Letusan Whakaari/White Island 2019

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Letusan Whakaari/White Island 2019
White Island 9 December 2019 eruption.jpg
Foto Gunung Whakaari/White Island 9 menit setelah meletus.
Gunung apiWhakaari/White Island
Tanggal9 Desember 2019
LokasiWhakaari/White Island, Teluk Plenty, Pulau Utara, Selandia Baru
37°31′12″S 177°10′57″E / 37.52000°S 177.18250°E / -37.52000; 177.18250Koordinat: 37°31′12″S 177°10′57″E / 37.52000°S 177.18250°E / -37.52000; 177.18250
VEI2–3
DampakKorban tewas: 17 orang
luka-luka: 28 orang
hilang: 2 orang

Gunung api Whakaari/White Island yang terletak di Teluk Plenty di lepas pantai Pulau Utara, Selandia Baru meletus pada 9 Desember 2019 pukul 14.11 waktu Selandia Baru.[1] Sedikitnya 17 orang dilaporkan tewas karena letusan tersebut sementara 8 orang lainnya dilaporkan hilang.[2]

Para ahli mengidentifikasi erupsi gunung tersebut sebagai erupsi freatik; pelepasan uap dan gas vulkanik yang menyebabkan ledakan serta meluncurkan batu dan abu vulkanik ke udara.[3]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Gunung api Whakaari/White Island[a] adalah sebuah pulau gunung berapi kerucut andesit yang masih aktif. Gunung ini terletak di sebelah timur Pulau Utara, Selandia Baru, di Teluk Bay of Plenty. Dalam catatan sejarahnya, gunung ini telah meletus beberapa kali. Sebuah letusan besar pada tahun 1980-an mengubah sebagian besar kenampakan bentang lahan yang ada di wilayah gunung dan pulau. Letusan lain juga terjadi pada tahun 2000 dan membentuk sebuah kawah baru. Beberapa letusan kecil terjadi pada tahun 2012,[4] 2013,[5] dan 2016.[2]

Gunung Whakaari/White Island telah mengalami peningkatan aktivitas vulkanik selama beberapa minggu sebelum letusan terjadi. Pada bulan Oktober 2019, tingkat gempa vulkanik dan emisi gas sulfur dioksida di wilayah gunung berada pada level tertingginya sejak 2016.[2]

Pada 24 November 2019, dua minggu sebelum letusan, gempa berkekuatan Mw 5.9 yang berlangsung sekitar satu menit dengan pusat gempa yang terletak 10 kilometer (6,2 mi) timur laut dari White Island terjadi dan dirasakan warga di seluruh Selandia Baru sejauh Selatan ke Christchurch.[6] Aktivitas seismik diduga menjadi faktor penyebab erupsi hidrotermik karena pengurangan tekanan dalam sistem panas bumi.[7][8]

Pulau ini dipantau oleh GeoNet dan GNS Science dengan tiga kamera web yang mengamati gunung berapi, satu seismograf, dan mikrofon untuk mendeteksi ledakan gunung berapi. Organisasi tersebut juga melakukan tiga kunjungan bulanan untuk menguji air, gas, dan tanah serta melakukan survei deformasi permukaan.[9]

Wisatawan biasanya mengunjungi pulau ini, terutama melalui White Island Tours yang telah memposting pernyataan di halaman web mereka sebelum letusan, yang menyatakan:[10]

"Whakaari/White Island saat ini berada dalam status waspada Level 2. Level ini mengindikasikan aktivitas vulkanik sedang hingga tinggi, ada potensi bahaya erupsi terjadi. White Island Tours beroperasi di berbagai tingkat status waspada, tetapi pengunjung harus mengetahui bahwa selalu ada risiko aktivitas erupsi terlepas dari status waspada. White Island Tours mengikuti rencana keselamatan komprehensif yang menentukan aktivitas kami di pulau ini di berbagai tingkatan."

— Wisatawan White Island

Letusan[sunting | sunting sumber]

Tepi kawah, diambil oleh kamera web satu menit sebelum letusan. Para pendaki dapat terlihat berjalan di tengah gambar.
Video luar
New Zealand volcano: Fatal Eruption on White Island

Gunung Whakaari/White Island meletus pada 9 Desember 2019 pukul 14.11 NZDT (01.11 UTC/08.11 WIB).[1] Gumpalan abu vulkanik dari letusan ini dilaporkan naik hingga mencapai ketinggian 3.700 meter di atas permukaan laut.[11]

Beberapa sumber menyebutkan ada sekitar 100 orang wisatawan yang sedang berada di atau di dekat pulau ketika letusan terjadi. Laporan selanjutnya menyebutkan jumlah yang lebih rendah, yaitu sekitar 50 orang yang berada di pulau itu ketika letusan terjadi,[12] di antaranya adalah 24 warga negara Australia.[1] Beberapa orang di pulau itu pada saat letusan adalah penumpang di kapal pesiar Ovation of the Seas yang sempat berlabuh di Tauranga pada pagi harinya.[13]

Beberapa pengunjung sedang menunggu kapal untuk membawa mereka keluar dari pulau pada saat letusan. Operator tur dan kapal-kapal ini menyelamatkan sekitar 23 orang dari pulau sebelum secara resmi dinyatakan tidak aman.[14] Seorang penumpang di salah satu kapal menyatakan bahwa kapalnya berusaha untuk pertama kali menghindar dari asap dan letusan sebelum banyak orang di atas kapal memperhatikan kerumunan orang di dermaga yang membutuhkan bantuan. Mereka yang dibawa ke kapal dibantu oleh penumpang asli yang menggunakan botol air, jaket dan pakaian lainnya, termasuk Inhaler, dan alat tetes mata.[15]

Penumpang lain mengatakan kepada wartawan bahwa ia berada di atas kapal, meniupkan alat tiup darurat untuk menyelamatkan orang-orang yang melarikan diri dari dermaga dan masuk ke lautan. Paramedis dari Penjaga Pantai Selandia Baru naik ke kapal sebelum mencapai dermaga untuk merawat mereka yang terluka pada letusan.[16]

Tiga pilot helikopter komersial melakukan misi penyelamatan ke pulau itu dimana masing-masing mereka mengevakuasi lima, lima, dan dua jenazah berisi korban yang tewas. Mereka mengamati beberapa orang yang tewas di daerah itu tetapi harus berkonsentrasi untuk membawa kembali para korban.[17]

Dampak[sunting | sunting sumber]

Korban tewas dan luka-luka[sunting | sunting sumber]

Sebuah konferensi pers pada pukul 18.35 (05.35 UTC/12.35 WIB) tanggal 9 Desember mengumumkan bahwa ada satu korban jiwa, dengan kemungkinan lebih banyak korban yang tewas karena 27 orang lainnya yang masih dilaporkan hilang.[2] Setidaknya 20 orang terluka, tujuh di antaranya dalam keadaan kritis.[11] Saat ini terlalu berbahaya bagi aparat dan pihak berwenang untuk berada di pulau itu karena tutupan abu dan material vulkanik.[1][18]

Banyak yang terluka awalnya dibawa ke Rumah Sakit Whakatane, di mana mereka ditriase dan stabil sebelum dipindahkan ke rumah sakit lain. Rumah Sakit Whakatane, Rumah Sakit Tauranga, dan Rumah Sakit Waikato di Hamilton semuanya mengaktifkan penanganan korban bencana massal.[19] Pada 10 Desember, Kementerian Kesehatan Selandia Baru mengumumkan bahwa dua puluh lima orang telah dipindahkan ke empat unit luka bakar di negara itu, yang semuanya berkapasitas.[20]

Otoritas setempat kemudian dinyatakan bahwa 47 orang berada di pulau itu pada saat letusan: lima orang tewas, 34 terluka dan diselamatkan, sementara delapan orang hilang dan diduga meninggal.[21] Ke-47 orang yang hilang diidentifikasi merupakan 24 warga Australia, sembilan warga Amerika Serikat, lima warga Selandia Baru, empat warga Jerman, dua warga Tiongkok, dua warga Inggris, dan satu warga Malaysia. [22] Pada malam hari tanggal 10 Desember waktu setempat, Polisi Selandia Baru mengkonfirmasi jumlah korban tewas meningkat menjadi enam orang, ketika salah seorang yang terluka meninggal di rumah sakit.[23] Korban tewas terus bertambah pada 11 Desember 2019 dimana 2 orang lainnya meninggal di rumah sakit.[24] Pada 14 Desember diumumkan bahwa korban tewas meningkat menjadi 15 orang.[25] dan bertambah jadi menjadi 18 orang pada 15 Desember. [26]

2 korban tewas dilaporkan merupakan seorang pemuda yang bekerja sebagai pemandu wisata White Island Tours,[27] dan 13 orang lainnya merupakan wisatawan asal Australia.[28][29][30][31][32]

Korban hilang[sunting | sunting sumber]

Meskipun laporan resmi di Selandia Baru menyatakan bahwa 8 orang dari berbagai negara masih hilang, Australia telah menyatakan bahwa 11 warganya sendiri masih belum diketahui keberadaannya.[33][34] Pada 13 Desember, angka yang diberikan oleh Selandia Baru direvisi menjadi dua setelah diambilnya tubuh enam orang dari pulau itu.[35][36][37]

Akibat pasca-letusan[sunting | sunting sumber]

Gunung ini telah ada tiga letusan berikutnya sejak letusan besar pada 9 Desember.[18] Beberapa jam setelah letusan, Tingkat Peringatan Gunung Berapi untuk pulau itu dinaikkan menjadi level 4, tetapi diturunkan pada pukul 16.30 waktu setempat ke level 3.[9] Gempa bumi berkekuatan Mw 5.3 terjadi di dekat Gisborne pada tanggal 10 Desember pukul 12.58 waktu setempat (23.58 UTC (sehari sebelumnya)/06.58 WIB).[38]

Sejak kejadian itu situs web dari White Island Tours telah diedit untuk memberikan informasi tentang situasi darurat.[10]

Ovation of the Seas menunda keberangkatannya dari Tauranga sampai pagi hari tanggal 11 Desember ketika polisi mengumpulkan sampel DNA dari kabin para penumpang yang hilang.[39][40]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Ray Cas, seorang profesor emeritus dari Universitas Monash dan mantan presiden Asosiasi Internasional untuk Vulkanologi dan Kimia Interior Bumi,[41] menerbitkan komentar tentang bencana melalui Australian Science Media Centre, mengklaim bahwa insiden itu adalah "sebuah bencana yang menunggu untuk terjadi". Dia merasa bahwa pulau itu terlalu berbahaya untuk memungkinkan kelompok wisata harian yang dikunjungi.

Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, mengatakan bahwa "skala tragedi ini sangat menghancurkan".[1] Polisi Selandia Baru melakukan penyelidikan hukum atas bencana tersebut, bersama dengan WorkSafe New Zealand.[42] Pada tanggal 10 Desember, Ardern bertemu dengan personel layanan darurat yang merespons insiden tersebut.[43]

Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, menyatakan "Ini adalah hari yang sangat sangat sulit bagi banyak keluarga yang dicintainya terperangkap dalam tragedi yang mengerikan ini" dan mengumumkan bahwa tim forensik Polisi Federal Australia dikirim ke Selandia Baru.[44] Gedung Parlemen Australia juga mengibarkan bendera setengah tiang sebagai tanda berkabung untuk menghormati orang-orang yang kehilangan nyawa.[45]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pulau ini memiliki 2 nama dalam Bahasa Māori/Bahasa Inggris. "Whakaari" adalah nama dalam Bahasa Māori; "White Island" adalah nama dalam Bahasa Inggris. Sedangkan "Pulau Putih" merupakan nama dari pulau tersebut dalam Bahasa Indonesia

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e "Live: White Island erupting: Plumes of smoke, reports of multiple injuries in Bay of Plenty". New Zealand Herald. 9 Desember 2019. Diakses tanggal 9 Desember 2019. 
  2. ^ a b c d "One dead as White Island volcano erupts in the Bay of Plenty". Stuff. 9 Desember 2019. Diakses tanggal 9 Desember 2019. 
  3. ^ "The science of the White Island eruption: A catastrophic burst of steam". Stuff (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Desember 2019. 
  4. ^ "Visitors warned off erupting volcano". Stuff. Diakses tanggal 10 Agustus 2012. 
  5. ^ "Civil Defence monitor White Island volcano". New Zealand Herald. 20 Agustus 2013. 
  6. ^ "A magnitude 5.9 earthquake occurred 50 km north-west of Te Kaha, New Zealand on Sun Nov 24 2019 5:34 AM. The quake was 115 kilometres deep and the shaking was moderate close to the quake". www.geonet.org.nz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  7. ^ "Types of Volcanoes & Eruptions / Volcanoes / Science Topics / Learning / Home - GNS Science". www.gns.cri.nz. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  8. ^ "Hydrothermal Eruption / Volcanic Hazards / Volcanoes / Science Topics / Learning / Home - GNS Science". www.gns.cri.nz. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  9. ^ a b Huffadine, Leith (9 Desember 2019). "Whakaari / White Island eruption: What scientists say about the volcano". RNZ (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  10. ^ a b Sabin, Brook (9 Desember 2019). "Whakaari/White Island eruption: Why were tours still operating?". Stuff (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 9 Desember 2019. 
  11. ^ a b "Whakaari / White Island has erupted - here's what you need to know". Radio New Zealand. 9 Desember 2019. Diakses tanggal 9 Desember 2019. 
  12. ^ "People 'unaccounted for' after volcano erupts in NZ". 9 Desember 2019. Diakses tanggal 9 Desember 2019. 
  13. ^ "White Island erupting: Five dead and the toll expected to rise". 9 Desember 2019. Diakses tanggal 9 Desember 2019. 
  14. ^ Sharman, Jon (9 Desember 2019). "No survivors on New Zealand island after volcano suddenly erupts, police say". The Independent (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  15. ^ Graham-McLay, Charlotte (9 Desember 2019). "How tourists became first-aiders on seas off White Island volcano". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  16. ^ Wade, Amelia (9 Desember 2019). "White Island eruption: First responder tells of horror 'everyone was horrifically burnt'". New Zealand Herald (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  17. ^ D'Antal, Stephen (10 Desember 2019). "New Zealand helicopter pilot describes horror of volcano rescue" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Desember 2019 – via www.theguardian.com. 
  18. ^ a b Carroll, Melanie; Earley, Melanie; Clent, Danielle (10 Desember 2019). "White Island eruption live: No signs of life, unlikely survivors are left, police say". Stuff. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  19. ^ "Whakaari/White Island: 'Fantastic team work' in treating severely injured patients". Stuff (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  20. ^ "Whakaari / White Island eruption: NZ's burns units at capacity". RNZ (dalam bahasa Inggris). 10 Desember 2019. Diakses tanggal 11 Desember 2019. 
  21. ^ New Zealand volcano: 'No sign of life' after White Island eruption
  22. ^ "Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 13 Orang Diyakini Meninggal". Kompas.com. 10 Desember 2019. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  23. ^ "White Island eruption: Sixth person confirmed dead". NZ Herald (dalam bahasa Inggris). 10 Desember 2019. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  24. ^ "Korban Tewas Letusan Gunung di Selandia Baru Bertambah Jadi 8 Orang". Kumparan. 11 Desember 2019. Diakses tanggal 12 Desember 2019. 
  25. ^ https://www.rnz.co.nz/news/national/405506/whakaari-white-island-police-confirm-another-death
  26. ^ Sixteenth fatality following Whakaari / White Island eruption
  27. ^ White Island volcano: what we know about the victims
  28. ^ White Island eruption: Two brothers named as victims
  29. ^ "New Zealand volcano: What we know about those affected". BBC News (dalam bahasa Inggris). 11 Desember 2019. Diakses tanggal 12 Desember 2019. 
  30. ^ Cowie, Paul Sakkal, Tom (11 Desember 2019). "New Zealand volcano updates: Second White Island eruption likely, Julie and Jessica Richards, Gavin Dallow identified as Australian victims". The Sydney Morning Herald (dalam bahasa Inggris). 
  31. ^ Barrowclough, Anne; Caisley, Olivia (9 Desember 2019). "Three Aussies believed among dead". The Australian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 9 Desember 2019. 
  32. ^ "New Zealand volcano: Details emerge of the people hit by the eruption". BBC News (dalam bahasa Inggris). 10 Desember 2019. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  33. ^ "Tremors at New Zealand volcano island hinder recovery" (dalam bahasa Inggris). RTÉ. 11 Desember 2019. 
  34. ^ "White Island volcano: New volcanic activity hampers recovery efforts". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Desember 2019. 
  35. ^ Block, George; Livingston, Tommy; Nyika, Ruby (13 Desember 2019). "Whakaari/White Island: Six bodies taken off island". Stuff.co.nz. Diakses tanggal 14 Desember 2019. 
  36. ^ Barraclough, Brenda (13 Desember 2019). "Six bodies successfully recovered from Whakaari-White Island". 1 News. Diakses tanggal 14 Desember 2019. 
  37. ^ Tapaleao, Vaimoana (13 Desember 2019). "White Island eruption: Six bodies safely removed, as two others remain on the island". New Zealand Herald. Diakses tanggal 14 Desember 2019. 
  38. ^ "5.3 earthquake shakes Gisborne". stuff.co.nz. Stuff. 10 Desember 2019. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  39. ^ reporters, Staff (10 Desember 2019). "White Island eruption: Attempt to recover bodies today, families' agonising wait for news of missing" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Desember 2019 – via www.nzherald.co.nz. 
  40. ^ "Whakaari/White Island: Crying and waving as Ovation of the Seas cruise departs Tauranga". Stuff (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Desember 2019. }
  41. ^ "Ray Cas". The Conversation (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  42. ^ "New Zealand volcano eruption on White Island leaves three Australians believed dead, eight more still missing". ABC News (dalam bahasa Inggris). 10 Desember 2019. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  43. ^ "White Island eruption: 'How good is Ardern' - World praises PM for disaster response". New Zealand Herald (dalam bahasa Inggris). 10 Desember 2019. Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  44. ^ Peatling, Stephanie (9 Desember 2019). "'This is a very hard day': Prime Minister Scott Morrison fears Australians among dead in NZ eruption". The Sydney Morning Herald (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  45. ^ Sakkal, Paul; Ilanbey, Sumeyya; Grace, Robyn (10 Desember 2019). "New Zealand updates: White Island volcano eruption leaves multiple dead, critically injured". The Sydney Morning Herald (dalam bahasa Inggris).