Maitara, Tidore Utara, Tidore Kepulauan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Maitara
Negara Indonesia
ProvinsiMaluku Utara
KotaTidore Kepulauan
KecamatanTidore Utara
Kodepos
97823
Kode Kemendagri82.72.05.2007 Edit the value on Wikidata
Luas... km²
Jumlah penduduk2.172 jiwa
Kepadatan... jiwa/km²

Maitara adalah salah satu desa di kecamatan Tidore Utara, Kota Tidore Kepulauan, Maluku Utara, Indonesia. Pulau Maitara merupakan bagian dari wilayah Administrasi Kota Tidore Kepulauan yang terletak di sebelah Barat Laut Pulau Tidore, di Kelurahan Rum, Kecamatan Tidore Utara.[1] Pulau Maitara tergambar di lembaran mata uang Rp.1000,- Panorama alam yang disuguhkan oleh Pulau Maitara sangatlah menawan. Pulau Maitara memiliki sejarah pada masa kolonial. Pulau Maitara merupakan pulau pembatas antara dua kesultanan di Maluku Utara, yaitu Kesultanan Ternate dan Kesultanan Tidore.[2] Letak Koordinat 0o43'56.000 LU 127o22'16.000 BT.[3]

Kependudukan[sunting | sunting sumber]

Pulau Maitara memiliki 4 desa, yaitu Maitara Selatan, Maitara tengah, Maitara Utara, dan Desa Maitara.

a. Maitara Selatan terdiri dari 4 RT, 2 RW dan 165 KK dengan jumlah penduduk 713 jiwa[4]

b. Maitara Tengah terdiri dari 4 RT, 2 RW dan 105 KK dengan jumlah penduduk 403 jiwa[4]

c. Maitara Utara terdiri dari 4 RT, 2 RW dan 135 KK dengan jumlah penduduk 585 jiwa[4]

d. Desa Maitara terdiri dari 4 RT, 2 RW dan 109 KK dengan jumlah penduduk 378 jiwa[4]

Sosial Budaya, Ekonomi, dan Kelembagaan[sunting | sunting sumber]

Penduduk Maitara sebagian besar berasal dari Tidore, Makian, Ambon, dan Bugis. Sarana komunikasi yang digunakan oleh masyarakat Maitara adalah bahasa Tidore dan bahasa Indonesia dialek Tidore bila berkomunikasi dengan orang lain yang berasal daerah lain.[4]

Mata pencaharian yang dilakukan oleh masyarakat Maitara pada umumnya adalah nelayan penangkap ikan, Ibu-Ibu berprofesi sebagai pengepul dan pengolah ikan menjadi ikan asap. Selain itu, mereka adalah petani tanaman tahunan yaitu cengkeh dan pala. Selain cengkeh dan pala, di Maitara juga terkenal dengan buah amo (Sukun) yang menjadi komoditas andalannya. Profesi lain yang dilakukan oleh masyarakat Maitara adalah pengendara ojek dan menyediakan jasa angkutan laut yang melayani penumpang dari Maitara menuju Tidore dan Ternate dan ke pulau-pulau lain yang terdekat.[4]



Referensi

  1. ^ "Sejarah Unik Uang Pecahan 1000 Rupiah, Pulau Maitara Dan Tidore, Ternate". Backpacker Jakarta. 2017-12-04. Diakses tanggal 2020-02-03. 
  2. ^ brilio.net (2015-05-28). "Inilah wujud asli pemandangan pada uang seribu rupiah". brilio.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-03. 
  3. ^ "PROFIL PULAU MAITARA". PROFIL PULAU MAITARA. Diakses tanggal 2020-02-03. 
  4. ^ a b c d e f "PROFIL PULAU MAITARA". PROFIL PULAU MAITARA. Diakses tanggal 2020-02-03.