Manajemen inovasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Innovation-management.jpg

Manajemen Inovasi adalah kombinasi dari manajemen dari proses inovasi dan manajemen perubahan. Hal ini mengacu pada produk, proses bisnis, dan inovasi organisasi.

Manajemen inovasi terdiri dari serangkaian metode yang memungkinkan manajer dan insinyur untuk bekerja sama dengan kesamaan pemahaman mengenai proses dan tujuan. Manajemen inovasi memungkinkan organisasi untuk menanggapi peluang eksternal atau internal dan menggunakan kreativitas untuk memperkenalkan ide-ide, proses, atau produk.[1] Hal ini tidak diturunkan untuk R&D; melibatkan pekerja pada setiap tingkat dalam memberikan kontribusi kreatif untuk sebuah perusahaan pengembangan produk, manufaktur dan pemasaran.

Dengan memanfaatkan peralatan manajemen inovasi, manajemen dapat memicu dan menyebarkan kemampuan kreatif tenaga kerja untuk pengembangan yang berkesinambungan dari perusahaan.[2] Alat Umum yang meliputi brainstorming, virtual prototyping, produk manajemen siklus hidup, ide manajemen, TRIZ, Fase–model gerbang, manajemen proyek, lini produk perencanaan dan manajemen portofolio. Proses ini dapat dilihat sebagai evolusi integrasi organisasi, teknologi, dan pasar oleh iterasi rangkaian kegiatan: mencari, memilih, menerapkan, dan menangkap.[3]

Proses inovasi dapat didorong atau ditarik melalui pembangunan. Yang mendorong proses ini didasarkan pada teknologi baru atau teknologi yang telah ada, dimana organisasi memiliki akses, dan mencoba untuk menemukan aplikasi yang menguntungkan.

Yang menarik proses ini didasarkan pada menemukan daerah di mana kebutuhan pelanggan yang tidak terpenuhi, dan kemudian menemukan solusi untuk kebutuhan tersebut.[4] Untuk berhasil dengan metode lain yang baik, diperlukan pemahaman pasar dan masalah-masalah teknis. Dengan cara membuat pengembangan tim multi fungsional, yang berisi para insinyur dan pemasar, kedua dimensi ini dapat diselesaikan.[5]

The product lifecycle semakin pendek karena kompetisi yang meningkat. hal ini memaksa perusahaan untuk mengurangi waktu penjualan. Manajer inovasi harus menurunkan waktu pengembangan, tanpa mengorbankan kualitas dan kebutuhan pasar.

Manajemen inovasi[sunting | sunting sumber]

Manajemen inovasi ini didasarkan pada beberapa ide-ide yang dikemukakan oleh ekonom Austria Joseph Schumpeter, bekerja selama tahun 1930-an, yang mengidentifikasi inovasi sebagai faktor penting dalam pertumbuhan ekonomi.[6] Bukunya "Kapitalisme, Sosialisme dan Demokrasi" pertama sepenuhnya yang mengembangkan konsep creative destruction.

Manajemen inovasi membantu organisasi memahami kesempatan dan menggunakannya untuk membuat dan memperkenalkan ide-ide baru, proses, atau produk secara industri. Kreativitas adalah dasar manajemen inovasi; tujuan akhirnya adalah perubahan dalam pelayanan atau proses bisnis. Ide-ide inovatif adalah hasil dari dua langkah berturut-turut, imitasi dan penemuan.[7]

Dengan memanfaatkan alat manajemen inovasi, manajemen dapat memicu dan menyebarkan kemampuan kreatif tenaga kerja untuk pengembangan yang berkesinambungan dari perusahaan. alat Umum yang meliputi brainstorming, virtual prototyping, produk manajemen siklus hidup, ideation, TRIZ, Fase–model gerbang, manajemen proyek, lini produk perencanaan dan manajemen portofolio. Proses dapat dilihat sebagai evolusi integrasi organisasi, teknologi, dan pasar, dengan iterasi rangkaian kegiatan: mencari, memilih, menerapkan, dan menangkap.

Proses inovasi dapat didorong atau ditarik melalui pembangunan. Proses pendorong didasarkan apda penemuan teknologi baru atau lama dimana organisasi memiliki akses kedalamnya. Tujuannya adalah untuk menemukan keuntungan aplikasi untuk teknologi yang sudah ada. Proses menarik, sebaliknya, didasarkan pada menemukan daerah di mana kebutuhan pelanggan yang tidak terpenuhi dan mencari solusi untuk kebutuhan tersebut. Untuk berhasil dengan baik metode, diperlukan pemahaman pasar dan masalah-masalah teknis. Dengan membuat tim pengembangan multi-fungsional, yang berisi para insinyur dan pemasar, kedua dimensi ini dapat diselesaikan.[8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kelly, P.; Kranzburg M. (1978). Technological Innovation: A Critical Review of Current Knowledge. San Francisco: San Francisco Press. 
  2. ^ Clark, Charles H. (1980). Idea Management: How to Motivate Creativity and Innovation. New York: AMACOM. 
  3. ^ Tidd, Joe; Bessant, John (2009). Managing Innovation: Integrating Technological, Market and Organizational Change 4e - first ed. with Keith Pavitt. Chichester: Wiley. 
  4. ^ Trott, Paul (2005). Innovation Management and New Product Development. Prentice Hall. ISBN 0273686437. 
  5. ^ Boutellier, Roman; Gassmann, Oliver; von Zedtwitz, Maximilian (2000). Managing Global Innovation. Berlin: Springer. hlm. 30. ISBN 3-540-66832-2. 
  6. ^ Scocco, Daniel (29 July 2006). "Innovation and Schumpeter's Theories". Diakses tanggal 2014. 
  7. ^ Godin, Benoît (2008). "Innovation: the History of a Category". Project on the Intellectual History of Innovation. 
  8. ^ Boutellier, Roman; Gassmann, Oliver; von Zedtwitz, Maximilian (2000). Managing Global Innovation. Berlin: Springer. hlm. 30. ISBN 3-540-66832-2.