Liuvigild

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Liuvigild
Raja Visigoth

Patung Liuvigild di Madrid (Felipe del Corral), 1750-53
Patung Liuvigild di Madrid
(Felipe del Corral), 1750-53
Berkuasa 568 - 586 M
Pendahulu Athanagild
Pengganti Reccared
Lahir skt. 519 M
Wafat 21 April 586 M
Toledo, Hispania
Pasangan Theodosia
Goiswinthia
Agama Arianisme

Liuvigild, Leuvigild, Leovigild, atau Leovigildo (bahasa Spanyol dan Portugis), (skt. 519 – 21 April 586) merupakan seorang raja Visigoth dari Hispania dan Septimania dari tahun 568 - 21 April 586. Dari tahun 585 dia juga menjadi raja Galisia. Dikenal dengan Codex Revisus atau Kode Leovigild, undang-undang pemersatu yang memungkinkan persamaan hak antara populasi Visigoth dan Hispano-Romawi, kerajaannya mencakup Portugal modern dan sebagian besar Spanyol modern sampai ke Toledo. Dia lahir pada sekitar tahun 525.

Aksesi ke atas takhta[sunting | sunting sumber]

Pada tahun kedua pemerintahannya, raja Liuba I mendeklarasikan saudaranya Liuvigild rekan-raja dan ahli waris, menugaskan dia Hispania Citerior, atau bagian timur Hispania, untuk secara langsung bertakhta.[1] Keduanya adalah Arianisme Kristen.

Liuvigild menikah dua kali: pertama dengan Theodosia, yang melahirkan dua putra Hermenegild dan Reccared, dan setelah kematiannya, dengan janda Athanagild Goiswintha.[2]

Menurut kronikus Iohannes Biclarensis, sebagai rekan-raja Liuvigild memprakarsai beberapa kampanye pertama untuk memperluas wilayah kerajaan Visigoth, yang oleh Peter Heather digambarkan sebagai "daftar keberhasilan yang mencolok".[3] Pemogokan pertamanya terjadi pada tahun 570, saat dia "membakar daerah Bastetania dan kota Málaga, mengalahkan tentara mereka". Tahun berikutnya ia merebut Medina-Sidonia, dibantu "melalui pengkhianatan terhadap Framidaneus tertentu." Kemudian, sekitar saat dia menjadi penguasa tunggal dengan meninggalnya saudaranya Liuba (yang terjadi pada tahun 571 atau 572), merebut Córdoba dari Kekaisaran Bizantium. Selama perang saudara yang berakhir dengan kebangkitan Athanagild ke kekuasaan beberapa puluh tahun sebelumnya, Bizantium menguasai wilayah di sebelah tenggara Semenanjung Iberia. Iohannes Biclarensis mencatat bahwa pada saat menguasai Córdoba, Liuvigild "membantai pasukan musuh dan menjadikan kota itu miliknya sendiri."[4]

Kampanyenya terus berlanjut setiap tahun selama lima tahun ke depan. Liuvigild menginvasi Sabaria pada tahun 573, menghancurkan orang-orang yang dikenal sebagai Sappi dan membawa provinsi tersebut di bawah kendalinya. Kemudian tahun berikutnya dia memasuki Cantabria, merebut Amaya, dan menambahkan provinsi itu ke kerajaannya. Pada tahun 575 dia berjalan ke Galisia, mengalahkan seorang panglima perang lokal bernama Aspidius dan membawanya, harta dan keluarganya ke tahanan. Pada tahun 576, dia berbaris di Kerajaan Suebi di barat laut Hispania, namun raja Mirus berhasil menegosiasikan perdamaian dengan Liuvigild. Dalam kampanye terakhirnya (577) Liuvigild bergerak ke Orespeda, sebuah wilayah di tenggara Spanyol, dan setelah menekan sebuah pemberontakan singkat "rakyat jelata" ditambahkan provinsi ini ke kerajaannya. Setelah berakhirnya kampanye ini, Liuvigild merayakan kemenangannya dengan mendirikan sebuah kota di Celtiberia, yang diberi nama Recopolis untuk putranya Reccared.[5]

Meskipun terus-menerus berperang dengan Bizantium di selatan Hispania, Liuvigild menerima administrasi Kekaisaran Bizantium, mengadopsi kemegahan dan kemegahannya, gelar Flavius, takhta, mahkota, tongkat kerajaan, dan mantel ungu,[6] dan menempa koin emas dengan namanya sendiri.[7]

Pemberontakan Hermenegild[sunting | sunting sumber]

Potret imajinatif abad ke-19 oleh Juan de Barroeta

Kaum Visigoth masih seorang aristokrasi militer dan raja harus diratifikasi secara resmi oleh kaum bangsawan. Visigoth dan mata pelajaran Ibero-Romawi mereka masih dipisahkan oleh agama dan oleh hukum yang berbeda. Liuvigild memodifikasi Kode Eurik kuno yang mengatur Goth dan menciptakan Codex Revisus miliknya sendiri. Dia juga mencabut undang-undang Romawi kuno yang berasal dari akhir abad ke-4 yang melarang pernikahan silang antara Visigoth dan Ibero-Roma.[8]

Liuvigild selanjutnya mendapatkan suksesi damai, sebuah isu Visigothik yang abadi, dengan menghubungkan kedua putranya, Hermenegild dan Reccared, dengan dirinya sendiri di kantor raja dan menempatkan daerah-daerah tertentu di bawah kabupaten mereka. Hermenegild, penatua, menikah dengan Ingunthis, putri Raja Franka Sigibert I.

Pada tahun 582 Liuvigild menangkap Mérida, yang berada di bawah kendali politik uskup populer Masona sejak awal tahun 570-an. Masona segera diasingkan selama tiga tahun, mungkin dalam konteks pemberontakan Hermenegild.

Hermenegild telah beralih ke agama Kristen ortodoks, dibujuk oleh istri Frankanya Ingund dan Leandro, uskup Sevilla. Setelah ayahandanya, yang menganggap pengkhianatan konversi ini, bersikeras untuk menunjuk kaum Arian sebagai uskup, Baetica pada tahun 583 memberontak di bawah pimpinan Hermenegild, yang didukung oleh para uskup ortodoks. Ketika Bizantium gagal membantu pemberontakan tersebut, Liuvigild mengepung dan membawa Sevilla dan membawa putranya ke Valencia, tempat dia dibunuh oleh agen Liuvigild. Leandro juga diusir dan kemudian dikanonisasi sebagai santo. Ingunthis dikirim ke Kaisar Timur Tiberius II Konstantinus dan terakhir terdengar di Afrika. Peristiwa ini dijelaskan secara tegas oleh Paus Gregorius I (Dialogi, III, 31). Setelah pemberontakan ini, Liuvigild dilaporkan menuntut agar subjek Romawi beralih ke Arianisme.

Tahun-tahun kemudian[sunting | sunting sumber]

Koin Liuvigild.

Liuvigild melanjutkan untuk menaklukkan Basque. Di utara Liuvigild mengambil keuntungan dari gesekan internal di antara faksi-faksi Suebi dalam perselisihan suksesi dan, pada tahun 584, dia mengalahkan kerajaan Suebi dalam pertempuran besar Braga [9] dan menambahkan kerajaan tersebut ke mahkota-mahkotanya. Menjelang akhir masa pemerintahannya, hanya wilayah Basque dan dua wilayah kecil Kekaisaran Bizantium yang membentuk wilayah non-Visigoth dari Iberia.

Tahun lalu Liuvigild terganggu oleh perang terbuka dengan kaum Frank di sepanjang perbatasan paling utara. Tapi secara keseluruhan, Liuvigild adalah salah satu raja Visigoth yang lebih efektif dari Hispania, pemulung kesatuan Visigoth, yang memerintah dari ibukotanya yang baru didirikan di Toledo, di mana dia tinggal menjelang akhir masa pemerintahannya. (Dari sini, monarki Iberia Visigoth kadang disebut "Kerajaan Toledo"). Isidorus dari Sevilla mencatat bahwa dia memerintah selama delapan belas tahun dan meninggal secara wajar di Toledo "di era 624 (586)".[10]

Kaum Visigoth di Hispania menganggap diri mereka pewaris kekuasaan kekaisaran Romawi barat, bukan musuh-musuhnya. Sampai masa pemerintahan Liuvigild, Visigoth mencetak uang logam yang meniru koin kaisar Byzantium yang beredar dari harta Bizantium di Baetica. Sejak masa pemerintahan Liuvigild dan seterusnya, kerajaan Visigoth mengeluarkan koin kasar dari rancangannya sendiri. Saat menghadapi pemberontakan di selatan Hispania, Liuvigild melontarkan sebuah isu tremis dengan sebuah salib di atas tangga terbalik, sebuah desain yang telah diperkenalkan untuk pertama kalinya pada solidi Byzantium oleh Kaisar Tiberius II (578-582).

Budaya Ibero-Romawi yang berorientasi City terus terkikis selama masa pemerintahan Liuvigild. Ada berevolusi dalam Visigoth Hispania pola post-kekaisaran baru dari kekuasaan regional dan lokal yang didasarkan pada adipati regional (duces), yang merupakan pemimpin militer, dan penguasa di distrik atau wilayah yang lebih kecil yang disebut comte (comes). Sebuah evolusi serupa terjadi di Italia dan, lebih lambat lagi, di timur juga. Pemerintahan ducal baru cenderung bertepatan dengan provinsi Romawi kuno; wilayah-wilayah para comte dengan kota-kota tua dan daerah pedalaman kecil mereka.

Dia digantikan oleh putra keduanya, Reccared, yang konversi ke agama Katolik pada tahun 589 dan membawa persatuan agama dan politik di antara Visigoth dan anak buah mereka.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ John of Biclaro, Chronicle, 10. Translated in Kenneth Baxter Wolf, Conquerors and Chroniclers of Early Medieval Spain, second edition (Liverpool: University Press, 1990), p. 60
  2. ^ Gregory of Tours, Decem Libri Historiarum, V.38f; translated by Lewis Thorpe, History of the Franks (Harmondsworth: Penguin, 1974), pp. 301f
  3. ^ Heather, The Goths (Oxford: Blackwell, 1996), p. 279
  4. ^ John of Biclaro, Chronicle, 12, 17, 20; translated in Kenneth Baxter Wolf, Conquerors and Chroniclers, second edition, pp. 60-62. John of Biclaro dates the capture of Córdoba before the death of Liuva (Chronicle, 24).
  5. ^ John of Biclaro, Chronicle, 27, 32, 36, 40, 47, 51; translated in Kenneth Baxter Wolf, Conquerors and Chroniclers, second edition, pp. 62-67.
  6. ^ Sean Wilentz, Rites of power: symbolism, ritual, and politics since the Middle Ages (University of Pennsylvania Press, 1999), p. 111.
  7. ^ A History of Early Medieval Europe (Taylor & Francis), ISBN 978-0-582-78462-8, p. 99.
  8. ^ Strategies of Distinction: Construction of Ethnic Communities, 300-800 (Transformation of the Roman World) by Walter Pohl, ISBN 90-04-10846-7 (p.153)
  9. ^ George Washington Greene, History and geography of the middle age for colleges and schools, New-York, 1851
  10. ^ Historia de regibus Gothorum, Vandalorum et Suevorum, 51-52.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Athanagild
Raja Visigoth
568–586
bersama dengan Liuba I (568–573)
Diteruskan oleh:
Reccared