Lymphatic filariasis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Lymphatic filariasis
Elephanti.jpg
Gambar perempuan pengidap penyakit kaki gajah.
Klasifikasi dan rujukan luar
SpesialisasiPenyakit infeksi Sunting ini di Wikidata
ICD-10B74
ICD-9-CM125.0-125.9
eMedicinederm/888
MeSHD005368

Lymphatic filariasis juga dikenal sebagai elephantiasis atau kaki gajah disebabkan oleh cacing parasitjenis Filarioidea. Banyak kasus penyakit ini yang tidak memiliki gejela. Akan tetapi, sebagian penderita mengalami pembengkakan besar pada lengan, kaki, atau alat kelamin. Kulit mungkin bisa menjadi lebih tebal dan nyeri dapat terjadi. Perubahan pada tubuh dapat menimbulkan masalah sosial dan ekonomi bagi pengidapnya.[1]

Penyebab dan diagnosis[sunting | sunting sumber]

Cacing ini disebarkan melalui gigitan nyamuk yang mengandung cacing ini. Infeksi biasanya dimulai saat masih kanak-kanak. Ada tiga jenis cacing yang menyebabkan penyakit ini: Wuchereriabancrofti, Brugiamalayi, dan Brugiatimori. Wuchereriabancrofti adalah yang paling umum ditemukan. Cacing merusak sistem getah bening.[1] Penyakit ini didiagnosis dengan cara mengamati sampel darah yang diambil pada malam hari denganmikroskop. Sampel darah yang diambil mestinya berada dalam bentuk noda keruh dan diwarnai dengan Giemsa. Uji antibodi yang melawan penyakit ini juga dapat diterapkan ke sampel darah ini.[2]

Pencegahan dan pengobatan[sunting | sunting sumber]

Pencegahan dilakukan dengan mengobati seluruh kelompok tempat terjadinya penyakit setiap tahun untuk dapat menyingkirkan penyakit ini secara menyeluruh. Proses ini membutuhkan waktu sekitar enam tahun. Obat yang digunakan meliputi albendazole dengan ivermectin atau albendazole dengan diethylcarbamazine. Pengobatan tidak membunuh cacing dewasa namun mencegah penyebaran penyakit lebih lanjut sampai cacing mati dengan sendirinya. Upaya mencegah gigitan nyamuk juga dianjurkan termasuk mengurangi jumlah nyamuk dan penggunaan kelambu.[1]

Epidemiologi[sunting | sunting sumber]

Lebih dari 120 juta orang terinfeksi lymphatic filariasis. Sekitar 1,4 miliar orang berisiko terkena penyakit ini di 73 negara. Wilayah tempat penyakit ini paling umum ditemukan adalah Afrika dan Asia. Penyakit ini menimbulkan kerugian ekonomi senilai puluhan triliun rupiah setiap tahunnya.[1]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Lymphatic filariasis Lembar Fakta N°102". World Health Organization. March 2014. Diakses tanggal 20 March 2014. 
  2. ^ "Parasites - Lymphatic Filariasis Diagnosis". CDC. June 14, 2013. Diakses tanggal 21 March 2014.