Ma Long

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ma Long
Ma Long 2013.jpg
Ma Long (2013)
Personal information
Nama asli马龙
JulukanThe Dictator, The Dragon[1]
Kebangsaan Tiongkok
Lahir20 Oktober 1988 (umur 32)[2]
Anshan, Liaoning, China[3]
Gaya bermainRight-handed, shakehand grip
Equipment(s)(2019) DHS W968 , DHS Hurricane 3 National (FH, Black), DHS Hurricane 3 National (BH, Red)
Peringkat tertinggi1
Peringkat sekarang3 (Maret 2020)
KlubShandong Weiqiao
Tinggi1.75 m[4]
Berat72 kg

Ma Long (Hanzi sederhana: 马龙; Hanzi tradisional: 馬龍; Pinyin: Mǎ Lóng; lahir 20 Oktober 1988; umur 32 tahun) adalah pemain tenis meja asal Tiongkok.[2] Juara Olimpiade dan Dunia saat ini, ia berada di peringkat nomor 3 di dunia (per Maret 2020[5]) oleh Federasi Tenis Meja Internasional (ITTF). Dia telah memegang peringkat nomor 1 untuk total 64 bulan (dan 34 bulan berturut-turut dari Maret 2015), terbanyak oleh setiap pemain pria dalam sejarah tenis meja.[6] Ma dilahirkan di Anshan, Liaoning, Cina. Dia memenangkan rekor 5 turnamen Tur Dunia ITTF berturut-turut berturut-turut, termasuk 35 set beruntun, dan rekor total 28 gelar Tur Dunia ITTF. Sejak 2014, ia telah menjadi kapten Tim Pria Tenis Meja Nasional Tiongkok.

Setelah kemenangan besar di Tunggal Putra di Olimpiade Rio 2016, Ma Long menjadi pemain kelima yang menyelesaikan karier Grand Slam (memenangkan Olimpiade, Kejuaraan Dunia, dan Piala Dunia ), bergabung dengan Jan-Ove Waldner dan Liu Guoliang, Kong Linghui, dan Zhang Jike. Selain itu, ia menjadi pemain pria pertama (dan secara keseluruhan ia kedua) di dunia yang memenangkan setiap gelar tunggal di tenis meja. Catatan-catatan ini telah membuat banyak orang menganggapnya sebagai pemain terbesar sepanjang masa.[7]

Gaya bermain[sunting | sunting sumber]

Bisa dibilang ia adalah looper bersayap dua terbaik dalam sejarah tenis meja, gaya bermain Ma adalah strategi modern dari permainan bola ketiga jarak dekat. Pada awal kariernya, strategi permainannya terutama berorientasi pada forehand, mendominasi permainan dengan loop forehand yang kuat, hanya menggunakan backhand-nya untuk pengembalian yang terkontrol untuk mengatur forehand. Dia masih memainkan gaya berorientasi forehand, tetapi pukulan punggungnya telah menjadi lebih konsisten, stabil, dan kuat ketika kariernya telah berkembang. Dibandingkan dengan ketika dia masih muda, dia jauh lebih percaya diri menggunakan pukulan punggungnya untuk menyerang dan bertahan.

Rekan satu timnya mengatakan bahwa dia adalah pemain yang sangat taktis dan selalu mencari solusi. Servisnya tampak sebagai pendulum tradisional, tetapi merupakan orang yang paling menipu secara visual di dunia, dengan perbedaan yang sangat halus dalam putaran dan gerakan servis. Dia sangat cepat berdiri, yang membuatnya sangat sulit untuk membuatnya keluar dari posisi sulit dan memungkinkan dia untuk melacak bola dan pulih dari situasi yang sebagian besar pemain lain tidak bisa lakukan. Ma juga majikan yang paling menonjol dari blok chop di Tim Nasional Cina, yang ia gunakan untuk menyilangkan lawan-lawannya. Awalnya digunakan ketika dia keluar dari posisi atau untuk melawan loop lambat dengan putaran sisi yang berat, dia sekarang menggunakannya sebagai taktik dalam permainan, menambahkan senjata lain yang bisa membingungkan lawan.

Karier tenis meja[sunting | sunting sumber]

Setelah memenangkan Kejuaraan Dunia Junior dan Asia, Ma menjadi juara dunia termuda pada usia 17 tahun setelah ia berpartisipasi dalam Kejuaraan Tim Dunia Bremen 2006. Ma mengembangkan fondasinya di bawah pengawasan Wang Hao dan mantan pelatih Tim Nasional Tiongkok Ma Kai Xuan sebelum belajar di bawah Qin Zhi Jian. Sebelum menginjak usia 22, ia sukses besar di tunggal, mencapai final dari 11 turnamen Tur Dunia ITTF (menang 8). Dia memenangkan Piala Asia dan Grand Final Tur Dunia dua kali, dan juga berhasil mencapai babak final Kejuaraan Asia dua kali (kalah dari Wang Hao pada 2007 dan menang pada 2009). Selain itu, ia bermain di final China National Games dan All China Championships, kehilangan kedua pertandingan untuk Wang.

Meskipun menjadi pemain No. 1 di dunia selama sebagian besar 2010-2012 ia tidak dipilih untuk mewakili Cina di Olimpiade 2012 karena penurunan sementara dalam peringkat yang terjadi setelah kemenangan beruntun 560 hari di Tur Dunia ITTF. Di tempat pertama, ia mengalami kemunduran karier oleh Koki Niwa Jepang dalam enam pertandingan di Turnamen Kualifikasi Olimpiade Asia dan kemudian kalah dari Lee Sang-su di Korea Open 2012, 4-1. Pemain dipilih berdasarkan Peringkat Dunia ITTF. Akibatnya, ia tidak diberi kesempatan untuk memenangkan medali Olimpiade di nomor tunggal pada saat ia diterima secara luas sebagai pemain tenis meja terbaik di dunia.[butuh rujukan]

Pelatih Tim Nasional Tiongkok Liu Guoliang mengatakan bahwa Ma memiliki semua alat yang diperlukan untuk menjadi yang terbaik, namun di turnamen-turnamen besar, ia sejauh ini tidak memiliki ketangguhan mental yang cukup untuk bermain dengan kemampuan penuhnya ketika berada di bawah tekanan. Ini terbukti dalam kekalahannya dari Timo Boll dan Vladimir Samsonov di semi-final Piala Dunia 2008 dan 2009 serta kekalahannya dari Wang Hao (4-1, 4-2, 4-2) di semi-final tiga Kejuaraan Dunia berturut-turut (2009, 2011, dan 2013). Meskipun ia tampil baik di Tur Dunia ITTF dan di kompetisi domestik, Ma tidak pernah berhasil mencapai final Kejuaraan Dunia dalam empat upaya pertamanya. Ini membuat banyak orang percaya bahwa dia lebih rendah dari rekan senegaranya Zhang Jike, yang menyelesaikan Grand Slam-nya hanya dalam waktu satu tahun.

Setelah kekalahan ketiganya dari Wang Hao di WTTC pada 2013, Ma mengalami tahun yang sukses. Dia memenangkan China Terbuka di dua lokasi berbeda (mengalahkan Wang dan kemudian Xu Xin di final), Kejuaraan Asia (untuk ketiga kalinya), dan Pertandingan Nasional China dalam pertandingan penuh melawan Fan Zhendong. Namun, Xu mengalahkannya 4–3 pada akhir tahun di Grand Final Tur Dunia ITTF.

Pada Maret 2014, ia memenangkan Piala Asia untuk keempat kalinya, sekali lagi mengalahkan Fan dalam tujuh pertandingan. Di WTTC 2014, ia tidak kehilangan satu pertandingan pun. Di final melawan Jerman, ia memainkan peran penting, mengalahkan Timo Boll di pertandingan pembuka dan mengalahkan Dimitrij Ovtcharov untuk kemenangan itu. Atas upayanya, ia dianugerahi Victor Barna Award sebagai pemain terbaik turnamen. Dia kemudian memenangkan China Open untuk kelima kalinya, yang mengikatnya dengan Wang Liqin untuk yang paling lama. Pertemuan pertama Ma dengan Zhang Jike pada kompetisi Grand Slam datang pada Oktober 2014, di Piala Dunia di Düsseldorf. Meskipun ia memimpin 3-2 dalam set, Ma kehilangan pertandingan, menyelamatkan dua poin pertandingan dalam pertandingan penentuan tetapi masih kalah 10-12. Hal ini menyebabkan kritik lebih lanjut tentang ketidakmampuannya untuk mencapai tahap terbesar pada saat-saat terberat. Pada bulan November, ia mencapai final Kejuaraan Nasional Tiongkok, tetapi dikalahkan oleh Fan, 4-2, lagi-lagi mengakhiri tahun dengan nada masam.

Namun, 2015 akan terbukti sebagai tahun Ma. Dia memenangkan Kuwait Terbuka, mengalahkan Xu Xin 4-1 di final, dan kemudian Jerman Terbuka, membalas dendam pada Zhang Jike di final yang intens setelah kalah 3-1. Namun kemenangan terbesarnya datang di WTTC 2015, di mana ia tidak turun lebih dari satu set sampai final di mana ia mengalahkan sensasi turnamen Fang Bo dalam enam pertandingan. Ini adalah terobosan besar baginya, karena satu-satunya gelar utama tunggal lainnya adalah Piala Dunia 2012. Setelah kalah mengejutkan 4-1 dari Shang Kun di Jepang Terbuka, Ma memenangkan China Terbuka untuk rekor keenam kalinya, menang 4-1 melawan Xu Xin. Pada bulan September, ia memimpin Ningbo atas Fan Zhendong untuk memenangkan kejuaraan Liga Super China. Cedera mencegahnya dari berkompetisi di Kejuaraan Asia, tetapi ia berpartisipasi dalam Piala Dunia di Halmstad pada bulan Oktober. Mengikuti set yang disingkirkan oleh Omar Assardi babak 16, ia tidak kehilangan permainan lain di kompetisi, yang memungkinkan lawannya untuk mencetak rata-rata 6 poin per set sisa turnamen. Dia tidak berpartisipasi dalam dua turnamen World Tour terakhir tahun ini, lagi-lagi karena cedera, tetapi masih diunggulkan pertama di World Tour Grand Finals karena dia telah memenangkan 3 turnamen World Tour lainnya. Di final, ia berhadapan dengan Fan lagi, menang 11-9 dalam pertandingan terakhir dari pertandingan penuh, bangkit dari ketertinggalan 3–2 dalam set (setelah naik 2-0), termasuk turun 8–6 pada pertandingan keenam dan 6–2 di penentuan (ketika ia memenangkan 8 poin berturut-turut). Pada 2015, Ma hanya kalah sekali dalam kompetisi internasional dan hanya lima kali keseluruhan.

Ma memenangkan Jerman Terbuka pada Januari 2016, tidak terkalahkan hingga final, di mana ia mengalahkan Vladimir Samsonov 4–1. Saat membantu Cina memenangkan WTTC 2016 atas Jepang di Kuala Lumpur, ia tidak kalah dalam pertandingan, yang memperpanjang rekor tak terkalahkannya menjadi tiga Kejuaraan Tim Dunia berturut-turut. Pada bulan Maret, ia mencapai final Kuwait Terbuka, tetapi dikalahkan 4-1 oleh Zhang Jike, yang baru-baru ini mengalahkannya 5–4 dalam Ujian Tiongkok untuk WTTC 2016. Namun, seminggu kemudian, ia memenangkan Qatar Open dengan mengalahkan Fan dalam lima pertandingan, memecahkan rekor Wang Liqin untuk sebagian besar gelar tunggal Tur Dunia ITTF oleh pemain Tiongkok. Pada bulan April, ia langsung lolos ke Olimpiade Tunggal di Rio dengan memenangkan bagiannya dari Turnamen Kualifikasi Olimpiade Asia, mengalahkan Zhang dan kemudian Fan dalam enam dan lima pertandingan masing-masing. Setelah ini, Ma tetap menjadi nomor 1 dunia, meskipun tidak berpartisipasi dalam kompetisi internasional lain hingga pertengahan Juni. Dalam rentang waktu dua minggu, Xu Xin mengalahkannya dua kali, pertama di semi-final Jepang Terbuka (kekalahan kedua beruntun di stasiun itu sejak tahun lalu) dalam enam pertandingan, dan kemudian di final penuh Korea Terbuka (Xu juga mengalahkannya terakhir kali ia berpartisipasi di Korea, di final pada 2013). Ini adalah waktu tersingkat antara kerugian internasional untuk Ma sejak 2012 (ketika ia kalah dari Niwa dan Lee).

Di Olimpiade di Rio, ia secara otomatis lolos ke babak ketiga di nomor tunggal karena peringkatnya No. Dia menyapu Jonathan Groth dari Denmark, tetapi mengalami ketakutan di babak berikutnya ketika dia kalah 2-0 dari Jung Young-sik dari Korea. Namun, ia pulih dan memenangkan empat pertandingan berikutnya untuk maju ke perempat final. Lawannya berikutnya adalah Quadri Aruna dari Nigeria, yang telah mengecewakan Timo Boll dan Chuang Chih-yuan untuk menjadi pemain Afrika pertama yang berhasil mencapai perempat final tunggal di Olimpiade. Ma mengalahkannya dalam empat pertandingan langsung untuk menghadapi Jun Mizutani, Pemain top Jepang, di semi final. Tiga pertandingan pertama semuanya 11-5 kemenangan oleh Ma, tetapi Mizutani mengambil pertandingan berikutnya 11-7 dan yang kelima 12-10. Ma menang keenam, lagi 11-5, untuk membuat pertandingan final bersejarah melawan juara Olimpiade Zhang Jike. Pertemuan kedua mereka di final Grand Slam sangat tidak terduga: Ma mengambil emas dengan mengalahkan Zhang dengan kemenangan 4-0 (14-12, 11–5, 11–4, 11–4), empat pertandingan pertama dalam final tunggal Olimpiade.

Dengan memenangkan medali emas di Rio, Ma menorehkan dirinya sebagai tokoh abadi dalam sejarah tenis meja. Dia menjadi pemain pria kelima yang menyelesaikan Grand Slam, dan pria kedua menjadi juara bertahan dari ketiga kompetisi Grand Slam secara bersamaan (Zhang menjadi yang pertama). Dia adalah pria kedua (setelah Kong Linghui) yang memenangkan Grand Final Final Tur Dunia ITTF dan tiga gelar Grand Slam (dijuluki "Full House" dalam artikel ITTF), menjadi yang pertama yang memenangkan semuanya berturut-turut (karena itu menjadi yang pertama laki-laki untuk menjadi juara keempat di saat yang sama) dan tercepat untuk menyelesaikannya (hanya dalam 467 hari). Selain itu, ia menjadi lelaki pertama yang memenangkan setiap kompetisi penting tunggal, mulai dari jurusan hingga ITTF World Tour hingga kompetisi domestik. Satu-satunya pemain lain yang melakukannya adalah Deng Yaping.

Sebagai Juara Dunia saat ini, ia dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam Piala Dunia 2016 di Saarbrücken, Jerman, tetapi mengundurkan diri sebulan sebelum kompetisi, dengan alasan kelelahan selain nyeri pinggang dan lutut. Namun, ia bermain di China Terbuka di Chengdu, di mana alasannya untuk mundur dari Piala Dunia terungkap: ia nyaris tidak selamat dari semifinal tujuh pertandingan dengan Zhang Jike dan dihancurkan dalam sapuan oleh Fan Zhendong di final. Ini menandai pertama kalinya sejak Cina Terbuka 2008 yang Ma kalah dalam empat pertandingan di Tur Dunia ITTF, tidak termasuk penarikan dari Qatar Open 2014 karena cedera. Pada bulan Desember, Ma berpartisipasi dalam Grand Final Final Tur Dunia ITTF di Doha, Qatar, acara internasional terakhirnya tahun ini. Meskipun ia masuk sebagai unggulan pertama, ia menerima ketakutan di babak 16 dari negara tuan rumah Li Ping, seorang mantan anggota Tim Nasional Tiongkok, turun 1-2. Namun, ia memenangkan tiga pertandingan berikutnya untuk memenangkan pertandingan dalam enam pertandingan, dan mengalahkan keduanya Wong Chun Ting dan Jung Youngsik 4-0 untuk menghadapi Fan di final untuk tahun kedua berturut-turut. Sama seperti tahun sebelumnya, Ma jelas mulai lebih baik, memenangkan tiga pertama, sebelum Fan memenangkan dua berikutnya, termasuk tiga poin kejuaraan, untuk tetap dalam pertandingan. Tetapi meskipun menunjukkan ketahanan dan kecemerlangan yang luar biasa di bawah tekanan, pemain berusia 19 tahun itu tidak dapat memperpanjang pertandingan menjadi tujuh pertandingan. The Dragon menutup tahun itu dengan memenangkan Grand Final Final Tur Dunia ITTF 2016, rekor gelar ke-5 di ajang tersebut, lebih dari pemain lainnya.[8] Prestasi ini juga menandai gelar mayor kelima berturut-turut dimenangkan. Namun, keberhasilan itu tidak terbawa ke kompetisi domestik. Meskipun timnya, Shandong Weiqiao, berada di peringkat No 1 untuk sebagian besar Liga Super Cina 2016, mereka dikalahkan 3-1 di semi-final oleh Bazhou dan bintang yang sedang naik daun Liang Jingkun, yang mengalahkan Ma 3-1 untuk memutuskan pertandingan . Untuk prestasinya pada tahun 2016, Ma dinobatkan sebagai atlet pria tahun ini di Gala Penghargaan China Central Television (CCTV) Sports di Beijing.

Ma memulai 2017 dengan memenangkan Qatar Open pada Februari untuk tahun kedua berturut-turut, mengalahkan Fan Zhendong 4-1 di final. Namun, Fan akan membalas dendam pada uji coba China untuk WTTC 2017, dijuluki "the 12. Marvelous". Ma dan Fan, No. 1 dan No. 2 di dunia masing-masing, masing-masing memiliki 9 kemenangan setelah tahap 11 putaran pertama, tetapi Fan mengalahkan Ma dalam head-to-head mereka dalam pertandingan tiga pertandingan yang mengasyikkan. kawat (6–11, 11–5, 12–14). Sayangnya, Ma cedera pinggangnya saat pertandingan terakhirnya melawan Lin Gaoyuan dan harus menarik diri dari persidangan, kehilangan satu dari tiga tempat yang dijamin di WTTC 2017. Naga itu tampak bangkit kembali di Kejuaraan Asia yang diadakan di Wuxi pada bulan April dan, sementara ia berkontribusi pada kemenangan Cina di kompetisi tim, ia kalah dari Jeong Sangeun Korea 3-1 di nomor putra.

sementara ia berkontribusi pada kemenangan Cina di kompetisi tim, ia kalah dari Jeong Sangeun Korea 3-1 di nomor putra.

Meskipun awal naik-turun di 2017, Ma diberi kesempatan untuk berpartisipasi di kejuaraan duniadiadakan di Düsseldorf dari akhir Mei hingga awal Juni. Memasuki sebagai unggulan No. 1, Ma maju melalui empat putaran pertama tanpa terlalu banyak kesulitan, kecuali untuk pertandingan enam pertandingan yang sulit melawan pemain Swedia Anton Kallberg, yang belum pernah ia mainkan sebelumnya. Di perempat final, ia menghadapi tim tuan rumah Timo Boll, yang telah memainkan turnamen yang sangat baik di depan kerumunan rumahnya. Dia kemudian dengan cepat membukukan tempatnya di final oleh rekan setimnya, Xu Xin, yang membuat penampilan keduanya di semifinal tunggal WTTC (dia juga disapu oleh Zhang Jike pada 2013). Final tunggal putra WTTC 2017 tidak mengecewakan. Ma dan Fan berhadapan sekali lagi dalam kompetisi besar, setelah bermain satu sama lain setidaknya sekali dalam setiap mayor dalam dua tahun terakhir kecuali Olimpiade. Kemenangan itu membuatnya sejajar dengan Zhang Jike dan Ma Lin untuk gelar Grand Slam terbanyak (5) dan ia menjadi pria pertama dengan 10 gelar utama. Ini juga menandai gelar mayor keenam berturut-turut dimenangkan. Sejak 2015, ia telah memenangkan setiap kompetisi besar yang diikutinya.

Pada bulan Juni, Ma memenangkan Japan Open di Tokyo, mengalahkan Xu (yang telah mengalahkannya di sana tahun lalu) dalam 6 pertandingan dan Fan di 5 dalam perjalanannya menuju gelar. Ini adalah pertama kalinya dia menang di Jepang, yang berarti dia telah menang di setiap stasiun utama di Tur Dunia ITTF (Kuwait, Jerman, Cina, Qatar, Jepang, dan Korea).

Dari akhir Agustus hingga awal September, Ma mewakili Beijing di China National Games 2017 dalam tiga acara: tunggal, ganda, dan tim. Di babak penyisihan grup tim, Ma dan Beijing ditempatkan di divisi yang sama dengan juara bertahan PLA, yang dipimpin oleh Fan Zhendong. Ketika Beijing dan PLA saling berhadapan, Ma memukul Zhou Yu3-1, tetapi secara brutal disapu oleh Fan ketika PLA mengambil pertandingan 3-1 dan selesai pertama di divisi. Namun, Beijing masih lolos ke babak sistem gugur dengan memenangkan dua pertandingan lainnya dan finis kedua di grup. Di perempat final tim, mereka menghadapi Lin Gaoyuan dan Guangdong. Ma mengalahkan Zhou Qihao 3-0, tetapi Beijing masih menemukan diri mereka di ambang eliminasi menuju pertandingan keempat. Ma kalah dari Lin dalam lima pertandingan (9–11, 12–10, 11–5, 12–14, 4–11) dan Beijing tersingkir dari turnamen tim, hasil yang mengecewakan mengingat mereka berada di urutan ketiga dalam acara tim di dua Pertandingan Nasional terakhir. Kemitraan ganda putra Juara Dunia 2011 dipersatukan kembali ketika Ma dan Xu Xin dipasangkan bersama dalam acara ganda. Mereka melaju ke final, menyapu semua lawan mereka di sepanjang jalan, untuk menghadapi juara bertahan Fan dan Zhou Yu dari PLA. Pertandingan itu epik dan berlangsung tujuh pertandingan penuh. Ma dan Xu secara tipis kehilangan pertandingan terakhir dengan selisih terkecil (9-11), puas dengan perak ketika Fan dan Zhou mempertahankan gelar mereka. Setelah pertandingan, kedua pasangan mengakui bahwa Xu telah dipengaruhi oleh cedera yang diderita karena bermain jauh ke dalam acara tim, yang dimenangkannya bersama Shanghai.

Luka-luka akhirnya menyebabkan Xu menarik diri dari acara lajang keesokan harinya. Sama halnya dengan ganda, Ma menavigasi tunggal dengan mudah, tidak pernah menjatuhkan lebih dari satu pertandingan sampai final. Di sana, dia bertemu Fan lagi, yang telah menerima jalan di semi-final karena cedera Xu. Setelah memenangkan pertandingan pertama, Ma mendapati dirinya kalah 2-1, ketika Fan mengendalikan aksi dengan menerima pukulan backhand dan pukulan backhand. Namun, Ma menyesuaikan taktiknya dan Fan tidak dapat merespons dengan tepat, mengarah pada kemenangan 4-2 dan pertahanan yang sukses dari gelar tunggal putra untuk Naga. Dengan kemenangan itu, ia menjadi pria kedua yang memenangkan dua gelar tunggal di Pertandingan Nasional China (Wang Tao pada tahun 1987 dan 1997) dan merupakan pertama yang memenangkan dua gelar berturut-turut. Dia telah bermain di tiga final tunggal tunggal di Olimpiade Nasional,

Luka-luka akhirnya menyebabkan Xu menarik diri dari acara lajang keesokan harinya. Sama halnya dengan ganda, Ma menavigasi tunggal dengan mudah, tidak pernah menjatuhkan lebih dari satu pertandingan sampai final. Di sana, dia bertemu Fan lagi, yang telah menerima jalan di semi-final karena cedera Xu. Setelah memenangkan pertandingan pertama, Ma mendapati dirinya kalah 2-1, ketika Fan mengendalikan aksi dengan menerima pukulan backhand dan pukulan backhand. Namun, Ma menyesuaikan taktiknya dan Fan tidak dapat merespons dengan tepat, mengarah pada kemenangan 4-2 dan pertahanan yang sukses dari gelar tunggal putra untuk Naga. Dengan kemenangan itu, ia menjadi pria kedua yang memenangkan dua gelar tunggal di Pertandingan Nasional China (Wang Tao pada tahun 1987 dan 1997) dan merupakan yang pertama yang memenangkan dua gelar berturut-turut. Dia telah bermain di tiga final tunggal tunggal di Olimpiade Nasional,

Kompetisi besar berikutnya yang diikuti Ma adalah Piala Dunia 2017, diadakan di Liège pada bulan Oktober. Sebagai unggulan pertama, Ma secara otomatis maju ke babak sistem gugur, di mana ia mencatat kemenangan lima pertandingan berturut-turut atas Omar Assar dan Koki Niwa. Di semi-final, ia berhadapan dengan Timo Boll, yang telah mengalahkan Lin Gaoyuan dalam film thriller tujuh pertandingan epik di mana Jerman menang meskipun turun 10-4 di pertandingan terakhir. Pertandingan antara Boll dan Ma sangat penting karena keduanya telah bermain satu sama lain di semifinal Piala Dunia 2008, juga di Liège. Bahkan lebih kebetulan, pertandingan itu mencerminkan pertemuan mereka sembilan tahun sebelumnya, dengan Ma memimpin 3-1, kemudian Boll mengambil dua pertandingan berikutnya untuk memaksa yang ketujuh. Sama seperti pertandingannya dengan Zhang Jike di final Piala Dunia 2014, Ma mendapati dirinya turun 10–8 dalam pertandingan penentuan, tetapi berhasil mengikatnya pada 10-10. Banyak sejarah berulang, ketika Boll mengambil dua poin berikutnya untuk menambah rekam jejak legendarisnya di Liège (di mana ia secara berturut-turut mengalahkan trio Cina Ma Lin, Wang Liqin, dan Wang Hao untuk memenangkan Piala Dunia 2005 dan mencapai final pada 2008 dengan mengalahkan Ma ). Kekalahan itu merupakan pukulan telak bagi Ma, dan itu terlihat saat pertandingan tempat ketiga melawan petenis Prancis Simon Gauzy. Ma kehilangan dua dari tiga pertandingan pertama sebelum pulih untuk memenangkan pertandingan dalam enam pertandingan. Ini adalah kompetisi internasional terakhirnya pada tahun 2017, karena istrinya sedang mengandung. Dia masih bermain di Liga Super Cina, tetapi tidak melakukan perjalanan ke luar Tiongkok untuk memainkan turnamen apa pun. Putranya lahir pada 9 Desember 2017. dan Wang Hao untuk memenangkan Piala Dunia 2005 dan mencapai final pada tahun 2008 dengan mengalahkan Ma). Kekalahan itu merupakan pukulan telak bagi Ma, dan itu terlihat saat pertandingan tempat ketiga melawan petenis Prancis Simon Gauzy. Ma kehilangan dua dari tiga pertandingan pertama sebelum pulih untuk memenangkan pertandingan dalam enam pertandingan. Ini adalah kompetisi internasional terakhirnya pada tahun 2017, karena istrinya sedang mengandung. Dia masih bermain di Liga Super Cina, tetapi tidak melakukan perjalanan ke luar Tiongkok untuk memainkan turnamen apa pun. Putranya lahir pada 9 Desember 2017. dan Wang Hao untuk memenangkan Piala Dunia 2005 dan mencapai final pada tahun 2008 dengan mengalahkan Ma). Kekalahan itu merupakan pukulan telak bagi Ma, dan itu terlihat saat pertandingan tempat ketiga melawan petenis Prancis Simon Gauzy. Ma kehilangan dua dari tiga pertandingan pertama sebelum pulih untuk memenangkan pertandingan dalam enam pertandingan. Ini adalah kompetisi internasional terakhirnya pada tahun 2017, karena istrinya sedang mengandung. Dia masih bermain di Liga Super Cina, tetapi tidak melakukan perjalanan ke luar Tiongkok untuk memainkan turnamen apa pun. Putranya lahir pada 9 Desember 2017. Dia masih bermain di Liga Super Cina, tetapi tidak melakukan perjalanan ke luar Tiongkok untuk memainkan turnamen apa pun. Putranya lahir pada 9 Desember 2017. Dia masih bermain di Liga Super Cina, tetapi tidak melakukan perjalanan ke luar Tiongkok untuk memainkan turnamen apa pun. Putranya lahir pada 9 Desember.[butuh rujukan]

Pada awal 2018, peringkat dunia Ma turun ke posisi 9 karena tidak aktif. ITTF sebelumnya telah mengumumkan bahwa mereka menerapkan sistem peringkat baru pada awal tahun baru, dan sistem baru memberi bobot lebih pada aktivitas daripada kekuatan bermain pemain. Karena itu, Naga tidak hanya kehilangan peringkat nomor 1, yang telah dipegangnya selama 34 bulan terakhir, tetapi ia juga keluar dari lima besar dalam peringkat dunia ITTF untuk pertama kalinya sejak 2011. Meskipun peringkatnya lebih rendah, Ma membuat kehadirannya terasa di Piala Tim Dunia 2018 yang diadakan di London pada akhir Februari. Dia tidak terkalahkan di tunggal dan ganda sepanjang seluruh turnamen dan membantu Cina menyapu Jepang di final. Pada bulan Maret, Ma memenangkan Jerman Terbuka untuk kelima kalinya dalam bidang yang sangat kuat. Dia mengalahkan Maharu Yoshimura, Jun Mizutani,

Karena sistem peringkat ITTF baru, Tim China tidak diunggulkan di WTTC 2018 yang diadakan di Halmstad dari akhir April hingga awal Mei. Namun demikian, Ma dan rekan-rekan setim Cina-nya tidak mengalami kesulitan apa pun di babak penyisihan grup, secara bersama-sama pergi 15-0 untuk finis pertama di Grup B. Namun, ia selamat dari ketakutan di perempat final ketika pembalap Austria Robert Gardos membawa Naga ke posisi lima game penuh di pertemuan pertama mereka. Ma menegaskan kembali dominasinya sepanjang sisa turnamen, mengalahkan petenis meja asalSwedia Mattias Karlsson beberapa set langsung di depan kerumunan tuan rumah terakhir dan kemudian menyapu Timo Boll di final saat Cina menyapu unggulan teratas Jerman untuk mengklaim gelar ke-21 mereka dalam acara tersebut.

Setelah kemenangan Tiongkok di Halmstad, Ma memenangkan China Terbuka, mengalahkan Lin Yun-Ju, Wang Chuqin, Liang Jingkun, Lim Jonghoon, dan Fan Zhendong untuk memenangkan gelar tunggal ITTF World Tour ke-26. Namun, ini akan menjadi acara single sukses terakhirnya selama sembilan bulan. Di Jepang Terbuka, ia dikalahkan dalam enam pertandingan oleh bintang Jepang Tomokazu Harimoto yang sedang naik daun dan meskipun ia memenangkan gelar ganda bersama Xu Xin di Bulgaria Terbuka pada Agustus, ia kalah dari Liam Pitchford di babak tunggal putra nomor 32. Ditemukan bahwa Ma mengalami cedera lutut, sesuatu yang akan membuatnya absen dari semua turnamen untuk sisa 2018. Ini termasuk Austria Terbuka, Piala Dunia, Swedia Terbuka, dan Final Tur Dunia.

Cidera Ma berlanjut hingga 2019, mencegahnya berpartisipasi dalam Marvelous 12, kualifikasi Cina untuk WTTC 2019 di Budapest pada bulan April. Meskipun demikian, ia masih termasuk dalam lineup Cina untuk kejuaraan di tunggal dan ganda. Kembalinya yang lama ditunggu-tunggu ke kompetisi internasional datang di Qatar Open pada akhir Maret. Tidak jelas seberapa baik dia akan bermain karena absen tujuh bulan dari permainan, dan itu menunjukkan ketika dia membutuhkan enam pertandingan untuk mengalahkan Tristan Flore dalam pertandingan pembukaannya. Tetapi setelah itu, ia tampak dalam kondisi yang baik. Dia menyapu Timo Boll dan Jun Mizutani secara berurutan, kemudian memenangkan pertandingan enam pertandingan melawan Xu Xin di semi-final. Di final melawan rekan senegaranya Lin Gaoyuan, ia mengatasi defisit 0-2, termasuk 2-7 di pertandingan kelima, untuk menang dalam enam pertandingan. Segera setelah memenangkan pertandingan, dia berpose di depan kamera, muncul untuk menghapus debu dari raketnya untuk menunjukkan dia baik-baik saja bahkan setelah tidak aktif untuk waktu yang lama. Kemenangan mengikatnya dengan Vladimir Samsonov untuk gelar tunggal Tur Dunia ITTF terbanyak oleh pemain pria dengan 27.

Namun, tidak semua berjalan dengan sempurna untuk Ma Long, karena ia menderita kekalahan pertamanya untuk Fan Zhendong dalam kompetisi internasional selama bertahun-tahun di final Piala Asia 2019, yang membuat banyak orang percaya bahwa pemerintahan Naga akan segera berakhir. Meskipun ada kemungkinan bahwa mereka bisa segera bermain lagi di Kejuaraan Dunia, ini terbukti tidak menjadi masalah karena Fan dikalahkan 4-2 oleh rekan senegaranya yang lebih rendah Liang Jingkun di salah satu dari banyak gangguan turnamen, yang merupakan kemudian dikalahkan oleh Ma Long 4-1 di semifinal; pemain Cina kedua yang dia singkirkan di turnamen selain Lin Gaoyuan. Di final, Naga mengalahkan Swedia Mattias Falck 4-1 untuk memenangkan Kejuaraan Dunia ketiga berturut-turut.

Pencapaian[sunting | sunting sumber]

Tunggal[sunting | sunting sumber]

(per Juli 2019) [9]

  • Pertandingan Olimpiade : pemenang (2016).
  • Kejuaraan Dunia : pemenang (2015, 2017, 2019); SF (2009, 2011, 2013); babak 16 (2007).
  • Piala Dunia : pemenang (2012, 2015); runner-up (2014); tempat ketiga (2008, 2009, 2017).
  • Pemenang Tur Dunia ITTF (28): Kuwait, Jerman Terbuka 2007; Korea, Singapura Terbuka 2008; Denmark, Kuwait, Harmoni China (Suzhou), Inggris Terbuka 2009; Jerman Terbuka 2010; Harmony China (Suzhou), Austria, Swedia Terbuka 2011; Hungaria Open 2012; Qatar, Cina (Changchun), Harmony Open (Suzhou) 2013; China (Chengdu) Terbuka 2014; Kuwait, Jerman, Cina (Chengdu) Terbuka 2015; Jerman, Qatar Terbuka 2016; Qatar, Jepang Terbuka 2017; Jerman, Cina (Shenzhen) Terbuka 2018; Qatar, China (Shenzhen) Terbuka 2019.
  • Runner-up (15): German Open 2005; Jepang, Swedia Terbuka 2007; UAE, China (Shenzhen) Terbuka 2011; Slovenia, Cina (Shanghai) Terbuka 2012; Kuwait, Korea, UAE Open 2013; Kuwait, Korea, Cina (Chengdu) Terbuka 2016; Korea Terbuka 2019; Jerman Terbuka 2020.
  • Final Grand Tur Dunia ITTF : pemenang (2008, 2009, 2011, 2015, 2016); runner-up (2013, 2019); SF (2007).
  • Asian Games : pemenang (2010).
  • Kejuaraan Asia : pemenang (2009, 2011, 2013); runner-up (2007).
  • Piala Asia : pemenang (2008, 2009, 2011, 2014), runner-up (2019).
  • Pertandingan Nasional Tiongkok : pemenang (2013, 2017), runner-up (2009), SF (2005).
  • Kejuaraan Nasional Tiongkok: pemenang (2011); runner-up (2004, 2007, 2014); SF (2008).
  • Kejuaraan Dunia Junior : pemenang (2004); QF (2003).
  • Kejuaraan Junior Asia: pemenang (2004)

Ganda[sunting | sunting sumber]

  • Kejuaraan Dunia: pemenang (2011, 2019); runner-up (2009); babak 16 (2007).
  • Pemenang Tur Dunia (22): Tiongkok (Harbin) Terbuka 2005; Slovenia Terbuka 2006; Swedia Terbuka 2007; Denmark, Qatar, Inggris Terbuka 2009; Kuwait, Jerman Terbuka 2010; China (Shenzen), Austria Terbuka 2011; Slovenia, Korea, Cina (Shanghai) Terbuka 2012; China (Suzhou), Cina (Changchun) Terbuka 2013; China (Chengdu) Terbuka 2014; Japan Open 2015; Jepang Terbuka, Cina (Chengdu) Terbuka 2016; Jepang Terbuka 2017; Jerman, Bulgaria Open
  • Runner-up 2018 (11): China (Shenzhen) Terbuka 2005; Singapore Open 2006; China (Shenzhen) Terbuka 2007; Qatar, Korea Open 2008; Kuwait Open 2009; China (Suzhou) Terbuka 2011; Kuwait, Qatar, Korea Open 2013, China (Shenzhen) Open 2019.
  • Grand Final Final Tur Dunia ITTF: pemenang (2006); runner-up (2011); SF (2007).
  • Asian Games: pemenang (2014); SF (2006).
  • Kejuaraan Asia: pemenang (2007, 2009, 2013); SF (2011).
  • China National Games: runner-up (2017); SF (2005).
  • Kejuaraan Nasional Tiongkok: pemenang (2010, 2015); runner-up (2006, 2007, 2014); SF (2008).
  • Kejuaraan Dunia Junior: runner-up (2004).
  • Kejuaraan Junior Asia: runner-up (2003, 2004).

Ganda Campuran[sunting | sunting sumber]

  • Asian Games: QF (2006).
  • Kejuaraan Asia: pemenang (2009); SF (2005).
  • Pertandingan Nasional Tiongkok: pemenang (2013).
  • Kejuaraan Nasional Tiongkok: pemenang (2012); runner-up (2008, 2016).
  • Kejuaraan Dunia Junior: runner-up (2003, 2004).
  • Kejuaraan Junior Asia: pemenang (2004).

Beregu[sunting | sunting sumber]

  • Olimpiade: 1 (2012, 2016)
  • Kejuaraan Dunia: 1 (2006, 2008, 2010, 2012, 2014, 2016, 2018).
  • Piala Dunia: 1 (2009, 2010, 2011, 2013, 2015, 2018, 2019).
  • Asian Games: 1 (2006, 2010, 2014).
  • Kejuaraan Asia: 1 (2005, 2007, 2009, 2011, 2013, 2015, 2017).
  • Pertandingan Nasional Tiongkok: ke-3 (2009, 2013)
  • Kejuaraan Nasional Tiongkok: 1 (2011, 2012, 2018); 3 (2007, 2008, 2010).
  • Chinese Super League : 1 (2009, 2012, 2013, 2015); Ke-3 (2014, 2016).
  • Kejuaraan Junior Dunia: 1 (2003, 2004).
  • Kejuaraan Junior Asia: 1 (2004).

Ringkasan pencapaian[sunting | sunting sumber]

  • Juara Olimpiade 3x (1 Tunggal, 2 Tim)
  • 12x Juara Dunia (3 Tunggal, 2 Ganda, 7 Tim)
  • 9x pemenang Piala Dunia (2 Singles, 7 Tim)
  • 50x pemenang Tur Dunia ITTF (28 Tunggal, 22 Doubles)
  • 6x Juara Grand Final Tur Dunia ITTF (5 Tunggal, 1 Ganda)
  • 5x pemenang Asian Games (1 Singles, 1 Doubles, 3 Team)
  • 13x Juara Asia (3 Tunggal, 2 Ganda, 1 Campuran Ganda, 7 Tim)
  • 4x pemenang Piala Asia (4 Tunggal)
  • 3x Juara Pertandingan Nasional China (2 Tunggal, 1 Ganda Campuran)
  • 7x Juara Nasional Cina (1 Tunggal, 2 Ganda, 1 Ganda Campuran, 3 Tim)
  • 4x Juara Liga Super Cina (4 Tim)

Juara Dunia Junior 3x (1 Tunggal, 2 Tim)

  • 3x Juara Junior Asia (1 Tunggal, 1 Ganda Campuran, 1 Tim)
  • 2015, 2016 Bintang Pria Terbaik Dunia ITTF

Kepribadian Olahraga CCTV 2016

Statistik vs pemain terkenal lainnya (Desember 2004 - sekarang)[sunting | sunting sumber]

(Huruf tebal menunjukkan rekan satu tim Tiongkok)

  • Timo Boll: 16–5
  • Chen Chien-An: 3–0
  • Chen Qi: 19–2
  • Chuang Chih-Yuan: 17–2
  • Mattias Falck: 4–0
  • Fan Zhendong: 21–10
  • Fang Bo: 10–2
  • Marcos Freitas: 4–0
  • Tomokazu Harimoto: 3–2
  • Gao Ning: 10–0
  • Hao Shuai: 20–9
  • Jung Youngsik: 6–0
  • Joo Se-Hyuk: 20–3
  • Petr Korbel: 4–1
  • Kalinikos Kreanga: 3–0
  • Liang Jingkun: 6–1
  • Lin Gaoyuan: 8–2
  • Ma Lin: 30–14
  • Michael Maze: 7–0
  • Jun Mizutani: 16–0
  • Oh Sang-eun: 9–2
  • Dimitrij Ovtcharov: 17–0
  • Ryu Seungmin: 7–3
  • Vladimir Samsonov: 9–5
  • Werner Schlager: 9–0
  • Tang Peng: 14–0
  • Wang Hao: 30–27
  • Wang Liqin: 32–12
  • Wong Chun Ting : 21–1
  • Xu Xin: 41–11
  • Yan An: 8–3
  • Kaii Yoshida: 6–1
  • Zhang Jike: 31–10
  • Zhou Yu: 10–2

Catatan Lainnya

  • Tidak terkalahkan untuk 40 pertandingan tunggal pada Desember 2011.[9]
  • Tidak kehilangan satu set pun dalam enam turnamen: Swedia Terbuka 2011, WTTC 2012, World Team Classic 2013, 2014 dan 2016 WTTC.
  • Di tunggal, ia telah memenangkan Grand Final Tur Dunia lima kali, China Terbuka delapan kali, Jerman Terbuka lima kali, Qatar Terbuka empat kali, Kejuaraan Asia tiga kali, dan Piala Asia empat kali, paling banyak.
  • Satu dari dua pemain yang menyapu keempat medali di Kejuaraan Asia (Fan Zhendong).
  • Sebagian besar gelar tunggal ITTF World Tour (28) oleh pemain pria.
  • Sebagian besar gelar utama (11) dari pemain pria manapun.
  • Pemain pertama yang menyapu lawannya di final Olimpiade Singles sejak Olimpiade memperpanjang pertandingan menjadi tujuh pertandingan pada tahun 2004.
  • Pemain pria kedua yang memenangkan Kejuaraan Dunia, Piala Dunia, Olimpiade, dan Grand Final Tur Dunia. Dia adalah pemain pria pertama yang menjadi juara bertahan keempat pada saat yang sama.
  • Pemain tercepat yang pernah memenangkan semua gelar tunggal yang mungkin (2.092 hari, dari 20 November 2010 hingga 11 Agustus 2016).
  • Pemain tercepat yang pernah menyelesaikan "Full House" (467 hari, dari 3 Mei 2015 hingga 11 Agustus 2016).
  • Pemain pertama, pria atau wanita, yang memenangkan penghargaan ITTF Star Player of the Year secara berturut-turut.
  • Memenangkan setidaknya satu turnamen di setiap stasiun utama di Tur Dunia ITTF.
  • Pemain pria pertama dan satu-satunya yang memenangkan dua gelar tunggal beruntun di Olimpiade Nasional Cina.
  • Pemain pertama yang memenangkan 3 gelar Tunggal Putra di Kejuaraan Dunia sejak Wang Liqin. Pemain pertama yang memenangkan mereka secara berurutan sejak Zhuang Zedong.

Kompetisi internasional (Hasil dari database ITTF)[sunting | sunting sumber]

Kejuaraan Tahun Kota Negara Tunggal Ganda Ganda Campuran Beregu
Asian Championship ATTU 2017 Wuxi CHN Rnd of 32 Gold
Asian Championship ATTU 2013 Busan KOR Gold Gold
Asian Championship ATTU 2012 Macau MAC Gold Gold
Asian Championship ATTU 2009 Lucknow IND Gold Gold Gold Gold
Asian Championship ATTU 2007 Yangzhou CHN Silver Gold Gold
Asian Championship ATTU 2005 Jeju-do KOR Semi-final Gold
Asian Cup 2014 Wuhan CHN Gold
Asian Cup 2011 Changsha CHN Gold
Asian Cup 2009 Hangzhou CHN Gold
Asian Cup 2008 Sapporo JPN Gold
Asian Games 2014 Suwon KOR Gold Gold
Asian Games 2010 Guangzhou CHN Gold Gold
Asian Games 2006 Doha QAT Semi-final Quarter-final Gold
Asian Championship ATTU (Juniors) 2004 New Delhi IND Gold Silver Gold Gold
Asian Championship ATTU (Juniors) 2003 Hyderabad IND Silver
Olympic games 2016 Rio de Janeiro BRA Gold Gold
Olympic games 2012 London ENG no parts. Gold
Pro Tour 2019 Shenzhen CHN Gold
Pro Tour 2019 Doha QAT Gold
Pro Tour 2018 Shenzhen CHN Gold
Pro Tour 2018 Bremen GER Gold Gold
Pro Tour 2017 Tokyo JPN Gold Gold
Pro Tour 2017 Doha QAT Gold Rnd of 16
Pro Tour 2016 Chengdu CHN Silver Gold
Pro Tour 2016 Tokyo JPN Semi-final Gold
Pro Tour 2016 Incheon KOR Silver Semi-final
Pro Tour 2016 Doha QAT Gold Rnd of 16
Pro Tour 2016 Kuwait City KUW Silver Semi-final
Pro Tour 2016 Berlin GER Gold
Pro Tour 2015 Bremen GER Gold Quarter-final
Pro Tour 2015 Warsaw POL Rnd of 32 Quarter-final
Pro Tour 2015 Chengdu CHN Gold Semi-final
Pro Tour 2015 Kobe JPN Rnd of 16 Gold
Pro Tour 2015 Kuwait City KUW Gold Semi-final
Pro Tour 2014 Chengdu CHN Gold Gold
Pro Tour 2014 Doha QAT Rnd of 16 Quarter-final
Pro Tour 2013 Dubai UAE Silver
Pro Tour 2013 Suzhou CHN Gold Gold
Pro Tour 2013 Changchun CHN Gold Gold
Pro Tour 2013 Incheon City KOR Silver Silver
Pro Tour 2013 Doha QAT Gold Silver
Pro Tour 2013 Kuwait City KUW Silver Silver
Pro Tour 2012 Shanghai CHN Silver Gold
Pro Tour 2012 Incheon City KOR Rnd of 16 Gold
Pro Tour 2012 Velenje SLO Silver Gold
Pro Tour 2012 Budapest HUN Gold
Pro Tour 2011 Stockholm SWE Gold Quarter-final
Pro Tour 2011 Schwechat AUT Gold Gold
Pro Tour 2011 Suzhou CHN Gold Silver
Pro Tour 2011 Shenzen CHN Silver Gold
Pro Tour 2011 Dubai UAE Silver Semi-final
Pro Tour 2011 Doha QAT Semi-final Semi-final
Pro Tour 2010 Berlin GER Gold Gold
Pro Tour 2010 Kuwait City KUW Semi-final Gold
Pro Tour 2010 Doha QAT Semi-final Quarter-final
Pro Tour 2009 Sheffield ENG Gold Gold
Pro Tour 2009 Su Zhou CHN Gold Semi-final
Pro Tour 2009 Doha QAT Rnd of 32 Gold
Pro Tour 2009 Kuwait City KUW Gold Silver
Pro Tour 2009 Frederikshavn DEN Gold
Pro Tour 2009 Frederikshavn DEN Gold
Pro Tour 2008 Shanghai CHN Quarter-final Semi-final
Pro Tour 2008 Singapur SIN Gold Quarter-final
Pro Tour 2008 Daejeon KOR Gold Silver
Pro Tour 2008 Yokohama JPN Semi-final
Pro Tour 2008 Changchun CHN Semi-final
Pro Tour 2008 Doha QAT Quarter-final Silver
Pro Tour 2008 Kuwait City KUW Semi-final Semi-final
Pro Tour 2007 Stockholm SWE Silver Gold
Pro Tour 2007 Bremen GER Gold Semi-final
Pro Tour 2007 Toulouse FRA Semi-final
Pro Tour 2007 Shenzhen CHN Quarter-final Silver
Pro Tour 2007 Nanjing CHN Quarter-final Quarter-final
Pro Tour 2007 Chiba JPN Silver Quarter-final
Pro Tour 2007 Salwa Cup KUW Gold Semi-final
Pro Tour 2007 Doha QAT Quarter-final Semi-final
Pro Tour 2007 Velenje SVN Rnd of 16 Rnd of 16
Pro Tour 2007 Zagreb HRV Semi-final Quarter-final
Pro Tour 2006 Guangzhou CHN Rnd of 16 Quarter-final
Pro Tour 2006 Singapur SIN Semi-final Silver
Pro Tour 2006 Kunshan CHN Rnd of 16 Semi-final
Pro Tour 2006 Kuwait City KUW Rnd of 64 Quarter-final
Pro Tour 2006 Doha QAT Rnd of 32 Quarter-final
Pro Tour 2006 Zagreb HRV Rnd of 16 Semi-final
Pro Tour 2006 Velenje SVN Quarter-final Gold
Pro Tour 2005 Göteborg SWE Quarter-final Rnd of 16
Pro Tour 2005 Magdeburg GER Silver Rnd of 16
Pro Tour 2005 Yokohama JPN Semi-final Quarter-final
Pro Tour 2005 Shenzhen CHN Semi-final Silver
Pro Tour 2005 Harbin CHN Rnd of 32 Gold
Pro Tour 2005 Doha QAT Rnd of 32
Pro Tour Grand Finals 2016 Doha QAT Gold
Pro Tour Grand Finals 2015 Lissabon POR Gold
Pro Tour Grand Finals 2013 Dubai VAE Silver
Pro Tour Grand Finals 2011 London ENG Gold Silver
Pro Tour Grand Finals 2009 Macau MAC Gold
Pro Tour Grand Finals 2008 Macau MAC Gold
Pro Tour Grand Finals 2007 Peking CHN Semi-final Semi-final
Pro Tour Grand Finals 2006 Hong-Kong HKG Gold
Pro Tour Grand Finals 2005 Fuzhou CHN Quarter-final
World Championship WTTC 2019 Budapest HUN Gold Gold
World Championship WTTC 2018 Halmstad SWE Gold
World Championship WTTC 2017 Düsseldorf GER Gold Rnd of 16
World Championship WTTC 2016 Kuala Lumpur MAL Gold
World Championship WTTC 2015 Suzhou CHN Gold Rnd of 32
World Championship WTTC 2014 Tokyo JPN Gold
World Championship WTTC 2013 Paris FRA Semi-final
World Championship WTTC 2012 Dortmund GER Gold
World Championship WTTC 2011 Rotterdam NED Semi-final Gold
World Championship WTTC 2010 Moskau RUS Gold
World Championship WTTC 2009 Yokohama JPN Semi-final Silver
World Championship WTTC 2008 Guangzhou CHN Gold
World Championship WTTC 2007 Zagreb HRV Rnd of 16 Rnd of 16 no parts.
World Championship WTTC 2006 Bremen GER Gold
World Cup 2017 Lüttich BEL Bronze
World Cup 2015 Halmstad SWE Gold
World Cup 2014 Düsseldorf GER Silver
World Cup 2012 Liverpool ENG Gold
World Cup 2009 Moskau RUS Bronze
World Cup 2008 Lüttich BEL Bronze
World Junior Championship WJTTC 2004 Kobe JPN Gold Silver Silver Gold
World Junior Championship WJTTC 2003 Santiago CHI Gold Silver Gold
World Cadet Challenge WCC 2003 Genting Highlands MAL Gold Gold Gold
World Junior Circuit 2004 Taiyuan CHN Semi-final
World Junior Circuit 2003 Wellington NZL Semi-final
WTC-World Team Cup 2018 London ENG Gold
WTC-World Team Cup 2015 Dubai UAE Gold
WTC-World Team Cup 2013 Guangzhou CHN Gold
WTC-World Team Cup 2011 Magdeburg GER Gold
WTC-World Team Cup 2010 Dubai UAE Gold
WTC-World Team Cup 2009 Linz AUT Gold

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "All hail Ma Long, the Comeback King of Qatar!". ittf.com. 31 March 2019. Diakses tanggal 26 October 2019. 
  2. ^ a b "MA Long – Biography". gz2010.cn. Guangzhou Asian Games Organizing Committee. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 June 2011. Diakses tanggal 25 January 2011. 
  3. ^ "Salinan arsip". Olympics at Sports-Reference.com. Sports Reference LLC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-18. Diakses tanggal 2020-03-27. 
  4. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2018. Diakses tanggal 1 May 2018. 
  5. ^ "Rankings". International Table Tennis Federation. Diakses tanggal 6 December 2018. 
  6. ^ "ITTF world ranking". International Table Tennis Federation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 December 2011. Diakses tanggal 5 January 2012. 
  7. ^ https://www.tabletennisdaily.com/forum/showthread.php?15577-Ma-Long-the-GOAT
  8. ^ Marshall, Ian (11 December 2016). "Title retained, dramatic fifth win, Ma Long out of sight". ITTF.com. Diakses tanggal 11 December 2016. 
  9. ^ "Ma Long Extends Amazing Run, World Champion Beaten in London Final". ITTF. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 November 2011. Diakses tanggal 19 December 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]