao ingin menjadi guru dan mendaftar di Sekolah Normal Keempat Changsha, yang segera bergabung dengan Sekolah Normal Pertama Hunan, yang secara luas dipandang sebagai yang terbaik di Hunan.[35] Berteman dengan Mao, profesor Yang Changji mendesaknya untuk membaca koran radikal, Pemuda Baru (Xin qingnian), ciptaan temannya Chen Duxiu, seorang dekan di Universitas Peking. Meskipun dia adalah pendukung nasionalisme Tiongkok, Chen berpendapat bahwa Tiongkok harus melihat ke barat untuk membersihkan diri dari takhayul dan otokrasi.[36] Pada tahun ajaran pertamanya, Mao berteman dengan seorang siswa yang lebih tua, Xiao Zisheng; bersama-sama mereka melakukan tur jalan-jalan ke Hunan, mengemis dan menulis bait sastra untuk mendapatkan makanan.[37]

Sebagai mahasiswa yang populer, pada tahun 1915, Mao terpilih sebagai sekretaris Perkumpulan Mahasiswa.[38] Dia mengorganisir Asosiasi Pemerintahan Mandiri Mahasiswa dan memimpin protes menentang peraturan sekolah. Mao menerbitkan artikel pertamanya di Pemuda Baru pada bulan April 1917, menginstruksikan para pembaca untuk meningkatkan kekuatan fisik mereka untuk mengabdi pada revolusi.[39] Ia bergabung dengan Masyarakat untuk Studi Wang Fuzhi (Chuan-shan Hsüeh-she), sebuah kelompok revolusioner yang didirikan oleh sastrawan Changsha yang ingin meniru filsuf Wang Fuzhi.[40] Pada musim semi 1917, ia terpilih untuk memimpin tentara sukarelawan siswa, yang dibentuk untuk mempertahankan sekolah dari tentara perampok.[41] Semakin tertarik pada teknik perang, ia menaruh minat besar pada Perang Dunia I, dan juga mulai mengembangkan rasa solidaritas dengan pekerja.[42] Mao melakukan prestasi ketahanan fisik dengan Xiao Zisheng dan Cai Hesen, dan dengan revolusioner muda lainnya mereka membentuk Renovasi Masyarakat Studi Rakyat pada April 1918 untuk memperdebatkan ide-ide Chen Duxiu. Menginginkan transformasi pribadi dan sosial, Serikat memperoleh 70–80 anggota, banyak di antaranya kemudian bergabung dengan Partai Komunis.[43] Mao lulus pada Juni 1919, menduduki peringkat ketiga pada tahun tersebut.[44]

Aktivitas revolusioner awal

[sunting | sunting sumber]

Beijing, anarkisme, dan Marxisme: 1917–1919

[sunting | sunting sumber]

Mao pindah ke Beijing, tempat mentornya Yang Changji bekerja di Universitas Peking.[45] Yang Changji menganggap Mao sangat "cerdas dan tampan",[46] memberinya pekerjaan sebagai asisten pustakawan di universitas Li Dazhao, yang akan menjadi Komunis Tiongkok awal.[47] Li menulis serangkaian artikel Pemuda Baru tentang Revolusi Oktober di Rusia, di mana Partai Komunis Bolshevik di bawah kepemimpinan Vladimir Lenin telah merebut kekuasaan. Lenin adalah seorang penganjur teori sosio-politik Marxisme, yang pertama kali dikembangkan oleh sosiolog Jerman Karl Marx dan Friedrich Engels, dan artikel Li menambahkan Marxisme ke dalam doktrin dalam gerakan revolusioner Tiongkok.[48]

Menjadi semakin radikal, Mao awalnya dipengaruhi oleh anarkisme Pyotr Kropotkin, yang merupakan doktrin radikal paling menonjol saat itu. Anarkis Tiongkok, seperti Cai Yuanpei, Rektor Universitas Peking, menyerukan revolusi sosial lengkap dalam hubungan sosial, struktur keluarga, dan kesetaraan perempuan, daripada perubahan sederhana dalam bentuk pemerintahan yang diminta oleh kaum revolusioner sebelumnya. Dia bergabung dengan Kelompok Belajar Li dan berkembang pesat menuju Marxisme selama musim dingin 1919.[49] Dengan upah rendah, Mao tinggal di kamar sempit bersama tujuh siswa Hunan lainnya, tetapi percaya bahwa kecantikan Beijing menawarkan kompensasi yang hidup dan layak.[50] Sejumlah temannya memanfaatkan Mouvement Travail-Études yang diorganisir anarkis untuk belajar di Prancis, tetapi Mao menolak, mungkin karena ketidakmampuan untuk belajar bahasa.[51]

Di universitas, Mao dilecehkan oleh mahasiswa lain karena aksen pedesaan Hunan dan posisinya yang rendah. Dia bergabung dengan Perhimpunan Filsafat dan Jurnalisme universitas dan menghadiri kuliah dan seminar oleh orang-orang seperti Chen Duxiu, Hu Shih, dan Qian Xuantong.[52] Waktu Mao di Beijing berakhir pada musim semi tahun 1919, ketika dia melakukan perjalanan ke Shanghai dengan teman-temannya yang sedang bersiap untuk berangkat ke Prancis.[53] Dia tidak kembali ke Shaoshan, tempat ibunya sakit parah. Dia meninggal pada Oktober 1919 dan suaminya meninggal pada Januari 1920.[54]

Budaya Baru dan protes politik: 1919–1920

[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 4 Mei 1919, mahasiswa di Beijing berkumpul di Tiananmen untuk memprotes lemahnya perlawanan pemerintah Tiongkok terhadap ekspansi Jepang di Tiongkok. Patriot marah pada pengaruh yang diberikan kepada Jepang dalam Dua Puluh Satu Tuntutan pada tahun 1915, keterlibatan Pemerintah Beiyang, Duan Qirui, dan pengkhianatan Tiongkok dalam Perjanjian Versailles, di mana Jepang diizinkan untuk menerima wilayah di Shandong yang telah diserahkan oleh Jerman. Demonstrasi-demonstrasi ini memicu Gerakan 4 Mei dan memicu Gerakan Budaya Baru yang menyalahkan kekalahan diplomatik Tiongkok pada keterbelakangan sosial dan budaya.[55]

Di Changsha, Mao mulai mengajar sejarah di Sekolah Dasar Xiuye[56] dan mengorganisir protes terhadap Gubernur pro-Duan Provinsi Hunan, Zhang Jingyao, yang dikenal sebagai "Zhang yang Berbisa" karena pemerintahannya yang korup dan kejam.[57] Pada akhir Mei, Mao mendirikan Asosiasi Pelajar Hunan bersama He Shuheng dan Deng Zhongxia, mengorganisir pemogokan mahasiswa untuk bulan Juni dan pada Juli 1919 memulai produksi majalah radikal mingguan, Ulasan Sungai Xiang (Xiangjiang pinglun). Dengan menggunakan bahasa daerah yang dapat dimengerti oleh mayoritas penduduk Tiongkok, ia menganjurkan perlunya "Persatuan Besar Massa Rakyat", memperkuat serikat-serikat buruh yang mampu mengobarkan revolusi tanpa kekerasan. Ide-idenya bukanlah Marxis, tetapi sangat dipengaruhi oleh konsep gotong royong Kropotkin.[58]

Mahasiswa di Beijing berunjuk rasa selama Gerakan 4 Mei

Zhang melarang Himpunan Mahasiswa, tetapi Mao melanjutkan penerbitannya setelah menjadi editor majalah liberal Hunan Baru (Xin Hunan) dan menawarkan artikel di surat kabar lokal populer Keadilan (Ta Kung Po). Beberapa dari mereka mendukung pandangan feminis, menyerukan pembebasan perempuan dalam masyarakat Tiongkok; Mao dipengaruhi oleh perjodohan paksanya.[59] Pada bulan Desember 1919, Mao membantu mengorganisir pemogokan umum di Hunan, mengamankan beberapa konsesi, tetapi Mao dan pemimpin mahasiswa lainnya merasa terancam oleh Zhang, dan Mao kembali ke Beijing, mengunjungi Yang Changji yang sakit parah.[60] Mao menemukan bahwa artikelnya telah mencapai tingkat ketenaran di antara gerakan revolusioner, dan mulai mengumpulkan dukungan untuk menggulingkan Zhang.[61] Menemukan literatur Marxis yang baru diterjemahkan oleh Thomas Kirkup, Karl Kautsky, dan Marx dan Engels—terutama Manifesto Komunis—ia berada di bawah pengaruh mereka yang semakin meningkat, tetapi pandangannya masih eklektik.[62]

Mao mengunjungi Tianjin, Jinan, dan Qufu,[63] sebelum pindah ke Shanghai, di mana dia bekerja sebagai tukang cuci dan bertemu Chen Duxiu, mencatat bahwa adopsi Chen terhadap Marxisme "sangat mengesankan saya pada apa yang mungkin merupakan periode kritis dalam hidup saya". Di Shanghai, Mao bertemu dengan guru lamanya, Yi Peiji, seorang revolusioner dan anggota Kuomintang (KMT), atau Partai Nasionalis Tiongkok, yang semakin mendapat dukungan dan pengaruh. Yi memperkenalkan Mao kepada Jenderal Tan Yankai, seorang anggota senior KMT yang memegang kesetiaan pasukan yang ditempatkan di sepanjang perbatasan Hunan dengan Guangdong. Tan sedang merencanakan untuk menggulingkan Zhang, dan Mao membantunya dengan mengatur para siswa Changsha. Pada Juni 1920, Tan memimpin pasukannya ke Changsha, dan Zhang melarikan diri. Dalam reorganisasi administrasi provinsi berikutnya, Mao diangkat sebagai kepala sekolah bagian junior Sekolah Normal Pertama. Sekarang menerima penghasilan besar, ia menikahi Yang Kaihui, putri Yang Changji, pada musim dingin 1920.[64][65]

Mendirikan Partai Komunis Tiongkok: 1921–1922

[sunting | sunting sumber]
Lokasi Kongres pertama Partai Komunis Tiongkok pada Juli 1921, di Xintiandi, bekas Konsesi Prancis, Shanghai

Partai Komunis Tiongkok didirikan oleh Chen Duxiu dan Li Dazhao di konsesi Prancis di Shanghai pada tahun 1921 sebagai masyarakat studi dan jaringan informal. Mao mendirikan cabang Changsha, juga mendirikan cabang Korps Pemuda Sosialis dan Masyarakat Buku Budaya yang membuka toko buku untuk menyebarkan sastra revolusioner di seluruh Hunan.[66] Dia terlibat dalam gerakan otonomi Hunan, dengan harapan konstitusi Hunan akan meningkatkan kebebasan sipil dan membuat aktivitas revolusionernya lebih mudah. Ketika gerakannya berhasil menegakkan otonomi provinsi di bawah panglima perang baru, Mao melupakan keterlibatannya.[67] Pada tahun 1921, kelompok-kelompok kecil Marxis ada di Shanghai, Beijing, Changsha, Wuhan, Guangzhou, dan Jinan; diputuskan untuk mengadakan pertemuan pusat, yang dimulai di Shanghai pada tanggal 23 Juli 1921. Sesi pertama Kongres Nasional Partai Komunis Tiongkok dihadiri oleh 13 delegasi, termasuk Mao. Setelah pihak berwenang mengirim mata-mata polisi ke kongres, para delegasi pindah ke sebuah kapal di Danau Selatan dekat Jiaxing, di Zhejiang, untuk menghindari deteksi. Meskipun delegasi Soviet dan Komintern hadir, kongres pertama mengabaikan saran Lenin untuk menerima aliansi sementara antara Komunis dan "demokrat borjuis" yang juga menganjurkan revolusi nasional; sebaliknya mereka berpegang pada keyakinan Marxis ortodoks bahwa hanya kaum proletar perkotaan yang dapat memimpin sebuah revolusi sosialis.[68]

Mao sekarang adalah sekretaris partai untuk Hunan yang ditempatkan di Changsha, dan untuk membangun partai di sana ia mengikuti berbagai taktik.[69] Pada bulan Agustus 1921, ia mendirikan Universitas Belajar Mandiri, di mana pembaca dapat memperoleh akses ke literatur revolusioner, bertempat di tempat Masyarakat untuk Studi Wang Fuzhi, seorang filsuf Hunan Dinasti Qing yang menentang Manchu.[69] Dia bergabung dengan Gerakan Pendidikan Massal YMCA untuk melawan buta huruf, meskipun dia mengedit buku teks untuk memasukkan sentimen radikal.[70] Dia bergabung dengan Gerakan Pendidikan Massal YMCA untuk memerangi buta huruf, meskipun dia mengedit buku teks untuk memasukkan sentimen radikal. Dia terus mengorganisir para pekerja untuk melakukan pemogokan terhadap pemerintahan Gubernur Hunan Zhao Hengti.[71] Namun masalah tenaga kerja tetap menjadi pusat. Pemogokan tambang batubara Anyuan yang sukses dan terkenal (bertentangan dengan sejarawan Partai kemudian) bergantung pada strategi "proletar" dan "borjuis". Liu Shaoqi, Li Lisan dan Mao tidak hanya memobilisasi para penambang, tetapi juga membentuk sekolah dan koperasi dan melibatkan intelektual lokal, bangsawan, perwira militer, pedagang, kepala naga Geng Merah dan bahkan pendeta gereja.[72]

Mao mengklaim bahwa dia melewatkan Kongres Kedua Partai Komunis pada Juli 1922 di Shanghai karena dia kehilangan alamatnya. Mengadopsi saran Lenin, para delegasi menyetujui aliansi dengan "kaum demokrat borjuis" dari KMT demi kebaikan "revolusi nasional". Anggota Partai Komunis bergabung dengan KMT, berharap untuk mendorong politiknya ke kiri.[73] Mao dengan antusias menyetujui keputusan ini, memperdebatkan aliansi antar kelas sosial-ekonomi Tiongkok, dan akhirnya naik menjadi kepala propaganda KMT.[65] Mao adalah seorang anti-imperialis vokal dan dalam tulisannya ia mengecam pemerintah Jepang, Inggris dan AS, menggambarkan yang terakhir sebagai "algojo paling pembunuh".[74]

Kerjasama dengan Kuomintang: 1922–1927

[sunting | sunting sumber]
Mao memberikan pidato kepada massa

Pada Kongres Ketiga Partai Komunis di Shanghai pada bulan Juni 1923, para delegasi menegaskan kembali komitmen mereka untuk bekerja dengan KMT. Mendukung posisi ini, Mao terpilih menjadi anggota Komite Partai, bertempat tinggal di Shanghai.[75] Pada Kongres KMT Pertama, yang diadakan di Guangzhou pada awal 1924, Mao terpilih sebagai anggota pengganti Komite Eksekutif Pusat KMT, dan mengajukan empat resolusi untuk mendesentralisasikan kekuasaan ke biro-biro perkotaan dan pedesaan. Dukungan antusiasnya untuk KMT membuatnya dicurigai Li Li-san, rekan Hunan-nya.[76]

Pada akhir tahun 1924, Mao kembali ke Shaoshan, mungkin untuk memulihkan diri dari penyakitnya. Dia menemukan bahwa kaum tani semakin gelisah dan beberapa telah merebut tanah dari pemilik tanah yang kaya untuk mendirikan komune. Ini meyakinkannya tentang potensi revolusioner kaum tani, sebuah gagasan yang diadvokasi oleh kaum kiri KMT tetapi tidak oleh Komunis.[77] Ia kembali ke Guangzhou untuk menjalankan periode ke-6 Lembaga Pelatihan Gerakan Tani KMT dari Mei sampai September 1926.[78][79] Lembaga Pelatihan Gerakan Tani di bawah Mao melatih kader dan mempersiapkan mereka untuk kegiatan militan, membawa mereka melalui latihan militer dan membuat mereka mempelajari teks-teks dasar sayap kiri.[80] Pada musim dingin tahun 1925, Mao melarikan diri ke Guangzhou setelah aktivitas revolusionernya menarik perhatian otoritas regional Zhao.[81]

Mao Zedong saat bekerja di Lembaga Pelatihan Gerakan Petani Guangzhou pada tahun 1925

Ketika pemimpin partai Sun Yat-sen meninggal pada Mei 1925, ia digantikan oleh Chiang Kai-shek, yang bergerak untuk meminggirkan KMT kiri dan Komunis.[82] Namun demikian, Mao mendukung Tentara Revolusioner Nasional Chiang, yang memulai serangan Ekspedisi Utara pada tahun 1926 terhadap para panglima perang pemerintahan Beiyang.[83] Setelah ekspedisi ini, para petani bangkit, mengambil alih tanah para pemilik tanah kaya, yang dalam banyak kasus terbunuh. Pemberontakan semacam itu membuat marah tokoh-tokoh senior KMT, yang juga pemilik tanah, menekankan pertumbuhan kelas dan perpecahan ideologis dalam gerakan revolusioner.[84]

Pleno Ketiga Komite Eksekutif Pusat KMT pada bulan Maret 1927. Mao ketiga dari kanan di baris kedua.

Pada bulan Maret 1927, Mao muncul di Pleno Ketiga Komite Eksekutif Pusat KMT di Wuhan, yang berusaha untuk melucuti Jenderal Chiang dari kekuasaannya dengan menunjuk pemimpin Wang Jingwei. Di sana, Mao memainkan peran aktif dalam diskusi mengenai masalah petani, membela seperangkat "Peraturan untuk Penindasan Penindas Lokal dan Bangsawan Jahat", yang menganjurkan hukuman mati atau penjara seumur hidup bagi siapa pun yang terbukti bersalah melakukan kegiatan kontra-revolusioner, berargumen bahwa dalam situasi revolusioner, "metode damai tidak cukup".[85][86] Pada April 1927, Mao diangkat ke Komite Tanah Pusat KMT yang beranggotakan lima orang, mendesak para petani untuk menolak membayar sewa. Mao memimpin kelompok lain untuk menyusun "Draf Resolusi Masalah Tanah", yang menyerukan penyitaan tanah milik "pengganggu lokal dan bangsawan jahat, pejabat korup, militeris, dan semua elemen kontra-revolusioner di desa". Lanjutkan untuk melakukan "Survei Tanah", ia menyatakan bahwa siapa pun yang memiliki lebih dari 30 mou (empat setengah hektar), yang merupakan 13% dari populasi, sama-sama kontra-revolusioner. Dia menerima bahwa ada variasi besar dalam antusiasme revolusioner di seluruh negeri, dan bahwa kebijakan redistribusi tanah yang fleksibel diperlukan.[87] Mempresentasikan kesimpulannya pada pertemuan Komite Tanah yang Diperbesar, banyak yang menyatakan keberatan, beberapa percaya bahwa itu terlalu jauh, dan yang lain tidak cukup jauh. Pada akhirnya, sarannya hanya sebagian dilaksanakan.[88]

Perang Saudara

[sunting | sunting sumber]

Nanchang dan Pemberontakan Panen Musim Gugur: 1927

[sunting | sunting sumber]
Bendera Tentara Merah Buruh dan Petani Tiongkok

Sukses dari keberhasilan Ekspedisi Utara melawan para panglima perang, Chiang menyerang Komunis, yang sekarang berjumlah puluhan ribu di seluruh Tiongkok. Chiang mengabaikan perintah dari pemerintah KMT kiri yang berbasis di Wuhan dan berbaris di Shanghai, sebuah kota yang dikendalikan oleh milisi Komunis. Saat Komunis menunggu kedatangan Chiang, dia melepaskan Teror Putih, membantai 5.000 orang dengan bantuan Geng Hijau.[86][89] Di Beijing, 19 Komunis terkemuka dibunuh oleh Zhang Zuolin.[90][91] Pada bulan Mei itu, puluhan ribu Komunis dan mereka yang dicurigai sebagai komunis dibunuh, dan PKT kehilangan sekitar 15.000 dari 25.000 anggotanya.[91]

PKT terus mendukung pemerintah KMT Wuhan, posisi yang awalnya didukung Mao,[91] tetapi pada saat Kongres Kelima PKT dia berubah pikiran, memutuskan untuk mempertaruhkan semua harapan pada milisi petani.[92] Pertanyaan itu diperdebatkan ketika pemerintah Wuhan mengusir semua Komunis dari KMT pada 15 Juli.[92] PKT mendirikan Tentara Merah Buruh dan Petani Tiongkok, lebih dikenal sebagai "Tentara Merah", untuk memerangi Chiang. Sebuah batalion yang dipimpin oleh Jenderal Zhu De diperintahkan untuk merebut kota Nanchang pada 1 Agustus 1927, yang kemudian dikenal sebagai Pemberontakan Nanchang. Mereka awalnya berhasil, tetapi dipaksa mundur setelah lima hari, berbaris ke selatan ke Shantou, dan dari sana mereka didorong ke hutan belantara Fujian.[92] Mao diangkat menjadi panglima Tentara Merah dan memimpin empat resimen melawan Changsha dalam Pemberontakan Panen Musim Gugur, dengan harapan dapat memicu pemberontakan petani di seluruh Hunan. Menjelang penyerangan, Mao menyusun sebuah puisi—yang paling awal bertahan hidup—berjudul "Changsha". Rencananya adalah untuk menyerang kota yang dikuasai KMT dari tiga arah pada tanggal 9 September, tetapi Resimen Keempat membelot ke tujuan KMT, menyerang Resimen Ketiga. Tentara Mao berhasil sampai ke Changsha, tetapi tidak dapat mengambilnya; pada tanggal 15 September, ia menerima kekalahan dan dengan 1000 orang yang selamat berbaris ke timur ke Pegunungan Jinggang di Jiangxi.[93][94]

Berpangkal di Jinggangshan: 1927–1928

[sunting | sunting sumber]
Mao tahun 1927

革命不是請客吃飯,不是做文章,不是繪畫繡花,不能那樣雅緻,那樣從容不迫,文質彬彬,那樣溫良恭讓。革命是暴動,是一個階級推翻一個階級的暴烈的行動。

Revolusi bukanlah pesta makan malam, bukan esai, bukan lukisan, atau sulaman; itu tidak bisa begitu halus, begitu santai dan lembut, begitu sederhana, baik hati, sopan, terkendali dan murah hati. Revolusi adalah pemberontakan, tindakan kekerasan dimana satu kelas menggulingkan yang lain.

— Mao, Februari 1927[95]

Komite Sentral PKT, bersembunyi di Shanghai, mengusir Mao dari barisan mereka dan dari Komite Provinsi Hunan, sebagai hukuman atas "oportunisme militernya", karena fokusnya pada aktivitas pedesaan, dan karena terlalu lunak terhadap "bangsawan jahat". Kaum Komunis yang lebih ortodoks secara khusus menganggap kaum tani sebagai kaum terbelakang dan mencemooh gagasan Mao untuk memobilisasi mereka.[65] Namun demikian, mereka mengadopsi tiga kebijakan yang telah lama ia perjuangkan: pembentukan dewan-dewan Buruh segera, penyitaan semua tanah tanpa pengecualian, dan penolakan KMT. Tanggapan Mao adalah mengabaikan mereka.[96] Dia mendirikan markas di Kota Jinggangshan, sebuah area di Pegunungan Jinggang, di mana dia menyatukan lima desa sebagai negara yang berpemerintahan sendiri, dan mendukung penyitaan tanah dari tuan tanah kaya, yang "dididik ulang" dan terkadang dieksekusi. Dia memastikan bahwa tidak ada pembantaian yang terjadi di wilayah tersebut, dan melakukan pendekatan yang lebih lunak daripada yang dianjurkan oleh Komite Sentral.[97] Selain redistribusi tanah, Mao mempromosikan keaksaraan dan hubungan organisasi non-hierarki di Jinggangshan, mengubah kehidupan sosial dan ekonomi daerah tersebut dan menarik banyak pendukung lokal.[98] Dia menyatakan bahwa "Bahkan orang lumpuh, tuli dan buta semua bisa berguna untuk perjuangan revolusioner", dia meningkatkan jumlah tentara,[99] menggabungkan dua kelompok bandit ke dalam pasukannya, membangun kekuatan sekitar 1.800 tentara.[100] Dia menetapkan aturan untuk prajuritnya: kepatuhan segera pada perintah, semua penyitaan harus diserahkan kepada pemerintah, dan tidak ada yang harus disita dari petani miskin. Dengan melakukan itu, dia membentuk anak buahnya menjadi kekuatan tempur yang disiplin dan efisien.[99]

敵進我退,
敵駐我騷,
敵疲我打,
敵退我追。


Saat musuh maju, kami mundur.
Saat musuh beristirahat, kita mengganggunya.
Ketika musuh menghindari pertempuran, kita menyerang.
Saat musuh mundur, kita maju.

— Nasihat Mao dalam memerangi Kuomintang, 1928[101][102]

Revolusioner Komunis Tiongkok pada 1920-an

Pada musim semi 1928, Komite Sentral memerintahkan pasukan Mao ke Hunan selatan, berharap dapat memicu pemberontakan petani. Mao skeptis, tetapi menurutinya. Mereka mencapai Hunan, di mana mereka diserang oleh KMT dan melarikan diri setelah mengalami kerugian besar. Sementara itu, pasukan KMT telah menyerbu Jinggangshan, meninggalkan mereka tanpa pangkalan.[103] Berkeliaran di pedesaan, pasukan Mao menemukan resimen PKT yang dipimpin oleh Jenderal Zhu De dan Lin Biao; mereka bersatu, dan berusaha merebut kembali Jinggangshan. Mereka awalnya berhasil, tetapi KMT melakukan serangan balik, dan mendorong PKT mundur; selama beberapa minggu berikutnya, mereka melakukan perang gerilya yang mengakar di pegunungan.[101][104] Komite Sentral kembali memerintahkan Mao untuk berbaris ke Hunan selatan, tetapi dia menolak, dan tetap di markasnya. Sebaliknya, Zhu menurut, dan memimpin pasukannya pergi. Pasukan Mao menangkis KMT selama 25 hari sementara dia meninggalkan kamp pada malam hari untuk mencari bala bantuan. Dia bersatu kembali dengan tentara Zhu yang hancur, dan bersama-sama mereka kembali ke Jinggangshan dan merebut kembali pangkalan. Di sana mereka bergabung dengan resimen KMT yang membelot dan Tentara Merah Kelima Peng Dehuai. Di daerah pegunungan mereka tidak dapat menanam cukup tanaman untuk memberi makan semua orang, yang menyebabkan kekurangan pangan sepanjang musim dingin.[105][106]

Pada tahun 1928, Mao bertemu dan menikah dengan He Zizhen, seorang revolusioner berusia 18 tahun yang akan memberinya enam anak.[107][108]

Republik Soviet Tiongkok di Jiangxi: 1929–1934

[sunting | sunting sumber]
Mao di Yan'an

Pada Januari 1929, Mao dan Zhu mengevakuasi pangkalan dengan 2.000 orang dan 800 orang lagi yang disediakan oleh Peng, dan membawa pasukan mereka ke selatan, ke daerah sekitar Tonggu dan Xinfeng di Jiangxi.[109] Evakuasi menyebabkan penurunan moral, dan banyak pasukan menjadi tidak patuh dan mulai mencuri; hal ini membuat Li Lisan dan Komite Sentral khawatir, yang melihat tentara Mao sebagai lumpenproletariat, yang tidak dapat ikut ambil bagian dalam kesadaran kelas proletariat.[110][111] Sesuai dengan pemikiran Marxis ortodoks, Li percaya bahwa hanya proletariat perkotaan yang dapat memimpin revolusi yang sukses, dan melihat sedikit kebutuhan akan gerilyawan petani Mao; dia memerintahkan Mao untuk membubarkan pasukannya menjadi unit-unit yang akan dikirim untuk menyebarkan pesan revolusioner. Mao menjawab bahwa meskipun dia setuju dengan posisi teoritis Li, dia tidak akan membubarkan pasukannya atau meninggalkan markasnya.[111][112] Baik Li maupun Mao melihat revolusi Tiongkok sebagai kunci revolusi dunia, percaya bahwa kemenangan PKT akan memicu penggulingan imperialisme dan kapitalisme global. Dalam hal ini, mereka tidak setuju dengan garis resmi pemerintah Soviet dan Komintern. Pejabat di Moskow menginginkan kontrol yang lebih besar atas PKT dan menyingkirkan Li dari kekuasaan dengan memanggilnya ke Rusia untuk pemeriksaan atas kesalahannya.[113][114][115] Mereka menggantikannya dengan Komunis Tiongkok berpendidikan Soviet, yang dikenal sebagai "28 Bolshevik", dua di antaranya, Bo Gu dan Zhang Wentian, mengambil alih Komite Sentral. Mao tidak setuju dengan kepemimpinan baru, percaya bahwa mereka memahami sedikit situasi Tiongkok, dan dia segera muncul sebagai saingan utama mereka.[114][116]

Parade militer pada kesempatan berdirinya Republik Soviet Tiongkok pada tahun 1931

Pada Februari 1930, Mao membentuk Pemerintahan Soviet Provinsi Jiangxi Barat Daya di wilayah di bawah kendalinya.[117] Pada bulan November, ia menderita trauma emosional setelah istri keduanya Yang Kaihui dan saudara perempuannya ditangkap dan dipenggal oleh jenderal KMT He Jian.[106][114][118] Menghadapi masalah internal, anggota Soviet Jiangxi menuduhnya terlalu moderat, dan karenanya anti-revolusioner. Pada bulan Desember, mereka mencoba untuk menggulingkan Mao, mengakibatkan insiden Futian, di mana loyalis Mao menyiksa banyak orang dan mengeksekusi antara 2000 dan 3000 pembangkang.[119][120][121] Komite Sentral PKT pindah ke Jiangxi yang dianggap sebagai daerah yang aman. Pada bulan November, ia memproklamirkan Jiangxi sebagai Republik Soviet Tiongkok, sebuah negara merdeka yang diperintah oleh Komunis. Meskipun ia dinyatakan sebagai Ketua Dewan Komisaris Rakyat, kekuasaan Mao berkurang, karena kendalinya atas Tentara Merah dialokasikan ke Zhou Enlai. Sementara itu, Mao sembuh dari tuberkulosis.[122][123]

Tentara KMT mengadopsi kampanye pengepungan dan pemusnahan tentara Merah. Kalah jumlah, Mao menanggapi dengan taktik gerilya yang dipengaruhi oleh karya ahli strategi militer kuno seperti Sun Tzu, tetapi Zhou dan kepemimpinan baru mengikuti kebijakan konfrontasi terbuka dan perang konvensional. Dengan melakukan itu, Tentara Merah berhasil mengalahkan pengepungan pertama dan kedua.[124][125] Marah atas kegagalan pasukannya, Chiang Kai-shek secara pribadi datang untuk memimpin operasi. Dia juga menghadapi kemunduran dan mundur untuk menghadapi serangan Jepang lebih lanjut ke Tiongkok.[122][126] Sebagai hasil dari perubahan fokus KMT ke pertahanan Tiongkok melawan ekspansionisme Jepang, Tentara Merah mampu memperluas wilayah kendalinya, yang pada akhirnya mencakup populasi 3 juta.[125] Mao melanjutkan program reformasi tanahnya. Pada November 1931 ia mengumumkan dimulainya "proyek verifikasi tanah" yang diperluas pada Juni 1933. Ia juga mengatur program pendidikan dan menerapkan langkah-langkah untuk meningkatkan partisipasi politik perempuan.[127] Chiang memandang Komunis sebagai ancaman yang lebih besar daripada Jepang dan kembali ke Jiangxi, di mana ia memulai kampanye pengepungan kelima, yang melibatkan pembangunan "dinding api" beton dan kawat berduri di sekitar negara bagian, yang disertai dengan pemboman udara, dimana taktik Zhou terbukti tidak efektif. Terperangkap di dalam, moral di antara Tentara Merah turun karena makanan dan obat-obatan menjadi langka. Pimpinan memutuskan untuk mengungsi.[128]

Mars Panjang: 1934–1935

[sunting | sunting sumber]
Peta ikhtisar Mars Panjang

Pada tanggal 14 Oktober 1934, Tentara Merah menerobos garis KMT di sudut barat daya Soviet Jiangxi di Xinfeng dengan 85.000 tentara dan 15.000 kader partai dan memulai "Mars Panjang". Untuk melarikan diri, banyak yang terluka dan sakit, serta perempuan dan anak-anak, ditinggalkan, dipertahankan oleh sekelompok pejuang gerilya yang dibantai KMT.[129][130] 100.000 yang melarikan diri menuju ke Hunan selatan, pertama menyeberangi Sungai Xiang setelah pertempuran sengit,[130][131] dan kemudian Sungai Wu, di Guizhou di mana mereka merebut Zunyi pada Januari 1935. Beristirahat sementara di kota, mereka mengadakan konferensi; di sini, Mao terpilih untuk posisi kepemimpinan, menjadi Ketua Politbiro, dan pemimpin de facto Partai dan Tentara Merah, sebagian karena pencalonannya didukung oleh Pemimpin Soviet Joseph Stalin. Bersikeras bahwa mereka beroperasi sebagai kekuatan gerilya, ia menetapkan tujuan: Soviet Shenshi di Shaanxi, Tiongkok Utara, dari mana Komunis dapat fokus memerangi Jepang. Mao percaya bahwa dengan memusatkan perhatian pada perjuangan anti-imperialis, Komunis akan mendapatkan kepercayaan dari orang-orang Tiongkok, yang pada gilirannya akan meninggalkan KMT.[132]

Dari Zunyi, Mao memimpin pasukannya ke Loushan Pass, di mana mereka menghadapi oposisi bersenjata tetapi berhasil menyeberangi sungai. Chiang terbang ke daerah itu untuk memimpin pasukannya melawan Mao, tetapi Komunis mengalahkannya dan menyeberangi Sungai Jinsha.[133] Dihadapkan dengan tugas yang lebih sulit untuk menyeberangi Sungai Tatu, mereka berhasil melalui pertempuran di atas Jembatan Luding pada bulan Mei, merebut Luding.[134] Berbaris melalui pegunungan di sekitar Ma'anshan,[135] di Moukung, Szechuan Barat, mereka bertemu dengan 50.000 Tentara Front Keempat PKT Zhang Guotao, dan bersama-sama melanjutkan ke Maoerhkai dan kemudian Gansu. Zhang dan Mao tidak setuju tentang apa yang harus dilakukan; yang terakhir ingin melanjutkan ke Shaanxi, sementara Zhang ingin mundur ke timur ke Tibet atau Sikkim, jauh dari ancaman KMT. Disepakati bahwa mereka akan berpisah, dengan Zhu De bergabung dengan Zhang.[136] Pasukan Mao bergerak ke utara, melalui ratusan kilometer dari Padang Rumput, sebuah daerah rawa di mana mereka diserang oleh suku Manchu dan di mana banyak tentara menyerah pada kelaparan dan penyakit.[137][138] Akhirnya mencapai Shaanxi, mereka melawan KMT dan milisi kavaleri Islam sebelum melintasi Pegunungan Min dan Gunung Liupan dan mencapai Soviet Shenshi; hanya 7.000-8000 yang selamat.[138][139] Mars Panjang mengukuhkan status Mao sebagai figur dominan dalam partai. Pada November 1935, ia diangkat sebagai ketua Komisi Militer. Sejak saat itu, Mao adalah pemimpin Partai Komunis yang tak terbantahkan, meskipun ia tidak akan menjadi ketua partai sampai tahun 1943.[140]

Aliansi dengan Kuomintang: 1935–1940

[sunting | sunting sumber]
Zhang Guotao (kiri) dan Mao Zedong di Yan'an, 1937

Pasukan Mao tiba di Soviet Yan'an selama Oktober 1935 dan menetap di Pao An, hingga musim semi 1936. Sementara di sana, mereka mengembangkan hubungan dengan komunitas lokal, mendistribusikan kembali dan mengolah tanah, menawarkan perawatan medis, dan memulai program keaksaraan.[138][141][142] Mao sekarang memimpin 15.000 tentara, didorong oleh kedatangan orang-orang He Long dari Hunan dan tentara Zhu De dan Zhang Guotao kembali dari Tibet.[141] Pada bulan Februari 1936, mereka mendirikan Universitas Tentara Merah Anti-Jepang Barat Laut di Yan'an, di mana mereka melatih semakin banyak anggota baru.[143] Pada Januari 1937, mereka memulai "ekspedisi anti-Jepang", yang mengirim kelompok pejuang gerilya ke wilayah yang dikuasai Jepang untuk melakukan serangan sporadis.[144][145] Pada bulan Mei 1937, sebuah Konferensi Komunis diadakan di Yan'an untuk membahas situasi tersebut.[146] Wartawan Barat juga tiba di "Wilayah Perbatasan" (karena nama Soviet telah diganti); yang paling menonjol adalah Edgar Snow, yang menggunakan pengalamannya sebagai dasar untuk Red Star Over China, dan Agnes Smedley, yang catatannya membawa perhatian internasional pada perjuangan Mao.[147]

Dalam upaya mengalahkan Jepang, Mao (kiri) setuju bekerja sama dengan Chiang (kanan).
Mao pada tahun 1938, menulis Tentang Perang yang Berkepanjangan

Pada Mars Panjang, istri Mao, He Zizen, terluka oleh pecahan peluru di kepala. Dia pergi ke Moskow untuk perawatan medis; Mao menceraikannya dan menikahi seorang aktris, Jiang Qing.[148][149] He Zizhen dilaporkan "dikirim ke rumah sakit jiwa di Moskow untuk memberi ruang" bagi Qing.[150] Mao pindah ke rumah gua dan menghabiskan sebagian besar waktunya untuk membaca, merawat kebun, dan berteori.[151] Dia menjadi percaya bahwa Tentara Merah saja tidak dapat mengalahkan Jepang, dan bahwa "pemerintah pertahanan nasional" yang dipimpin Komunis harus dibentuk dengan KMT dan elemen "nasionalis borjuis" lainnya untuk mencapai tujuan ini.[152] Meskipun membenci Chiang Kai-shek sebagai "pengkhianat bangsa",[153] pada 5 Mei, ia mengirim telegram kepada Dewan Militer Pemerintah Nasional Nanking yang mengusulkan aliansi militer, suatu tindakan yang dianjurkan oleh Stalin.[154] Meskipun Chiang bermaksud untuk mengabaikan pesan Mao dan melanjutkan perang saudara, dia ditangkap oleh salah satu jenderalnya sendiri, Zhang Xueliang, di Xi'an, yang menyebabkan Insiden Xi'an; Zhang memaksa Chiang untuk membahas masalah ini dengan Komunis, menghasilkan pembentukan Front Persatuan dengan konsesi di kedua belah pihak pada tanggal 25 Desember 1937.[155]

Jepang telah merebut Shanghai dan Nanking (Nanjing)—mengakibatkan Pembantaian Nanking, kekejaman yang tidak pernah dibicarakan Mao sepanjang hidupnya—dan mendorong pemerintah Kuomintang ke pedalaman ke Chungking.[156] Kebrutalan Jepang menyebabkan meningkatnya jumlah orang Tiongkok yang bergabung dalam pertempuran, dan Tentara Merah bertambah dari 50.000 menjadi 500.000.[157][158] Pada bulan Agustus 1938, Tentara Merah membentuk Angkatan Darat Keempat Baru dan Angkatan Darat Rute Kedelapan, yang secara nominal berada di bawah komando Tentara Revolusioner Nasional Chiang.[159] Pada bulan Agustus 1940, Tentara Merah memprakarsai Serangan Seratus Resimen, di mana 400.000 tentara menyerang Jepang secara serentak di lima provinsi. Itu adalah keberhasilan militer yang mengakibatkan kematian 20.000 orang Jepang, gangguan jalur kereta api dan hilangnya tambang batu bara.[158][160] Dari markasnya di Yan'an, Mao menulis beberapa teks untuk pasukannya, termasuk Filsafat Revolusi, yang menawarkan pengantar teori pengetahuan Marxis; Peperangan Berkepanjangan, yang berhubungan dengan taktik gerilya dan militer bergerak; dan Demokrasi Baru, yang mengedepankan ide-ide untuk masa depan Tiongkok.[161]

Melanjutkan perang saudara: 1940–1949

[sunting | sunting sumber]
Mao with Kang Sheng in Yan'an, 1945

Pada tahun 1944, AS mengirim utusan diplomatik khusus, yang disebut Misi Dixie, ke Partai Komunis Tiongkok. Para prajurit Amerika yang dikirim ke misi tersebut sangat terkesan. Partai itu tampak kurang korup, lebih bersatu, dan lebih kuat dalam perlawanannya terhadap Jepang daripada Kuomintang. Para prajurit menegaskan kepada atasan mereka bahwa partai itu kuat dan populer di wilayah yang luas.[162] Di akhir misi, kontak yang dikembangkan AS dengan Partai Komunis Tiongkok sangat sedikit.[162] Setelah berakhirnya Perang Dunia II, AS melanjutkan bantuan diplomatik dan militer mereka kepada Chiang Kai-shek dan pasukan pemerintah KMT-nya melawan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) yang dipimpin oleh Mao Zedong selama perang saudara dan mengabaikan gagasan tentang pemerintahan koalisi yang akan mencakup PKT.[163] Demikian pula, Uni Soviet memberikan dukungan kepada Mao dengan menduduki Tiongkok timur laut, dan diam-diam memberikannya kepada komunis Tiongkok pada Maret 1946.[164]

Pasukan PLA, didukung oleh tank ringan M5 Stuart yang ditangkap, menyerang garis Nasionalis pada tahun 1948

Pada tahun 1948, di bawah perintah langsung dari Mao, Tentara Pembebasan Rakyat membuat kelaparan pasukan Kuomintang yang menduduki kota Changchun. Setidaknya 160.000 warga sipil diyakini tewas selama pengepungan, yang berlangsung dari Juni hingga Oktober. Letnan kolonel PLA Zhang Zhenglu, yang mendokumentasikan pengepungan itu dalam bukunya White Snow, Red Blood, membandingkannya dengan Hiroshima: "Korbannya hampir sama. Hiroshima butuh sembilan detik; Changchun butuh lima bulan."[165] Pada tanggal 21 Januari 1949, pasukan Kuomintang menderita kerugian besar dalam pertempuran yang menentukan melawan pasukan Mao.[166] Pada pagi hari tanggal 10 Desember 1949, pasukan PLA mengepung Chongqing dan Chengdu di daratan Tiongkok, dan Chiang Kai-shek melarikan diri dari daratan ke Formosa (Taiwan).[166][167]

Kepemimpinan di Tiongkok

[sunting | sunting sumber]

Masa awal pemerintahan

[sunting | sunting sumber]
Mao Zedong mendeklarasikan berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada 1 Oktober 1949

Mao memproklamirkan berdirinya Republik Rakyat Tiongkok dari Gerbang Kedamaian Surgawi (Tian'anmen) pada tanggal 1 Oktober 1949, dan kemudian pada minggu itu menyatakan "Rakyat Tiongkok telah berdiri" (中国人民从此站起来了).[168] Mao pergi ke Moskow untuk pembicaraan panjang pada musim dingin 1949–1950. Mao memprakarsai pembicaraan yang berfokus pada revolusi politik dan ekonomi di Tiongkok, kebijakan luar negeri, perkeretaapian, pangkalan angkatan laut, dan bantuan ekonomi dan teknis Soviet. Perjanjian yang dihasilkan mencerminkan dominasi Stalin dan kesediaannya untuk membantu Mao.[169][170]

Mao dengan istri keempatnya, Jiang Qing, dipanggil "Nyonya Mao", 1946

Mao mendorong Partai untuk mengorganisir kampanye untuk mereformasi masyarakat dan memperluas kendali. Kampanye-kampanye ini mendapat urgensi pada Oktober 1950, ketika Mao membuat keputusan untuk mengirim Tentara Sukarelawan Rakyat, unit khusus Tentara Pembebasan Rakyat, ke dalam Perang Korea dan berperang serta memperkuat angkatan bersenjata Korea Utara, Tentara Rakyat Korea, yang telah mundur penuh. Amerika Serikat menempatkan embargo perdagangan di Republik Rakyat Tiongkok sebagai akibat dari keterlibatannya dalam Perang Korea, yang berlangsung sampai perbaikan hubungan Richard Nixon. Setidaknya 180 ribu tentara Tiongkok tewas selama perang.[171]

Mao mengarahkan operasi ke detail terkecil. Sebagai Ketua Komisi Militer Pusat (CMC), ia juga Panglima Tertinggi PLA, Republik Rakyat Tiongkok dan Ketua Partai. Pasukan Tiongkok di Korea berada di bawah komando keseluruhan Perdana Menteri Zhou Enlai yang baru dilantik, dengan Jenderal Peng Dehuai sebagai komandan lapangan dan komisaris politik.[172]

Selama kampanye reformasi lahan, sejumlah besar tuan tanah dan petani kaya dipukuli sampai mati pada pertemuan massa yang diselenggarakan oleh Partai Komunis karena tanah diambil dari mereka dan diberikan kepada petani miskin, yang secara signifikan mengurangi kesenjangan ekonomi.[173][174] Kampanye Menekan Kontra-revolusioner[175] menyasar kalangan birokratis, seperti komprador, pedagang, dan pejabat Kuomintang yang dipandang partai sebagai parasit ekonomi atau musuh politik.[176] Pada tahun 1976, Departemen Luar Negeri AS memperkirakan sebanyak satu juta orang tewas dalam reformasi tanah, dan 800.000 tewas dalam kampanye kontra-revolusioner.[177]

Mao sendiri mengklaim bahwa total 700.000 orang tewas dalam serangan terhadap "kontra-revolusioner" selama tahun 1950-1952.[178] Karena ada kebijakan untuk memilih "setidaknya satu tuan tanah, dan biasanya beberapa, di hampir setiap desa untuk eksekusi publik",[179] jumlah kematian berkisar antara 2 juta[175][179][180] dan 5 juta.[181][182] Selain itu, sedikitnya 1,5 juta orang,[183] mungkin sebanyak 4 hingga 6 juta orang,[184] dikirim ke kamp "reformasi melalui kerja paksa" di mana banyak yang tewas.[184] Mao memainkan peran pribadi dalam mengorganisir represi massal dan menetapkan sistem kuota eksekusi,[185] yang seringkali terlampaui.[175] Dia membela pembunuhan ini yang diperlukan untuk mengamankan kekuasaan.[186]

Mao pada perayaan ulang tahun ke-70 Joseph Stalin di Moskow, Desember 1949

Pemerintah Mao dipuji karena memberantas konsumsi dan produksi opium selama tahun 1950-an menggunakan represi tak terkendali dan reformasi sosial.[6][187] Sepuluh juta pecandu dipaksa menjalani perawatan wajib, pengedar dieksekusi, dan daerah penghasil opium ditanami tanaman baru. Produksi opium yang tersisa bergeser ke selatan perbatasan Tiongkok ke wilayah Segitiga Emas.[187]

Mulai tahun 1951, Mao memprakarsai dua gerakan berturut-turut dalam upaya membersihkan daerah perkotaan dari korupsi dengan menargetkan kapitalis kaya dan lawan politik, yang dikenal sebagai kampanye tiga anti dan lima anti. Sementara kampanye tiga anti adalah pembersihan terfokus pejabat pemerintah, industri dan partai, kampanye lima anti mengarahkan pandangannya sedikit lebih luas, menargetkan elemen kapitalis secara umum.[188] Pekerja mencela bos mereka, pasangan berpaling dari pasangan mereka, dan anak-anak memberi tahu orang tua mereka; korban sering dipermalukan pada sesi perjuangan, di mana orang yang ditargetkan akan dianiaya secara verbal dan fisik sampai mereka mengakui kejahatan. Mao bersikeras bahwa pelanggar kecil dikritik dan direformasi atau dikirim ke kamp kerja paksa, "sementara yang terburuk di antara mereka harus ditembak". Kampanye ini mengambil beberapa ratus ribu nyawa tambahan, sebagian besar melalui bunuh diri.[189]

Mao dan Zhou Enlai bertemu dengan Dalai Lama (kanan) dan Panchen Lama (kiri) untuk merayakan Tahun Baru Tibet, Beijing, 1955

Di Shanghai, bunuh diri dengan melompat dari gedung-gedung tinggi menjadi hal yang biasa sehingga penduduk menghindari berjalan di trotoar dekat gedung pencakar langit karena takut bunuh diri akan menimpa mereka.[190] Beberapa penulis biografi telah menunjukkan bahwa mendorong mereka yang dianggap musuh untuk bunuh diri adalah taktik umum selama era Mao. Dalam biografinya tentang Mao, Philip Short mencatat bahwa Mao memberikan instruksi eksplisit dalam Gerakan Rektifikasi Yan'an bahwa "tidak ada kader yang boleh dibunuh" tetapi dalam praktiknya mengizinkan kepala keamanan Kang Sheng untuk mendorong lawannya bunuh diri dan bahwa "pola ini diulangi sepanjang kepemimpinannya di Republik Rakyat Tiongkok".[191]

Foto Mao Zedong duduk, diterbitkan dalam "Kutipan dari Ketua Mao Tse-Tung", ca. 1955

Setelah konsolidasi kekuasaan, Mao meluncurkan Rencana Lima Tahun Pertama (1953–1958), yang menekankan perkembangan industri yang pesat. Dalam industri, besi dan baja, tenaga listrik, batu bara, teknik berat, bahan bangunan, dan bahan kimia dasar diprioritaskan dengan tujuan membangun pabrik besar dan padat modal. Banyak dari pabrik ini dibangun dengan bantuan Soviet dan industri berat berkembang pesat.[192] Pertanian, industri dan perdagangan diselenggarakan secara kolektif (koperasi sosialis).[193] Periode ini menandai dimulainya industrialisasi Tiongkok yang pesat dan menghasilkan kesuksesan yang luar biasa.[194]

Program yang dilakukan selama ini termasuk Kampanye Ratusan Bunga, di mana Mao menunjukkan kesediaannya untuk mempertimbangkan pendapat yang berbeda tentang bagaimana Tiongkok harus diatur. Diberi kebebasan untuk mengekspresikan diri, orang Tiongkok liberal dan intelektual mulai menentang Partai Komunis dan mempertanyakan kepemimpinannya. Ini awalnya ditoleransi dan didorong. Setelah beberapa bulan, pemerintah Mao membalikkan kebijakannya dan menganiaya mereka yang mengkritik partai, yang berjumlah mungkin 500.000,[195] serta mereka yang hanya dituduh kritis, dalam apa yang disebut Gerakan Anti-Kanan.

Li Zhisui, dokter Mao, mengatakan bahwa pada awalnya Mao melihat kebijakan tersebut sebagai cara untuk melemahkan oposisi terhadap dirinya di dalam partai dan dia terkejut dengan banyaknya kritik dan fakta bahwa kebijakan itu ditujukan pada kepemimpinannya sendiri.[196]

Lompatan Jauh ke Depan

[sunting | sunting sumber]
Kampanye nasional untuk menghasilkan lebih banyak baja selama Lompatan Jauh ke Depan
Mao bersama Nikita Khrushchev, Ho Chi Minh, dan Soong Ching-ling saat makan malam kenegaraan di Beijing, 1959

Pada Januari 1958, Mao meluncurkan Rencana Lima Tahun kedua, yang dikenal sebagai Lompatan Jauh ke Depan, sebuah rencana yang dimaksudkan untuk mengubah Tiongkok dari negara agraris menjadi negara industri[197] dan sebagai model alternatif untuk pertumbuhan ekonomi ke model Soviet yang berfokus pada industri berat yang diadvokasi oleh orang lain di partai. Di bawah program ekonomi ini, kolektif pertanian yang relatif kecil yang telah dibentuk hingga saat ini dengan cepat bergabung menjadi komune rakyat yang jauh lebih besar, dan banyak petani diperintahkan untuk mengerjakan proyek infrastruktur besar-besaran dan produksi besi dan baja. Beberapa produksi pangan swasta dilarang, dan ternak serta peralatan pertanian dibawa ke bawah kepemilikan kolektif.[198]

Di bawah Lompatan Jauh ke Depan, Mao dan para pemimpin partai lainnya memerintahkan penerapan berbagai teknik pertanian baru yang tidak terbukti dan tidak ilmiah oleh komune baru. Efek gabungan dari pengalihan tenaga kerja ke produksi baja dan proyek infrastruktur, dan bencana alam siklus menyebabkan penurunan sekitar 15% dalam produksi biji-bijian pada tahun 1959 diikuti oleh penurunan 10% lebih lanjut pada tahun 1960 dan tidak ada pemulihan pada tahun 1961.[199]

Dalam upaya untuk memenangkan hati atasan mereka dan menghindari pembersihan, setiap lapisan dalam partai membesar-besarkan jumlah biji-bijian yang diproduksi di bawah mereka. Berdasarkan keberhasilan yang dilaporkan secara salah, kader partai diperintahkan untuk meminta jumlah yang tidak proporsional dari panen fiktif itu untuk penggunaan negara, terutama untuk digunakan di kota-kota dan daerah perkotaan tetapi juga untuk ekspor. Akibatnya, di beberapa daerah diperparah oleh kekeringan dan di tempat lain oleh banjir, para petani hanya memiliki sedikit makanan untuk diri mereka sendiri dan jutaan orang mati kelaparan dalam Kelaparan Besar Tiongkok. Orang-orang di daerah perkotaan di Tiongkok diberi kupon makanan setiap bulan, tetapi orang-orang di daerah pedesaan diharapkan untuk menanam tanaman mereka sendiri dan mengembalikan sebagian hasil panen kepada pemerintah. Jumlah kematian di bagian pedesaan Tiongkok melampaui kematian di pusat kota. Selain itu, pemerintah Tiongkok terus mengekspor makanan yang bisa dialokasikan untuk warga negara yang kelaparan.[200] Kelaparan adalah penyebab langsung kematian sekitar 30 juta petani Tiongkok antara tahun 1959 dan 1962. Selain itu, banyak anak yang kekurangan gizi selama tahun-tahun kesulitan meninggal setelah Lompatan Jauh ke Depan berakhir pada tahun 1962.[201] Furthermore, many children who became malnourished during years of hardship died after the Great Leap Forward came to an end in 1962.[199]

Pada akhir musim gugur tahun 1958, Mao mengutuk praktik-praktik yang digunakan selama Lompatan Jauh ke Depan seperti memaksa petani untuk melakukan pekerjaan yang melelahkan tanpa cukup makanan atau istirahat yang mengakibatkan epidemi dan kelaparan. Dia juga mengakui bahwa kampanye anti-kanan adalah penyebab utama "produksi dengan mengorbankan mata pencaharian". Dia menolak untuk meninggalkan Lompatan Jauh ke Depan untuk memecahkan kesulitan-kesulitan ini, tetapi dia menuntut agar mereka dikonfrontasi. Setelah bentrokan Juli 1959 di Konferensi Lushan dengan Peng Dehuai, Mao meluncurkan kampanye anti-kanan baru bersama dengan kebijakan radikal yang sebelumnya dia tinggalkan. Baru pada musim semi tahun 1960, Mao kembali mengungkapkan keprihatinannya tentang kematian yang tidak wajar dan pelanggaran lainnya, tetapi dia tidak bergerak untuk menghentikannya. Bernstein menyimpulkan bahwa Ketua "dengan sengaja mengabaikan pelajaran dari fase radikal pertama demi mencapai tujuan ideologis dan pembangunan yang ekstrem".[202]

Jasper Becker mencatat bahwa Mao mengabaikan laporan yang dia terima tentang kekurangan pangan di pedesaan dan menolak untuk mengubah arah, percaya bahwa petani berbohong dan bahwa kaum kanan dan kulak menimbun gandum. Dia menolak untuk membuka lumbung negara,[203] dan malah meluncurkan serangkaian "penyembunyian anti-gandum" yang mengakibatkan banyak pembersihan dan bunuh diri.[204] Kampanye kekerasan lainnya menyusul di mana para pemimpin partai pergi dari desa ke desa untuk mencari cadangan makanan tersembunyi, dan bukan hanya biji-bijian, karena Mao mengeluarkan kuota untuk babi, ayam, bebek, dan telur. Banyak petani yang dituduh menyembunyikan makanan disiksa dan dipukuli sampai mati.[205]

Luasnya pengetahuan Mao tentang parahnya situasi telah diperdebatkan. Dokter pribadi Mao, Li Zhisui, mengatakan bahwa Mao mungkin tidak menyadari tingkat kelaparan, sebagian karena keengganan pejabat lokal untuk mengkritik kebijakannya, dan kesediaan stafnya untuk membesar-besarkan atau langsung memalsukan laporan.[206] Li menulis bahwa setelah mengetahui tingkat kelaparan, Mao bersumpah untuk berhenti makan daging, tindakan yang diikuti oleh stafnya.[207]

Mao mengundurkan diri sebagai Presiden Tiongkok pada 27 April 1959; namun, ia mempertahankan posisi puncak lainnya seperti Ketua Partai Komunis dan Komisi Militer Pusat.[208] Kepresidenan dipindahkan ke Liu Shaoqi.[208] Dia akhirnya dipaksa untuk meninggalkan kebijakan pada tahun 1962, dan dia kehilangan kekuatan politik untuk Liu Shaoqi dan Deng Xiaoping.[209]

Lompatan Jauh ke Depan adalah tragedi bagi sebagian besar orang Tiongkok. Meskipun kuota baja secara resmi tercapai, hampir semua baja yang seharusnya dibuat di pedesaan adalah besi, karena dibuat dari berbagai macam besi tua di tungku buatan sendiri tanpa sumber bahan bakar yang dapat diandalkan seperti batu bara. Ini berarti bahwa kondisi peleburan yang tepat tidak dapat dicapai. Yang terburuk dari kelaparan diarahkan ke musuh negara.[210] Jasper Becker menjelaskan: "Bagian paling rentan dari penduduk Tiongkok, sekitar lima persen, adalah mereka yang disebut Mao 'musuh rakyat'. Siapa pun yang dalam kampanye penindasan sebelumnya diberi label 'elemen hitam' diberi prioritas terendah dalam alokasi makanan. Tuan tanah, petani kaya, mantan anggota rezim nasionalis, pemimpin agama, sayap kanan, kontra-revolusioner dan keluarga dari orang-orang seperti itu meninggal dalam jumlah terbesar."[211]

Menurut statistik resmi Tiongkok untuk Rencana Lima Tahun Kedua (1958–1962): "nilai nilai keluaran industri telah berlipat ganda; nilai tambah bruto pertanian meningkat sebesar 35 persen; produksi baja pada tahun 1962 adalah antara 10,6 juta ton atau 12 juta ton; investasi dalam pembangunan modal naik menjadi 40 persen dari 35 persen pada periode Rencana Lima Tahun Pertama; investasi dalam pembangunan modal menjadi dua kali lipat; dan pendapatan rata-rata pekerja dan petani meningkat hingga 30 persen."[212]

Pada konferensi besar Partai Komunis di Beijing pada Januari 1962, yang dijuluki "Konferensi Tujuh Ribu Kader", Ketua Negara Liu Shaoqi mencela Lompatan Jauh ke Depan, menghubungkan proyek tersebut dengan kelaparan yang meluas di Tiongkok.[213] Mayoritas delegasi menyatakan setuju, tetapi Menteri Pertahanan Lin Biao dengan gigih membela Mao.[213] Sebuah periode liberalisasi singkat diikuti sementara Mao dan Lin merencanakan untuk kembali.[213] Liu Shaoqi dan Deng Xiaoping menyelamatkan ekonomi dengan membubarkan komune rakyat, memperkenalkan unsur-unsur kontrol swasta atas petani kecil dan mengimpor gandum dari Kanada dan Australia untuk mengurangi dampak terburuk dari kelaparan.[214]

Konsekuensi

[sunting | sunting sumber]
Mao dengan Henry Kissinger dan Zhou Enlai, Beijing, 1972

Pada Konferensi Lushan pada bulan Juli/Agustus 1959, beberapa menteri menyatakan keprihatinan bahwa Lompatan Jauh ke Depan tidak terbukti berhasil seperti yang direncanakan. Yang paling langsung adalah Menteri Pertahanan dan veteran Perang Korea Jenderal Peng Dehuai. Menyusul kritik Peng terhadap Lompatan Jauh ke Depan, Mao mengatur pembersihan Peng dan para pendukungnya, meredam kritik terhadap kebijakan Lompatan Besar. Pejabat senior yang melaporkan kebenaran kelaparan kepada Mao dicap sebagai "oportunis yang benar."[215] Sebuah kampanye melawan oportunisme sayap kanan diluncurkan dan mengakibatkan anggota partai dan petani biasa dikirim ke kamp kerja paksa di mana banyak yang kemudian akan mati kelaparan. Bertahun-tahun kemudian PKT menyimpulkan bahwa sebanyak enam juta orang dihukum secara salah dalam kampanye tersebut.[216]

Jumlah kematian karena kelaparan selama Lompatan Jauh ke Depan sangat kontroversial. Sampai pertengahan 1980-an, ketika angka sensus resmi akhirnya diterbitkan oleh Pemerintah Tiongkok, sedikit yang diketahui tentang skala bencana di pedesaan Tiongkok, karena segelintir pengamat Barat yang diizinkan mengakses selama ini telah dibatasi untuk desa model di mana mereka tertipu untuk percaya bahwa Lompatan Jauh ke Depan telah sukses besar. Ada juga asumsi bahwa aliran laporan individu tentang kelaparan yang telah mencapai Barat, terutama melalui Hong Kong dan Taiwan, pasti dilokalisasi atau dilebih-lebihkan karena Tiongkok terus mengklaim rekor panen dan merupakan pengekspor biji-bijian sepanjang periode. Karena Mao ingin membayar lebih awal utang Soviet sebesar 1,973 miliar yuan dari tahun 1960 hingga 1962,[217] ekspor meningkat sebesar 50%, dan sesama rezim Komunis di Korea Utara, Vietnam Utara, dan Albania diberikan gandum gratis.[203]

Sensus dilakukan di Tiongkok pada tahun 1953, 1964 dan 1982. Upaya pertama untuk menganalisis data ini untuk memperkirakan jumlah kematian akibat kelaparan dilakukan oleh ahli demografi Amerika Dr. Judith Banister dan diterbitkan pada tahun 1984. Mengingat kesenjangan yang panjang antara sensus dan keraguan atas keandalan data, angka yang akurat sulit dipastikan. Namun demikian, Banister menyimpulkan bahwa data resmi menyiratkan bahwa sekitar 15 juta kematian berlebih terjadi di Tiongkok selama tahun 1958–61, dan bahwa berdasarkan pemodelannya tentang demografi Tiongkok selama periode tersebut dan dengan mempertimbangkan asumsi pelaporan yang kurang selama tahun-tahun kelaparan, angka tersebut adalah sekitar 30 juta. Hu Yaobang, seorang pejabat tinggi PKT, menyatakan bahwa 20 juta orang meninggal menurut statistik resmi pemerintah.[218] Yang Jisheng, mantan reporter Kantor Berita Xinhua yang memiliki akses istimewa dan koneksi yang tidak tersedia bagi para sarjana lain, memperkirakan korban tewas 36 juta.[217] Frank Dikötter memperkirakan bahwa setidaknya ada 45 juta kematian dini yang disebabkan oleh Lompatan Jauh ke Depan dari tahun 1958 hingga 1962.[219] Berbagai sumber lain menyebutkan angka tersebut antara 20 dan 46 juta.[220][221][222]

Perpecahan Tiongkok-Soviet

[sunting | sunting sumber]
Presiden AS Gerald Ford menyaksikan Henry Kissinger berjabat tangan dengan Mao selama kunjungan mereka ke Tiongkok, 2 Desember 1975

Di depan internasional, periode itu didominasi oleh isolasi lebih lanjut dari Tiongkok. Perpecahan Tiongkok-Soviet mengakibatkan penarikan Nikita Khrushchev dari semua ahli teknis Soviet dan bantuan dari negara tersebut. Perpecahan itu menyangkut kepemimpinan komunisme dunia. Uni Soviet memiliki jaringan partai Komunis yang didukungnya; Tiongkok sekarang menciptakan jaringan saingannya sendiri untuk memperebutkan kendali lokal atas kaum kiri di banyak negara.[223] Lorenz M. Lüthi menulis: "Perpecahan Tiongkok-Soviet adalah salah satu peristiwa penting Perang Dingin, sama pentingnya dengan pembangunan Tembok Berlin, Krisis Rudal Kuba, Perang Vietnam Kedua, dan pemulihan hubungan Tiongkok-Amerika. Perpecahan membantu menentukan kerangka Perang Dingin Kedua secara umum, dan mempengaruhi jalannya Perang Vietnam Kedua pada khususnya."[224]

Perpecahan tersebut dihasilkan dari kepemimpinan Soviet Nikita Khrushchev yang lebih moderat setelah kematian Stalin pada Maret 1953. Hanya Albania yang secara terbuka memihak Tiongkok, sehingga membentuk aliansi antara kedua negara yang akan bertahan sampai setelah kematian Mao pada 1976. Memperingatkan bahwa Soviet memiliki nuklir senjata, Mao meminimalkan ancaman. Becker mengatakan bahwa "Mao percaya bahwa bom itu adalah 'macan kertas', menyatakan kepada Khrushchev bahwa tidak masalah jika Tiongkok kehilangan 300 juta orang dalam perang nuklir: separuh penduduk lainnya akan bertahan untuk memastikan kemenangan".[225] Perjuangan melawan revisionisme Soviet dan imperialisme AS merupakan aspek penting dari upaya Mao untuk mengarahkan revolusi ke arah yang benar.[226]

Revolusi Kebudayaan Proletarian Besar

[sunting | sunting sumber]
Penampilan publik Ketua Mao dan Lin Biao di antara Pengawal Merah, di Beijing, selama Revolusi Kebudayaan (November 1966)

Selama awal 1960-an, Mao menjadi prihatin dengan sifat Tiongkok pasca-1959. Dia melihat bahwa revolusi dan Lompatan Jauh ke Depan telah menggantikan elit penguasa lama dengan yang baru. Dia khawatir bahwa mereka yang berkuasa menjadi terasing dari orang-orang yang mereka layani. Mao percaya bahwa revolusi budaya akan menggoyahkan dan meresahkan "kelas penguasa" dan membuat Tiongkok tetap dalam keadaan "revolusi abadi" yang, secara teoritis, akan melayani kepentingan mayoritas, bukan elit kecil dan istimewa.[227] Ketua Negara Liu Shaoqi dan Sekretaris Jenderal Deng Xiaoping menyukai gagasan bahwa Mao disingkirkan dari kekuasaan sebenarnya sebagai kepala negara dan pemerintahan Tiongkok tetapi mempertahankan peran seremonial dan simbolisnya sebagai Ketua Partai Komunis Tiongkok, dengan partai menjunjung tinggi semua kontribusi positifnya terhadap revolusi. Mereka berusaha meminggirkan Mao dengan mengambil kendali atas kebijakan ekonomi dan juga menegaskan diri mereka secara politis. Banyak yang mengklaim bahwa Mao menanggapi gerakan Liu dan Deng dengan meluncurkan Revolusi Kebudayaan Proletarian Besar pada tahun 1966. Beberapa sarjana, seperti Mobo Gao, mengklaim bahwa kasus ini dilebih-lebihkan.[228] Yang lain, seperti Frank Dikötter, berpendapat bahwa Mao meluncurkan Revolusi Kebudayaan untuk membalas dendam pada mereka yang berani menantangnya dalam Lompatan Jauh ke Depan.[229]

Revolusi Kebudayaan menyebabkan penghancuran banyak warisan budaya tradisional Tiongkok dan pemenjaraan sejumlah besar warga Tiongkok, serta menciptakan kekacauan ekonomi dan sosial secara umum di negara tersebut. Jutaan nyawa hancur selama periode ini, ketika Revolusi Kebudayaan menembus setiap bagian kehidupan Tiongkok, yang digambarkan oleh film-film Tiongkok seperti To Live, The Blue Kite, dan Farewell My Concubine. Diperkirakan ratusan ribu orang, mungkin jutaan, tewas dalam kekerasan Revolusi Kebudayaan.[222] Ini termasuk tokoh-tokoh terkemuka seperti Liu Shaoqi.[230][231][232]

Ketika Mao diberitahu tentang kerugian seperti itu, terutama bahwa orang-orang telah didorong untuk bunuh diri, dia diduga berkomentar: "Orang yang mencoba bunuh diri—jangan berusaha menyelamatkan mereka! ... Tiongkok adalah negara yang sangat padat penduduknya, bukan seolah-olah kita tidak dapat melakukannya tanpa beberapa orang."[233] Pihak berwenang mengizinkan Pengawal Merah untuk menyalahgunakan dan membunuh lawan rezim. Xie Fuzhi, kepala polisi nasional berkata: "Jangan katakan bahwa mereka salah memukuli orang jahat: jika dalam kemarahan mereka memukuli seseorang sampai mati, maka biarlah."[234] Pada bulan Agustus dan September 1966, dilaporkan ada 1.772 orang yang dibunuh oleh Pengawal Merah di Beijing saja.[235]

Selama periode inilah Mao memilih Lin Biao, yang tampaknya menggemakan semua ide Mao, untuk menjadi penggantinya. Lin kemudian secara resmi disebut sebagai penerus Mao. Pada tahun 1971, perbedaan antara kedua pria itu menjadi jelas. Sejarah resmi di Tiongkok menyatakan bahwa Lin sedang merencanakan kudeta militer atau upaya pembunuhan terhadap Mao. Lin Biao meninggal pada 13 September 1971, dalam kecelakaan pesawat di atas wilayah udara Mongolia, mungkin saat ia melarikan diri dari Tiongkok, mungkin mengantisipasi penangkapannya. PKT menyatakan bahwa Lin berencana untuk menggulingkan Mao dan secara anumerta mengeluarkan Lin dari partai. Pada saat ini, Mao kehilangan kepercayaan pada banyak tokoh utama PKT. Pembelot intelijen Blok Soviet berpangkat tertinggi, Letnan Jenderal Ion Mihai Pacepa mengklaim bahwa dia telah berbicara dengan Nicolae Ceaușescu, yang memberitahunya tentang rencana untuk membunuh Mao Zedong dengan bantuan Lin Biao yang diorganisir oleh KGB.[236]

Meskipun dianggap sebagai tokoh feminis oleh beberapa orang dan pendukung hak-hak perempuan, dokumen yang dirilis oleh Departemen Luar Negeri AS pada tahun 2008 menunjukkan bahwa Mao menyatakan perempuan sebagai "omong kosong" pada tahun 1973, dalam percakapan dengan Henry Kissinger, bercanda bahwa "Tiongkok adalah negara yang sangat miskin. Kami tidak punya banyak. Apa yang kami miliki adalah wanita. ... Biarkan mereka pergi ke tempat Anda. Mereka akan menciptakan bencana. Dengan cara itu Anda dapat mengurangi beban kami."[237] Ketika Mao menawarkan 10 juta wanita, Kissinger menjawab dengan mengatakan bahwa Mao "meningkatkan tawarannya".[238] Mao dan Kissinger kemudian setuju bahwa komentar mereka tentang wanita akan dihapus dari catatan publik, didorong oleh seorang pejabat Tiongkok yang khawatir bahwa komentar Mao akan menimbulkan kemarahan publik jika dirilis.[239]

Pada tahun 1969, Mao menyatakan Revolusi Kebudayaan telah berakhir, meskipun berbagai sejarawan di dalam dan di luar Tiongkok menandai berakhirnya Revolusi Kebudayaan (secara keseluruhan atau sebagian) pada tahun 1976, setelah kematian Mao dan penangkapan Kelompok Empat.[240] Komite Sentral pada tahun 1981 secara resmi menyatakan Revolusi Kebudayaan sebagai "kemunduran parah" bagi RRT.[241] Ini sering dipandang di semua kalangan ilmiah sebagai periode yang sangat mengganggu bagi Tiongkok.[242] Terlepas dari retorika pro-kaum miskin dari rezim Mao, kebijakan ekonominya menyebabkan kemiskinan yang substansial.[243] Beberapa sarjana, seperti Lee Feigon dan Mobo Gao, mengklaim ada banyak kemajuan besar, dan di beberapa sektor ekonomi Tiongkok terus mengungguli Barat.[244]

Perkiraan jumlah korban tewas selama Revolusi Kebudayaan, termasuk warga sipil dan Pengawal Merah, sangat bervariasi. Perkiraan sekitar 400.000 kematian adalah angka minimum yang diterima secara luas, menurut Maurice Meisner.[245] MacFarquhar dan Schoenhals menegaskan bahwa di pedesaan Tiongkok saja sekitar 36 juta orang dianiaya, di antaranya antara 750.000 dan 1,5 juta tewas, dengan jumlah yang kira-kira sama terluka secara permanen.[246]

Sejarawan Daniel Leese menulis bahwa pada tahun 1950-an kepribadian Mao mengeras: "Kesan kepribadian Mao yang muncul dari literatur sangat mengganggu. Ini mengungkapkan perkembangan temporal tertentu dari seorang pemimpin yang rendah hati, yang ramah ketika tidak terbantahkan dan kadang-kadang tercermin di batas kekuasaannya, menjadi diktator yang semakin kejam dan memanjakan diri sendiri. Kesiapan Mao untuk menerima kritik terus menurun."[247]

Kunjungan kenegaraan

[sunting | sunting sumber]
Negara Tanggal Tuan Rumah
 Uni Soviet 16 Desember 1949 Joseph Stalin
 Uni Soviet 2–19 November 1957 Nikita Khrushchev

Selama kepemimpinannya, Mao melakukan perjalanan ke luar Tiongkok hanya dua kali, keduanya kunjungan kenegaraan ke Uni Soviet. Kunjungan pertamanya ke luar negeri adalah untuk merayakan ulang tahun ke-70 pemimpin Soviet Joseph Stalin, yang juga dihadiri oleh Wakil Ketua Dewan Menteri Jerman Timur Walter Ulbricht dan Sekretaris Jenderal komunis Mongolia Yumjaagiin Tsedenbal.[248] Kunjungan kedua ke Moskow adalah kunjungan kenegaraan selama dua minggu di mana hal-hal penting termasuk kehadiran Mao pada perayaan 40 tahun Revolusi Oktober (ia menghadiri parade militer tahunan Garnisun Moskow di Lapangan Merah serta perjamuan di Kremlin Moskow) dan Pertemuan Internasional Partai Komunis dan Buruh, di mana ia bertemu dengan para pemimpin komunis lainnya seperti Kim Il-Sung[249] dari Korea Utara dan Enver Hoxha dari Albania. Ketika Mao mengundurkan diri sebagai kepala negara pada 27 April 1959, kunjungan diplomatik kenegaraan lebih lanjut dan perjalanan ke luar negeri dilakukan oleh Presiden Liu Shaoqi, Perdana Menteri Zhou Enlai dan Wakil Perdana Menteri Deng Xiaoping daripada Mao secara pribadi.

Kematian dan setelahnya

[sunting | sunting sumber]

Kesehatan Mao menurun di tahun-tahun terakhirnya, mungkin diperburuk oleh kebiasaan merokoknya. Menjadi rahasia negara bahwa dia menderita berbagai penyakit paru-paru dan jantung selama tahun-tahun terakhirnya. Ada laporan yang belum dikonfirmasi bahwa dia mungkin menderita penyakit Parkinson selain sklerosis lateral amiotrofik, juga dikenal sebagai penyakit Lou Gehrig. Penampilan publik terakhirnya — dan foto terakhirnya yang masih hidup — terjadi pada 27 Mei 1976, ketika dia bertemu dengan Perdana Menteri Pakistan Zulfikar Ali Bhutto yang sedang berkunjung. Dia menderita dua serangan jantung besar, satu di bulan Maret dan satu lagi di bulan Juli, lalu yang ketiga pada tanggal 5 September, membuatnya cacat. Dia meninggal hampir empat hari kemudian, pada pukul 00:10 tanggal 9 September 1976, pada usia 82 tahun. Partai Komunis menunda pengumuman kematiannya hingga pukul 16:00, ketika siaran radio nasional mengumumkan berita tersebut dan menyerukan persatuan partai.

Tubuh Mao yang dibalsem, dibungkus dengan bendera PKT, disemayamkan di Balai Agung Rakyat selama satu minggu. Satu juta orang Tionghoa melewati untuk memberikan penghormatan terakhir mereka, banyak yang menangis secara terbuka atau menunjukkan kesedihan, sementara orang asing menonton di televisi. Potret resmi Mao digantung di dinding dengan spanduk bertuliskan: "Lanjutkan tujuan yang ditinggalkan oleh Ketua Mao dan lanjutkan tujuan revolusi proletar sampai akhir". Pada 17 September, jenazahnya dibawa dengan minibus ke Rumah Sakit 305, di mana organ dalamnya diawetkan dalam formaldehida.

Pada tanggal 18 September, senjata, sirene, peluit, dan klakson di seluruh Tiongkok ditiup secara bersamaan dan wajib mengheningkan cipta selama tiga menit. Lapangan Tiananmen dipenuhi jutaan orang dan sebuah band militer memainkan "Internasionale". Hua Guofeng mengakhiri kebaktian dengan pidato selama 20 menit di atas Gerbang Tiananmen. Terlepas dari permintaan Mao untuk dikremasi, tubuhnya kemudian dipajang secara permanen di Mausoleum Mao Zedong, agar bangsa Tionghoa memberikan penghormatan.

Peninggalan

[sunting | sunting sumber]

Fakta-fakta sederhana tentang karier Mao tampak luar biasa: di negeri luas berpenduduk 400 juta orang, pada usia 28 tahun, dengan selusin orang lainnya, mendirikan sebuah partai dan dalam lima puluh tahun berikutnya memenangkan kekuasaan, mengatur, dan membentuk kembali orang-orang dan membentuk kembali masyarakat. tanah—sejarah tidak mencatat pencapaian yang lebih besar. Alexander, Caesar, Charlemagne, semua raja Eropa, Napoleon, Bismarck, Lenin —tidak ada pendahulu yang dapat menyamai jangkauan pencapaian Mao Tse-tung, karena tidak ada negara lain yang pernah begitu kuno dan sebesar Cina.

— John King Fairbank, Sejarawan Amerika Serikat[250]

Mungkin itu meringkas, lebih baik daripada gambaran tunggal lainnya, inti dari peran politik Mao, dan ambiguitasnya yang mendalam. Pemberontak abadi, menolak untuk terikat oleh hukum Tuhan atau manusia, alam atau Marxisme, dia memimpin rakyatnya selama tiga dekade dalam mengejar visi yang awalnya mulia, yang semakin berubah menjadi fatamorgana, dan kemudian menjadi mimpi buruk. Apakah dia seorang Faust atau Prometheus, mencoba hal yang mustahil demi kemanusiaan, atau lalim dari ambisi yang tak terkendali, mabuk dengan kekuatannya sendiri dan kepintarannya sendiri?

— Stuart R. Schram, The Thought of Mao Tse-Tung (1989)[251]

Mao tetap menjadi tokoh kontroversial dan hanya ada sedikit kesepakatan atas warisannya baik di Tiongkok maupun di luar negeri. Dia dianggap sebagai salah satu individu paling penting dan berpengaruh di abad kedua puluh.[252][253] Ia juga dikenal sebagai intelek politik, ahli teori, ahli strategi militer, penyair, dan visioner.[254] Dia dipuji karena mengusir imperialisme dari Tiongkok,[255] menyatukan Tiongkok, dan mengakhiri perang saudara selama beberapa dekade sebelumnya. Dia juga dikreditkan karena telah meningkatkan status wanita di Tiongkok dan untuk meningkatkan literasi dan pendidikan. Pada bulan Desember 2013, jajak pendapat dari Global Times yang dikelola negara menunjukkan bahwa sekitar 85% dari 1.045 responden yang disurvei merasa bahwa pencapaian Mao melebihi kesalahannya.[256]

Kebijakannya mengakibatkan kematian puluhan juta orang di Tiongkok selama 27 tahun pemerintahannya, lebih banyak dari pemimpin abad ke-20 lainnya; perkiraan jumlah orang yang meninggal di bawah rezimnya berkisar antara 40 juta hingga 80 juta,[257][258] dilakukan melalui kelaparan, penganiayaan, kerja paksa di laogai, dan eksekusi massal.[191][257] Mao jarang memberikan instruksi langsung untuk pemusnahan fisik orang.[a][191] Menurut penulis biografi Philip Short, sebagian besar dari mereka yang terbunuh oleh kebijakan Mao adalah korban kelaparan yang tidak disengaja, sementara tiga atau empat juta lainnya, dalam pandangan Mao, adalah korban yang diperlukan dalam perjuangan untuk mengubah Tiongkok.[259] Banyak sumber menggambarkan Tiongkok Mao sebagai rezim otokratis dan totaliter yang bertanggung jawab atas penindasan massal, serta penghancuran artefak dan situs agama dan budaya (terutama selama Revolusi Kebudayaan).[260]

Populasi Tiongkok tumbuh dari sekitar 550 juta menjadi lebih dari 900 juta di bawah pemerintahannya sementara pemerintah tidak secara ketat menegakkan kebijakan keluarga berencananya, membuat penerusnya seperti Deng Xiaoping mengambil kebijakan satu anak yang ketat untuk mengatasi kelebihan populasi manusia.[261][262] Taktik revolusioner Mao terus digunakan oleh para pemberontak, dan ideologi politiknya terus dianut oleh banyak organisasi Komunis di seluruh dunia.[263]

Seandainya Mao meninggal pada tahun 1956, prestasinya akan abadi. Seandainya dia meninggal pada tahun 1966, dia akan tetap menjadi orang yang hebat tetapi cacat. Tapi dia meninggal pada tahun 1976. Aduh, apa yang bisa dikatakan?

Chen Yun, seorang pejabat terkemuka Partai Komunis Tiongkok di bawah Mao dan Deng Xiaoping[264]

Lapangan Mao Zedong di Saoshan

Di Tiongkok daratan, Mao dihormati oleh banyak anggota dan pendukung Partai Komunis Tiongkok dan dihormati oleh banyak masyarakat umum. Mobo Gao, dalam bukunya tahun 2008, The Battle for Tiongkok's Past: Mao and the Cultural Revolution, memuji dia karena meningkatkan harapan hidup rata-rata dari 35 tahun 1949 menjadi 63 tahun 1975, membawa "persatuan dan stabilitas ke negara yang telah diganggu oleh konflik sipil, perang dan invasi asing", dan meletakkan dasar bagi Tiongkok untuk "menjadi setara dengan kekuatan global yang besar".[265] Gao juga memujinya karena melakukan reformasi agraria besar-besaran, mempromosikan status perempuan, meningkatkan literasi populer, dan secara positif "mengubah masyarakat Tiongkok tanpa bisa dikenali."[265] Mao dikreditkan karena meningkatkan melek huruf (hanya 20% dari populasi yang dapat membaca pada tahun 1949, dibandingkan dengan 65,5% tiga puluh tahun kemudian), menggandakan harapan hidup, hampir menggandakan populasi, dan mengembangkan industri dan infrastruktur Tiongkok, membuka jalan untuk posisinya sebagai kekuatan dunia.[8][9][266]

Mao juga memiliki kritikus Tiongkok. Oposisi terhadapnya dapat menyebabkan penyensoran atau reaksi profesional di Tiongkok daratan,[267] dan sering dilakukan di tempat pribadi seperti Internet.[268] Saat video Bi Fujian yang menghinanya saat makan malam pribadi pada tahun 2015 menjadi viral, Bi mendapatkan dukungan dari pengguna Weibo, dengan 80% dari mereka mengatakan dalam jajak pendapat bahwa Bi tidak boleh meminta maaf di tengah reaksi dari afiliasi negara.[269][270] Di Barat, Mao memiliki reputasi buruk. Dia dikenal atas kematian selama Lompatan Jauh ke Depan dan penganiayaan selama Revolusi Kebudayaan. Warga Tiongkok menyadari kesalahan Mao, namun demikian, banyak yang melihat Mao sebagai pahlawan nasional. Dia dipandang sebagai seseorang yang berhasil membebaskan negara dari pendudukan Jepang dan dari eksploitasi imperialis Barat sejak Perang Candu.[271] Sebuah studi tahun 2019 menunjukkan bahwa sejumlah besar penduduk Tiongkok, ketika ditanya tentang era Maois, menggambarkan dunia yang murni dan sederhana, di mana kehidupan memiliki makna yang jelas, orang saling percaya dan membantu, dan ketidaksetaraan minimal. Menurut penelitian, orang tua merasakan nostalgia masa lalu dan menyatakan dukungan untuk Mao bahkan ketika mengakui pengalaman negatif.[271]

Patung Mao muda di Changsha, ibu kota Hunan

Meskipun Partai Komunis Tiongkok, yang dituntun Mao ke tampuk kekuasaan, dalam praktiknya menolak dasar-dasar ekonomi dari banyak ideologi Mao, Partai Komunis Tiongkok mempertahankan banyak kekuasaan yang didirikan di bawah pemerintahan Mao: ia mengendalikan tentara Tiongkok, polisi, pengadilan, dan media. tidak mengizinkan pemilihan multi-partai di tingkat nasional atau lokal, kecuali di Hong Kong dan Makau. Oleh karena itu sulit untuk mengukur sejauh mana sebenarnya dukungan untuk Partai Komunis Tiongkok dan warisan Mao di Tiongkok daratan. Sementara itu, pemerintah Tiongkok terus secara resmi menganggap Mao sebagai pahlawan nasional. Pada tanggal 25 Desember 2008, Tiongkok membuka Lapangan Mao Zedong untuk pengunjung di kota kelahirannya di Provinsi Hunan tengah untuk memperingati 115 tahun kelahirannya.[272]

Seorang politisi Tiongkok yang berbakat, seorang sejarawan, seorang penyair dan filsuf, seorang diktator yang sangat kuat dan organisator yang energik, seorang diplomat yang terampil dan sosialis utopis, kepala negara terpadat, berpuas diri, tetapi pada saat yang sama seorang revolusioner yang tak kenal lelah yang dengan tulus berusaha mengubah cara hidup dan kesadaran jutaan orang, pahlawan revolusi nasional dan pembaharu sosial yang berdarah—begitulah Mao turun dalam sejarah. Skala hidupnya terlalu besar untuk direduksi menjadi satu makna.

— Alexander V. Pantsov dan Steven I. Levine, Mao: The Real Story (2012)[273]

Masih ada ketidaksepakatan tentang warisan Mao. Mantan pejabat partai Su Shachi berpendapat bahwa "dia adalah penjahat sejarah yang hebat, tetapi dia juga merupakan kekuatan besar untuk kebaikan."[274] Dengan nada yang sama, jurnalis Liu Binyan menggambarkan Mao sebagai "monster sekaligus jenius".[274] Beberapa sejarawan berpendapat bahwa Mao adalah "salah satu tiran terbesar abad ke-20", dan seorang diktator yang sebanding dengan Adolf Hitler dan Joseph Stalin,[275][276] dengan jumlah kematian melebihi keduanya.[191][257] Dalam The Black Book of Communism, Jean Louis Margolin menulis bahwa "Mao Zedong begitu kuat sehingga dia sering dikenal sebagai Kaisar Merah. ... kekerasan yang dia bangun ke dalam seluruh sistem jauh melebihi tradisi kekerasan nasional mana pun yang mungkin kita temukan Di Tiongkok."[277] Mao sering disamakan dengan Kaisar Pertama dari Tiongkok yang bersatu, Qin Shi Huang, dan secara pribadi menikmati perbandingan tersebut.[278] Dalam pidatonya kepada kader partai pada tahun 1958, Mao mengatakan bahwa dia telah jauh melampaui Qin Shi Huang dalam kebijakannya melawan kaum intelektual: "Apa artinya dia? Dia hanya mengubur hidup-hidup 460 sarjana, sementara kami mengubur 46.000. Dalam penindasan kami terhadap kontra-revolusioner, bukankah kami membunuh beberapa intelektual kontra-revolusioner? Saya pernah berdebat dengan orang-orang demokratis: Anda menuduh kami bertindak seperti Ch'in-shih-huang, tetapi Anda salah; kami melampaui dia 100 kali."[279][280] Sebagai hasil dari taktik semacam itu, para kritikus membandingkannya dengan Nazi Jerman.[276][b]

Video luar
Booknotes interview with Philip Short on Mao: A Life, April 2, 2000, C-SPAN

Lainnya, seperti Philip Short dalam Mao: A Life, menolak perbandingan dengan mengatakan bahwa sementara kematian yang disebabkan oleh Nazi Jerman dan Soviet Rusia sebagian besar sistematis dan disengaja, sebagian besar kematian di bawah Mao adalah akibat kelaparan yang tidak disengaja.[259] Short menyatakan bahwa kelas tuan tanah tidak dimusnahkan sebagai suatu bangsa karena keyakinan Mao akan penebusan melalui reformasi pemikiran,[259] dan membandingkan Mao dengan para reformis Tiongkok abad ke-19 yang menantang kepercayaan tradisional Tiongkok di era bentrokan Tiongkok dengan kekuatan kolonial Barat. Short menulis bahwa "Tragedi Mao dan keagungannya adalah bahwa dia tetap menjadi budak impian revolusionernya sendiri sampai akhir. ... Dia membebaskan Tiongkok dari belenggu masa lalu Konfusianismenya, tetapi masa depan Merah cerah yang dia janjikan ternyata menjadi sebuah api penyucian steril.[259] Dalam biografi mereka tahun 2013, Mao: The Real Story, Alexander V. Pantsov dan Steven I. Levine menegaskan bahwa Mao adalah "pencipta yang sukses dan akhirnya perusak yang jahat" tetapi juga berpendapat bahwa dia adalah sosok yang rumit yang seharusnya tidak dianggap sebagai orang suci atau direduksi menjadi iblis, karena dia "memang mencoba yang terbaik untuk mewujudkan kemakmuran dan mendapatkan rasa hormat internasional untuk negaranya."[281]

Pada tahun 1978, ruang kelas taman kanak-kanak di Shanghai memasang potret Ketua Hua Guofeng saat itu dan mantan Ketua Mao Zedong

Cara berpikir dan pemerintahan Mao sangat menakutkan. Dia tidak menghargai hidup manusia. Kematian orang lain tidak berarti apa-apa baginya.

— Li Rui, sekretaris pribadi Mao dan rekan Partai Komunis[282]

Penerjemah bahasa Inggris Mao, Sidney Rittenberg, menulis dalam memoarnya The Man Who Stayed Behind bahwa meski Mao "adalah seorang pemimpin besar dalam sejarah", dia juga "penjahat hebat karena, bukan karena dia menginginkannya, bukan karena dia berniat melakukannya, tetapi sebenarnya, fantasi liarnya menyebabkan kematian puluhan juta orang."[283] Dikötter berpendapat bahwa para pemimpin PKT "mengagungkan kekerasan dan terbiasa dengan hilangnya nyawa secara besar-besaran. Dan mereka semua berbagi ideologi di mana akhirnya menghalalkan cara. Pada tahun 1962, setelah kehilangan jutaan orang di provinsinya, Li Jingquan membandingkan Lompatan Besar ke Depan ke Mars Panjang di mana hanya satu dari sepuluh yang berhasil mencapai akhir: 'Kami tidak lemah, kami lebih kuat, kami telah mempertahankan tulang punggung.' "[284] Mengenai proyek irigasi skala besar, Dikötter menekankan bahwa, meskipun tentang Mao berada dalam posisi yang baik untuk melihat korban manusia, mereka terus berlanjut selama beberapa tahun, dan akhirnya merenggut nyawa ratusan ribu penduduk desa yang kelelahan. Dia juga menulis: "Dalam prekursor mengerikan Kamboja di bawah Khmer Merah, penduduk desa di Qingshui dan Gansu menyebut proyek ini sebagai 'ladang pembunuhan.' "[285]

Mao menyapa Presiden AS Richard Nixon selama kunjungan ke Tiongkok pada tahun 1972.

Amerika Serikat menempatkan embargo perdagangan di Republik Rakyat sebagai akibat dari keterlibatannya dalam Perang Korea, berlangsung sampai Richard Nixon memutuskan bahwa mengembangkan hubungan dengan RRT akan berguna dalam berurusan dengan Uni Soviet.[286] Serial televisi Biography menyatakan: "[Mao] mengubah Tiongkok dari negara feodal terpencil menjadi salah satu negara paling kuat di Dunia. ... Sistem Tiongkok yang dia gulingkan terbelakang dan korup; hanya sedikit yang akan memperdebatkan fakta bahwa dia menyeret Tiongkok ke dalam abad ke-20. Tapi dengan harga nyawa manusia yang mencengangkan."[274] Dalam buku China in the 21st Century: What Everyone Needs to Know yang diterbitkan pada tahun 2010, Profesor Jeffrey Wasserstrom dari Universitas California, Irvine membandingkan hubungan Tiongkok dengan Mao dengan ingatan orang Amerika tentang Andrew Jackson; kedua negara menganggap para pemimpin secara positif, terlepas dari peran mereka masing-masing dalam kebijakan yang menghancurkan. Jackson secara paksa memindahkan penduduk asli Amerika melalui Trail of Tears, mengakibatkan ribuan kematian, sementara Mao memimpin selama tahun-tahun kekerasan Revolusi Kebudayaan dan Lompatan Jauh ke Depan.[287][c]

Patung Mao di Lijiang

Saya harus mengingatkan Anda bahwa Ketua Mao mendedikasikan sebagian besar hidupnya untuk Tiongkok, bahwa dia menyelamatkan partai dan revolusi di saat-saat paling kritis mereka, singkatnya, kontribusinya begitu besar sehingga, tanpa dia, orang-orang Tiongkok akan lebih sulit menemukan jalan keluar yang benar dari kegelapan. Kita juga tidak boleh lupa bahwa Ketua Mao-lah yang menggabungkan ajaran Marx dan Lenin dengan realitas sejarah Tiongkok—bahwa dialah yang menerapkan prinsip-prinsip itu, secara kreatif, tidak hanya pada politik tetapi juga pada filsafat, seni, sastra, dan strategi militer.

Deng Xiaoping[288]

Ideologi Maoisme telah mempengaruhi banyak orang Komunis, terutama di Dunia Ketiga, termasuk gerakan revolusioner seperti Khmer Merah Kamboja,[289] Jalan Gemilang Peru, dan gerakan revolusioner Nepal. Di bawah pengaruh sosialisme agraria dan Revolusi Kebudayaan Mao, Pol Pot Kamboja menyusun kebijakan Tahun Nol yang menghancurkan negara dari guru, seniman, dan intelektualnya serta mengosongkan kota-kotanya, yang mengakibatkan genosida Kamboja.[290] Partai Komunis Revolusioner, AS, juga mengklaim Marxisme-Leninisme-Maoisme sebagai ideologinya, seperti halnya Partai Komunis lainnya di seluruh dunia yang menjadi bagian dari Gerakan Internasionalis Revolusioner. Tiongkok sendiri telah menjauh tajam dari Maoisme sejak kematian Mao, dan kebanyakan orang di luar Tiongkok yang menggambarkan diri mereka sebagai Maois menganggap reformasi Deng Xiaoping sebagai pengkhianatan terhadap Maoisme, sejalan dengan pandangan Mao tentang "antek Kapitalis" di dalam Partai Komunis.[291] Ketika pemerintah Tiongkok melembagakan reformasi ekonomi pasar bebas yang dimulai pada akhir 1970-an dan ketika para pemimpin Tiongkok kemudian mengambil alih kekuasaan, status Mao kurang mendapat pengakuan. Ini disertai penurunan pengakuan negara terhadap Mao di tahun-tahun berikutnya berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya ketika negara menyelenggarakan berbagai acara dan seminar untuk memperingati ulang tahun ke-100 Mao. Meski demikian, pemerintah Tiongkok tidak pernah secara resmi menolak taktik Mao. Deng Xiaoping, yang menentang Lompatan Jauh ke Depan dan Revolusi Kebudayaan, menyatakan bahwa "ketika kami menulis tentang kesalahannya, kami tidak boleh melebih-lebihkan, karena jika tidak, kami akan mendiskreditkan Ketua Mao Zedong dan ini berarti mendiskreditkan partai dan negara kami."[292]

Tulisan-tulisan militer Mao terus memiliki pengaruh besar baik di antara mereka yang berusaha menciptakan pemberontakan maupun mereka yang berusaha menumpasnya, terutama dalam perang gerilya, di mana Mao secara populer dianggap jenius.[293] Maois Nepal sangat dipengaruhi oleh pandangan Mao tentang perang yang berkepanjangan, demokrasi baru, dukungan massa, keabadian revolusi, dan Revolusi Besar Kebudayaan Proletar.[294] Sumbangan utama Mao pada ilmu militer adalah teorinya tentang Perang Rakyat, tidak hanya dengan perang gerilya tetapi yang lebih penting, metodologi Peperangan Seluler. Mao telah berhasil menerapkan perang gesit dalam Perang Korea, dan mampu mengepung, mendorong kembali, dan kemudian menghentikan pasukan PBB di Korea, terlepas dari keunggulan daya tembak PBB yang jelas. Pada tahun 1957, Mao juga memberi kesan bahwa dia bahkan mungkin menyambut perang nuklir.[295][d]

Puisi dan tulisan Mao sering dikutip oleh orang Tiongkok dan non-Tiongkok. Terjemahan bahasa Mandarin resmi dari pidato pelantikan Presiden Barack Obama menggunakan kalimat terkenal dari salah satu puisi Mao.[299] Pada pertengahan 1990-an, gambar Mao mulai muncul di semua mata uang renminbi baru dari Republik Rakyat Tiongkok. Ini secara resmi dilembagakan sebagai tindakan anti-pemalsuan karena wajah Mao dikenal luas berbeda dengan angka umum yang muncul dalam mata uang lama. Pada 13 Maret 2006, sebuah berita di Harian Rakyat melaporkan bahwa sebuah proposal telah diajukan untuk mencetak potret Sun Yat-sen dan Deng Xiaoping.[300]

Citra publik

[sunting | sunting sumber]

Mao memberikan pernyataan yang bertentangan tentang masalah kultus kepribadian. Pada tahun 1955, sebagai tanggapan atas Laporan Khrushchev yang mengkritik Joseph Stalin, Mao menyatakan bahwa kultus kepribadian adalah "penyelamatan ideologis yang beracun dari masyarakat lama", dan menegaskan kembali komitmen Tiongkok terhadap kepemimpinan kolektif.[301] Pada kongres partai tahun 1958 di Chengdu, Mao menyatakan dukungannya terhadap kultus kepribadian orang-orang yang dia beri label sebagai sosok yang benar-benar layak, bukan mereka yang menyatakan "pemujaan buta".[302]

Pada tahun 1962, Mao mengusulkan Gerakan Pendidikan Sosialis dalam upaya untuk mendidik para petani untuk melawan "godaan" feodalisme dan pertumbuhan kapitalisme yang dia lihat muncul kembali di pedesaan dari reformasi ekonomi Liu.[303] Sejumlah besar karya seni yang dipolitisasi diproduksi dan diedarkan—dengan Mao sebagai pusatnya. Sejumlah poster, lencana, dan komposisi musik merujuk Mao dalam frasa "Ketua Mao adalah matahari merah di hati kita" (毛主席是我們心中的紅太陽; Máo Zhǔxí Shì Wǒmen Xīnzhōng De Hóng Tàiyáng)[304] dan "Penyelamat rakyat " (人民的大救星; Rénmín De Dà Jiùxīng).[304]

Pada bulan Oktober 1966, Kutipan dari Ketua Mao Tse-tung, yang dikenal sebagai Buku Merah Kecil, diterbitkan. Anggota partai didorong untuk membawa salinannya, dan kepemilikan hampir wajib sebagai kriteria keanggotaan. Menurut Mao: The Unknown Story oleh Jun Yang, publikasi massal dan penjualan teks ini berkontribusi menjadikan Mao satu-satunya jutawan yang diciptakan pada tahun 1950-an di Tiongkok (332). Selama bertahun-tahun, citra Mao dipajang hampir di mana-mana, hadir di rumah, kantor, dan toko. Kutipannya ditekankan secara tipografis dengan menempatkannya dalam huruf tebal atau huruf merah bahkan dalam tulisan yang paling tidak jelas. Musik dari periode itu menekankan perawakan Mao, begitu pula sajak anak-anak. Ungkapan "Hidup Ketua Mao selama sepuluh ribu tahun" sudah umum terdengar di era tersebut.[305]

Pengunjung mengantre untuk memasuki Mausoleum Mao Zedong.

Mao juga hadir di Tiongkok dan di seluruh dunia dalam budaya populer, di mana wajahnya menghiasi segalanya mulai dari T-shirt hingga cangkir kopi. Cucu perempuan Mao, Kong Dongmei, membela fenomena tersebut, menyatakan bahwa "hal itu menunjukkan pengaruhnya, bahwa dia ada dalam kesadaran masyarakat dan telah mempengaruhi beberapa generasi cara hidup orang Tionghoa. Sama seperti citra Che Guevara, citranya telah menjadi simbol budaya revolusioner."[283] Sejak 1950, lebih dari 40 juta orang telah mengunjungi tempat kelahiran Mao di Shaoshan, Hunan.[306]

Survei tahun 2016 oleh survei YouGov menemukan bahwa 42% generasi milenial Amerika belum pernah mendengar tentang Mao.[307][308] Menurut jajak pendapat CIS, pada 2019 hanya 21% generasi milenial Australia yang mengenal Mao Zedong.[309] Di Tiongkok tahun 2020-an, anggota Generasi Z merangkul ide-ide revolusioner Mao, termasuk kekerasan terhadap kelas kapitalis, di tengah meningkatnya kesenjangan sosial, jam kerja yang panjang, dan peluang ekonomi yang semakin berkurang.[310]

Genealogi

[sunting | sunting sumber]

Leluhur Mao adalah:

  • Máo Yíchāng (毛貽昌, lahir Xiangtan 1870, meninggal Shaoshan 1920), ayah, nama kehormatan Máo Shùnshēng (毛順生) atau juga dikenal sebagai Mao Jen-shengor juga dikenal sebagai Mao Jen-sheng
  • Wén Qīmèi (文七妹, lahir Xiangxiang 1867, meninggal 1919), ibu. Dia buta huruf dan seorang penganut Buddha yang taat. Dia adalah keturunan Wen Tianxiang.
  • Máo Ēnpǔ (毛恩普, lahir 1846, meninggal 1904), kakek dari pihak ayah
  • Liú (劉/刘, nama yang diberikan tidak dicatat, lahir 1847, meninggal 1884),[311] nenek dari pihak ayah
  • Máo Zǔrén (毛祖人), kakek buyut dari pihak ayah
Mao dengan Jiang Qing dan putri Li Na pada tahun 1940-an

Mao memiliki empat istri yang melahirkan total 10 anak, di antaranya:

  1. Luo Yixiu (1889–1910) dari Shaoshan: menikah 1907 sampai 1910
  2. Yang Kaihui (1901–1930) dari Changsha: menikah 1921 sampai 1927, dieksekusi oleh KMT pada tahun 1930; ibu dari Mao Anying, Mao Anqing, dan Mao Anlong
  3. He Zizhen (1910–1984) dari Jiangxi: menikah Mei 1928 sampai 1937; ibu ke 6 anak
  4. Jiang Qing (1914–1991), menikah tahun 1939 sampai kematian Mao; ibu Li Na

Mao memiliki beberapa saudara kandung:

  • Mao Zemin (1895–1943), adik laki-laki, dieksekusi oleh seorang panglima perang
  • Mao Zetan (1905–1935), adik laki-laki, dieksekusi oleh KMT
  • Mao Zejian (1905–1929), adik angkat, dieksekusi oleh KMT

Orang tua Mao semuanya memiliki lima putra dan dua putri. Dua putra dan putri keduanya meninggal muda, meninggalkan tiga bersaudara Mao Zedong, Mao Zemin, dan Mao Zetan. Seperti ketiga istri Mao Zedong, Mao Zemin dan Mao Zetan adalah komunis. Seperti Yang Kaihui, baik Mao Zemin maupun Mao Zetan tewas dalam peperangan selama masa hidup Mao Zedong. Perhatikan bahwa karakter (澤) muncul di semua nama yang diberikan saudara kandung; ini adalah konvensi penamaan Tiongkok yang umum.

Dari generasi berikutnya, putra Mao Zemin, Mao Yuanxin, dibesarkan oleh keluarga Mao Zedong, dan dia menjadi penghubung Mao Zedong dengan Politbiro pada tahun 1975. Dalam Kehidupan Pribadi Ketua Mao karya Li Zhisui, Mao Yuanxin berperan dalam perebutan kekuasaan terakhir.[312]

Anak-anak

[sunting | sunting sumber]

Mao memiliki total sepuluh anak,[313] termasuk:

  • Mao Anying (1922–1950): putra Yang, menikah dengan Liú Sīqí (劉思齊), gugur dalam tugas selama Perang Korea
  • Mao Anqing (1923–2007): putra Yang, menikah dengan Shao Hua, anak Mao Xinyu, cucu Mao Dongdong
  • Mao Anlong (1927–1931): putra Yang, meninggal selama Perang Saudara Tiongkok
  • Mao Anhong: putra dari He, diwariskan kepada adik laki-laki Mao, Zetan, dan kemudian kepada salah satu penjaga Zetan ketika dia pergi berperang, tidak pernah terdengar lagi kabarnya.
  • Li Min (l. 1936): putra dari He, menikah dengan Kǒng Lìnghuá (孔令華), anak Kǒng Jìníng (孔繼寧), putri Kǒng Dōngméi (孔冬梅)
  • Li Na (l. 1940): putri dari Jiang (yang nama kelahirannya adalah Lǐ, nama yang juga digunakan oleh Mao saat menghindari KMT), menikah dengan Wáng Jǐngqīng (王景清), anak Wáng Xiàozhī (王效芝)

Putri pertama dan kedua Mao diserahkan kepada penduduk desa setempat karena terlalu berbahaya untuk membesarkan mereka saat melawan Kuomintang dan kemudian Jepang. Putri bungsu mereka (lahir pada awal 1938 di Moskow setelah Mao berpisah) dan satu anak lainnya (lahir 1933) meninggal saat masih bayi. Dua peneliti Inggris yang menelusuri kembali seluruh rute Mars Panjang pada tahun 2002–2003[314] menemukan seorang wanita yang mereka yakini mungkin salah satu anak hilang yang ditelantarkan oleh Mao kepada petani pada tahun 1935. Ed Jocelyn dan Andrew McEwen berharap anggota keluarga Mao akan menanggapi untuk permintaan tes DNA.[315]

Melalui sepuluh anaknya, Mao menjadi kakek dari dua belas cucu, banyak di antaranya tidak pernah dia kenal. Dia memiliki banyak cicit yang masih hidup hari ini. Salah satu cucunya adalah pengusaha Kong Dongmei, salah satu orang terkaya di China.[316] Cucunya Mao Xinyu adalah seorang jenderal di tentara Tiongkok.[317] Baik dia dan Kong telah menulis buku tentang kakek mereka.[318]

Kehidupan pribadi

[sunting | sunting sumber]
Mao dan Zhang Yufeng pada 1964

Kehidupan pribadi Mao sangat dirahasiakan pada masa pemerintahannya. Setelah kematian Mao, Li Zhisui, dokter pribadinya, menerbitkan Kehidupan Pribadi Ketua Mao, sebuah memoar yang menyebutkan beberapa aspek kehidupan pribadi Mao, seperti perokok berat, kecanduan obat tidur yang kuat dan banyak pasangan seksual.[319] Beberapa cendekiawan dan beberapa orang lain yang juga secara pribadi mengenal dan bekerja dengan Mao membantah keakuratan penokohan ini.[320]

Dibesarkan di Hunan, Mao berbicara bahasa Mandarin dengan aksen Hunan yang kental.[321] Ross Terrill menulis bahwa Mao adalah "putra tanah ... pedesaan dan tidak canggih",[322] sementara Clare Hollingworth mengatakan bahwa Mao bangga dengan "cara dan perilaku petani", memiliki aksen Hunan yang kuat dan memberikan komentar "bersahaja" pada urusan seksual.[321] Lee Feigon berkata bahwa "keduniawian" Mao berarti dia tetap terhubung dengan "kehidupan sehari-hari orang Tionghoa".[323]

Sinolog Stuart Schram menekankan kekejaman Mao tetapi juga mencatat bahwa dia tidak menunjukkan tanda-tanda menikmati penyiksaan atau pembunuhan untuk tujuan revolusioner.[118] Lee Feigon menganggap Mao "kejam dan otoriter" ketika diancam tetapi berpendapat bahwa dia bukanlah "jenis penjahat seperti mentornya Stalin".[324] Alexander Pantsov dan Steven I. Levine menulis bahwa Mao adalah "orang dengan suasana hati yang kompleks", yang "berusaha sekuat tenaga untuk mewujudkan kemakmuran dan mendapatkan rasa hormat internasional" untuk Tiongkok, "bukan sebagai orang suci maupun setan".[325] Mereka mencatat bahwa di awal kehidupan, dia berjuang untuk menjadi "pahlawan yang kuat, keras kepala, dan memiliki tujuan, tidak terikat oleh rantai moral apa pun", dan bahwa dia "sangat menginginkan ketenaran dan kekuasaan".[326]

Mao belajar berbicara sedikit bahasa Inggris, terutama melalui Zhang Hanzhi, guru bahasa Inggris, penerjemah, dan diplomatnya yang kemudian menikah dengan Qiao Guanhua, Menteri Luar Negeri Tiongkok dan kepala delegasi Tiongkok untuk PBB.[327] Bahasa Inggris lisannya terbatas pada beberapa kata, frasa, dan beberapa kalimat pendek. Dia pertama kali memilih untuk belajar bahasa Inggris secara sistematis pada 1950-an, yang sangat tidak biasa karena bahasa asing utama yang pertama kali diajarkan di sekolah-sekolah Tiongkok pada waktu itu adalah bahasa Rusia.[328]

Tulisan dan kaligrafi

[sunting | sunting sumber]
Kaligrafi Mao: sebuah plakat perunggu dari sebuah puisi karya Li Bai. (Chinese: 白帝城毛澤東手書李白詩銅匾 )

鷹擊長空,
魚翔淺底,
萬類霜天競自由。
悵寥廓,
問蒼茫大地,
誰主沉浮


Elang membelah udara,
Ikan meluncur di kedalaman jernih;
Di bawah langit yang membekukan sejuta makhluk bersaing dalam kebebasan.
Merenung atas besarnya ini,
Saya bertanya, di tanah tak berbatas ini
Siapa yang mengatur nasib manusia?

—Kutipan dari puisi Mao "Changsha", September 1927[93]

Mao adalah seorang penulis sastra politik dan filsafat yang produktif.[329] Repositori utama dari tulisan-tulisannya sebelum tahun 1949 adalah Karya Pilihan Mao Zedong, yang diterbitkan dalam empat jilid oleh Rumah Penerbitan Rakyat sejak 1951. Jilid kelima, yang membawa garis waktu hingga tahun 1957, diterbitkan secara singkat pada masa kepemimpinan Hua Guofeng, tetapi kemudian ditarik dari peredaran karena anggapan kesalahan ideologisnya. Tidak pernah ada "Karya Lengkap Mao Zedong" resmi yang mengumpulkan semua publikasi terkenalnya.[330] Mao adalah pengarang Kutipan dari Ketua Mao Zedong, yang dikenal di Barat sebagai "Buku Merah Kecil" dan dalam Revolusi Kebudayaan Tiongkok sebagai "Buku Harta Karun Merah" (紅寶書). Pertama kali diterbitkan pada Januari 1964, ini adalah kumpulan kutipan singkat dari banyak pidato dan artikelnya (kebanyakan ditemukan di Karya Terpilih), diedit oleh Lin Biao, dan diurutkan berdasarkan topik. Buku Merah Kecil berisi beberapa kutipan Mao yang paling terkenal.[e]

Mao banyak menulis tentang strategi politik, komentar, dan filosofi sebelum dan sesudah dia mengambil alih kekuasaan.[f] Mao juga seorang ahli kaligrafi Tionghoa yang terampil dengan gaya yang sangat personal. Di Tiongkok, Mao dianggap sebagai ahli kaligrafi selama hidupnya.[331] Kaligrafinya dapat dilihat hari ini di seluruh daratan Tiongkok.[332] Karyanya memunculkan bentuk baru kaligrafi Tiongkok yang disebut "gaya Mao" atau Maoti, yang semakin populer sejak kematiannya. Ada berbagai kompetisi yang berspesialisasi dalam kaligrafi gaya Mao.[333]

Karya sastra

[sunting | sunting sumber]

Seperti kebanyakan cendekiawan Tiongkok pada generasinya, pendidikan Mao dimulai dengan sastra klasik Tionghoa. Mao memberi tahu Edgar Snow pada tahun 1936 bahwa dia telah memulai studi tentang Analek Konfusianisme dan Empat Kitab di sebuah sekolah desa ketika dia berusia delapan tahun, tetapi buku yang paling dia sukai adalah Batas Air, Perjalanan ke Barat, Kisah Tiga Kerajaan dan Impian di Bilik Merah.[334] Mao menerbitkan puisi dalam bentuk klasik yang dimulai pada masa mudanya dan kemampuannya sebagai penyair berkontribusi pada citranya di Tiongkok setelah ia berkuasa pada tahun 1949. Gayanya dipengaruhi oleh penyair besar Dinasti Tang, Li Bai dan Li He.[335]

Beberapa puisinya yang paling terkenal adalah "Changsha" (1925), "Ganda Kesembilan" (Oktober 1929), "Loushan Pass" (1935), "Mars Panjang" (1935), "Salju" (Februari 1936) , "PLA Menangkap Nanjing" (1949), "Balas ke Li Shuyi" (11 Mei 1957), dan "Ode untuk Bunga Plum" (Desember 1961).

Penggambaran dalam film dan televisi

[sunting | sunting sumber]

Mao telah diperankan dalam film dan televisi berkali-kali. Beberapa aktor terkenal termasuk: Han Shi, aktor pertama yang memerankan Mao, dalam drama Dielianhua tahun 1978 dan kemudian dalam film tahun 1980 Cross the Dadu River;[336] Gu Yue, yang telah memerankan Mao 84 kali di layar selama 27 tahun karirnya dan telah memenangkan gelar Aktor Terbaik di Hundred Flowers Awards pada tahun 1990 dan 1993;[337][338] Liu Ye, yang berperan sebagai Mao muda dalam The Founding of a Party (2011);[339] Tang Guoqiang, yang belakangan sering memerankan Mao, antara lain dalam film The Long March (1996) dan The Founding of a Republic (2009), dan serial televisi Huang Yanpei (2010).[340] Mao adalah tokoh utama dalam Opera Nixon karya komposer Amerika John Adams di Tiongkok (1987). Lagu The Beatles "Revolution" mengacu pada Mao dalam bait "but if you go carrying pictures of Chairman Mao you ain't going to make it with anyone anyhow..." (tetapi jika Anda membawa foto Ketua Mao, Anda tidak akan berhasil dengan siapa pun...);[341] John Lennon menyatakan penyesalan karena memasukkan baris-baris ini ke dalam lagu pada tahun 1972.[342]

Lihat pula

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ Satu-satunya keterlibatan langsung Mao dalam memburu lawan politik terbatas pada periode 1930–1931, selama Perang Saudara Tiongkok di daerah basis Jiangxi.[259]
  2. ^ "Republik Rakyat Tiongkok di bawah Mao menunjukkan kecenderungan opresif yang dapat dilihat di semua rezim absolut utama abad kedua puluh. Ada kesejajaran yang jelas antara Tiongkok Mao, Nazi Jerman dan Soviet Rusia. Masing-masing rezim-rezim ini menyaksikan dengan sengaja memerintahkan 'pembersihan' dan pemusnahan massal."[276]
  3. ^ "Meski diakui jauh dari sempurna, perbandingan tersebut didasarkan pada fakta bahwa Jackson dikenang baik sebagai sosok yang berperan penting dalam perkembangan organisasi politik (Partai Demokrat) yang masih memiliki banyak partisan, maupun sebagai sosok yang bertanggung jawab atas tindakan brutal. kebijakan terhadap penduduk asli Amerika yang sekarang disebut sebagai genosida. Keduanya dianggap telah melakukan hal-hal buruk, namun hal ini tidak serta merta menghalangi mereka untuk digunakan sebagai simbol positif. Dan Jackson masih muncul dengan uang kertas $20, meskipun orang Amerika cenderung memandang institusi perbudakan (di mana dia adalah pembela yang bersemangat) dan kampanye militer awal abad ke-19 melawan penduduk asli Amerika (di mana dia ambil bagian) sebagai hal yang keji. Kadang-kadang Jackson, dengan segala kekurangannya, dianggap mewakili ketegangan egaliter dalam tradisi demokrasi Amerika, manusia buatan sendiri dari orang-orang yang naik ke tampuk kekuasaan melalui pembicaraan langsung dan tidak bersekutu dengan kepentingan uang. Mao singkatan dari sesuatu yang kira-kira mirip."[287]
  4. ^ Kutipan bukti yang sering dikutip sebagai bukti adalah sebagai berikut: "Mari kita bayangkan berapa banyak orang yang akan mati jika perang pecah. Ada 2,7 miliar orang di dunia, dan sepertiganya bisa hilang. bisa menjadi setengah. ... Saya mengatakan bahwa jika yang terburuk datang ke yang terburuk dan setengah mati, masih akan ada setengah yang tersisa, tetapi imperialisme akan diratakan dengan tanah dan seluruh dunia akan menjadi sosialis. Setelah beberapa tahun akan ada 2,7 miliar orang lagi."[296][297] Sejarawan membantah ketulusan kata-kata Mao. Robert Service mengatakan bahwa Mao "sangat serius",[298] sementara Frank Dikötter mengklaim bahwa Mao "menggertak ... serangan pedang adalah untuk menunjukkan bahwa dia, bukan Khrushchev, adalah revolusioner yang lebih gigih."[296]
  5. ^ Diantaranya adalah:

    "Perang adalah bentuk perjuangan tertinggi untuk menyelesaikan kontradiksi, ketika kontradiksi telah berkembang ke tahap tertentu, antara kelas, bangsa, negara, atau kelompok politik, dan telah ada sejak munculnya kepemilikan pribadi dan kelas."

    — "Masalah Strategi dalam Perang Revolusi Tiongkok" (Desember 1936), Karya Pilihan Mao Zedong, I, p. 180.

    "Setiap komunis harus memahami kebenaran, 'Kekuatan politik tumbuh dari laras senjata.'"

    — 1938, Karya Terpilih Mao Zedong, II, pp. 224–225.

    "Secara keseluruhan, gerakan revolusioner Tiongkok yang dipimpin oleh Partai Komunis mencakup dua tahap, yaitu revolusi demokratik dan revolusi sosialis, yang merupakan dua proses revolusioner yang pada dasarnya berbeda, dan proses kedua hanya dapat dilakukan setelah tahap pertama selesai. . Revolusi demokratik adalah persiapan yang diperlukan untuk revolusi sosialis, dan revolusi sosialis adalah kelanjutan yang tak terhindarkan dari revolusi demokratik. Tujuan akhir yang diperjuangkan semua komunis adalah mewujudkan masyarakat sosialis dan komunis."

    — "Revolusi Tiongkok dan Partai Komunis Tiongkok" (Desember 1939), Karya Pilihan Mao Zedong, 'II, pp. 330–331.

    "Semua reaksioner adalah harimau kertas. Secara penampilan, kaum reaksioner memang menakutkan, tetapi kenyataannya mereka tidak begitu kuat. Dari sudut pandang jangka panjang, bukanlah kaum reaksioner melainkan rakyatlah yang benar-benar berkuasa."

    — Mao Zedong (Juli 1956), "Imperialisme AS Adalah Harimau Kertas".
  6. ^ Yang paling berpengaruh di antaranya adalah:
    • Laporan tentang sebuah Penyelidikan Gerakan Petani di Hunan (《湖南农民运动考察报告》); Maret 1927
    • Tentang Perang Gerilya (《游擊戰》); 1937
    • Saat Berlatih (《實踐論》); 1937
    • Pada Kontradiksi (《矛盾論》); 1937
    • Pada Perang Berlarut-larut (《論持久戰》); 1938
    • Untuk Mengenang Norman Bethune (《紀念白求恩》); 1939
    • Pada Demokrasi Baru (《新民主主義論》); 1940
    • Pembicaraan di Forum Yan'an tentang Sastra dan Seni (《在延安文藝座談會上的講話》); 1942
    • Melayani Rakyat (《為人民服務》); 1944
    • Orang Tua Bodoh yang Menghilangkan Gunung (《愚公移山》); 1945
    • Tentang Penanganan Kontradiksi yang Benar di Antara Rakyat (《正確處理人民內部矛盾問題》); 1957

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ "The Cultural Revolution and the History of Totalitarianism". Time. Diakses tanggal December 14, 2020. 
  2. ^ Johnson, Ian (February 5, 2018). "Who Killed More: Hitler, Stalin, or Mao?". The New York Review of Books (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal February 5, 2018. Diakses tanggal July 18, 2020. 
  3. ^ Fenby, Jonathan (2008). Modern China: The Fall and Rise of a Great Power, 1850 to the Present. Penguin Group. hlm. 351. ISBN 978-0-06-166116-7. 
  4. ^ Schram, Stuart (March 2007). "Mao: The Unknown Story". The China Quarterly (189): 205. doi:10.1017/s030574100600107x. 
  5. ^ Evangelista, Matthew A. (2005). Peace Studies: Critical Concepts in Political Science (dalam bahasa Inggris). Taylor & Francis. hlm. 96. ISBN 978-0-415-33923-0. 
  6. ^ a b Bottelier, Pieter (April 9, 2018). Economic Policy Making In China (1949–2016): The Role of Economists (dalam bahasa Inggris). Routledge. hlm. 131. ISBN 978-1-351-39381-2. Namun, kita harus ingat bahwa Mao juga melakukan hal-hal yang luar biasa untuk Tiongkok; selain menyatukan kembali negara, ia memulihkan rasa kebanggaan alami, sangat meningkatkan hak-hak perempuan, perawatan kesehatan dasar dan pendidikan dasar, mengakhiri penyalahgunaan opium, menyederhanakan karakter Tiongkok, mengembangkan pinyin dan mempromosikan penggunaannya untuk tujuan pengajaran. 
  7. ^ Pantsov, Alexander V.; Levine, Steven I. (2013). Mao: The Real Story. Simon & Schuster. hlm. 574. ISBN 978-1451654486. 
  8. ^ a b Galtung, Marte Kjær; Stenslie, Stig (2014). 49 Myths about China. Rowman & Littlefield. hlm. 189. ISBN 978-1442236226. 
  9. ^ a b Babiarz, Kimberly Singer; Eggleston, Karen; et al. (2015). "An exploration of China's mortality decline under Mao: A provincial analysis, 1950–80". Population Studies. 69 (1): 39–56. doi:10.1080/00324728.2014.972432. PMC 4331212alt=Dapat diakses gratis. PMID 25495509. China's growth in life expectancy at birth from 35–40 years in 1949 to 65.5 years in 1980 is among the most rapid sustained increases in documented global history. 
  10. ^ Schram 1966, hlm. 19; Hollingworth 1985, hlm. 15; Pantsov & Levine 2012, hlm. 11.
  11. ^ Schram 1966, hlm. 19–20; Terrill 1980, hlm. 4–5, 15; Feigon 2002, hlm. 13–14; Pantsov & Levine 2012, hlm. 13–.
  12. ^ a b Schram 1966, hlm. 20; Terrill 1980, hlm. 11; Pantsov & Levine 2012, hlm. 14, 17.
  13. ^ Schram 1966, hlm. 20–21; Terrill 1980, hlm. 8; Pantsov & Levine 2012, hlm. 15, 20
  14. ^ Terrill 1980, hlm. 12; Feigon 2002, hlm. 23, Pantsov & Levine 2012, hlm. 25–28
  15. ^ Feigon 2002, hlm. 15 Terrill 1980, hlm. 10–11
  16. ^ Schram 1966, hlm. 23; Terrill 1980, hlm. 12–13; Pantsov & Levine 2012, hlm. 21
  17. ^ Schram 1966, hlm. 25; Terrill 1980, hlm. 20–21; Pantsov & Levine 2012, hlm. 29
  18. ^ Schram 1966, hlm. 22; Terrill 1980, hlm. 13; Pantsov & Levine 2012, hlm. 17–18
  19. ^ Terrill 1980, hlm. 14; Pantsov & Levine 2012, hlm. 18
  20. ^ Schram 1966, hlm. 22; Feigon 2002, hlm. 15; Terrill 1980, hlm. 18; Pantsov & Levine 2012, hlm. 28
  21. ^ Schram 1966, hlm. 26; Terrill 1980, hlm. 19; Pantsov & Levine 2012, hlm. 28–30
  22. ^ Schram 1966, hlm. 26; Terrill 1980, hlm. 22–23; Pantsov & Levine 2012, hlm. 30
  23. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 32–34
  24. ^ Schram 1966, hlm. 27;Terrill 1980, hlm. 22; Pantsov & Levine 2012, hlm. 33
  25. ^ Schram 1966, hlm. 26–27; Terrill 1980, hlm. 22–24; Pantsov & Levine 2012, hlm. 33
  26. ^ Schram 1966, hlm. 26; Terrill 1980, hlm. 23; Pantsov & Levine 2012, hlm. 33
  27. ^ Schram 1966, hlm. 30–32; Pantsov & Levine 2012, hlm. 32–35
  28. ^ Schram 1966, hlm. 34; Pantsov & Levine 2012, hlm. 34–35
  29. ^ Schram 1966, hlm. 34–35; Terrill 1980, hlm. 23–24
  30. ^ Schram 1966, hlm. 35–36; Terrill 1980, hlm. 22, 25; Pantsov & Levine 2012, hlm. 35.
  31. ^ Schram 1966, hlm. 36; Terrill 1980, hlm. 26; Pantsov & Levine 2012, hlm. 35–36.
  32. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 36–37.
  33. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 40–41.
  34. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 36.
  35. ^ Schram 1966, hlm. 36–37; Terrill 1980, hlm. 27; Pantsov & Levine 2012, hlm. 37.
  36. ^ Schram 1966, hlm. 38–39
  37. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 43; lihat juga Hsiao Yu (Xiao Yu, alias Xiao Zisheng). Mao Tse-Tung dan Saya Adalah Pengemis. (Syracuse, N.Y.: Syracuse University Press, 1959).
  38. ^ Schram 1966, hlm. 42–43; Terrill 1980, hlm. 32; Pantsov & Levine 2012, hlm. 48.
  39. ^ Schram 1966, hlm. 41; Terrill 1980, hlm. 32; Pantsov & Levine 2012, hlm. 42.
  40. ^ Schram 1966, hlm. 40–41; Terrill 1980, hlm. 30–31.
  41. ^ Schram 1966, hlm. 43; Terrill 1980, hlm. 32; Pantsov & Levine 2012, hlm. 49–50.
  42. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 49–50.
  43. ^ Schram 1966, hlm. 44; Terrill 1980, hlm. 33; Pantsov & Levine 2012, hlm. 50–52.
  44. ^ Schram 1966, hlm. 45; Terrill 1980, hlm. 34; Pantsov & Levine 2012, hlm. 52.
  45. ^ Schram 1966, hlm. 48; Pantsov & Levine 2012, hlm. 47, 56–57.
  46. ^ Feigon 2002, hlm. 18; Pantsov & Levine 2012, hlm. 39.
  47. ^ Schram 1966, hlm. 48; Pantsov & Levine 2012, hlm. 59.
  48. ^ Schram 1966, hlm. 47; Pantsov & Levine 2012, hlm. 59–62.
  49. ^ Schram 1966, hlm. 48–49; Pantsov & Levine 2012, hlm. 62–64.
  50. ^ Schram 1966, hlm. 48; Pantsov & Levine 2012, hlm. 57–58.
  51. ^ Schram 1966, hlm. 51; Pantsov & Levine 2012, hlm. 53–55, 65
  52. ^ Schram 1966, hlm. 48; Pantsov & Levine 2012, hlm. 62, 66.
  53. ^ Schram 1966, hlm. 50–52; Pantsov & Levine 2012, hlm. 66.
  54. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 66–67.
  55. ^ Schram 1966, hlm. 51–52; Feigon 2002, hlm. 21–22; Pantsov & Levine 2012, hlm. 69–70.
  56. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 68.
  57. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 76.
  58. ^ Schram 1966, hlm. 53–54; Pantsov & Levine 2012, hlm. 71–76.
  59. ^ Schram 1966, hlm. 55; Pantsov & Levine 2012, hlm. 76–77.
  60. ^ Schram 1966, hlm. 55–56; Pantsov & Levine 2012, hlm. 79.
  61. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 80.
  62. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 81–83.
  63. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 84.
  64. ^ Schram 1966, hlm. 56–57.
  65. ^ a b c Mair, Victor H.; Sanping, Sanping; Wood, Frances (2013). Chinese Lives: The people who made a civilization. London: Thames & Hudson. hlm. 211. ISBN 9780500251928. 
  66. ^ Schram 1966, hlm. 63; Feigon 2002, hlm. 23, 28
  67. ^ Schram 1966, hlm. 63–64; Feigon 2002, hlm. 23–24, 28, 30
  68. ^ Schram 1966, hlm. 64–66.
  69. ^ a b Schram 1966, hlm. 68
  70. ^ Schram 1966, hlm. 68–69
  71. ^ Schram 1966, hlm. 69.
  72. ^ Elizabeth J. Perry,"Anyuan: Mining China's Revolutionary Tradition," The Asia-Pacific Journal 11.1 (January 14, 2013), reprinting Ch 2 of Elizabeth J. Perry. Anyuan: Mining China's Revolutionary Tradition. (Berkeley: University of California Press, 2012. ISBN 978-0-520-27189-0.
  73. ^ Schram 1966, hlm. 69–70
  74. ^ Schram 1966, hlm. 73–74; Feigon 2002, hlm. 33
  75. ^ Schram 1966, hlm. 74–76
  76. ^ Schram 1966, hlm. 76–82
  77. ^ Schram 1966, hlm. 78.
  78. ^ Mao Zedong (1992), Schram, Stuart Reynolds; et al., ed., National Revolution and Social Revolution, December 1920 – June 1927, Mao's Road to Power, Vol. II, M.E. Sharpe, hlm. 465 .
  79. ^ Liu Xiaoyuan (2004), Frontier Passages: Ethnopolitics and the Rise of Chinese Communism, 1921–1945, Stanford: Stanford University Press, hlm. 66, ISBN 978-0-8047-4960-2 .
  80. ^ Schram 1966, hlm. 82, 90–91
  81. ^ Schram 1966, hlm. 83
  82. ^ Schram 1966, hlm. 84,89.
  83. ^ Schram 1966, hlm. 87, 92–93; Feigon 2002, hlm. 39
  84. ^ Schram 1966, hlm. 95
  85. ^ Schram 1966, hlm. 98
  86. ^ a b Feigon 2002, hlm. 42
  87. ^ Schram 1966, hlm. 99–100
  88. ^ Schram 1966, hlm. 100
  89. ^ Schram 1966, hlm. 106; Carter 1976, hlm. 61–62
  90. ^ Schram 1966, hlm. 106–109, 112–113
  91. ^ a b c Carter 1976, hlm. 62
  92. ^ a b c Carter 1976, hlm. 63
  93. ^ a b Carter 1976, hlm. 64
  94. ^ Schram 1966, hlm. 122–125; Feigon 2002, hlm. 46–47
  95. ^ "Mao Zedong on War and Revolution". Quotations from Mao Zedong on War and Revolution. Columbia University. Diakses tanggal November 12, 2011. ; Feigon 2002, hlm. 41
  96. ^ Schram 1966, hlm. 125; Carter 1976, hlm. 68
  97. ^ Schram 1966, hlm. 130; Carter 1976, hlm. 67–68; Feigon 2002, hlm. 48
  98. ^ Karl, Rebecca E. (2010). Mao Zedong and China in the twentieth-century world : a concise history. Durham [NC]: Duke University Press. hlm. 36. ISBN 978-0-8223-4780-4. OCLC 503828045. 
  99. ^ a b Carter 1976, hlm. 69
  100. ^ Schram 1966, hlm. 126–127; Carter 1976, hlm. 66–67
  101. ^ a b Carter 1976, hlm. 70
  102. ^ Schram 1966, hlm. 159; Feigon 2002, hlm. 47
  103. ^ Schram 1966, hlm. 131; Carter 1976, hlm. 68–69
  104. ^ Schram 1966, hlm. 128, 132
  105. ^ Schram 1966, hlm. 133–137; Carter 1976, hlm. 70–71
  106. ^ a b Feigon 2002, hlm. 50.
  107. ^ "Memorial opened to commemorate Mao's 2nd wife". www.china.org.cn. 20 November 2007. Diakses tanggal 7 October 2021. 
  108. ^ Ni, Ching-ching (27 March 2007). Ditulis di Beijing. "Death illuminates niche of Mao life". Los Angeles Times. Los Angeles, California. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2020. Diakses tanggal 7 October 2021. 
  109. ^ Schram 1966, hlm. 138; Carter 1976, hlm. 71–72
  110. ^ Schram 1966, hlm. 138, 141
  111. ^ a b Carter 1976, hlm. 72
  112. ^ Schram 1966, hlm. 139
  113. ^ Schram 1966, hlm. 146–149
  114. ^ a b c Carter 1976, hlm. 75
  115. ^ Feigon 2002, hlm. 51
  116. ^ Schram 1966, hlm. 149–151
  117. ^ Schram 1966, hlm. 149
  118. ^ a b Schram 1966, hlm. 153
  119. ^ Schram 1966, hlm. 152
  120. ^ Carter 1976, hlm. 76
  121. ^ Feigon 2002, hlm. 51–53
  122. ^ a b Carter 1976, hlm. 77
  123. ^ Schram 1966, hlm. 154–155; Feigon 2002, hlm. 54–55
  124. ^ Schram 1966, hlm. 155–161
  125. ^ a b Carter 1976, hlm. 78
  126. ^ Schram 1966, hlm. 161–165; Feigon 2002, hlm. 53–54
  127. ^ Schram 1966, hlm. 166–168; Feigon 2002, hlm. 55
  128. ^ Schram 1966, hlm. 175–177; Carter 1976, hlm. 80–81; Feigon 2002, hlm. 56–57
  129. ^ Schram 1966, hlm. 180; Carter 1976, hlm. 81–82
  130. ^ a b Feigon 2002, hlm. 57
  131. ^ Schram 1966, hlm. 180–181; Carter 1976, hlm. 83
  132. ^ Schram 1966, hlm. 181; Carter 1976, hlm. 84–86; Feigon 2002, hlm. 58
  133. ^ Schram 1966, hlm. 183; Carter 1976, hlm. 86–87
  134. ^ Schram 1966, hlm. 184–186; Carter 1976, hlm. 88–90; Feigon 2002, hlm. 59–60
  135. ^ Carter 1976, hlm. 90–91
  136. ^ Schram 1966, hlm. 186; Carter 1976, hlm. 91–92; Feigon 2002, hlm. 60
  137. ^ Schram 1966, hlm. 187–188; Carter 1976, hlm. 92–93
  138. ^ a b c Feigon 2002, hlm. 61
  139. ^ Schram 1966, hlm. 188; Carter 1976, hlm. 93
  140. ^ Barnouin, Barbara and Yu Changgen. Zhou Enlai: A Political Life. Hong Kong: Chinese University of Hong Kong, 2006. ISBN 9629962802. Retrieved 12 March 2011. p.62
  141. ^ a b Schram 1966, hlm. 193
  142. ^ Carter 1976, hlm. 94–96
  143. ^ Schram 1966, hlm. 206–207
  144. ^ Schram 1966, hlm. 20
  145. ^ Carter 1976, hlm. 101
  146. ^ Schram 1966, hlm. 202
  147. ^ Schram 1966, hlm. 209–210
  148. ^ Schram 1966, hlm. 208
  149. ^ Carter 1976, hlm. 95
  150. ^ Terrill, Ross (8 March 1998). "What Mao Traded for Sex". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 May 2020. Diakses tanggal 7 October 2021. 
  151. ^ Carter 1976, hlm. 95–96
  152. ^ Schram 1966, hlm. 194
  153. ^ Schram 1966, hlm. 196
  154. ^ Schram 1966, hlm. 197
  155. ^ Schram 1966, hlm. 198–200; Carter 1976, hlm. 98–99; Feigon 2002, hlm. 64–65
  156. ^ Schram 1966, hlm. 211; Carter 1976, hlm. 100–101
  157. ^ Schram 1966, hlm. 205
  158. ^ a b Carter 1976, hlm. 105
  159. ^ Schram 1966, hlm. 204; Feigon 2002, hlm. 66
  160. ^ Schram 1966, hlm. 217
  161. ^ Schram 1966, hlm. 211–216; Carter 1976, hlm. 101–110
  162. ^ a b Moise, Edwin E. (2008). Modern China, a History (dalam bahasa Inggris). Pearson/Longman. hlm. 105. ISBN 978-0582772779. 
  163. ^ Eastman, Lloyd E.; Ch'en, Jerome; Pepper, Suzanne; Slyke, Lyman P. Van (30 August 1991). The Nationalist Era in China, 1927–1949 (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 353. ISBN 978-0521385916. 
  164. ^ 作者:劉向上 (20 April 2009). "张莘夫事件"与苏军撤出东北 (dalam bahasa Chinese). 揚子晚報網. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 November 2013. Diakses tanggal 20 April 2009. 
  165. ^ Jacobs, Andrew (2 October 2009). "China Is Wordless on Traumas of Communists' Rise". The New York Times. Diakses tanggal 2 October 2009. 
  166. ^ a b Robert Palestini (2011). Going Back to the Future: A Leadership Journey for Educators. R&L Education. hlm. 170. ISBN 978-1607095866. 
  167. ^ Dorothy Perkins (2013). Encyclopedia of China: History and Culture. Routledge. hlm. 79. ISBN 978-1135935627. 
  168. ^ Cheek T, ed. (2002). Mao Zedong and China's Revolutions: A Brief History with Documents. New York: Palgrave Macmillan. hlm. 125. ISBN 978-0312256265. The phrase is often mistakenly said to have been delivered during the speech from the Gate of Heavenly Peace, but was first used on September 21, at the First Plenary Session of the Chinese People's Political Consultative Conference, then repeated on several occasions 
  169. ^ Odd Arne Westad, "Fighting for Friendship: Mao, Stalin, and the Sino-Soviet Treaty of 1950." Cold War International History Project Bulletin 8.9 (1996): 224–236.
  170. ^ Robert C. North, "The Sino-Soviet Agreements of 1950." Far Eastern Survey 19.13 (1950): 125–130 online.
  171. ^ "180,000 Chinese soldiers killed in Korean War". china.org.cn. Diakses tanggal 28 November 2019. 
  172. ^ Burkitt, Laurie; Scobell, Andrew; Wortzel, Larry M. (2003). The lessons of history: The Chinese people's Liberation Army at 75 (PDF). Strategic Studies Institute. hlm. 340–341. ISBN 978-1584871262. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 February 2012. Diakses tanggal 14 July 2009. 
  173. ^ Short 2001, hlm. 436–437
  174. ^ Scheidel, Walter (2017). The Great Leveler: Violence and the History of Inequality from the Stone Age to the Twenty-First Century. Princeton University Press. hlm. 226. ISBN 978-0691165028. Di Zhangzhuangcun, di bagian utara negara yang direformasi lebih menyeluruh, sebagian besar "tuan tanah" dan "petani kaya" telah kehilangan semua tanah mereka dan sering kali nyawa mereka atau telah melarikan diri. Semua pekerja yang sebelumnya tidak memiliki tanah telah menerima tanah, yang menghilangkan kategori ini sama sekali. Akibatnya, "petani kelas menengah", yang kini berjumlah 90 persen dari populasi desa, memiliki 90,8 persen tanah, mendekati kesetaraan sempurna yang bisa diharapkan. 
  175. ^ a b c Kuisong 2008
  176. ^ Steven W. Mosher. China Misperceived: American Illusions and Chinese Reality. Basic Books, 1992. ISBN 0465098134 pp. 72–73
  177. ^ Stephen Rosskamm Shalom. Deaths in China Due to Communism. Center for Asian Studies Arizona State University, 1984. ISBN 0939252112 p. 24
  178. ^ Spence 1999[halaman dibutuhkan]. Mao got this number from a report submitted by Xu Zirong, Deputy Public Security Minister, which stated 712.000 counter-revolutionaries were executed, 1.290.000 were imprisoned, and another 1.200.000 were "subjected to control.": see Kuisong 2008.
  179. ^ a b Twitchett, Denis; John K. Fairbank; Roderick MacFarquhar (1987). The Cambridge history of China. Cambridge University Press. ISBN 978-0521243360. Diakses tanggal 23 August 2008. 
  180. ^ Maurice Meisner. Mao's China and After: A History of the People's Republic, Third Edition. Free Press, 1999. ISBN 0684856352 p. 72: "... the estimate of many relatively impartial observers that there were 2.000.000 people executed during the first three years of the People's Republic is probably as accurate a guess as one can make on the basis of scanty information."
  181. ^ Steven W. Mosher. China Misperceived: American Illusions and Chinese Reality. Basic Books, 1992. ISBN 0465098134 p. 74: "... a figure that Fairbank has cited as the upper range of 'sober' estimates."
  182. ^ Feigon 2002, hlm. 96: "By 1952 they had extended land reform throughout the countryside, but in the process somewhere between two and five million landlords had been killed."
  183. ^ Short 2001, hlm. 436
  184. ^ a b Valentino 2004, hlm. 121–122
  185. ^ Changyu, Li. "Mao's "Killing Quotas." Human Rights in China (HRIC). September 26, 2005, at Shandong University" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 29 July 2009. Diakses tanggal 21 June 2009. 
  186. ^ Brown, Jeremy. "Terrible Honeymoon: Struggling with the Problem of Terror in Early 1950s China". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2009. 
  187. ^ a b Alfred W. McCoy. "Opium History, 1858 to 1940". Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 April 2007. Diakses tanggal 4 May 2007. 
  188. ^ John Fairbank and Merle Goldman, China: A New History, (Cambridge: The Belknap Press of Harvard University Press, 2002), 349.
  189. ^ Short 2001, hlm. 437
  190. ^ "High Tide of Terror". Time. 5 March 1956. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 March 2008. Diakses tanggal 11 May 2009. 
  191. ^ a b c d Short 2001, hlm. 631
  192. ^ "China – Economic policies". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). 1998. 
  193. ^ Doing Business in the People's Republic of China (dalam bahasa Inggris). Price, Waterhouse. 1994. hlm. 3. At the same time, agriculture was organized on a collective basis (socialist cooperatives), as were industry and trade. 
  194. ^ "China – The transition to socialism, 1953–57". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). 1998. 
  195. ^ Vidal, Christine (2016). "The 1957–1958 Anti-Rightist Campaign in China: History and Memory (1978–2014)". Hal-SHS. 
  196. ^ Li 1994, hlm. 198, 200, 468–469
  197. ^ King, Gilbert. "The Silence that Preceded China's Great Leap into Famine". Smithsonian. Diakses tanggal 28 November 2019. 
  198. ^ Slatyer, Will (2015-02-20). The Life/Death Rhythms of Capitalist Regimes - Debt Before Dishonour: Timetable of World Dominance 1400-2100 (dalam bahasa Inggris). Partridge Publishing Singapore. ISBN 978-1-4828-2961-7. 
  199. ^ a b Spence 1999[halaman dibutuhkan]
  200. ^ Yushi, Mao (22 September 2014). "Lessons from China's Great Famine". The Cato Journal. 34 (3): 483–491. Templat:GALE. 
  201. ^ Smil, V. (18 December 1999). "China's great famine: 40 years later". BMJ. 319 (7225): 1619–1621. doi:10.1136/bmj.319.7225.1619. PMC 1127087alt=Dapat diakses gratis. PMID 10600969. 
  202. ^ Thomas P., Bernstein (June 2006). "Mao Zedong and the Famine of 1959–1960: A Study in Wilfulness". The China Quarterly. 186 (186): 421–445. doi:10.1017/S0305741006000221. JSTOR 20192620. 
  203. ^ a b Becker 1998, hlm. 81
  204. ^ Becker 1998, hlm. 86
  205. ^ Becker 1998, hlm. 93
  206. ^ Li 1994, hlm. 283–284, 295
  207. ^ Li 1994, hlm. 340
  208. ^ a b Li, Xiaobing; Tian, Xiansheng (2013). Evolution of Power: China's Struggle, Survival, and Success (dalam bahasa Inggris). Lexington Books. hlm. 41. ISBN 978-0739184981. 
  209. ^ "Three Chinese Leaders: Mao Zedong, Zhou Enlai, and Deng Xiaoping". Columbia University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 December 2013. Diakses tanggal 22 April 2020. 
  210. ^ Valentino 2004, hlm. 128
  211. ^ Becker 1998, hlm. 103
  212. ^ People's Republic of China Yearbook (dalam bahasa Inggris). 29. Xinhua Publishing House. 2009. hlm. 340. Industrial output value had doubled; the gross value of agricultural products increased by 35 percent; steel production in 1962 was between 10.6 million tons or 12 million tons; investment in capital construction rose to 40 percent from 35 percent in the First Five-Year Plan period; the investment in capital construction was doubled; and the average income of workers and farmers increased by up to 30 percent. 
  213. ^ a b c Chang & Halliday 2005, hlm. 568, 579
  214. ^ Tibbetts, Jann (2016). 50 Great Military Leaders of All Time (dalam bahasa Inggris). Vij Books India Pvt Ltd. ISBN 978-9385505669. 
  215. ^ Becker 1998, hlm. 92–93
  216. ^ Valentino 2004, hlm. 127
  217. ^ a b Mark O'Neill. hunger for the truth: A new book, banned on the mainland, is becoming the definitive account of the Great Famine. Diarsipkan 10 February 2012 di Wayback Machine. South China Morning Post, 6 July 2008.
  218. ^ Short 2001, hlm. 761
  219. ^ Akbar, Arifa (17 September 2010). "Mao's Great Leap Forward 'killed 45 million in four years'". The Independent. London. Diakses tanggal 20 September 2010. ; Dikötter 2010, hlm. 333
  220. ^ Bramall, Chris (December 2011). "Agency and Famine in China's Sichuan Province, 1958–1962". The China Quarterly. 208: 990–1008. doi:10.1017/s030574101100110x. ISSN 0305-7410. 
  221. ^ Wemheuer, Felix; Dikötter, Frank (July 2011). "Sites of Horror: Mao's Great Famine [with Response] Mao's Great Famine: The History of China's Most Devastating Catastrophe, 1958–1962. Frank Dikötter". The China Journal. 66: 155–164. doi:10.1086/tcj.66.41262812. ISSN 1324-9347. 
  222. ^ a b "Source List and Detailed Death Tolls for the Twentieth Century Hemoclysm". Historical Atlas of the Twentieth Century. Diakses tanggal 23 August 2008. 
  223. ^ Scalapino, Robert A. (1964). "Sino-Soviet Competition in Africa". Foreign Affairs. 42 (4): 640–654. doi:10.2307/20029719. JSTOR 20029719. 
  224. ^ Lorenz M. Lüthi (2010). The Sino-Soviet Split: Cold War in the Communist World. Princeton UP. hlm. 1. ISBN 978-1400837625. 
  225. ^ Becker, Jasper (2002). The Chinese. Oxford UP. hlm. 271. ISBN 978-0199727223. 
  226. ^ Garver, John W. (2016). China's Quest: The History of the Foreign Relations of the People's Republic of China (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. hlm. 132. ISBN 978-0190261054. 
  227. ^ Feigon 2002, hlm. 140
  228. ^ For a full treatment of this idea, see Gao 2008
  229. ^ Jonathan Mirsky. Livelihood Issues. Diarsipkan 6 September 2010 di Wayback Machine. Literary Review
  230. ^ Vasilogambros, Matt (16 May 2016). "The Cultural Revolution's Legacy in China". The Atlantic. Diakses tanggal 28 November 2019. 
  231. ^ "Debating the Cultural Revolution in China". Reviews in History. Diakses tanggal 28 November 2019. 
  232. ^ Pye, Lucian W. (1986). "Reassessing the Cultural Revolution". The China Quarterly. 108 (108): 597–612. doi:10.1017/S0305741000037085. ISSN 0305-7410. JSTOR 653530. 
  233. ^ MacFarquhar & Schoenhals 2006, hlm. 110
  234. ^ MacFarquhar & Schoenhals 2006, hlm. 125
  235. ^ MacFarquhar & Schoenhals 2006, hlm. 124
  236. ^ Ion Mihai Pacepa (28 November 2006). "The Kremlin's Killing Ways". National Review. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2007. Diakses tanggal 23 August 2008. 
  237. ^ Nipa Piboontanasawat (13 February 2008). "China's Mao Offered to Send 10 Million Women to U.S. in 1973". Bloomberg. Diakses tanggal 28 July 2015. 
  238. ^ "Mao offered US 10 million women". The Australian. 13 February 2008. Diakses tanggal 28 July 2015. 
  239. ^ Steve Jackson (13 February 2008). "Papers reveal Mao's view of women". BBC News. Diakses tanggal 28 July 2015. 
  240. ^ Great Proletarian Cultural Revolution lasting until 1976:
  241. ^ "Resolution on Certain Questions in the History of Our Party Since the Founding of the People's Republic of China," (Adopted by the Sixth Plenary Session of the Eleventh Central Committee of the Communist Party of China on 27 June 1981 Resolution on CPC History (1949–81). (Beijing: Foreign Languages Press, 1981). p. 32.
  242. ^ Chirot 1996, hlm. 198
  243. ^ Ravallion, Martin (25 January 2021). "Poverty in China since 1950: A Counterfactual Perspective". National Bureau of Economic Research (dalam bahasa Inggris). doi:10.3386/w28370. 
  244. ^ Gao 2008[halaman dibutuhkan]; Feigon 2002[halaman dibutuhkan]
  245. ^ Maurice Meisner (1999). Mao's China and After: A History of the People's Republic (edisi ke-3rd). Free Press. hlm. 354. ISBN 978-0684856353. 
  246. ^ MacFarquhar & Schoenhals 2006, hlm. 262
  247. ^ Daniel Leese, "Mao the Man and Mao the Icon" in Timothy Cheek, ed. (2010). A Critical Introduction to Mao. Cambridge University Press. hlm. 233. ISBN 978-1139789042. 
  248. ^ Лев Котюков. Забытый поэт. Diarsipkan 28 September 2007 di Wayback Machine.
  249. ^ Kyung-Ae Park; Scott Snyder (2012). North Korea in Transition: Politics, Economy, and Society. Rowman & Littlefield Publishers. hlm. 214. ISBN 978-1442218130. 
  250. ^ Fairbank, John King (1983). The United States and China (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-4th Revised and Enlarged). Harvard University Press. hlm. 276. ISBN 978-0674036642. 
  251. ^ Schram, Stuart R. (1989). The thought of Mao Tse-Tung. Cambridge [Cambridgeshire]: Cambridge University Press. ISBN 978-0521310628. 
  252. ^ Webley, Kayla (4 February 2011). "Top 25 Political Icons". Time. 
  253. ^ "Mao Zedong". The Oxford Companion to Politics of the World. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 March 2006. Diakses tanggal 23 August 2008. 
  254. ^ Short 2001, hlm. 630 "Mao memiliki perpaduan bakat yang luar biasa: dia adalah seorang visioner, negarawan, ahli strategi politik dan militer dengan kecerdasan yang licik, seorang filsuf dan penyair."
  255. ^ "Chinese Leader Mao Zedong / Part I". Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2015. Diakses tanggal 2 April 2015. 
  256. ^ "Mao's achievements 'outweigh' mistakes: poll". Al Jazeera. 23 December 2013. 
  257. ^ a b c Fenby, J (2008). Modern China: The Fall and Rise of a Great Power, 1850 to the Present. Ecco Press. hlm. 351. ISBN 978-0061661167. Mao's responsibility for the extinction of anywhere from 40 to 70 million lives brands him as a mass killer greater than Hitler or Stalin, his indifference to the suffering and the loss of humans breathtaking 
  258. ^ Strauss, Valerie; Southerl, Daniel (17 July 1994). "How Many Died? New Evidence Suggest Far Higher Numbers for the Victims of Mao Zedong's Era". The Washington Post. ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 28 November 2019. 
  259. ^ a b c d e Short 2001, hlm. 632
  260. ^ "The Cultural Revolution and the History of Totalitarianism". Time. Diakses tanggal 14 December 2020. 
  261. ^ Attane, Isabelle (2002). "China's Family Planning Policy: An Overview of Its Past and Future". Studies in Family Planning. 33 (1): 103–113. doi:10.1111/j.1728-4465.2002.00103.x. ISSN 0039-3665. JSTOR 2696336. PMID 11974414. 
  262. ^ Wu, J. (1994). "Population and family planning in China". Verhandelingen – Koninklijke Academie voor Geneeskunde van Belgie. 56 (5): 383–400; discussion 401–402. ISSN 0302-6469. PMID 7892742. 
  263. ^ Lovell, Julia (16 March 2019). "Maoism marches on: the revolutionary idea that still shapes the world". The Guardian. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 20 January 2020. 
  264. ^ "Big bad wolf". The Economist. 31 August 2006. Diakses tanggal 28 July 2015. 
  265. ^ a b Gao 2008, hlm. 81
  266. ^ Ebrey, Patricia Buckley (2010). The Cambridge Illustrated History of China. Cambridge University Press. hlm. 327. ISBN 978-0521124331. 
  267. ^ "China 'fires' editors over criticism of Mao, detains leftist activist". Refworld. Diakses tanggal 18 May 2019. 
  268. ^ Tatlow, Didi Kirsten (5 May 2011). "Mao's Legacy Still Divides China". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 18 May 2019. 
  269. ^ "Everyone is a victim of Mao, but no one dares to say it, says TV host in China, draws ire". Firstpost. 10 April 2015. Diakses tanggal 18 May 2019. 
  270. ^ "Chinese TV Anchor To Be Punished For Mao Jibe". Sky News. Diakses tanggal 18 May 2019. 
  271. ^ a b Ding, Iza; Javed, Jeffrey (26 May 2019). "Why Maoism still resonates in China today". The Washington Post. 
  272. ^ "Chairman Mao square opened on his 115th birth anniversary". China Daily. 25 December 2008. Diakses tanggal 2 January 2013. ; "Mao Zedong still draws crowds on 113th birth anniversary". People's Daily. 27 December 2006. Diakses tanggal 2 January 2013. 
  273. ^ Pantsov & Levine 2012
  274. ^ a b c Biography (TV series) Mao Tse Tung: China's Peasant Emperor A&E Network 2005, ASIN B000AABKXG Templat:Time needed
  275. ^ MacFarquhar & Schoenhals 2006, hlm. 471: "Together with Joseph Stalin and Adolf Hitler, Mao appears destined to go down in history as one of the great tyrants of the twentieth century"
  276. ^ a b c Michael Lynch. Mao (Routledge Historical Biographies). Routledge, 2004. p. 230
  277. ^ Stéphane Courtois, Jean-Louis Margolin, et al. The Black Book of Communism: Crimes, Terror, Repression. Harvard University Press, 1999. ISBN 0674076087 pp. 465–466
  278. ^ MacFarquhar & Schoenhals 2006, hlm. 428.
  279. ^ Mao Zedong sixiang wan sui! (1969), p. 195. Referenced in Governing China: From Revolution to Reform (Second Edition) by Kenneth Lieberthal. W.W. Norton & Co., 2003. ISBN 0393924920 p. 71.
  280. ^ Mao Zedong. "Speeches At The Second Session Of The Eighth Party Congress". Diakses tanggal 28 June 2016. 
  281. ^ Pantsov, Alexander V.; Levine, Steven I. (2013). Mao: The Real Story. Simon & Schuster. hlm. 5–6. ISBN 978-1451654486. 
  282. ^ Watts, Jonathan (2005-06-01). "China must confront dark past, says Mao confidant". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal September 17, 2018. Diakses tanggal 2021-08-13. 
  283. ^ a b Granddaughter Keeps Mao's Memory Alive in Bookshop by Maxim Duncan, Reuters, 28 September 2009
  284. ^ Dikötter 2010, hlm. 299
  285. ^ Dikötter 2010, hlm. 33
  286. ^ Chen, Xin-zhu J. (2006). "China and the US Trade Embargo, 1950–1972". American Journal of Chinese Studies. 13 (2): 169–186. ISSN 2166-0042. JSTOR 44288827. 
  287. ^ a b "Some China Book Notes". Matt Schiavenza.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 February 2015. Diakses tanggal 8 February 2015. 
  288. ^ "Deng: Cleaning up Mao's mistakes". The Washington Post. 1980. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 29, 2019. Diakses tanggal November 20, 2021. 
  289. ^ Robert Jackson Alexander. International Maoism in the developing world. Praeger, 1999. p. 200; Jackson, Karl D (1992). Cambodia, 1975–1978: Rendezvous with Death. Princeton University Press. hlm. 219. ISBN 978-0691025414. 
  290. ^ Biography (TV series): Pol Pot; A&E Network, 2003.
  291. ^ Tim Clissold, Chinese Rules: Mao's Dog, Deng's Cat, and Five Timeless Lessons from the Front Lines in China (NY: Harper, 2014). ISBN 978-0062316578
  292. ^ Dirlik, Arif (4 June 2012). "Mao Zedong in Contemporary Chinese Official Discourse and History". China Perspectives (dalam bahasa Inggris). 2012 (2): 17–27. doi:10.4000/chinaperspectives.5852. ISSN 2070-3449. 
  293. ^ Ghandhi, R.K.S. (1965). "Mao Tse-tung: His Military Writings and Philosophy". Naval War College Review. 17 (7): 1–27. ISSN 0028-1484. JSTOR 44635448 – via JSTOR. 
  294. ^ Upreti, Bhuwan Chandra (2008). Maoists in Nepal: From Insurgency to Political Mainstream (dalam bahasa Inggris). Gyan Publishing House. hlm. 56. ISBN 978-8178356877. 
  295. ^ Fox Butterfield, "Mao Tse-Tung: Father of Chinese Revolution". The New York Times. 10 September 1976
  296. ^ a b Dikötter 2010, hlm. 13
  297. ^ Serge Halimi (Agustus 2018). "The forgotten communist quarrel". Le Monde diplomatique (dalam bahasa Inggris). ISSN 0026-9395. Wikidata Q97657492. , mengutip komentar ini, mengatakan itu dari tahun 1957.
  298. ^ Robert Service. Comrades!: A History of World Communism. Harvard University Press, 2007. p. 321. ISBN 067402530X
  299. ^ 奧巴馬就職演說 引毛澤東詩詞. People's Daily. 22 January 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2009. Diakses tanggal 28 July 2015. 
  300. ^ "Portraits of Sun Yat-sen, Deng Xiaoping proposed adding to RMB notes". People's Daily. 13 March 2006. Diakses tanggal 23 August 2008. 
  301. ^ Meisner, Maurice (2007). Mao Zedong: A Political and Intellectual Portrait. Polity. hlm. 133. 
  302. ^ "Cult of Mao". library.thinkquest.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 1, 2008. Diakses tanggal August 23, 2008. This remark of Mao seems to have elements of truth but it is false. He confuses the worship of truth with a personality cult, despite there being an essential difference between them. But this remark played a role in helping to promote the personality cult that gradually arose in the CCP. 
  303. ^ "Stefan Landsberger, Paint it Red. Fifty years of Chinese Propaganda Posters". chineseposters.net. Diakses tanggal 7 November 2017. 
  304. ^ a b Chapter 5: "Mao Badges – Visual Imagery and Inscriptions" in: Helen Wang: Chairman Mao badges: symbols and Slogans of the Cultural Revolution (British Museum Research Publication 169). The Trustees of the British Museum, 2008. ISBN 978-0861591695.
  305. ^ Lu, Xing (2004). Rhetoric of the Chinese Cultural Revolution: the impact on Chinese thought, Culture, and Communication. Univ of South Carolina Press. hlm. 65. ISBN 978-1570035432. 
  306. ^ 韶山升起永远不落的红太阳 (dalam bahasa Tionghoa). Shaoshan.gov.cn. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 November 2014. Diakses tanggal 25 October 2014. 
  307. ^ "Poll: Millennials desperately need to bone up on the history of communism". MarketWatch. 21 October 2016. 
  308. ^ "Poll Finds Young Americans More Open to Socialist Ideas". VOA News. 23 October 2016. 
  309. ^ Switzer, Tom (23 February 2019). "Opinion: Why Millennials are embracing socialism". The Sydney Morning Herald. 
  310. ^ Yuan, Li (8 July 2021). "'Who Are Our Enemies?' China's Bitter Youths Embrace Mao". The New York Times. Diakses tanggal 8 July 2021. 
  311. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 13.
  312. ^ Li 1994, hlm. 659
  313. ^ Spence 1999[halaman dibutuhkan]
  314. ^ "Stepping into history". China Daily. 23 November 2003. Diakses tanggal 23 August 2008. 
  315. ^ The Long March, by Ed Jocelyn and Andrew McEwen. Constable 2006
  316. ^ Kong Dongmei on China's rich list:
  317. ^ "Mao's grandson, promoted to major general, faces ridicule". Los Angeles Times. 4 August 2010. Diakses tanggal 29 July 2015. 
  318. ^ "Family Cherish the Chairman". China Internet Information Center. 22 December 2003. 
  319. ^ Li, 1994.
  320. ^ DeBorga and Dong 1996. p. 4.
  321. ^ a b Hollingworth 1985, hlm. 29–30
  322. ^ Terrill 1980, hlm. 19
  323. ^ Feigon 2002, hlm. 26
  324. ^ Feigon 2002, hlm. 53
  325. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 5–6
  326. ^ Pantsov & Levine 2012, hlm. 42, 66
  327. ^ Barboza, David (29 January 2008). "Zhang Hanzhi, Mao's English Tutor, Dies at 72". The New York Times. 
  328. ^ 揭秘毛泽东为什么学英语:"这是斗争的需要". People's Daily (dalam bahasa Tionghoa). 9 July 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2018. Diakses tanggal 12 January 2018. 
  329. ^ "Mao Zedong Thought – Part 1". Diakses tanggal 30 April 2011. 
  330. ^ Wilkinson, Endymion (2018). Chinese History: A New Manual (5th paperback ed.). Cambridge, Massachusetts: Harvard University Asia Center. ISBN 978-0998888309.
  331. ^ "100 years". Asia Wind. Diakses tanggal 23 August 2008. 
  332. ^ Yen, Yuehping (2005). Calligraphy and Power in Contemporary Chinese Society. Routledge. hlm. 2. 
  333. ^ 首屆毛體書法邀請賽精品紛呈. People (dalam bahasa Tionghoa). 11 September 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 November 2006. Diakses tanggal 1 April 2007. 
  334. ^ Barnstone, Willis (1972; rpr. Berkeley: University of California Press, 2008). The Poems of Mao Zedong. pp. 3–4. ISBN 0520935004.
  335. ^ Ng, Yong-sang (1963). "The Poetry of Mao Tse-tung". The China Quarterly 13: 60–73. DOI:10.1017/S0305741000009711.
  336. ^ "Being Mao Zedong". Global Times. 4 July 2011. Diakses tanggal 15 March 2013. 
  337. ^ "Famous actor playing Mao Zedong dies". People's Daily. 5 July 2005. Diakses tanggal 15 March 2013. 
  338. ^ "Actor famous for playing Mao Zedong dies of miocardial infarction". People's Daily. 5 July 2005. Diakses tanggal 15 March 2013. 
  339. ^ Liu, Wei (3 June 2011). "The reel Mao". China Daily European Weekly. Diakses tanggal 15 March 2013. 
  340. ^ Xiong, Qu (26 November 2011). "Actors expect prosperity of Chinese culture". CCTV News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 December 2013. Diakses tanggal 15 March 2013. 
  341. ^ Alan Aldridge; Beatles (1969). The Beatles Illustrated Lyrics. Houghton Mifflin Harcourt. hlm. 104. ISBN 978-0395594261. 
  342. ^ Spignesi, Stephen J.; Lewis, Michael (2004). Here, There, and Everywhere: The 100 Best Beatles Songs. New York: Black Dog. hlm. 40. ISBN 978-1579123697. 

Daftar pustaka

[sunting | sunting sumber]

Bacaan tambahan

[sunting | sunting sumber]

Pranala luar

[sunting | sunting sumber]
Jabatan partai politik
Partai Komunis Tiongkok
Didahului oleh:
Zhu De
Ketua Komisi Militer Pusat PKT
1936–1949
Diteruskan oleh:
Diri sendiri
sebagai jabatan didirikan kembali
Didahului oleh:
Deng Fa
Presiden Sekolah Partai Pusat PKT
1943–1947
Diteruskan oleh:
Liu Shaoqi
Didahului oleh:
Zhang Wentian
sebagai Sekretaris Jenderal
Pemimpin Partai Komunis Tiongkok
1943–1976
Diteruskan oleh:
Hua Guofeng
Jabatan dibentuk Ketua Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok
1945–1976
Didahului oleh:
Diri sendiri
sebagai jabatan didirikan kembali
Ketua Komisi Militer Pusat PKT
1954–1976
Diteruskan oleh:
Hua Guofeng
Jabatan politik
Republik Soviet Tiongkok
Jabatan baru Ketua Komite Eksekutif Pusat Republik Soviet Tiongkok
1931–1937
Republik Soviet Tiongkok dibubarkan
Ketua Dewan Komisaris Rakyat Republik Soviet Tiongkok
1931–1934
Diteruskan oleh:
Zhang Wentian
Republik Rakyat Tiongkok
Jabatan baru Ketua Konferensi Permusyawaratan Politik Rakyat Tiongkok
1949–1954
Diteruskan oleh:
Zhou Enlai
Ketua Dewan Negara Republik Rakyat Tiongkok
1949–1954
Diteruskan oleh:
Diri sendiri
sebagai Ketua Republik Rakyat Tiongkok
Ketua Dewan Militer Revolusioner Rakyat Pemerintah Pusat Rakyat
1949–1954
Diteruskan oleh:
Diri sendiri
sebagai Ketua Komisi Pertahanan Nasional
Didahului oleh:
Diri sendiri
sebagai Ketua Pemerintah Rakyat Pusat
Ketua Republik Rakyat Tiongkok
1954–1959
Diteruskan oleh:
Liu Shaoqi