Lusail

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kota Lusail

مدينة لوسيل
Construction on Al Tarfa Street in Al Kharayej district of Lusail.jpgView of Al Kharayej district from Al Khor Expressway in 2020.jpg
Lusail skyline with the Lusail Marina Iconic Development in the center.jpg
Lusail Marina Interchange Arch.jpgBoats in Lusail Marina.jpg
Atas ke Bawah, Kiri ke Kanan: Pemandangan konstruksi di pinggir jalan, Pemandangan distrik Al Kharayej dari Al Khor Expressway, Skyline dengan Lusail Marina Iconic [sic] Pembangunan di tengah, Lusail Interchange Arch, Kapal berlabuh Lusail Marina
Negara Qatar
KotamadyaAl Daayen
ZonaZona 69, Zona 70
Distrik no.123
Luas
 • Total38 km2 (15 sq mi)
Ketinggian5 m (16 ft)
Populasi
 • Total250,000 (planned)
Situs webLusail.com

Lusail (bahasa Arab: لوسيل‎) adalah kota terencana di Qatar, yang terletak di pantai, di bagian utara kotamadya Al Daayen. Lusail terletak sekitar 23 km di utara pusat kota Doha, tepat di utara West Bay Lagoon, pada lebih dari 38 km² dan pada akhirnya akan memiliki infrastruktur untuk menampung 450.000 orang.[2] Dari 450.000 orang ini, diperkirakan 250.000 penduduk atau kurang, 190.000 pekerja kantoran, dan 60.000 pekerja eceran.[3]

Direncanakan akan memiliki marina, kawasan pemukiman, resor pulau, kawasan komersial, pusat perbelanjaan mewah dan fasilitas rekreasi, dan komunitas lapangan golf, pulau buatan dan beberapa kawasan hiburan. Konstruksi masih berlangsung. Pembangunan sedang dilakukan oleh pengembang yang dikendalikan negara Qatari Diar bersama dengan Parsons Corporation dan Dorsch-Gruppe.

Ini adalah salah satu tempat yang diusulkan untuk Piala Dunia Qatar 2022.[4]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama Lusail berasal dari "al wassail", istilah lokal untuk tanaman yang tumbuh subur di daerah tersebut.[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pembangunan yang sedang berlangsung di Lusail

Pada tahun 1908, J.G. Lorimer merekam Lusail di Gazetteer of the Persia Gulf. Dia menulis:

Sebuah desa di pantai timur Qatar sekitar 15 mil utara Doha: kediaman utama saat ini Shaikh Jasim, kepala Keluarga Al Thani dari Qatar. Sekitar 500 meter ke pedalaman tempat itu adalah Jabal Lusail, bukit batu berbatu dengan ketinggian tertentu yang membentuk tengara terkenal bagi para pelaut. Di puncak Jabal Lusail adalah menara dua lantai yang dapat dilihat dari beberapa mil ke pedalaman; dan di kaki bukit ada tiga sumur, satu di utara dan dua di sisi barat; airnya sangat payau. Desa Lusail terdiri dari sekitar 50 rumah batu dan lumpur besar Hamaidat dan 2 atau 3 dari Ma'adhid, yang terakhir adalah pengikut pribadi Syekh. Desa ini memiliki 9 perahu mutiara, 2 kapal pengangkut ikan lainnya, dan 3 perahu nelayan. Hewan pengangkut adalah 20 kuda dan 70 unta. Rumah Syaikh berdiri sekitar 200 meter di sebelah selatan desa: dibangun sekitar tahun 1901 dan merupakan bangunan batu dan plester berdinding tinggi dengan empat sisi, disatukan oleh beberapa meter dan rumah-rumah kecil dan oleh sebuah rumah kecil. mesjid. Dengan hormat, itu disebut benteng, tetapi tidak berisi senjata.[6]

Dalam transkrip awal 1904 Lorimer Gazeetteer, dia menyatakan bahwa Sheikh Jassim pertama kali menetap di Lusail pada tahun 1903 dengan beberapa suku yang bersekutu.[7] Sheikh Jassim meninggal dan dimakamkan di Lusail pada Juli 1913.[8]

Rencana pengembangan Kota Lusail pertama kali diumumkan pada tahun 2005.[9] Setelah resolusi kabinet disahkan pada tahun 2002, Lusail bersama dengan pinggiran kota Al Kharayej dan Jabal Thuaileb menjadi daerah pertama di Qatar di mana orang asing dapat memiliki real estat.[10] Pada bulan Desember 2013, Qatari Diar mengumumkan bahwa lebih dari 80% plot di Lusail telah dibeli.[11] Dinyatakan pada April 2018 bahwa lebih dari 80% proyek infrastruktur kota telah selesai.[3]

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Lusail Iconic Stadium yang direncanakan, dengan kapasitas 80.000+ orang, akan menjadi tuan rumah pertandingan pembukaan dan final Piala Dunia FIFA 2022.[12] Desain stadion ini terinspirasi dari layar dhow tradisional karena kota ini akan terletak di utara Doha di pantai timur, yang merupakan titik fokus bersejarah dari kapal mutiara. Setelah Piala Dunia FIFA, stadion ini akan digunakan untuk menyelenggarakan acara olahraga dan budaya lainnya.[13] Arsiteknya adalah Arsitektur MANICA dan Foster and Partners. [14]

Lusail Sports Arena adalah tempat olahraga lain di kota dan menyelenggarakan pertandingan Kejuaraan Dunia Bola Tangan Pria 2015. Dibangun dengan biaya $ 318 juta, itu memiliki kapasitas 15.300 penonton dan dibuka di 2012[15]

Terletak tepat di luar kota adalah Losail International Circuit, yang telah menjadi tuan rumah Grand Prix Sepeda Motor Qatar setiap tahun sejak 2004. Sejak 2007 menjadi putaran pembukaan kejuaraan dunia MotoGP, dan pada tahun 2008 lampu sorot dipasang ke fasilitas tersebut, menjadikannya satu-satunya balapan di kalender yang diadakan pada malam hari. Qatari Diar Triathlon pertama akan diadakan pada Musim Semi 2019 di Lusail City-Marina Promenade. Acara ini akan memberikan kesempatan kepada peserta dan penonton untuk melihat fasilitas yang tersedia di Kota Lusail.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Lusail 70, Zone 70, Qatar on the Elevation Map". elevationmap.net. Diakses tanggal 5 Januari 2019. 
  2. ^ "Smart City". Lusail City. Diakses tanggal 14 Januari 2019. 
  3. ^ a b "'More than 80% of Lusail City's infrastructure projects completed'". Gulf Times. 19 April 2018. Diakses tanggal 29 Mei 2018. 
  4. ^ Saraiva, Alexia. "Get To Know The 8 2022 Qatar World Cup Stadiums". ArchDaily. 
  5. ^ "District map". The Centre for Geographic Information Systems of Qatar. Diakses tanggal 4 Januari 2019. 
  6. ^ "'Gazetteer of the Persian Gulf. Vol. II. Geographical and Statistical. J G Lorimer. 1908' [1112] (1197/2084)". Qatar Digital Library. Diakses tanggal 6 Juli 2018.  Artikel ini menyertakan teks dari sumber ini, yang ada di domain publik.
  7. ^ "'Persian Gulf Gazetteer, Part II: Geographical and descriptive materials, Section II: Western Side of the Gulf' [54v] (108/280)". Qatar Digital Library. Diakses tanggal 21 Agustus 2018. 
  8. ^ Low, Daniel A. "A Considerable Fortune: The Wealth, and Death, of Sheikh Jāsim bin Muḥammad Āl Thānī". Qatar Digital Library. Diakses tanggal 11 Maret 2019. 
  9. ^ "Billion-dollar real estate project launched in Qatar". nzherald.co.nz. Reuters. 25 December 2005. Diakses tanggal 11 Juli 2018. 
  10. ^ Murad Sawalha (Maret 2017). "Owning Property in Qatar: Options for Foreign Investors". Tamimi & Co. Diakses tanggal 11 Juli 2018. 
  11. ^ "80% of plots in Lusail sold: Qatari Diar". Qatar Tribune. 12 Desember 2013. Diakses tanggal 29 Mei 2018. 
  12. ^ Brandon Griggs (19 Agustus 2014). "2022 World Cup city rises in the desert". CNN. Diakses tanggal 6 Agustus 2015. 
  13. ^ "Lusail Iconic Stadium". Design Build Network. Diakses tanggal 29 Mei 2018. 
  14. ^ Saraiva, Alexia. "Get To Know The 8 2022 Qatar World Cup Stadiums". ArchDaily. 
  15. ^ "Lusail Multipurpose Hall". Stadia Magazine. Diakses tanggal 29 Mei 2018. 
  16. ^ "Qatari Diar Triathlon to take place in Lusail City on Friday". Gulf Times. Diakses tanggal 27 Maret 2019.