Lost Horizon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Lost Horizon
PengarangJames Hilton
NegaraInggris
BahasaEnglish
GenreFantasi, Fiksi, novel, petualangan
PenerbitMacmillan
Tanggal rilis1933
Jenis mediaCetak (hardback & paperback)
ISBN978-1840243536

Lost Horizon adalah novel petualangan dengan genre fantasi yang ditulis oleh James Hilton dan pertama kali diterbitkan pada tahun 1933 oleh penerbit Inggris Macmillan di London.[1][2]

Kemunculan novel itu terjadi satu setengah dekade setelah kehancuran Perang Dunia dan dalam periode sosial-politik yang sibuk, ditandai oleh Depresi Besar dan kebangkitan fasisme di Eropa. [2] Novel Hilton mentransmisikan kecemasan kepada penulis tentang penghancuran peradaban yang akan segera terjadi, [3] sensasi yang dirasakan oleh beberapa penulis Inggris pada periode itu menandakan masa depan yang suram kemanusiaan.[4]

Rangkuman cerita[sunting | sunting sumber]

Gambaran Umum[sunting | sunting sumber]

Hugh Conway, seorang veteran anggota dinas diplomatik Inggris, menemukan kedamaian batin, cinta, dan rasa tujuan di Shangri-La, yang penduduknya menikmati umur panjang yang belum pernah terdengar sebelumnya.

Prolog dan epilog diceritakan oleh seorang ahli saraf. Ahli saraf dan teman penulis novel ini, Rutherford, diberikan makan malam di Tempelhof, Berlin, oleh teman sekolah mereka yang lama, Wyland, seorang sekretaris di kedutaan Inggris. Sebuah komentar kebetulan oleh seorang penerbang yang lewat mengangkat topik Hugh Conway, seorang konsul Inggris di Afghanistan, yang menghilang dalam keadaan aneh. Kemudian di malam hari, Rutherford mengungkapkan kepada ahli saraf bahwa, setelah menghilang, ia menemukan Conway di rumah sakit misi Perancis di Chung-Kiang (mungkin Chongqing), China, menderita amnesia. Conway memulihkan ingatannya, menceritakan kisahnya pada Rutherford (yang direkam oleh Rutherford dalam sebuah manuskrip), dan kemudian pergi lagi.

Lukisan representasi Tibet oleh Nicholas Roerich pada tahun 1933.

Rutherford sang ahli saraf memberikan naskahnya, yang menjadi jantung dari novel ini.

Pada Mei 1931, selama British Raj di India, 80 warga kulit putih Baskul dievakuasi ke Peshawar karena revolusi. Di pesawat Maharajah Chandrapore adalah: Conway, konsul Inggris, berusia 37; Mallinson, wakil konsul mudanya; seorang Amerika, Barnard; dan seorang misionaris Inggris, Miss Brinklow. Pesawat itu dibajak dan diterbangkan melintasi pegunungan ke Tibet. Setelah pendaratan, pilot meninggal, tetapi tidak sebelum memberitahu empat (dalam bahasa Cina, yang hanya berbicara Conway) untuk mencari perlindungan di kediaman lama bernama Shangri-La. Lokasi tidak jelas, tetapi Conway percaya pesawat telah "terbang jauh melampaui jangkauan di barat Himalaya menuju ketinggian yang tidak diketahui dari Kuen-Lun".

Keempat orang itu dibawa ke kelompok Chang, seorang postulan di kediaman lama yang berbicara bahasa Inggris. Kediaman lama tersebut memiliki kenyamanan modern, seperti pemanas air, bathtub dari Akron, Ohio, perpustakaan besar, grand piano, harpsichord, dan makanan dari lembah subur di bawah. Menjulang di atas adalah Karakal, secara harfiah diterjemahkan sebagai "Blue Moon," sebuah gunung lebih dari 28.000 kaki. Mallinson ingin menyewa portir dan pergi, tetapi Chang dengan sopan menundanya. Yang lain akhirnya memutuskan bahwa mereka puas untuk tinggal: Nona Brinklow karena dia ingin mengajari orang-orang tentang dosa; Barnard karena dia benar-benar Chalmers Bryant (dicari oleh polisi karena penipuan saham) dan karena dia ingin mengembangkan tambang emas di lembah; dan Conway karena kehidupan ilmiah kontemplatif cocok untuknya.

Seorang wanita Manchu yang tampaknya muda, Lo-Tsen, adalah postulan lain di tempat istirahat itu. Dia tidak berbicara bahasa Inggris, tetapi memainkan harpsichord. Mallinson jatuh cinta padanya, seperti halnya Conway, meskipun tidak kuat. Conway diberikan audiensi dengan High Lama, suatu kehormatan yang belum pernah terdengar. Dia mengetahui bahwa tempat istirahat dibangun dalam bentuknya hingga sekarang oleh seorang biarawan Katolik bernama Perrault dari Luksemburg, pada awal abad ke-18. Peristirahatan lama telah digabungkan dengan lainnya yang telah menemukan jalan ke lembah. Begitu mereka melakukannya, penuaan mereka melambat; jika mereka kemudian meninggalkan lembah, mereka menua dengan cepat dan mati. Conway menebak dengan benar bahwa High Lama adalah Perrault, yang sekarang berusia 250 tahun.

Dalam audiensi berikutnya, High Lama mengungkapkan bahwa ia akhirnya mati, dan bahwa ia ingin Conway memimpin tempat lama. Mallinson telah mengatur untuk meninggalkan lembah dengan portir dan Lo-Tsen. Mereka menunggunya lima kilometer di luar lembah, tetapi dia tidak bisa melintasi rute berbahaya sendirian, jadi dia meyakinkan Conway untuk ikut dan membantunya. Ini mengakhiri naskah Rutherford.

Terakhir kali Rutherford melihat Conway, tampaknya dia sedang bersiap untuk kembali ke Shangri-La. Rutherford menyelesaikan akunnya dengan memberi tahu ahli saraf bahwa ia berusaha melacak Conway dan memverifikasi beberapa klaimnya tentang Shangri-La. Dia menemukan dokter Chung-Kiang yang telah merawat Conway. Dokter mengatakan Conway dibawa oleh seorang wanita Tionghoa, yang sakit dan meninggal segera setelah itu. Dia sudah tua, kata dokter itu kepada Rutherford, "Paling tua dari siapa pun yang pernah saya lihat," menyiratkan bahwa itu adalah Lo-Tsen, yang menua secara drastis karena kepergiannya dari Shangri-La. Narator bertanya-tanya apakah Conway dapat menemukan jalan kembali ke surga yang hilang.

Budaya signifikan[sunting | sunting sumber]

Penjaga kelautan Amerika Serikat berdiri di Shangri-La, (1944)

Buku itu, yang diterbitkan pada tahun 1933, menarik perhatian publik hanya setelah Hilton Goodbye, Mr. Chips diterbitkan pada tahun 1934. Lost Horizon popularitasnya menjadi sukses besar dan pada tahun 1939 diterbitkan dalam bentuk paperback, sebagai Buku Saku pertama. Karena posisi nomor satu dalam apa yang menjadi daftar edisi saku yang sangat panjang, 'Lost Horizon' sering keliru disebut sebagai buku sampul Amerika pertama, padahal sebenarnya sampul buku sudah ada sejak pertengahan 1800-an. Apa yang menjadikan Buku Saku pertama penting secara revolusioner adalah buku saku pertama untuk "pasar massal"; Pasar massal paperback memungkinkan orang-orang sederhana memiliki buku mereka sendiri, tetapi juga untuk menyelipkan buku saku ke dalam saku mereka untuk membaca sambil jalan, oleh karena itu dinamai "Buku Saku".

Pada 1960-an, Buku Saku sendiri, selama lebih dari 40 cetakan, telah menjual beberapa juta kopi 'Lost Horizon', membantu menjadikannya salah satu novel paling populer di abad ke-20.[5]

Presiden Amerika Serikat Franklin D. Roosevelt menamai tempat persembunyian Presiden di Maryland dengan Shangri-La. (Sejak itu telah diubah namanya menjadi Camp David.) Pada tahun 1942, untuk memastikan keselamatan pasukan AS yang kembali, Roosevelt menjawab pertanyaan seorang wartawan tentang asal-usul Serangan Doolittle dengan mengatakan telah diluncurkan dari "Shangri-La". Rincian sebenarnya dari serangan itu diungkapkan kepada publik setahun kemudian.[6] Kemudian mengilhami penamaan kapal induk USS Shangri-La, yang mulai berlayar pada tahun 1944.

Adaptasi[sunting | sunting sumber]

kartu pos promosi untuk film 1937

Radio[sunting | sunting sumber]

  • Adaptasi satu jam oleh James Hilton dan Barbara Burnham disiarkan di Program Nasional BBC pada pukul 20:30 tanggal 1 Agustus 1935, [7] dengan pemain Esme Percy sebagai "High Lama", Ben Welden sebagai "Barnard", Barbara Couper sebagai "Miss Brinklow", Jon Swinley sebagai "Conway" dan Cathleen Cordell sebagai "Lo Tsen".[8] disiarkan lagi pada tanggal 2 Agustus 1935, 30 dan 31 Januari 1936, 30 Oktober 1939 dan 9 April 1945.
  • [[[NBC University Theatre]] menyiarkan adaptasinya pada 10 September 1950.

Film[sunting | sunting sumber]

Buku ini telah diadaptasi untuk film tiga kali:

Musikal[sunting | sunting sumber]

Buku ini juga berfungsi sebagai dasar untuk pertunjukan musikal Broadway tahun 1956 yang gagal Shangri-La.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Frank Northen Magill, Survey of Modern Fantasy Literature, vol. II, 1983, p. 920.
  2. ^ a b Brian Stableford, Yesterday's Bestsellers: A Journey Through Literary History, 2006, p. 47.
  3. ^ Deke Parsons, J.R.R. Tolkien, Robert E. Howard and the Birth of Modern Fantasy, McFarland & Company, Jefferson, Carolina de Nord, 2015, p. 127.
  4. ^ (Inggris) Frank Northen Magill, Survey of Modern Fantasy Literature, vol. II, 1983, p. 923.
  5. ^ For an example of an early paperback edition, learn more about the Tauchnitz editions.
  6. ^ Klein, Sandor S. (April 20, 1943). "One year later, Tokyo raid story told". United Press International. Diakses tanggal October 3, 2019. 
  7. ^ "Broadcasting". Arts and Entertainment. The Times (47131). London. 1 August 1935. p. 12. 
  8. ^ "Broadcast Drama". Reviews. The Times (47132). London. 2 August 1935. p. 10. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]