Makam Santo Petrus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Lantai atas Makam Santo Petrus (lihat teks)
Baldachin St. Petrus, karya Bernini, dalam Basilika St. Petrus modern. Makam Santo Petrus terletak langsung di bawah struktur ini.

Makam Santo Petrus adalah sebuah situs di bawah Basilika Santo Petrus yang mencakup beberapa kuburan dan sebuah struktur dikatakan oleh otoritas Vatikan telah dibangun untuk mengenang lokasi makam Santo Petrus. Makam ini terletak dekat ujung barat kompleks makam yang bertarikh antara 130 dan 300 M.[1] Kompleks itu sebagian dirobohkan dan diisi dengan tanah untuk memberikan pondasi bagi bangunan Basilika St. Petrus pertama pada masa pemerintahan Constantine I pada sekitar tahun 330. Meskipun banyak tulang telah ditemukan di lokasi tempat peringatan dari abad ke-2, sebagai hasil dari dua kampanye penggalian arkeologi, Paus Pius XII menyatakan pada bulan Desember 1950 bahwa tidak ada yang bisa dikonfirmasi sebagai milik Santo Petrus dengan kepastian yang mutlak.[2] Setelah penemuan tulang-tulang yang telah ditransfer dari kedua makam di bawah monumen, pada tanggal 26 juni 1968 Paus Paulus VI menyatakan bahwa relikui dari Santo Petrus telah diidentifikasi dengan cara yang dianggap meyakinkan.[3]

Kuburan yang diklaim oleh Gereja sebagai milik Santo Petrus terletak di kaki aedicula di bawah lantai. Bekas jenazah empat orang dan beberapa hewan ternak telah ditemukan di kuburan ini.[4] Pada tahun 1953, setelah upaya arkeologi awal telah selesai, satu set tulang yang ditemukan itu dikatakan telah dipindahkan tanpa sepengetahuan para arkeolog dari ceruk (loculus) di sisi utara dinding (dinding grafiti) yang berbatasan dengan dinding merah di sebelah kanan aedicula. Pengujian berikutnya menunjukkan bahwa ini adalah tulang laki-laki berusia 60-70 tahun.[4] Margherita Guarducci berpendapat bahwa ini adalah sisa-sisa Santo Petrus dan bahwa tulang-tulang itu telah dipindahkan ke sebuah ceruk di dinding grafiti dari kubur di bawah aedicula "pada zaman Constantine, setelah perdamaian gereja" (313).[5] Antonio Ferrua, arkeolog yang memimpin penggalian yang mengungkap apa yang dikenal sebagai Makam Santo Petrus, mengatakan bahwa dia tidak yakin bahwa tulang yang ditemukan orang-orang itu adalah dari Santo Petrus.[6]

Gambar atas menunjukkan daerah lantai bawah Basilika St. Petrus yang terletak di atas situs Makam Santo Petrus. Sebagian dari aedicula yang merupakan bagian dari makam Petrus naik lebih atas dari lantai ini dan dibuat menjadi Niche Pallium[7] yang dapat dilihat di bagian tengah gambar.

Kematian Petrus di Bukit Vatikan[sunting | sunting sumber]

Penyaliban Santo Petrus oleh Caravaggio

Referensi paling awal mengenai kematian Santo Petrus didapati dalam surat Klemens, uskup Roma, kepada jemaat di Korintus (1 Clement,.atau Surat kepada jemaat di Korintus, ditulis ~ 96 M). Sejarawan Eusebius, kontemporer zaman Constantine, menulis bahwa Petrus "datang ke Roma, dan disalibkan dengan kepala di bawah," menghubungkan informasi ini berasal dari teolog yang jauh lebih awal yaitu Origen, yang meninggal c. 254 M.[8] Mati syahid St. Petrus secara tradisional digambarkan dalam agama ikonografi sebagai penyaliban dengan kepala mengarah ke bawah.

Tempat dan cara kematian Petrus juga disebutkan oleh Tertulianus (c. 160-220) di Scorpiace,[9] di mana kematian dikatakan terjadi selama penganiayaan orang Kristen oleh Nero. Tacitus (56-117) menjelaskan penganiayaan orang Kristen di dalam Sejarah, meskipun ia tidak secara khusus menyebutkan Petrus.[10] "Mereka robek oleh anjing-anjing dan tewas, atau dipaku ke salib, atau ditakdirkan untuk dimasukkan ke dalam api dan dibakar." Selain itu, Tertullian mengatakan peristiwa ini terjadi di taman-taman kekaisaran dekat Sirkus Nero. Tidak ada area lain akan telah tersedia untuk penganiayaan publik setelah Kebakaran Besar di Roma menghancurkan Circus Maximus dan sebagian besar sisanya dari kota pada tahun 64 M.

Akun ini didukung oleh sumber-sumber lain. Dalam The Passion of Peter and Paul, yang berasal dari abad kelima, diceritakan mengenai penyaliban Petrus. Sementara cerita itu sendiri dianggap apokrif, mereka didasarkan pada materi sebelumnya, bermanfaat untuk alasan topografi. Bunyinya, "Orang-orang suci ... menurunkan tubuhnya secara diam-diam dan meletakkannya di bawah pohon tarbantin di dekat Naumachia, di tempat yang disebut Vatikan."[11] Tempat yang disebut Naumachia akan menjadi sebuah danau buatan di dalam Sirkus Nero di mana pertempuran laut diperagakan ulang bagi para penonton. Tempat yang disebut Vatikan pada waktu itu berupa sebuah bukit di sebelah kompleks dan juga di tepi Sungai Tiber, yang menampilkan sebuah pemakaman baik bagi orang-orang Kristen dan kaum pagan.

Melacak makam asli[sunting | sunting sumber]

Dionysius dari Korintus menyebutkan tempat pemakaman Peter di Roma ketika ia menulis kepada Jemaat Roma pada zaman Paus Soter (meninggal 174), berterima kasih kepada Roma karena bantuan keuangan mereka. "Anda berpunya sehingga dengan demikian sebuah nasihat terikat bersama-sama yang ditanamkan oleh Petrus dan Paulus di Roma dan Korintus. Karena mereka berdua telah menanam dan juga mengajar kita di Korintus. Dan mereka mengajar bersama-sama dengan cara yang sama seperti di Italia, dan mengalami kemartiran pada waktu yang sama."[12]

Tradisi Katolik menyatakan bahwa orang-orang Kristen yang berduka mengikuti kebiasaan untuk menguburkannya sedekat mungkin dengan tempat penderitaannya. Menurut legenda Katolik, jenazahnya dibaringkan di tanah milik orang Kristen, di sisi sebuah jalan terkenal yang menuju keluar kota, Via Cornelia (situs pemakaman pagan dan Kristen yang terkenal) di bukit yang disebut Vaticanus. Sebenarnya makam itu terletak di kubah bawah tanah, didekati dari jalan dengan turun tangga, dan jenazahnya beristirahat dalam sebuah sarkofagus batu di pusat kubah ini.

Book of Popes (Buku Para Paus) menyebutkan bahwa Paus Anakletus membangun "monumen kuburan" di atas tanah makam Santo Petrus tak lama setelah kematiannya.[13] Ini adalah sebuah ruang kecil atau tempat berdoa (oratori) di atas makam, di mana tiga atau empat orang bisa berlutut dan berdoa di atas makam. Kaisar Romawi Pagan Julianus yang Murtad, menyebutkan dalam 363 M. dalam karyanya Tiga Buku Terhadap orang-orang Galilea bahwa makam Santo Petrus adalah sebuah tempat ibadah, meskipun secara diam-diam.[14]

Ada bukti keberadaan makam (trophoea, yaitu, trofi atau piala, sebagai tanda-tanda atau peringatan kemenangan) pada awal abad ke-3, dalam kata-kata dari pendeta Caius yang menyangkal tradisi Montanis tertentu dari seorang bernama Proclus: "Tapi aku bisa menunjukkan trofi-trofi dari para Rasul. Jika Anda akan pergi ke Vatikan atau ke jalan Ostian, Anda akan menemukan trofi mereka yang meletakkan dasar gereja ini."

Makam-makam tersebut adalah objek ziarah selama zaman penganiayaan, dan ditemukan tercatat dalam beberapa Kisah Para Martir bahwa mereka ditangkap saat berdoa di makam para Rasul.[15]

Selama masa pemerintahan Kaisar Romawi Valerian, penganiayaan Kristen sangat parah. Sisa-sisa orang mati, dan khususnya orang Kristen yang telah mati, telah kehilangan perlindungan lazim di bawah hukum Romawi. Sisa-sisa Petrus dan Paulus mungkin telah dipindahkan sementara waktu dari makam aslinya untuk menjaga mereka dari penodaan oleh orang Romawi. Mereka mungkin telah dipindahkan secara diam-diam pada malam hari dan disembunyikan dalam Katakombe S. Sebastiano pada tahun 258 M, dikembalikan ke makam aslinya pada tahun 260 ketika pemerintahan Valerian berakhir.

Basilika Konstantin[sunting | sunting sumber]

Ketika Gereja sekali lagi damai di bawah Konstantin Agung, orang-orang Kristen akhirnya bisa membangun bangunan-bangunan yang cocok untuk perayaan Misa. Tempat-tempat peristirahatan relikui para Rasul secara alami adalah di antara yang pertama untuk dipilih sebagai situs sejumlah basilika besar. Kaisar menyediakan dana untuk bangunan-bangunan ini.

Antara tahun 320 dan 327, Konstantin membangun basilika berlorong lima di atas pekuburan awal Kristen yang konon menjadi tempat peristirahatan Petrus.[16] Banyak bagian Bukit Vatikan diratakan untuk membuat landasan yang kuat bagi Basilika Santo Petrus yang pertama. Altar Basilika itu direncanakan dibangun langsung berada di atas makam. Masalah ini diperumit dengan bagian atas chamber atau memoria di atas kubah. Ruang atas ini telah menjadi disukai oleh orang-orang Romawi selama berabad-abad penganiayaan, dan mereka tidak mau itu dihancurkan. Memoria itu berubah menjadi Kapel Pengakuan. Di atasnya adalah lantai utama Basilika, dengan altar yang dinaikkan berada langsung di atas altar Kapel Pengakuan.

Book of Popes (Buku Para Paus) memuat rincian hiasan tertentu yang oleh Konstantin rupanya ditambahkan ke makam Santo Petrus saat itu. Sarkofagus itu sendiri dikatakan telah ditutupi pada semua sisi dengan perunggu, masing-masing berukuran 5 kaki. Di atasnya diletakkan salib emas seberat 150 kilogram dan menampilkan sebuah prasasti, yang diterjemahkan dari bahasa Latin sebagai "Constantine Augustus dan Helena Augusta Rumah Ini Bersinar dengan Kemegahan Kerajaan Dikelilingi sebuah Halaman." Namun, setiap harta yang mungkin pernah ada pada makam itu diduga telah diambil oleh Saracen selama Penyerbuan gereja pada tahun 846.[17]

Tengkorak Santo Petrus diyakini bertempat di Basilika Agung Santo Yohanes Lateran setidaknya sejak abad kesembilan, di samping tengkorak Santo Paulus.[18]

Penggalian modern[sunting | sunting sumber]

Sebuah makam telah ditemukan pada awal abad ke-16, ketika dasar-dasar sedang diletakkan untuk empat kolom terpelintir karya Gian Lorenzo Bernini "Confessio".[19] Pembangunan Old St. peter's Basilica Konstantin dan landasan bagi karya Bernini Baldacchino menghancurkan sebagian besar kubah-kubah makam semi-bawah ini. Di antaranya yang disebut "Makam Julii" dengan mosaik yang tampaknya milik orang Kristen.

Antara tahun 1939 dan tahun 1949, tim arkeologi yang dipimpin oleh Vatikan, diawasi oleh Monsignor Ludwig Kaas, yang secara keseluruhan memiliki wewenang atas proyek itu,[20] telah menemukan sebuah kompleks makam pagan di bawah landasan Basilika Santo Petrus (yang disebut Nekropolis Vatikan), bertarikh abad ke-2 dan abad ke-3.[21] Tidak ada makam yang pernah dibangun langsung di bawah altar tinggi St Petrus yang sekarang, tetapi ada tanda-tanda penguburan dangkal, orang memberi tarikh berdasarkan ubin bercetakan dari pemerintahan Vespasianus; kemudian mereka ditangani dengan hati-hati, karena penguburan yang kemudian berkerumun di sekelilingnya tetapi tidak mengganggu ruangnya.[22] Ada monumen kecil niched yang dibangun pada sebuah dinding ~ tahun 160. Penemuan ini tercantum dalam halaman-halaman dari majalah Life.[23]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Guarducci, Margherita. "THE TOMB OF ST. PETER". Hawthorn Books. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 29, 2009. Diakses tanggal 2009-05-27. 
  2. ^ Roger T. O'Callaghan, Roger ., "Vatican Excavations and the Tomb of Peter", The Biblical Archaeologist 16.4 (December 1953) p.71. Of the coins found with the bones, in a hollow beneath the niche of the earliest shrine on the site "one was of the Emperor Antoninus Pius (138-161), six were from the years 168-185, and more than forty were from the years 285-325,".
  3. ^ Paul VI, General Audience. Wednesday, 26 June 1968.|url=https://w2.vatican.va/content/paul-vi/it/audiences/1968/documents/hf_p-vi_aud_19680626.html
  4. ^ a b Walsh 2011.
  5. ^ Guarducci, Margherita. "The Remains of Peter". Diarsipkan dari versi asli tanggal May 7, 2009. Diakses tanggal 2009-05-28. 
  6. ^ "Antonio Ferrua, 102; Archeologist Credited as Finding St. Peter's Tomb". Los Angeles Times. Diakses tanggal 2012-02-13. 
  7. ^ Webb, Matilda (2001). The churches and catacombs of early Christian Rome: a comprehensive guide. Sussex Academic Press. hlm. 17. ISBN 1-902210-57-3. Diakses tanggal 2012-02-18. 
  8. ^ Eusebius--the Church History, (Paul L. Maier, ed.), Kregel Academic, 1999 ISBN 9780825433283
  9. ^ Tertullian, Scorpiace, Antidote for the Scorpion's Sting, OrthodoxEbooks
  10. ^ Cornelius Tacitus (1895). Annals of Tacitus. Macmillan and Co. 
  11. ^ Barnes, Arthur Staplyton. St. Peter in Rome and His Tomb on the Vatican Hill, Swan Sonnenschein & Co., London, 1900
  12. ^ Schaff, Philip (1904). A select library of Nicene and post-Nicene fathers of the Christian church. The Christian literature company. .
  13. ^ The book of the popes (Liber pontificalis). Columbia University Press. 1916. 
  14. ^ Julian (Emperor of Rome) (2004). Julian's against the Galileans. Prometheus Books. 
  15. ^ [./File:PD-icon.svg ]
  16. ^ "The Papacy and the Vatican Palace", In Heilbrunn Timeline of Art History, The Metropolitan Museum of Art, Department of European Paintings, New York, (October 2002)
  17. ^ Lanciani, Rodolfo Amedeo (1899). The destruction of ancient Rome. Macmillan company. 
  18. ^ Cuming, H. Syer (December 1870). "Notes on a group of reliquaries". J. British Archeological Association. 
  19. ^ Bartoloni, Bruno. "All the Mystery Surrounding St Peter's Tomb", L'Osservatore Romano, Weekly Edition in English, 29 August 2012, p.6
  20. ^ St. Peter's Basilica, Rome - Archaeology and the Great Churches of the World
  21. ^ Officially published as Esplorazioni sotto la Confessione de San Pietro in Vaticano, B.M. Apollonj,, A. Ferrua SJ, E. Josi, E. Kirschbaum SJ, eds., 2 vols. (Vatican City) 1951; the results were assessed in Roger T. O'Callaghan, "Recent Excavations underneath the Vatican Crypts", in The Biblical Archaeologist 12 (1949:1-23) and "Vatican Excavations and the Tomb of Peter", The Biblical Archaeologist 16.4 (December 1953:70-87).
  22. ^ This is the "open area P'. (O'Callaghan 1953:76).
  23. ^ "Life at the Vatican: Unearthing History Beneath St. Peter's", Life Magazine, March 27, 1950, Life Magazine Archives

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Walsh, John E. (2011) [1982]. The Bones of St. Peter. Sophia Institute Press. ISBN 978-1933184753. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]