Louis V dari Perancis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Louis V
Raja Francia Barat
Penobatan Louis V abad ke-14 Grandes chroniques de France
Penobatan Louis V abad ke-14 Grandes chroniques de France
Memerintah 2 Maret 986 – 21 Mei 987
france 8 Juni 979
Biara Saint-Corneille, Compiègne
Pendahulu Lothaire
Pengganti Hugues Capet
Lahir 966/67
Mangkat 21 Mei 987 (usia 20-21)
Pasangan Adelaide dari Anjou
Wangsa Karoling
Ayah Lothaire
Ibu Emma dari Italia

Louis V (skt. 966 – 21 Mei 987), juga dikenal sebagai Louis yang tidak berbuat apa-apa (bahasa Perancis: Louis le Fainéant),[1] adalah raja Francia Barat dari tahun 986 hingga kematian dininya setahun kemudian. Selama masa pemerintahannya, bangsawan pada dasarnya memerintah negara tersebut. Meninggal tanpa keturunan, ia adalah raja terakhir dari keturunan Wangsa Karoling di Francia Barat.

Karoling memerintah tanah (yang berwarna kuning) yang membentuk sebagian kecil Francia Barat dari abad ke-10

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Putra tertua Raja Lothaire dan istrinya Emma dari Italia, putri Lotario II dari Italia, Louis lahir pada sekitar tahun 966.[2] Ayahandanya menghubungkannya dengan pemerintah pada tahun 978 dan meresmikannya sebagai rekan-raja pada tanggal 8 Juni 979 di Biara Saint-Corneille di Compiegne oleh Uskup Agung Adalberon dari Reims, dan ia memegang kekuasaan penuh setelah kematian Lothaire pada tahun 986.[3] Louis V adalah Raja Francia Barat dari Wangsa Karoling yang terakhir, dan memerintah di Laon dari tanggal 2 Maret, 986 sampai kematiannya, pada usia 20, pada tanggal 21 Mei 987.

Pada tahun 982 di Vieille-Brioude, Haute-Loire, Louis yang berusia lima belas tahun menikah dengan Adelaide-Blanche yang berusia empat puluh tahun, adinda Comte Geoffroy I dan dua kali menjanda dari pernikahan sebelumnya dengan Comte Etienne dari Gevaudan[4] dan Comte Raymond dari Toulouse, Pangeran Gothia. Ikatan ini murni politik dan diatur oleh raja – mengikuti saran Ratu Emma dan Comte Geoffroy I – dengan tujuan ganda memulihkan kekuasaan kerajaan Karoling di selatan kerajaan, dan (menurut Richerus) untuk mendapatkan dukungan dari para lord setempat di selatan dalam perjuangannya melawan Robertian: sekarang terkait dengan pernikahan dengan dua keluarga komital yang paling berkuasa di selatan kerajaan. Lothaire percaya bahwa ia dapat menghadapi kekuatan Hugues Capet.

Segera setelah pernikahan mereka, Louis dan Adelaide-Blanche dimahkotai Raja dan Ratu di Aquitaine oleh saudara Adelaide, Uskup Guy dari le Puy.[5] Namun sejak awal, pasangan yang tidak serasi itu tidak dapat hidup bersama secara damai,[6] tidak hanya karena perbedaan usia yang besar di antara mereka, tapi (menurut Richerus) juga karena gaya hidup Louis yang keras kepala:

[...] Mereka hampir tidak memiliki cinta suami-istri; Karena Louis nyaris tidak meninggalkan pubertas, dan Adelaide yang sudah tua, di antara mereka hanya ketidakcocokan dan perbedaan pendapat. Yang tidak berbagi ruang bersama dan dengan cara ini mereka bisa menderita dengan kehadiran yang lain; Ketika mereka harus bepergian, masing-masing mengambil tempat tinggal terpisah, dan ketika mereka dipaksa untuk berbicara, percakapan mereka di udara terbuka dan tidak lama kemudian hanya beberapa kata. Mereka hidup dengan cara ini selama dua tahun, sampai mereka memperoleh perceraian tidak hanya karena karakter mereka yang berlawanan, tetapi juga karena Louis, yang pada saat itu tidak dapat diatur karena masa mudanya, memanjakan dirinya dengan segala macam kesembronoan.[7]

Pada tahun 984, setelah dua tahun ikatan tanpa keturunan (dan menurut Rodulfus Glaber), Adelaide menipu suaminya yang muda untuk melakukan kunjungan ke Aquitaine, dan sesampainya ia di sana, ia meninggalkannya dan kembali ke keluarganya, menikah segera setelah itu dengan Comte Guillaume I dari Provence:

Ketika pangeran muda itu mencapai usia remaja, Lothaire mengangkatnya menjadi raja, dan mengangkat ahli warisnya, ia juga memilih baginya seorang putri Aquitaine sebagai istrinya, tapi tak lama kemudian ia merasa bahwa pemuda itu tidak mewarisi talenta ayahandanya. Oleh karena itu ia memutuskan untuk berpisah dari suaminya; dan untuk tujuan ini, ia dengan tangkas meyakinkannya untuk bepergian ke provinsinya dari Aquitaine, dengan asumsi bahwa hak turun-temurunnya di sana menjaminnya memiliki tanah itu. Louis, tanpa mencurigai tipu muslihat itu, pergi menuruti saran istrinya, dan pergi bersamanya. Ketika mereka berada di Aquitaine, ia meninggalkan suaminya untuk bergabung dengan keluarganya.[8]

Namun, meskipun direkam oleh sumber-sumber relatif kontemporer dan kemudian (Richerus, Rodulfus Glaber, Chronicon Andegavensi dan Kronik Saint-Maxence, antara lain), keberadaan pernikahan ini baru-baru ditantang oleh sejarahwan Carlrichard Brülh.[9]

Memerintah dan kematian[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian ayahandanya pada tanggal 2 Oktober 986, Louis V yang telah dinobatkan menjadi Raja Franka yang tak terbantahkan lagi. Namun pada saat itu, terdapat dua faksi di istana Franka: satu dipimpin oleh Uskup agung Adalberon dari Reims dan Ratu Emma, yang, sangat dipengaruhi oleh ibundanya Ratu Adelheid, menginginkan pembaharuan hubungan persahabatan dengan Wangsa Ottonian; fraksi lainnya ingin melanjutkan kebijakan Lothaire, dan memanfaatkan minoritas Kaisar Otto III, menginginkan sebuah kebijakan ekspansi ke timur dan pemulihan Lotharingia. Selain itu, raja muda tersebut mewarisi sebuah pertempuran antara garis keturunan ayahandanya dari raja-raja terpilih (yang telah terputus dua kali oleh raja-raja Robertian dan sekali oleh Wangsa Boso), dan Wangsa Ottonian dari Kaisar Romawi Suci Otto I. Sebagai pembela Roma, Otto I memiliki kekuatan untuk memberi nama ulama di wilayah Carolingia, dan ulama yang ia tunjuk tidak mendukung rakyat Carolingia.

Awalnya, Ratu Emma mendominasi situasi ini, namun pada musim panas tahun 986 terjadi pembalikan: Partai Anti-Ottonian menang, setelah itu ia dipaksa untuk meninggalkan istana dan berlindung dengan Hugues Capet. Peristiwa ini juga menempatkan Adalberon dalam keadaan sulit: telah diangkat oleh Otto I ke keuskupan agung Reims yang kuat, ia terpaksa meninggalkan kursi episkopalnya dan berlindung di salah satu bentengnya di sungai Meuse, yang termasuk dalam wilayah Ottonian. Pelarian Uskup Agung dirasakan oleh Louis V sebagai pengkhianatan; ia berbalik melawan Adalberon dan mengancamnya dengan pengepungan Reims. Masalahnya akhirnya diselesaikan di pengadilan istana di Compiègne. Namun sebelum pertemuan ini, Louis V berubah pikiran dan mencari rekonsiliasi dengan Adalberon, dan pada musim semi tahun 987, ia merencanakan sebuah pertemuan damai dengan Permaisuri Theophano, yang dapat bertindak atas nama putranya, Otto III. Sebelum semua kejadian kusut ini teratasi, Louis V meninggal pada tanggal 21 Mei 987[10] karena terjatuh saat berburu di Hutan Halatte di dekat kota Senlis, Oise.[5][11] Ia dimakamkan di Biara Saint-Corneille di Compiègne.

Ia tidak meninggalkan ahli waris yang sah, sehingga pamandanya Charles, Adipati Lorraine Hilir, dinominasikan sebagai ahli waris turun-temurun di atas takhta. Namun para ulama, termasuk Adalberon dan Gerbert (yang kemudian menjadi Paus Silvester II), berargumen dengan fasih untuk pemilihan Hugues Capet, yang bukan hanya berdarah ningrat kerajaan, namun telah membuktikan dirinya melalui tindakan dan kekuatan militer. Capet terpilih ke atas takhta suku Franka dan Adalberon memahkotainya, semuanya dalam waktu dua bulan setelah kematian Louis V. Dengan demikian pemerintahan dinasti Karoling berakhir dan era Kapetia telah dimulai.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Previté-Orton 1929.
  2. ^ Detlev Schwennicke, Europäische Stammtafeln: Stammtafeln zur Geschichte der Europäischen Staaten, Neue Folge, Band II (Marburg, Germany: Verlag von J. A. Stargardt, 1984), Tafel 1
  3. ^ Jim Bradbury,The Capetians: Kings of France, 987-1328 (London: Hambledon Continuum, 2007), p. 45
  4. ^ According to Settipani, Stephen wasn't properly Comte de Gévaudan, although his descendants by Adelaide-Blance later possessed the counties of Gévaudan, Brioude and Forez.
  5. ^ a b Pierre Riché, The Carolingians; A Family who Forged Europe, Trans.
  6. ^ Bernard S. Bachrach: Fulk Nerra the Neo-Roman Consul, 987-1040, University of California Press, 1993, p. 15.
  7. ^ Richerus: Historiarum libri quatuor, Académie impériale de Reims, Reims 1855, Book III, p. 339.
  8. ^ Rodulfus Glaber: Collection des mémoires de France par M. Guizot, Paris 1824, Book I, chapter III, parts 180 and 181.
  9. ^ Carlrichard Brülh: Naissance de deux peuples, Français et Allemands (10th‑11th siècle), Fayard, August 1996, p. 248.
  10. ^ Detlev Schwennicke, Europäische Stammtafeln: Stammtafeln zur Geschichte der Europäischen Staaten, Neue Folge, Band III Teilband 1 (Marburg, Germany: Verlag von J. A. Stargardt, 1984), Tafel 116
  11. ^ Jim Bradbury,The Capetians: Kings of France, 987-1328 (London: Hambledon Continuum, 2007), p. 46

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Gwatkin, H.M., Whitney, J.P. (ed) et al. The Cambridge Medieval History: Volume III. Cambridge University Press, 1926.
  • Frantz Funck-Brentano: National History of France. New York : AMS Press, 1967.
  • Ferdinand Lot: Les derniers Carolingiens: Lothaire, Louis V, Charles de Lorraine (954–991), Paris 1891.
  • Walther Kienast: Deutschland und Frankreich in der Kaiserzeit (900–1270), vol. 1, Hiersemann, Stuttgart 1974.
  • Previté-Orton, C. W. (1929). Outlines of Medieval History. Cambridge University Press. 
Didahului oleh:
Lothaire
Raja Francia Barat
986–987
Diteruskan oleh:
Hugues Capet
Didahului oleh:
Ramnulf II
Raja Aquitaine
982–987
Diteruskan oleh:
Hugues Capet